Program STBM (Sanitasi Total Berbasis Masyarakat

)
KELOMPOK : Wibowo Mukti 0906617901 Ayu Anastasia 1006818854 Lisna Agustiyah 1006820511 Sutanto 1006822082 Relita L. M. 1006821432

Apa itu STBM ?
• Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM) adalah satu Program Nasional di bidang sanitasi yang bersifat lintas sektoral. • Program ini telah dicanangkan pada bulan Agustus 2008 oleh Menteri Kesehatan RI. • STBM merupakan pendekatan untuk mengubah perilaku higiene dan sanitasi melalui pemberdayaan masyarakat dengan metode pemicuan.

Sejarah
• STBM mulai diuji coba tahun 2005 di 6 kabupaten (Sumbawa, Lumajang, Bogor, Muara Enim, Muaro Jambi, dan Sambas). • Sejak tahun 2006 Program STBM sudah diadopsi dan diimplementasikan di 10.000 desa pada 228 kabupaten/ kota. Saat ini, sejumlah daerah telah menyusun rencana strategis pencapaian sanitasi total dalam pembangunan sanitasinya masingmasing. Dalam 5 tahun ke depan (2010 – 2014) STBM diharapkan telah diimplementasikan di 20.000 desa di seluruh kabupaten/ kota.[5]

LATAR BELAKANG
30,7% (kota 18,2% dan Pedesaan 40%) Masyarakat Indonesia tanpa akses sanitasi yang layak atau 72,5 juta jiwa hidup dengan sanitasi yang buruk (Lap.MDG 2007)

60% masyarakat yg memiliki toilet menyalurkan ke fasilitas sanitasi yg tidak layak (ISSDP,2007)
99,2% RT memasak air untuk mendapatkan air minum dan . (47,5%) terjadi re-kontaminasi e-coli (BHS,2005/2006)
5

LATAR BELAKANG
Hanya 12 % masyarakat yg CTPS setelah BAB,Sebelum makan (14%), setelah makan (35,7%); BHS,2005/2006 RT yg tdk punya SPAL meningkat 25,8% (2004) menjadi 32,5% (Riskesdas, 2007) RT memiliki tempat sampah dlm rumah (26,6%) & diluar rumah (45,5%) (Riskesdas, 2007)

6

20

18

16

14

12

10

8

6

4

2

0
Indonesia Papua Papua Barat Malut Maluku Sulbar Gorontalo Sultra Sulsel Sulteng Sulut Kaltim Kalsel Kalteng Kalbar NTT NTB Bali Banten Jatim DIY Jateng Jabar DKI Jkt Kepri Babel Lampung Bengkulu Sumsel Jambi Riau Sumbar Sumut NAD

Prevalensi Diare menurut Propinsi (Riskesdas 2007)

7
4,2 4,5 4,9 5,1 5,4 4,4 6 5,4 7,3 7,1 7 7,5 7,8 7,9 7,7 8 9,2 8,3 8,8 9,5 9,2 8,5 10,2 9,9 10,6 9 10,3 9,4 11,4 10,9 13,2 12,3 16,5 18,9

Intervensi Potensial mencegah Diare

Household Water Treatment and Storage Practicing Hand Washing

39 45 32 25 94 0 20 40 60 80
8 100

A.

LATAR BELAKANG
Improving Sanitation Improving Water Supply Environmental Modification

5 PILAR STBM
Stop BABS

S T B M

CUCI TANGAN PAKAI SABUN (CTPS)
PENGELOLAAN AIR MINUM DAN MAKANAN RT PENGELOLAAN SAMPAH DENGAN BENAR MENGELOLA LIMBAH CAIR RUMAH TANGGA YG AMAN 9

Strategi STBM
• Strategi Nasional STBM memiliki indikator outcome yaitu menurunnya kejadian penyakit diare dan penyakit berbasis lingkungan lainnya yang berkaitan dengan sanitasi dan perilaku.

Indikator Output
 Setiap individu dan komunitas mempunyai akses terhadap sarana sanitasi dasar sehingga dapat mewujudkan komunitas yang bebas dari buang air di sembarang tempat (ODF).  Setiap rumah tangga telah menerapkan pengelolaan air minum dan makanan yang aman di rumah tangga.  Setiap rumah tangga dan sarana pelayanan umum dalam suatu komunitas (seperti sekolah, kantor, rumah makan, puskesmas, pasar, terminal) tersedia fasilitas cuci tangan (air, sabun, sarana cuci tangan), sehingga semua orang mencuci tangan dengan benar.  Setiap rumah tangga mengelola limbahnya dengan benar.  Setiap rumah tangga mengelola sampahnya dengan benar.[

Perkembangan Kegiatan
SASARAN • 30 Propinsi • 217 Kabupaten • 10. 000 Desa (2011)

12

KOMPONEN STRATEGI
Lingk. kondusif

Pemant-Eval

kebutuhan

6
Institusionalisasi/ internalisasi An

2

5
Pembiayaan

3
Penyediaan

4
Pengetahuan

13

Implementasi STBM
Program Nasional • Tertuang dalam:
– Keputusan Menteri Kesehatan No.852/IX/2008 – RPJMN 2010-2014 – Inpres No.1 Tahun 2010

• Bagian dari Program Percepatan Pembangunan Sanitasi Permukiman (PPSP) • Pelaksanaan:
– Plan Internasional – WES UNICEF – TSSM

Pendekatan • Pendekatan untuk mengubah perilaku higiene dan sanitasi melalui pemberdayaan masyarakat dengan metode pemicuan • Dapat dilaksanakan bersama dengan kegiatan lain:
– Sanimas – Pamsimas – PNPM

DUKUNGAN PUSAT UNTUK IMPLEMENTASI STBM 1. Memberikan dukungan capacity building yang diperlukan kepada Propinsi dan Kab/Kota (Roadshow,Pelatihan,Fasilitasi) 2. Dukungan NSPK (norma,standar,pedoman,kriteria) 3. Memfasilitasi pertukaran pengetahuan/ pengalaman antar kabupaten/kota dan propinsi 4. Pengembangan media kampanye/promosi
15

TERIMAKASIH

INDONESIA STOP BABS 2014

16

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful