Buku Pedoman Penyusunan Skripsi

BUKU PEDOMAN PENYUSUNAN SKRIPSI TAHUN AKADEMIK 2011/2012

KEMENTRIAN PENDIDIKAN NASIONAL UNIVERSITAS BRAWIJAYA PROGRAM STUDI TEKNIK INFORMATIKA 2011
Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya Halaman 1

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi

PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat kepada kita, sehingga panduan ini bisa diselesaikan dalam bentuk buku. Buku pedoman ini dimaksudkan sebagai acuan mahasiswa Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya dan Dosen pembimbing dalam menyusun karya ilmiah sebagai skripsi studi yang disebut Skripsi, termasuk di dalamnya Proposal Skripsi. Dalam buku panduan ini, semua format dan tata cara penulisan skripsi diuraikan dengan disertai beberapa contoh yang diharapkan membantu dalam penulisan skripsi yang baik dan benar. Buku pedoman ini telah diupayakan dengan sebaik-baiknya, namun demikian tentu ada beberapa kekurangan di dalamnya. Untuk itu diharapkan koreksi serta masukan dari pembaca. Pada kesempatan yang baik ini, kami ucapkan terima kasih kepada tim penyusun yang telah bekerja keras dalam menyusun buku pedoman ini. Akhir kata, semoga buku pedoman ini memberikan sebesar-besarnya manfaat untuk kita semua. Amin.

Malang, Oktober 2011 Kaprodi

Ttd

Ir. Sutrisno NIP. 195703251987011001

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 2

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi

DAFTAR ISI

PENGANTAR ................................................................................................................................ 2 DAFTAR ISI ................................................................................................................................... 3 BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................................... 5 BAB II PENULISAN PROPOSAL SKRIPSI................................................................................ 7 BAB III PENULISAN ARTIKEL ILMIAH...................................................................................... 9 3.1 3.2 PERSYARATAN NASKAH ........................................................................................................ 9 FORMAT PENULISAN .............................................................................................................. 9 3.2.1 Sistematika Penulisan .......................................................................................... 9 3.2.2 Teknik Penulisan ..................................................................................................10

BAB IV PENULISAN SKRIPSI ...................................................................................................12 3.3 BAGIAN-BAGIAN SKRIPSI ......................................................................................................12 3.3.1 Bagian awal skripsi..............................................................................................12 3.3.2 Bagian Utama Skripsi ..........................................................................................12 3.4 PENJELASAN BAGIAN – BAGIAN SKRIPSI ...............................................................................13 3.4.1 Bagian awal skripsi..............................................................................................13 3.4.2 Bagian Utama Skripsi ..........................................................................................17 BAB V TEKNIK PENULISAN .....................................................................................................26 5.1 FORMAT PENULISAN .............................................................................................................26 5.1.1 Kertas .....................................................................................................................26 5.1.2 Jenis Huruf dan ukuran ......................................................................................26 5.1.3 Margin ....................................................................................................................26 5.1.5 Spasi .......................................................................................................................27 5.1.6 Penomoran Halaman ...........................................................................................27 5.2 ETIKA PENULISAN .................................................................................................................27 5.3 CARA PENULISAN PERSAMAAN, T ABEL, G AMBAR, LAMBANG, SATUAN, SINGKATAN .........28 5.3.1 Persamaan.............................................................................................................28 5.3.2 Tabel .......................................................................................................................28 5.3.3 Gambar ..................................................................................................................29 5.3.4 Lambang, satuan dan singkatan .......................................................................29 5.4 PENULISAN DAFTAR PUSTAKA DAN CATATAN KAKI .............................................................30 5.4.1 Mengutip Daftar Pustaka ....................................................................................30 5.4.2 Penulisan Daftar Pustaka ...................................................................................30 5.4.3 Penulisan Catatan Kaki .......................................................................................35 BAB VI PROSEDUR OPERASI STANDAR................................................................................36 6.1 6.2 6.3 6.4 6.5 PROPOSAL SKRIPSI ...............................................................................................................37 PENGAMBILAN DATA SKRIPSI ..............................................................................................38 PENGGUNAAN LAB DAN PENYELESAIAN SKRIPSI ..................................................................39 SEMINAR H ASIL SKRIPSI ......................................................................................................40 UJIAN SKRIPSI ......................................................................................................................41

LAMPIRAN 1: CONTOH CARA PENULISAN DI SAMPUL LUAR SKRIPSI .........................42 LAMPIRAN 2: CONTOH SAMPUL LUAR DAN DALAM SKRIPSI ........................................43 LAMPIRAN 3: CONTOH HALAMAN PENGESAHAN DOSEN PEMBIMBING .....................44 LAMPIRAN 4: CONTOH HALAMAN PENGESAHAN ..............................................................45 LAMPIRAN 5: CONTOH RINGKASAN ......................................................................................46 LAMPIRAN 6: CONTOH HALAMAN PENGANTAR ................................................................47

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 3

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi
LAMPIRAN 7: CONTOH DAFTAR ISI .......................................................................................48 LAMPIRAN 8: CONTOH DAFTAR TABEL ...............................................................................50 LAMPIRAN 9: CONTOH DAFTAR GAMBAR ...........................................................................50 LAMPIRAN 10: CONTOH DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................50 LAMPIRAN 11: CONTOH HALAMAN DAFTAR SIMBOL .......................................................51 LAMPIRAN 12: CONTOH PENULISAN ARTIKEL ILMIAH .....................................................52 LAMPIRAN 13: CONTOH PENULISAN PERSAMAAN ...........................................................53 LAMPIRAN 14: CONTOH TABEL ..............................................................................................53 LAMPIRAN 15: CONTOH GAMBAR DAN GAMBAR KUTIPAN ............................................54

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 4

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi BAB I PENDAHULUAN

Skripsi adalah karya tulis ilmiah yang wajib dikerjakan oleh setiap mahasiswa Program Studi Teknik Informatika, Fakultas Teknik Universitas Brawijaya. Mahasiswa menyusun skripsi pada akhir kegiatan studi mereka. Pada umumnya dalam proses penyusunan skripsi, didahului dengan penulisan proposal skripsi, penulisan artikel ilmiah untuk seminar akhir dan diakhiri penyusunan skripsi yang diuji saat ujian skripsi. Berdasar pada Pedoman Pendidikan Fakultas Teknik Universitas Brawijaya, skripsi adalah suatu karya tulis ilmiah yang didasarkan pada penelitian / perencanaan / perancangan / studi literatur / studi perbandingan / studi kasus / studi kelayakan dalam bidang rekayasa yang sesuai dengan jurusan/program studinya. Oleh karena itu, terdapat banyak jenis kegiatan ilmiah yang bisa dijadikan sebagai skripsi. Sebagaimana layaknya suatu karya ilmiah, skripsi harus disusun dengan menggunakan prosedur, acuan, dan kebenaran yang berlaku pada dunia keilmuan. Skripsi harus memenuhi tiga persyaratan utama, yaitu : 1. Isi kajian berada dalam lingkup pengetahuan keilmuan, 2. Langkah pengerjaannya menggunakan metode keilmuan, 3. Sosok tampilannya sesuai dan memenuhi persyaratan sebagai tulisan ilmiah. Tujuan penulisan skripsi adalah melatih mahasiswa agar memiliki sikap mental ilmiah, secara mandiri mampu menerapkan kemampuan bernalar keilmuan dalam merumuskan permasalahan penelitian atau perancangan

dan mencari pemecahan permasalahannya dengan menyusun kesimpulan berdasar kajian secara kuantitatif dan kualitatif. Selanjutnya mampu mengkomunikasikannya secara tertulis dalam bentuk skripsi dan juga secara lisan dalam ujian skripsi. Sesuai dengan judulnya, Pedoman Penulisan Skripsi ini berisi berbagai aturan dan pedoman tentang tata cara dan format penulisan proposal skripsi, artikel ilmiah dan skripsi yang berlaku di Program Studi Teknik Informatika, Fakultas Teknik Universitas Brawijaya. Dengan demikian diharapkan akan

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 5

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi diperoleh satu kesamaan format penulisan proposal skripsi, artikel ilmiah dan skripsi pada semua mahasiswa di lingkungan Teknik Informatika Fakultas Teknik Universitas Brawijaya. Jadi pada dasarnya pedoman ini akan mempermudah serta memperlancar mahasiswa dalam menyusun proposal skripsi, artikel ilmiah, dan skripsinya.

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 6

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi BAB II PENULISAN PROPOSAL SKRIPSI

Proposal Skripsi merupakan persyaratan bagi mahasiswa sebagai usulan untuk melakukan penulisan skripsi di akhir kegiatan akademis mahasiswa. Penulisan proposal skripsi yang seragam sesuai buku pedoman ini merupakan suatu kebutuhan dengan maksud : 1) Sebagai standarisasi format penulisan proposal skripsi, 2) Untuk peningkatan kualitas akademik pada jenjang Sarjana (S1), 3) Pedoman bagi pembimbing dalam mengarahkan penulisan proposal skripsi. Penulisan proposal hendaknya dibuat secara realistis, komprehensif, dan terperinci. Pada dasarnya, tata cara penulisan proposal skripsi dan skripsi sama, hanya proposal skripsi memiliki bagian lebih pendek, yang meliputi : 1) Bagian Awal, terdiri atas : a. Sampul Sampul harus memuat nama penulis, judul skripsi, dan tahun kelulusan. Judul hendaknya singkat padat jelas dan

menggambarkan tema pokok. b. Lembar persetujuan dan pengesahan c. Daftar Isi d. Daftar Tabel (bila ada) e. Daftar Gambar (bila ada) f. Daftar Lampiran (bila ada) g. Daftar Simbol dan Singkatan (bila ada) 2) Bagian Utama, terdiri atas : a. Pendahuluan b. Dasar Teori c. Metode Penelitian/Kajian 3) Bagian Akhir, terdiri atas : a. Daftar Pustaka

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 7

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi Tata cara penulisan masing-masing bagian tersebut mengaju pada penulisan skripsi yang dijelaskan pada Bab IV. PENULISAN SKRIPSI.

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 8

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi BAB III PENULISAN ARTIKEL ILMIAH

Artikel ilmiah disusun sebagai bahan untuk mempresentasikan karya ilmiah dari mahasiswa pada seminar hasil yang dilakukan sebelum ujian skripsi. Pada bab ini akan diuraikan tentang persyaratan naskah artikel ilmiah dan format penulisan beserta tata caranya.

3.1 Persyaratan Naskah Naskah ditulis dalam bahasa Indonesia atau bahasa Inggris dengan panjang maksimum 15 halaman ukuran A4 diketik satu spasi dengan jenis huruf Font Palatino linotype 9.

3.2 Format Penulisan 3.2.1 Sistematika Penulisan Sistematika penulisan disusun sebagai berikut : a) Bagian Awal Bagian awal berisi : Judul Judul tulisan sesingkat mungkin tetapi jelas, menunjukkan dengan tepat masalah yang hendak dikemukakan, tidak memberi peluang penafsiran yang beraneka ragam, ditulis seluruhnya dengan huruf Font Palatino linotype 10 di cetak tebal dan menggunakan huruf kapital secara simetris. Maksimum 14 kata dalam bahasa Indonesia atau 10 kata dalam bahasa Inggris. Nama penulis dan nama pembimbing Nama penulis dan pembimbing ditulis di bawah judul, diawali huruf kapital, ditulis simetris dan tidak diawali dengan kata “oleh”. Di bawah nama penulis dan nama pembimbing disertai keterangan nama institusi, alamat institusi dan alamat e-mail penulis

menggunakan jenis huruf Font Palatino linotype 9.

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 9

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi Abstrak Abstrak ditulis dalam dua bahasa : Indonesia dan Inggris, memuat tujuan, metode penelitian/kajian/perencanaan/perancangan yang digunakan dan hasil yang diperoleh, maksimal 200 kata dalam satu paragraf, diketik satu spasi danmenggunakan jenis huruf Font Palatino linotype 9. Di akhir abstrak dituliskan kata kunci (key words) sebanyak 2 – 4 kata. b) Bagian Utama Pendahuluan, mencakup latar belakang, perumusan masalah, tujuan, manfaat dan dasar teori Metode penelitian/kajian perencanaan/perancangan Implementasi Hasil dan pembahasan Kesimpulan

c) Bagian Akhir Daftar Pustaka (sesuai yang ada dalam naskah artikel ilmiah)

3.2.2 Teknik Penulisan a) Untuk kata asing menggunakan huruf miring b) Memulai alinea baru pada ketikan kelima dari batas tepi kiri, antar alinea tidak diberi tambahan spasi. c) Batas pengetikan (margin) : tepi atas 4 cm, tepi bawah 3 cm, sisi kiri 4 cm, sisi kanan 4 cm. d) Sumber pustaka yang dikutip dalam uraian hanya mencantumkan kode nomor pustaka yang tertera pada bagian daftar pustaka. Contoh : [2] e) Penulisan judul tabel diletakkan di atas tabel dengan diawali huruf kapital untuk setiap kata tanpa diakhiri tanda titik. Ditulis Tabel 1, tidak disingkat. Untuk penulisan keterangan gambar, judul gambar diletakkan di bawah gambar dan diawali huruf kapital serta diakhiri dengan tanda titik dengan letak proporsional. Ditulis Gambar 1 tidak disingkat Gb 1.

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 10

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi f) Bila gambar atau tabel diambil dari buku atau sumber lain, maka di bawah keterangan gambar atau tabel ditulis “sumber: nama penulis dan tahun penerbitan”. g) Daftar pustaka ditulis dalam urutan abjad nama penulis Format penulisan sebagaimana Daftar Pustaka pada penulisan Skripsi sbb : [<Indeks Nomor>] <Nama belakang pengarang>, <Nama depan pengarang>.<Tahun Penerbitan> ,"<Judul buku/jurnal>", <Penerbit>, <Edisi jika ada>, <Halaman jika diperlukan>, <Kota tempat diterbitkan jika ada> . Contoh berikut ini ialah daftar pustaka yang dibuat menurut nomor urut pemunculan dalam teks [1] Corbato, F., and Vyssotsky, V.1965, "Introduction and Overview of The Multics System", AFIPS Conference Proceedings 27, hal. 185 – 196. [2] Standish, A., Thomas.1995, "Data Structures, Algorithms & Software Principles in C", Addison-Wesley. [3] Standish, A., Thomas.1995, "Advanced Programming in C", Addison-Wesley. Adapun mengenai ketentuan penulisan daftar pustaka secara lebih lengkap terkait jenis sumber dan jenis penulis yang beragam, disajikan pada Bab V, Teknik Penulisan.

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 11

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi BAB IV PENULISAN SKRIPSI

Penelitian

Skripsi

dilakukan

setelah

proposal

mendapatkan

persetujuan. Selanjutnya, sebagai sebuah karya ilmiah, harus dibuat laporan berupa penulisan skripsi. Berdasarkan hal ini, maka skripsi Program Studi Teknik Informatika merupakan karya ilmiah berupa paparan tulisan hasil penelitian yang membahas masalah dalam bidang ilmu informatika di bawah pengawasan dosen pembimbing untuk meraih gelar sarjana (strata 1) dengan menggunakan kaidah yang berlaku sesuai buku pedoman penulisan skripsi ini. Dalam bab ini dibahas tentang penulisan skripsi, diawali dengan penjelasan bagian-bagiannya dilanjutkan dengan penjelasan detil. 3.3 Bagian-bagian Skripsi 3.3.1 Bagian awal skripsi Bagian ini terdiri atas : a. Sampul b. Lembar Persetujuan c. Lembar Pengesahan d. Kata pengantar e. Abstrak f. Daftar Isi g. Daftar Tabel h. Daftar Gambar i. Daftar Lampiran j. Daftar Istilah Simbol dan Singkatan (bila ada)

3.3.2 Bagian Utama Skripsi Skripsi harus menunjukkan adanya kebenaran ilmiah yang tampak jelas pada tulisan. Kebenaran ilmiah tersebut harus dinyatakan dengan uraian yang benar berdasar khasanah teori, khasanah empirik dan analisis keduanya terhadap permasalahan yang dikaji melalui penelitian yang

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 12

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi dilakukan. Oleh karena itu pada bagian utama ini harus memuat tentang : argumentasi teoritik yang benar sahih dan relevan, dukungan fakta empirikanalisis kajian yang mempertautkan fakta empirik dari hasil penelitian dan argumentasi teoritik terhadap permasalahan yang dibahas. Dengan demikian, bagian utama Skripsi setidaknya terdiri atas : a. Pendahuluan b. Kajian Pustaka dan Dasar Teori c. Metode Penelitian/Kajian d. Perancangan e. Implementasi f. Pengujian dan Analisis g. Penutup

3.3.3 Bagian Akhir Skripsi Bagian ini terdiri atas : a. Daftar Pustaka b. Lampiran – Lampiran 3.4 Penjelasan bagian – bagian skripsi 3.4.1 Bagian awal skripsi 1. Sampul Sampul terdiri atas dua bagian, yaitu sampul luar dicetak pada kertas karton (hardcover) dan sampul dalam dicetak pada kertas HVS putih. Pada punggung sampul luar dicantumkan nama penulis, judul skripsi dan tahun kelulusan. Sampul luar skripsi berwarna biru tua. Pada sampul dicetak : judul skripsi, tulisan kata : SKRIPSI (huruf kapital), tulisan kalimat : Untuk memenuhi sebagian persyaratan untuk mencapai gelar Sarjana Komputer, lambang Universitas Brawijaya, nama lengkap penulis (tanpa gelar), nomor induk mahasiswa, tulisan : Kementrian Pendidikan Nasional, Universitas Brawijaya, Fakultas Teknik, Malang, dan tahun skripsi diajukan. Dalam penulisan judul skripsi, hendaknya memperhatikan hal-hal berikut :

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 13

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi a. Dituliskan secara ringkas dan dalam kalimat yang jelas serta tidak melebihi 14 kata b. Disajikan dalam kalimat deklaratif bukan kalimat tanya c. Sedapat mungkin disajikan dalam satu kalimat

d. Tidak menggunakan kata-kata yang bermakna ganda, membingungkan, terlalu puitis, berisi kata mutiara, atau pernyataan yang muluk-muluk. 2. Lembar Persetujuan Lembar persetujuan memuat persetujuan dari dosen pembimbing. Memuat judul skripsi, kata-kata “Disusun oleh:”, nama penulis, nomor induk mahasiswa penulis, kata-kata “skripsi ini telah disetujui oleh dosen pembimbing pada tanggal…”, kata “Dosen Pembimbing”.

3. Lembar Pengesahan Lembar pengesahan memuat pengesahan dari dosen penguji setelah skripsi diuji dan dinyatakan lulus. Memuat judul skripsi, kata-kata “Disusun oleh:”, nama penulis, nomor induk mahasiswa penulis, kata-kata “Skripsi ini telah diuji dan dinyatakan lulus pada tanggal…”, kata “Dosen Penguji”, kata “Mengetahui”, “Ketua Program Studi…”.

4. Kata Pengantar Bagian ini memuat rasa terima kasih penulis karena berhasil

menyelesaikan skripsi dan kepada siapa saja ucapan terima kasih tersebut disampaikan, harapan-harapan dan hal lain yang dianggap perlu oleh penulis. Penyebutan nama-nama penerima ucapan terima kasih yang berhubungan dengan penyelesaian skripsi, dituliskan dengan kalimat yang formal. Di dalam bagian ini tidak boleh ada kalimat persembahan, misalnya "Skripsi ini penulis persembahkan untuk ....". Jika diperlukan bagian persembahan bisa dituliskan pada halaman tersendiri. Bagian ini boleh diakhiri dengan paragraf yang menyatakan bahwa penulis menerima kritik dan saran untuk menyempurnakan skripsi ini. 5. Abstrak

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 14

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi Abstrak ditulis dalam bahasa Indonesia dan bahasa Inggris. Judul abstrak ditempatkan di bagian tengah atas dalam sebuah halaman. Di dalam ringkasan tidak boleh ada kutipan. Pada bagian ini dituliskan secara ringkas yang harus terdiri atas :  Pendahuluan Mengapa penelitian skripsi ini dilakukan dan tujuan yang ingin dicapai.  Proses Apa yang telah dilakukan selama penelitian.  Hasil Menjelaskan hasil-hasil yang dicapai selama proses penelitian. Jika menyangkut pengembangan perangkat lunak, dituliskan pula platform dan development tools yang digunakan pada saat pengembangan. Dituliskan juga kata kunci (maks. 5 buah) untuk memudahkan pencarian di perpustakaan nantinya. Abstrak ditulis dalam 1 – 2 paragraf dalam satu halaman. Format penulisan sbb.: <Nama penulis>. <Tahun penulisan>. <Judul Skripsi>. Skripsi Program Studi Teknik Informatika, Fakultas Teknik Universitas Brawijaya.

Pembimbing: <Pembimbing 1> dan <Pembimbing 2>. <Abstraksi> Kata kunci: <Kata-kata kunci dipisahkan dengan koma>

6. Daftar Isi Bagian ini berisi daftar seluruh isi skripsi. Heading teks yang dimasukkan ke dalam daftar isi maksimal adalah level 3. Antara heading dengan nomor halaman dipisahkan oleh titik-titik. Posisi nomor halaman rata kanan. Nomor halaman untuk bagian Lembar Persetujuan – Daftar Gambar menggunakan huruf Romawi kecil (i, ii, dst.), untuk bagian isi yaitu Bab I – Bab VI dengan angka (1, 2, dst.), untuk bagian Daftar Pustaka dengan awalan DP (DP-1, DP2, dst.) dan untuk bagian Lampiran dengan awalan L (L-1, L-2, dst). 7. Daftar Tabel

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 15

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi Bagian ini berisi daftar seluruh tabel yang tertulis di dalam skripsi. Antara heading dengan nomor halaman dipisahkan oleh titik-titik. Posisi nomor halaman rata kanan. Format penulisan sbb.: Tabel 2.1 <Heading tabel><Pemisah><Nomor halaman> Tabel 2.2 <Heading tabel><Pemisah><Nomor halaman> ...... dst. 8. Daftar Gambar Bagian ini berisi daftar seluruh gambar yang ditampilkan di dalam skripsi. Antara heading dengan nomor halaman dipisahkan oleh titik-titik. Posisi nomor halaman rata kanan. Format penulisan sbb.: Gambar 2.1 <Heading gambar><Pemisah><Nomor halaman> Gambar 2.2 <Heading gambar><Pemisah><Nomor halaman> ...... dst. 9. Daftar Lampiran Daftar lampiran memuat nomor dan judul semua lampiran yang disajikan dalam naskah berikut nomor halamannya. Judul lampiran dalam halaman daftar lampiran harus sama dengan judul lampiran dalam naskah. Format penulisan sebagai berikut : Lampiran 1 <Heading lampiran><Pemisah><Nomor halaman> Lampiran 2 <Heading lampiran><Pemisah><Nomor halaman> ...... dst.

10. Daftar Istilah Simbol dan Singkatan (bila ada) Daftar Istilah menjelaskan seluruh istilah (asing ataupun serapan yang sudah dibakukan tetapi belum digunakan secara luas) yang perlu dijelaskan saja. Contoh : Berkas Pemindai : file : scanner, alat yang digunakan untuk mengkonversi

gambar/teks tercetak menjadi data dijital. Daftar Simbol memuat simbol yang digunakan dalam naskah. Cara penyajiannya :

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 16

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi - Kolom pertama memuat simbol - Kolom kedua memuat besaran dasar, keterangan simbol - Kolom ketiga memuat satuan - Simbol lambang konstanta dan satuan ditulis huruf tegak, sedangkan simbol untuk variabel dan fungsi ditulis huruf miring. Susunan besaran dasar disusun menurut abjad. Daftar singkatan memuat singkatan-singkatan yang digunakan dalm

penulisan skripsi.

3.4.2 Bagian Utama Skripsi Bab I PENDAHULUAN 1.1 Latar belakang Bagian ini berisi permasalahan mayor dari pembahasan skripsi, yaitu

dasar pemikiran atau alasan sehingga sebuah topik dipilih untuk dibahas dalam skripsi. Di dalam latar belakang juga harus dijelaskan permasalahan minor secara umum (yang menyangkut strategi analisis dan perancangan, tool yang dibutuhkan dan realitas yang ada di lapangan yang harus menjadi pertimbangan dalam analisis dan perancangan) yang diturunkan dari permasalahan mayor dan nantinya akan menjadi rumusan masalah. Permasalahan minor yang diangkat harus didasarkan pada referensi yang jelas (jurnal, white paper, handbook, proceedings, dan sejenisnya). Untuk menjembatani antara latar belakang dan tujuan penelitian maka pada bagian akhir bagian ini sebaiknya dituliskan sebuah paragraf yang menyatakan pengambilan topik skripsi didasarkan pada alasan yang telah dikemukakan, misalnya "Berdasarkan kebutuhan akan kecepatan dan akurasi dari pengukuran dan analisis berdasarkan standar RTCA DO 160-C, maka diperlukan suatu perangkat lunak bantu yang akan dikembangkan dalam skripsi ini". Selanjutnya dituliskan pula hipotesis (dugaan, anggapan, perkiraan hasil yang akan diperoleh) dalam penyelesaian skripsi. Yang harus diperhatikan dalam penulisan latar belakang adalah adanya kesinambungan informasi antara latar belakang dengan bagian-bagian lain

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 17

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi yang ditulis sesudahnya (tujuan, manfaat, rumusan masalah dan batasan masalah).

1.2 Rumusan masalah Bagian ini berisi hal-hal yang ingin dikaji dalam penelitian skripsi ini sehingga pembahasan menjadi lebih fokus. Rumusan masalah bisa lebih dari satu dan diformulasikan berdasarkan permasalah-permasalahan minor yang sudah dituliskan di bagian latar belakang. Rumusan masalah tidak dinyatakan dalam kalimat tanya. Rumusan masalah harus berisi pokok-pokok

permasalahan yang timbul untuk diselesaikan dalam skripsi. Rumusan masalah yang dituliskan harus bersesuaian/berkorelasi dengan kesimpulan yang akan diambil pada akhir penulisan skripsi. Misalnya :  Membangun E-R diagram untuk merancang sistem basis data perpustakaan yang efektif dan efisien.  Merancang suatu mekanisme pengontrolan terhadap spectrum

analyzer untuk melakukan proses pengukuran emisi frekuensi radio secara otomatis  dst.

1.3 Batasan masalah Bagian ini berisi hal-hal yang menjadi batasan-batasan (constraints) dan asumsi-asumsi yang digunakan untuk menyelesaikan permasalahan yang sudah dirumuskan sebelumnya sebagai suatu ruang lingkup masalah. Hal ini dikarenakan banyaknya kemungkinan yang terjadi. Adalah penting untuk mengungkapkan alasan yang mendasari pembatasan tersebut. Jika

menyangkut sistem yang terlibat di dalam pembahasan maka sistem tersebut tidak perlu dituliskan sebagai sesuatu yang dibatasi. Dalam penulisan batasan masalah harus dihindari penggunaan kata "tidak

dibahas/membahas". Yang harus dituliskan adalah segala sesuatu yang menjadi topik pembahasan skripsi. Misalnya, "Penelitian ini dibatasi oleh halhal sebagai berikut:” Beberapa contoh penulisan batasan masalah yang diperbolehkan dan tidak diperbolehkan :

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 18

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi      Perancangan jaringan yang ada tidak dibahas. (Tidak boleh) Tidak membahas sistem jaringan komputer secara terperinci. (Tidak boleh) Pembahasan difokuskan pada analisis performansi jaringan. Pembahasan diterapkan pada jaringan berbasis windows. Jumlah pengguna yang terkoneksi pada jaringan pada saat yang bersamaan diasumsikan sebanyak 100 orang. (Ini adalah asumsi, yang nantinya akan menjadi dasar analisis jaringan)  dst.

1.4 Tujuan Bagian ini berisi tujuan yang ingin dicapai dari skripsi ini. Tujuan yang ditulis cukup satu hal yang merupakan kristalisasi hal-hal yang ingin dicapai secara spesifik, dalam pernyataan yang jelas dan tegas, tidak mengandung kesimpangsiuran arti.

1.5 Manfaat Bagian ini berisi hal-hal yang bisa diperoleh/dimanfaatkan dari hasil skripsi ini. Manfaat yang dituliskan harus merupakan sesuatu yang bisa dirasakan penulis maupun pihak lain (pengguna aplikasi, pemerintah, dll.). Hal-hal yang sudah semestinya sebagai konsekuensi logis dari penulisan skripsi ini tidak perlu dituliskan, misalnya "Penulisan skripsi ini memberikan manfaat bagi penulis untuk memenuhi syarat kelulusan sebagai Sarjana Teknik". 1.6 Sistematika pembahasan Bagian ini berisi sistematika pembahasan dalam penulisan skripsi ini mulai Bab Pendahuluan sampai Bab Penutup. Setiap bab dijelaskan poinpoin apa yang akan dibahas. Penjelasan poin-poin yang akan dibahas dibatasi sampai dengan heading level 2 saja.

Bab II KAJIAN PUSTAKAN DAN DASAR TEORI Pada bagian ini, teori , temua, dan bahan penelitian sebelumnya yang diperoleh dari berbagai referensi yang dijadikan dasar melakukan penelitian

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 19

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi yang diusulkan dibahas. Hal yang relevan dengan subyek/topik/state of the art yang di teliti saja yang di uraikan. Kajian Pustaka merupakan rangkuman singkat yang komprehensif tentang semua materi terkait yang terdapat di dalam berbagai referensi. Bagian ini bisa merupakan tampilan diskusi atau debat antar pustaka. Uraian yang ditulis diarahkan untuk menyusun kerangka pendekatan atau konsep yang diterapkan dalam penelitian. Materi yang disampaikan diusahakan referensi terbaru dan asli, minimal referensi 5 tahun kebelakang pada saat pengerjaan skripsi. Cara penulisan kutipan teori berdasarkan referensi adalah dengan menggunakan indeks yang ada pada daftar pustaka dengan mencantumkan halaman yang dikutip. Misalnya, "Struktur data yang digunakan berdasarkan ......[COV-65]". Dasar teori tidak boleh dikutip dari skripsi yang lain (harus dikutip dari referensi aslinya), kecuali hasil penelitiannya.

Bab III METODE PENELITIAN Bagian ini berisi metode atau langkah-langkah yang digunakan dalam penelitian skripsi. Biasanya terdiri dari: studi literatur untuk dasar teori, metode pengambilan data (primer atau sekunder), metode yang digunakan dalam perancangan, pengujian dan analisis, serta metode-metode lain yang relevan dengan skripsi. Misalnya untuk pengembangan perangkat lunak maka untuk analisis kebutuhan (requirement analysis) digunakan metode analisis terstruktur dengan menggunakan pemodelan DFD, pemodelan UML, dan seterusnya.

Bab IV PERANCANGAN a. Untuk kategori topik pengembangan perangkat lunak (dimana perangkat lunak sebagai produk utama/akhir), maka bab ini dibagi menjadi dua subbab yaitu : i. analisis kebutuhan perangkat lunak ii. perancangan perangkat lunak. Bagian ini berisi seluruh analisis kebutuhan dan perancangan untuk skripsi pengembangan perangkat lunak. Pada bagian awal dijelaskan secara
Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya Halaman 20

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi umum mengenai perangkat lunak yang dikembangkan (tujuan,

kemampuan-kemampuan utama yang harus dimiliki, lingkungan/konteks dimana perangkat lunak dioperasikan nantinya). Di bagian analisis dijelaskan seluruh kebutuhan (requirements) baik data (interface), fungsional maupun non-fungsional yang harus dipenuhi oleh perangkat lunak, dilengkapi dengan pemodelannya sesuai dengan metode yang digunakan (terstruktur atau berorientasi objek). Jika menggunakan metode terstruktur maka yang harus dijelaskan adalah pemodelan dengan DFD (Data Flow Diagram). Jika metode berorientasi objek yang digunakan maka yang harus dijelaskan adalah pemodelan dengan diagram dan deskripsi dari use-case. Setiap kebutuhan harus diberikan identifier untuk memudahkan pelacakan (tracking). Aturan identifier tidak dibakukan, asalkan mudah untuk digunakan dan konsisten. Identifier untuk kebutuhan perangkat lunak dan interface sebaiknya dibedakan formatnya (misalnya SRS_XXX untuk kebutuhan perangkat lunak dimana SRS adalah Software Requirement Specification dan XXX adalah nomor kebutuhannya, sedangkan IRS_XXX untuk kebutuhan interface dimana IRS adalah Interface  Requirement Specification dan XXX adalah nomor

kebutuhannya). Misalnya : Perangkat lunak mampu melakukan pengukuran RF emision melalui pengontrolan spectrum analyzer (SRS_001). Ini adalah contoh kebutuhan fungsional perangkat lunak  Perangkat lunak mampu menerima data masukan dari pengguna secara berurutan melalui keyboard (IRS_100). Ini adalah contoh kebutuhan interface perangkat lunak Di bagian perancangan dijelaskan perancangan perangkat lunak yang akan diimplementasikan berdasarkan kebutuhan-kebutuhan yang sudah dispesifikasikan sebelumnya. Pada bagian ini dilengkapi juga dengan pemodelan yang dibutuhkan sesuai dengan metode yang digunakan (terstruktur atau berorientasi objek). Jika menggunakan metode terstruktur maka yang harus dijelaskan adalah arsitektur perangkat lunaknya, modulmodul, hubungan antara modul satu dengan modul lainnya, operasioperasi dari setiap modul, struktur data. Jika metode berorientasi objek

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 21

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi yang digunakan maka yang harus dijelaskan adalah struktur klas, hubungan antara klas yang satu dengan klas lainnya, operasi-operasi dari setiap klas. Untuk algoritma dari setiap operasi tidak dijelaskan di bagian ini tetapi di bagian implementasi. b. Untuk kategori topik yang lain misalnya analisis performansi jaringan (net centric), analisis algoritma dan sejenisnya harus juga memasukkan analisis dan perancangan. Dalam kategori ini, perangkat lunak hanya digunakan sebagai alat bantu atau tools untuk menyelesaikan

permasalahan dengan menggunakan algoritma tertentu.

Bab V IMPLEMENTASI a. Untuk kategori topik pengembangan perangkat lunak (dimana perangkat lunak sebagai produk utama/akhir), maka bagian ini berisi penjelasan tentang lingkungan implemetasi (OS, perangkat keras dan bahasa pemrograman yang digunakan), batasan-batasan implementasi kalau ada, file-file implementasi dari masing-masing modul atau klas (relasinya), serta algoritma operasi-operasi yang akan diimplementasikan untuk skripsi pengembangan perangkat lunak. Listing code tidak dimasukkan di bagian ini tetapi harus disiapkan untuk keperluan ujian skripsi. Di dalam bagian ini juga bisa dimasukkan informasi-informasi yang menjelaskan kendalakendala serta solusi yang telah dilakukan selama proses implementasi perangkat lunak. b. Untuk kategori topik yang lain misalnya analisis performansi jaringan (net centric), analisis algoritma dan sejenisnya harus juga memasukkan analisis dan perancangan. Dalam kategori ini, perangkat lunak hanya digunakan sebagai alat bantu atau tools untuk menyelesaikan

permasalahan dengan menggunakan algoritma tertentu.

Bab VI PENGUJIAN DAN ANALISIS a. Untuk kategori topik pengembangan perangkat lunak (dimana perangkat lunak sebagai produk utama/akhir), maka bagian ini berisi penjelasan tentang strategi pengujian (unit, integrasi dan validasi) dan teknik pengujian (black box atau white box) yang dilakukan. Dijelaskan juga

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 22

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi seluruh kasus uji beserta hasil pengujiannya. Di dalam penjelasan setiap kasus uji harus dimasukkan antara lain tujuan, data masukan, prosedur uji dan hasil yang diharapkan serta analisis hasilnya. Pada bagian akhir dilakukan analisis hasil pengujian keseluruhan. b. Untuk kategori topik yang lain misalnya analisis performansi jaringan (net centric), analisis algoritma dan sejenisnya harus juga memasukkan analisis dan perancangan. Dalam kategori ini, perangkat lunak hanya digunakan sebagai alat bantu atau tools untuk menyelesaikan

permasalahan dengan menggunakan algoritma tertentu.

Bab VII PENUTUP Bagian ini berisi kesimpulan dan saran. Kesimpulan didasarkan atas pengujian dan analisis yang dilakukan di dalam proses penelitian. Kesimpulan harus memiliki korelasi dengan rumusan masalah. Saran berisi hal-hal yang diperlukan dalam rangka pengembangan topik skripsi selanjutnya maupun perbaikan yang harus dilakukan sesuai dengan kesimpulan yang didapatkan. Misalnya, "Berdasarkan hasil analisis unjuk kerja yang ada maka unjuk kerja jaringan yang sudah ada akan bisa lebih ditingkatkan dengan jalan ......dst."

BAGIAN AKHIR SKRIPSI 1. DAFTAR PUSTAKA Daftar pustaka merupakan daftar referensi dari semua isi referensi seperti buku Jurnal/papers, artikel, hand outs, laboratory manuals, dan karya ilmiah lainnya yang dikutip di dalam penulisan proposal skripsi. Semua referensi yang tertulis dalam daftar pustaka harus dirujuk di dalam skripsi. Referensi ditulis urut menurut abjad huruf awal dari nama akhir/keluarga penulis pertama dan tahun penerbitan (yang terbaru ditulis lebih dahulu). Apabila penulis yang sama mempunyai beberapa artikel/papers yang dirujuk, maka urutan artikelnya berdasarkan tahun publikasinya. Apabila pada tahun yang sama, paper dari penulis yang sama diterbitkan lebih dari satu artikel, maka di belakang tahun dituliskan huruf kecil a, b,..., dan seterusnya. Perlu dicatat bahwa minimal 30% dari total pustaka di dalam kajian pustaka adalah berasal

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 23

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi dari artikel jurnal ilmiah yang relevan. Tata cara penulisan daftar pustaka sebagai berikut. [<Indeks nama>] <Nama belakang pengarang>, <Nama depan pengarang>. <Tahun Penerbitan> , "<Judul buku/jurnal>", <Penerbit>, <Edisi jika ada>, <Halaman jika diperlukan>, <Kota tempat diterbitkan jika ada> .
Misalnya:

[COV-65] Corbato, F., and Vyssotsky, V.1965, "Introduction and Overview of The Multics System", AFIPS Conference Proceedings 27, hal. 185 – 196. [STA-95] Standish, A., Thomas.1995, "Data Structures, Algorithms & Software Principles in C", Addison-Wesley. [STN-95] Standish, A., Thomas. 1995, "Advanced Programming in C", Addison-Wesley.

Indeks nama diambil tiga huruf awal dari nama belakang pengarang diikuti dengan tahun penerbitan yang diambil 2 digit belakang. Jika pengarang yang sama juga mengeluarkan buku pada tahun yang sama maka indeks nama dituliskan dalam bentuk kode lain tetapi tetap tiga huruf, sebagaimana contoh di atas. Sedangkan, untuk referensi dari website penulisan sumbernya harus lengkap sampai pada halaman informasi yang diambil, seperti contoh di atas. Uraian tentang Daftar Pustaka secara lebih rinci terkait jenis sumber, jenis pengarang dan lain-lain bisa dilihat pada Bab V Teknik Penulisan.

LAMPIRAN Bagian ini berisi seluruh lampiran yang perlu dimasukkan untuk mendukung penulisan skripsi ini. Keberadaan lampiran harus dijelaskan di dalam pembahasan skripsi (tidak boleh langsung muncul di lampiran tanpa direferensi di dalam pembahasan). Antara heading dengan nomor halaman dipisahkan oleh titik-titik. Posisi nomor halaman rata kanan. Format penulisan sbb.: Lampiran A <Heading lampiran><Pemisah><Nomor halaman>
Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya Halaman 24

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi Lampiran B <Heading lampiran><Pemisah><Nomor halaman> ...... dst.

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 25

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi BAB V TEKNIK PENULISAN

5.1

Format Penulisan

5.1.1 Kertas Kertas yang digunakan adalah HVS 80 mg ukuran A4. Apabila terdapat gambar-gambar yang menggunakan kertas berukuran lebih besar dari A4, hendaknya dilipat sesuai dengan aturan yang berlaku.

5.1.2 Jenis Huruf dan ukuran Naskah skripsi diketik dengan jenis huruf Times New Roman ukuran 12pt (khusus untuk judul dapat dipakai ukuran 14). Kata yang berasal dari bahasa asing yang tidak diterjemahkan ditulis miring (italic). Pemakaian font harus konsisten. Oleh karena itu sedapat mungkin digunakan style (perlakuan tertentu seperti bold, uppercase, underline, dll) untuk judul bab/sub judul/paragraf. Pemakaian style nantinya akan memudahkan dalam

pembuatan daftar isi.

5.1.3 Margin Batas pengetikan naskah adalah sebagai berikut : - Tepi kiri - Tepi atas : 4 cm : 3.5 cm

- Tepi kanan : 3 cm - Tepi bawah : 3 cm Batas tersebut dengan ketentuan tidak termasuk nomor halaman.

5.1.4 Format Pengetikan Setiap memulai alinea baru, kata pertama diketik masuk 1.27 cm (1 default tab). Setelah tanda koma, titik koma, dan titik dua diberi jarak satu ketukan. Setiap bab dimulai pada halaman baru, diketik dengan huruf kapitaldiletakkan di tengah atas halaman. Sub-bab diketik di pinggir sisi kiri
Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya Halaman 26

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi halaman, dengan huruf kecil kecuali huruf pertama pada setiap kata diketik dengan huruf kapital. Pemutusan kata harus mengikuti kaidah bahasa Indonesia yang baku dan benar. Dekomposisi isi bab diusahakan seimbang. Penomoran sub-sub bab disarankan tidak lebih dari 4 level (maksimal sub bab X.X.X.X). Teks tidak boleh mengandung widow atau orphan. Widow adalah sebuah paragraf dengan hanya satu baris pertama pada akhir halaman sedangkan sisanya berada pada halaman berikutnya. Orphan adalah baris terakhir dari satu paragraf yang tertulis pada awal suatu halaman sedangkan baris lainnya dari paragraf tersebut berada pada halaman sebelumnya.

5.1.5 Spasi Jarak antar baris dalam naskah adalah satu setengah spasi. Jarak antar paragraf satu setengah spasi. Jarak antar baris dalam judul bab, subbab, judul tabel dan judul gambar serta dalam abstrak (ringkasan) adalah satu spasi.

5.1.6 Penomoran Halaman Bagian awal skripsi diberi nomor halaman dengan menggunakan angka romawi kecil (i, ii, iii, iv dan seterusnya), ditempatkan pada sisi tengah bawah halaman. Untuk bagian awal skripsi, penomoran halaman dimulai dari halaman Kata Pengantar. Sedangkan untuk bagian utama dan bagian akhir skripsi, nomor halaman menggunakan angka 1,2,3, dan seterusnya yang diletakkan pada sisi kanan atas. Untuk setiap halaman baru bab baru, nomor halaman diketikkan di tengah bawah.

5.2

Etika Penulisan Bahasa yang dipakai adalah bahasa ilmiah yang singkat dan jelas,

dengan aturan Bahasa Indonesia yang baku. Setiap paragraf biasanya terdiri dari beberapa kalimat. Penuturan isi harus mempunyai logika yang runtut.

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 27

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi Istilah yang digunakan dalam naskah harus konsisten dan singkat, menggunakan bahasa yang baik dan benar, memenuhi tata bahasa dan ejaan baku. Penulisan bahasa asing yang sudah diserap dalam Bahasa Indonesia disesuaikan dengan kaidah Bahasa Indonesia. Sedapat mungkin menghindari penggunaan bahasa asing jika istilah dalam bahasa Indonesia sudah ada. Jika menggunakan bahasa asing, maka penulisannya harus sesuai ejaan aslinya dan dicetak miring (italic).

5.3 Cara Penulisan Persamaan, Tabel, Gambar, Lambang, Satuan, Singkatan 5.3.1 Persamaan Setiap persamaan yang digunakan harus diberi nomor berurutan berdasar bab dan ururtan penulisannya. Huruf pertama suatu persamaan dimulai setelah 10 ketikan spasi dari batas kiri. Nomor persamaan ditulis di kanan persamaan dan ditempatkan pada batas kanan halaman dalam tanda kurung. Bilangan pertama menunjukkkan bab letak persamaan tersebut dan bilangan kedua yang dipisahkan tanda hubung merupakan nomor urutan persamaan dalam bab tersebut. Contoh persamaan ke 10 dalam bab ketiga :
P( A / B)  P( A  B) ; bilaP ( B)  0 P( B)

(3-10)

Hal lain yang perlu diperhatikan dalam menuliskan persamaan adalah huruf-huruf variabel dan fungsi ditulis miring/italicsedangkan konstanta ditulis tegak menggunakan fasilitas Equation dalam perangkat lunak komputer. Untuk menuliskan kata „persamaan‟ dalam naskah yang disertai dengan nomor persamaannya, maka P ditulis dalam huruf kapital sebagaimana contoh berikut : ….berdasar Persamaan (3-10)…. .

5.3.2 Tabel Tabel diusahakan dimuat dalam satu halaman, tidak dipisah. Jika diperlukan huruf bisa diperkecil atau menggunakan kertas dengan ukuran lebih besar kemudian nantinya dilipat sesuai dengan kaidah yang berlaku. Tabel yang disajikan harus tabel yang dibahas. Bilamana perlu
Halaman 28

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi mencantumkan tabel yang tidak dibahas, maka cukup dicantumkan dalam lampiran. Tabel harus diberi nomor urut dan judul tabel. Nomor urut berdasar bab dan urutan tampilnya pada bab tersebut. Penulisan nomornya serupa dengan penulisan pada nomor persamaan, tetapi tanpa tanda kurung dan pemisah antara nomor bab dan nomor urut adalah tanda tititk. Antara nomor tabel dan judul tabel dipisahkan oleh dua ketikan spasi. Dan tidak diakhiri tanda titik. Penulisan kata “tabel” dalam naskah yang disertai dengan nomor tabel maka diawali dengan huruf kapital (T) seperti contoh berikut : …Tabel 3.1… . Tabel yang dikutip dari suatu pustaka atau mengacu pada pustaka harus mencantumkan sumbernya, diletakkan di bawah tabel yang bersangkutan. Penulisan acuan berupa kata “sumber:” dan diikuti oleh nama akhir pengarang, tahun dan halaman yang diacu.

5.3.3 Gambar Gambar yang dimaksud dalam penulisan naskah skripsi ini meliputi grafik, diagram, monogram, foto, maupun peta. Pembuatan grafik, monogram, disarankan menggunakan komputer dengan memakai simbol yang jelas maksudnya. Foto ditampilkan sedemikian rupa agar jelas maksudnya. Untuk memperjelas ukuran obyek foto, tampilkan pembandingnya, misalkan penggaris, atau nyatakan skala obyek foto tersebut. Pemberian nomor urut gambar menggunakan angka berdasar bab dan urutan tampilnya gambar tersebut. Penulisan nomornya serupa dengan penulisan nomor tabel, ditulis di bawah gambar lengkap dengan judul gambarnya. Bila judul gambar lebih dari 1 baris, maka jarak antar baris dalam judul gambar diketik satu spasi. Penulisan gambar dalam naskah yang disertai nomor gambar, huruf G diketik dengan huruf kapital. Sebagai contoh : Gambar 2.3

5.3.4 Lambang, satuan dan singkatan
Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya Halaman 29

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi Penulisan lambang atau simbol sebaiknya menggunakan fasilitas symbol yang ada pada perangkat lunak komputer, untuk membedakan dengan huruf biasa. Sebagai contoh untuk tanda perkalian tidak menggunakan huruf x tetapi “×” dari symbol. Untuk rumus matematika

diusahakan ditulis dalam satu baris. Bila hal ini tidak memungkinkan maka harus diatur sedemikian rupa agar mudah dimengerti. Satuan dan singkatan yang digunakan adalah yang lazim dipakai dalam disiplin ilmu, misalnya : 25°C; 10 m•detik-1; 10 ppm; H2O; dll.

5.4

Penulisan Daftar Pustaka dan Catatan Kaki Dalam penulisan karya ilmiah seringkali menggunakan kutipan-kutipan

5.4.1 Mengutip Daftar Pustaka untuk memperjelas dan menegaskan uraian maupun membuktikan apa yang dituliskan. Mengutip artinya meminjam/menggunakan kalimat atau pendapat orang lain untuk memperkuat penelitian yang dilakukan. Mengutip boleh dilakukan dengan syarat harus menyebutkan darimana pendapat itu diambil dan sebaiknya tidak terlalu panjang serta hanya mengambil hal-hal yang benar-benar perlu saja. Secara umum terdapat dua macam kutipan : kutipan lengkap dan kutipan isi. Kutipan lengkap artinya naskah ditulis secara lengkap baik kata maupun kalimatnya. Sedangkan kutipan isi hanya mengutip inti sari pendapatnya. Kutipan lengkap yang panjangnya tidak lebih dari 4 baris dapat langsung dimasukkan dalam naskah dengan diapit oleh tanda kutip sedangkan untuk kutipan isi tidak perlu diberi tanda kutip. Terdapat cara penunjukkan kutipan yang lain, dilakukan dengan menuliskan: nama pengarang, tahun terbit dan nomor halaman pada awal atau akhir kutipan. Beberapa contoh : Turban (2005: 12) menyatakan bahwa otak manusia memiliki kemampuan memproses informasi ; “Indonesia terbatas untuk menyimpan merupakan Negara yang dan

tingkat

kemiskinannya mencapai 34,96 juta orang atau sebesar 15,42 persen” (BPPS, 2008: 5). 5.4.2 Penulisan Daftar Pustaka
Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya Halaman 30

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi Daftar Pustaka merupakan daftar seluruh referensi yang diacu di dalam penelitian skripsi ini. Penulisan daftar pustaka harus urut abjad yang didasarkan pada indeks nama yang dibuat dan format seperti yang telah dijelaskan pada Bagian Akhir skripsi : daftar Pustaka. Adapun penulisannya secara umum berdasar jenis sumber dan pengarangnya adalah sebagai berikut, tinggal menambahkan indeks nama.

1. Artikel / paper dari sebuah jurnal i. Nama akhir/keluarga penulis pertama, nama kecil/depan, nama akhir/ keluarga penulis kedua, nama kecil/depan, dan nama penulis selanjutnya. Semua nama penulis harus ditulis di sini. Nama kecil/depan bisa ditulis lengkap atau hanya inisialnya saja. ii. iii. Tahun penerbitan/ publikasi. Judul artikel/paper dicetak huruf tegak dengan title case diantara tanda kutip iv. v. vi. vii. viii. Judul jurnal, dicetak miring/italic Nomor volume dari jurnal Nomor jurnal Nomor halaman dari artikel tersebut di dalam jurnal Antara satu hal dengan hal lainnya dipisahkan dengan tanda koma, dan pada akhir suatu referensi diberi tanda titik. Contoh : Neuman, S.P. 1980a, "A Statistical Approach to the Inverse Problem of Aquifer Hydrology, Improved Solution Method and Added Prespective", Water Resources Research, Vol. 16, No. 2, hal. 331-346.

Neupauer, R.M. dan Wilson, J.L. 2001, "Adjoint-Derived Location and Travel Time Probabilities for a Multidimensional Groundwater System", Water Resources Research, Vol. 38,No. 6, hal. 1657-1668.

Catatan: penambahan huruf "a" setelah tahun untuk menunjukkan cara menuliskan referensi apabila seorang penulis menulis lebih dari satu pustaka

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 31

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi pada tahun yang sama. Untuk pustaka yang berikutnya (penulis yang sama pada tahunyang sama) ditambah dengan hurufb, c, dan seterusnya.

2. Referensi berupa Buku i. Nama pengarang dan tahun publikasi sama dengan item a.i dan a.ii ii. Judul buku dicetak mmag/italic dengan title case, iii. Nomor volume dari buku (jika ada) iv. Edisi penerbitan. v. Nama penerbit. vi. Kota tempat diterbitkan.

Contoh: Todd, K.D dan Mays, LW.2005, Groundwater Hydrology, 3rd edition, John Wiley & Sons, Inc., New York. 3. Artikel/paper dalam sebuah buku yang ditulis/dirangkum oleh editor. i. Nama pengarang, tahun publikasi, dan judul artikel/paper sama dengan item a.i, a.ii, dan a.iii di atas. ii. iii. iv. v. Judul buku, didahului oleh kata in atau dalam, dicetak miring/italic. Nomor volume dari buku (jika ada). Edisi penerbitan. Nama editor, didahului dengan ed. atau eds. bila lebih dari satu editor. vi. vii. viii. Nama penerbit. Kota tempat diterbitkan. Nomor halaman dari artikel tersebut di dalam buku.

Contoh : Hall, J.E. 1992, "Treatment and Use of Sewage Sludge", dalam the Treatment andHandling ofWastes, eds. Bradshaw, A.D., Southwood, R., dan Warner, F., Chapman and Hall, London, hal. 63-82.

4. Artikel/paper dalam sebuah buku prosiding/proceeding (kumpulan makalah dari suatu seminar/conference).
Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya Halaman 32

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi i. Nama pengarang, tahun publikasi, dan judul artikel/ paper sama dengan item a. i, a.ii, dan a.iii di atas. ii. Tulisan prosdiding/proceeding diikuti dengan nama konferensi dan nomor konferensinya (pertama, kedua, ketiga, dan seterusnya), dicetak miring/italic. iii. Nama editor, didahului dengan ed. atau eds. bila lebih dari satu editor iv. v. vi. Contoh: Neuman, S.P. 1980, "Adjoint-State Finite Element Equations for Parameter Estimation", Proceedings ofThird International Conference on Finite Elements in Water Resources, Eds: Wang, S. Y. et al, University of Mississippi, Mississippi, hal. 189-215. Penyelenggara seminar/conference. Kota tempat penyelenggaraan. Nomor halaman dari artikel/paper tersebut di dalam prosiding.

5. Proyek/project (student's final project). i. Nama pengarang dan tahun publikasi sama dengan item a.i dana.ii diatas. ii. iii. iv. v. Contoh: Cox, M.J.M. 1994., Improvemant of a Hang-Glider's Stall Characteristics, Mechanical Engineering Project, School of Engineering, The University of Middletown, Middletown. Judul proyek, dicetak iwrwg/italic. Jenis proyek. Nama perguruan tinggi. Kota tempat penyelenggaraan.

6. Referensi berupa artikel dalam Majalah Santori, M. dan Zech, K., Maret 1996. “Fieldbus brings Protocol to Process Control”.IEEE Spectrum 33, 3:60-64.

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 33

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi Weber, B. 1985. "The Myth Maker : The Creative Mind". New York Times Magazines, 20 October, 42.

7. Referensi berupa artikel dalam Surat Kabar Kompas (Jakarta). 1992. 4 Januari. Jawa Pos (Surabaya). 1993. 21 April. Rahayu, S. 1992. "Hendak Kemana Arsitektur Rumah Susun Indonesia?". Kompas (Jakarta), 5 Maret. Sjahrir, A. 1993. "Prospek Ekonomi Indonesia". Jawa Pos (Surabaya), 22 Maret.

8. Referensi berupa artikel dari Internet Hati-hati dalam akses melalui internet karena tidak semua keterangan pada semua situs web dapat dipertanggungjawabkan dari segi ilmiah dan tidak semua situs permanen. Forum diskusi elektronik (chatting) tidak dapat digunakan sebagai sumber acuan. Penulisan acuan bersumber pada internet dapat dilakukan dengan menuliskannya seperti pada penulisan acuan dari sumber jurnal atau publikasi cetak seperti yang diuraikan. Acuan bersumber pada pangkalan data dunia dan perangkat lunak untuk analisis cukup dituliskan dalam tubuh tulisan dan tidak dimunculkan dalam Daftar Pustaka. Hasil penelitian yang dipublikasikan dalam jurnal elektronik diacu seperti halnya mengacu dari jurnal ilmiah dengan menuliskan situs webnya. i. ii. iii. iv. v. vi. vii. Nama pengarang. Judul artikel. Nama jurnal Tahun; Volume (nomor): halaman, [tipe media]. Ketersediaan. Tanggal, bulan, dan [Tahun akses]

Contoh : Adsavakulchai S, Baimai V, Prachyabrued W, Gore PJ, Lertlum S. 1998. Morphometric study using wing image analysis for identification of Bactrocera
Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya Halaman 34

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi elorsalis complex (Diptera: Tephritidae). WWW J Biol 3(5).[terhubung berkala]. http://eprcss.com/w3jbio/vol3/Adsavakulchai/ index.html [17 Mar 1999].

5.4.3 Penulisan Catatan Kaki Catatan kaki merupakan penjelasan keterangan isi yang ditempatkan di kaki halaman. Tujuan penjelasan itu dapat berupa : (1) keterangan tambahan lain yang perlu tentang isi karangan; (2) merujuk bagian lain naskah. Penulisan catatan kaki dilakukan dengan memberikan nomor pada akhir kalimat yang ingin diberi keterangan nomor dengan penulisan diatas. Contoh :
[1]

. Kemudian dibagian kaki halaman (bawah) dituliskan nomor tersebut diikuti

keterangannya.

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 35

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi BAB VI PROSEDUR OPERASI STANDAR

Prosedur Operasi Standar atau yang dikenal dengan Standart Operation Procedur (SOP) merupakan urutan langkah-langkah dalam melakukan sesuatu hal yang telah distandarisasikan. Dalam bab ini akan dijelaskan langkah-langkah yang harus dilakukan dari mulai pengajuan proposal Skripsi hingga Ujian Skripsi.

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 36

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi

6.1 Proposal Skripsi

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 37

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi

6.2 Pengambilan Data Skripsi

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 38

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi

6.3 Penggunaan Lab dan Penyelesaian Skripsi

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 39

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi

6.4 Seminar Hasil Skripsi

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 40

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi

6.5 Ujian Skripsi

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 41

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi Lampiran 1: Contoh Cara Penulisan di Sampul Luar Skripsi

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 42

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi Lampiran 2: Contoh Sampul Luar dan Dalam Skripsi

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 43

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi Lampiran 3: Contoh Halaman Pengesahan Dosen Pembimbing

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 44

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi Lampiran 4: Contoh Halaman Pengesahan

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 45

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi Lampiran 5: Contoh Ringkasan

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 46

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi Lampiran 6: Contoh Halaman Pengantar

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 47

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi Lampiran 7: Contoh Daftar Isi

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 48

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 49

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi Lampiran 8: Contoh Daftar Tabel

Lampiran 9: Contoh Daftar Gambar

Lampiran 10: Contoh Daftar Lampiran

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 50

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi Lampiran 11: Contoh Halaman Daftar Simbol

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 51

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi Lampiran 12: Contoh Penulisan Artikel Ilmiah

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 52

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi Lampiran 13: Contoh Penulisan Persamaan

Lampiran 14: Contoh Tabel

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 53

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi Lampiran 15: Contoh Gambar dan Gambar Kutipan

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 54

Buku Pedoman Penyusunan Skripsi TIM PENYUSUN

Program Studi Teknik Informatika Universitas Brawijaya

Halaman 55