DR. BAGINDO MUCHTAR, PH.D.

Koleksi Kuliah (1971 – 1975)
Transkrip oleh Mejar (B) Haji Abdul Rahman Ibrahim

Diterbitkan oleh Mejar (B) Haji Abdul Rahman Ibrahim Pulau Pinang 2003

Kami menerbitkan buku yang mengandungi transkrip kuliah Bapak ini adalah semata-mata sebagai satu usaha ikhlas bagi menambah bahan rujukan kepada pengajian Ilmu Mengenal Diri yang dipelopori oleh Bapak Dr. Bagindo Muchtar. Semoga dengan penerbitannya, anak-anak didik Bapak dapat menambah serta meningkatkan lagi kefahaman terhadap ilmu yang dipelajari. Semoga nanti akan lahirlah manusia-manusia baru yang membina masyarakat baru dengan dunia baru yang aman, makmur, permai, sentosa dan bahagia.
Mejar (B) Haji Abdul Rahman Ibrahim Penyusun

Dr. Bagindo Muchtar: Koleksi Kuliah (1971 – 1975) Edisi Pertama : 2000 Kedua : 2001 Ketiga : 2003 Hakcipta © 2003 Mejar (B) Haji Abdul Rahman Ibrahim Semua hakcipta Terpelihara Semua Hakcipta Terpelihara. Tiada bahagian buku ini boleh diulang cetak atau disalin dalam apa juga bentuk ataupun teknik, baik elektronik mahupun mekanikal, termasuk fotokopi, rakaman atau apa sahaja teknik simpanan dan cari semula maklumat, tanpa kebenaran bertulis daripada penerbit ataupun wakilnya. Sebarang pertanyaan hendaklah dikemukakan kepada Mejar (B) Haji Abdul Rahman Ibrahim. Diedarkan oleh: § Persatuan Pendidikan Akhlak dan Kebajikan Masyarakat Negeri Pulau Pinang § Persatuan Pendidikan Akhlak dan Kebajikan Masyarakat Negeri Selangor Darul Ehsan

Diterbitkan oleh: Mejar (B) Haji Abdul Rahman Ibrahim Pulau Pinang 2003

DAFTAR ISI
Kata Pengantar Dr. Bagindo Muchtar, Ph.D. Surat 01. 02. 03. 04. 05. 06. 07. 08. 09. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. Kuliah I Kuliah II Kuliah III Kuliah IV Kuliah V Kuliah VI Kuliah VII Kuliah VIII Kuliah IX Kuliah X Kuliah XI Kuliah XII Kuliah XIII Kuliah XIV Kuliah XV Kuliah XVI Nota 1971 1973 1973 1973 1974 1974 1974 1974 1974 1974 1974 1974 1975 1975 Muka Surat i v xv 1 23 49 61 87 111 133 165 191 229 253 277 303 331 343 371 387

: Feb.; Pulau Pinang : Sept. 13; J. Bahru : Sept. 14; J. Bahru : Sept. 15; J. Bahru : Jan. 17 & 18; P. Pinang : Jan. 19 (Petang); P. Pinang : Jan. 19 (Malam); P. Pinang : Jan. 21 ; P. Pinang : Apr. 17 ; P. Pinang : Jul. 13 ; P. Pinang : Jul. 14 ; P. Pinang : Jul. 15 ; P.Pinang : Awal ; J. Bahru : Ogos (Malam Pertama) : K. Lumpur 1975 : Ogos (Malam Kedua) : K. Lumpur Tanpa Tarikh : K. Lumpur

DR. BAGINDO MUCHTAR

KATA PENGANTAR
Bismi Allahi alrrahmani alrraheem Segala puji bagi Allah Tuhan semesta alam, salawat dan salam bagi junjungan kita Nabi Muhammad S.A.W., keluarganya, sahabat-sahabatnya dan seluruh umat Islam. Buku ini adalah kumpulan transkrip kuliah Allahyarham Bapak Dr. Bagindo Muchtar, Ph.D. di Semenanjung Malaysia antara tahun 1971 hingga 1975 yang dirakam (audio) oleh Cikgu Abdul Hakim Bin Abdul Hamid (Allahyarham), Saudara Rasidoun Bin Alam dan Mejar (B) Haji Abdul Rahman Bin Ibrahim. Kerja-kerja memindah kuliah Bapak dari versi audio ke versi huruf (transkrip) sangat mencabar kerana kualiti rakaman audio yang rendah, gaya bahasa, sebutan (diksi) serta pada waktu-waktu tertentu merujuk pula kepada aksi fizikal (body language). Namun, berkat usaha bersungguh-sungguh, terutamanya dengan bantuan Saudara Abdul Rahim Siru Bin Abdul Rahman Siru, transkrip ini berjaya dibukukan pada bulan Januari 2000, iaitu satu proses keseluruhan yang mengambil masa selama 25 tahun. Kami menerbitkan buku yang mengandungi transkrip kuliah Bapak ini adalah semata-mata sebagai satu usaha ikhlas bagi i

DR. BAGINDO MUCHTAR

menambah bahan rujukan kepada pengajian Ilmu Mengenal Diri yang dipelopori oleh Bapak Dr. Bagindo Muchtar. Semoga dengan penerbitannya, anak-anak didik Bapak dapat menambah serta meningkatkan lagi kefahaman terhadap ilmu yang dipelajari. Semoga nanti akan lahirlah manusia-manusia baru yang membina masyarakat baru dengan dunia baru yang aman, makmur, permai, sentosa dan bahagia. Membaca transkrip berasaskan kuliah seperti ini memang menuntut segala kesabaran dan ketekunan, kerana Bapak menggunakan bahasa kias, tamsil dan ibarat. Justeru, kami harap agar setiap pembaca mengikutinya dengan penuh ketenangan dan minda yang terbuka luas. Jangan terburu-buru, kerana nafsu boleh membawa kepada keliru. Ilmu Mengenal Diri adalah ilmu pasti. Ilmu Mengenal Diri adalah ilmu yang bertali dengan bakti. Apabila kurang kebaktian, maka berkuranglah kefahaman. Jikalau kurang kefahaman, kembalilah kepada ketenangan. Kembalilah kepada hati yang bersih dan suci; tatkala nafsu kotor dan jahat sudah mati. Segala usaha telah dilakukan untuk memastikan transkrip ini tepat dengan kuliah Bapak, namun oleh kerana kami juga manusia maka wajarlah ada khilaf atau keliru. Bak kata pepatah ‘tak ada gading yang tak retak,’ begitu jugalah barangkali usaha kami. Jikalau ini yang terjadi, kami mohon keikhlasan sudi apalah kiranya tegur sapa membina demi kebenaran dan kemaafan. Semoga Allah, Tuhan Yang Maha Esa mengizinkan rahmat dan kurnia-Nya menjadikan buku ini bermanfaat kepada sidang pembaca yang ikhlas serta pasrah semata-mata kepada-Nya, mengenal diri-nya dan terutama sekali Khaliq-nya. Kami juga mengucapkan terima kasih kepada semua yang telah sama-sama ikut berusaha menyumbang apa sahaja bagi ii

DR. BAGINDO MUCHTAR

merealisasikan penerbitan Koleksi Kuliah Bapak Dr. Bagindo Muchtar ini. Mejar (B) Haji Abdul Rahman Bin Ibrahim 180 Jln Mewah 5, Tmn. Mewah II 09600 LUNAS, Kedah. 01 Ogos 2003

iii

DR. BAGINDO MUCHTAR

DR. BAGINDO MUCHTAR, PH.D. (1916 – 1975)
Muchtar Bin Uddin atau lebih dikenal sebagai Bapak Dr Bagindo Muchtar, Ph.D. adalah pengasas (founder) Ilmu Mengenal Diri. Rujukan utama kepada pengetahuan Mengenal Diri yang beliau pelopori terkandung di dalam buku beliau yang bertajuk ‘Diriku Yang Kukenal.’ Buku ini adalah tesis yang melayakkan beliau untuk dianugerahkan ijazah kedoktoran (Phd) oleh St. Olav Academy, Perancis. Bapak Dr. Bagindo Muchtar dilahirkan pada tahun 1916 di Pariaman, Padang, Sumatra. Ayahnya seorang dukun yang terkenal di daerah Pariaman dan seperti lain-lain dukun tradisional Melayu, beliau menggunakan serapah jampi dan mantera dalam upacara pengubatannya. Dalam tesisnya Bapak Dr Bagindo Muchtar merakamkan bahawa beliau pernah dijadikan anak angkat “oleh seseorang yang kemasukan untuk mendapat benda atau untuk v

DR. BAGINDO MUCHTAR

keperluan sesuatu.” Nyatalah bahawa sejak zaman kanak-kanak lagi beliau sudah terdedah kepada suasana mistik dan kebatinan, justeru tidak menghairankan juga jikalau Bapak Dr Bagindo Muchtar ikut tertarik kepada hal-hal kebatinan. Bapak Dr Bagindo Muchtar menjadi seorang anak yatim sejak kecil lagi. Beliau mempunyai bapa tiri (apabila ibunya menikah lagi) yang menurut beliau sendiri “boleh dikatakan sayang tidak, benci pun tidak.” Ibunya bagaimanapun sangat menyayangi beliau, kerana beliaulah anak lelaki yang sulung dan kepadanya terletak harapan di hari-hari tuanya. Bapak Dr Bagindo Muchtar mempunyai seorang adik kandung lelaki dan seorang adik perempuan dari lain bapa. Pada ketika iktisar ini ditulis, adik perempuannya tinggal di luar kota Jakarta. Sungguhpun demikian, ibunya yang dikasihi telah pulang ke Rahmatullah sebelum sempat beliau memenuhi segala harapan dan cita-citanya. Pada tahun 1935, iaitu ketika berusia 19 tahun dan baru tamat sekolah Belanda (IH), beliau telah merantau keluar dari daerah Padang. Destinasi pertamanya ialah Jambi dan di sana beliau bekerja sebagai kerani di sebuah syarikat minyak. Peningkatan dalam bidang pekerjaannya sangat mendadak sehingga dalam tempoh yang singkat ditukar ke bahagian carigali minyak di tengah hutan belantara Jambi. Sungguhpun begitu, kiriman wang kepada ibunya saban bulan tidak pernah putus. Pada tahun 1938 beliau diijabkabullkan dengan anak pamannya (bapa saudaranya) yang bernama Nurmali Syamsudin dan mereka dikurniakan tiga orang anak yang kesemuanya perempuan; yang sulung Hajah Elly Salam Ghani, Hajah Mulyati Djonhar yang tengah dan Suryati Muchtar yang bongsu. Dari Jambi Bapak Dr Bagindo Muchtar dan keluarganya vi

DR. BAGINDO MUCHTAR

berpindah ke Palembang dan bekerja dengan Bata Shell Petroleum Maskapai (BPM). Setelah kira-kira dua puluh tahun bekerja di Palembang, satu peristiwa aneh berlaku ke atas dirinya; ada suara menyuruh beliau berhenti kerja. Suara itu berturut-turut datangnya hingga ke beberapa hari, lantas menimbulkan tanda tanya, apa maksud kesemua ini? Kejadian aneh itu direnung, ditenung dan ditimbang, sehingga beliau memutuskan untuk berhenti kerja. Kali pertama beliau menemui majikannya untuk minta berhenti kerja, permohonanya ditolak begitu sahaja dengan alasan bahawa tenaganya masih diperlukan. Dicuba lagi kali kedua, namun ditolak juga dengan alasan yang sama. Sampai pada suatu ketika beliau memperoleh akal untuk mendapatkan surat doktor bagi ‘mengesahkan’ bahawa beliau sakit dan tidak boleh bekerja lagi. Dengan surat pengesahan itu, permohonan beliau untuk berhenti diterima dan diberikan pula ganjaran (gratuity) yang agak lumayan oleh majikannya. Dengan wang ganjaran berkenaan beliau bersama kerluarganya pindah ke Jakarta dengan tujuan untuk membeli sebuah rumah dan dengan wang selebihnya pula beliau mahu berdagang. Beliau dapati bahawa kota Jakarta tidak sesuai baginya, lalu terus ke Bogor. Bogor memikat hatinya, apalagi dengan suasananya yang aman, udaranya yang nyaman dan tenteram pula. Cita-cita membeli sebuah rumah untuk keluarganya tercapai di Bogor. Meskipun baki wang ganjaran itu tidak banyak, beliau masih boleh jadikan modal untuk berdagang. Kehendak dari kita, namun ketentuan hanya dari Tuhan. Di Bogor beliau menghadapi cubaan yang sangat berat, iaitu apabila isterinya (Ibu Nurmali Syamsudin) jatuh sakit dan kemudian meninggal dunia “akibat dari buatan ahli keluarga isterinya sendiri vii

DR. BAGINDO MUCHTAR

dengan dibantu oleh seorang dukun; katanya mengubat akan tetapi kenyataannya tambah memperdalamkan penyakitnya.” Isteri yang dikasihi dan dicintainya, yang banyak tahu dan mengerti padanya, dan yang telah bergaul sebagai suami-isteri kira-kira 17 tahun, dengan suka dan duka mereka lalui bersama, meninggal pada hari Isnin 27 Februari 1955. Dicatatkan oleh Bapak Dr. Bagindo Muchtar bahawa sebenarnya rencana dari pihak ahli isterinya itu adalah terhadap badan dirinya dengan tujuan untuk dapat menguasai apa yang ada padanya. Mereka mengesyaki beliau memiliki banyak harta simpanan seperti emas dan sebagainya. Namun begitulah, beliau sendiri yang dituju, isteri tercinta pula yang jadi mangsa tak berdosa. Setelah isterinya meninggal, timbul pula tuduhan terhadap dirinya bahawa beliau adalah punca isterinya jatuh sakit dan meninggal dunia. Malah diperkatakan pula bahawa beliau sendiri membunuh isterinya. Keterangan-keterangan daripadanya tidak diendahkan oleh masyarakat sekeliling, bahkan adik kandungnya sendiri tidak memihak kepadanya. Dalam tesisnya Bapak Dr. Bagindo Muchtar mencatatkan “… kerana telah lebih dulu dikuasai dan dipengaruhi oleh pihak dukun dan ahli keluarga isterinya.” Tambah Bapak lagi “… beliau dihukum tanpa diadili, tidak bersalah dikatakan bersalah, kemerdekaan dirampas dan hartabenda yang tak seberapa dikuasai pula.” Tubuhnya pada waktu itu sangat letih dan lemah kerana menghadapi peristiwa yang berlaku terhadap badan dirinya dan isterinya; berjaga-jaga siang dan malam, menangkis segala macam serangan yang datang. Di kala itu beliau berasa seolah-olah ada yang mendampinginya, iaitu yang ghaib melindunginya untuk bisa bertahan bagi menghindar hal-hal yang tidak baik terhadap badan viii

DR. BAGINDO MUCHTAR

dirinya. Malah di kala itu juga, beliau berasa hubungannya dengan Tuhan sungguh dekat, kerana ingatan serta pasrah semata-mata kepada-Nya. Pada waktu itu beliau hanya bertekad mahu menuntut keadilan. Namun keadilan itu tak mungkin diperoleh dari masyarakat. Beliau tidak mengadukan hal yang berlaku kepada pihak polis, kerana semua hal tidak mempunyai bukti yang nyata. Justeru, beliau bertekad mencari Tuhan semata-mata hendak menemui-Nya untuk memohon keadilan. Hanya itulah tujuannya waktu itu; menemui Tuhan untuk minta diadili, memohon keadilan semata-mata. Sesudah selesai sembahyang maghrib pada satu malam Jumaat, beliau menadahkan tangan memohon keadilan kepada Allah s.w.t. Itulah usahanya memohon keadilan, seperti yang sudah sekian lama dilakukannya; berdoa kepada Tuhan semata-mata. Namun, pada malam Jumaat itu, dia berasa tangannya seperti dikuasai oleh suatu denyut rasa yang aneh lalu kedua-dua belah tangannya bergerak, bergerak, bergerak dan bergerak. Beliau tidak dapat menguasai (control) pergerakan itu, lalu dituruti pergerakan tangannya, sambil melafazkan “Lailaha il-Allah” dengan penuh kehairanan. Kejadian yang sama berulang-ulang pada malam kedua dan ketiga, malah beliau mula bercakap sendirian ketika ‘bergerak.’ Dan beliau menyedari bahawa tenaganya mulai pulih, kesihatannya semakin baik dan fikirannya semakin mantap. Apabila beliau dapati suratsurat penting seperti hakmilik rumah, barang-barang perhiasan, pakaian dan lain-lain barang berharga sudah tiada di almari, beliau mulai bertindak. Dengan perantaraan seorang sahabatnya, beliau minta disampaikan supaya kesemua barang-barang miliknya dikembalikan dalam waktu yang singkat. Malah beliau memberi amaran jikalau itu gagal dilakukan, beliau akan membawa ix

DR. BAGINDO MUCHTAR

persoalan ini kepada pihak polis. Alhamdulillah. Pihak yang ‘memindahkan’ barang-barang berkenaan dari orang-orang tertentu telah bertindak memulangkan, meskipun tidak kesemuanya. Namun, perasaan tidak puas masih menyelubungi hatinya yang mahukan kepastian dari seseorang yang lebih tahu mengenai peristiwa yang telah beliau hadapi; iaitu siapa yang benar dan siapa pula yang bersalah. Seorang jiran menganjurkan supaya beliau menemui seorang ulama besar di Jawa Barat, yang sering didatangi orang dan pembesar-pembesar, pun tidak ketinggalan alim ulama dan konon khabarnya satu-satunya ahli falak yang terpandai dan ternama di Indonesia. Beliau diberitahu oleh ulama berkenaan bahawa dalam perkara itu memanglah beliau di pihak yang benar dan pihak yang melakukan kerja jahat (dalam kes almarhum isterinya) adalah ahlinya sendiri. Sejak itu mulailah ada ketenangan dalam hatinya, namun rasa ingin membuktikan kebenarannya tetap masih terkesan di hatinya. Bersama-sama anak-anaknya beliau pulang ke kampung halaman iaitu di Pariaman, Padang. Namun. Puteri-puterinya yang masih kecil sering pula bertanyakan mengenai ibu mereka. Bapak Dr Bagindo Muchtar tidak sampai hati mendengar pertanyaanpertanyaan anak-anaknya yang masih kecil, lalu memutuskan untuk menikah lagi iaitu dengan Ibu Hajjah Hasnah. Ibu Hasnah bagaimanapun tidak mempunyai anak dengan Bapak Dr Bagindo Muchtar. Sesudah sebulan bernikah, Bapak Dr Bagindo Muchtar mengambil keputusan untuk merantau bersama-sama dengan Ibu Hajjah Hasnah dan ketiga-tiga orang puterinya. Kali ini merela sekeluarga pergi ke Jambi. Di Jambi, Bapak bekerja di sebuah x

DR. BAGINDO MUCHTAR

syarikat carigali minyak. Seorang teman sejawatnya telah meminta pertolongan Bapak untuk mengubat isterinya yang sakit sudah hampir dua tahun lamanya; sakitnya akibat perbuatan jahat. Pada temannya itu dia melihat kembali peristiwa yang pernah dialaminya sendiri. Beliau berasa sedih lalu memberi pertolongan kepada isteri temannya. Sesudah satu bulan, dengan izin Allah, isteri temannya kembali pulih seperti biasa. Beliau bagaimanapun menasihati temannya supaya meninggalkan Jambi, kerana temannya punya banyak musuh di Jambi. Justeru menghindar adalah lebih baik, Bapak sekeluarga dan temannya itu bepindah ke Medan. Di Medan temannya tinggal di rumah keluarganya sendiri, sementara Bapak sekeluarga pula tinggal di rumah keluarganya sendiri. Di Medan, nama beliau mulai disebut-sebut orang, khususnya dalam bidang tolong-menolong, sosial atau di bidang perubatan. Tidak berapa lama di Medan peristiwa ghaib yang beliau alami semasa di Bogor sewaktu isterinya baru meninggal dialami kembali. Beliau mulai bercakap-cakap bersendirian dan tidak mahu makan, malah minum kopi pun hanya seteguk sahaja. Apa saja diperlakukan orang terhadap badan dirinya diceritakan kesemuanya, sampai keluarganya di Medan menganggap beliau sudah tidak siuman lagi. Namun, kejadian-kejadian pelik itu juga menyebabkan beliau mula dikenal oleh bomoh-bomoh, pawangpawang, orang-orang kebatinan dan sebagainya. Tidak kurang juga ada yang mencuba atau menguji dengan ilmu atau kepandaian masing-masing. Tetapi Alhamdulillah, dengan izin Allah, cubaan, ujian atau dugaan mereka tidak menjejaskan, malah ‘tenaga ghaib’ anugerah Allah itu dapat diketahuinya dengan lebih mendalam. Namanya terus jadi sebutan masyarakat sekeliling, malah mereka tidak lagi mendatangi bomoh atau pawang di daerah itu. Sebaliknya xi

DR. BAGINDO MUCHTAR

mereka datang kepada beliau. Hal ini tentulah menimbulkan rasa tidak senang dan iri hati bomoh dan pawang di daerah itu terhadapnya. Bapak Dr Bagindo Muchtar bagaimanapun tidak duduk di rumah sahaja, tetapi mengembara dari satu daerah ke satu daerah di seluruh pulau Sumatra; ke Palembang, Siantar, Tebing Tinggi, Pelabuhan Miri, malahan ke seluruh daerah atau jajahannya. Apabila kembali ke Medan, beliau melapangkan masa menemui orang-orang yang datang meminta tolong, sementara pada malam harinya pula dikhaskan untuk membimbing, memberi kuliah, berjalan bersama-sama dengan murid-muridnya. Sejak itu beliau dikenali di Medan sebagai ahli sarjana atau ahli ilmu tasawuf. Setelah dua tahun di Medan beliau sekeluarga berpindah ke Padang. Kira-kira dua bulan di Padang, beliau pindah pula ke Palembang. Di sana beliau terus mengajar dan memberi pimpinan kepada orang-orang yang berminat dengan ilmunya. Di sinilah (kira-kira tahun 1958) beliau mula menulis/mengarang bukunya ‘Diriku Yang Kukenal.’ (Penulisan buku ini tamat kira-kira 10 atau 11 tahun kemudian dan dikemukakan ke St Olav’s Academy, Perancis, sebagai tesis untuk melayakkanya memperoleh ijazah ‘Doctor of Philosophy’ yang diterimanya pada hari Sabtu 12 Jun 1971.) Beliau masuk ke Singapura pada tahun 1960 dengan perantara Nasir Adnin dan pada kali keduanya ke Singapura beliau bersama Nasir masuk ke Malaysia (Tanah Melayu) melalui Johor Bahru dan kemudian terus ke Melaka, Kuala lumpur dan lain-lain. Apabila berlaku konfrantasi Malaysia-Indonesia pada tahun 1963, beliau yang ketika itu berada di Malaysia terpaksa balik ke Indonesia bersama Nasir melalui jalan darat dari Sabak Bernam ke Kelantan, xii

DR. BAGINDO MUCHTAR

Golok, Narathiwat dan terus ke Bangkok. Dari Bangkok mereka menaiki kapal membawa beras ke Jakarta. Apabila konfrantasi berakhir pada tahun 1966, beliau bersama Nasir datang semula ke Singapura dan Malaysia. Sejak itu Bapak semakin kerap datang ke kedua-dua negara berkenaan secara bersendirian. Namun, pada pertengahan 1971, beliau dilarang masuk ke Singapura. Beberapa orang ‘anak didik’ Bapak Dr Bagindo Muchtar sendiri dikatakan telah membuat laporan yang menyebabkan pihak Imigresen mengambil ketetapan untuk melarang kemasukan beliau ke negara berkenaan. Pada tahun 1972, beliau sekeluarga pindah ke Jakarta dan sering berulang-alik ke Malaysia, apatahlagi semasa suami kepada anaknya yang sulung, Haji Salam Ghani berkhidmat di Kedutaan Indonesia di Kuala Lumpur. Pada tahun 1973, iaitu ketika dalam siri lawatan ke Malaysia dan sewaktu mahu berangkat pulang ke Jakarta, beliau mengalami muntah darah. Keberangkatan pulang dibatalkan dan beliau dimasukkan ke Hospital Besar Kuala Lumpur oleh anak dan menantunya Haji Salam Ghani. Beliau kemudian dipindahkan dari rumah Hospital Besar Kuala Lumpur ke Hospital Lady Templer, Cheras. Beliau tinggal di hospital berkenaan selama dua bulan. Walaupun dibenarkan pulang ke Indonesia, beliau sering datang ke Kuala Lumpur untuk mengambil ubat dan menemui orang-orang kepercayaannya iaitu Haji Kamarudin Amin, Haji Jamil Samad, Mejar (B) Haji Abdul Rahman Ibrahim. Pada tahun 1975, beliau ke Malaysia dalam rencara lawatan selama dua bulan. Namun baru sebulan sahaja berada di Malaysia, beliau mengambil keputusan untuk kembali ke Jakarta. Sekembalinya dari lawatan itu, beliau jatuh sakit, tetapi masih berhasrat untuk ke Malaysia semula. Pada malam Hari Raya Aidilxiii

DR. BAGINDO MUCHTAR

fitri beliau sudah mulai payah bernafas dan pada keesokan harinya dimasukkan ke rumah sakit. Beliau ditempatkan di wad jantung selama dua hari. Pada hari Jumaat 10 Oktober 1975 (jam 04.00 pagi waktu Jakarta), di hadapan isteri keduanya Ibu Hajjah Hasnah, ketiga-tiga puterinya, menantunya Haji Abdul Salam Ghani dan seorang anak didiknya bernama Ibu Yasminar Alwi, Bapak Dr Bagindo Muchtar pulang ke Rahmatullah. Mejar (B) Haji Abdul Rahman Ibrahim Lunas, Kedah

xiv

DR. BAGINDO MUCHTAR

SURAT
Surat dari Bapak Dr. Bagindo Muchtar kepada Mejar (B) Haji Abdul Rahman Bin Ibrahim bertarikh 02 Oktober 1973. Bagindo Muchtar Gang Kenari 11/C 205 Saemba Jakarta Anakanda Sekeluarga, Melalui lambaran ini kami permaklumkan pada anakanda, ialah barkat doa bersama kami telah sampai di rumah dengan tiada kurang suatu apa2. Alhamdulillah segala sesuatu berjalan dengan lancar sampai ke tempat yang dituju. Begitupun kami harapkan di Malaysia ini untuk keseluruhannya, sepeninggalan kami akan segala sesuatunya berjalan pulalah hendaknya dengan lancar dan lebih berhasillah hendaknya daripada masa yang sudah2, insya-Allah. Bersama lambaran ini ingin kami kembali meingatkan pada anakanda yaitu pesan kami yang lalu, yaitu bukalah kembali jalan seluas-luasnya bagi anak2 kita di xv

DR. BAGINDO MUCHTAR

Penang dan kebebasan bagi diri mereka itu masing2 untuk memperkembang badan dirinya demi untuk kelancaran dan kejayaan dan kebahagiaan badan diri masing2 (insya-Allah). Dan awas jangan lupa kepada diri sendiri dan jangan lupa kepada ‘Aku’ dan segala sesuatu lakukan dengan sabar dan tenang, jauh dari takbur dan sombong. Dan bersama ini juga kami suka meingatkan kembali akan kata2 yang kami tinggalkan dalam syarahan kami di Penang, Johor dan Dato’ Keramat yaitu yang penting yang akan menjadi pegangan untuk dipedomani dan dibawakan. “Perbaiki keadaanmu dengan apa yang ada padamu dan perbaikilah keadaan yang di luar badan dirimu juga dengan apa yang telah ada padamu.” Insya-Allah, kalau dapat memahami betul kata2 tersebut segala yang di inginkan akan makbul. Ketahuilah olehmu bahawa dalam diri itu ada sesuatu yang tersembunyi dan pada ilmuku yang telah ada padamu itu, apa sesuatu yang tersembunyi itu telah menjadi kenyataan bagimu sendiri, kerana dia itu terbitnya atau timbulnya dari dirimu sendiri yang engkau sendiri telah merasakannya. Berikut di bawah ini saya turunkan uraian Falasoof Ibnu Sina (980-1037); BISMILLAAHIR RAHMAANIR RAHIM Orang yang arif mempunyai kedudukan dan darjat istimewa dan dalam kehidupan dunia ini, jiwanya bebas dari ikatan raganya dan membumbung tinggi menuju alam yang kudus. Dalam dirinya ada sesuatu yang hanya punya satu tujuan saja yaitu mendekati ‘Alhaqqu Awwalu,’ kebenaran yang pertama. Sekali-kali tiada mempunyai tujuan lain dan tidak satunya yang dapat mempengaruhinya. Dia beribadat hanya kepada satu saja yakni kebenaraan, kerana Dia hanya yang mustahak buat di ibadati. xvi

DR. BAGINDO MUCHTAR

Hubungan dengan Yang Esa itu semata2 hubungan kemulian, bukan kerana harap (raghban) dan bukan pula kerana cemas (arhaban). Orangnya yang selalu gembira, senyum, dan jernih mukanya. Dia berlaku hormat kepada orang kecil sebagaimana hormatnya kepada orang besar, kerana dia tawaduk, dapat mendudukkan dirinya. Dihadapinya orang tiada terkenal sama dengan menghadapi orang istimewa. Betapa wajahnya tiada jernih, pada hal hati sanubarinya sendiri yang telah gembira sejak dia mengenal kebenaran dan di mana-mana dia melihat hanya satu saja yaitu Al-Haq, kebenaran. Dia memandang semua saja, kerana semua memang sama. Orang yang arif berani, betapa dia tidak akan berani, padahal dia tidak mengenal lagi akan takut mati. Orang yang arif dermawan, betapa dia tidak dermawan, padahal cintanya tidak lebih lagi sama sekali kepada benda. Orang yang arif adalah pemaaf, padahal kemuliaan murni jiwanya lebih tinggi nilainya baginya daripada menghubunghubungkan kesalahan orang lain. Orang yang arif tidak mengenal dendam, betapa dia akan berdendam, padahal ingatannya seluruhnya dipenuhi oleh satu, yaitu Al-Haqq sehingga tidak ada tempat di dalamnya buat yang lain. Anjuran kami; Bacalah dan cubalah renungkan akan huraian Falas Ibnu Sina dan kaji dan perbandingkanlah dengan apa yang telah kami berikan atau ajarkan padamu dan pengikut-pengikutku sekalian Wassalam dari kami
……… tt… …….. (Bagindo Muchtar)

Jakarta, 2-10-73 xvii

DR. BAGINDO MUCHTAR

KULIAH I

Bagan Jermal, Pulau Pinang Februari, 1971

Erti sekarang kami alirkan. Sekarang boleh ambil. Boleh cubakan. Boleh bawakan, saya bilang. Dibiar saja? Disuruh dengan diberi pedoman-pedoman, bukan? Sebagai pegangan. Kalau tidak, tak lekas pandai. Kalau tidak begitu, tidak cepat dapat mengetahui akan kebolehannya dan sebagainya dan sebagainya. Ragu-ragu kita cari ulama, cari ahli tarekat, cari ulama feqah dan segala macam. Bolehkah? Salahkah? Tak salah! Sebab kita mencari kebenaran. Tak benarkah ilmu kami ini? Sampai begitu. Ini demi kebenaran. Tak usah ragu-ragu! Tak usah takut-takut! Pakailah. Pergunakanlah. Tetapi titik-beratkan untuk kebaikan dan membaikkan. Jauh dari sifat takbur, angkuh dan sombong. Dengan segala-galanya Lillahi Rabbil-alamin. Kepunyaan-Nya semuanya. Dia Maha Pengatur. Dia Maha Mengetahui. Dia Maha di atas segala-galanya. 1
Kuliah I

DR. BAGINDO MUCHTAR

***
Jadi yang dikehendaki dari saudara-saudara sekarang, pengalaman lagi. Pengalaman-pengalaman pun dapat kita merasakan manfaatnya, hendaknya. Secara teori saja, bukan? Dikasi tahu. Dikasi tahu saja semacam ini. Begitu banyak corak ragamnya. Begitu banyak rahsia-rahsia segala macamnya. Satu saja dipegangnya, tetapi mencukupi. Ibarat satu saja, badminton umpamanya, tetapi betul-betul menjadi ahli, kita. Bola sepak umpamanya, tetapi betul-betul satu. Itu saja, jadi! Jangan hendak bola sepak, badminton, hendak main voli (volleyball) segala macam lagi. Tetapi ndak (tidak) satu juga memutus (menjadi), bukan? Sedangkan begitu banyak yang saya katakan tadi, bukan? Satu saja pegang, untuk meyakinkan diri kita sendiri. Untuk menjadi perbandingan pada kita kebolehannya tadi, kebenarannya juga tadi. Dan serahkan segala-galanya kepada Yang Maha Kuasa. Jadi, kiranya dapat dimengerti, ya dak? Tujuannya. Terlebih luas hendaknya pengertian, dengan penerangan-penerangan yang kami berikan malam ini, kerana pada diri saya sendiri, terutama hari mahu masuk puasa, maka… ya dak? Kita akan menjalankan pula kewajipan kita masing-masing sebagai seorang yang beragama Islam. Insya-Allah. Kalau Tuhan mengizinkan, habis puasa atau bila saja nanti dapat pula kita hendaknya berjumpa kembali di waktu-waktu yang ditentukan Tuhan. Sebab apa, ya dak? Kami, saya dalam hal ini umpamanya, kan saya tetap menganggap diri saya seorang musafir. Saya akan berkelana terus. Saya akan mengembara terus. Saya akan berjalan terus di mana saja di bumi Tuhan ini. Ada bahagian di sini saya datang lagi. Tempoh-tempoh
Kuliah I

2

DR. BAGINDO MUCHTAR

(kadang-kadang) dengan surat, bukan? Tempoh-tempoh saya di Singapura, di Kuala Lumpur. Tempoh-tempoh saya di Medan. Tempoh-tempoh saya di Jambi, di Pekan Baru. Tempoh-tempoh di Jakarta, di Bandung. Bukan kemahuanku. Bukan kemahuan saya. Dengan perjalanan ini, bukan saya menerima wahyu. Ini nanti salah. Salah anggapan nanti. Maaf. Tidak! Dengan perjalanan ilmu pengetahuan ini, yang tadinya saya tak menjangka sedikit juga saya akan bisa sampai. Saya akan bisa keluar negeri. Dari Indonesia ke sini kan keluar negeri namanya itu? Saya akan bisa sampai di Pulau Pinang ini. Saya akan bisa sampai di Kelantan. Saya akan bisa sampai di Bangkok, di Johor di segala macamnya. Barangkali sebagai orang Malaysia begini, ya dak? Lebih banyak saya mengetahui, bandar-bandar Malaysia ini barangkali, dari yang ada di sini? Sebab saya sudah pergi ke Sabak Bernam, ke Dungun, Terengganu dan segala-galanya pelosokpelosok yang kecil-kecil itu, di Kelantan, di Narathiwat di anu sana di Siam itu, dengan saya tak mengerti bahasanya sedikit juga, tetapi orang menampung saya. “Bukakan nak! Bukakan nak. Bapak sudah lama mencari ini benda, ini barang,” Sekian tahun bermukim di Mekah. Nangis dia! Saya sebagai seorang musafir waktu itu, kebetulan dengan perantaraan apa? Ini hari sampai, ini malam sampai, sampai dikenal orang malam itu juga? Tuhan berbuat sekehendak-Nya, bukan? Dengan perantaraan anak gadis, anak dara, digigit lipan. Orang yang menitipkan saya di rumah orang Malaya di sana, di Narathiwat sana, dibisikkan, “Itu bomoh Indonesia, itu!” katanya. Saya lagi guling-guling macam itu, kan? “Bapak bisa menolong orang? Ada di sebelah sana itu dengar orang menangis,” katanya. “Anaknya digigit lipan. Di sini ada 3
Kuliah I

DR. BAGINDO MUCHTAR

bomoh. Sikit-sikit dia ndak bisa. Sudah dicuba, anu...” “Bawalah di sini.” Digendong (didukung). “Duduk. Pegang.” Ambil air diminumkan. Berhenti. Tak menangis. “Sakit lagi?” “Tidak.” “Bawalah pulang.” Wah! Malam itu juga. “Bomoh Indonesia bagus,” katanya begitu-begini. Besok pada mendatanglah. Ini ketentuan dari Tuhan semuanya. Kami orang dua berjalan waktu itu. Kan ertinya konfrantasi sudah jalan, kami tak boleh tinggal di sini lagi. Dengan di Kota Baharu dalam ancaman waktu itu. “Dalam 24 jam!” katanya, “Kalau tuan-tuan tak keluar kami tangkap, sebab Indonesia - Malaysia sekarang begini,” katanya. Mana nak tambah visa? Tak boleh. Jalanlah, dengan kantung sudah kosong. Dengan perantaraan itu, besok sudah mengalir 10 Bhat, 5 Bhat, 15 Bhat secara duit sana. “Tuhan Kaya,” saya bilang. Itu. Macam yang pernah saya katakan dulu. Begitu letaknya bagi saya, doa-doa dalam Fatihah tadi. Ayat-ayat tadi: Ihdina alssirata almustaqeem - Tunjukilah kami jalan yang lurus; Sirata allatheena anAAamta AAalayhim ghayri almaghdoobi AAalayhim wala alddalleen - jalan yang telah pernah ditunjukkan, diberikan kepada orang-orang dulu, yang tidak dimurkai dan tidak pula sesat. Kami berjalan. Berjalan pada jalan-Nya. Alhamdulillah. Sampai di Bangkok dengan sewa kamar 30 Bhat semalam.
Kuliah I

4

DR. BAGINDO MUCHTAR

Beberapa hari pula kami di situ. Sampai pulang ke Indonesia dengan kapal perang Indonesia, yang kami dua orang sahaja penumpang. Cuba! Tak bayar pula lagi! Tetapi, hairannya bukan? Kenapa di negara orang, kami tidak diperiksa, ya dak! Tetapi, mahu masuk Indonesia sana, segala macam pemeriksaan terjadi. Sebab waktu itu sudah mulai clash, bukan? Antara Indonesia – Malaya? Waktu itu belum jadi Malaysia lagi. Mereka itu menganggap seolah-olah kami yang dua ini mata-mata (pengintip) Malaya. Katanya dikirimkan masuk ke sini. Aduh! Cukup pula rasanya. Tetapi kita dengan tenang. Sebab saya tak begitu anu… mencurigai atau bagaimanalah umpamanya pandangan orang itu. Yang kawan tadi terdesak hingganya. Saya tidak. Biasa saja. Bahkan dalam pemeriksaan itu boleh saya merokok. Saya bilang, “Saya bisa merokok?” “Silakan Pak. Pak minum kopi?” Dimintanya kopi lagi. Diterangkan semua sekali apa yang terjadi. “Apa pernah diusir di sana? Diseksa, pernah?” Saya bilang, tidak. Masa tidak dibenarkan tinggal di sana lagi, dan hubungan dari Singapura, dari Kuala Lumpur ke Indonesia tak ada lagi. Kapalkapal tidak masuk. Saya pergi ke Kedutaan Indonesia di sana. Kebetulan ada kapal memikul beras. Duta Besar di sana, kirim saya; dia bicara dengan kapten di sana. Saya boleh menumpang. Ini jalan lurus, ya kan? Tak apa-apa, sebab ini. Itu pun dalam suasana konfrontasi juga, anak-anak yang telah mendapat ini juga di Singapura apa-apa. Dengan kapal minyak tangki (tanker), bukan? Yang masuk melalui Bangkok diputar masuk ke Palembang sana, daerah Shell, untuk mengambil minyak 5
Kuliah I

DR. BAGINDO MUCHTAR

di sana, menitipkan surat buat saya lagi. Saya mulanya terkejut, bagaimana caranya? Rupanya datang di Pelaju sana di kasi setem. Orang kita langsung mencari saya, ke rumah saya. Sebab itu, kalau negara satu sama satu dalam bahaya segala macam, bukan? Ya dak? Halang-halang. “Apa macam? Bagaimana caranya surat ini?” Tengok-tengok setem Pelaju. “Wah! Ini orang kapal, ini.” Yang dari Mekah orang Muar. Zaman konfrontasi juga. Dikirim surat, “Saya telah berada di Mekah.” Memang dia berjanji dulu mahu bawa saya ke Mekah. Dia mahu jual kebunnya, katanya di Muar sana. “Satu bulan Bapak ditunggu tak juga datang. Kami sudah berangkat.” Dari Mekah dikirim surat sama saya. Panggilan haji buat saya belum ada barangkali, ya dak?

***
Peliharalah. Pupuklah apa yang telah diperdapat dari kami. Pelajarilah. Bandingkanlah. Pergunakanlah. Kalau sekiranya akan menghancurkan diri sendiri, tidak membaikkan kepada badan diri sendiri, atau menyesatkan perjalanan diri sendiri, tinggalkan! Jangan dipakai! Buat apa gunanya, kalau kita ke neraka akan dibawanya? Tetapi, kalau rasanya terbukti, bukan? Apa… macam yang saya katakan ini, lanjutkanlah. Pupuklah! Pakailah! Pergunakanlah terutama untuk kebaikan sesama manusia atau baik dan membaikkan. Dan jangan hendaknya dengan adanya apa yang telah ada pada diri masing-masing, bukan? Hendak menjadi satu kemegahan?
Kuliah I

6

DR. BAGINDO MUCHTAR

Atau satu pertunjukan membesarkan diri, menyombongkan kepada orang luar. Janganlah sekali-kali sampai begitu! Hendaknya, bagi orang luar, “Apa itu?” Ini terahsia baginya, hendaknya. Difikirkan, bagaimana di anu? Oh, nanti takut dihentam sama bomoh? Itu, asal selama tak lupa padanya, dia sendiri saja menangkis itu. Jangan bawa kepada fikiran zahir, nanti ditunjukkannya. “Cuba, tunjukkan siapa yang bikin?” “Tu, sana!” katanya. Kita turut dia, akan menjadi clash. Itu tidak baik. Ya, kita dengan rahsia ini, kalau kita sudah tak apa-apa, apa lagi? Biar orang serang siang malam! Di dapur, di tungku, di segala macam dengan limau purutnya. Kalau di Indonesia sana, dengan apa namanya otak anu... ada juga gas di sana, bukan? Mengerjakan segala, dibikin dengan jarum menyusuk. Berbuat, bikinlah. Kita dengan apa yang ada pada kita. Walaupun dia tak tidur siang malam, bukan? Mahu hentam kita, katanya, mahu mencuba, kita duduk dengan benda kita. Time tidur, kita tidur. Time makan, kita makan. Time berjalan, kita berjalan. Apa yang hendak kita marah sama orang itu walaupun kita tahu, umpamanya. Tidak kenamengena sama kita. Paling, ada dia akan kurus berjaga-jaga, tidak? Senang kita; jalan terus. Jangan diladeni (dilayan) cara orang itu.

***
Sampai bisa berdiri sendiri dan membawakan sendiri. Mendatangkan hasil pada badan diri sendiri hendaknya; kemajuan, kebaikan, peningkatan dan segala-galanya, sebab saya tak boleh 7
Kuliah I

DR. BAGINDO MUCHTAR

lama di sini. Tak bisa lama dan tak boleh lama. Barangkali hari Khamis pagi kami berangkat, mungkin ke tempat lain pula. Walaupun visa untuk masuk Malaysia ini saya dapat umpamanya dua bulan, bukan? Ya dak? Tak boleh lama begitu. Bukan oleh negara, oleh kerajaan tak boleh lama. Sebab banyak yang lain yang lain akan kami jalani. Mana yang kabur-kabur kami bikin terang. Yang buta akan dibikin melek (celik) supaya matanya nyalang (terang). Dan sebelum masuk puasa juga, kami telah kembali hendaknya ke Indonesia, sebab kami ingin menjalankan ibadah puasa, bukan? Di antara lingkungan keluarga sendiri. Sebab kami jarang di rumah… dalam perjalanan terus. Ini... Tetapi, saya serahkan semuanya pada Tuhan: keluarga saya yang tinggal, anak saya, sekolahnya dan segala macam. Ada dari imigrasi di sini? Tak ada? Belum datang? Di imigrasi Penang, immigration. Oh… kerja dia. Ya, saya mahu tanya juga sendiri. Di Kedutaan Indonesia di Singapura saya dapat khabar di mana saya berada harus melapur. Kalau tidak katanya dalam tempoh lima hari saya boleh didenda. Katanya sepuluh ribu.

***
Saya tadinya mengatakan jangan sangkut-pautkan ilmu pengetahuan kita yang berdasarkan Dua Kalimah Syahadah ini dengan agama. Ini ilmu, ilmu pengetahuan di bidang metafizika secara bahasa asingnya, di bidang keghaiban, di bidang kebatinan, di bidang kerohanian. Daya-daya power benda tenaga-tenaga ini sekarang yang kita pergunakan, yang kami berikan sampai bangun sendiri, sampai bisa
Kuliah I

8

DR. BAGINDO MUCHTAR

bergerak sendiri pula, kami bimbing, kami pimpin, kami tunjukkan jalan untuk pegangan; hidup yang akan dipakai, mati yang akan ditumpang. Ilmu pengetahuan! Jangan nanti ertinya, jangan pula tangkapan kami membawa agama baru atau kami pengacau atau segala-galanya. Jadi, ini. Jangan hendaknya sampai terjadi yang tak diinginkan. Dan berilah contoh yang baik pula kepada orang luar, akan kebenaran kita dengan benda apa yang ada pada kita ini. Dan masing-masing hendaknya, sebagai sifat yang terahsia pengetahuan tadi, bukan? Hendaknya kita pandai pula membawakan rahsia yang terahsia pula bagi badan diri kita masing-masing. Hanya kebolehannya yang kita berikan kepada orang-orang yang membutuhkannya (memerlukannya).

***
Apa… di lain waktu, umpamanya macam tadi malamlah; sengaja betul dinantikan kami, kami tak datang. Baru balik kami sampai. Padahal kami sendiri ingin pula lekas sampai. Tetapi, ini ketentuan dari Tuhan, tadi. Mungkin tadi kami dalam perjalanan jauh. Pagi-pagi dari Singapura dan segala macam, bukan? Terus kami datang. Kebetulan saudara-saudara sudah di sini, mungkin terus kita begini, kasi ceramah segala macam; keletihan kami, kelesuan kami, dan segala macam tadinya. Ini ketentuan dari Tuhan. “Baliklah,” kata-Nya. Orang pada pulang, kami sampai. Cubalah. Ini ketentuan-ketentuan tadi yang tak dapat manusia tadi satu juga mengetahuinya. Atau kami juga tidak memikirkan apa yang 9
Kuliah I

DR. BAGINDO MUCHTAR

akan terjadi sebab kami bukan tukang tenung! Bukan! Kami kembali saja kepada ilmu pengetahuan. Kita jalan terus. Di belok bukan, jalan? Sebab dalam fikiran, kita mendongkol (geram). Sampai tujuh puluh, lapan puluh batu terhalang perjalanan membelok ke tempat yang lain. Padahal secara zahir sudah dikirim surat; “Tunggu kedatangan kami.” Mulakan satu sana. Jalan dalam lagi. Apa kenyataannya? Begitu payah kita berjalan di sana. Tanya sana, tanya sini, bukan? Kampung kecil yang di tunjuk tempat di mana dia berada, sebab bendera Dua Kalimah Syahadah? Ertinya, ilmu pengetahuan ini sudah berkembang pula di sana, bukan? Dia ingin supaya kami datang. Orang di sana ingin pula berjumpa dengan kami. Setelah sampai, apa yang terjadi? “Pagi tadi dia berangkat ke Singapura,” katanya. Kalau kami tahu tadinya, tentu tak akan makan waktu dan sebagainya. Ya dak? Padahal telah dikirim surat; tunggu antara tanggal satu sampai empat, kami datang. Begitu payah sampai, baru di dalam itu kami dapat kenal sebuah kampung yang khusus orang Sikh (Benggali) saja, Kampung Sikh, katanya. “Ini kampung apa?” “Kampung Sikh,” katanya. “Kami semua orang Sikh. Di sini tak ada orang lain. Tak ada orang Cina. Tak ada orang melayu. Semua orang Benggali. Jangan Bapak jalan ke sini, kalau mahu ke Parit (Perak). Ini orang kampung banyak jahat. Kalau jadi rosak apa-apa, nanti tak ada yang tolong. Lebih baik Bapak kembali saja.” Dibalik lagi. Secara zahir kita mendongkol (geram). Berapa habis makan minyak dan segala-galanya? Jalan lagi. Jalan lagi. Jalan lagi. Sudah sampai, ditanya. Rupanya dia juga dikenal orang sana, bukan?
Kuliah I

10

DR. BAGINDO MUCHTAR

“Tadi pagi Pak, dia berangkat ke Singapura.” Cuba! Kita harus kembali lagi. “Boleh terus dak, jalan sini sampai Kuala Kangsar?” “Tidak!” katanya. “Bapak harus kembali lagi tiga puluh, empat puluh batu lagi,” katanya. “Nanti jumpa Balai Polis bergerak. Nanti minta pas sama dia.” Kita jalan. Belakang dicari-cari sudah jauh juga jalan, tak nampak balai polis yang bergerak. Tak ada nampak. Diam saja, tak ada bergerak, ya dak? Kata kawan yang satu, “Ya, bukankah kita sudah bergerak ini?” “Ya, betul juga.” Terus jalan, rupanya ketemu juga. “Tengok! Ada Balai Polis!” Tengok kiri, tak ada bergerak. Rupanya, yang bergerak di sebelah kanan. “Sini!” katanya. Kami datang. “Mahu ke mana? Dari mana?” “Dari Singapura.” “Berapa orang?” Dikasi surat. Jalan. Rupanya, daerah Sungai Siput situ ada agak berbahaya sedikit barangkali. Lepas dari itu, ada polis lagi itu minta surat. Kami boleh jalan. Jadi, kami ingin pula sebenarnya, secara zahir lebih cepat sampai, tetapi saya tak mahu makan di jalan. Kenapa tak makan? Saya mabuk! Minum susu saja. Rasa nak muntah, tapi tak mahu keluar. Diikat sama tuala kecil. Badan sihat. Tak apa-apa. Sampai polis yang lain apa-apa juga. “Jalan!” Tetapi saya kelakar sama ini (Kapten Jamaludin, Abang Kamaruddin Amin, dan Naharudin dari Singapura). Tahu tak apa 11
Kuliah I

DR. BAGINDO MUCHTAR

yang dilihat pici haji (ketayap putih) ini? Jadi orang haji ini dilihatnya. Pici haji ini boleh dipercayai saja. Itu ketentuan. Ketentuan ini yang tak dapat kita ketahui lebih dahulu. Jadi, kan banyak itu? Cuba telek dulu? Cuba tengok dulu? Sama saya, nggak ada itu kita jadi tukang tenung apa-apa. Itu juga, tak boleh sebenarnya. Kembali kepada jalan-Nya. Dia yang menentukan segala-galanya; Yang Maha Kuasa tadi. Dengan alhamdulillah bukan? Ertinya kami sampai. “Tiit! Tiit! Tiit!” Melompat ini (Haji Abdul Rahman Ibrahim) keluar. “Ah! Alamak!” Sekejap ini, orang-orang pada balik (orang-orang mula bersurai). “Apalah…” kata kami. Kami ingin lekas tidur. “Apa? Ah, Tidak.” Sampai pukul empat pagi pula. Yang berguling, berguling juga sudah. Saya juga berguling. Sambil berguling, cakap juga. Ini ketentuan-ketentuan dari Tuhan tadi.

***
Mudah-mudahan dapatlah difahami hendaknya. Ertinya, bertambah pengertian lagi; lebih meluas. Dan adalah hendaknya kemampuan untuk dapat bergerak sendiri. Tetapi macam saya katakan tadi suatu tempat; orang yang belum mengenal ilmu pengetahuan kita ini, janganlah diadakan merupakan demonstration (demonstrasi) atau segala macam, bukan? Cara pengubatan, ingat saja. Kita tenang diri sendiri tadi. Tak
Kuliah I

12

DR. BAGINDO MUCHTAR

perlu terus kita buka. Itu sebab tempoh-tempoh terus gerak ini sudah kontak, bukan? Sama si sakit? Dia sendiri meronta nanti. “Aku takut melihat menengoknya,” katanya. Ingat kalau orang mengerti. Orang yang tak mengerti? “Barangkali, jin dia barangkali! Takut si anu… anak saya melihat bomoh itu.” Kan sudah salah pula anggapan, tidak? Kita tenang. Itulah. Damaikanlah diri. Tenangkan kembali, baru kita mulai dengan tenaga ghaib, dengan yang ghaib yang berdasarkan Dua Kalimah Syahadah tadi. Jadi orang tak tengok kita menari-nari tangan tu. Ini saja (gelas air). Cuba terus minumkan. Kita kembali. Ambil ke perasaan kita tadi. Tengok dia sekejap. Habis itu kita boleh tanya kalau sudah lepas perasaan kita. “Bagaimana? Tak apa-apa lagi? Syukurlah.” Tak perlu ‘Asyhadu allaailaha il-Allah.’ Tak perlu. Ini menjaga supaya bagi mereka yang belum melihat, belum mengetahui jalannya pengetahuan kita ini, salahnya nanti dalam anggapan atau dalam pandangan. “Apa itu ilmu menari-nari?” katanya. Padahal mereka itu belum dapat merasai, mengetahui bukan? Yang bahawa segala gerak ini ertinya bukan kita berbuat, bukan? Diri sendiri berdiri dengan sendirinya. Ini pun pada ilmu kita. Ilmu diri ini bergerak dengan sendirinya. Bukan saya ini sengajakan macam Buddha (kedua telapak tangan bertemu di tengah-tengah dada) segala macam begini, begini, ya dak? Mengalami sendiri. Dengan sendiri. Dengan saya katakan dalam perjalanan saya, bukan? Kalau Nabi Musa dengan pertunjuk Tuhan, dalam surat al-Kahfi dari ayat 58 apa sampai 63, kira-kira begitu kan? Menyuruh mencari seorang 13
Kuliah I

DR. BAGINDO MUCHTAR

hamba Allah, untuk belajar ilmu pengetahuan, yang tempatnya, katanya di pertemuan permukaan dua laut. Bukankah ada itu dalam al-Quran surat al-Kahfi? Maka saya dapat mengatakan bahawa aku telah menemuinya pula di pertemuan kiri dan kanan. Ini kata saya, dipertemuan kiri dan kanan, dan saya menamakan diri saya Si Sepuluh; lima di kiri, lima di kanan dengan perjalanan saya tadinya, bukan? Ya dak? Menghujamkan lutut yang dua, menyusun jari yang sepuluh, menunduk kepala yang satu, memohon ampun kepada Tuhan. “Astagh Firullaah al-‘Adzim, Astagh Firullaah al-‘Adzim, Astagh Firullaah al-‘Adzim.” Menghasilkan dan mendatangkan pula. Saya adakan pengakuan untuk mendapat pengakuan.

***
Ada juga seorang dari anak buah kami, tetapi apa dia? Walaupun dalam pengubatan, diminta lima puluh Ringgit segala macam, tetapi buktinya apa dia? Dia melarat juga hidup, sebab tidak berkat! Tidak halal. Apalah namanya, sebab kecoh dalam fikiran tadi? Ertinya dengan kecoh, pengetahuan tadi, dengan benda kita ini, yang punya daya kesanggupan, daya tarik luar biasa, dia pergunakannya. Batu-batu cincin dibeli itu dengan pengetahuan kita. Diisinya. Disuruh pegang, nanti bergerak dengan sendiri pula. Yang susahnya lagi, disuruh baca (lafaz) Dua Kalimah Syahadah. Itu jual-belinya. Itu. “Bagaimana?” “Bagus,” katanya. “Bergerak itu.”
Kuliah I

14

DR. BAGINDO MUCHTAR

“Itu seratus Ringgit.” Padahalnya kalau di Indonesia, harganya lima Rupiah atau lima puluh Rupiah. Tetapi orang itu sudah mahu percaya saja, sebab memang bukti. Apalagi bagi seorang Islam dengan dua Kalimah Syahadah, bukan? Tak salah itu! Tetapi jalan pemikirannya tadi yang salah; mahu kaya, mahu menarik keuntungan dengan itu. Itu kita tidak membenarkan itu. Itulah, untuk membaikkan saya kata; baik dan membaikkan. Ini membawa orang ke jalan yang benar, itu ilmu akal. Telah ada ini benda boleh pakai ke sana ke sini, tetapi apa pula, bukan? Saya juga tidak tahu bagaimana orang itu menipu saya atau diambilnya. “Ada bahagianmu, dapat,” saya bilang. “Terimalah.” Kalau tak ada, jadi, sudah ngapain? Hilang juga dengan sendirinya. Dengan sekejap saja Tuhan tak mengizinkan. Bukan saya jual mahal. Ada juga yang meminta. Dia seorang bomoh, bukan? Orang dari Indonesia juga. Sampai sekarang juga masih bermukim di Malaysia ini. Dengan tadinya dengan seluar hitam, baju hitam, tali hitam di tangan, duduk di atas kulit harimau, dengan bakar kemenyan di tangan segala macam. Jual ubat. Bawa telur, tiap-tiap orang. Satu hari, satu keranjang dia dapat telur. Itu yang terang itu, tiap-tiap orang bawa telur. Belum lagi jampi-jampi, itu tiga puluh Ringgit tiga puluh sen, lima puluh Ringgit tujuh puluh lima sen segala macam itu. Dia pakai jin Islam. Ada itu di Indonesia disuruh-suruh segala macam. Jumpa sama saya dengan air mata. “Mahu berapa wang? Mas mahu berapa?” katanya. “Berikanlah pada saya.” Jawab saya, “Apa yang hendak saya berikan?” “Kenapa si anu si anu itu engkau berikan? Bukan orang kita 15
Kuliah I

DR. BAGINDO MUCHTAR

lagi? Bukan orang awak (orang Minang)?” katanya. “Ini benda bukan kepunyaan saya. Saya cuma mengalirkan. Yang ada rezekinya, dia mendapat. Tetapi macam engkau ini, engkau cukup pintar,” saya bilang. “Dan juga saya tak dapat menjual ini. Tak dapat. Mahu marah, marahlah,” saya bilang, di sebuah hotel di Johor… diturut saya. Tapi, saya ingin juga mahu jumpainya. Dia ada di Kuala Lumpur sekarang. Tahun dulu, dia ke Mekah khabarnya. Dan, cerita di Mekah, dari orang yang sama-sama dengannya, orang Hulu Langat, saya dapat khabar. “Habis,” katanya. “Tak mapan (menjadi) ilmunya di sini,” katanya. Waktu tawaf di sana terbalik dia. “Tidak betul, ilmu saya ini.” Tiap-tiap dia ke muka (hadapan), tertolak juga ke belakang, sedangkan orang lain yang telah mempunyai sakti-saktian apa-apa dengan Lillahi Rabbil ‘Aalamin, jalan terus saja. Belakang (kemudian) dia buang semuanya itu. Baru dia terus. Sebab itu saya bilang, saya ingin jumpa dia di Kuala Lumpur. “Apa khabar bung?” saya mahu tanya. Belum berapa lama saja di sini, bukan? Kalau saya tak salah, tahun 60, 61 di Singapura saja. Dia bergerak saja, dan segala macam. Di Kuala Lumpur dia mencari duit, bukan dak? Sudah bisa mempunyai kereta, dia. Kali yang kedua saya datang lagi, sudah boleh mempunyai kereta dua, tiga, empat. Berdagang lagi untuk dikirim ke Indonesia. Tetapi, tiap-tiap satu bandar yang didatangi, tak boleh dia masuk dua kali. Orang sudah tahu, bukan? Mungkin berbahaya buat sendiri. Tetapi backing-nya di sini sangat kuat oleh kerajaan, sampai waktu konfrontasi tak apa-apa dia. Dia tak pulang. Ada di sini.
Kuliah I

16

DR. BAGINDO MUCHTAR

Bahkan, saya waktu di Kuala Lumpur, dari ketua UMNO Bahagian Pemuda, “Bapak kalau mahu tinggal di sini, kami menjamin. Siapa saja jangan mengganggu Bapak. Jikalau kalau mahu pulang, carilah jalan sendiri.” Sudah kontak dia pada kita, padahal dia belum mengambil pengetahuan kita. Cuma bicara-bicara macam ini. “Kalau mahu tetap tinggal di sini.” Saya bilang, “Walau bagaimanapun, saya harus pulang.” “Kalau Bapak tetap mahu pulang, carilah jalan sendiri. Perhubungan seluruh Malaya ini tak ada.” Memang itu rencana saya. Terus minta visa di Kedutaan Siam di Kuala Lumpur. Itulah kami sampai di Dungun, di Terangganu itu sepekannya sampai orang tak belanja. Sepekannya berkumpul waktu itu. Kami sambil mencari duit sama si Nasir dulu; jual ubat segala macam di kereta saja. Semua sekali pada datang melihat keanehannya pengetahuan ini; gerak-mengerakkan ini. Sampai di Kelantan. Sampai di Golok. Di Golok hanya semalam saja. Asal keluar saja dibatasnya, bukan? Jambatan saja, antaranya (border). Dari Golok, baru saja kami terus ke Narathiwat.

***
Sehingga kita jumpa lagi, dapat saya hendaknya kesan-kesan yang menggembirakan. Bukan ertinya lebih dulu menggembirakan saya, menggembirakan pada perjalanan diri sendiri hendaknya. Ertinya ada sampai dapat dipergunakan, pakai ilmu pengetahuan ini, yang mana telah diterima dari kami ini, kan? Untuk garis-garis yang telah kami tunjukkan tadi, ertinya baik-membaikkan. Dan renungkanlah. Merenunglah ke dalam. Berfirasat mengenai benda 17
Kuliah I

DR. BAGINDO MUCHTAR

kita ini. “Dia,” kataku, “dan “keluar antara engkau dengan saya pula. Ya dak?” Dan jangan berbuat, berbuat atau berlaku atau membawa gerakan yang tidak menentu, yang mungkin dianggap orang tak benar. Dan jangan pula menyebabkan dengan gerak-geri kita ini yang orang belum tahu, yang tak mengerti, sampai menyebabkan orang itu berdosa oleh kerananya juga. “Apa itu macam? Sembahyang itu macam?” Segala macam, ya dak? Orang tak mengerti, kan berdosa juga lantaran dia nggak (tidak) tahu? Jadi, kita cinta kepada perdamaian. Jangan pula dengan ini kita putus kasih sayang kita antara tetangga sampai bermusuhan, ya dak? Dan buktikanlah akan kebenaran tadi, pada masyarakat di luar dari alam kita sendiri, dengan perbuatan, bukan dengan percakapan. Kalau dengan percakapan sudah banyak orang bijak sudah; pandai bicara. Dia tahu ini itu semua, tetapi kenyataan tidak mempunyai yang boleh diketengahkan. Hanya tahu. Dan adakanlah senantiasa pengakuan untuk mendapat pengakuan. Renungkanlah; siapa yang mengadakan pengakuan? Kepada siapa pengakuan diadakan? Dan dari siapa pengakuan diperdapat? Kalau umpamanya saya sebagai Bapak, sebagai guru, buat mengadakan pengakuan buat saya, itu salah! Tak betul! Itulah, renungkanlah saya bilang: Siapa yang mengadakan pengakuan? Kepada siapa pengakuan diadakan? Dan dari siapa pengakuan diperdapat? Sebab itu satu di antara hikmah yang terkandung dalam Dua Kalimah Syahadah tadi. Kesaksian, bukan? Dan pengakuan. Adakanlah pengakuan untuk mendapat pengakuan. Kepada siapa pengakuan diadakan? Dan dari siapa pengakuan diperdapat? Renungkanlah. Renungkan. Renungkan. Renungkan.
Kuliah I

18

DR. BAGINDO MUCHTAR

Perjalanan kami ini mengadakan pengakuan, untuk mendapat pengakuan. Kami mengadakan pengakuan, untuk mendapat pengakuan. Kami adakan pengakuan terhadap Tuhan yang kami sembah, kepada Rasul junjungan kita Nabi Muhammad s.a.w., dengan melafazkan Dua Kalimah Syahadah tadi. Kesaksian. Pengakuan. Dan, kami tidak mengharapkan pengakuan dari Tuhan datang. “Oh Jibrail akan disuruh pula mendatangi saya. Memang telah diakui.” Tidak! Itu yang saya bilang; dari siapa pengakuan itu diperdapat? Bagi kita sebagai manusia biasa, kan hanya tanda-tanda? Ibarat kita melihat ke matahari sudah begitu condong, tanda-tanda akan terbenam itu matahari, bukan? Ibaratnya kita mengetahui sepintas lalu, betulkah ada Tuhan itu. Kita keluar dari rumah ini, kita tengok segala-galanya, sampai dapat kita meresapkan akan kebesaran Tuhan tadi, yang tak segala-galanya yang nampak pada kita, yang tak boleh manusia membuatnya. Di waktu sunyi sepi kita keluar, kita perhatikan alam sekeliling, sampai automatis hendaknya terkeluar ucapan dari mulut kita, “Allahu-Akbar! Memang Tuhan itu Maha Besar!” Sekarang baru pula tanda-tanda, akan adanya Tuhan tadi kita perdapat. Betul tak? Itu tanda-tanda. Jadi, saya tegaskan lagi, adakanlah pengakuan untuk mendapat pengakuan. Siapa yang mengadakan pengakuan? Kepada siapa pengakuan diadakan? Dan dari siapa pengakuan diperolehi, diperdapat? Cuba renungkan. Renungkan. Renungkan. Insya-Allah. Mudah-mudahan dapat difahami, kepada yang kami tuju hendaknya, dalam mencari kebenaran, dan demi kebenaran ini. Memang kebanyakan, tempoh-tempoh kami bicara secara bayangan, bukan? Ya tak? 19
Kuliah I

DR. BAGINDO MUCHTAR

“Secara sindiran, dan segala macam itu kebiasaan kami,” katanya. Itu, tanggapan kita, kecerdasan kita menangkap. Sebab, yang dikatakan ilmu yang mendalam ini macam itu. Boleh tanyalah sama ahli. Tetapi, kalau ini air mahu disuapin, itu budak kecil sudah boleh. Bukan berilmu namanya lagi. “Ini nasi. Makan!” Kenyang perut, ya dak? Tetapi tahukah, nasi sebelum jadi nasi, dia padi tadi. Ditumbuk pula baru jadi beras. Tahukah tadi, sebelum padi apa dia? Ini yang kita fikir. Tahukah kita tadi, siapa kita sebelum kita ini? Siapa kita, sebelum ada ini? Bagaimana kita dijadikan? Bagaimana kita, bagaimana keadaan kita? Di mana kita? Ini yang hendak dikaji. Renungkan. Renungkan. Renungkan. Renungkanlah.

***
Dan kiranya, begitu sudah cukup saya rasanya, bukan? Penerangan-penerangan, penjelasan dan segala-galanya? “Bila engkau melupakan Aku, Aku akan melupakan engkau pula.” Dan kira cukuplah sampai di sini dulu, bukan? Dan kalau Tuhan mengizinkan, mungkin berjumpa pula kita. Dan kalau ada kesempatan atau apa, bukan? Tidak sulit agak sulit sedikit kerna ini garis umum namanya, kan ya dak? Yang kami sampaikan ini. Mana yang ada musykil sikit-sikit itu apa umpamanya, datang siang hari satu sama satu. Kan saya katakan, renungkanlah. Renungkanlah. Renungkanlah. Adakanlah pengakuan untuk mendapat pengakuan: Siapa yang mengadakan
Kuliah I

20

DR. BAGINDO MUCHTAR

pengakuan? Kepada siapa pengakuan diadakan? Dari siapa pengakuan diperdapat? Itu kan pelik-pelik, sulit semuanya? Renungkan. Renungkan. Renungkan. Macam kami bilang; mudah-mudahan sampai kepada yang dituju, kepada yang dimaksud. Insya-Allah. Cukuplah kita di sini dulu, ya dak? Mudah-mudahan membawa kesan hendaknya, kesan yang menggembirakan, kesan yang mengisi jiwa masing-masing, akan mengisi batin masing-masing, akan mengisi rohani kita masing-masing. Dan ikut kelancaran jalannya ilmu pengetahuan kita ini. Kami sudahi dengan Assalamualaikum waRahmatullahi Wabarakatuh. Selesai Februari 1978 OMQ TUDM Tanah Merah, Jitra, Kedah

21

Kuliah I

DR. BAGINDO MUCHTAR

KULIAH II

Johor Bahru 13 September 1973

Dari ilmu pengetahuan ini, ertinya kalau kami tadinya mencari Tuhan dengan tujuan hendak mengadukan hal kami, satu hal, perkara yang bukan-bukan, yang terjadi: Dikatakan, kami yang salah, atau kami yang bersalah. Bahkan kami dihukum dengan tidak diadili. Bahkan sampai membawa korban yang tak dikehendaki. Akan tetapi kenyataannya, dalam pengalaman perjalanan kami, dalam hal ini badan diri saya, umpama untuk mencari-Nya, dengan pengalaman-pengalaman dengan cubaan-cubaan, dengan bandingan-bandingan dan segala-galanya. Ertinya semakin dekat saya dalam perjalanan untuk menemui Tuhan, mendekatkan diri kepada Tuhan tadi, semakin terasa-lah sama saya, ertinya kebodohan saya. Kebodohan, saya katakan. Ertinya, yang saya menganggap itu
23 Kuliah II

DR. BAGINDO MUCHTAR

hal yang terjadi, itu peristiwa, itu perkara yang telah terjadi bagi badan diri saya, keluarga saya, famili saya dan sebagainya, yang sangat besar saya rasakan, akan tetapi, di kala saya berjalan dengan jalan-Nya, pada jalan-Nya untuk menemui-Nya, semakin dekat saya kepada-Nya, semakin tidak ada, saya berasa. Sampai saya malu kepada diri saya sendiri. Ertinya, itu perkara yang sangat berat rasanya bagi seorang manusia macam saya ini, rupanya, di sisi Tuhan tak ada ertinya sedikit juga. “Belum seberapa,” kata-Nya. “Tak ada erti sedikit juga.” Akan tetapi, kalau saya tahu tadinya, bahawa Tuhan rupanya hendak merubah nasib saya, perjalanan hidup saya, kedudukan saya atau sebagainya, bukan? Kalau saya katakan lagi, kalau saya tahu tadinya, tentu saya tidak akan mencari-Nya untuk mengadukan hal saya, saya katakan. Akan tetapi, begitulah. Saya dengan sangat hati-hati dan teliti dan segala macam. Macam saya katakan tadi; semakin dekat kepada-Nya, saya semakin tidak ada lagi. Bahkan kalau boleh saya lanjutkan perkataan saya ini, di Hadirat-Nya saya tidak ada sedikit jua. Betapa pula saya akan mengadukan hal saya, umpamanya yang saya anggap sangat berat, sangat tidak patut yang telah diperbuat orang-orang yang tertentu yang tidak senang kepada saya, bahkan sampai menjadi korban saya katakan, ertinya pada-Nya, di sisi-Nya, di Hadirat-Nya tadi, suara pun tak dapat saya keluarkan. Sangat malu saya rasanya. Seolah-olah macam saya katakan tadi, yang saya anggap sangat berat, yang tak terpikul bagi seorang manusia macam badan saya yang kurus kering ini, bukan? Tetapi di HadiratNya, tidak ada erti sedikit juga. Tetapi Tuhan itu Maha Pengasih, Maha Penyayang, Maha Mengetahui akan segala-galanya. DiberiNya pula saya kudrat dan iradat dan tenaga. Tujuan saya yang
Kuliah II 24

DR. BAGINDO MUCHTAR

semula tadi hendak menemu-Nya, hendak mengadukan hal saya, hendak meminta keadilan, bertukar berbalik menjadi ingin hendak mengetahui rahsia-Nya yang Maha Besar tadi. Dan begitulah dalam perjalanan saya menemui-Nya atau mencari-Nya dengan berliku-liku, dengan zahir dan batin, saya mengembara. Mula-mulanya seluruh Pulau Sumatra. Belakangan (kemudian) Jawa. Bahkan sampai ke Malaysia sini. Malaysia sini, Malaysia sini, kalau tak salah saya masuk tahun 1960. Bahkan sampai berulang-ulang sampai sekarang ini. Saya membanding dan segala-galanya. Bahkan di mana saya pergi, tak ada yang menyalahkan ilmu pengetahuan ini. Saya banding kepada alim ulama, kepada ahli tarekat, kepada datu-datu (dukun: Minang), kepada bomoh-bomoh, kepada pawang-pawang dan segalanya. Ertinya kalau sama bomoh-bomoh, pawang-pawang, tentu kita dalam perjuangan cara ilmu pengetahuan. Terhadap ahli tarekat atau orang ulama, ertinya mengukur dalam-dangkalnya pengetahuan yang ada pada kita. Tetapi insya-Allah, mudahmudahan, pengalaman-pengalaman yang sudah. Bukan saya membanggakan atau sebagainya, bukan? Ya! Dari segi kebenaran, dari segi kebenaran, dan demi kebenaran yang pula yang saya cari, di pihak alim ulama, di pihak ahli tarekat, belum ada saya menjumpai yang bahawa apa yang telah saya perbuat ini, apa yang saya perdapat ini, dengan jalan pengetahuan gerak dan mengerakkan ini, atau menghidupkan yang mati, mencari barang yang hilang; tidak ada di pihak orang yang benar terutama ahli tarekat mengatakan, bahawa ini pengetahuan ini tidak betul. Bahkan mereka itu kagum. Bahkan mereka itu sangat hairan katanya. Saya yang masih muda katanya kan, sudah dapat mencapai. Ertinya ilmu pengetahuan yang dalam dan tinggi dan
25 Kuliah II

DR. BAGINDO MUCHTAR

lain sebagainya, dan lain sebagainya. Tapi segala-galanya itu saya tidak menerimanya terus saya menyombongkan diri saya. Terus saya menjadi sombong. Tidak! Melainkan bertambah insaf saya. Bertambah saya yakin akan adanya, akan kebenarannya pengetahuan ini. Dan bermacammacam pulalah yang telah saya alami di segi kebatinan, di segi keghaiban. Dan saya selidiki. Saya kaji. Saya selidiki lagi, bukan? Ilmu Tuhan ini yang begitu banyak cabang-cabangnya, rantingrantingnya atau lain-lain sebagainya, maka saya pilihlah ilmu yang termasuk, terkandung dalam rahsia-Nya iaitu Sirrullah. Disebut kerap di bidang rahsia-Nya, dengan ertinya tidak ada cakap, macam kita tadi. Bergerak terus. Bergerak terus. Bergerak. Bergerak. Tetapi melakukan sesuatu untuk sesuatu. Jadi ilmu ini sebenarnya, apa yang telah saya kupas, apa yang telah saya perdapat atau bagaimana telah saya jalankan, ertinya, bertitik-tolak dari diri kita sendiri di dalam, bukan dari luar. Ertinya saya sendiri orang yang pertama dalam hal ini, tidak ada yang membuka, bahkan telah terbuka dengan sendirinya. Itu saya tidak tahu, bukan? Ini bagi saudara-saudara sekarang, ertinya melalui Jamil (Haji Jamil Samad) atau melalui saya sendiri. Ertinya dibuka; dimasuki rumah ini dulu, sampai engkau tadinya yang terkurung di dalam, sampai boleh dapat keluar melalui pintu-pintu yang tertentu. Sampai menghasilkan gerak dan pergerakan pula. Bahkan, macam-macam yang terjadi waktu pembukaan. Ada yang sujud. Ada yang menangis. Ada yang meratap. Ada juga yang bersilat dan segala macam. Tetapi kebanyakan yang saya alami, menangis! Kenapa? Dia yang terkurung, yang terkongkong selama ini, dia yang memberi aliran kehidupan di dalam badan diri kita, dia
Kuliah II 26

DR. BAGINDO MUCHTAR

yang diamanahkan Tuhan kepada badan diri kita masing-masing, dia yang akan kembali kepada Tuhan, dia yang datang langsung dari Tuhan secara original, dia pula yang akan kembali ke HadiratNya, seolah-olah selama ini, dalam kita menjalankan kehidupan masing-masing, tak pernah dibawa ikut serta dalam segala-gala tindak-tanduk laku perbuatan kita. Dia sebagai orang dalam, dapat merasakan kemahuan orang di luar, akan tetapi apa daya orang tak mahu mengenalnya. Si badan tidak mahu mengenal akan dirinya sendiri. Padahal di situlah letak, letaknya segala rahsia-rahsia-Nya atau rahsia Tuhan. Dan begitulah kami ertinya saya dalam hal ini, saya ingin orangorang, bukan? Macam saya pula hendaknya. Saya ingin manusiamanusia yang banyak ini mendapat pula macam apa yang saya telah perdapat. Kalau saya berasa bahagia, bukan? Kalau saya rasa bahagia, gembira atau berjaya dengan pengetahuan ini, dengan adanya pengetahuan ini, saya ingin pula supaya tiap-tiap umat, tiaptiap manusia, kalau boleh hendaknya, kalau dapat akan menerima pula dan menjalani pula atau akan meniru jalan saya ini atau membawakan jalan saya ini, supaya dapat pula merasakan kebahagiaan zahir dan batin. Jadi, ini Ilmu Mengenal Diri Sendiri. Orang-orang pandai, orang-orang bijak dahulu mengatakan, ‘mengenal diri mengenal Tuhan,’ yang sulit betul ertinya. Untuk memasuki badan ini, untuk dapat menemui dia itu yang terletak terahsia pula di badan dirimu sendiri. Dia ada tetapi tidak ada. Tetapi mustahil dia tidak ada! Kalau tidak ada, tentu tidak hidup! Kita tak boleh hidup. Dia berasal, datangnya dari yang Tiada Ada pula. Tetapi mustahil Dia tiada ada! Sebab segala-gala yang ada ini. Apa yang ada ini? Bulan, bintang, bumi, langit, lurah, bukit, gunung dan
27 Kuliah II

DR. BAGINDO MUCHTAR

sebagainya, dan sebagainya, dari Dia datangnya. Dia yang Mengadakan. Tetapi Dia Yang Maha tadi semua segala-galanya, Yang Maha Besar tadinya, Yang Maha Kaya dan Maha dari segalanya, macam saya katakan tadi, Dia Ada tetapi tidak ada. Jangan salah pengertian. Tidak ada dalam pandang kita sebagai seorang manusia, ya dak? Kita ini orang. Ada, sekarang. Orang, positif. Tetapi, itu saya katakan mustahil Dia tidak ada. Kalau Dia tidak ada, tentu tidak akan ada pula yang ada ini. Begitu pulalah, apa yang langsung diberikan-Nya kepada kita di dalam badan kita itu yang terahsia letak-Nya. Itu pun juga dia ada tetapi tidak ada. Tetapi mustahil dia tidak ada! Buktinya? Kalau dia pergi, atau si anu, si anu telah meninggal katanya, tidak? Kan apa ertinya badan ini? Tetapi, kalau dia ada nampak pada diri kita, tentu kita boleh pegang, “Jangan dahulu pergi!” Ya tak? Inilah rahsianya: rahsia diri. Akan tetapi jangan sampai salah anggapan. Pernah juga orang-orang tarekat-tarekat dulu-dulu, yang sudah sampai ke sana, sampai dia mengatakan, “Ana al-Haq! Akulah itu kebenaran!” Ertinya, ‘Akulah itu Tuhan.’ Itu salah! Sebab dia ada tetapi tidak ada pula; ada pada sebutan tapi tidak ada pada kenyataan. Tapi mustahil dia tidak ada! Tapi dia itu bukan Tuhan. Bukan anak Tuhan! Tapi datangnya dari Tuhan. Jadi, kalau dari Tuhan datangnya, dia ada secara sifat Tuhan juga. Tetapi tak ada pada kenyataan, dapat kita memahami garis besarnya keluar kita pelajari ilmu tauhid, akan ketuhanan dari Tuhan, tadi. Sifat-sifat sembilan puluh sembilan (99) tadi semua sekali; tak ada yang tak ada pada-Nya. Tak ada pula yang tak akan jadi pada-Nya dan segala-galanya. Padanya itu pun, tak ada pula yang tak ada, tak ada pula yang tak akan jadi. Sebab apa? Kalau yang Maha Besar itu Satu dari Sesuatu,
Kuliah II 28

DR. BAGINDO MUCHTAR

kesatuan tidak? Maka dia ini juga sesuatu dari yang Satu. Mengerti? Walaupun sedikit, tetapi dia sesuatu dari yang Satu; dari Yang Esa. Tinggal kita lagi hendak memecahkan itu rahsia; rahsia yang terkandung padanya. Jadi walaupun dia kecil seperti dikatakan tadi, tetapi segala-gala sifat-sifat ketuhanan dari Tuhan; dari Yang Maha Esa, itu yang kecil itu juga tak ada pula yang tak ada padanya! Tetapi dia bukan Tuhan! Yang Tuhan tetap Maha Besar, Maha Esa mengenai sesuatu dari sesuatu. Setelah kami dalam hal ini, dapat memecahkan rahsia dari diri sendiri tadi, sampai mendapatkan aliran gerak, sampai mendatangkan pancaran melalui saluran-saluran yang tertentu, maka kami pelajarilah daya-daya dari tenaga-tenaga ini. Oleh kerana sifatnya ghaib; terasa tetapi tak nampak, kan begitu? Ada tetapi tidak nyata, maka itulah dititik-beratkan pengetahuan ini, namanya ilmu ghaib dari Yang Maha Ghaib. Kebolehan-kebolehan ini, kalau kita katakan Tuhan itu Pengasih, Penyayang, adakah sifat kasih-sayang padanya atau tidak? Kita uji kepada si polan. Kita bawakan saja gerak ini, mungkin datang kasih sayang pada diri kami. Betul tidak? Ini ilmuNya yang terahsia. Kalau Dia Pengampun dan segala macamnya, macam saya katakan. Tetapi, walaupun kita tahu akan sifat Tuhan yang sembilan puluh sembilan (99) tadi, bagi kita yang sedikit, berpendirian kepada yang sedikit yang itu tadi, bukan? Ertinya kita bikin, kita adakan percubaan-percubaan, eksperimen kebolehankebolehannya tadi baru menjadi kenyataan. Tahu saja tetapi tidak berbuat, tak akan jadi. Tahu bisa untuk mengubat, katanya kan, kalau tidak kita lakukan tak akan jadi, ya dak? Begitu pun juga ertinya, macam dibawa bersilat dan sebagainya.
29 Kuliah II

DR. BAGINDO MUCHTAR

Tetapi, persoalan bagi diri saudara-saudara sekarang, bahawa telah mempunyai ini, bukan memikirkannya lagi. Itu jangan keliru. Tadi memikirkan bagaimana supaya dapatkan ilmu pengetahuan yang dalam, yang tinggi dan sebagainya, yang gagah atau bagaimana. Sebab dengan pengetahuan ini, cuba saja baca, “Ya Jabar! Ya Jabar!” barangkali ribut, goncang rumah ini! ‘Ya Jabar’ apa ertinya? Kira kekuatan di sana, tidak? Tetapi bagi orang yang belum ada terbuka pintu, belum didirikannya, fikiran saja begitu, besar juga, gagah juga. Jadi, dengan tunjuk kita ini, ‘Diam!’ kata kita, dia pasti diam. Jadi, kalau kita boleh memahami, dapat memahami akan kebolehannya, segala-galanya itu, sudah tentu kita adakan eksperimen, kita adakan percubaan-percubaan dan sebagainya. Harus kita ambil satu kesimpulan lagi hendaknya, macam saya katakan tadi; jangan sampai menyombongkan diri. Jangan sampai mendabik dada. Jangan sampai berkata keras atau sombong. Sebab, apalah ertinya kita sebagai seorang manusia di sisi Tuhan macam saya katakan tadi? Kita hanya satu titik saja - seorang hamba hendaknya kita, dalam erti yang sebenarnya. Erti hamba terhadap Tuhan, iaitu abdi. Mengabdi kepada Yang Maha Esa, kepada Yang Maha Besar. Tugasnya seorang hamba tadi, bukan? Macam seorang hamba dari istana, kan menjalankan kewajipan, ya tidak? Begitu pula, apalagi terhadap Tuhan? Seorang hamba Allah, maka duduklah dia di sana sebagai seorang hamba Allah, menjalankan kehidupan bagi badan diri sendiri sebelum dia memancar keluar, apa tidak menjamin jalannya kehidupan kita di dalam? Sebelum tembus pintu untuk keluar macam kita sekarang ini? Setelah keluar, maka kita turutkan. Ertinya lebih bebas, lebih besar ruang bergerak baginya
Kuliah II 30

DR. BAGINDO MUCHTAR

tadi. Dan di situlah letaknya pancaran dalam pancaran tadi, pancaran yang berisi. Yang kiri dan kanan? Ya, siapa pula? Ini kalau kiri, lain rasanya kalau kita tunjuk macam itu. Kan? Kalau ditunjuk juga lain, tidak? Yang kiri terasa lain, kan? Panas atau bagaimana? Dengan kanan ini, nggak lain? Itu rahsia di badan diri kita juga letaknya, dan segala-galanya, segala-galanya. Tetapi, dalam titik berat dalam pengetahuan ini kami latih atau berlatih. Dilatih katakannya, kelincahan seluruh pergerakan kita hendaknya; kaki, tangan, badan, keseluruhan lincah. Itu yang penting. Gunanya, sewaktu kita bila perlu atau bila dikehendaki, dia automatik saja. Ini Kudratullah. Soal ini soal mengenal lagi, bukan memikirkannya lagi. Soal mengingat. Pergi bekerja ke mana saja, membawa bas kalau kita drebar ingat saja; ada atau tidak, dia. Jalanlah. Kalau apa-apa, dia bangun itu sendiri. Mahu berkelahi, ingat saja dia dengan tenang. Tak usah kita bicara, cakap padanya tidak ada. Orang pukul, terserah. Tetapi ingat saja padanya. Dia sendiri. Tetapi, adakalanya pula nanti baru dia bersuara sendiri, barangkali. “Jangan! Jangan!” katanya. Jadi dalam pembawaan hari-hari, bukan? Macam kita di pasar, di office apa-apa, kita tidak bergerak macam ini? Tidak, kan? Kan di rumah kita berlatih memperlancar jalannya seluruh gerak dengan pergerakan badan diri kita keluar dan ke dalam. Dan sekaligus itu banyak anu… yang telah kita perbuat dan lakukan; memperbaiki diri kita kalau sakit, menolak bala yang akan datang, kalau ada. Jadi bukan macam ilmu orang; diingat dahulu apa akan dibaca kalau menghadapi itu, supaya tunduk. Tidak ada sama kita. Bagaimana kalau berkelahi? Apa yang akan dianukan? Tidak ada.
31 Kuliah II

DR. BAGINDO MUCHTAR

Ingat saja padanya dan ikut saja. Dia sendiri bersedia. Biar kita dari belakang. Dicuri (dipukul curi) orang, dia automatik juga. Jadi, gerak ini akan diperlincah, diperingan, biar kaki tangan semuanya. Dalam mengubat juga kita tenang. Ertinya kita cuba-cuba mengubat kita tenang. Kita cubalah minta air sejuk segelas. Lepas itu, kita tenang. Kita tenung si sakit macam ini, bukan? Dia automatik saja. Walaupun kita tengok belum ada reaksinya apa-apa segala-galanya. Yang kita saja berjalan, berbuat. Sebab, ini kekuasaan yang ghaib semua sekali apa yang akan terjadi. Cuba kita fikirkannya, kita ini tak pandai. Kita bukan seorang doktor. Orang datang mengubat (minta ubat), apalah yang hendak dikasi (diberi)? Kita dengan apa yang ada pada kita. Dengan tenaga ghaib ini, ilmu ghaib dari Yang Maha Ghaib. Dia datang bukan? Ikut saja. Kita tengok bagaimana dia. Di situ kita mencari pengalaman. Jadi, makanya sengaja saya terangkan ini, saya kupaskan ini, ertinya supaya tahu betul dari mana titik-tolaknya ilmu pengetahuan kita ini dan ke mana saudara-saudara kami bawa. Dan sebagai seorang Islam yang bertuhankan kepada Allah yang berasulkan, bernabikan kepada Nabi Muhammad s.a.w., itu pokok modal kita sebagai orang Islam, itu makanya Dua Kalimah Syahadah dasarnya. Sebagai seorang Islam saya katakan tadi, dan dalam segi ilmu pengetahuan Dua Kalimah Syahadah tadi kalau dipecah, maka asal-usulnya segala macamnya itu banyak mengandungi hikmah, banyak mengandungi hikmah, banyak mengandungi mukjizat. Pada taraf permulaannya, bukan? Muhammad tadi dulu, “Asyhadu allaailaha il-Allah,” katanya terhadap Tuhan. Dia mengadakan pengakuan dulu kepada Tuhan; naik saksi.
Kuliah II 32

DR. BAGINDO MUCHTAR

Setelah itu baru Tuhan tadi dengan Rahim-Nya, Rahman-Nya dan segalanya, bukan? “Asyhadu anna Muhammad ar-Rasuulullah." Dalam erti dengan cara kita ini. Kalau kita kupas ertinya, “Oleh kerana engkau telah akui Aku, Aku akui engkau pula sebagai Rasul-Ku.” Maka lahirlah itu Dua Kalimah Syahadah. Dapat faham? Dapat mengerti? Jadi, rahsia tadi satu pengakuan. “Asyhadu allaailaha il-Allah; Wa-asyhadu anna Muhammad-ar Rasuulullah.” Itu yang dibawa Muhammad sebagai manusia. Waktu itu di Alam Ghaib dari Yang Maha Ghaib. Belum ada yang ada, hanya dua di waktu itu. Antara dia dan Aku, kata-Nya. Muhammad sebagai seorang manusia dilahir ke dunia. Tuhan tetap pada tempat-Nya, dengan rahsia-Nya sendiri. Yang nyata dia bawa ini Dua Kalimah Syahadah. “Asyhadu allaailaha il-Allah; Wa-asyhadu anna Muhammad-ar Rasuulullah; Wa Asyhadu Anna Muhammadar Rasuulullah.” Tapi hubungan dia dengan Tuhan tak putus. Jibril, tenaga ghaib yang ghaib, tidak? Begitu pula kita ini dengan ilmu ini. Dapat faham? Jadi banyak ini malaikat-malaikat. Tetapi, jangan dianggap diri kita atau saya dalam hal ini, nabi! Tidak! Ilmu pengetahuan saya katakan ini. Ilmu hikmah yang terkandung dalam Dua Kalimah Syahadah tadi; iaitu satu pengakuan, pangkat dan martabat. Pengakuan dikatakan tadi, “Naik saksi aku bahawa tidak yang lain disembah melainkan Allah. Bahawa Muhammad ar-Rasuulullah.” Jadi kalau Muhammad mengakui ‘Laa Ilaha illAllah,’ katanya, kan? Allah tadi, dengan Rahim dan Rahman tadi, saya katakan, “Muhammad ar-Rasuulullah!” kata-Nya, kan?
33 Kuliah II

DR. BAGINDO MUCHTAR

Itu diberi-Nya pangkat, martabat yang tinggi. Kalau sudah Rasul, sudah nabi, kita lihat perjalanan dari nabi Adam segala macamnya, bukan? Kan di situ sudah banyak mukjizat yang diberikan kepadanya? Jadi, kesudahan kita berpengalaman dengan pengetahuan ini, nanti akan terasa, akan menjadi suatu kenyataan, nanti itu mukjizatmukjizat pula, yang aneh-aneh yang akan terjadi dalam tindaktanduk perbuatan kita, terutama dalam bidang sosial atau dalam bidang tolong-menolong. Bisa kita pergunakan. Kita pelajari. Kita adakan testing, eksperimen segala macam, tentang kebolehankebolehannya, daya-daya tenaga ghaib tadi.

***
Sekarang saya belokkan sedikit. Kalau kita telah tahu dan dapat merasakan, saya katakan telah memancar pancaran melalui diri kita, terutama tangan kita yang dapat kita rasakan, apa terlebih dahulu yang akan kita lakukan? Ibarat seseorang yang tadinya, umpama menjalankan hukuman sepuluh tahun dalam… dalam jail, setelah pintu dibukakan baginya untuk boleh pulang atau boleh keluar, ke mana dia mula pertama akan pergi? Dapat kita bayangkan kiranya sewaktu dia dalam jail tadi tentu dia mulai insaf, sedar akan kesalahan-kesalahan. Bagi yang mahu insaf, bagi yang mahu sedar, berjanji tidak akan buat lagi, membikin (membuat) lagi yang tidak baik yang tidak elok. Akan tetapi saya mengatakan setelah pintu terbuka, atau bagi si orang yang baru keluar dari jail tadi, alangkah baiknya dia lebih dahulu, sebelum ke mana-mana, sebelum menemui kawan, sebelum menemui anak isteri, ibu bapanya dicarinya lebih dahulu. Untuk
Kuliah II 34

DR. BAGINDO MUCHTAR

apa? Untuk memohon ampun. Untuk segala-galanya, sebab segalagalanya, yang restu-restu dari ibu bapa ini yang sangat diperlukan bagi tiap-tiap seorang anak. Apalagi kalau dalam perjalananperjalanan yang salah yang sudah dilakukannya, yang sampai membawa akibat menjalankan hukuman bagi badan dirinya. Akan tetapi, bagi diri kita yang di dalam tadi saya katakan, lebih dari itu lagi. Setelah pintu tadi telah terbuka, sebaik-baiknya kita terus lebih dahulu fikiran kita, baru kita hadapkan ke Maha Esa, Yang Maha Esa tadi. Ingatkan saja begitu dengan sendiri tangan ini bergerak ke atas. Jadi, orang ghaib tadi, tenaga ghaib tadi, dengan tidak dapat merasakan ini lagi, di situ akan terasa nikmatnya, lazatnya tadi menemui Yang Maha Besar tadi. Ya! Dia akan pasti akan dibawanya kita kalau kita antara lahir dan batin, berdiri waktu itu, bukan? Akan dibawa badan diri kita ini menyembah sujud memohon ampun atau menangis segala-galanya. Jadi, saya tekankan itu. Ertinya, sebagai seorang macam tadi yang baru keluar dari jail, dari buangan, dari hukuman dan sebagainya atau sebagai kita sekarang ini yang tadinya hubungan putus terhadap Tuhan, melalui badan diri kita ini setelah pintu terbuka, alangkah baiknya kita mengingat-Nya, kita menemui-Nya, dengan dia tadi, untuk memohon ampun dan selain-lain permohonan. Mudah-mudahan, ertinya di saat itu kalau sampai pula terjadi, Insya-Allah, tentu akan terjadi kalau yakin membawakannya akan berjumpalah antara yang dikasihi dengan Yang Mengasihi, antara kekasih dengan Yang Maha Pengasih. Ini! Dapatlah membayangkan itu, lagi apa-apa mestinya, seterusnya, dan lain-lain sebagainya.
35 Kuliah II

DR. BAGINDO MUCHTAR

***
Akan tetapi, saya ingin pula menerangkan juga supaya menjadi perhatian atau menjadi, menjadi, menjadi ingatan atau bagaimana ya? Apa yang saya berikan ini, apa yang saya alirkan ini, apa yang saya bukakan ini, saya katakan, ini ilmu pengetahuan yang berdasarkan Dua Kalimah Syahadah. Perjalanan tadi saya kupas dari permulaan tadi, jangan nanti diselok-belokkan, disangkut-pautkan pula dengan agama. Ini ilmu pengetahuan. Nanti macam-macam saja orang akan mencari helah. Macam-macam saja orang mencari kelemahan kita nanti, sebab saya yakin betul nanti umpamanya, bukan? Walaupun ilmu ini ilmu Dua Kalimah Syahadah, mungkin banyak, mungkin ada di antara kita atau banyak di antara kita nanti, tidak nampak sebagai seorang Islam oleh orang ramai nanti. Melakukan tugas sebagai seorang Islam ertinya sembahyang, puasa atau sebagainya. Oleh kerana dikatakan berdasarkan Dua Kalimah Syahadah tentu dibawa orang kepada agama, syariat dan segala macamnya. Itu maka saya tekankan, ini ilmu pengetahuan. Saya tekankan betul ini ilmu pengetahuan. Sebagai seorang yang beragama Islam, itu berdasarkan Dua Kalimah Syahadah. Tetapi kalau urusan agama, bukan? Soal rukun lima, rukun iman yang enam perkara, segala macam, bukan? Itu sudah tentu kembali kepada ulama-ulama, ya dak? Penghulu-penghulu. Itu yang berwenang (berkuasa) yang kewajipannya pula itu memberi penerangan dan sebagainya. Ini ilmu pengetahuan; ilmu sains katanya kan dan sebagainya, yang cuma di bidang metafizika, dalam ilmu kedoktoran, dalam ilmu philosophy (falsafah) segala macam. Ini ilmu pengetahuan. Saya tekankan lagi, ilmu pengetahuan. Ertinya dalam hal ini bukan
Kuliah II 36

DR. BAGINDO MUCHTAR

pula saya menyuruh atau mengatakan atau menganjurkan tak apa tak sembahyang. Itu salah. Ertinya, kerjakan suruh, hentikan tegah! Tetapi, saya bawa ini perjalanan saya di bidang ilmu pengetahuan. Untuk apa? Ertinya setelah kita dapat memahami kebolehankebolehannya dan lain sebagainya, dapat pula ini ilmu membantu kita, menolong kita, menokok-menambah, kalau kita kekurangan dalam penghasilan di bidang kehidupan, untuk bisa menolak yang pantas ditolak yang tidak baik, untuk bisa menjadi, menjadi kita naik pangkat atau naik kedudukan, naik pandang orang pada kita, dan sangat banyak lagi kebolehan-kebolehan dan kegunaankegunaannya

***
Ya! Bagaimanalah saya akan mengatakan lagi? Rasanya, cuma yang saya takutkan, ertinya, saya ingat betul, jangan nanti dipersoal orang nanti; antara agama dengan ilmu pengetahuan ini? Sebab ini mungkin nanti kalau orang lihat kelemahan kita di sana di situ, orang akan menyalahkan pengetahuan. “Katanya Dua Kalimah Syahadah, tetapi tak nampak itu… itu….itu…” katanya. Ini! Harus hati-hati. Ini ilmu pengetahuan. Tetapi pengalaman saya, saya katakan tadi, ertinya sebagai seorang Islam, saya juga saya banding sama ulama-ulama besar. Biar yang faham tua atau muda, saya bersoal-jawab dengan mereka-mereka itu. Dengan ahli tarekat juga. Belum ada yang mengatakan ini tidak betul, katanya. Belum ada saya dapat jawapan, bahkan kagum mereka itu! Mengakui, akan tinggi dan dalamnya.
37 Kuliah II

DR. BAGINDO MUCHTAR

Jadi, melalui ini juga, terutama bagi yang baru, ertinya kita harus berani pula mencari pengalaman dengan apa yang telah ada melalui tangan kita masing-masing. Cari pengalaman saya katakan atau saya anjurkan, bukan? Ya dak? Berbuat baiklah sesama manusia, dengan memakai, menggunakan, mengamalkan, pengetahuan ini. Sebab apa? Dapat manusia tadi merasakan hikmahnya, dan kiramahnya ilmu pengetahuan kita ini, yang saya katakan tadi, yang mengandung mukjizat-mukjizat. Kepadanya terletak ini, “Sirata allatheena anAAamta Aaalayhim; ghayri almaghdoobi Aaalayhim, wala alddalleen.” Di waktu Nabi Yaakub dahulu memohon kepada Tuhan, setelah dia mendapat khabar dari anaknya, bahawa anaknya yang dicintai disayanginya, Nabi Yusuf, bukan? Dikatakan oleh saudarasaudaranya diterkam oleh serigala, padahal dia dibuang masuk sumur (perigi). Masuk peti. Di situ, Nabi Yaakub tadi, bapanya tadi, memohon kepada Tuhan, “Ihdina alssirata almustaqeem,” katanya. “Tunjukkilah kami jalan yang lurus, jalan yang benar.” Maka diperdapatlah, oleh kerana doa-doa dari bapaknya tadi, Nabi Yaakub. Sirata allatheena anAAamta Aaalayhim; Iaitu jalan yang telah pernah ditunjuk kepada orang-orang dahulu; jalan yang lurus tadi, lagi benar. Ghayri almaghdoobi Aaalayhim; Yang tidak dimurkai. Wala alddalleen; Dan tidak pula sesat. Jalan yang berpetunjuk, yang telah ditunjukkan, jalan yang berpetunjuk, yang berisikan, jalan yang berisi, yang tidak dimurkai dan tiada pula sesat. Lambat-laun nanti, insya-Allah, mudah-mudahan kalau telah dapat merasakan betul, mengalami dan segala macam, bahawa jumpa pula saya katakan tadi, pancaran. Di belakang akan menjadi
Kuliah II 38

DR. BAGINDO MUCHTAR

jalan bagi kita, akan turut nanti jalan lurus, jalan Sirata almustaqeem tadi. Itu akan membenarkan nanti akan kata-kata saya, ini yang berisikan mukjizat-mukjizat yang tidak dimurkai, dan tiada pula sesat. Ertinya bersambung kepada yang tidak dimurkai tadi. Setelah Nabi Yusuff, bukan? Tidak dimurkai iaitu Nabi Musa. Yang tidak sesat iaitu kata Nabi Isa a.s.. “Ameen!” kata dalam Fateha. Penutup. Ini, ilmiah saya kupaskan ini. Cara ilmiah ilmu pengetahuan. Jadi kiranya dapat memahami, dapat mengerti dan dapat tahu sudah hendaknya pada malam ini, keterangan-keterangan saya ini, bahawa titik-tolak dari pengetahuan kita ini dari dalam diri kita sendiri, bukan dari luar. Dapat merasakan bahawa dia terasa keluar; itu dari pancaran dari badan kita, dia memancar. Jangan hendaknya sampai seolah-olah dari luar datangnya, dalam pendirian kita. Dan lain tidak, ya! Setelah keluar, maka kita turutkan. Ertinya lebih bebas, lebih besar ruang bergerak baginya tadi. Dan di situlah letaknya pancaran dalam pancaran tadi; pancaran yang berisi.

***
Muhammad sallallahu alaihi wa-sallam sebagai seorang manusia dilahir ke dunia. Tuhan tetap pada Tempat-Nya, dengan rahsia-Nya sendiri. Yang nyata, dibawa ini Dua Kalimah Syahadah. “Asyhadu allaailaha il-Allah; Wa-asyhadu anna Muhammad-ar Rasuulullah; Wa Asyhadu Anna Muhammadar Rasuulullah.” Tapi hubungan dia dengan Tuhan tak putus. Jibril, Tenaga Ghaib yang ghaib, tidak? Begitu pula kita ini dengan ilmu ini. Dapat faham? Jadi banyak ini malaikat-malaikat.
39 Kuliah II

DR. BAGINDO MUCHTAR

Tetapi, jangan dianggap diri kita, atau saya dalam hal ini, nabi! Tidak! Ilmu pengetahuan. Saya katakan, ini ilmu hikmah yang terkandung dalam Dua Kalimah Syahadah tadi; iaitu satu pengakuan pangkat dan martabat. Pengakuan dikatakan tadi. “Naik saksi aku bahawa tidak yang lain disembah melainkan Allah.” “Bahawa Muhammadar Rasuulullah.” Jadi kalau Muhammad mengakui ‘Laa Ilaha illAllah,’ katanya, kan? Allah tadi, dengan Rahim dan Rahman tadi, saya katakan: “Muhammadar Rasuulullah!” kata-Nya, kan? Itu diberi-Nya pangkat, martabat yang tinggi. Kalau sudah Rasul, sudah nabi, kita lihat perjalanan dari nabi Adam segala macamnya, bukan? Kan di situ sudah banyak mukjizat yang diberikan kepadanya? Jadi, kesudahan kita berpengalaman dengan pengetahuan ini, nanti akan terasa, akan menjadi suatu kenyataan, nanti itu mukjizatmukjizat pula, yang aneh-aneh yang akan terjadi dalam tindaktanduk perbuatan kita, terutama dalam bidang sosial, atau dalam bidang tolong-menolong. Bisa kita pergunakan. Kita pelajari. Kita adakan testing, eksperimen segala macam, tentang kebolehankebolehannya, daya-daya tenaga ghaib tadi. Jadi, saya tekankan itu. Ertinya, sebagai seorang macam tadi yang baru keluar dari jail, dari buangan, dari hukuman, dan sebagainya, atau sebagai kita sekarang ini yang tadinya hubungan putus terhadap Tuhan, melalui badan diri kita ini pintu terbuka, alangkah baiknya kita mengingat-Nya, kita menemui-Nya, dengan dia tadi, untuk memohon ampun, dan selain-lain permohonan. Mudah-mudahan.
Kuliah II 40

DR. BAGINDO MUCHTAR

Ertinya, di saat itu kalau sampai pula terjadi… Insya-Allah. Tentu akan terjadi. Kalau meyakinkan membawakannya, akan berjumpalah antara yang dikasihi dengan Yang Mengasihi, antara kekasih dengan Yang Maha Pengasih. Ini! Dapatlah membayangkan itu, lagi apa-apa mestinya, seterusnya, dan lain-lain sebagainya. Akan tetapi, saya ingin pula menerangkan juga supaya menjadi perhatian atau menjadi, menjadi, menjadi ingatan atau bagaimana ya? Apa yang saya berikan ini, apa yang saya alirkan ini, apa yang saya bukakan ini, saya katakan, ini ilmu pengetahuan yang berdasarkan Dua Kalimah Syahadah. Perjalanan tadi saya kupas, dari permulaan, tadi. Jangan nanti diselok-belokkan, disangkut-pautkan pula dengan agama. Ini ilmu pengetahuan. Nanti macam-macam saja orang akan mencari helah. Macam-macam saja orang mencari kelemahan kita nanti, sebab saya yakin betul nanti umpamanya ilmu ini, ilmu Dua Kalimah Syahadah mungkin banyak, mungkin ada di antara kita, atau banyak di antara kita nanti, tidak nampak sebagai seorang Islam oleh orang ramai nanti. Melakukan tugas sebagai seorang Islam, ertinya sembahyang, puasa atau sebagainya. Oleh kerana dikatakan berdasarkan Dua Kalimah Syahadah, tentu dibawa orang kepada agama, syariat dan segala macamnya. Itu maka saya tekankan, ini ilmu pengetahuan. Saya tekankan betul, ini ilmu pengetahuan. Sebagai seorang yang beragama Islam, itu berdasarkan Dua Kalimah Syahadah. Jadi, melalui ini juga, terutama bagi yang baru, ertinya kita harus berani pula mencari pengalaman dengan apa yang telah ada melalui tangan kita masing-masing. Cari pengalaman saya katakan, atau
41 Kuliah II

DR. BAGINDO MUCHTAR

saya anjurkan, bukan? Ya dak? Hendak berbuat baiklah sesama manusia, dengan memakai, menggunakan, mengamalkan, pengetahuan ini. Sebab apa? Dapat manusia tadi merasakan hikmahnya, dan kiramah-nya ilmu pengetahuan kita ini, yang saya katakan tadi, yang mengandung mukjizat-mukjizat. Dan, ya lain tidak, dikehendaki ialah pengalaman, keberanian dalam mencari pengalaman, dan jauhi sifat takbur dan sombong, dan buktikanlah kepada orang banyak akan kebenaran ilmu pengetahuan kita ini dengan amalan-amalan yang kita perbuat, supaya mereka-mereka itu mudah-mudahan, kalau kita, apa namanya itu… kalau kita sudah bisa membawakan barang modal kita ini, orang-orang lain pun dengan berhadapan dengan kita dia itu terbangun juga. Sebab apa? Yang kecil tadi pada kita, jadi besar sudah dengan cara kita bergerak itu. Jadi, kalau kita berhadapan dengan orang lain, dia terbangun. Dia terkejut melihat kita. Ertinya, itu… itu dia terkejut melihat, tertarik dia sudah. Itu maka saya katakan sebab-sebabnya, saudara-saudara tertarik kepada ilmu kami ini. Dia ingin pula, tanpa disedari oleh mereka-mereka itu. Jadi, batinnya tadi kalau berdekatan kita, dia bangun. Ini cara kita bergerak. Berlatih. Berlatih sendiri itu juga memperbesarkan jiwa, memperbesar diri, memperbesar. Itu! Jadi, padanya, di antaranya ertinya sangat, di antaranya daya tarik yang luar biasa pula, dan bukan multipisu (?). Lebih dari itu! Ertinya kalau seseorang kena karan, hentam dengan barang kita ini, mati itu karan. Saya sudah cuba. Bahkan ditembak petir juga. Tangan kena, terus tidak bisa begini, bukan, sore ini? Besok pagi baru dibawa sama saya. Saya terus kembalikan dalam tempoh setengah jam. Kan lebih lagi. Ini cahaya Allah saksinya. Saya yang
Kuliah II 42

DR. BAGINDO MUCHTAR

telah melakukan dan mengubat segala macam. Kalau ini perbuatan manusia, itu petir kan dari Tuhan datangnya. Dengan pengetahuan kita ini… tetapi, itu ya, waktu itu saya siapa? Ertinya kita kembali tenang saja. Tidak difikirkan apa hendak buat. Tidak! Kita tenang sampai dia mendatang. Ikut sajalah sampai selesai. Nanti kita lihat hasilnya, bukan? Bagaimana dia bergerak sendiri-sendiri, sikit-sikit tangan itu sampai begini, di mana tadinya tak bisa. Saya alami itu. Jadi, bukan soal pemikiran ini, soal perbuatan bagaimana hendak membuatnya. Jadi daya-daya ghaib, tenaga-tenaga ghaib dari Yang Maha Ghaib, jadi pada kita ini berlaku, bukan? Ertinya, Gerak Allah semata-mata? Jadi, kita berbuat atas nama-Nya. Waktu kita sendirian, belum bergerak, boleh kita berfikir, “Macam mana nasibku ini? Apa, bagaimana ini?” Kita tenang, tidak kita fikir keluar. Tidak! Ke diri sendiri kita bicara, “Masakan kita selamanya macam ini?” Kita tenang. Nanti dia bangun sendiri; diperbaikinya. Jadi, dalam hal ini, saya bukakan pintu. Saya pimpin bawa berjalan. Saya tunjukkan jalan. Saya beri keterangan-keterangan, kebolehan-kebolehannya dan itu pun tak semuanya dapat saya berikan kepada kalian, melainkan diri sendiri mencarinya lagi, sebab sangat banyak itu hikmah, itu rahsia yang terkandung padanya yang boleh dapat kita pergunakan. Jadi bila terjadi sesuatu nanti bila sudah orang tahu kita ada pengetahuan ini dan boleh mengubat, dipanggil orang kita tenang. Cuba ikut. Kalau dijemput atau bagaimana, orang datang, walau apapun penyakitnya kita tenang saja. Ditanya, “Bagaimana? Bagaimana?” Sementara datang yang ghaib tadi, dia mulai bergerak tangan kiri atau tangan kanan, atau kepala begini. Ikut saja. Itulah dia melakukan sesuatu untuk sesuatu. Di situ pula nampak kejadian43 Kuliah II

DR. BAGINDO MUCHTAR

kejadian, keanehan-keanehan yang tak makan di akal, yang tadinya bagi tiap-tiap diri tak mengetahuinya. Kegagalan kita, atau saya selama ini, terus-terang saya katakan, dengan diikutkan serta pemikiran ini. Di situ kegagalan letaknya, sebab dalam ini kita bukan kita lagi. Itu yang saya katakan, dia yang berbuat. Kita hanya membawakan. Tak ubahnya seperti perjalanan Nabi Musa dengan Nabi Khidir. Kalau mendapat riwayatnya dari Surah al-Kahfi (Ayat 60-74), Nabi Musa hanya disuruh Tuhan belajar ilmu pengetahuan kepada Nabi Khaidir, dengan syarat pertama sabar dan kedua hanya mengikutkan berjalan dengan apa yang telah diperbuat Nabi Khaidir. Dia tidak boleh cakap. Jadi bagi diri kita yang di luar ini hanya mengikut yang di dalam berjalan, tidak? Itu! Perumpamaan! Ya. Jadi jelaslah bagi kita masing-masing, bahawa ini pengetahuan dan titik tolaknya dari dalam, iaitu dari diri kita sendiri. Melalui kami pintu terbuka; kami membukakan atau sebagainya, bukan? Dan diri kami yang memecahkan ini rahsia, sampai saudara-saudara sekarang bukan memecahkan itu pula lagi, tidak? Mengamalkan saja lagi. Ibarat buah kami beri, makanlah.

***
Padanya tidak ada yang tidak ada. Jadi, pengertian, pengalaman yang dikehendaki. Ibarat pisau, kalau sama kocek saja letaknya, walaupun tajamnya, bukan? Tak akan jadi apa-apa dia. Dan harus kita berani menghadapi segala sesuatu. Jangan terlampau berhitung. Yang berhitung, orang awam dengan tidak pengetahuan kita ini. Apa umpamanya, sebagai drebar
Kuliah II 44

DR. BAGINDO MUCHTAR

gajinya dua ratus sekian itu, sewa rumah sekian, beras dah naik pula macam mana ini, bukan? Atau sebagai menteri ubat (pembantu hospital) segala macam, gitu… gitu. Yang ini tidak! Pada kita ada yang itu, ada kekasih dari Yang Maha Pengasih saya katakan tadi; dari Yang Maha Kaya. Kita renung ke dalam saja, “Macam mana hidup sekarang ini?” Sebab bagi kita, dengan cara bawa gerak mengerakkan tadi telah berlaku pula ayat; “Tooliju allayla fee alnnahari watooliju alnnahara fee allayli watukhriju alhayya mina almayyiti watukhriju almayyita mina alhayyi watarzuqu man tashao bighayri hisabin: Memasukkan malam kepada siang, siang kepada malam, mendatangkan yang hidup kepada yang mati, yang mati kepada yang hidup, diberinya rezeki yang tak terduga-duga banyaknya, yang tak disangka-sangka.”
(Surah al-‘Imran Ayat 27).

Dari itu maka saya katakan, jangan terlampau cemas menghadapi hidup dengan benda kita ini. Jangan terlampau berhitung hendak mengeluarkan sesuatu, sebab antara aku, antara kita dengan Dia, hijab telah terbuka. Tidak ada apa-apanya lagi. Cubalah! Insya-Allah. Mudah-mudahan segala kata-kata kami, ucapan-ucapan kami menjadi kenyataan hendaknya di belakang hari untuk menambah keyakinan dan lebih yakin hendaknya. Tetapi, saya minta itulah, terutama sabar membawanya, sebab itu cuba-cubaan mungkin datang, (jikalau) tak dari luar dari dalam rumahtangga sendiri, dari anak sendiri. Jadi, kita kena sabar. Itu modal yang pertama; dan yang kedua tak boleh sombong dan takbur. Dan insya-Allah. Bila Tuhan mengizinkan di lain kesempatan,
45 Kuliah II

DR. BAGINDO MUCHTAR

atau lain tahun atau bagaimana, bukan? Akan berjumpa lagi kita hendaknya dan dapat pula kami memberi ceramah, memberi penerangan, berdasarkan hasil pengalaman-pengalaman yang sudah-sudah. Dan kiranya dapat memahami, apa yang telah ada pada saudara masing-masing melalui badan diri kami, atau melalui Jamil (Haji Jamil Samad) dan lain sebagainya, dan pegang teguhlah. Ertinya, ingatlah kepadanya selalu, supaya dia selalu pula berada berserta kita. Kalau terhadap Tuhan pun, Tuhan itu ada-Nya kalau kita ingat. Kalau kita mengingatnya pasti kita akan diingatnya pula, tidak? Kalau kita tak mengingatnya, “Lu ya masa bodoh,” katanya. Ini dia telah berserta kita. Tinggal kita mengingatnya. Pagi-pagi mahu jalan, “Ada, tidak?” “Aku ada,” katanya. Okay. Jalan. Kita telah bersertanya. Ya! Jadi mudah-mudahan jangan ada kemusykilan-kemusykilan. Ertinya, beranikan diri. Beranikan diri. Kemukakan itu benda, kalau saya katakan benda. Ertinya, kemukakan. Terasa dia, dia di muka. Ibarat kereta api, dia di muka, di kepalanya jalan. Terasa itu sudah di muka dia tu. Kalau kita bergerak ini, itu ke muka. Jangan begini (menadah tangan seperti kita memohon). Ini ke dalam. Ke muka ini ertinya dia tembus ke situ, bukan begitu? Jadi kemukakan benda kita; ilmu kita, atau umpamanya saya katakan… itu ertinya, terasa sikit sudah di muka dia itu, sebab dalam keadaan biasa telah di depan pintu, dia. Di dalam perjalanan ingat saja ada sudah. Ya! Sebetulnya banyak. Banyak, sangat banyak ingin saya… apa namanya mahu menerangkan, akan tetapi macam dikatakan tadi, bukan? Rencana pada saya sendiri, pada kita, keputusan di
Kuliah II 46

DR. BAGINDO MUCHTAR

Tangan Tuhan. Ertinya kita pandailah malam ini, dengan keterangan-keterangan apa yang saya telah terangkan tadi, mudahmudahan betul-betul dapat menjadi satu… dapat menjadi pegangan bagi kita, untuk menambah satu keyakinan, bahawa ilmu ini bukan dari luar, bahkan dari diri kita sendiri di dalam. Atau secara garis kasar, namanya Ilmu Mengenal Diri. Dan, ya, kami harapkan betul hendaknya katanya, menjadi amalan bagi diri kita masing-masing, untuk dapat mengambil manfaat daripadanya, menjayakan jalannya kehidupan kita, membahagiakan badan diri kita, masyarakat, keluarga dan sebagainya; agama, nusa dan bangsa. Insya-Allah, lain kali jumpa lagi. Selesai 13 September 1975 OMQ TUDM Tanah Merah, Kedah

47

Kuliah II

DR. BAGINDO MUCHTAR

KULIAH III

Johor Bahru 14 September 1973

Ya, telah berjumpa pula kita kali yang kedua pada malam ini di sini. Tadi malam telah kami kupas, telah kami sampaikan, telah kami terangkan, apa yang sebenarnya ilmu pengetahuan kita ini; dari mana asalnya, dari mana titik tolaknya kita, dan serbagunanya, kebolehannya dan lain sebagainya pedoman-pedoman untuk cara memakainya, membawakannya. Bahkan telah kami terangkan pula asal-usul, sebab-musabab makanya ilmu pengetahuan ini kami perdapat, kami perolehi, atau sampai kepada badan diri kami. Dan pada malam ini, rupanya dikehendaki juga supaya suara saya ditinggalkan di sini, sebagai sambungan dari apa yang telah diterangkan tadi malam. Ya… apalah yang akan saya sampaikan lagi? Dan apalah yang akan saya terangkan lagi? Cuma saya ingin menegaskan kembali,
49 Kuliah III

DR. BAGINDO MUCHTAR

‘Perbaikilah badan dirimu sendiri masing-masing dengan apa yang telah ada padamu.’ Cuba fahamkan itu betul-betul, ‘perbaikilah keadaan badan dirimu sendiri masing-masing dengan apa yang telah ada padamu’ atau dengan apa yang telah diterima dari kami. Yang tadinya pada sebelumnya ada pada engkau, walaupun sebenarnya telah ada akan tetapi masih terahsia letaknya. Dan melalui badan diri kami, melalui wakil-wakil kami, yang terahsia tadi kami pecahkan rahsianya! Sehingganya engkau yang terkurung, yang terkongkong tadinya, sudah boleh bebas bergerak keluar untuk melakukan sesuatu dengan sesuatu, dengan apa yang telah ada padamu. Tetapi, dalam perjalanan saya berulang kali ke Malaysia ini, Singapura, Johor, Melaka, Kuala Lumpur, Pulau Pinang dan lainlainnya, ertinya saya sendiri belum berasa bergembira melihat kebolehan-kebolehan yang telah dilakukan atau diperdapat oleh anak-anak kami tadi. Atau oleh mereka-mereka yang telah menerima aliran tadi. Kerana apa? Masih banyak juga kami lihat, cara membawakannya kurang sempurna. Cara memahaminya kurang lengkap. Cara-cara pengertiannya juga kurang tepat. Yang dicari tadinya yang tidak ada. Sekarang dia telah ada. Yang ada itu masih dicari juga lagi. Yang telah ada itu, yang telah diperdapat dari kami? Engkau yang telah bebas dari dalam badan dirimu sendiri, engkau yang telah kami pecahkan rahsia dirimu melalui hujung-hujung jari-jari kami, sampai kami dapat mengatakan bahawa, ‘Jauh jarak antara kita satu sama lain, antara engkau dengan Tuhan-mu, antara kita satu sama lain, dan lain sebagainya, itu jauh tidak ada antaranya lagi, dekat pun tidak ada batasnya?’ Seperti yang telah dikupaskan tadi malam, dinding-dinding yang
Kuliah III 50

DR. BAGINDO MUCHTAR

menghalangi, yang zahir, yang menghalangi di antara kita satu sama lain itu telah tembus. Kita masing-masing telah menembus alam kita sendiri, iaitu badan diri sendiri, sehingga kita telah dapat keluar dari alam kita sendiri di dalam, menuju ke alam Akbar! Atau ke alam saudara-saudara sendiri masing-masing. Dari itu maka yang kami katakan, pelajarilah apa yang telah ada itu! Cari apa itu percubaan-percubaan. Bikinlah eksperimen dan sebagainya, diri yang sebenarnya diri, diri yang berdiri dengan sendirinya bagi badanmu sendiri, yang telah boleh dapat memancar melalui saluran-saluran pintu-pintu tertentu. Sebenarnya itu dari keseluruhan badan telah memancar itu! Akan tetapi, kita titikberatkan dapat merasakan kepada hujung jari-jari kita. Memancar, kami katakan, ertinya, tembus melalui saluran pintu yang tertutup tadi, sehingganya dengan pancaran tadi, kita boleh dapat menghubungi satu sama lain. Macam saya katakan tadi; ‘jauh tak ada antara, dekat tak ada batas.’ Ertinya kalau dititik-beratkan sekarang kepada hujung jari macam tadi, kita tunjuk saja ke situ, ertinya sampai. “Insya-Allah,” katanya. Dan begitulah. Maka dapat saya mengatakan, ‘Perbaikilah keadaanmu! Terutama badan dirimu sendiri, dengan apa yang telah ada padamu sekarang ini. Lakukanlah segala sesuatunya, terhadap keluar dari badan dirimu sendiri, pun juga dengan apa yang telah ada padamu sekarang ini.’ Apa itu yang telah ada padamu sekarang ini? Apa itu yang telah ada padamu? Apa itu rahsia yang kami katakan telah kami pecahkan? Dan, di manakah letaknya rahsia itu setelah pecah? Itu dapat dijawab. Rahsianya terletak pada rasa-rasa yang terasa pada hujung jari-jari kita, sehingga dapat kita mengatakan itu rasa yang
51 Kuliah III

DR. BAGINDO MUCHTAR

mengandung rahsia. Saya lihat, kebanyakan, atau sebahagian, bergerak tidak mengira rasa itu lagi, melainkan kelazatan membawa badan bergerak tadi sampai lupa diri sendiri, sampai tak tahu jalan pulang! Ertinya, jalan kembali kepada ke diri sendiri. Itu saya terus tekankan rasa-rasa di hujung jari-jari itu. Itu yang akan diturutkan! Tetapi, masih dihilangkan perasaan fikiran kepada hujung rasa itu, sehingganya kesedapan betul rasanya dengan menurut gerak. Gerak, sampai segala-galanya rasa hawa dingin dan sebagainya. Sedangkan itu tidak dikehendaki, atau belum dikehendaki oleh jalannya pengetahuan kita ini. Sebab itu terlampau lekas kita sampai ke atas, sedangkan dari tangga bawah untuk menuju ke atas belum kita jalani. Ertinya itu memang akan kita sampai di sana nanti, kita sampai di atas sana dengan gerak rasa. Nanti dengan badan diri sendiri tadi dengan tidak mengingat rasa tadi lagi. Tetapi itu bila kita telah banyak pengalaman, bila kita telah banyak berjasa kepada pengetahuan ini. Tetapi, dalam perjalanan untuk ke sesuatu, dalam perjalanan untuk dalam pengubatan, dalam perjalanan untuk mengubat diri sendiri, dalam perjalanan untuk menuju Tuhan di dalam erti kata yang sebenarnya, itu rasa tak boleh dilupakan. Jadi, rasa. Itu letaknya segala rahsianya. Bukan di kepala! Bukan di otak! Bukan di fikiran! Di rasa, rasa rahsia. Ertinya, di rasa itulah terletak rahsiaNya. Ertinya rasa yang terasa di dalam dada kita tadinya. Dengan tenang dan tekun kita tunggu sampai terasa pada hujung jari-jari kita, sampai pindah ke sini (dada). Ini yang kita turutkan lagi untuk melepaskan badan diri, katakan. Atau membebaskan diri orang, kalau orang minta tolong pada kita. Bukan dalam fikiran ini! Ingatlah itu kembali. Saya tekankan; bukanlah dalam fikiran
Kuliah III 52

DR. BAGINDO MUCHTAR

penyelesaiannya! Itu ilmu doktor fizika. Kita ini bergerak di bidang metafizika; di balik kenyataan. Kira-kira kita fikirkan akan kasi apa? Kasi vitamin apa? Kita dak (tidak) duduk di bangku sekolah. Kita bergerak di bidang rahsiaNya Yang Maha Kuasa, di bidang rahsia-Nya yang ada di diri kita sendiri. Yang keluarnya menyatakan rasa yang dapat dirasakan, dan terasa pada kita. Dan akan terasa pula pada orang yang kita hadapi, atau yang kita ubat. Dan hanya kita turutkan sampai hilang pula rasa yang terasa itu pada kita, menandakan selesai pengubatan, atau pertolongan yang kita berikan. Dengan itu, kita tarik pelajaran kepada orang itu. “Bagaimana rasa sekarang?” Rasa dia orang itu lagi. Rasa kita sudah habis. Rasa dia. “Ada lega,” katanya. “Syukurlah.” Jadi, itulah ditegaskan kembali; ‘pergunakanlah segala-galanya apa yang ada padamu untuk memperbaiki seluruh keadaan, di luar dan di dalam badan dirimu sendiri.’ Hakikat dalam hal ini, kalau telah mendalam juga sebahagian umpamanya, bukan? Tidak ada pada kita. Itu hakikat, ertinya, barang yang dihadir-hadirkan, yang dibuat-buat. Yang ada pada kita ini Gerak Allah semata-mata. Isi rasa tadi, kan? Akan mendatanglah itu Gerak Allah. “Maka bergerak,” katanya berjalan kita, melakukan sesuatu untuk sesuatu. Dan pengertian yang sudah juga dapat kita mengatakan, ertinya, dengan niat, atau dengan kehendak dari kita sendiri, supaya kita boleh silat. Dengan sendiri dibawanya kita bersilat. Itu ertinya kita kehendaki. Kita latih badan diri kita, persiapan-persiapan supaya
53 Kuliah III

DR. BAGINDO MUCHTAR

lincah pergerakan kita. Siapa tahu, bukan? Kalau-kalau ada bahaya. Kalau-kalau ada apa saja yang akan mendatang; bala dan segala macam. Kalau kita telah lincah segala pergerakan kita, dengan erti kata kita sampai menjadi seorang pendekar. Insya-Allah. Segala sesuatu dapat kita elakkan. Itu pun juga mengenai hal yang lain-lain. Yang lain-lain di dalam hakikat dan makrifat tadi. Dalam perjalanan hakikat dan makrifat, ertinya bagi kita di dalam perjalanan ilmu pengetahuan kita tidak ada hakikat; ertinya barang yang dihadirkan dan yang dibuat-buat, melainkan Kudratullah semata-mata. Gerak Allah semata-mata. Satu kudrat dan iradat. Satu gerak yang menentukan, ketentuan dari Yang Maha Kuasa.

***
Mungkin nanti setelah banyak pengalaman kita, telah banyak kita dapat tahu dan mengetahui, akan banyak pula rahsianya yang lain-lain akan terbuka. Akan tetapi harus kita sedari dan insafi, bahawa yang dia yang sebenar dia itu, bukanlah kita yang macam kita ini. Ertinya, keadaannya, sifatnya ghaib. Akan tetapi, sebagai seorang yang bertuhankan kepada Allah dan bernabikan kepada Rasul, kepada Muhammad sallallahu alaihi wa-sallam, kepada seorang, seorang, seorang yang mengerti akan nur (cahaya) tadi, segala cahaya tadi Nurrullah; nur Muhammad dan sebagainya. Nur Suci. Maka akan mungkin bermacam-macam pandangan orang lahir pada kita. Ingat! Kalau kita melakukan satu pengubatan umpamanya, bukan? Dengan kita kemukakan yang suci, yang bersih tadi? Sedang yang kita hadapi, kalau umpamanya seorang wanita kita
Kuliah III 54

DR. BAGINDO MUCHTAR

ubat, dia mudah digoda syaitan iblis. Kita ini yang melakukan pengubatan dengan suci ikhlas macam tadi; begitu dia memandang kita, memandang kita tambah cantik, tambah cantik, tambah elok tambah elok, mungkin sampai kita kalau lupa kepada diri kita sendiri kita akan tergoda, akan terpengaruh olehnya. Ingat! Hati-hati! Di situ daya-daya tadi perdayaan tadi syaitan iblis dan sebagainya. Tetapi, kalau kita tetap berpegang teguh kepada rasa tadi, walaupun bagaimana dia; dia ketawa main mata sama kita atau segala macam, dia buka paha maaf cakap, kalau kita ingat ini (rasa) saja, kita tak akan terpengaruh. Akan tetapi, kiranya kalau dia ketawa kita ketawa, apalagi kita sendiri melihat dia cantik, ini itu kan? Sudah. Selesai sudah itu, kalau jadinya. Ingat!

***
Dan pun… pun begitu, pun juga ertinya, dengan apa yang ada pada kita ini kita boleh hidup sebagai seorang musafir bertahuntahun. Sebab apa? Kita telah dapat membezakan, memperbezakan, berpendirian kepada satu dengan yang lain; antara gerak bersertakan hawa nafsu, dengan gerak yang melulu oleh tenaga ghaib dari Yang Maha Esa. Jadi, mungkin dalam praktikal, dalam segala hal nanti pada kenyataannya akan tersua itu di dirimu sendiri masing-masing nanti. Itu tersila (terpulang) pada saudara-saudara semua: mahu ke mana, dan hendak apa? Tetapi harus kita ingat, bahawa segala tindak-tanduk laku perbuatan kita, ada mata-mata Tuhan yang mengamat-amati. Ada! Ya! Ada mata-mata Tuhan yang mengamatamati, yang mencatat, yang menulis segala-gala tindak-laku
55 Kuliah III

DR. BAGINDO MUCHTAR

perbuatan kita dan amalan kita. Jadi, tadi pernah saya katakan juga kan, bagi seorang laki-laki kita, bukan? Yang muda gagah perkasa umpamanya, di bidang pengetahuan ini sebagai seorang musafir umpamanya kita merantau, dan anak-bini tinggal di rumah. Kita pergi umpamanya dari sini ke Kuala Lumpur, ke Sabah atau ke Penang bukan? Menjalankan tugas sebulan? Dengan adanya itu, bukan? Kita insyaAllah. Mudah-mudahan terlepas dari gangguan dan godaan. Kecuali, kalau kita mahu. Jadi, kalau kita turutkan itu (rasa yang terasa), tak ada apa-apa! Tak (tidak) ada ingatan sedikit juga! Rasa, yang terasa tadi. Sebab pada rasa yang terasa tadi itu, tak ada hawa nafsu di sana. Tetapi kalau kita kembalikan dalam fikiran kita, dengan kita turutkan, kita satukan rasa yang terasa tadi dengan badan diri kita sendiri, di situlah timbul hawa nafsu tadi. Sedangkan terhadap orang lain, itu yang kita kemukakan sekarang, macam saya ini, akan terlihat itu cahaya-cahaya. Itu nur memancar segalagalanya. Siapa pula kalau wanita lain tak akan runtuh imannya melihat Nabi Yusuf, tidak? Cuba bayangkan. Siti Zulaikha (isteri Al-Aziz pembesar Mesir di zaman itu) diketawakan oleh teman-temannya. “Masa macam itu? Itu, sudah anu?” katanya. Dicubanya. “Kalau ingin tahu?” katanya. Diundangnya itu bukan? Dipanggilnya wanita-wanita yang banyak itu di kalangan isteri menteri-menteri segala macam. Disuruh pegang pisau, satu-satu sama buah epal-lah kita taruh umpama di sini. Dipanggilnya si Yusuf keluar sebagai pelayannya tadi. Semua sekali menengok, tak sedar tangan mereka luka kena pisau! Itu cahaya si Yusuf tadi! Cuba bayangkan itu! Dan
Kuliah III 56

DR. BAGINDO MUCHTAR

perhatikan pulalah bagi mereka-mereka, atau anak-anak yang telah bergerak di bidang pengetahuan kami ini, dengan dapat berpegang kepada rasa yang terasa yang dikatakan tadi. Itu cahaya, cahaya dia timbul itu menjernihkan kening kita. Tinggal ini sedikit saja makrifat ini. Kalau begitu jadi begitulah dia. Kalau ya, di-iya-kan. Kalau tidak ditidakkan. Itu harus hatihati, saya cakap. Jadi, ada jalan untuk keluar. Bukan tidak ada. Tetapi boleh bini dua tiga, kenapa tidak boleh? Agama membenarkan. Jangan salah terima ibu-ibu di dalam ya! Jangan marah sama kami. Ini sengaja diterangkan. Dikupas supaya lebih dapat mengerti. Akan lebih faham. Akan tetapi sebaliknya, bukan? Terlanjur boleh dua tiga dikatakan tadi ya, perempuan ini sama saja sebenarnya. Kalau mengatakan di sana cantik, sampai ke mana kecantikannya? Apa yang ada padanya, ada pada isteri kita di rumah, tidak? Lampu mati sama saja, kalau ke sana pula kita fikirkan. Betul, tidak? Dan, itu pun terserah. Dikembalikan kepada… akan diri masing-masing. Ertinya, saya tak akan mengupaskan pula kenapa agama Islam membenarkan laki-laki kahwin dua, tiga, empat. Oleh kerana apa? Wanita kebanyakkan (berlebih bilangan)! Kalau satu-satu, yang lain ke mana perginya? Umpamanya ini. Jadi, bagi yang sanggup katanya, boleh dua, bukan? Tetapi kita tidak membicara soal itu. Soal ilmu pengetahuan kita ini, terutama yang muda-muda dengan gerak-geri ini, bukan? Yang belum mengetahui, belum dapat mengenal tadinya, sebelum saya bukakan rahsia sekejap ini, ertinya dengan gerak ini, “Cantikkan aku! Cantikkan aku! Cantikkan aku!” Dengan turut, akan lebih muda bercahaya kita nampak dilihat. “Itu siapa? Siapa itu?”
57 Kuliah III

DR. BAGINDO MUCHTAR

Jadi banyak orang-orang tetarik. Jadi jagalah diri kita pula, bukan? Jangan sampai mudah tertarik. Jangan sampai mudah terpedaya.

***
Dan, ya, bagaimanalah akan saya dapat mengatakannya… sehingga menjadi segala sesuatunya hendaknya, menjadi rahsia pula pada badan diri kita masing-masing, sehingga menjadi rahsia pula bagi badan diri kita masing-masing hendaknya, akan rahsia diri sendiri, rahsia tindak-laku perbuatan kita, rahsia amalan kita, rahsia ilmu kita. Akan tetapi, untuk berbuat baik itu tersuruh. Berbuat baik itu tersuruh. Berbuat jahat dilarang! Terlarang! Jadi kita kembali kepada pokok-pangkal tadi. Kita kembali ke pokok-pangkal tadi. Ertinya, ‘perbaikilah keadaanmu, keadaan badan dirimu dengan apa yang telah ada padamu. Perbaikilah di luar daripada badan dirimu pun juga dengan apa yang ada padamu.’ Rahsianya untuk baik-membaikkan, memperbaiki, dan segalagalanya itu letaknya pada rasa yang telah terasa pada hujung jarijarimu sendiri masing-masing. Dengan pecahnya itu rasa, dengan hilangnya itu rasa yang terasa akan membawa perubahan kepada perasaan seseorang yang kita hadapi. Bahkan badan diri kita sendiri juga. Jadi, harus dapatlah hendaknya difahami, bagi yang salah, yang berasa salah atau mungkin salah rasanya selama ini membawakan cara pengetahuan ini, bukan bergantung kepada rasa yang terasa, melainkan kepada gerak yang mengerakkan, ertinya tentu ada masanya, ada time-nya, ada waktunya atau sekarang mulai dirobah caranya tadi. Itu rasa tidak boleh hilang!
Kuliah III 58

DR. BAGINDO MUCHTAR

Dan cukup pulalah kiranya untuk ini malam. Sambungan dari tadi malam. Dititik-beratkan sekarang kepada rasa yang terasa. Dengan permulaan kata tadi, ‘perbaikilah keadaanmu dengan apa yang telah ada padamu, dan perbaikilah keadaan yang di luar dari badan dirimu sendiri pun juga, dengan apa yang telah ada padamu.’ Insya-Allah. Semoga tercipta segala yang dicita-citakan. Terlaksana dengan mudah, segala yang dilakukan, sebagai tugas kita umpamanya tugas suci terhadap Tuhan, dan terhadap diri sendiri. Dan jadikanlah apa yang ada pada badanmu itu menjadi suatu amalanmu dengan kenyataan. Ertinya, berbuat dan sampai pula turun-temurun hendaknya sampai ke anak cucu di belakang hari. Insya-Allah. Jadi, saya kira cukuplah sampai di sini pula penerangan saya ini. Sebab mungkin banyak pula yang lain-lain yang akan harus dilakukan. Dan kita sudahi dengan ingat-ingatlah kepadanya. Jangan dia dilupakan. Jangan dia ditinggalkan, walaupun ke mana engkau berada. Itu pun pula terhadap Tuhan; ingatlah Dia selalu, supaya Dia selalu pula akan mengingatkan kita. Dan demikianlah adanya. Wassalam. Selesai 20 September, 1975 OMQ TUDM Tanan Merah Jitra, Kedah

59

Kuliah III

DR. BAGINDO MUCHTAR

KULIAH IV

Johor Bahru 15 September 1973

Untuk boleh hidup dan menghidupkan, gerak dan mengerakkan, untuk bisa berjalan bersama-sama tetapi tanpa hakikat. Jadi maksud tanpa hakikat, ertinya tanpa disengajakan segala sesuatunya. Memang sekadar untuk dapat mengetahui kebolehannya, perlu kita mahu begitu, kita cuba begitu. Itu hanya satu testing bagi kita. Satu percubaan, bukan? Akan kebolehannya untuk dapat kita ketahui, bahawa memang benda ini atau ilmu ini serba bisa, serba jadi, serba boleh? Tetapi alangkah baiknya kalau kita meningkat lebih halus, lebih mendalam lagi. Tetapi kalau dari tingkatan medium, tingkatan pertengahan yang berupa, yang berbentuk, yang berbentukkan angan-angan dan segala-galanya, alangkah baiknya kita terus lagi mendalam atau meninggi, yang sampai menghasilkan hanya kudrat semata-mata, kudrat Allah semata-mata, Gerak Allah semata-mata. Bagi seorang hamba Allah, abdi Tuhan, dengan
61 Kuliah IV

DR. BAGINDO MUCHTAR

automatik. Dengan disedari atau tidak disedari, kita telah melakukan tugas kita terhadap-Nya, berbuat sesuatu untuk sesuatu. Untuk diri kita sendiri, kita akan mempelajari apa yang telah ada pada kita. Apa yang telah ada tangan kanan kita? Apa yang telah ada tangan kiri kita? Tangan kanan dan tangan kiri itu tidak sama isinya. Kalau sama, tentu tak akan lain namanya. Kita pelajari. Kita belajar padanya. Umpamanya tangan kanan kami ini, kalau kita lihat bergerak tangan kanan, terus begini, menuju saudara. Terus begini. Terus begini. Terus begini. Terus begini. Terus begini. Terus begini. Sedangkan kami sendiri sebagai seorang manusia, tak dapat mengerti itu apa yang telah kami lakukan, apa yang telah kami sampaikan dan apa yang telah kami berikan. Tapi mungkin saudara sendiri dengan perasaan saudara ada pula menerima sesuatu melalui hujung jari-jari kami ini, melalui badan diri kami ini. Dengan pengertian pula kami telah memberi sesuatu kami katakan. Dalam ini, pemberian kami ini dengan pandainya kita menerima dan membawakannya, akan melekatlah pada badan diri sendiri. Terasa! Dan melalui badan saudara sendiri, tak dapat pula mengetahui apa ini atau bagaimana ini. Cuma kita dapat merasakan setelah selesai kita membawakannya, suatu perubahan dalam perasaan yang terjadi di badan diri kita masing-masing.

***
Dan, bagi saudara yang lama berkecimpung dengan pengetahuan kami ini, ibarat kita berjalan, hendaknya jangan sampai di situ ke di situ juga. Kalau kita tadinya anak kecil, bukan? Telah menjadi bujang, kalau laki-laki, meningkat dewasa lagi, meningkat sampai jadi seorang tua yang telah penuh pengalaman, yang akan
Kuliah IV 62

DR. BAGINDO MUCHTAR

membimbing dan memimpin anak yang muda-muda untuk ke jalan yang benar atau memperbaiki yang tidak baik, atau memperbaiki satu jalan yang telah sudah dibawanya berliku-liku untuk memperlurus kembali jalan tadi, untuk jalan kebenaran. Memang, hidup manusia ini tidak ada yang terus begitu saja terus jadi baik. Memang pengalaman hidup bagi tiap-tiap seseorang, tidak selama ini terus sampai kepada jalan yang benar. Memang hidup ini berliku-liku. Dan bagi kita yang telah banyak pengalaman saya katakan tadi, ertinya kalau kita telah banyak berjalan sesat berjalan selama ini dan telah dapat kita memperbaiki diri kita sendiri dengan menemui jalan yang lurus lagi benar ini, hendaknya dapat kita menunjukkan, memperbaiki jalan kepada anak-anak kita atau orang yang sebelum kita atau orang yang mengenal kita atau orang yang mengambil aliran kita ini untuk memperbaikinya, supaya jangan sampai pula berlarut-larut dia dalam kesesatan, dia dalam kegelapan, dia dalam menderita batin dan lain sebagainya. Jadi, saya katakan tadi, bagi yang telah lama berkecimpung dengan pengetahuan ini, hendaknya kita kalau terhadap Tuhan tadinya atau dalam ilmu pengetahuan ini, dari kasar ke halus, halus, halus, halus, halus, halus, sampai begitu halusnya sampai bertukar kata halus menjadi ghaib. Sehingganya yang ghaiblah ini jadinya untuk dapat berdampingan dengan yang Maha Ghaib. Jadi kita meningkat, meningkat, meningkat terus. Walaupun sewaktu-waktu kita turun kembali, dari dalam kita keluar sebagai seorang manusia yang berbadan yang nyata, dari luar kita ke dalam sebagai seorang yang terahsia selama ini letaknya, tempatnya, duduknya dan kita melakukan sesuatu untuk sesuatu. Hendaknya segala sesuatu yang kita lakukan itu betul-betul menurut kudrat dan iradat-Nya.
63 Kuliah IV

DR. BAGINDO MUCHTAR

Sebagai seorang manusia biasa kita tadinya, dengan ilmu pengetahuan kita ini, dengan telah dapatnya kita merasakan yang zahir dan yang batin, melalui pancaran-pancaran hujung jari-jari kita, jadi kita meningkat hendaknya dari manusia awam kepada manusia dalam erti kata yang sebenarnya. Sampai kami dapat mengatakan seorang hamba Allah dengan rahsia-rahsia diri, dengan rahsia-rahsia yang ada di dalam diri sendiri, rahsia-rahsia batin, rahsia-rahsia ghaib. Ini hendaknya dapat pula kita menyumbang kepada masyarakat, kepada negara, kepada dunia ilmu pengetahuan, akan apa yang telah kita perdapat ini. Zaman sekarang kata orang zaman atom, tetapi apa yang ada pada kita ini pun lebih dari atom macam diperbuat manusia yang dari benda. Ini kan atom Tuhan yang berisikan elektron, proton, neutron dan segala-galanya? Jadi kalau kita dapat memahami, itu atom pun juga atom Tuhan, bukan? Juga secara ilmu sekarang ini, orang nyata sekarang ini, yang telah mendapat di dunia ini, bagi kita telah pecahkan itu pula yang mana yang elektron, yang mana yang proton, yang mana yang neutron. Pada kita yang dapat memahami, ini juga tak perlu kita takutkan sekiranya terjadi perang atom. Bahkan atom yang dari benda itu sanggup dimatikan oleh atom Tuhan yang kekal dan abadi. Kalau pada ketuhanan kita katakan neutron satu wadah umpamanya, proton itu satu zat serba zat. Titik-titik pula, elektron ini dia, macam stroom (aliran tenaga elektrik) tadi, bukan? Elktrositat ini karan yang sanggup mengatasi karan bikin manusia dari benda ini, hasil otak manusia. Jadi, kalau kita tahu itu semua, alangkah bodohnya kita rasanya, kalau itu kita pergunakan hanya untuk yang rendah nilainya dan harganya dan mutunya, di sisi Tuhan. Seperti saya katakan tadi,
Kuliah IV 64

DR. BAGINDO MUCHTAR

sampai hendaknya dapat pula kita menyumbangkan pendapatan baru kita di bidang metafizika mengenai atom tadi, elektron tadi, neutron segala macam. Ini zat serba zat. Itu proton-proton juga. Akan tetapi ini kekuasan Tuhan semuanya yang berlaku. Jadi kalau kita perinci satu-satu pula, kita akan menjumpainya pemecahan tadi; yang mana itu elektron, proton, dan neturon. Tetapi dalam kesimpulan kita, oleh kerana kita kebanyakan tingkat ilmu pengetahuan kita di sekolah-sekolah rendah umpamanya atau sekolah menengah, mengenai zat serba zat atau mengenai atom proton tadi, mungkin tak termakan oleh fikiran kita. Kita kembalikan saja kepada tenaga-tenaga ghaib, kepada tenagatenaga di bidang metafizika. Jadi, kita mempunyai metaenergy; tenaga ghaib, yang dapat digunakan dan dikerahkan dengan sungguh, untuk keperluan sesuatu.

***
Dan terserah pada kita pula itu lagi, atau menjadi kewajipan bagi kita, untuk membawanya, mengamalkannya. Hendak ke mana kita? Mahu apa kita? Dan sekarang, bukan? Hendak ke mana saudarasaudara akan kami bawa? Macam berkali-kali kami terangkan, kami bawa ke jalan yang benar, kami pimpin, kami bimbing sampai menjadi orang. Dan ingatlah, mereka-mereka yang telah mengalami macam umpamanya ijazah dikatakan istilah di sini, dari terbaring sampai dibawanya duduk sendiri dan di situ sampai bisa berdiri, sampai boleh berjalan sendiri. Itu luas pengertiannya. Ertinya, dengan benda ini, bagaimana kedudukkan kita nampaknya? Boleh kita duduk sendiri dengan pantas? Habis itu, dibawa tegak sendiri?
65 Kuliah IV

DR. BAGINDO MUCHTAR

Ertinya: Bolehkah? Pandaikah kita? Sanggup berdiri sendiri dengan tegak, lurus yang dikehendaki? Ini! Waktu membawakan tadi itu, dapat kita menilai seseorang. Sudah bolehkah orang itu berdiri sendiri? Bagaimanakah orang itu dengan kedudukannya? Kita lanjutkan terus sampai orang itu bisa berjalan sendiri. Itu kita lihat pula bagaimana perjalanan orang itu. Cuma bagi kita, atau anak-anak kami yang telah dibenarkan membuka, kami ijazahkan, waktu itulah kita lihat. ‘Mana yang pincang, kita perbaiki kedudukannya,’ katanya. Kalau dalam pekerjaan goyang dan segala macam, dilihat; cara dia duduk bagaimana? Itu kedudukan yang empuk umpamanya, tetapi dia tak pandai duduk dikerusinya. Mungkin dia tak dapat harga (penghargaan) dari teman-teman sejawat, atau dari kawankawannya. Tetapi kalau dia duduk pada tempatnya, di kedudukan yang betul, dengan tata-tertib yang seharusnya dan bagaimana semestinya, mungkin kedudukan dia tak akan goyang. Dan mungkin pula dia akan meningkat sesudah itu. Pada akan dibawa boleh berdiri sendiri, dengan tidak susah payah dia berdiri di telapak kakinya. Sampai dia bergerak berdiri sendiri. Itu pun kita perhatikan dan juga kita tengok caranya dia membawakan dirinya tadi, sampai bisa tegak berdiri sendiri; yang mana segalanya kita perbaiki pula, supaya tegaknya tadi tegap, mantap dan seterusnya kita suruh dia sampai berjalan sendiri. Jadi, diri yang telah bangun tadi, jalan selangkah demi selangkah kita perhatikan, sebab kejadian waktu itu seolah-olah orang baru bangun dari tidurnya, atau seolah-olah si mati telah hidup kembali. Kalau kita dapat menghalus-halusi itu, di waktu dibuka matanya dilihat ke atas. “Di mana sekarang ini saya berada?” katanya. Pernah itu mengalami, merasakan ijazah maka terus begini. Itu
Kuliah IV 66

DR. BAGINDO MUCHTAR

orang, kalau kasar dikatakan baru bangun dari tidur. Tetapi sebenarnya, halusnya pula, lebih halus dari yang kami katakan tadi; orang yang telah meninggal, dia hidup kembali di dalam badan diri kita. Ini termasuk rahsia juga dari pengetahuan kita. Dia berfikir, “Di mana saya sekarang? Siapa orang itu?” Ini terjadi sendiri perubahan dalam badan diri kita. Ya, yang memimpin, sampai terus dipimpin, sampai boleh berjalan, sampai dia berdiri sendiri, sampai berhadapan satu sama lain, serah terima jabatan atau sesuatu untuk diamalkannya pula. Ertinya dia telah menjadi orang; dia telah boleh duduk sendiri, dia telah boleh berdiri sendiri, telah boleh berjalan sendiri dan kita lepaskan dia. Kalau anak tadi sudah besar dari di bimbingan, dilepaskan. Majulah ke dalam masyarakat. Memasukilah itu ke lautan kehidupan, tetapi dengan pedoman yang kita berikan kepadanya. Tetapi, sebagai seorang manusia biasa, walaupun dengan namakan sudah ijazah besar atau kecil dan bagaimana yang kami katakan tadi sudah boleh dilepaskan sendiri, apa sudah tamatkah sekolah kita namanya itu? Apa sudah betul-betul boleh lepaskah kita dari bimbingan dan pimpinan dan segala-galanya? Apa, tidak apakah kita harus terus bertindak sendiri dan sebagainya dan sebagainya? Saya katakan tadi, sebagai seorang manusia biasa, memang di sisi Tuhan manusia ini memang ada tingkat-tingkatnya, berdasarkan kepada hatinya di dalam yang suci bersih. Sebagai manusia biasa dikatakan, berdasarkan kepada amalan-amalannya, tindak-tanduk perbuatannya yang merupakan… ada merupakan dosa, dan ada merupakan pahala. Dari itu makanya, sekali-sekali kami datang ke sini, akan mendatangi anak-anak di sini umpamanya untuk mengkontrol, memperbaiki keadaan. Sekiranya
67 Kuliah IV

DR. BAGINDO MUCHTAR

terjadi sesuatu yang kurang baik atau yang kurang diinginkan, atau yang telah lupa pada dirinya, atau yang tidak sengaja telah tergelincir ibarat keretapi dari relnya; untuk dibangun kembali, dibina kembali, dibawa kembali ke jalan yang benar. Itu lumrah. Namanya manusia; tak luput dari kealpaan (kelalaian), dari kesengajaan dan segala macam. Kerana apa? Manusia tetap manusia; tak terlepas dari intaian syaitan dan iblis. Akan tetapi, di situlah letaknya bahawa Tuhan itu Pengasih, Penyayang. Tuhan itu Pengampun.

***
Memang bermacam-macam kita lihat dalam dunia ini yang terjadi. Akan tetapi, kalau kita mahu pula membaca riwayatriwayat, terutama perjalanan nabi-nabi yang sudah-sudah, ya… ertinya, umpamanya, kepada Nabi Khidir a.s., bukan? Tempohtempoh dia merosak. Merosak dibuktikan anak lagi kecil, lagi suci dalam buaian dicekiknya sampai mati, walhal dia seorang nabi. Tapi Tuhan tidak marah padanya. Kerana apa? Dia seorang hamba Allah. Dia yang menurut firman-Nya dalam al-Qur’an, yang telah diajarkan ilmu pengetahuan, yang mengetahui yang ghaib, yang dengan pengertian yang diperdapatnya itu anak tak dapat dibiarkan menjadi besar hidup terus, kerana tanda-tanda kepadanya bahawa dia akan mencelakakan orang tuanya, sedangkan ibu bapanya orang yang soleh. Maka dicekiknya anak tadi sampai mati, dengan memohon kepada Tuhan. Memang dia, permohonannya dikabulkan Tuhan untuk minta ganti dengan anak yang soleh. Dalam hal ini, kita sebagai seorang manusia biasa, ertinya kalau dengann belum kita sedari betul siapa kita yang sebenarnya, kita
Kuliah IV 68

DR. BAGINDO MUCHTAR

pula membikin merosak, merosak, itu tak dapat dibenarkan! Tetapi dengan bawaan macam kita tadi ini, kalau kita sendiri ada musuh umpamanya, bukan? Disedari atau tidak disedari, diketahui atau tidak diketahui, tetapi dengan tidak disengaja, dengan tidak dihakikatkan, dengan tidak dipandang orang segala macam, diikutnya yang terasa mungkin akan tunggang-langgang orang di sana itu! Mungkin akan terjadi sesuatu bagi orang di sana dan mungkin pula besok dia akan mendatangi kita minta maaf. Bergerak saja! Walaupun dengan secara ilmiah dengan pengetahuan kita ini, kita ingat si polan. “Kita kerjakan si anu!” kata kita. Kita pegang, kita mahu banting. Kita banting! Itu mungkin dia muntah-muntah darah itu. Tetapi, ini ada perhitungannya. Tuhan tidak membenarkan itu! Sudah hukum berjalan untuk itu, walaupun pada hukum-hukum dunia tidak bisa ditangkap, angtaranya ndak ada bukti kita membunuh orang itu, tetapi pada mata-mata Tuhan, kita telah melakukan dengan sengaja, dengan ilmu-Nya menghancurkan dan merosakan yang kita anggapkan kita lawan. Tetapi, alangkah baiknya, dengan jalan kita mohonkan kepada Tuhan dengan sengaja pula, “Ampunkanlah mereka itu, tunjukilah dia ke jalan yang benar.” Dapat perbezaan tadi? Macam saya katakan, kalau Gerak Allah semata-mata, antara rasa bagi diri kita yang menekan hidup kita, orang membenci kita, orang yang memperkatakan, memusuh di belakang dan segala macam; yang kita tidak ambil peduli. Kita jalan terus dengan cara membebaskan diri. Tap! Jatuh dia atau bagaimana besok kedengaran begitu, begitu, begitu... itu bukan kita yang membuat.
69 Kuliah IV

DR. BAGINDO MUCHTAR

Bukan kita yang melakukan dengan sengaja, atau dengan sedar untuk membinasakan. Terjadi mati umpamanya, kita tak kena hukum, sebab kita tidak ketahui itu, dengan kita tidak disengajakan membunuh seseorang. Tetapi kalau kita mahu sengajakan terhadap musuh-musuh, terhadap lawan, terhadap mereka-mereka yang tak mengerti umpamanya dan yang tak mahu mengerti pada kita, atau iri hati ke atas kemajuan badan diri kita dan lain sebagainya, kita boleh dengan sengaja, “Ya Tuhan, ampunilah mereka-mereka itu. Tunjukilah dia. Tunjuki. Tunjukilah dia ke jalan yang benar.” Insya-Allah. Tentu akan berkurang musuh kita. Mungkin akan berkurangan musuh Tuhan dan sebagainya. Jadi dapat dimengerti kalau dengan sengaja, bukan? Dengan hujung jari-jari kita ini telah tembus, kita katakan, “Ya Tuhan!” Ini dengan sengaja, “Bahawa Engkau telah mengetahui segala-galanya, apa yang telah diperbuat oleh mereka-mereka terhadap badan diri kami, terhadap anak-anak buah kami, terhadap keluarga kami dan lain sebagainya. Ampunkanlah mereka-mereka itu. Tunjukilah dia ke jalan yang benar.” Ini satu yang disengajakan dari kita peribadi. Ertinya, oleh kerana kita menganggap bahawa kita tidak ingin manusia celaka, sebab kita satu nenek, satu moyang. Akan tetapi, satu jalan lagi, macam kita tidak ambil peduli. Apa yang terasa bagi kita? Apa yang menyakitkan badan diri kita? Apa yang menekan kehidupan kita, sampai sesak nafas, kita bebaskan dia! Jadi, dapat kita memahami, bukan? Dengan apa yang telah ada pada kita ini, barang disengajakannya kalau kita sengajakan mempergunakannya dan memakainya, ertinya lakukanlah untuk kebaikan dan membaikan; kalau tidak satu jalan yang menyeluruh
Kuliah IV 70

DR. BAGINDO MUCHTAR

terserah kepada-Nya, telah menjadi kepunyaan-Nya ini semua. Turutkan saja apa yang mendatang. Dia sendiri akan berbuat. Dia sendiri akan menyelesaikannya. Atau masih kita sebagai seorang manusia; lantaran begitu orang bikin kepada kita, ingat saja kepadanya. Tunggu sampai gerak datang, akan diselesaikan sendiri juga. Tak perlu kita sengajakan supaya dicabut nyawanya supaya, supaya… dengan pengetahuan kita ini. Dan buktikan kepada masyarakat, kepada orang ramai akan kebenarannya ilmu pengetahuan kita ini. Supaya apa? Merekamereka itu, orang ramai itu, masyarakat dapat merasakan akan itu kelazatan, hikmah atau kiramah-nya ilmu pengetahuan kita ini. Kita perhatikan saja umpamanya, bukan? Perhatikan saja saya katakan, kalau kita dengan bawaan kita ini, dalam memasuki dari luar, dari rumah kami di sini, di mana kami berada, perhatikan udaranya. Dengan cuba memasuki rumah orang lain dengan bawaan orang itu, tentu akan berlainan. Oleh kerana apa? Di diri kita kita tanam yang baik dan membaikan tadi, dengan ilmu kita yang benar. Dalam panas terik matahari orang kepanasan. Saya pernah mengalami itu di satu kuburan. Orang pada berlindung dekat-dekat saya duduk. Padahal terus tidak ada batang kayu. Saya sendiri sampai hairan segala macam. Belakang baru diceritakannya, pengalamannya, katanya. “Tak merasakan kepanasan,” katanya. “Seolah-olah dipayungi.” Saya sendiri itu tidak tahu. Mungkin juga orang-orang yang pernah mendatangi saya ke rumah saya umpamanya di Jakarta, di Palembang di mana kami duduk, tempoh-tempoh ya, saya sudah berkehendak supaya dia berangkat, tetapi kalau kita suruh dia,
71 Kuliah IV

DR. BAGINDO MUCHTAR

‘Pulanglah!’ begitu tentu kasarnya kita, atau bagaimanalah rasanya, bukan? Tetapi bagaimanalah… padahal dia sendiri tidak ada ingatan hendak balik. “Senang saya di sini, dengan hawa yang sejuk di sini,” katanya. Tempoh-tempoh si sakit umpamanya, saya dudukkan diri saya di Jakarta atau di Palembang, pernah dulu sebagai si pengubat, orang pada datang, dua tiga apa-apa. Lagi kita melakukan tugas terhadap seseorang, yang lain menunggu ini belum apa-apa, kena hawanya sudah baik. “Jadi, sudah ini, mahu apa lagi? Sila masuk? Bagaimana?” “Sudah baik Pak. Tidak apa-apa saya lagi.” “Pulanglah.” Kena hawanya saja. Cubalah! Dan begitulah, ertinya macam saya tegaskan tadi, bertambah hari, bertambah pekan (minggu), bertambah bulan, bulan menjadi tahun, ini dalam pengertian dalam perjalanan kita hendaknya jangan sampai di situ ke di situ saja kita. Kita meningkat terus.

***
Dan yang penting pula, dari pengalaman yang sudah-sudah, kita harus berani membawakan hidup, memasuki hidup dan kehidupan dengan benda kita ini. Sebab apa? Kita telah bersertanya dan dia telah berserta kita. Hadapi segala sesuatunya itu. Berani, saya maksud, tidak kita harus memukul orang! Tidak! Ertinya, segala sesuatunya jangan menjadi satu keragu-raguan. Jadilah, menjadi seorang yang bertuhan dalam erti kata yang sebenar-benarnya. Yang tidak gentar, ngeri dan takut menghadapi hidup dan kehidupan. Walaupun angin puting-beliung, walaupun badai taufan,
Kuliah IV 72

DR. BAGINDO MUCHTAR

walaupun telur sendiri pun bertaburan segala macam, dengan ini jalanlah terus! Duduklah terus! Berbuatlah terus! Insya-Allah. Mudah-mudahan. Dan saya mengalami sendiri dulu, memang Tuhan mentakdirkannya atau bagaimana, waktu peristiwa di Jakarta dulu; pemberontakan komunis apa-apa. Saya di situ betul! Sebelum itu kejadian, saya tengok di sana kesibukan banyak terjadi. Saya ndak mengerti pula waktu tu kenapa saya diharus berangkat dari Palembang ke Jakarta. Sampai terjadi itu penyembelihan jenderaljenderal, tetapi saya dalam pada jalan terus. Saya tengok itu meriam penangkis. Saya tengok itu tank segala macam. Saya jalanlah. Saya dengar letupan. Bahkan kawan (Pak Anas) yang saya bawa, dia minta pulang ke Pelembang. Hari sudah malam pula. Tetapi dengan pengetahuan ini kita bukan kita lagi. Kita berbuat pula sesuatu untuk sesuatu dengan tidak kita sedari dan ketahui. Selesai semua sekali, setelah terbongkar rahsianya, itu Lubang Buaya! (Peristiwa Lubang Buaya). Sampai orang beragama waktu itu sampai bersatu; Islam, Kristian, Buddha segala macam, menghentam merejam komunis. Selesai kejadian itu baru saya kembali ke Palembang. Belakang telah kita lihat kembali… kembali… kembali… sejarah, bukan? Saya sebagai seorang manusia waktu itu, bukan? Sangat merbahaya betul dalam bandar Jakarta, bukan? Kalau terjadi apa-apa, pengeboman udara umpamanya, tetapi tidak ada perasaan waktu itu, gentar. Ndak ada perasaan takut! Ndak ada! Ndak ada! Ertinya, dengannya tadi. Jadi hadapilah segala-galanya dengannya, dengan dia, dengan dia yang kita rasai. Pergilah ke mana-mana. Pergilah. Biar malam hari seorang diri, tetapi dengannya. “Oh, di sana ada penunggu!” kata orang.
73 Kuliah IV

DR. BAGINDO MUCHTAR

Pergilah! Dengannya! Dia akan lari lintang-pukang.

***
Ya! Hari sudah jauh malam, bukan? Ada yang datang dari jauh. Jadi hendaknya apa yang telah kami berikan tadi, apa yang telah kami terangkan tadi, hendaknya menjadi satu pedoman pula hendaknya, untuk masa yang akan datang yang akan ditempuh. Bimbinglah orang-orang ramai. Bawalah anak-anakmu kepada jalan yang benar. Tunjukkan jalan yang benar. Pimpin. Bimbing. Dudukkan pada kedudukkan yang sebenarnya. Pincang kedudukannya diperbaiki, sampai boleh dia berdiri sendiri, sampai dia dapat tegak pada telapak kakinya sendiri, bahkan sampai dia berjalan dengan sendirinya. Macam kalian juga semua sekarang ini, pada berjalan sendiri segala macam. Tetapi, walaupun kami jauh, tetap dalam pengamatan kami. Dan memang bermacam-macam yang akan terjadi. Ibarat orang banyak anak, ada anak yang nakal, ada setengah nakal dan ada yang penurut, ada yang pendiam. Tetapi, harus kita hadapi itu dengan pengetahuan kita. Jangan dengan fikiran kita. Saya kira kalau kita hadapi dengan fikiran, ini akan mengadu begitu, terus akan mengatakan begitu, maka akan naik darah hendak marah dan sebagainya. Kita dengar. Kembalikan kepadaNya. Insya-Allah dengan sendirinya penyelesaian akan timbul. Tentu akan mengalami nanti satu saat umpamanya, orang luar saja, dari belakang dia mahu marah pada kita. Dia turut kita. Kita dengan tenang. Ada pengetahuan ini, kita tenang. Undur maju dia akan mendatangi kita. Tak usah… walaupun kita lihat dari jauh,
Kuliah IV 74

DR. BAGINDO MUCHTAR

apa yang akan kita baca? Tidak! Ingat saja ada. Ya! Gerak-geri kita lagi macam ini. Kita tenang. Sebenarnya kita tenang, dengan sendirinya dia tertarik, dibawa tenang pula. Dengan gerak-geri kita sendiri, kaki kita sendiri, terkunci sudah mulutnya, juga segalagalanya. Itu ketentuan dari gerak-geri ini. Maka, gerak ini tidak ada cakap baginya. Akan jadi satu perubahan, begini duduknya kita ini, kita ikut. Dari dalam tadi membawakan begini, kaki dan segala macam. Itu rahsia kita dalam ilmu pengetahuan ini. Jadi, dalam segala hal, kemukakanlah diri tadi. Jangan badan! Ertinya, kemukakan diri tadi, rasa ini terus mesti ada. Dia paling di muka letak ini, bukan? Dan pergilah ke mana-mana. Nyatakan diri tadi. Ini tambah memancar keluar. Tambah nyata diri kita pada orang ramai, pada orang lain, pada orang berilmu, pada orang tidak berilmu dan sebagainya. Mungkin satu saat orang akan bertanya nanti. “Itu cahaya! Nur!” katanya, kalau seorang ulama yang sudah bermukim di Mekah dan segala macam. “Bagaimana anak bisa dapat ini? Apa tarekat yang engkau pakai?” katanya. Sedangkan kami sendiri masing-masing tak mengerti, tak tahu. Memang tak masuk tarekat, kita. Tetapi, kita telah bergerak di bidang nur-Nya, di bidang rahsia-Nya. Sedangkan dia, orang itu secara ilmunya, secara tarekat Naqshbandi dan segala macamnya, bagaimana cara mendekatkan diri kepada Tuhan? Bagaimana supaya dia sampai kepada cahaya-Nya itu? Itulah dengan hakikat tadi. Dengan amalan segala macam. Sebut nama Allah. Zikir siang malam segala macam. Cara tarekat kurang makan, kurang tidur, kurang rumahtangga dan kurang pergaulan.
75 Kuliah IV

DR. BAGINDO MUCHTAR

Tindakan kita semuanya dengan ilmu pengetahuan ini, bergelimang sudah dengan nur, nur, nur. Cubalah bayangkan! Jadi, perbaiki keadaan masa yang sudah.

***
Hari sudah jauh malam. Insya-Allah, dengan izin Tuhan. Semoga Tuhan akan memanjangkan umur kami, sehingga dapat pada lain kesempatan dan lain perjumpaan, kita dapat bertemu kembali. Insya-Allah, lain waktu, pada lain bulan, lain masa, lain keadaan. Dan kami nasihatkan, jangan lupakan ‘dia.’ Dan sekali-kali, berhubunglah satu sama lain untuk menambahnambah pengalaman. Sebab, mungkin sedikit masa lagi nanti Singapura, Johor, Melaka, Kuala Lumpur, Pulau Pinang atau di mana saja yang telah mengamalkan pengetahuan ini, saya akan menyerahkan segala-galanya kepada kalian semua di sini. Yang saya maksud, bentuklah sesuatu untuk dapat memperkatakan, bermusyawarah atau bagaimananya sekali-sekali umpamanya, untuk dapat kenal-mengenal satu sama lain; orang dari Singapura, Johor, Pulau Pinang dan Kuala Lumpur. Jadi kita telah dapat berjumpa, walaupun kami telah bersertanya. Insya-Allah. Mudah-mudahan Tuhan akan Melindungi kita semuanya. Tuhan akan Mencurahkan Rahmat-Nya pada kita semuanya, dengan berjayalah kita masing-masing di bidang hidup dan kehidupan, sampai ke anak cucu kita di belakang hari. Insya-Allah. Hari sudah jauh malam. Kita akan kembali. Besok akan bekerja.
Kuliah IV 76

DR. BAGINDO MUCHTAR

Kita akan jumpa lagi. Pada malam yang penghabisan perjumpaan kita di sini, bukankah telah kami katakan ‘kembali ke pangkalan?’ Sampai kita berjauh-jauh malam, inilah dalam perjalanan, bukan? Ngantuk mata, dan segala-galanya. Terjadi apa-apa di badan diri kami, kita serahkan kepada Tuhan semuanya, yang akan rugi rasanya kita bersama dan segala sesuatunya pedoman sebagai pegangan mengenai ilmu pengetahuan ini, rasanya telah banyak kami gambarkan, telah banyak kami terangkan, telah banyak kami jelaskan dan lain sebagainya, hanya tinggal mencari pengelaman lagi, praktikal, dan kami yakin, dan kami yakin bahawa segala sesuatunya akan terjadi yang memuaskan dengan tujuan yang baik mempergunakan benda kami ini, barang khusus ini, dan juga jangan takut-takut ragu-ragu mencari pengalaman, membikin pengalaman, mengadakan percubaan–percubaan untuk dapat kita mengerti, untuk dapat kita meyakini pula akan kebenarannya ilmu pengetahuan kita. Sampai kita berjauh-jauh malam, inilah dalam perjalanan, bukan? Ngantuk mata, dan segala-galanya. Terjadi apa-apa di badan diri kami, kita serahkan kepada Tuhan semuanya. Yang akan rugi, rasanya kita bersama. Dan segala sesuatunya pedoman sebagai pegangan mengenai ilmu pengetahuan ini, rasanya telah banyak kami gambarkan. Telah banyak kami terangkan. Telah banyak kami jelaskan, dan lain sebagainya. Hanya tinggal mencari pengalaman lagi. Praktikal. Dan kami yakin, dan kami yakin bahawa segala sesuatunya akan terjadi yang memuaskan, dengan tujuan yang baik, mempergunakan benda kami ini, barang khusus ini. Dan juga jangan takut-takut, ragu-ragu mencari pengalaman,
77 Kuliah IV

DR. BAGINDO MUCHTAR

membikin pengalaman, mengadakan percubaan-percubaan untuk dapat kita mengerti, untuk dapat kita meyakini pula akan kebenarannya ilmu pengetahuan kita.

***
Dan kami katakan, malam penghabisan agaknya untuk kali ini, kita berjumpa di sini. Besok rencana kami akan kembali mendatangi kawan-kawan yang lain di Melaka, di Kuala Lumpur dan lain. Ertinya, apa yang kami tinggalkan, apa yang telah diperdapat dari kami, yang merupakan penerangan, perkataan, dan yang berupa gerak dan mengerakan, isi kaji dan sebagainya, betul-betul hendaknya, dapat hendaknya, difahami. Dan dapat dipergunakan terutama untuk kebaikan diri sendiri, kebaikan rumahtangga, kebaikan keluarga, kebaikan tetangga, kebaikan kampung dan halaman, terus kebaikan bangsa, agama dan negara. Ya, memang ada perpatah, orang ada mengatakan; ‘ada masa berkumpul, ada masa berpisah,’ tetapi bagi pengetahuan kita ini, oleh kerana pengetahuan kita berlahir dan berbatin, rohaniah dan jasmaniah, mungkin cara berkumpul macam ini yang dimaksud… apa yang dikatakan tadi, ada masa berpisah dengan pengertian kami ertinya badan di lahir mungkin akan berpisah buat sementara. Kita harapkan buat sementara, kami katakan. Tetapi di batin, di bidang ilmu pengetahuan, kita senantiasa berdekatan. Yakinlah itu! Percayalah itu! Dan ada kami katakan juga pada malam sebelumnya, bukan? “Ingatlah selalu kepadanya supaya kita tetap diingatinya pula.”
Kuliah IV 78

DR. BAGINDO MUCHTAR

“Ingatlah selalu kepada-Ku,” kata-Nya, “supaya Kami mengingati engkau pula.” Berpisah, macam dikatakan bukan. Ertinya kembali. Pulang kembali. Adakala kita pecahkan ada dua: ada kembali untuk selama-lamanya, ada kembali pulang ke tempatnya, ke asalnya. Tempat kampung asal, umpamanya saya di Jakarta. Tetapi untuk kembali… kembali… kembali dikatakan buat selama-lamanya itu akan terjadi pada tiap-tiap diri kita masing-masing. Walaupun bagaimanapun kita, kasih sayang terhadap seseorang; suami dan isteri, ibu dan anak, bapak dan anak, tetapi pada kejadian-kejadian yang satu itu, tidak ada semua yang sanggup mempertahankan atau menolong kita. Maka itu, hanya kita sendiri yang akan langsung berhadapan dengan-Nya, Yang Maha Esa, dengan Yang Maha Kuasa. Tetapi kembalinya sebahagian lagi: bahagian kedua, ertinya macam sudah… sudah berkumpul kita di sini, kami datang kami pergi, ya dak? Dengan surat, langsung kita berhubung secara zahir. Dan yang tak dapat orang-orang di sini atau anak-anak yang mengetahui, bahawa Kami senantiasa berada bersertamu! Tetapi fikiran engkau sendiri membuat kami di Jakarta, walhal kami telah ada padamu. Itu maka kita berjalan, katanya. Kalau fikiran kita bawa ke lahir: “Bapak tinggal di Jakarta, ada di Jakarta.” Tetapi, pengetahuan ini guru yang sejati, bukan? Kami, dalam hal ini kami katakan telah ada. Itulah kami. Itulah kita. Itulah dia. Itu juga engkau. Itu saya. Itu aku. Kan tak jauh kita namanya? Jadi sebenarnya, tidak ada bahan-bahan lagi untuk sementara, pada saya lagi, untuk saya sampaikan, saya keluarkan; ertinya,
79 Kuliah IV

DR. BAGINDO MUCHTAR

dalam acara tertentu, dalam perjalanan kami ini. Ini hari sebetulnya kami berangkat dari Johor. Ini dalam pembahagian-pembahagian segala macam. Sabtu, sudah. Kami berangkat, ya tidak? Di Penang dua hari. Itu berangkat dimundurkan juga satu hari, lantaran memikirkan kehendak orang banyak juga. Ini pun juga lantaran-lantaran dimundurkan juga, sampai besok satu hari lagi. Jadi, tentu agak aneh pula kalau kami katakan: ‘Kami telah pergi sebelum berangkat. Kami telah sampai di sana sebelum datang.’ Kan aneh, kan? Aneh kedengaranya. Tak makan di akal ‘kami telah pergi sebelum berangkat.’ Kalau berangkat saya masih di sini! “Kami telah sampai di sana, sebelum datang.” Yang pergi, siapa? Yang akan berangkat, siapa? Yang telah sampai di sana, siapa? Yang belum datang, siapa? Memang dalam pengertian, perjalanan pengetahuan kita ini, banyak itu kata-kata sulit, kata-kata pelik, bukan? Yang hanya bagi kita yang telah memahami pengetahuan ini, dapat mengerti ke mana tujuan maksud tadi: Siapa yang pergi? Siapa pula yang tinggal? Siapa yang telah sampai? Siapa pula yang belum datang di sana? Dan siapa pula yang telah pergi ke sana? Siapa pula yang tinggal di sini, sekarang ini? Kenapa dapat dikatakan begitu? Kerana pada kita telah terjadi satu belahan, antara badan dan diri, antara rohani dan jasmani kita. Telah dapat kita merasakan antara badan halus dengan badan kasar, antara yang ghaib yang ada di diri kita sendiri dengan yang nyata. Kalau dia telah pergi, katanya, maka tinggallah saya di sini lagi, tidak? Dia itu siapa? Saya yang ditinggalkan di sini, siapa? “Saya akan menyusul juga.”
Kuliah IV 80

DR. BAGINDO MUCHTAR

Ini terselit dalam rahsianya, perjalannya, pengetahuan kita ini juga. Kalau dalam berupa bentuk, bukan? Di bidang aruah dikatakan tadi, dalam perjalanan pengetahuan kita ini, kita akan berubah-ubah. Kadang-kadang tenaga yang kuat, kita. Kadangkadang macam orang tua, kita, lemah segala-galanya, atau orang lain kadang-kadang pandang kita macam orang tua, kita, macam anak muda, kita. Jadi, kita sendiri tak dapat menengok badan diri kita sendiri, dalam perasaan rasa gagah atau lemah. Kalau itu terjadi, tak usah dihiraukan. Batuk kita jangan terus hendak pergi ke doktor. “Saya sudah kena. Lemah badan. Apa ini?” Dan terutamanya yang penting, “Siapa aku sekarang ini? Siapa saya sekarang ini?” Dengan connection ke diri sendiri tadi, nanti baru dapat jawapan sendiri pula kita, bahawa telah terjadi satu perubahan di dalam ‘alam tengah’ kita, medium kita. Seorang medium akan berubahubah. Habis itu, letih segala macam, “Kenapa saya letih?” Kita fikir ke dalam. “Apa ini, ya?” Walaupun rasa capek (letih), yang perlu dulu sebelum kita mengatakan sakit segala macam, “Siapa saya ini, sekarang ini?” Mungkin seseorang yang di sana lagi sakit, berniat hendak datang kepada kita, besok umpamanya. Dia itu telah pergi, tetapi belum berangkat. Tetapi dia telah datang pada kita. Itu merasa sakitlah kita. Jangan! Jangan membuang-buang duit! Percuma saja nanti pergi ke doktor inject segala macam; sepuluh Ringgit, lima belas Ringgit, dua puluh Ringgit, tiga puluh Ringgit. “Kontrol, siapa saya?” Dengan tenang saja, datang gerak berubat sendiri. “Aaaak,” katanya.
81 Kuliah IV

DR. BAGINDO MUCHTAR

Berubah keadaan. Jadi, “Kontrol, siapa saya?” Sakit kepala. “Yang sakit kepala ini, siapa? Letih tulang segala macam, ditunjuk. Siapa ini?” Kenapa tempoh-tempoh diri sendiri juga berkata, “Kenapa aku jadi macam ini? Apa salahku?” Kita tenang. Jadi kalau kita telah berpengalaman dalam itu, tak tidak menjadi soal satu juga. Sekarang pengalaman saya belakang ini, bukan? Penyakit orang saya bongkar, saya pula yang berak cirit-birit! Cubalah tolong orang, diubat. Orang itu pergi, tak tahan lagi. Jamil (Haji Jamil Samad) menjadi satu perhatian. Kadang-kadang dua tiga kali ke belakang. Tanya dia. “Jadi, tak boleh tahan lagi?” Itu saya bilang, memang aneh kita dengan pengetahuan kita ini. Terjadi batuk segala macam, “Siapa yang batuk ini? Mengapa saya batuk? Kenapa dia batuk? Kenapa aku batuk?” Tenang saja. Atau, “Apa aku tak boleh dibaikkan? Dibikin baik ini penyakit.” Itu ada di kiri kanan kita. Dia dengar suara kita, bukan? Sudah tembus alam tadi, bukan? Kita tenang saja. Nanti gerak sendiri menggerakkan. Tempoh-tempoh, memang batuk betul kita. Ini di alam medium, di alam… di alam… di alam… di alam malakut, di alam jabarut, bukan? Di ‘alam tengah’ tadi, itu kita bertenang. Filem negatif yang tadi ditukar. Berubah. Jadi, mungkin pada kala itu, seseorang orang dulukala umpamanya, mendampingi kita. Yang dia punya penyakit TB atau apa-apa.
Kuliah IV 82

DR. BAGINDO MUCHTAR

“Uhuk! Uhuk! Uhuk! Uhuk! Uhuk! Uhuk!” Jadi, jangan dijadikan diri kita batuk kering! Diperhatikan dua hari yang sudah, batuk tidak? “Uhuk! Uhuk! Uhuk! Uhuk!” “Kan tadi malam juga. Hari ini, mana?” Tetapi dia di saat itu, duduk di dalam badan diri kita, bukan? Mengakui kita, tidak? Kita telah mendapat pengakuan dari Yang Maha Berkuasa tadi. Jadi disuruh dampingi kita. Kita, “Kontrol, siapa saya sekarang ini?” Mungkin dia sendiri berubah yang lain. Satu pergi satu datang. Itu perjuangan kepada seseorang. Bukan macam bomoh. Dia mempunyai jin seribu, katanya. Kita cukupkan pula. Kita, kami mempunyai banyak orang, apa yang ditakutkan? Tetapi kalau kita berdiri kepada keakuan kita sendiri, di situ baru gementar tegak bulu roma segala macam! Dengan ilmu pengetahuan kita ini, kita orang banyak. Bukan satu, bukan dua, bukan tiga, bukan empat, bahkan ribuan. Mungkin juta. Jadi, mungkin macam-macam pula terjadi, terasa, pada badan diri kita; orang tua batuk segala macam, sakit perut segala macam. Itu hanya sementara menanti dia berangkat. Digantikan pula oleh yang lain. Jangan pula dikatakan kita berorang halus! Bukan! Tidak! Orang halus tidak bicara, bercakap, antara satu sama lain! Tidak! Itu terjadi dengan sendirinya, berkat dari ilmu pengetahuan kita ini. Jadi kalau kita halusi, halusi sendiri, kita sendiri mungkin akan boleh kita cakap, mungkin kalau kita inginkan, “Hiduplah di hadapan kami, di hadapan saya ini.” Mungkin dia akan berupakan betul. Kalau kita tidak takut, dia akan duduk. Kalau kita mahu melatih menjurus ke sana. Kita ada orang yang ketiga, mungkin lebih. Ikut saja jadi, empat mata bisa terjadi. Jadi keakuanku tadi, keakuanku… keakuan kita sendiri tadi
83 Kuliah IV

DR. BAGINDO MUCHTAR

bererti, kita tidak berdiri sendiri dalam ilmu pengetahuan ini. Kita berada orang banyak, bahkan ‘silih-berganti’ mendampingi kita. Jadi, kami ini dari kiri masuknya, orang keras sedikit. Orang dari kanan, toh tangan kiri berubah pula. Jadi, gerakan itu terjadi tanpa kita sedari. Saya kira terjadi sesak nafas segala macam. Kita, “Kontrol, siapa aku sekarang? Kenapa aku jadi begini? Biasanya aku tidak begini.” Tanya diri sendiri. Kita tenang saja. Sampai kita menjadi satu, menjadi… menjadi tahu hendaknya, mendapat tahu bahawa ini kepunyaan orang ramai, bukan kepunyaan kita lagi. Pergi satu datang satu, pergi satu datang satu, pergi satu datang satu, jadi kepunyaan orang ramai. Secara zahirnya saya sekarang ini kepunyaan orang ramai; orang Johor, orang Melaka, orang Kuala Lumpur, orang di Indonesia, di Jakarta, di Medan.

***
Dan belajarlah hidup, dengan yang hidup kita. Pun juga kalau tadi malam saya katakan, ‘Perbaikilah keadaanmu dengan apa yang telah ada padamu. Perbaikilah keadaan di luar dari badan dirimu pun juga, dengan apa yang telah ada padamu.’ Ini juga, sama juga, tapi bunyinya lain, kata-katanya: ‘Cukupkanlah kekuranganmu dengan apa yang telah ada padamu. Cukupkanlah kekurangan orang lain pun dengan apa yang telah ada padamu.’ Bisa kita berlatih, kerana kekurangan tenaga. Kita tenang. Dengan itu, kita cukupkan. Mungkin kita sakit, kita ubati dengan apa yang ada. Dengan itu, kekurangan orang lain juga. Sakit,
Kuliah IV 84

DR. BAGINDO MUCHTAR

dengan ini juga. Termasuk ini juga kekurangan perbelanjaan keluar, tapi geraklah. Insya-Allah akan mendatang. Di luar cukupkanlah. Jadi cukup-mencukupkan. Cukupkanlah kekuranganmu dengan apa yang telah ada padamu. Cukupkanlah orang lain pun juga dengan apa yang ada padamu. Dengan ini juga. Akan sejarah, oleh kerana… saya bukakan kisah di zaman nabi Daud. Dua orang bersaudara itu, kan mendatangi nabi Daud untuk mencukupkan? Satu orang, bukan? Mempunyai kambing satu ekor. Satu orang punyai sembilan puluh sembilan (99) ekor. Yang punya sembilan puluh sembilan ekor, mahu ambil satu ekor untuk mencukupkan kambingnya jadi seratus (100). Sedangkan satu orang hanya satu ekor. “Masakan aku punya satu, engkau minta juga? Apa lagi ada padaku? Aku sudah cukuplah dengan satu ini.” Soalnya soal cukup-mencukupkan. Yang sembilan puluh sembilan sudah begitu berapa banyak, tapi merasai belum cukup. Mengambil orang punya mahu mencukupkan. Yang punya satu sudah merasa cukup dari yang tadi, tapi dia tak boleh mencukupkan kekurangan orang. Jadi persoalannya sekarang, kekal sebagai lawyer umpamanya, dak? Bagaimana kita dapat mencukupkan kekurangan orang dengan tidak merugikan ke diri kita sendiri? Atau bagaimana supaya kita dapat mencukupi kekurangan kita, dengan tidak merugikan ke diri orang lain? Itulah dia, cukupkan kekurangan dengan apa yang telah ada padamu. Cukupkan kekurangan dengan apa yang ada padamu. Kita tidak rugi. Cukupkan! Dapat faham? Dapat mengerti? Insya-Allah. Bawakanlah itu. Pegang teguhlah itu. Jadi kiranya cukuplah, bukan? Terlampau banyak bicara, kalau
85 Kuliah IV

DR. BAGINDO MUCHTAR

hanya bagi angin lalu saja, bukan? Satu-satu, tapi pegangkan dia. Amalkan. Praktikkan. Lain dari itu, kami berapa hari, berapa malam, kami di sini dalam pergaulan kita, kiranya ada perkatan kami yang puas atau kurang layani oleh kami dalam ilmu pengetahun ini, mungkin pinta lain dan lain yang diberikan umpamanya, kami harap dalam hal itu kami diberi maaf. Dan begitu juga segala bentuk bantuan atau hadiah yang diberikan, atau bagaimanapun pada kami, terima kasih dengan iringi doa, atau sama-sama… semoga Tuhan dapat menjumpai kita antara satu sama lain di lain waktu, dan kita berceramah. Macam dikatakan tadi, jangan kita berjauh malam. Berilah kesempatan kami untuk rehat. Kami pun berjalan jauh. Besok, selamat tinggal buat sementara. Jauh tapi dekat, dekat tapi jauh. Sekian. (Tarikh dan tempat selesai transkrip tidak dicatatkan.)

Kuliah IV

86

DR. BAGINDO MUCHTAR

KULIAH V

Bagan Jermal, Pulau Pinang 17 & 18 Januari 1974

Sanggupkah orang menentangnya? Cuba kita bayangkan! Tapi jangan diiktikad tadi bahawa kitalah itu yang Allah. Itu salah dalam pendirian! Tapi jangan terlampau ke situ kita berfikir.

***
Kita tuntut ilmu. Kita cari ilmu. Kita punya dan kita yakin akan kebenarannya. Bawakan. Amalkan. Jalankan. Macam saya berikan contoh, bukan? Ibarat perjalanan Nabi Musa dengan Nabi Khidir. Terutama yang dikehendaki oleh Nabi Khidir tadi sabar. Nabi Musa tadi dapat perintah, pengetahuan dari Tuhan bahawa, “Ada seorang hamba-Ku yang telah Ku-ajarkan ilmu pengetahuan.” Disuruh Nabi Musa mencari Nabi Khidir di suatu tempat dengan petunjuk Tuhan untuk belajar ilmu pengetahuan padanya. Setelah dia jumpa, terutama apa katanya Nabi Allah Khidir tadi?
87 Kuliah V

DR. BAGINDO MUCHTAR

“Engkau tak akan sabar berserta aku.” Perkataan itu harus hendaknya menjadi renungan pada kita. ‘Engkau tak akan sabar berserta aku.’ Dikehendaki sabar. Bila kita berbuat sekarang gerak kita yang di luar ini hanya menurutkan saja dengan tenang dan sabar. Kalau ada orang mengatakan itu... itu.... itu.... itu jangan marah. Sabar. Sabar. Sabar. Sabar. Dan antara lain katanya, kan? “Engkau kalau belajar sama aku harus berjalan berserta aku. Ikut aku berjalan. Berjalan berserta aku dan dalam perjalanan apa-apa yang aku buat, engkau tak boleh tanya. Lihat saja. Nanti satu masa, satu waktu, selepas selesai atau kembali di tempat perhentian perjalanan pengembaraan kita, engkau boleh tanya apa yang telah aku lakukan.” Kita harus halushalusi itu lahir dan batin. Bagaimana ingatan sekarang kalau saya katakan perjalanan gerak, perjalanan kita ini seolah-olah perjalanan Nabi Musa dengan Nabi Khidir? Saya tak mengatakan ini Nabi Musa dengan Nabi Khidir. Seolah-olah, seperti atau seakan-akan. Dan telah banyak berpengalaman, dalam pengetahuan ini gerak, isi yang di dalam itu yang berbuat, yang di luar ini yang menurutkan, tidak? Jadi yang kita yang ini menurutkan, tidak? Dia yang berbuat. Kan dia yang berbuat? Yang di luar atau yang dalam yang berbuat ini? Yang lahir atau yang batin? Atau dua sejalan, bukan? Jadi yang di dalam itu, dia yang berbuat. Kita ini, aku ini, yang menurut saja! Dicekik anak kecil sampai mati. Jadi, kalau bohong kisah yang saya buka ini, buka surat al-Kahfi, 60 sampai 82, hanya kepada yang tahu menterjemahnya riwayat Nabi Musa dengan Nabi Khidir. Ada terjemahan bahasa melayu ka… bahasa Indonesia, pelajarilah. Kita tenung, kita menungkan. Ibarat satu, semua orang bisa
Kuliah V 88

DR. BAGINDO MUCHTAR

membaca, tapi tak semua dapat menangkap hikmah yang terkandung padanya. Semua bisa baca. Ada orang yang baca mengetahui saja, tapi tak mengerti dia akan perjalanan tadi. Ada orang membaca terus seolah-olah dia berhadapan dengan orangnya. Karangan saya dibaca seolah-olah berhadapan dengan saya, sebab ini kata-kata dari mulut saya keluar ini. Dan risalah saya ini kan dua sejalan? Dipegang saja, tangan kita bergerak. Cubalah kalau tidak percaya, sebab dia hidup walaupun mati. Boleh dicuba. Biar orang tidak punyai pengetahuan kita, sendiri dia baca risalah, kata permulaan kutenung, kutenung pemecahan saya mengenai ilmu ghaib mengenal diri sendiri, dia nanti gementar; goyang tangannya. Hendaknya kita belajar padanya. Sangat banyak selok-belok. Sangat banyak pengertian. Sangat banyak kebolehannya. Dan untuk mengetahuinya satu per satu kebolehannya tadi, kita harus banyak mencubainya. Apa, seperti kita cuba, kita cubakan, bagaimana kalau begini? Macam tadi malam, satu bidang, satu jurusan, saya katakan; bergerak tangan. Bergerak mengehendaki supaya meningkat kehidupan kita, supaya kita seorang guru, kita terus naik pangkat. Naik pangkat, dia bertambah tinggi, ini. Yang amat sulit rasanya, jalannya kehidupan kita itu, kita sulit berjalan, “Kaki, buka!” Bukankah kaki yang berjalan, maka kita sampai? Ini falsafahfalsafah. Atau macam saya bilang dapat memperlincahkan gerak kaki dan tangan. Bila waktu musuh menyerang dia automatik itu. Ini kita ingin untuk kita belajar bersilat. Macam tadi malam kita gerak, kita ingat terus dia sendiri. Hendak menari saya bilang, dia bawa menari. Ini kita dapat sampai mengerti betul hendaknya mendudukkan dia. Engkaukah yang aku atau akukah yang akan menjadi engkau? Antara yang dua tadi, ya
89 Kuliah V

DR. BAGINDO MUCHTAR

dak? Jadi ini pengetahuan, tidak macam orang biasa; apa harus dibaca, tidak?

***
Ini soal mengenal dan mengingat. Ingatlah kepada dia, supaya dia mengingat kita pula. Ingatlah kepada Tuhan supaya Tuhan mengingat kita pula. Mengenal-Nya, sudah cukup kita mengenal, sebab ada dia sudah kenal kepada-Nya. Dia bisa berbuat segala sesuatunya. Akan tetapi mustahil dia akan mencelakakan badan diri sendiri, kerana kita ingat pada dia, kita turutkan dia. Mungkinkah dia kan mencelakakan badan diri sendiri setelah gerak ini? Itu tak makan di akal! Itu! Kita cari pengalaman-pengalaman dalam hidup; dalam bidang kehidupan, dalam pergaulan, dalam masyarakat, dalam pekerjaan segala macamnya. Bukan di kantor kita harus bergerak! Tidak! Asal ada saja macam saya bicara sekarang ini, dia automatik semua gerak-geri kita ini. Tiap-tiap orang kita jumpa, ini pengalaman, seolah-olah orang itu terkejut, tertarik pada kita. Batinnya terbangun, dia berhadapan dengan seorang orang besar ini. Sebab kita bisa besar-besarkan diri kita dengan ilmu kita ini. Kita menjadi besar dipandang orang. Kalau kita berlatih di rumah, bergerak ini membesarkan jiwa. Itu maka orang-orang yang kita hadapi segala macam, dia tertarik. Antara di sini, orang sudah banyak kenal pada kita. Di Kuala Lumpur sana, belum lagi bawa barang kita ini. Ingat padanya, berubah stail kita ini. Kalau diperhatikan bagaimana pandangan orang pada kita, adakalanya seolah-olah kita pernah berjumpa dengannya dia fikir.
Kuliah V 90

DR. BAGINDO MUCHTAR

Kita nggak tahu secara zahir, tapi dia sudah senyum. Dia angkat tangan, sebab batin dia yang kecil itu tertarik kepada yang besar ini. Tidak ada orang yang akan berungut sama dia. Tidak! Pasti dia akan ketawa dan senang, tapi dengannya. Nya yang dimaksud ini ilmu yang berasa ini. Ada pula orang memakai perkataannya dengan hawa nafsunya. Itu setan iblis sudah bercampur. Jadi tidak betul. Cubalah bayangkan, dengan alam fikiran, dengan jalan ilmu pengetahuan kita ini melalui gerak-geri kita ini, macam ikut sekarang macam biasa, “Ehem… ehem... Sekarang antara kita sama kita di rumah, di sini, cakaplah mahu apa?” “Selesaikan badan diriku.” Dia automatik. “Hmm... hmm... hmm…” Tapi perhatian kita, ingatan kita, kita serahkan kepada rasa yang terasa itu. “Hm... hm... hm...” “Buka jalanku. Lapangkan segala jalan bagiku!” Dibukakannya. Cuba! Dia ada berserta kita, apa lagi? “Tunjukki! Lapangkan jalan. Lancarkan usahaku!” Kalau kita seorang pedagang umpamanya, “Segala jalan kehidupanku, buka. Yang tak baik tolak!” Cakap saja, dia berbuat. “Hmm... hmm...” Tapi lengkap segala gerak-geri hendaknya. Habis tangan, kalau dia berhenti terus, kaki. Sebab mesti lengkap ke seluruh badan. “Bersihkan hatiku!” Cuba cakap. “Bersihkan pula alam sekelilingku.”
91 Kuliah V

DR. BAGINDO MUCHTAR

Tinggal kita, dia terus berbuat. “Bawalah aku menghadap kepada yang Maha Kuasa, kepada Yang Maha Esa.” Kita bergerak. Kita berlatih dengan pengetahuan kami ini. Dengannya dapat kita kenal diri kita sendiri, dapat kita kenal akan Aku-nya kita tadi, yang hanya apa? Hanya satu noktah saja kita di sisi Tuhan. Nggak ada erti sedikit sebagai seorang hamba menghamba, menghamba kepada Yang Maha Kuasa, bukan kepada sesama manusia. Tetapi jangan cuba-cuba, “Maniskan badan diriku. Cantikkan aku!” Memang cantik nampaknya, atau manis ditengok orang. Tapi guna apa? Tentu kesudahannya lain akibatnya, tidak? Tapi jangan yang muda-muda. Buat apa? Merosak jadinya. Siti Hawa, ketawa dia. Kan bisa jadi, saya katakan. Mohon-mohonlah kepada Tuhan, moga terbuka di segi lain pula. Di mana kesulitan rasanya jalan kehidupan kita, dengan ini kita lepaskan. Kalau-kalau ada halangan rintangan yang tidak baik dan segala-galanya, terus singkirkan, tolak, hindarkan; ertinya dibebaskannya dari badan diri kita ini. Macam dikatakan tadi, ‘bersihkanlah alam sekelilingku’ ertinya alam dari alam kita sekarang ini, di luar segala macam disapu bersih samasekali dengan gerak kita. Itu makanya, di mana kita berada, walau sampai pagi kita beramai-ramai macam ini, dengan suara kami macam ini, nggak jadi perhatian sama orang kiri kanan, muka, belakang. Sebab apa? Tuhan yang Menentukan segala-galanya. “Tidurlah engkau. Tidur.” Tapi cuba kita ramai-ramai umpamanya, dengan tidak
Kuliah V 92

DR. BAGINDO MUCHTAR

pengetahuan ini, bikin bising. “Jaga itu orang!” katanya, tidak? Tetapi, sudah beberapa kali saya ke sini, pernah orang mengatakan tidak senang? Sampai pagi, ramai terus. Ha! Itu. Itu Tuhan telah menentukan. “Bukan urusan engkau. Tidur. Tidur. Kalau ada bahagianmu, datang.” “Depa tanya, bila lagi Bapak nak mai?” kata Ismail Ibrahim. Haa itu! Itu orang yang tahu terima kasih. Kampung ini terjaga. Itu menandakan kebenaran jalan ilmu pengetahuan kita. Kalau orang lain, orang cina, dia nggak jadi perhatian dia di luar. “Apa ini?” Nggak mengatakan kita mengganggu. Orang nggak bisa tidur? Tidak! Dia senang. Jadi gerak-geri yang automatik ini, sikit-sikit kita di rumah, di kantor, di office, dalam perjalanan, sikit-sikit alam sekeliling dapat kita ukur pada perasaan badan kita sendiri.

***
Jadi, kita kalau kita seorang bomoh, seorang tabib, doktor, taruhlah kita seorang doktor, mungkin kita lebih lagi sukses kita, kepandaian kita dari doktor. Doktor diperiksa segala macam, dia dengar. Dia begini, periksa darah. Ke sana, ke sana. Kita terus diubat. “Sakit apa?” “Ssssttt...” “Boleh pulang? Bagaimana terasa? Baik atau tidak?” Nggak lebih, kan? Kalau Tuhan mengizinkan, itu saya katakan. Tapi yang salah bagaimana? Bagaimana cara nak mengubat ini ya?
93 Kuliah V

DR. BAGINDO MUCHTAR

Macam mana? Kita tenang. Ini keluar dari rumah, ni sudah melihat tunjuk tu bergerak tidak diturutkan! Padahal tak mengerti. “Ada apa ini?” Bawa kereta, dia tunjuk-tunjuk itu kan? Itu jaga namanya. Jalan sendiri kita malam, di mana kubur ada hantu katanya, bukan? Dia bangun, pergi saja. Tapi kalau nggak ada ini, radar ini, mungkin berdiri bulu roma ini! Mahu lari kita! Tapi, ada dia ini, ditakuti setan iblis! Maaf cakap, kalau kalian antara kita ini ada fikiran yang tidak baik, disingkirkannya! Sekarang berubah orangnya itu. Jadi saya sekarang, “Bagaimana? Bagaimana rasanya? Bagaimana sekarang? Bagaimana fikiran kita masing-masing? Berubah setelah dianukan? Bagaimana rasanya?”

***
Ini. Ini… ini sangat dalam ertinya ini. Alif Lam Miim. Alif Lam Miim. Cuba! Allah. Muhammad. Telah berserta Allah dan Muhammad. Terbuka juga kali ini. Alif Lam Miim; antara Allah dengan Muhammad, Jibril yang sampai menyampaikan. Cubalah bayangkan ini semua. Itu ilmu kita ini. “Ameen!” katanya. Itu pekerjaan ghaib. Tuhan semuanya. Sebagai seorang Islam, kita baca dalam Quran, tapi tidak tahu kita. Hanya Allah yang tahu maksudnya, katanya Profesor Muhammad Yunus. Sedangkan kita bikin, kita dirikan Alif Lam Miim tadi. Alif Lam Miim. Siapa saja yang pegang mesti bergerak!
Kuliah V 94

DR. BAGINDO MUCHTAR

Percayalah! Di sini kita belajar hikmah apa yang terkandung dalam Alif Lam Miim tadi. Ini ilmu ghaib. Ini! Hanya Allah yang mengetahui maksudnya. “Hmmm…” Itu makanya kalau ikut jalan, kita ini, berdiri ini, Allah Berdiri. Itu makanya setan iblis lari tunggang-langgang! Ingat! Awas! Tapi tidak kejam! Tidak! Dia baik, sangat baik! Kalau kita seorang cikgu di sekolah, bukan? “Anak murid, anak-anak…” [Sambil memegang anak kunci.] Hati-hati! Anak-anak, dengan begini dia melihat kita menunjuk dia, kita ketuk pintu hati anak-anak tadi, dia bangun, dia menerima. Terbuka hatinya tadi menerima ajaran-ajaran kita. Jadi banyak saya katakan kebolehannya.

***
Jadi kita kembali. Jangan jadi takbur. Saya takut takbur. Memang saya takutkan juga itu takbur. Walaupun akan terjadi perkataan takbur keluar dari mulut kita, kita menyombong atau apaapa, tapi janganlah hendaknya dengan sengaja, “Saya tidak takut sama siapa!” Itu tidak boleh! Walaupun bagaimana, bukan? Ya nggak? Sebab apa? Kita hidup di dunia ini bukan kita saja, berpuak-puak, bersuku-suku, berlain bangsa, bermasyarakat, bernegara. Kita mesti ada timbang rasa satu sama lain. Bukan kita saja jadi orang di dunia ini. Orang lain juga, walaupun bangsa lain, agama lain, tetapi dengan ilmu kita, kita kuasai, mereka tunduk, takluk segan sangka dia pada kita. Bukan takut. Orang segan sangka pada kita. Hormat
95 Kuliah V

DR. BAGINDO MUCHTAR

pada kita. Kalau takut ada lawannya. Terus ada orang gagah, tetap yang lain, yang lain dan seberani-berani orang juga, ada tentangannya, tidak? Tetapi kebenaran, ke mana-mana, pada kita ini Ilmu Tuhan yang ada pada ini sekarang, di mana saja bumi kita yang pijak, Alhamdulillah. Ditampung kita ke mana-mana. Tetapi jangan lupa di diri tadi! Di sini juga belum banyak berpengalaman yang berbahaya. Belum banyak. Kalau saya, maaf cakap, kalau orang bisa lihat suratan yang telah terjadi di badan diri saya, orang yang pintar membaca barangkali banyak yang guling kepala, nggak tentu kalinya bahaya yang telah saya lalui segala macam. Atau orang dengan kepandaiannya, dengan ilmunya mengaung saya segala macam. Cuba bayangkan, masuk Malaysia, Malaya ini sebelum pecah jadi Malaysia, saya sendiri badan kecil kurus macam ini, sebelum orang mengenal pula saya dengan ilmu ini, cubalah bayang? Apa, di sini tidak banyak orang ilmu kebatinan? Apa di sini tidak banyak orang ilmu sihir? Berapa banyak di sini? Tetapi kenyataan, saya tidak apa-apa. Tahu-tahunya saya pulang nanti, ya tak? Ini pada sobek (bekas luka) tempoh-tempoh. Lagi kita dalam perjalanan ini, sebab kita tak macam ilmu orang, kita, tidak? Barangkali orang mencuba... bagaimana… Datang di rumah, “Apa ini? Kenapa ini? Kenapa ini macam sobek kena pisau segala macam?” Erti, orang pernah mencuba kita, tidak sampai ke badan, ke baju saja itu, jadi kita tidak ingat.

***
Tapi ini kebenaran tadi bagi ilmu pengetahuan ini, satu kenal dia
Kuliah V 96

DR. BAGINDO MUCHTAR

pulang ke kampung dia cerita. Cerita. Cerita berkali-kali sampai orang mendengar nama saja. “Saya ingin jumpa itu orang!” Orang yang berilmu, yang tidak berilmu, yang berkepandaian, yang tidak berkepandaian, orang ingin. Sampai beberapa kalinya saya masuk sekarang ini, ke Malaysia ini. Jadi dengannya, kita telah bersertanya. Jangan ragu-ragu. Jangan takut-takut. Berbuatlah. Berjalanlah. Tapi yang sering menghalangi kemajuan kita, yang acapkali memperlambat pengertian kita, alam fikiran ini; waswas, takut-takut, kalau-kalau. Pernahkah kita perhatikan jalan ini? Ini jiwa, umpamanya perasaan hati, yang dikatakan dengan perasaan fikiran tadi, bertentangan satu sama lain, tidak? “Ya!” kata hati. “Tidak!” kata fikiran. Pernah kami fikirkan itu. Nggak sejalan ini. Jadi bagi kita, segala persoalan kita kembali kepada pepatah-pepatah atau ajaran dari orang tua-tua. “Segala persoalan, nak,” katanya, “letakkan di hujung kuku!” Kontak terus sama ilmu kita, dia bangun selesaikannya semuanya. Kita tidak apa-apa, apa lagi? Kalau tadi siang sama kawan sama kerja di office segala macam kita dicaci atau begini, panas hati nggak lepas, kita tenang di rumah. Kita ingat kembali yang menyakitkan hati, yang menyakitkan fikiran, yang menyakitkan kepala. Kita ingat sampai dia, nanti ini bangun sendiri seolah-olah dia berucap, “Biar kami, atau aku menyelesaikannya!” katanya. Kita lihat. Ringan kembali badan. Tetapi jangan fikir, “Wah! Saya belum anu, saya belum senang!” Kita bikin umpamanya, dengan sengaja, bukan? Itu tidak betul! Sebab gerak yang
97 Kuliah V

DR. BAGINDO MUCHTAR

sebenarnya gerak, pengetahuan kita ini tidak bersertakan hawa nafsu, atau gerak fikiran. Serahkan segala-gala kepadanya. Jadi bila kita sendirian di rumah, duduk macam saya ini, kan? Mana dulu rasanya? Kaki macam ini, bukan? Begini tangan terus begini sikit, sikit saja.

***
“Assalamualaikum!” “Wa’alaikummussalam! Silakan duduk.” Automatik semuanya. Jadi orang biasa saja. “Saya dengar, Bapak bisa menolong orang,” katanya. Jadi kalau orang datang sama kita. “Apa khabar? Saudara bisa menolong? Tolonglah, saya sakit. Tangan saya begitu… begitu.” Dia kontak. Bergeraklah melakukan pengubatan. Dan sebagai orang baru, nggak terus saja yang kita ubatkan terus sukses. Ada yang juga yang belum ada perubahan. Jadi, kita masih belajar atau pun kita masih terpengaruh bukan? Oleh alam fikiran kita?

***
Apa lagi kita akan cakapkan? Dan pengalaman juga saya katakan. Peningkatan-peningkatan kita di sisi Tuhan, peningkatan kita dalam tambah, bertambahnya pengetahuan ini dengan banyaknya kita berbuat dan mengamalkannya. Bagaimana umpamanya saudara sendiri akan naik pangkat, kalau kerja dilihat tidak bagus? Di office hanya duduk saja pura-pura menulis. Tahu-tahu mahu naik gaji, tidak? “Hmm?”
Kuliah V 98

DR. BAGINDO MUCHTAR

Ini juga di sisi Tuhan. Ke mana kita, kesanggupan kita mengamalkannya, automatik. Ini buku tutup saban tahun juga. Tetapi kita tidak tukang tenung, tukang ramal, walaupun tempohtempoh (kadang-kadang) kita boleh meramal, bisa meramal. Jadi, ini automatik.

***
Sekarang mari kita bersama-sama, kita bergerak. Kami bimbing malam ini bergerak dan kejayaan diri kita masing-masing, bukan dengan ucapan atau cakap-cakap yang berasalkan, berdasarkan kepada rasa dan perasaan; rasa yang terpendam di hati masingmasing, yang tak ada salurannya tadi untuk keluar. Dengan ilmunya kami ini, kami berikan, kami turunkan. Ertinya menyalur, memberi jalan keluar melalui tangan kiri, tangan kanan kita. Itu makanya diharuskan sebaik mungkin umpamanya, kita banyak bergerak, banyak bergerak, banyak bergerak, banyak bergerak. Itulah kita, dapat mengetahui dengan beransur tapi teratur kebolehankebolehan daya gerak ini. Dengan beransur tapi teratur, dapat pula kita memahami akan hakikat dari ilmu pengetahuan ini. Ilmu kita ini, dari tidak tahu tadinya sampai menjadi tahu. Dari tidak kenal tadinya sampai menjadi kenal. Dari tidak mengerti tadinya, sampai pada mengerti. Dari dalam tadinya, sampai bisa keluar melalui rasa yang telah terasa pada hujung-hujung jari kita sampai kami berikan penerangan-penerangan dan pengertian ertinya mengenai ilmu rohani; hakikat dari rohani, cetusan dari badan diri kita di dalam yang berasalkan pula dari satu noktah, suatu noktah, satu kata dalam Illahi yang kata-Nya, “Aku tiupkan roh-Ku!” kata-Nya.
99 Kuliah V

DR. BAGINDO MUCHTAR

Kalau bagi manusia ilmunya cara orang lama. “Kun!” kata Allah. “Faya kun,” kata Muhammad. Maka jadi terjadilah. Tapi kita di balik itu, yang dari ‘Aku tiup roh-Ku!’ kata-Nya. Maka duduklah dia di tempatnya, dan dengan beradanya dia di dalam badan diri kita yang telah duduknya di tempatnya, maka berjalanlah kehidupan di dalam badan diri kita. Jantung kita mulai bergerak. Darah mulai mengalir, isi-isi dan segala urat-urat segala macam dalam batang tubuh dan berjalanlah kehidupan di dalam badan diri kita. Ini. Banyak manusia tak mahu mengenalnya. Begitu banyak manusia tak mahu tadi memikirkan tentang kehidupan di dalam badan diri sendiri, melainkan banyak, kebanyakan manusia bertitik-tolak dari kehidupan di luar dari badan diri sendiri, padahal kalau tak ada yang hidup dalam badan diri kita ini, bisakah kita berbuat dan berfikir dan segala-galanya?

***
Dan telah banyak pengalaman kita masing-masing, yang telah berkali-kali kami datang bergerak, mengerakkan, memperbaiki, dan segala macam. Dan ya, bagaimanalah saya sendiri akan mengatakannya, sebab keadaan bisa berubah-ubah? Alam berubahubah. “Atau, mungkin juga… tapi, saya kira, tidak… saya percaya betul, ertinya dengan sekejap saya, saya datang, saya datang, saya datang ke mari mungkin akan membosankan pula bagi orang. Tetapi saya yakin, tidak. Tetapi, kerana itu nggak apa salahnya saya keluarkan… atau mungkin pula kita datang, kita datang, kita
Kuliah V 100

DR. BAGINDO MUCHTAR

datang, kita datang, kita fikirkan dia punya ongkos. Itu segala, segala, segala, segala macam. Masalahnya, perasaan saya boleh keluarkan, tidak? Kita terus-terang…” “Kita boleh keluarkan.” “Tapi saya yakin, ertinya akan penerimaan kita sendiri masingmasing di sini… Tetapi sebagai orang luar, wajib tidak keluarkan perasaan saya begini. Sebab ini…Kalau datang hendaknya jangan sampai sering berulang-ulang datang ke mari, ke sini atau ke tempat lain, tempat yang telah ada saya tinggalkan ini ilmu pengetahuan. Hendaknya, saya ingin supaya tekun, lekas boleh sampai dapat berdiri sendiri dan melakukan sendiri, berbuat sendiri atau mengerti padanya dan berbuat dengannya dan segalagalanya. Macam saya katakan tadi, pernah saya test di Kuala Lumpur. Saya test di Johor. Saya test di Melaka, di Perak segala macam. “Bagaimana saya ini?” Dalam surat, saya kirimkan ke sini kan? Apa orang Penang masih ingin juga kalau saya sampai di sini? Itu percubaan. Saya test semuanya dengan perasaan saya sendiri. Ertinya, di segi lain, maaf cakap, bukan? Jangan terlampau pula kita terasa apa pula. Saya sendiri merasakan diri saya tadi kelemahan-kelemahan. Saya paksakan juga macam sekarang ini datang. Saya paksakan bersiang, bermalam, menghadapi, memberikan apa yang pantas saya berikan, menggerakkan dan segala-galanya. Tapi cubalah tanya sama orang, bila saya kembali kepada kemanusiaan saya lemas, letih segalagala. Tak berdaya. Itu menandakan, itu samasekali, itu menandakan bahawa keadaan badan diri tadi tidak mengizinkan lagi buat lamalama cakap, lama-lama bergerak, lama-lama kurang rehat dan segala macam. Dan itu menandakan… menandakan… menandakan
101 Kuliah V

DR. BAGINDO MUCHTAR

di masa yang akan datang, bukan? Ya nggak? Ertinya mungkin lebih lama saya akan datang di sini, walaupun saya ingin umpamanya, duduk lama di sini atau bagaimanalah...

***
Sebab, pengalaman saya sendiri, buat saya yang kurus kecil segala macam ini, di mana saja saya berpijak bumi Tuhan ini, insya-Allah saya ditampung. Walaupun di tempat baru, ditampung, di terima kehadiran dan kedatangan saya. Macam tahun 63, waktu konfrontasi dulu saya masuk ke Siam, saya tak mengerti bahasanya segala-gala. Petang kami datang, malam dihantar, ditumpang orang di rumah orang Malaya yang ada di sana. Hanya dua jam saja. Adaada saja Tuhan dengan perantara, untuk memperkenalkan diri saya kepada orang ramai di sana. Apa yang terjadi? Kami orang dua, orang tiga dengan yang menghantar. Yang dua tadi anak mudalah namanya, kan? Baru sampai sore (senja), sudah pergi jalan-jalan. Jalan lihat tengok-tengok kampung segala macam. Saya tinggal begitu saja di rumah. Di rumah ertinya di sana waktu itu rumah orang melayu, orang Perak, Malaysia di sini. Pintu, jendela, apaapa ini belum ada pintunya. Ini segala semua dari batang-batang kayu itu, kan? Itu pengalaman saya. Hanya dengan tikar. Itu pun kalau angin ribut, masuk! Tetapi, Tuhan mentakdirkan ada saja waktu itu seorang anak dara kena gigit lipan. Lipan, tahu? Yang banyak kaki tu! Memekik-mekik, menangis-nangis. Diubat sama datuk-datuk, sama bomoh-bomoh nggak bisa baik. Ini perantaraan Tuhan. “Seorang bomoh dari Indonesia. Cuba-cuba minta tolong.” Baru dua tiga jam saya masuk kampung di Narathiwat, orang
Kuliah V 102

DR. BAGINDO MUCHTAR

rumah itu tanya, “Bapak. Bapak bisa ubat?” “Ubat apa?” “Ada orang sakit digigit lipan!” “Sini kan banyak bomoh. Itu soal mudah saja.” “Dah dicuba. Tak baik.” “Bawa sini! Gendonglah.” Dibawa, bukan? “Mana? Mana?” Ditekan tempat gigit. “Minta air. Air sejuk. Minum.” Dia berhenti menangis. Tak apa-apa lagi. “Luar biasa bomoh Indonesia! Dia tunjuk saja penyakit baik.” Wah! Besoknya pada datang. Sudah datang terus saja sampai menyampaikan. Menjadi pemikiran, apa sebab kami ditumpang di rumah? Kenapa tidak di hotel? Kami sudah kehabisan perbekalan, kehabisan ongkos (wang belanja). Politik waktu itu memandang orang melayu di sini sudah lain pandang kepada orang Indonesia, ya nggak? Kami di sini orang merantau. Bagaimana hendak pulang, duit tidak ada? Di situlah makanya kami ditumpangkan pula sama orang Malaya yang ada di sana, di Narathiwat, yang tadi mula di Golok. Jadi mulai besok mengalir Bhat. Bhat, duit Siam tu. Lima Bhat, sepuluh Bhat, dua puluh Bhat, datang semuanya, apa tidak? Apa… kami minta apa saja pada penghulu-penghulu di sana? Itu dengan perantaraan. Ada saja Tuhan tadi, memberi sesuatu, apa-apa untuk orang mengenal kita, untuk dapat pula hidup dan kehidupan segala macam. Ini. Tenaga ini, samasekali bukan dari badan kita ini yang mengeluarkan. Yang keluar dari hujung jari tadi, itu saja. Kita terbuka. Apalah kita ini? Hanya seorang ‘hamba Allah’ yang
103 Kuliah V

DR. BAGINDO MUCHTAR

menjalankan tugas. Tuhan yang menentukan segala-galanya. Tak usah kita hiraukan bagaimana. Nanti macam saya, bukan? Dari Indonesia, lagi. Baru sampai saya di Kuala Lumpur, saya telefon satu orang Cina. “Nanti malam datang. Bapak suka makan durian?” Dibawa sekali dua puluh biji. Cina itu; orang lain agama. Lain ya, tapi Tuhan yang menentukan segala-galanya. Jadi saya ulangi lagi, kan? Saya ingin, saya ingin lebih lekas dapat memahami, mengerti dan membawa ilmu ini. Saya suruh turut gerak. Ikut. Ikut sampai berdiri sendiri. Dalam ertinya. Bukan sampai tegak saja. Ertinya, dalam segala hal kita praktik untuk kita berdiri sendiri hendaknya dengan tidak ditumpang. Ditolong juga, boleh bisa sanggup. Itu banyak ertinya ucapan-ucapan saya tadi. Saya cuba men-test-kan. Ada yang akan bertanya atau umpamanya, semua sekali seolah-olah menutup mulut; tidak ada yang akan bertanya dan segala macam? Jadi, saya lihat, saya tengok, saya inginkan bagaimana supaya dapat pandai kita untuk berdiri sendiri, dari keakuanku jadi keakuanmu. Ketentuan-ketentuan, semuanya dari Tuhan.

***
Walaupun saya menginginkan umpamanya, saya ingin hidup untuk sepuluh dua puluh tahun, tiga puluh tahun lagi umpamanya kalau Tuhan menjemput saya kembali dari sini atau bagaimana, kan? Jadi sama saja semuanya, tidak? Tapi ini yang saya idamidamkan. Saya harapkan, saya mahu, ya nggak? Bekas-bekas apa, jejak-jejak apa yang sudah ditanam terdiri di dalam bertambah, hendaknya bertambah sebab benih yang kami berikan benih padi.
Kuliah V 104

DR. BAGINDO MUCHTAR

Kalau di dalam Minangkabau sana, dikenal orang Padang, benih yang kami beri, yang saya berikan, yang saya sampaikan, yang saya taburkan di bumi Malaysia ini, benih padi. Di kampung saya, bernama padi itu, bernama ‘padi cinto kayo’; siapa mencintainya akan kaya. Padi. Padi. Padi yang dinamakan ‘padi cinto kayo.’ Jadi siapa yang mencintainya, akan kaya. Bagaimana saya mencitainya? Ertinya padi tadi, dia bertambah terus melebat, katanya, bukan? Ibarat setitik, kalau kita gunungkan, menggunung dia, sekepal dilautkan sehingga melaut dia ilmu ini. Biji-biji tadi, benih-benih padi tadi, memang jadi banyak dia kalau kita tanam, kita tanam, kita tanam dan kita tanam. Dan padi yang banyak tadi, kalau kita hendak beras kita jemur, kita tumbuk, ya nggak? Kalau kita mahu bikin kuih apa-apa, kita tumbuk jadi tepung. Mahu sedap pakai kelapa, pakai gula dan segala macam. Jangan macam yang ditinggalkan orang; ‘Kalau berilmu ikutlah, tirulah ilmu padi, tambah berisi tunduk menjadi.’ Kan sampai di situ saja hikmah yang diajarkan, dikasi tahu kalau ilmu padi tambah berisi tunduk menjadi, bukan? Perkembang ilmu itu, sebab tanam padi tadi banyak mendatangkan benih, dan menghasilkan padi yang banyak. Padi tadi kita proses. ‘Ayam bertelur di atas padi, mati kelaparan,’ seperti kata pepatah. Kan aneh namanya, tidak? Oleh kerana apa? Tidak mengerti tentang padi tadi. Tidak tahu bahawa padi itu akan menjadikan dia kaya, menjadikan dia boleh hidup. Tetapi, walaupun banyak kita punyai padi, kalau kita hendak makan, mahu makan dijemur, ditumbuk jadi beras. Kalau tidak tak kan dapat dia menolong kita. Jadi, ilmu ini ilmu padi! Padi. Padi. Padi. Dalam ertinya. Saya katakan, benih umpamanya padi; padi bernama padi cinta kaya,
105 Kuliah V

DR. BAGINDO MUCHTAR

siapa mencintainya akan menjadi kaya.

***
Macam siang tadi kami buka sedikit-sedikit; Anak yang dikandung ibu yang mengandung Yang zahir menunjukkan yang batin Dari mana kita datang? Tempat keluar tadi? Dari rahim ibu, tidak? Dari rahim tempat kesayangan. Dan begitu pula kita, dari Rahim Allah. Kekasih Tuhan, kita semua ini. Kan yang zahir menunjukkan yang batin? Daripada yang zahir ini datangnya, tahu betul kita dari rahim ibu. Yang batin ini, yang ghaib ini, ini yang menghidupkan dengan sendirinya, dari Rahim dari Yang Maha Ghaib, apa tidak? Jadi, untuk itu makanya yang ghaib di dalam ini automatik, kalau pintu telah terbuka. Kita kekasih Tuhan, sebab dia dari Rahim-Nya datangnya, tidak? Dari Rahim dan Rahmat-Nya? Jadi itu makanya, kita memerlukan banyak pengalaman-pengalaman.

***
Saya dengar orang di sini kalau saya telah pergi, atau bagaimana agaknya? “Bapak, apa dia cakap, jadi. Sedangkan kita tidak!” Berdirilah pada yang ghaib tadi. Pintu telah terbuka. Jadi kekasih-Nya, kekasih-Nya, kekasih-Nya, kekasih dari Yang Maha Pengasih. Mana yang telah berumahtangga, punya anak yang dikasihinya, kalau anak yang meminta diberinya atau tidak? Cubalah bayangkan. Itu antara manusia saja baru. Ini… itu, kita
Kuliah V 106

DR. BAGINDO MUCHTAR

dapat rasakan betul umpamanya pancaran... pintu telah terbuka, hijab telah terbuka sudah. Pintu rumah kita yang tertutup tadi, dengan izin Yang Maha Kuasa telah terbuka. Kita memohon kepada-Nya. Ikut saja. Mulut kita sendiri pula nanti yang menjawab. “Insya-Allah!” katanya, “Makbul,” katanya. Jadi, kalau kita mahu mengembalikan segala-galanya, penerangan-penerangan saya, ajaran-ajaran saya, ucapan-ucapan saya lain tidak, itu ke itu itu juga. Cuma temanya, caranya, bercampur-aduk, berlain-lain. Di dalam pengertian, dalam tujuan, sebenarnya barang itu itu juga. Dan untuk menghadapi hidup dengan dia, nggak usah kita ragu-ragu. Terjadi umpama apa saja clash perang dunia apa-apa, ingatlah kepadanya. Ke mana kita pergilah! Insya-Allah. Mudah-mudahan. Sebab kita selalu berdampingan dengannya. Tetapi ilmu ini ilmu mengenalnya. Mengingat. Mengenal. “Ingatlah kepadaku,” katanya, “supaya aku mengingatmu pula.” Tuhan itu pun kita yakin selalu mengingat-Nya, baru Dia mengingat kita. Kalau kita tidak mengingat-Nya tentu Dia tidak akan mengingat kita, tidak? “Hmm...” Cubalah bayangkan perkataan-perkataan saya. Camkan. Fikirkan. Katanya mengingat, mengenal. Bila diingat dia, tentu kita diingatnya pula. Cubalah dianukan… tangkap pengertian. Ambil bagaimana, dengan pengertian secara kecilnya, secara besarnya. Bagaimana bila engkau mengingat aku, aku akan mengingat engkau pula, tidak? Cubalah. Bayangkan kebolehan-kebolehan kita dengan ucapan-ucapan melalui pengetahuan kita ini. Tapi kalau telah faham pula, “Wah! Kalau begitu, ini boleh saja begitu…
107 Kuliah V

DR. BAGINDO MUCHTAR

begitu…” Tetapi berbuat baiklah. Kita tersuruh berbuat baik. Tetapi kalau kita hendak merosak anak dara orang, kita ingat kepadanya, kita ingat, kita kenang, kita ingat dia, pasti dia akan mengingat kita pula. Tahu-tahu kita tunggu bagaimana pengakuannya. “Tak boleh tidur. Aku ingat pada abang,” katanya. “Ah! Masa bodoh! Buat apa? Ah…” Itu salah kita. Sudah kita ingat dia, kita ingat sampai dia menyerah. “Aku tak boleh tidur. Abang terbayang sama aku. Aku mahu engkau.” Habis cerita. Maka itu aku ingat engkau! Terserah pada orang tua lagi bukan? “Itu orang tua saya,” katanya. Sampai gitu. Omong saya mesti ditangkap, bagaimana? Saya tidak akan mengatakan, mencurahkan, sampai ke... “Ingatlah kepada-Ku,” kata-Nya supaya “Aku Mengingat engkau pula.” Itu Ilmu Tuhan, saya bilangkan. Tuhan tu bila kita ingat kepadaNya tentu Dia Ingat pula kepada kita. Ini yang saya inginkan; pengertian-pengertian, tangkapan-tangkapan macam ini. Sebab kita tidak belajar di sekolah rendah begitu kan? Dua tambah dua dihafal, dua tambah tiga, dua, tiga, empat, lima. Tidak! Kita di universiti ini! Tinggal membuat scription (melakukan) saja. Mahu jadi doktor? Mahu jadi engineer? Mahu jadi apa? Tukang apa? Cuba, Si Kadir duduk sini, kan? Terus ingat seolah-olah didudukkan diri ini di rumah. Si zah apa-apa, rasanya dia (Kadir) ada di sini saja! Itu soal mengingat, saya bilang. Dan istilah ketuhanan, makrifat tadi putus sudah oleh kerana pintu terbuka.
Kuliah V 108

DR. BAGINDO MUCHTAR

Tidak halangan apa-apa. Ibarat kita tunjuk macam ini, tunjuk macam ini bisa sampai. Saya ingat macam ini dengan otak kepala saya, kena kan? Tidak? Apa lagi macam ini? Soal ini soal makrifat, segala hakikat segala macam. Itu orang dulu-dulu, “Tunggu sebentar nak. Saya mahu pergi ke Mekah, sembahyang.” Sebentar. “Salam mualaikum…” “Wa’alaikummussalam.” Ya, kembali lagi. Sudah pulang. Tentu orang tak akan percaya sebentar kita ada di sana, sebentar kita di sana. Jadi untuk mencubanya saya bilang, kita adakan test macam saya bilangkan tadi. “Kita pulang sekejap ke rumah.” Ikut saja gerak itu datang, sampai kita ke sana. Tangan kita pegang ini, pegang ini, itu dia sendiri saja. Nanti orang rumah, “Ah! Bila dia balik? Dia pergi tadi.” Itu juga kalau kita mengubat anak, ubat kita, mengubat orang. Dia mesti pernah mimpi kita mendatangi dia menolong malammalam. (Tarikh dan tempat selesai transkrip tidak dicatatkan.)

109

Kuliah V

DR. BAGINDO MUCHTAR

KULIAH VI

Bagan Jermal, Pulau Pinang 19 Januari 1974 (Petang)

Ya, saya memang ingin selalu, selalu mahu datang kembali mendampingi anak-anak, saudara-saudara semua. Di dalam ini, saya kembali ke lahir saya, pada kemanusiaan saya. Rasanya nak putus nyawa saya. Ertinya badan saya tak kuat lagi, tetapi itu keadaan saya bilang. Jadi saya ingin sampai dapat mengerti, sampai boleh berdiri sendiri, dan jangan pula nanti terjadi sepeninggalan saya, salahmenyalahkan satu sama lain. “Bapak cakap begitu? Bapak kata begitu?” Memang, tempoh-tempoh saya lain cakap, saya lain cakap, besok lain, apa-apa. Kita kembali pada ilmu pengetahuan ini. Secergas pemikiran kita tadi menangkap-nangkap kata-kata kami juga berlain-lain. Saya kemukakan sedikit. Umpamanya macam sekarang ijazah;
111 Kuliah VI

DR. BAGINDO MUCHTAR

ijazah kecil apa-apa, ditetapkan begini. Pernah terjadi sekarang, bukan? Di tempat lain, orang yang telah ijazah besar? “Mahu ijazah sendiri,” katanya, bukan? Dia ijazahkan orang lain, ertinya dia mengubah sendiri peraturan. Ijazah yang macam kita lakukan satu kali, tiga tingkat dia bikin! Yang pertama seratus sekian, yang kedua seratus lima puluh sekian, yang ketiga seratus sekian duit. Ini ijazah kecil baru! Sampai ribut suasana! Mengirim surat sama saya, “Si anu, Bapak, bikin di sana begitu. Dia bilang sudah wakil Bapak untuk seluruh Singapura dan Malaysia,” katanya. Saya tenang saja. Saya balas surat orang itu. Saya bilang, “Tidak salahnya. Tidak salahnya.” Hairan orang. “Tidak salah, kata Bapak? Bagaimana ini?” “Nantilah bila saya datang nanti, akan saya terangkan.” Jadi, di mana letaknya, akan kesalahan itu? Kita bebas berbuat sesuka kita. Akan tetapi, kita dengan ilmu kita ini hendaknya, kita mesti success, bukan? Ertinya, kita dapat pengikut yang banyak, yang percaya pada kita, yakin pada kita. Cara doktor kelulusan baru umpamanya. Ada doktor yang ubat ini se-Ringgit katanya. Doktor lain tiga Ringgit, katanya. Macam itu mahu jadi success? Sama juga macam anu… kalau kita umpamanya, kita pergi ke tempat lain, berguru terus. Buka saja sepuluh Ringgit. Saya tidak larang. Itu peribadi sendiri. Tetapi adakah, mungkinkah mendapat kemajuan kalian di dalamnya itu? Macam apa yang dikatakan ijazah kecil, ijazah besar di sini, di sini saja itu! Mula-mula masuk di Singapura, anak-anak di sana mendesak.
Kuliah VI 112

DR. BAGINDO MUCHTAR

“Fikirlah bagaimana semestinya itu? Tanyalah.” Saya tidak bawa modal ijazah begitu. Umpamanya, saya tidak bawa itu. Orang dari sana (Singapura), sebab merasakan ilmu pengetahuan terlalu tinggi segala macam. “Kita harus beri salam sama Bapak. Apa belanjanya, ongkosnya untuk dibawa balik?” Anggapan dia tadi belum puas lagi. Ini ilmu pengetahuan, mesti didudukkan. Mesti ada syarat ini itunya. “Ya, bikinlah bagaimana,” saya bilang. “Tanya saja itu Suki (Pak Suki). Saya serahkan sama dia.” Di situlah makanya, didudukkanlah begitu. Jadi, bukan mahunya secara peribadi sebagai seorang manusia. Tidak! Mereka itu samasama berkumpul. Di Indonesia juga dulu waktu tahun enam puluhan apa-apa, sebelum saya ke sini, dioperasi segala macam, “Bagaimana nanti kalau Bapak meninggal? Bagaimana?” Segala macam-macamlah. “Bagaimana ini dengan ilmu pengetahuan ini juga? Selama ini tak fikirkan ini. Cuma kita beli rokok. Tempoh-tempoh kita bantu beras segala macam.” Dia datang pada saya di rumah sakit tu. Enam bulan itu, dua kali operasi. Pulang berganti-ganti semuanya. Dia datang sama saya. “Saya serahkan pada kalian bagaimana baiknya, saya tidak menuntut apa-apa.” Kumpul ramai-ramai. Bergerak. Bergerak. Bergerak. Bergerak. Cari kompromi. Mahu bagaimana, terserah. Serahkan kepada saya, saya terima dengan ilmu pengetahuan kita. Saya tidak menuntut. Saya, walau bagaimana saya kata, saya hidup juga. Tapi, orangorang itu yang rasa tidak puas rasanya, kalau tidak diterima, kan?
113 Kuliah VI

DR. BAGINDO MUCHTAR

“Tetapi, kami secara orang Minangkabau juga. ‘Adat diisi, lembaga dituang.’ Itu secara menuntut ilmu,” katanya. Saya secara peribadi, macam itu saya tidak mahu keluarkan. Saya tak mahu tuntut, bukan? Kerana apa? Saya takut nanti salah anggapan. Salah tanggapan. Salah pemikiran. Melainkan kalau timbul sendiri persoalan. Jadi kita kembali kepada soal ijazah, soal fanatik apa-apa, biasa menurunkan sama orang. Ada anak murid lagi, katanya. Itu terserah pada peribadi masing-masing. Tetapi sama juga di zaman nabi, nabi… Nabi Muhammad, di mana kata-katanya dipatuhi semuanya. Setelah dia tidak ada, imam saja sampai pecah empat, tidak? Sudah mengata kafir-mengafir lagi! Padahal Dua Kalimah Syahadah juga. Sembahyang semacam itu. Tetapi, yang benar tetap benar. Bila terjadi dengan kemahuan sendiri nanti, duduk di Pahang, di sana umpamanya terus jadi bomoh, jadi guru silat dengan ilmu pengetahuan batin ini mahu ijazahkan, itu tidak jadi keberatan buat saya. Itulah daki dunia. Dia akan tinggal itu dunia semuanya. Tidak kita bawakan. Tetapi ilmu yang saya berikan, ini. Ilmu yang diambil dari saya, ini. Walaupun saya mati, selagi diamalkan pahalanya saya dapat. Duit apa-apa dikasi sekarang ini, selagi saya hidup ini, saya boleh pakai. Dia akan jadi tahi, maaf bercakap. Itu daki dunia namanya, tidak? Tetapi, berapa banyak ini, tiap-tiap ini berhasil mengubat orang dia baik, dia dapat balasan satu, saya dua dapat untuk menolong kita di akhirat nanti sebagai simpanan. Tetapi jangan pula mentang-mentang kita fikir akhirat saja, kita mengubat orang dia bayar tak payah, tak boleh tambah lagi dalam hati ya! Jangan pula, “Ah, ini tolong kerana Allah saja.” Mana jadi nanti? Orang sebentar panggil kita. Pukul dua malam panggil. Panggil. Panggil. Tolong kerana Allah. Sudah selesai
Kuliah VI 114

DR. BAGINDO MUCHTAR

pulang jalan kaki pula lagi! Tak betul! Berahsia. Terahsia kita. Dan yang pantas, yang paling beruntung, menarik kepercayaan orang; bagaimana orang percaya pada kita akan kebenaran segalanya. Itu nama rahsia pengetahuan kita. Kebenaran badan kita diomong (diperkatakan). Jadi saya kembali tadi; jangan keluar dari garis-garis yang telah ditentukan. Yang saya pernah saya katakan sama Bakar (Kapten Bakar), sama Rahman (Haji Abdul Rahman Ibrahim), saya ingin kalau dapat hendaknya orang di sini, kalau jadi guru nanti umpamanya mengijazahkan, lebih kurang lagi nilainya daripada yang diberikan pada saya. Alasannya, apa sebab? Saya orang datang dari jauh. Ongkos saya besar ke sini, tidak? Orang di sini tinggal di sini. Yang datang orang di sini pula yang meminta. Tetapi saya cakap, saya inginkan. Itu saya inginkan; kurang dari apa yang telah diijazahkan langsung pada saya hendaknya. Tetapi itu tidak salah, apa umpamanya… itu kalau dengan saya begitu pula yang diminta dengan anak murid. Itu tidak salah. Ini adat; dasar sosial, dasar kemanusiaan tadi semata-mata. Untuk bukakan, itu terserah bebas merdeka untuk membawakannya. Jangan nanti datang, “Si anu itu minta begitu.” Wah! Si anu itu terus langsung mengadu sekali pada saya, “Pak begitu. Begitu. Begitu si anu, si anu itu.” Itu tidak menjadi soal, sebab walau apapun dia success, dia minta dua ratus, dikasi orang dua ratus. Tetapi hubungan tadi bagi kita yang pengubat dengan yang mengubat? Pengalaman sudah, dengan kita tekan banyak tadi tu, kan putus di situ saja. Tetapi dengan-Nya, dengan Gerak Allah semata-mata, dua Ringgit, tiga Ringgit, kita selalu diingat. Ini hubungan batin tadi, sampai cakap pula, “Cuba bawa kepada si anu! Dia tidak banyak apa-apa.
115 Kuliah VI

DR. BAGINDO MUCHTAR

Ubatnya juga tak payah. Tak sulit kita mencarinya. Berapa saja kita bayar, dia ikhlas.” Jadi banyak kita alat propaganda tadi; sampai-menyampaikan mereka itu. Jadi lebih rapat lagi perhubungan persaudaraan tadi. Macam memandang kami, begitu rasa pandang anak kepada bapak, bapak kepada anak. Jadi tambah mendalam. Jadi tinggal bijaksana kita dalam praktiknya dapat maju itu hendaknya. Ertinya, bukan salah kalau kita mengubat orang, “Wah, itu mahu dilihat dulu penyakit.” Tanya dulu. “Ini penyakit mesti begitu-begitu.” Tidak salah kalau dituntut begitu. Tidak salah, sebab ilmu kita ini kalau dinilai tak ternilai. Timbanglah! Tak ternilai. Tanyalah sama orang yang pandai. Kalau jual-beli umpamanya, biar berjutajuta tak ternilai. Boleh tanya pada yang tahu. Dengan ini kita minta sepuluh Ringgit tak salah saya bilang. Tetapi kita ucap ini Ilmu Tuhan; kita hanya sebagai perantara. Pulang kepada-Nya pula, bukan? Itu lebih baik. Kita dudukkan diri kita di rumah umpamanya. Kalau sudah tua macam saya nanti, dapat dua Ringgit, tiga Ringgit, tempoh-tempoh melompat siang malam rezeki tadi. Tetapi kalau, ‘Ya... ini, wah! Susah ini penyakit. Sangat berat. Ini tak bisa dengan se-Ringgit dua Ringgit.’ Itu ilmu akal jadinya, bukan? Bergerak dengan hawa nafsu lagi! Ini kita jaga. Ertinya, betul-betul kita menyampaikan, melakukan pengubatan kita berhasil. Ditinggalkan hasil yang lahir. Yang hasil apa? Pahala. Yang batin kita simpan untuk di akhirat. Begitu hendaknya. Tetapi kalau dengan paksa mesti bayar sekian, orang itu lantaran mahu baik dibayarnya juga, tetapi hatinya sudah berkata-kata. Kalau dilihat dari jauh dia membelakangi kita, tidak?
Kuliah VI 116

DR. BAGINDO MUCHTAR

Jadi, hubungan tadi, tali persaudaraan tadi, tidak ada lagi. Kalau dengan ilmu pengetahuan kita ini, tiap-tiap kita beri air segelas sudah tanam itu rasa persaudaraan, tali perhubungan batin tadi. Jadi, walau bagaimana dalam satu saat terdesak kita terseksa, teraniaya kita, buka saja ilmu kita dia kontak itu semuanya kepada segala macam orang. Kita tenang saja. Besok pada datang, sebab Tuhan akan menggerakkan malaikat-malaikat, malaikat-malaikat, malaikatmalaikat kepada orang-orang supaya datang kepada si polan, si polan, datang ke rumah. “Datang. Datang. Datang.” Jadi kita harus berahsia dengan pengetahuan ini, juga rahsia yang ada pada kita. Kalau kedengaran si anu si anu anak murid bapak tu katanya, itu lain semacam itu… itu. Tidak salah!

***
[Isteri Pak Kusib, kak Nab duduk di hadapan Bapak.] “Segala-galanya diolah datang ke sini (perut) dulu sebagai gudang, bukan? Dalam ilmu sakit dan penyakit, ini dapur (perut) dimasak, digelodak, tidak? Itu sakit senang dari sini. Kebanyakan di perut segala-gala dimasak ke sini (perut) digelodak di sana. Bagi ilmu kebatinan, ini (perut) gudang kita. Kempis… kurus perut… di sini ditaruhnya, dan menjadi banyak muatannya hendak disimpan.” Ya… apa lagi ya? Cukuplah. Sedangkan kita sendiri tidak dapat mengatakan, tidak mengerti apa yang sedang berlaku. Gerak tadi automatik sendiri. Ya, jadi mana yang halus perasaannya, mana
117 Kuliah VI

DR. BAGINDO MUCHTAR

yang tajam pandangannya, bukan? Tiap-tiap perubahan gerak… gerakan saya mesti ada nampak perubahan pula pada rasa dan bentuk saya. Jadi, dapat kita mengerti, ertinya yang datang itu gantian; datang pergi, datang pergi, datang pergi. Jadi, dengan pengetahuan yang kami berikan ini, begitu juga tentunya itu maka perasaan kita tadi berubah-ubah. Ya, apa lagi? Ya, apa lagi? Bagaimana? Bagaimana? Bagaimana? Bagaimana? Masing-masing tak ada apa-apa? “Cuba macam kami bikin tangan. Terus. Ya… terus.” “Air hiba,” katanya. “Ha… ha… ha… terus… terus saja. Hmm… hmm… hmm… jangan dibuka dulu, terus saja!” [Kedua-dua telapak tangan isteri Pak Kusib bertemu rapat dan menjulang naik ke atas.] “Satu jalan. Ini dulu! Itu bisa kunci-mengunci. Terus saja dulu. Jangan sampai terbuka tangan. Tutup-menutup, kunci-mengunci. Rapat! Ya… gerak boleh. Jangan sampai, jangan sampai terbuka, macam kami ini. Titik-tolaknya, ini kunci. Kunci. Ya, ya, rapat. Sampai berhenti pula seluruh gerakan.” “Ya. Daulat Tuanku! Tidak apa-apa. Jalan terus. Yang Di Pertuan Agong.” “Ya sampai berhenti setenang-tenangnya; seluruh gerakan tidak bergerak lagi. Sampai dibawa ke dada. Rapat. Ya. Sampai dia turun ke bawah. Ya. Sampai setenang-tenangnya hendaknya. Jangan dibuka tangan tu. Jangan dibuka. Jangan dibuka. Tutup terus! Kunci rapat-rapat. Rapat. Rapat. Rapatkan tangan. Rapat. Rapat. Tidak boleh macam ini!” [Bapak menunjukkan kedua-dua telapak tangannya betul-betul rapat; bertemu sepuluh jari.]
Kuliah VI 118

DR. BAGINDO MUCHTAR

“Rapat terus! Untuk diri sendiri terus saja itu! Tahankan. Ya. Itu pertahankan. Ya! Dan bergerak tenang setenang-tenangnya!” “Ya Tuhan!” Dengan ini kita boleh semadi macam ini. [Kedua-dua telapak tangan Bapak rapat di tengah-tengah dada. Kepalanya tunduk.] “Ya Tuhan!” Macam saya sekarang tutup mata macam ini, ayat-ayat Quran saja yang saya boleh lihat. “Ya. Tenang saja. Kita bersemadi lagi tu.” Jadi kalau mahu, tengah malam sembahyang dua rakat terus begini saja bertekun. [Kedua-dua telapak tangan Bapak rapat di tengah-tengah dada. Kepalanya tunduk. Matanya pejam.] Mudahmudahan ada saja petunjuk-petunjuk atau apa pelajaran akan diperdapat. “Satu jalan ya! Hmm… hmm… hmm… hmm… hmm… hmm… Rapat di dada. Setenang-tenangnya. Ya. Sampai lepas. Buka jari telunjuk. Jari sri malam. Sampai merupakan jari sepuluh. Hmm… hmm… hmm… Ya. Tundukkan kepala yang satu, dan selesai habis ya. Hmm... Macam gerakan tadi, sampai sehening-heningnya. Akan tercipta bersemadi. Habis. Hmm… hmm… hmm…” Satu pula caranya, ya tak? Bersemadi.

***
Kalau jalannya ilmu pengetahuan kita ini, saya ingat dulu, ertinya mengenai dengan pengetahuan ini, saya maksud tukang dendang. Lagi saya masih kecil di kampung saya, tukang rebab (biola)… apa bunyinya? Bertanya kerbau pada pedati. Katanya, “Jauh lagi perhentian?”
119 Kuliah VI

DR. BAGINDO MUCHTAR

Di sini ada pedati? Tahu apa itu pedati? Apa itu kerbau? Pedati roda dua ditarik sama sapi di sini. Kalau di kampung kami, ada sama sapi, ada sama kerbau. Kerbau, kan tahu kita di sini? Tukang rebab tadi dia menyanyi. Berdendang dengan pantunnya, bukan? “Minangkabau di Bukit Tinggi,” katanya. “Menurun jalan ke Pariaman. Bertanya kerbau kepada pedati, jauhkah lagi perhentian?” katanya. Cubalah. Lagi kecil-kecil saya ingat itu. Setelah mendapat ilmu ini. Saya fikirkan. Rupanya sangat dalam itu perkataan; kerbau bertanya kepada pedati. Cubalah bayangkan. “Jauhkah lagi perhentian?” katanya. Kita ambil umpamanya, dengan ertinya kerbau sudah payah berjalan, ya tidak? Sudah letih. Dia bertanya kepada pedati, “Jauh lagi tempat rehat?” Setelah mendapat pengetahuan ini saya teringat itu. Sangat dalam itu. Sampai saya sendiri mendatang cerita, membuat cerita mengenai itu. Ertinya, zaman dulukala belum ada kereta, belum ada macam ini sekarang perhubungan, transport, orang memahami pedati itulah dengan sapi, dengan kerbau sebagai alat transport dari pekan ke pekan, ya tidak? Sewaktu timbul kerbau bertanya oleh kerana letih berjalan di satu pendakian perjalanan tadi, air ludah sudah berbuih-buih melihat ke kiri ke kanan itulah, dia bertanya. Zaman dulu binatang-binatang pandai bercakap, tidak? Pernah dengar cerita orang tua-tua dulu? Bertanya dia kepada pedati. Apa sebab dia bertanya? Sebab dianggap pedati itu sebagai bebannya, bukan? Itu yang dipunggungnya itu? Itu ditanya, “Jauhkah lagi perhentian? Letih aku ini!” katanya. Sudah payah. Capek. Apa namanya bahasa Indonesia itu? Katanya letih. Tetapi setelah saya dapat pengetahuan ini, itulah saya fikirkan. Sangat dalam itu erti
Kuliah VI 120

DR. BAGINDO MUCHTAR

perkataan. Sebab secara berdialog dia; pedati tadi berkata: “Eh, kerbau! Engkau salah tempat bertanya. Masa kepada aku. Pada saya barang mati ini engkau bertanya? Jika tidak lantaran engkau, aku tak sampai di sini. Engkau yang menarik aku! Kalau tidak lantaran engkau, aku tak sampai ke sini!” Ah… muatan, bukan si pedati tadi. “Engkau badanku,” katanya. Isi perutku, tidak? Di situ muatan, katanya tidak? “Aku ini apalah…” katanya. “Kalau engkau tak jalan, aku di luar letaknya,” katanya. “Kalau berhitung mengenai nasib, baik nasibmu,” katanya. “Engkau nanti di tempat perhentian nanti dikasi makan itu rumput, makananmu di belakang tersedia,” katanya. “Dimandikan lagi! Begitu sayang digosok,” katanya. “Aku di tempat perhentian begitu saja ditaruh. Hujan ke hujan. Panas kepanasan.” “Jadi, kalau begitu kepada siapa aku akan bertanya?” katanya. “Oh, kalau mahu tahu,” katanya, “mudah saja,” katanya. “Angkat kepala sedikit baru dilihat ke belakang!” Lagi baru diangkat kepala sedikit mahu lihat ke belakang; “Sus... sus.. berangkat cepat!” katanya. Jadi siapa yang ber-‘sus...’ tadi? Itu si tukang pedati yang duduknya di belakang kerbau, bukan? Semacam ini merokok, tidak? Tetapi dia yang mengendalikan segala sesuatunya, padahal dia enak-enak duduk, faham? Jadi, sebenarnya… bukannya, dak? Itu orang tiga sejalan. Tukang pedati, pedati dan kerbau. Kerbau tidak tahu, tak pernah melihat tukang pedati ini. Dia menarik-narik duduk di sini. Tukang pedati itu yang menyuruh dia jalan. Itu makanya dia kecapekkan, keletihan. Dia mengatakan kiri kanan sama pedati.
121 Kuliah VI

DR. BAGINDO MUCHTAR

“Jauhkah lagi perhentian?” Nafas sudah di pendakian pula lagi. Jadi tiga sebetulnya sejalan. Begitulah kita kehidupan manusia ini. “Alangkah malangnya nasibku!” katanya. Kepada siapa dia bertanya? Kepada siapa dia cakap? “Bagaimanalah untungku ini?” katanya. Kepada siapa dia cakap? Badannya, ya tak? Dalam pengetahuan kita, kan barang mati ini (badan)? Yang di dalam itu yang menarik, yang menjalankan kehidupan, bukan? Tetapi di balik daya-daya hidup tadi, kan ada yang duduk di tempatnya tadi, tidak? Jadi tiga pula itu. Jadi, kalau kita ukur bagaimana pendirian kita dalam hal ini, pedatikah kita? Kerbaukah kita? Apa tukang pedatikah kita? Kalau kita pedati itu barang mati, lantaran ada sesuatu makanya kita bergerak. Kalau kita kerbau kita jadi apa? Tukang tarik saja. Tenaga kita habis. Tukang pedati, kita mesti tahu erti tukang. Sebab tukang yang pandai ini kalau jadi tukang betul dia senang atau tidak? Untuk… akan menjadi tukang, payah. Ini rahsia hidup yang tiga ini. Dan begitulah pula macam semalam diterangkan juga semua sekali, yang zahir menunjukkan yang batin. Tuhan menunjukkan secara halus. Tinggal kita memikirkan tiga sejalan; kerbau, pedati dan tukang pedati. Bila kembali ke pangkalan, kerbau, bukan? Lewat dimasukkan, dibawa ke kandang? Pedati begitu saja diletakkan dan si tukang pedati balik ke rumahnya, tidak? Itu tafsir titik tadi itu selagi masih hidup, kita tiga sejalan. Terpulang pada kita lagi, yang mana aku, yang mana kita? Tukang pedatikah kita? Yang kerbaukah kita? Secara kasarnya, itu kan? Atau si tukang pedati? Orang yang secara kasar dia berpendirian kepada kerbau, dia payah. Itulah tadi, kita payah hidup menjalankan kehidupan, tetapi makanan tetap ada disediakan,
Kuliah VI 122

DR. BAGINDO MUCHTAR

tidak? Rumah tempat tinggal tetap ada, dibuat… dibikin, tetapi payah hidup dalam menjalankan kehidupan untuk orang. Untuk si pedati tadi, untuk orang itu kalau kita si tukang pedati, mengenal si tukang pedati itu yang kita, dapatnya kita mengenal diri kita masing-masing yang mana yang aku, kita yang sebenarnya tadi. “Who am I?” Cakap Inggeris. Sudah campur pula. [Bapak ketawa.] Yang mana kita? “Siapa Aku? Apa Aku nak buat? Apa Aku nak bikin?” “What shall I do?” katanya, ya dak? Salah saya cakap Inggeris itu? Saya tidak sekolah Inggeris. Boleh? Apa saya nak buat? Apa… apa… apa… dari siang tadi saya cakap Inggeris. “What can I do? What shall I do?” Apa? Apa ini semuanya? Sekali saya cakap Inggeris, saya minta bir keluarnya teh! [Bapak ketawa. Gurauan ini ditujukan kepada Kamaruddin Che’ Embee.] Dari siang tadi saya hentam bahasa Inggeris; “You speak English? Understand? You?” “No. No.” Apa boleh buat? Jadi dalam hal ini, kalau kita dapat mengenal akan diri sendiri, dapat kita mengenal akan diri sendiri, akan aku yang sebenarbenarnya aku, aku yang dikasih oleh Yang Maha Pengasih atau aku yang telah menjadi kekasih dari Yang Maha Pengasih. Insya-Allah. Soal hidup dan kehidupan di sinilah dia air hampir, katanya, dekat. Makanan murah. Minta boleh, kehendak berlaku. Tetapi kalau
123 Kuliah VI

DR. BAGINDO MUCHTAR

kerbau, untuk dapat makan kita harus menarik lebih dulu, kalau kerbau yang pendirian kita. Itu falsafah hidup. Cubalah bayangkan. Kalau pedati, apalagi barang mati, begini-begitukan orang saja! Harus mengenal akan diri kita sendiri sampai kita dapat mengatakan, “Aku orang yang akan kembali ke Hadirat Ilahi, bukan yang akan dikembalikan ke asalnya, ke tanah!” Hidup tegas kita hendaknya.

***
Bahkan macam kami orang di Padang, maaf cakap, bukan? Yang bagi, yang ada gelar Sutan, ada gelar Bagindo, ada gelar Syed, Sidik. Kalau Sidik dari arab, itu orang jemputan. Tiga di kampung kami. Sutan itu raja-raja. Bagindo macam saya ini, tak bisa saya mengatakan Yang di Pertuan Agong. Jadi ertinya, saya tetap dalam pendirian dan keyakinan saya, bahawa saya orang jemputan. Begitu juga adat istiadat di kampung, kalau saya mahu kahwin, saya dijemput, dihantar duit. Saya ditanya sama orang tua saya. Kalau sama paman saya, “Kami mahu mengambil si anu jadi menantu.” Tawar-menawar dulu. Cara kita di sini, perempuan tak? Tawarmenawar dulu apa-apa bapa si perempuan. Kita mesti hantar. Kalau kami di sana, siapa orang ini? Pangkat? Keturunan? Orang bergelar namanya, bukan? Sidik itu syed, bukan? Yang turunan dari Arab? Sutan raja-raja. Bagindo ini keturunan dari Bagindo Rasulullah. Kan ada orang, bomoh-bomoh, ‘Berkat,’ katanya, ‘Berkat Allah, berkat Muhammad Baginda Rasulullah.’ Ya tidak? Turun-temurun. Ingat. Jangan jadi salah pengertian.
Kuliah VI 124

DR. BAGINDO MUCHTAR

Jadi, macam saya tegas: Aku adalah orang yang akan di jemput. Yang akan kembali ke Hadirat Ilahi, bukan yang akan dikembalikan ke asalnya, ke tanah. Bukankah ini (jasad)? Ini asal dari tanah dan dikembalikan ke tanah. Tetapi jangan bilang, “Oh! Bapak saja tentu boleh!” Tidak! Kalian juga. Semua tiga sejalan, ya nggak? Yang ada pada kita roh yang duduk di tempatnya; rohani yang berkembang dari roh tadi, lampu cahaya-Nya tadi semua dan jasmani kita di luar. Tiga sejalan dak? Tetapi manusia hanya tahu satu; aku manusia, sampai takut mati. Oleh kerana apa? Harta-benda, isteri, anak dan segala macam. Padahal kalau kita dapat apa namanya, memecahkan soal kerohanian ini, macam telah dapat dirasakan; meninggal pun isteri kita, kita dengan serta-merta dapat mendampinginya. Terus jumpa! Walaupun ini telah hancur menjadi tanah. Sebab aruah kita ada pula itu! Di mana tempatnya? Kita boleh cari. Kita jumpa terus! Apa susah? Itu makanya kita tidak susah kalau ditinggalkannya pergi, sebab kita bisa hidup dalam dua keadaan dan kejadian; di dalam bidang arwah, ya nggak? Jadi tak susah kita. Walaupun pada kenyataannya ya, kalau ditinggalkannya, apa boleh buat? Sebab ya, saya buka kisah, sedikit kisah, kisah nyata pada diri kami dalam perjalanan, pengembaraan ini… berjalan mengenai roh, arwah ini. Setelah saya berkembang dalam pengetahuan ini, mempunyai anak pengikut-pengikut, jadi seolah-olah saya ingat pesanan junjungan kita Nabi Muhammad, “Nanti,” katanya “di akhir zaman umatku terdiri dari kaum-kaum,” tidak? Sampai berapa? Tujuh puluh dua kaum, begitu katanya, ya dak? Dalam sebanyak itu hanya satu kaum, katanya, ‘yang benar.’ Kan begitu,
125 Kuliah VI

DR. BAGINDO MUCHTAR

ya dak? Kalau saya tak salah. Saya berjalan dengan pengikut-pengikut pula macam kita ini. Pengikut Aku sekarang ini dengan berbondong-bondong ‘Laa Ilaaha-il-Allah’ semua sekali. Yang lain itu begitu pula, dengan caranya pula, dengan tarekatnya pula berjalan… berjalan menemui Tuhan segala macam. Kan sudah berdiri satu-satu puak kita? Saya dalam perjalanan tadi… ini pengalaman ya? Boleh didengar. Boleh di percaya atau tidak, itu terserah. Dalam perjalanan tadi, yang saya di depan yang paling di muka, tahu-tahu menemui satu, satu apa namanya, satu tempat, bukan? Yang buntu jalannya itu. Ada pintu. Satu untuk masuk. Hanya terbentang papan saja melalui sebatang sungai kecil. Di pintu itu tertulis, bukan? ‘Hanya untuk satu orang yang boleh masuk ke sana, di balik tirai besi itu. Orangnya ialah yang paling dulu sampai.’ Dalam perjalanan saya dengan rombongan, saya dengan pengikut saya waktu itu terpegun di sana, di tirai besi tadi. Di pintu tadi dibaca, ‘Hanya untuk satu orang,’ sedangkan aku… kami… saya, dalam perjalanan rombongan sebagai ketuanya, membawa umatku katanya, umpamanya, bukan? Pengikut-pengikut kami. Tetapi apa? Tarikan dari dalam itu sangat kuat. Harus mesti masuk, kan? Kita bergerak dengan Gerak Allah juga kan? Di dalam berfikir saya melihat ke belakang, nampak anak-anak, termasuk anak kandungan sendiri. Ini tambah ditarik untuk masuk ke dalam, tarikan kudrat Ilahi tadi. Fikir punya fikir, lihat ke belakang, bukan? Anak-anak. Sebenarnya saya berat untuk menyatakan, tetapi harus ini dikatakan juga. Saya… sangat kuat tarikan untuk memasuki ini istana, untuk mengetahui keadaan di balik tirai besi ini. Jalan kita untuk ke sini sudah buntu. Tetapi lihat baca itu! ‘Hanya untuk satu orang dan orangnya pun yang paling dulu sampai di sana.’
Kuliah VI 126

DR. BAGINDO MUCHTAR

“Jadi, kami yang banyak ini bagaimana?” Itu pun saya tak dapat mengatakannya. Saya ingin membawa kalian semuanya serta aku. Bukan selama-lamanya, tetapi lihat ini! Bagaimana ini? Tetapi boleh fikir sendiri. Kalau saya... jangankan kalian, anak kandungan saya sendiri saya tinggalkan. Cuma harapan, ‘tunggulah dan berdoalah kepada Tuhan semoga saya bisa kembali dan kita berjumpa dan aku akan selalu memimpin kalian dalam perjalanan. Tunggulah Insya-Allah.’ ‘Masuk jalan untuk satu orang’ tertulis di papan melalui sungai kecil tadi. Dengan Gerak Allah ini tadi, terus mengusut pantai dari sungai tadi. Jadi kedengaran gelak ketawa puteri-puteri, yang orang dunia katakan bidadari, bukan? “Ha... ha... ha...” Bersimbur-simburan di air. Saya tengok, rupanya ada seorang puteri yang dimandikan oleh inang-inang pengasuh yang banyak tadi. Rasanya saya kenal itu orang. Ini saya betul-betul sedar, rasanya, tetapi tak rasa berbadan lagi. “Saya kenal itu orang. Siapalah rasanya kira-kira? Apa betulkah dia ini?” Orang itu melihat. Melihat, tapi yang lain yang memandikan tadi… orang yang dinantikan. Saya terkejut, “Macam mana pula ini?” Kami perhatikan. Kami perhatikan dari situ dibawanya tuan puteri… pakaiannya bukan? Saya lihat, saya perhatikan. Terus masuk ke sebuah rumah yang sangat cantik, istanalah umpamanya dan bagaimana dia di dalam saya tak tahu. Habis itu keluar yang memandikan tadi, saya ditarik beramai-ramai. Dimandikan. Dimandikan. Dimandikan. Macam dengan air mawar segala macam wangi-wangian yang saya alami. Dalam alam mimpi atau alam apakah waktu itu? Alam arwah atau bagaimanalah. Sekalipun
127 Kuliah VI

DR. BAGINDO MUCHTAR

begitu saya nggak mengerti Gerak Allah, atau bagaimana. Menyerah saja begitu. Digosok. Dimandi dulu. Saya teringat bahawa di satu tempat katanya, kalau benar di Syurga, di mana mengalir airnya jernih, ikannya jinak katanya segala macam, dengan penuh kebun tadi, istana tadi. Saya tengok kebun angur segala macam, buah-buahan lazat cita rasanya di sana. Saya dibawa. Dimandikan. Dimasukkan. Dikasi pakaian baru. Saya masuk di sana. Saya lihat, bukan? Yang dimandikannya tadi, tuan puteri tadi duduk dengan seenaknya, setenangnya, di tempatnya. Setelah saya ditukar pakaian, saya ditarik duduk berhadapan. Duduk macam ini di meja. Habis itu, saya perhatikan dia melihat saya memandang. Dia memandang. Saya melihat dan yang banyak tadi, satu-satu mulai hilang. Tinggal kami berdua saja. Belakang lagi datang di meja untuk makan ini buah anggur, buah apel (epal) segala macam. Saya, kadang-kadang saya kembali ke zahir saya, saya ketawa. “Apa mimpi saya atau bagaimana?” Ini cerita pengalaman saya, dalam bidang arwah, saya katakan. Habis macam itu. Dia belakang bertanya, “Apa engkaukah ini?” “Ya!” saya bilang. Menjawab. Ditanya terus, “Mana anak-anak?” Jadi saya bilang, “Saya tidak boleh cakap soal anak-anak. Saya sendiri tidak mengerti tadinya kenapa kita boleh jumpa,” saya katakan. Yang bertanya itu, yang menanya itu, bukan? Mana anak-anak, engkaukah ini, ertinya emak dari anak-anak saya tadi. Dia telah begitu dulu meninggal. Masih kecil-kecil ini anak-anak saya ini. Anak-anak saya masih kecil yang di bawa ke sini. Adik ni dak
Kuliah VI 128

DR. BAGINDO MUCHTAR

mengetuk (masih berputing). Cuba bayangkan, dia meninggal yang itu masih kecil belum sekolah apa-apa lagi, tahun 55 (1955). Itu kami berjumpa dalam perjalanan tadi. “Engkaukah ini?” katanya. “Mana anak-anak? Kenapa tak dibawa? Kenapa bersendirian datang?” “Saya sendiri tak tahu kita. Kita tak tahu sedikit juga yang bahawa kita dapat berjumpa ini.” Habis itu, bagaimanalah perasaan orang yang ditinggalkan dengan orang yang meninggal terus jumpa? Habis itu belum sempat, belum sampai kita puas bicara atau bagaimana, pandangmemandang, bukan? Sudah datang tarikan kaki untuk keluar lagi. Terus berdiri, saya keluar. “Tunggu dulu! Hendak ke mana?” katanya. Saya duduk lagi. “Tak bisa. Engkau lihat di sana. Di luar. Di balik tirai besi. Berapa banyaknya itu pengikut-pengikutku, termasuk anak kita sendiri. Mereka itu menanti kedatanganku untuk memimpin, membawa kepada jalan yang benar. Kan engkau sudah senang. Bukan aku tak mahu membawa engkau, tetapi ketahuilah oleh mu,” bisa sendiri bicara waktu itu, “Apa yang ada padamu ada padaku, tetapi apa yang ada padaku tidak ada padamu. Jasadmu ini telah hancur menjadi tanah. Tetapi dengan pertemuan kita ini, perjumpaan kita ini sekarang, saya sudah dapat memahami, saya bisa hidup dalam dua keadaan. Ertinya secara zahir macam ini bukan? Dan di alam arwah. Jadi, engkau usah takut,” saya bilang. “Kita telah jumpa satu kali dan selamanya kita boleh jumpa terus.” “Kalau begitu baiklah, tetapi jangan lama-lama aku ditinggalkan!” katanya. Jadi kembali keluar. Dan begitu saya bertemu kembali dengan rombongan tadi. Jalan kembali, menurut jalan yang telah digariskan
129 Kuliah VI

DR. BAGINDO MUCHTAR

dan dalam perjalanan, bertambah banyak juga, pengikut bertambah juga, bertambah juga, bertambah juga ramai-ramai. Ada juga yang meninggal di jalan dalam perjalanan kami tadi. Ada juga yang murtad. Itu bisa juga yang tak tahan. Tidak berani lagi mengikutkan. Tidak sanggup, tidak percaya segala macam. Itu terserah padamu. Cuma aku berjalan terus, dan termasuklah menyeberang sampai ke Singapura, ke Malaysia ini bertambah, bertambah, bertambah, bertambah pengikut. Jadi, insya-Allah. Kalau mahu meyakinkan, kalau dengan ini Dua Kalimah Syahadah terus bergerak, kita akan berjalan bersamasama rombongan di padang pasir dan segala macam, di mana petang, di mana malam kita berhenti, kita bermalam. Dari itu maka saya katakan, tempoh-tempoh saya menyanyi. Tempoh-tempoh saya gembira. Tempoh-tempoh. Sebab makhluk-makhluk itu dia dalam kabilah (rombongan) masing-masing; ada istirehat, ada yang bertambur, bermain rebana segala macam, bukan? Saya juga nyanyi. Nyanyi suara P. Ramlee, ya nggak? Pernah dengar dulu, tapi tidak melewati batas, tidak keluar dari rel. Kita menyanyi, kita bergembira, kita bercerita, sehingganya saya dapat mengatakan kepada orang-orang lain atau orang-orang yang saya jumpai atau dipercaya apa-apa. Bagaimanalah saya dapat mengatakannya? Saya telah tahu tempat saya untuk hari nanti. Saya telah tahu di mana tempat saya nanti. Jadinya sebagai seorang yang beragama, yang percaya, sebagai seorang Islam dan dia senantiasa menanti kedatanganku, di sana tadi, yang diceritakan tadi di dalam perjalanan kami. Lebih dari itu, kami berjalan terus. Pernah saya dari Medan naik bas ke Siantar. Permatang Siantar. Di samping saya duduk seorang perempuan, bukan? Orang
Kuliah VI 130

DR. BAGINDO MUCHTAR

kampung saya. Terus mobil, kereta, jalan bukan? Saya “Hmm… hmm… hmm… Allah. Allah. Allah.” Terus saya berhenti, dia terus menangis. Habis, saya mulai lagi. “Allah. Allah. Allah.” Terus sampai di Tebing Tinggi. Tebing Tinggi, Medan. Terus sampai di sana, terus sampai ke rumahnya, dia menjemputkan ke rumahnya. Terus dia berguling-guling, menangis menjadi-jadi. Dia sendiri, zahirnya tidak tahu apa sebabnya maka begitu. Belakang, setelah sedar segala macam, dia cerita bahawa, “Semenjak kereta tadi, bas tadi berangkat,” katanya, “Engkau tadi berzikir apa-apa saya lihat kita banyak di dalam rombongan di padang pasir,” katanya. “Dengan kabilah-kabilah berbondong-bondong (berduyunduyun) memuji nama Tuhan. Sewaktu engkau berhenti zikir tadi, saya pun terkejut, terbangun. Sedar. Melihat nggak ada lagi. Habis itu engkau teruskan. Saya lihat, saya lihat segala macam, saya pandang. Saya lihat semua dan kereta sampai di tempat yang dituju,” katanya. “Itu saya lari pulang dan terus menangis!” Satu perjalanan di alam ghaib, dengan ilmu roh apa tadi. Cuba! Satu kejadian tak makan di akal, bukan? Kalau kita ambil secara kenyataan, takkan boleh terjadi? Tak makan di akal! Tetapi kalau macam kita ini, saya terus tunjuk, sampai di sana. Tak makan di akal namanya. Itu merasakannya. Saya pegangkan sampai. Dan pernah pula ahli tarekat Khalifah di Kisaran, Medan, juga waktu saya mengembara di Medan, bertanya, “Anak, pancaran anak berapa kilowatt?” katanya. “Pancaran ini?” Dia sudah mengerti kan? Orang tarekat. Jadi anak murid saya menjawab, “Bapak mahu tahu? Dari masyrik (timur) ke maghrib (barat),” katanya.
131 Kuliah VI

DR. BAGINDO MUCHTAR

Dia guling kepala. “Tembus di tujuh langit, hujung langit? Dari masyrik ke maghrib? Kami belum lagi ke sana. Baru dua puluh kilowatt,” katanya. Ini pengalaman saya ceritakan ini. Selesai pada 6 November, 1998 Taman Mewah II, Lunas, Kedah

Kuliah VI

132

DR. BAGINDO MUCHTAR

KULIAH VII

Bagan Jermal, Pulau Pinang 19 Januari 1974 (Malam)

Aku akan usaha berjalan ke mana-mana saja. Saya tak dapat dipunyai, dikuasai oleh satu orang. Fikir zahir saya, “Ya, saya tinggal di rumah. Apa mahu, minta saja!” katanya. “Soal makan, soal belanja, soal pakaian apa jangan susah. Minta saja. Tetapi tetap tinggal di rumah ini.” Jiwa saya bukan ke sana. Pengetahuan saya bukan ke sana. Keinginan saya bukan ke sana. Dan saya pun bukan cara macam orang itu. “Maaf saja,” saya bilang. “Saya ada banyak urusan. Saya mengembara dan terus mengembara.” Tahun 58 dengan anak-anak buah saya; wanita dua tiga orang di Palembang, katanya. Sudah kasi (beri) ilmu pengetahuan, sudah didirikan, sudah dapat dia firasat bayangan, bahawa, “Bapak nanti akan sampai ke Malaysia,” katanya. “Di sana lebih berkembang
133 Kuliah VII

DR. BAGINDO MUCHTAR

ilmu pengetahuan ini.” Kenyataannya memang betul. Ada seorang anak buah saya tu, dia bidan. Dengan zikir dia bergerak, bukan? Yakin betul dia. Bisa dia lihat itu masjid Mekah, bukan? Dia bisa hitung tonggak, mihrab segala macamnya. Dia berzikir malam. Besoknya sama orang haji Mekah dipanggilnya, ditanya. “Cuba duduk,” katanya. “Cerita betul atau tidak cakapnya. Saya bermimpi, masjid Mekah bentuknya begitu. Tonggaknya banyaknya sekian-sekian dan mihrab sekian dan lain sebagainya.” Terkejut dia. “Engkau belum pergi ke Mekah!” katanya. “Engkau sudah tahu betul semua,” katanya. Cubalah! Itu perjalanan di bidang keghaiban, di bidang roh, di bidang arwah tadi. Cubalah kita bayangkan. Kita tenangkan lagi kepada saat saya di cerita tadi. Saya mimpi saya berjalan dan bertemu tadi. Bagaimana perasaan masing-masing? Tipis dak badan seterusnya? Bagaimana rasanya itu? Berjumpa itu berjalan dalam rombongan, sampai saya dengar suara tertawa riang gembira memandikan bidadari segala macam. Setelah aku dimandikan, saya dimandikan dan segala macam. Ertinya roh tadi telah dibawa ke alam sana. Dan begitulah kami, kita dalam berjalan terus, membawa mereka-mereka berjalan terus dalam rombongan. Dan kita harapkan kita mohonkan kepada Tuhan hanya perjalanan kita inilah hendaknya yang termasuk dalam satu kaum tadi; perjalanan di atas rel kebenaran dari Yang Benar – di Benar dari Yang Maha Benar. Yang, ya… mungkin kami sendiri baru dapat merasakan jalan-jalan yang garis yang ditunjuk tadi itu dapat
Kuliah VII 134

DR. BAGINDO MUCHTAR

merasakannya. Bukan macam orang cerita orang-orang dulu-dulu, nanti di Yaumul-Mahsyar (Padang Mahsyar) akan melalui satu titian sehelai rambut dibelah tujuh, di mana di bawah api neraka bergejolak, katanya. Kita meniti itu, sedangkan yang tak sanggup itu jatuh. Tetapi saya, bukan? Saya telah berjalan di jalan sirat almustaqeem. “Di jalan itu, jalan itu yang telah ada padaku. Di jalan itu semua kami bawa. Yang terasa padaku, pada kami sekarang dibawa berjalan. Jadi sesesat orang dan segala macamnya dibawa ke jalan yang benar, ke jalan kami, ke jalan rel kami, rel kebenaran. Dengan sendirinya akan sembuh, akan baik kembali. Ini soal ‘Ihdina alssirata almustaqeem’ tadi, bukan? Ya tak? Bukan soal ‘Tunjukilah kami ke jalan yang lurus?’ Padahal terangterang Sirata allatheena anAAamta Aaalayhim; jalan telah diberikan, ditunjukkan kepada orang-orang dulu-dulu, tidak? Bukan? Tetapi kisah itu apa terjadinya? Itu doa dari nabi Yaakub setelah dia mendapat berita dari anaknya yang lain bahawa anak yang disayanginya; nabi Allah Yusuf bukan? Oleh sanak-saudaranya dimasuk ke dalam sumur (perigi), lantaran dia tahu hanya sayang bapaknya tadi teruntuk kepada Yusuf seorang. Jadi, anak-anak, saudara-saudara yang lain tadi cari jalan maka dimasukkanya ke dalam sumur dan dipotongnya kambing. Apa, dipotongnya sampai darah bajunya, sampai dikatakan dimakan serigala katanya. Itulah nabi Yaakub berdoa Ihdina alssirata almustaqeem; tunjukilah kami jalan yang lurus. Sirata allatheena anAAamta Aaalayhim; iaitu jalan yang ditunjukkan dulu, seperti jalan ditunjukkan dulu kepada orang-orang dulu-dulu. Dan dapatlah diberi Tuhan ke jalan itu kepada nabi Yusuf, sampai ditemui orang,
135 Kuliah VII

DR. BAGINDO MUCHTAR

bukan? Dibukakan sampai segala macam. Kesudahannya, jumpailah dengan orang tuanya. Dia jadi bendahara, wazir bukan? Tetapi di jalan tadi diturutnya; satu jalan keimanan. Ertinya Siti Zalikha tergila-gila kepadanya; godaan segala macam, sampai isteri wazir tadi… kawan bini-bini yang lain. “Macam mana kamu ini Zalikha ini? Mencintai khadamnya?” katanya. Tarik-menarik sampai sobek (koyak) bajunya si anu kan? Nabi Yusuf? Sampai dalam perkara ini hakim memutuskan. “Lihat! Kalau soal belakang yang sobek, itu tandanya Nabi Yusuf yang benar, kalau di sebelah depan. Itu yang salah,” katanya, tidak? Siti Zalikha ini, pada satu kali begitu panas oleh, oleh apa cemuhan-cemuhan, bisikan-bisikan tak baik oleh orang ramai. Diundangnya bini pembesar-pembesar, di kasi makan buah-buahan. Seseorang disuruh pegangnya masing-masing satu pisau yang tajam. Belakang dia, nabi Yusuf dipanggilnya. “Yusuf! Keluar!” katanya. “Hidangkan makan.” Semua sekali melihat; tak tahu lantaran kecantikannya nabi Yusuf tadi dilihatnya. “Bagaimana kalian? Baru kali ini kalian baru berjumpa melihat, jari telah luka? Terpotong. Apa lagi aku ini saban hari di rumah, cubalah bayangkan!” katanya. Tetapi manusia belakangan ini, terutama dari masyarakat Indonesia di Medan, di Sumatra Utara dulu, kalau seorang perempuan, dia hendak membikin dirinya cantik macam nabi Allah Yusuf katanya, dibacanya Surah Yusuf. Perantaraan air sejuk, sudah selesai baru diminumnya. Mudah-mudahan dapat cahaya Yusuf, katanya. Itu kepercayaan.
Kuliah VII 136

DR. BAGINDO MUCHTAR

Jadi itulah saya katakan tadi makanya, Sirata allatheena anAAamta AAalayhim ghayri almaghdoobi Aaalayhim; tunjukilah kami jalan yang lurus, iaitu jalan yang telah ditunjukkan kepada orang dulu-dulu sebelum kami, sebelum kita ini. Jalan Ghayri almaghdoobi Aaalayhim; yang tidak di murkai. Jalan Wala alddalleen; yang tiada sesat. Itu ertinya kita jumpai, mahu mengetahui rahsia ghaib dan hikmah yang terkandung, hikmah penggandungan dalam surat al-Fatihah tadi. Dengan Bismi Allahi alrrahmani alrraheem – menyebut nama Allah dengan Bismi Allah. Alhamdu lillahi rabbi alAAalameen. Alhamdu lillah. Siapakah manusia yang pertama mengucapkan syukur Alhamdu lillah dan siapa ucapkan dalam kalimah yang pertama ini? Itu nabi Adam. Tetapi ingat, kepada Yang Memerintah Seluruh Alam, katanya, tidak? Menyebut nama Tuhan dengan Bismi Allah. “Alhamdu lillah,” kata nabi Adam a.s. Syukur kepada Tuhan Al-Rahman al-Raheem, kata siapa? Itu adalah hikmah nabi-nabi semuanya. Alhamdu lillahi rabbi alAAalameen. “Al-Rahman al-Raheem. Al-Rahman al-Raheem,” kata nabi Daud. Dia menangis Al-Rahman al-Raheem, al-Rahman alRaheem. Itulah rahsia nabi Daud. Hikmah yang terkandung. Maliki yawmi alddeen. Itulah anak, Malik. Raja. Sulaiman. Soloman kata Kristian. Ya! Maliki yawmi alddeen. Iyyaka naAAbudu wa-iyyaka nastaAAeen. Waktu zaman berhala, nabi Ibrahim. Dengan itu dipancungnya semua patung-patung yang disembah manusia. Iyyaka naAAbudu wa-iyyaka nastaAAeen; hanya akan Engkau Tuhan yang kami sembah, hanya Engkau kami mohon pertolongan. Dihentamnya semua sekali. Iyyaka naAAbudu
137 Kuliah VII

DR. BAGINDO MUCHTAR

wa-iyyaka nastaAAeen. Kan direbus dia, Ndak apa-apa? Dibakar dia tak terbakar, tak mengelupas kulit. Itu hikmah yang terkandung Iyyaka naAAbudu wa-iyyaka nastaAAeen. “Ihdina alssirata almustaqeem, yakni tunjukilah kami jalan yang lurus,” kata nabi Yaakub. Sirata allatheena anAAamta Aaalayhim; nabi Yusuf. Ghayri almaghdoobi Aaalayhim; nabi Musa. Yang tidak dimurkai. Dia takbur. Dia abai tapi Tuhan tak marah sama dia sebab dia Kalam Allah Wala alddalleen; (dan) tidak sesat. Isa a.s Ameen; Muhammad. al-Ameen. Katanya yang benar Itu rahsia, tetapi jarang orang mendapat itu penggajian. Tak apalah kita melencong sedikit.

***
Jadi, saya kembali ke pokok pangkal kisah perjalanan tadi, bahawa walaupun satu, kita ini sebenarnya tiga sejalan. Buktinya kalau mahu tahu tanyalah bagaimana soal mati dan mati dan segala macam. Yang jasad ini dihantar ke tanah. Arwah di mana tempatnya? Roh ke mana pula? Betul tak? Tiga tak? Jadi yang mana pegangan kita? Alangkah bodoh kita rasanya kalau badan yang kita. Itu yang sampai takut mati dimakan cacing segala macam. Apakah yang arwah itu kita? Itu yang akan dihisab nanti, ya tak? Segala perbuatan kita di dunia ini baik dan jahat ditulis, di badan si arwah tadi tertulisnya. Tetapi yang roh tadi dia kembali ke Hadirat Ilahi. Kalau dia boleh bercakap, berucap katanya, “Ya, Tuhan,” katanya. “Percuma aku hambamu ini. Diamanahkan, ditempatkan di rumah si anu. Apa sebab? Apa saja dia punya
Kuliah VII 138

DR. BAGINDO MUCHTAR

tingkah-laku perbuatan, aku tak dibawanya serta!” katanya. “Dia tak pernah mahu mengenal aku, padahal aku tahu betul seluruh kehidupannya bergantung kepada aku. Aku kasihan sebab dia badanku, badan diriku, tetapi dia tak mahu kenal padaku. Begitu aku didudukkan di sana, begitu pula aku kembali.” Disuruh lihat katanya, “Itu badan si arwah. Lihat!” katanya. Tulisan-tulisan, kod, tanda itu, sekian jam sekian kesalahan dibikin itu, yang itu, itu, itu dibuatnya kan? Itu tertulis semuanya. Itu kitab. Tapi, kalau kita betul-betul yang itu kita, kekasih dari Yang Maha Pengasih tadi, itu segala kesan-kesan jahat kepada dia dihapus-Nya, sebab kesayangan; kekasih dari Yang Maha Pengasih. Anak emaknya, bukan? Tidak? Ibarat sejarah anak-anak, katanya kalau itu cerita dongeng, atau bagaimana kalau kematian emak? Emak sampai begitu nanti, anaknya akan menolong. Bila si ibu masuk dalam api neraka, dia begitu masuk ke dalam api neraka, bukan? Api sampai mati. Suratan-suratan yang jahat dibuang dan dihapus. Sebab apa? Dia langsung dari Tuhan. Rahsia Tuhan dia tahu, ya atau tidak? Sebab yang kita itu dalam pendirian tadi. Yang, ‘Aku tiupkan roh-Ku!’ kata-Nya tadi. Jangan aku si polan bin si polan! Itu dari air yang kotor. Aku! Aku! Aku! Aku Yang Allah, ya dak? Itu kita hendaknya. Jadi “Aku Allah.” Jadi bukan saya pula Allah! Tidak! Hubungan tadi. Itu makanya kalau dihalus-halusi, bukan? Secara kenyataan, bukan? Orang Kristian mengatakan Isa dari anak Allah. Ini secara kenyataan, bukan? Dari situ, dari Dia datang. Dia Roh Kudus, bukan? Tetapi kita ini bukan Roh Kudus? Kita dari sana, kan? Apa tidak? Sebenarnya dia roh. Roh. Roh. Roh. Roh Suci, kata-Nya, kan? Tetapi rahsia Tuhan pada badan dirinya. Sebenarnya dia malaikat. Cuba kita lihat pada sejarah, ada anak-isteri segala macam, dia? Dilihat manusia, nabi Muhammad,
139 Kuliah VII

DR. BAGINDO MUCHTAR

manusia. nabi. Apalagi kita? Kalau kita fikirkan sebelum aku ada di sini, di mana beradanya aku tadi? Sebelum engkau di dalam itu, di situ, di rumah itu, di dalam badan, di mana engkau tadinya berada? Entah!

***
Tadi malam kita sudah kupas, ‘yang zahir menunjukkan yang batin.’ Oleh kerana yang nyata ini kita keluar dari rahim ibu, yang zahir menunjukkan yang batin tentu ini juga keluar dari Rahim Allah. Saya pasti. Kalau tidak lantaran kasih sayang-Nya, kasihNya, mana kita akan sampai ke sini? Kalau benci-Nya tentu kita dicetak (dicop) ya, tidak? Ini lantaran Rahim-Nya, makanya begitu pula ditempatkan kita di rahim ibu. Rahim. Apa erti rahim? Tempat kasih sayang atau tidak? Ini! Tetapi kalau kita berpendirian macam biasa, tak salah. Sebagai manusia biasa, kerjakan suruh, hentikan tegah, sebab kita mahu masuk syurga. Yang tadinya, katanya tingkatan, tingkatan, meningkat, meningkat lagi, kita pecah, kita olah; yang mana yang aku yang sebenarnya? Itu maka orang dahulu, kan? Telah puas memakai hakikat yang nyata ini, dia berpendapat masih ada rupanya di balik kenyataan ini? Itu makanya dia masuk suluk, katanya alam kerohanian, alam metafizika segala macam, alam ghaib, tenaga ghaib, mengenal Tuhan, mengaji Tuhan. Bagaimana caranya? Itu makanya kita mengatakan kita ini tiga sejalan. Perumpamaan kerbau dengan pedati, dengan tukang pedati tadi. Jadi tinggal kita akan menentukan kita; yang kita katakan, “Siapa aku? Hendak ke mana? Mahu apa dan yang mana?” Kalau berpendirian kepada kerbau tadi, itu yang kita yang orang
Kuliah VII 140

DR. BAGINDO MUCHTAR

segala macam, akan payahlah hidup. Itu makanya orang macam kita, harus berjuang untuk hidup, katanya. “Itu serta Rabbi (Tuhan Yang Menguasai),” katanya. Biar orang tak tahu kita. Kita secara diam saja. Ada pula yang memakai ilmu diam. Itu orang datang menghantarkan makanan. “Apa? Ilmu apa itu?” Ular cantik manis. Pernah mendengar nama ular cantik manis? Kulit kecil hitam, dia duduk di pokok kayu bukan? Tak ke manamana dia. Dalam buku sejarah, burung datang menghantar makanan. Saya kecil-kecil, itu ilmu sudah dikasi orang tua kepada saya. Bunyinya sangat halus: Eso Allah Kedua bumi yang kuasa Ketiga air sembahyang Ke empat pinta rezeki Ke lima pintu mukjizat Ke enam pangkat mahligai Ke tujuh si buduk dalam kandungan bondanya Ke lapan jadi Muhammad sempurna jadi Ke sembilan maka meluluskan sagar aku sembilan perkara Tujuh lapis petala langit, tujuh lapis petala bumi Di sini aku berdiri di dalam jala-jala Allah Turunku dari kudrat Allah Datangku dari Ayat Allah Tegakku tidak tergagah Dudukku tidak terbanding Ombak beralun di lidahku Semut beriring di gigiku Pipiku seperti sentana di laut Rambutku seperti mayang terurai
141 Kuliah VII

DR. BAGINDO MUCHTAR

Telingaku seperti andam nabi Berkat doa ular cinta manis Cinta Allah Cinta Muhammad Cinta Baginda Rasulullah Hai burung cenderawasih yang terbang dari masyrik ke maghrib Datang singa menghantarkan singa Datang menghantar pemakanan aku Seperti air hilirlah rezeki aku Berkat doa ular cinta manis Cinta Allah Cinta Muhammad Cinta Rasulullah Saadon berkata-kata tiada aku mati berdosa Berpantang aku mati bersebab Akulah memakai doa alang leso Kabul berkat kalimah La-Illaha-illAllah Tetapi apa pengalaman hidup saya? Ke mana saya pergi semua sekali sanjung, sayang, hiba pada saya. Cuba dikatakan tak berkat pula tu? Jangan minta pada saya banyak. Cubalah. “Seperti air hilirlah rezeki aku. Air mengalirilah rezeki aku,” katanya. Kan tak putus-putus, tidak? Kalau cantiknya, cuba setelah saya bacakan tadi, bagaimana rupanya bentuk saya? Kan bertambah cantik kelihatannya, bukan? “Eso Allah, kedua bumi yang kuasa!” Jangan di-tape ya! Jangan. Jangan. Jangan. Tak boleh. Jangan. Jangan. Jangan! Ada lagi satu, tetapi mesti empat mata, ya dak? Tetapi tak boleh.
Kuliah VII 142

DR. BAGINDO MUCHTAR

Ini khusus untuk jantan. Kalau perempuan tak suka padanya. Kalau tidak dicetaknya nanti. Tetapi ini, bukan untuk orang bujang saja. Tidak! Isteri kita sendiri. Kita berpergian segala macam, dengan tidak mahu dia melihat orang lain. Hanya empat patah kata saja dia; orang tua-tua bolehlah minta itu pada saya. Muda-muda tak boleh. Banyak itu rahsia-rahsia hidup, bukan? Keselamatan hidup kita. Dulu saya pernah tinggalkan juga: “Al-lazi la’illa walhayum’ Q’yum wa-atubu illaik; la haulawalla Qu Wata Billah Hail Aliyel Azim.” Tidak yang risau nabi Muhammad daya dan upaya Siapa yang kuasa melainkan Allah Pari diparikan Diri yang didirikan Manalah diri yang didirikan? Tegak seperti alif, duduk seperti wau Dia bergantung tapi tak bertali Bertali tapi tak bergantung Bagai ombak bersambung, angin bertiup Siapalah yang kutumpang melainkan Allah Ta’ala? Hu Allah namanya Manalah huruf yang empat perkara dari luar badan diri kita? Air, api, angin, tanah Berjala sifat-sifat Muhammad Yang engkau berjala sifat Muhammad Maka engkau berjala sifat Muhammad Bagaimana Nurul’llah semata-mata? Empat kerat daripada bapak;
143 Kuliah VII

DR. BAGINDO MUCHTAR

urat, tulang sebenak Empat lembut daripada ibu; bulu, kulit, darah, daging Empat halus daripada malaikat; hati, jantung, limpa, empedu Satu halus daripada Tuhan; syariat, tarekat, hakikat, makrifat namanya Maka terkeluar tali bala dalam batang tubuh.” Secara dulu, pengajian dulu, insya-Allah saya banyak pengalaman. Itu yang saya bawakan. Dalam segi ular cantik manis tadi, samasekali orang mengatakan kasihan hiba saja pada kita. Dan yang kedua tadi dalam hutan kerja, bukan? Mencari minyak ini sama Shell Company dulu dalam hutan yang belum dimasuk orang. Jadi, harimau, apa gajah, apa ular, apa yang tidak jumpa pada saya? Tapi insya-Allah, lari dia. Itu pengalaman. Tetapi semenjak telah adanya ini, dengan adanya ini pula, saya ingatnya lagi itu, ingat saja kepadanya itu, jalanlah. Sebab kudrat dan iradat-Nya yang berlaku. Ini yang saya bawa sekarang. Alangkah baiknya juga, kalau punya doa ular cantik manis tadi. Jadi, mana kita cantik, mana manis, dan datang rezeki murah pula. Kesimpulannya, saya bilangkan tadi pula seperti yang diberikan malam ini; peninggalan atau bagaimana, yang tiga tadi: tiga sejalan. Jadi yang menjadi pendirian kita, jadi pegangan sama kita, roh tadi yang akan kembali ke Hadirat-Nya, kembali ke Asalnya. Dan jadilah hendaknya dia ‘orang yang kehendak boleh, minta berlaku.’ “Ya Allah, Ya Tuhan, jadi!” Kata, kata jadi. Mulut itu asin. Itu hendaknya. “Baik,” katanya. Baik orang itu, kalau dapat.
Kuliah VII 144

DR. BAGINDO MUCHTAR

Dan kalau kita cakap sama ini kata hak-Nya kita katakan; kata yang benar dan tak mungkir. Dan kalau manusia ke manusia, harus kita tingkatkan ke dalam, jangan ke luar. Itu kita. Lain dari itu bagaimanalah ya? Apa yang saya cakap lagi? Sebetulnya sikit-sikit saja pegangan, akan menjadi pegangan. Tentu pasti jadi dia. Ini yang dibawakan. Kenalilah dirimu sendiri. Kenalilah dirimu sendiri. Tanya. Cari sampai dapat jawapan, Siapa aku? Yang mana yang aku? Siapa aku? Aku siapa? Itu tanganku. Kepalaku. Mataku. Telingaku. Suaraku. Yang aku? Dapat kita mengenalnya dan sebagainya, Hendak ke mana aku? Mahu apa aku? Dan kitalah menentukan dan yang dapat menentukan diri kita masing-masing: ke syurga, ke neraka dengan perbuatan kita sendiri. Akan tetapi, di balik dari di balik juga, sebagai orang tua, bagaimana kami dalam hal ini yang banyak pengalaman? Yang di balik dari yang di balik, di balik dari yang di balik, segala kebolehan, segala apa saja ada rahsia di balik rahsia yang terahsia lagi. Itu kalau kami katakan, kami katakan, kalau kita lihat sekarang, ada orang yang kerja tak betul, ada yang suka melacur dan segala macam, ada yang tak suka mandi, ada yang tak suka itu tak perlu kita marah. Tak perlu kita kata orang itu. Tidak! Sebab tempoh-tempoh seolah-olah malaikat diutus Tuhan macam itu. Oh ringan badannya. Buruk dia, dia datang minta sedekah. “Ah, orang tua ini!” Jangan. Jangan. Jangan. Jangan. Jangan. Jangan. Lihat saja. Tak ada, ya, maaf saja. Ada beri. Jangan sampai jadi, “Oh! Si polan itu! Oh! Kelakuannya macam itu!” Kita cuma lihat. Itulah dibilang, ada rahsia di balik rahsia yang terahsia lagi. Walaupun kita telah punyai pengetahuan ini
145 Kuliah VII

DR. BAGINDO MUCHTAR

umpamanya, jadi bagaimana semestinya? Tanamlah segala-galanya baik sangka di dalam dada diri kita masing-masing. Dan saya tidak akan bicarakan membawa tuan-tuan saudarasaudara kalian ke alam politik. Tidak! Kita bukan orang politik. Ke alam sosial, ke alam pengetahuan, ke alam kebenaran; membaikkan, baik-membaikkan antara diri kita satu sama lain. Jadilah hendaknya menjadi seorang hamba Allah dalam erti-kata yang sebenar-benarnya. Dan segala kerja, tindak-tanduk perbuatannya betul-betul kerana Allah dan di redai oleh Tuhan. Manusia memang tetap manusia. Dengan secara beransur, dia. Jangan pula menjadi kelesuan bagi jasmani kita untuk mencari kekayaan, untuk menambah kejayaan hidup. Buat apa, kalau itu tidak? Memang apa yang ada, isi bumi ini, antara bumi dan langit, dari dalam sekali pun, diuntukkan oleh Tuhan untuk orang yang tahu. Untuk kita! Orang yang tahu. Jangan macam yang sudahsudah waktu kita kerja dulu, kalau orang putih gali tanah dapat emas dapat minyak, kita gali tanah dapat ubi kayu, dapat kacang goreng! Betul tak? Itu orang dulu-dulu.

***
Dan kiranya apalah yang akan saya sampaikan lagi? Padahal cerita itu ke itu juga. Cuma gendangnya itu yang berlain rentaknya, bunyinya, bukan? Tetapi tujuannya itu juga. Barangnya itu juga. Bendanya itu juga. Dan puaslah hendaknya dengan apa-apa yang telah kami terangkan tadi dan jadilah hendaknya, menjadi orang yang kami inginkan di dalam pengetahuan ini. Dan betul-betul hendaknya dengan mengamalkan pengetahuan
Kuliah VII 146

DR. BAGINDO MUCHTAR

kami ini dengan berpegang, meyakini segala macam dapat hendaknya membawa perubahan pada jalan kehidupan diri kita masing-masing, jadi satu perubahan; kemajuan, membaikkan, peningkatan dan segala-galanya. Kejayaan dalam bidang kehidupan lahir dan batin hendaknya, dan insya-Allah. Mungkin belum puas atau tidak puas. Memang selamanya mengenai ilmu pengetahuan, yang mana tidak puas, kalau Tuhan mengizinkan, pada lain waktu, lain kesempatan, umur panjang, entah bila atau bagaimana, akan dapat berjumpa kita kembali. Dan sekiranya tidak, yalah, apa yang kami tinggalkan di sini, karangkarangan kami, bukan? Apa itu? Berulang-ulang boleh dibaca untuk dapat dimanfaati dan dimengerti. Dan itu pula tape titipan dari suara kami, titipan dari kumpulan-kumpulan dan pengalamanpengalaman kami dalam pengetahuan, itu sekali, serta kebolehankebolehan. Kami mengharapkan kalau Tuhan mengizinkan hendaknya pada masa depan dapat kita kembali macam ini, berhadapan… jumpa satu sama lain. Dan kepada-Nya kami kembalikan segala-galanya. Tak dapat saya bicarakannya lagi. Waktu sudah dekat. Dan besok kami akan berangkat dari sini dulu ke Penang Hill, 21 haribulan, siang tengah hari kami balik kembali. Kalau ada kesempatan, malam itu barangkali boleh jumpa kita, tetapi dalam suasana yang agak lain barangkali. Dan 22, insya-Allah lepaskanlah kami, bukan? Dengan hati yang suci, dengan tidak ada keraguraguan, tidak pula ada fikiran-fikiran ke belakang. Lepaskanlah kami dengan doa, semoga kita dapat jumpa kembali di lain kesempatan pada masa yang akan datang. Semoga melalui suratsurat dapat kita jumpa.
147 Kuliah VII

DR. BAGINDO MUCHTAR

Sekiranya ada kesulitan atau bagaimana, hubungi kami dengan surat, dan memang kami selalu, memang kami selalu mencintai tanah Malaysia ini, kami ingin mendampingi selalu, tetapi keadaan kami tak dapat menentukan sendiri, sebab kami katakan, kepunyaan-Nya semuanya. “Ke sana!” kata-Nya, ke sana. “Ke situ,” kami ke situ. “Pulanglah,” kata-Nya, kami pulang. Yang tahu juga yang tahu. Terpulang kepada Yang Maha Mengetahui. [Okay, habis? Masa sampai dari tadi belum juga? Belum, belum, belum, belum! Jadi macam mana saya ini lagi? Hahahaha…] “Ya Rabbi, ya Karim, ya Rahman, ya Rahim.”

***
Tentu dia akan berkembang-biak, bertelur, itu zat saya berikan. Kalau pandai memupuknya, pandai menyemainya, dia akan tumbuh. Bahkan akan mengeluarkan buahnya selebat-lebatnya. Kalau biji belinjau, itu baik saya katakan yang saya berikan. Bukan belinjau sebarang belinjau, tidak? Bukan tampang (biji buah) sebarang tampang, kalau dia bertumbuh menjadi batang. Dia akan berkembang menjadi sepohon; sebatang pohon kayu yang rimbun, nampak dari jauh. Yang batangnya tempat orang bersandar, yang uratnya tempat orang duduk bersila, yang daunnya yang rimbun tadi tempat orang bernaung, bergantung atau tempat menjadi orang bertapak. Dengan pengertian pula, kalau sampai ditakdirkan Tuhan di antara kita ini menjadi orang besar di sini, sebab saya lihat ada tanda-tanda di antaranya akan menjadi orang besar di sini,
Kuliah VII 148

DR. BAGINDO MUCHTAR

janganlah kita hendaknya besar tadi hendak melelo kalau kata kami di sana di seberang sana: besar hendak memakan kawan, menghentam lawan dan sebagainya. Besar hendaknya macam saya katakan tadi, pohon kayu yang besar, yang lebat rimbun daunnya, yang nampak dari jauh, yang batangnya tempat orang bersandar, yang uratnya tempat orang duduk bersila, yang rimbun daunnya tadi bercabang-cabang segala macamnya tempat orang bernaung, berlindung di waktu panas dan hujan hendaknya. Akan tetapi kalau dia sudah menjadi batang yang menghasilkan buah, oleh kerana dia itu adalah zat serba zat, ingat saja akan ketuhanan. Sembilan puluh sembilan (99) katanya, bukan? Dia akan menghasilkan pula pokok tadi; menghasilkan buah serba buah kalau kita tahu, kita pandai memupuknya, memperkembangnya dan sebagainya, dan sebagainya; akan menghasilkan pula rasa buah tadi yang sangat lazat cita rasanya, pahit, manis, asin, asam segalagalanya ada. Sebab apa? Zat yang sempurna dan sangat sempurna dengan batangnya tadi dia cukup. Buahnya serba macam buah, serba ragam, serba rasa. Kalau kita pandai dan mengerti pula akan keadaannya dan kepadanya, kalau kita pergunakan pula untuk mengubat dan sebagainya dan sebagainya dan sebagainya dan sebagainya, dia akan bisa pula menjadi ubat penawar bagi segala penyakit. Kepadanya ada segala sesuatu. Sekarang kita cuba bayangkan sedikit, bukan? “Ya,” katanya. Pada kita manusia ini, semua manusia ini berkekurangan kesempurnaan hidup, betul-betul terserah. Akan tetapi sebetulnya, Tuhan telah menjadikan kita sempurna. Tuhan telah mencukupkan. Ingat saya katakan malam-malam dulu, cukup-mencukupilah. Ingat
149 Kuliah VII

DR. BAGINDO MUCHTAR

tak? Tadi malam, cukup-mencukupilah. Sejarah zaman nabi Daud. Kalau tak sempurna kejadian kita, masakan kita makhluk yang sebaik-baiknya yang dijadikan Tuhan? Kerana apa? Kita tak pernah mahu mengenal akan diri kita sendiri, tidak mahu belajar keadaan kita sendiri. Memang semua orang mengatakan tidak ada yang sempurna, akan tetapi kalau itu rasa mahu dituruti untuk menuju kepada kesempurnaan, tidak adakah ketuhanan kepada kita? Jadi, dapatlah kiranya dengan itu kita sempurnakan diri kita ini, kita cukupkan. Dengan itu sampai rasa yang terasa itu kita keluar, maka cukuplah kita. Kalau dengan itu, maaf cakap, ‘teng!’ parang (ditetak dengan parang), insya-Allah, mudah-mudahan tak akan-apa. Kenalilah, sebab kita lupa kepadanya, tak mengerti kepadanya, tak mahu mengenalnya dalam erti-kata yang sebenar-benarnya. Itu makanya saya sering katakan, ‘Ingatlah! Ingatlah! Ingatlah terus kepadanya rasa-rasa yang kita terasa tadi!’ Dengan itu kita cukupkan, kita sempurnakan kejadian kita. Kita sudah penuh dan sudah cukup segala-galanya; mahu apa kita? Jadi, tidak kekurangan. Kalau kurang, dia sendiri akan mencukupkan, dan dalam rahsianya tadi, dalam ketuhanan yang ada pada kita tadi itu cukup segala-gala bawaannya. Kalau ini dijadikan kitab, menjadi Kitabullah. [Bapak menghamparkan kedua-dua telapak tangannya.] Begini Kitabullah ini. Dalam pengajian nabi Muhammad juga bukan? Muhammad, abdi Tuhan, ‘hamba Allah.’ Cuba fikir ini Kitabullah, dan dibuka dalam ilmu kita ini. Jadi, bila kita pandai membukanya ini automatik. Siapa datang bertanya, dia automatik keluar saja. Tetapi nanti timbul pertanyaan, kenapa tidak petunjuk datang?
Kuliah VII 150

DR. BAGINDO MUCHTAR

Tidak ada itu lagi sebab kita bukan nabi. Nabi penutup. Sudah nggak ada, sebab itu si penutup. Tidak ada lagi sesudah nabi Muhammad. Tetapi dengan Ilmu Tuhan ini, ini kitab Kitabullah. Kitab telah terbuka. Ilmunya ini sekarang: Muhammad berdiri pada kita sekarang. Kaji lebih dulu dalam-dalam. Ini kita titik-beratkan kembali kepada rasa yang terasa tadi. Kalau kita perhatikan, macam ini tadi. Begitu. Begitu. Begitu. Benih yang kami bawa, saya katakan, saya semai, saya berikan, saya berikan. Kan terasa yang titik-titik benih yang kami bawa, yang kami bawa, yang kami bawa. Kami berikan. Kami berikan. Kami berikan. Kami berikan, dan kami berikan. Kalau pandai dia akan bertumbuh. Saya tidak akan menyalahkan pengetahuan orang itu dengan mengamalkan ayat-ayat Qur’an. Kan kita tidak salahkan? Tetapi dalam tingkatan pengetahuan kita ini, kalau bagi kita katakan, itu hanya baru pengajian kulit, belum isi lagi. Yang isi, zat serba zat, ini! Macam saudara lemah, bukannya kami beri? Kekurangankekurangan zat yang mana… yang mana… yang mana di antaranya yang sembilan puluh sembilan (99)? Tetapi rupanya cukup, hanya nggak mengerti. Sebab apa? Di Singapura, segala buah cukup kalau orang pergi ke Singapura, tapi batang tak ada di sana, padahal segala-galanya dari batang itu datang, ya tak? Jadi buah yang dapat kita beli di pasar segala macam, katanya enak, manis, masam segala macam akan hancur kembali menjadi tahi kalau kita berak. Atau ilmu yang kita perdapat dari orang, “Apa usul-islah?”
151 Kuliah VII

DR. BAGINDO MUCHTAR

katanya. Itu lambat-laun akan tawar. Itu alam. Termasuk dalam alam juga. Tiap-tiap alam pasti hancur. Tapi alangkah baiknya buah kita perdapat langsung dari batang! Macam sekarang; langsung dari kami, dari batang! Sampai kita mendirikan batang pula bibit yang kami kasikan tadi. Menjadi batang pula, sampai bisa berbuah pula dan sebagainya. Kalau diumpama, ibarat batang kayu besar tadi, bukan? Tempat orang berlindung. “Assalamualaikum!” “Wa’alaikummussalam!” Jadi yang melalui yang keluar… yang keluar… yang keluar… keluar… keluarnya… “Selamat jalan.” “Alhamdulillah!” katanya. Ini di antaranya, dapat kita mengerti, bukan? Zat serba zat. Zat serba zat. Zat serba zat. “Ya. Itu orang kita sini (Hj. Abdul Rahman Ibrahim), punya rumah orang tua sini. Dialah yang membawa ilmu ini dari kami, dari Singapura. Mulai menyebarkan ke Pulau Pinang ini sampai kami dikenal orang Pulau Pinang ini. Perantara dialah kita jumpa! Di Alor Setar dia duduk sekarang. Dia tentera Allah. Ya, Nampak tanda-tandanya. Okey!” Kembali ke pokok pangkal tadi; batang. Batang, batang ini perlu dididik sampai dia berkembang dan berbuah, dan berurat berakar. Bila datang ribut kencang dia tak akan goncang. Tak akan goyang. Itulah kami harapkan. Kami harapkan, kami inginkan dan sebagainya. Benih, benih yang kami semai ini, yang kami taburkan ini, yang kami berikan ini, yang kami sampaikan ini bertumbuh, bertumbuh, bertumbuh, bertumbuh menjadi batang, sampai
Kuliah VII 152

DR. BAGINDO MUCHTAR

menghasilkan buah yang lebat cita rasanya. Sampai… sampai… sampai mengetahui yang tak diketahui selama ini. Dan bergeraklah di bidang kamu sendiri. Insya-Allah, maksud sampai.

***
Dan lagi, kita semuanya juga saya katakan, bukan? Ertinya semua kita dikirim Tuhan ke atas dunia ini menjalankan tugas masing-masing. Hanya kita yang tak mengerti dan tak tahu. Kita hidup dan menghidupkan. Dan kita, sebagai seorang yang berilmu kita hendaknya, bukan? Amalkan ilmu kita. Kita mengerti kepada ilmu kita. Apa dia ilmu itu yang sebenarnya? Kita mengerti kepada bawaannya dan segala-galanya. Kita mengerti tujuannya dan maksudnya, sampai kita boleh mengambil manfaat padanya dan memberi pula manfaat kepada orang-orang lain dan sebagainya dan sebagainya. Dilihat selama ini, bukan? Biar orang yang baru dapat mengenal kami, atau baru menjumpai kami. Baru mendapat, menerima pengetahuan ini langsung, atau kami sambung umpamanya dari wakil-wakil kami yang sudah membukanya. Dan segala macammacamlah dapat dilakukan, berbuat dan sebagainya. Tetapi dalam hal ini, di waktu saya mempraktikkan, waktu saya membawakan kepada seseorang tadi hendaknya, cara saya itu juga. Jangan baca saya, baru saya dikagumi! Atau bagaimana saja, bukan? Cara saya berbuat, apa saja yang saya berikan, itu pulalah yang diberikan sama orang nanti. Tetapi lantaran kurang praktik, kurang pengalaman segala macam, belum mengerti betul mengenai
153 Kuliah VII

DR. BAGINDO MUCHTAR

daya-daya ghaib tenaga-tenaga ghaib ini. Oleh kerana apa? Kalian masih terpengaruh kepada keadaan yang nyata. Padahal dia yang sebenarnya di balik kenyataan adanya. Masih terpengaruh oleh alam fikiran, oleh benda, oleh alam, alam, alam, alam berubahubah. Alam itu akan hancur. Semuanya akan hancur, kecuali Dia. Dia Yang Maha Besar. Dia yang kecil, tapi dia akan kembali ke Hadirat-Nya. Dia tidak akan hancur. Kekal dan abadi. Itu yang berada di balik kenyataan diri kita masing-masing. Jadi dia bertumbuh. Memang dia sangat banyak kalau kita pecah segi-seginya. Dengan begini, membesarkan jiwa kita, membesar batin kita dan sebagainya.

***
Tetapi pengalaman saya, saya katakan dalam hal ini, saya terima pengetahuan ini dengan melalui cuba-cubaan yang sangat berat. Tidak ada orang tempat saya bertanya. Tidak ada ulama yang akan menunjukkan kepada saya. Cuma saya dengan kemahuan sendiri, dengan keberanian sendiri, dengan berkorban sendiri, berani mencari pengalaman, mengadakan percubaan-percubaan dan sebagainya. Ertinya, jangan diutamakan dengan pengetahuan ini kita mengambil keuntungan untuk diri kita lebih dahulu! Jangan! Jangan! Jangan! Jangan! Ertinya bergeraklah terus. Serahkanlah segala-galanya kepada-Nya. Fikirkanlah orang ramai dan sebagainya. Insya-Allah. Diri sendiri, orang sendiri akan melihat kita. Ibarat dalam susah dan segala macamnya. Kalau beras susah kita disuruh membagi beras, jangan untuk kita bagi terlebih dulu! Jangan! Jangan! Jangan! Berikan kepada orang. Insya-Allah yang
Kuliah VII 154

DR. BAGINDO MUCHTAR

pembahagian kita tetap ada.

***
Ya, kita menyimpang sedikit lagi, sebelum ke mana? Ke Penang Hill. Dulu saya mengatakan, bukan? Tanggal 21, ya dak? Tiga bulan atau beberapa hari. Tiga hari. Antara Mekah dan Madinah. Antara dia dan aku. Antara abang dan adik. Antara siapa dan siapa, antara dan antara, ada apa? Apa gunanya persoalan itu timbul? Ertinya bagi kita manusia tadi. Padahal soalan itu sangat lurus, jujur dan tidak sulit. Tetapi kita yang memikirkan, ibarat ilmu ini sulit dan sangat sulit dikatakan. Padahal begitu lurus, kita yang bertanya. Antara Mekah dan Madinah, ada apa? Antara abang dan adik ada apa? Antara engkau dan aku ada apa? Bukankah ‘dan’? Mekah dan Madinah, apa di antaranya? ‘Dan’ bukan? Sama jawapannya itu. “Abang dan adik, apa di antaranya?” Sama jawapannya. Itu ertinya kita terlampau jauh berfikir, padahal tidak sulit. Itunya. Ilmu di dalam dada kita letaknya, dicari keluar, ya dak? Macam tadi kiranya. “Apa maksud Bapak ini? Apa ini? Apa ini? Apa ini di antara Mekah dan Madinah? Dan taruhlah saya belum pergi ke sana.” Tetapi ini antara engkau dan aku, antara abang dan adik. ‘Dan’ juga baru, ya dak? Terbuka rahsianya pula sekarang. Begitu pula kiranya, umpamanya ilmu pengetahuan ini, jangan terlampau sulit. Memang, mudah betul pun tidak, tetapi kalau telah mempunyainya, telah mendapatnya, bukan? Macam apa orang Barat dulu yang mula-mula mendapat Amerika, Christoper Columbus, yang katanya, “Itu telur siapa boleh mendirikan? Ini
155 Kuliah VII

DR. BAGINDO MUCHTAR

telur, siapa boleh mendirikan ini telur?” Semua sekali payah berfikir, siapa bisa mendirikan ini telur. Tidak ada satu pun yang bisa. Diambilnya telur, dihentamkan! Pecah bukan? Ya dak? Sama putih telur, terus dia berdiri. Semua sekali menjawab, “Oh! Begitu!” katanya. Ya, kalau sudah dikasi tahu itu, sudah tentu. Tadi tak ada yang tahu juga. Yang terang, di antara Mekah dan Madinah, antara abang dan adik, antara engkau dan aku. Jadi, jangan terlampau jauh memandang. Jangan terlampau jauh mencari di dalam pengertian.

***
Kita kembali ke pokok asal tadi. Kan saya menginginkan… menginginkan bibit-bibit ini, benih yang kami tanam ini, hidup subur. Dan cara pengalaman yang sudah-sudah, bagi orang lama bercampur dengan orang baru, atau pun orang lama sama orang lama, kalau mahu menyelidiki akan keadaan di antara satu dengan yang lain, mungkin dapat mengatakan atau mengetahui bahawa perkembangan, kejadian pengetahuan ini pada diri masing-masing tak serupa dan tak sama! Bukankah begitu? Bagaimana orang-orang lama? Tak serupa dan tak sama? Oleh kerana apa? Benih. Benih. Benih yang kami semaikan berlain-lain, tetapi tujuan kejadiannya itu juga jadinya. Cubalah fikirkan kalau kita hidup di lingkungan masyarakat ini, kalau mahu jadi kerani saja semua sekali, siapa pula doktornya? Siapa pula driver-nya, tidak? Dibagi. Dibagi. Dibagi. Jadi di segi lain, dalam pengetahuan biasa, manusia biasa juga, kita tahu siapa aku sebenarnya. Pelajaranku, katanya mahu jadi apa yang cocok
Kuliah VII 156

DR. BAGINDO MUCHTAR

(serasi) untuk hidup. Tetapi kami datang ke sini membawa, membawa benih ilmu pengetahuan ini ke sini, terutama untuk menolong orang-orang terlantar, orang miskin, orang melarat, orang tak punya, orang yang berasa ketinggalan dalam segala hal dan sebagainya dan sebagainya. Apa umpamanya satu keluarga, bukan? Yang punya anak banyak atau seseorang yang menderita terus, tak boleh hidup segala macam atau seseorang yang tak tahu jalan untuk keluar dan sebagainya kami beri, kami berikan jalan, kami tunjukkan jalan. Bagi anak-anak yatim umpamanya, bukan? Mahu sekolah tetapi nggak ada kesanggupan? Kami beri dengan ini. Dengan benih ini, kami pimpin jadi orang. Moga-moga dia lebih berjaya hidup dari anak-anak yang bersekolah dan segala macam, segala macam. Ertinya, kalau mereka dapat memahami, hiduplah dengan ilmu kami ini yang diberi pada diri masing-masing, dengan selalu mohon ampun kepada Tuhan, dengan selalu minta keredaan, perlindungan dan sebagainya. Dan berkembanglah jalan ilmu pengetahuan ini, supaya besar jiwa kita, besar diri kita, supaya terbuka segala pintu bagi kita, dengan tidak ada kecualinya kawan atau lawan! Dengan jalan terbuka, pintu terbuka, musuh sebesar-besar musuh sekali pun datang pasti dia tunduk! Percayalah. Sebab apa? Sebab secara kasarnya, ini ketuhanan. Dia berhadapan bukan dengan orang yang kecil ini. Tidak! Dengan Tuhan! Nggak salah saya cakap tu! Ini ketuhanan. Tidak akan terjadi. Tidak akan terjadi itu, yang bermaksud jahat. Orang mungkin membelakangkan tadi. Jadi seolah-olah sama juga kalau dia menganiayai saya atau kita dalam pengetahuan ini umpamanya, sama juga menganiayai Tuhan. Sebab kita, “Ana Abdillah!” katanya, bukan? Hamba Allah!
157 Kuliah VII

DR. BAGINDO MUCHTAR

Kekuasaan Tuhan yang berlaku atas segala-galanya. Kalau dia mahu jahat, sama juga dia melawan Tuhan. Macam pengetahuan ini. Kalau tak betul katanya, berdasarkan Dua Kalimah Syahadah. Ini kalau kita keras, kita kata dia keluar dari Islam. Dua Kalimah Syahadah dasarnya, tidak? Maka tak kenal maka tak sayang. Tak mengerti dia. “Wah! Ini sihir!” segala macam. Jikalau orang boleh mendekati kita terus, kenapa tangan bergerak? Kenapa tangan macam ini, umpamanya, dalam perjalanan pengetahuan kita ini? Tapi itu soal orang, dan soal kitalah terus kita anukan. Itu masa bodoh (jangan peduli). Dan bagi… bagi… bagi kita semuanya, yang belum begitu mengerti betul, bukan? Belum faham, atau belum dapat mengalami sesuatu yang bisa ditolak dan segala macamnya, cukup saya bilang ambil dengan exercise gerak badan tadi. Perlincah segala gerak-geri kita, kaki-tangan dan sebagainya. Sebab apa, ya dak? Pengetahuan kita ini bawaannya caranya automatik. Mana siapa yang telah mengenal saya datang ke sini, melihat saya cara bicara dan sebagainya bahanbahan, panjang lebar saya cakap segala macam tidak pakai surat. Tidak saya fikir dari apa akan saya bicarakan, apa yang saya katakan. Itu automatik semuanya. Jadi kelebihan kita ini bukan letaknya dari suara saya! Tapi ini! Gerak-geri ini, tapi yang automatik! Tempoh-tempoh ada saja orang yang hendak bertanya, kita cakap sudah. Yang akan ditanyakan itu telah kita keluarkan. Jadi mulailah. Mulailah… mulailah umpama, bukan? Berpendirian. Berpegang kepada tenaga-tenaga ghaib itu. Yang itu kita hendaknya. Sebenarnya kulit ini sangkar. Ertinya wadah. Ertinya yang kita dengan rahsia yang ada pada kita yang di dalam itu yang kita, yang
Kuliah VII 158

DR. BAGINDO MUCHTAR

mempunyai kudrat dan iradat-Nya. Sehingga makrifat kita tadi kalau makrifat dinamakan Makrifatullah, langsung dari Dia. Kataku kata-Nya. Tindak-tandukku dan segala macam. Tapi, yang itu yang berbuat, bukan kita si manusia ini. Jadi kiranya dapat memahami, dapat mengerti hendaknya, jangan pendirian kita terlampau dititik-beratkan kepada pemikiran kita yang terletak dalam otak ini. Kalau begini, kalau begitu, kalau begana, kalau begini, umpamanya, bukan?

***
Kepada rasa dan perasaan ini sampai ke sini (tengah dada), sebab banyak keinginan, banyak kemahuan, banyak… banyak… banyak… banyak… tapi tak boleh banyak punyai daya kesanggupan, tetapi orang dalam sini sangat besar daya kesanggupannya. Kepadanya letak rahsia. Asal kata dari rasa, sampai menjadi rahsia. Dan sekarang kita bongkar rahsia ini, sampai ‘al insani sri wal sri insani.’ Jadinya… ertinya, rahsia-Nya telah menjadi rahsiaku. Itu kebolehannya lagi. Apa saja yang datang, kita tenangkan diri kita. “Tolonglah Bapak, saya mahu buka,” atau “ Tolonglah, saya sakit kepala. Saya bengkak perut,” dan segala. Kita tenang dan tunggu sementara ini datang. Insya-Allah. Kita akan berhasil. Pertolongan kita berikan, dengannya tadi. Jadi, saya tidak membawa kalian sama-sekali, bukan? Saudarasaudara, atau anak-anakku, adik atau siapa sekali pun namanya hendak membawa kepada fanatik, harus, wajib menyembah, mempercayai segala macamnya, bukan? Saya pun tak menginginkan pula akan gila-gila hormat dan sebagainya, bukan?
159 Kuliah VII

DR. BAGINDO MUCHTAR

Saya bawa kepada jalan kebenaran, jalan hak. Kalau saya boleh, kenapa kalian tidak boleh? Saya bukakan jalan. Bawa dulu. Dalam pada terkurung, masing-masing dalam kandang sendiri, hubungan dengan Yang Maha Esa, dengan Tuhanmu masing-masing putus, hanya diajarkan dengan berdoa, sedang tangkapan Tuhan itu jauh, bahkan tinggi dan sebagainya? Itu pun dalam pengertian sudah salah namanya, sebab Tuhan itu tidak bertempat, ya dak? Tapi yang datang daripada-Nya tadi, itu yang mengeluh, merintih… terutamanya hubungannya putus dengan Yang Maha Pengasih, yang dikasihi tadi. Kedua, yang mengandungnya begitu berat hingga bikin sesak nafasnya, dadanya lapangan dia bergerak sering melumpuhkan badan mengeluarkan air mata. Tapi orang di luar tak mahu mengerti padanya. Kami datang; si pembebas. Dia terkurung dalam jel. Itu dalam… dalam... dalam... dalam... Saya bawakan dalam bahasa melayu atau dalam bahasa Indonesia asli, dari pepatah kami Minangkabau. Ini kurang tepat. Jadi kalau saya bacakan pantun dalam irama Minangkabau mungkin lebih tepat dapat mengertinya. Ini satu renungan juga bagi orang tua-tua dulu: Ikan takile’ jalo tibo Kanai anak maco balah lidah Ba’a dek kumbang ka malariknyo [Lah kambang bungo dalam Sarugo Anak Kunci di tangan Bagindo Rasulullah Ba’a dek awak ka maambiknyo] Kalau bahasa Indonesia ke bahasa melayu ini bunyinya: Ikan berkilat jala datang. Jala tiba. Jala. Tahu jala? Yang kena anak maco; ikan kecil-kecil tu. Balah lidah (berbalah lidah). Balah lidah, tahu kan? Maco balah lidah. Ba’a dek kumbang ka malariknyo. Yang isinya telah kembang bunga dalam syurga (Lah kambang
Kuliah VII 160

DR. BAGINDO MUCHTAR

bungo dalam Sarugo). Anak Kunci di tangan Baginda Rasulullah. Bagaimana awak akan mengambilnya? Saudara-saudara samasekali terkurung dalam jail. Anak kunci sama orang luar. Bagaimana kita nak keluar? Pintu nampak, tapi Anak Kunci dari luar. Kami bawa Anak Kunci. Kami si pembebas. Kami buka. Kami buka. Kami buka. Kami bawa, tunjukkan jalan keluar. “Ikut kami,” kata kami. Yang tidak ada satu orang pun, satu makhluk pun, satu… satu… satupun yang sanggup, dapat menghalangi. “Ikut kami,” kata kami. Kami pimpin, kami bimbing ke jalan yang benar. Sampai dewasa, akan dilepaskan sampai menjadi orang. Kalau kita halus-halusi betul, ibarat kita tadi dalam kurungan sepuluh tahun, dua puluh tahun, lima belas tahun, tiga puluh tahun, empat puluh tahun atau dalam umur kita masing-masing pada waktu kami datang membebaskan atau membuka. Ke mana kita lebih dahulu hendak pergi? Fikiran kita kata, “Ini aneh pengetahuan ini. Ini ilmu pandai ini itu.” Orang dalam ini, kalau kita jadi orang dalam waktu itu terkurung, sekarang pintu telah terbuka, ertinya kita telah bebas untuk keluar, ke mana terlebih dahulu kita hendak pergi, kita harus pergi? Fikiran yang waras atau bagaimana sepantasnya atau harusnya, bahkan sewajibnya saya katakan, ertinya kembalilah dulu kepada Yang Maha Kuasa tadi, Yang Maha Pengasih tadi. Dia kita ingat dulu. Barangkali kalau ke sana lebih dulu, ditujukan perhatian fikiran tadi, yang si bebas tadi, mungkin akan menangis. Seolaholah dia meratap, “Ya Tuhan-ku, di situ aku diamanahkan di
161 Kuliah VII

DR. BAGINDO MUCHTAR

rumahnya si polan-polan. Segala-galanya diperbuatnya tanpa dia mengikutkan sertakan aku. Dia lebih cerdas dengan otaknya, dengan fikirannya segala-galanya. Untung,” katanya. “Beruntung kami,” katanya. “Ada seseorang musafir, mengembara datang membawa anak kunci yang tidak terhalang oleh siapa sekalipun,” katanya. “Dibukakannya pintu! Beginilah di begini saat, aku dapatlah kembali menghubungi, wahai Tuhanku.” Yang dia itu, kalau dapat diumpamakan dalam ini duduknya. Itu kan yang pernah saya bilangkan dalam jala-jala Allah? Datangku dari kudrat Allah. Lampu kehidupan bagi kita jadinya pelita, dari surah an-Nur. Bacalah surat an-Nur Ayat 35; pelita di dalam gelas, cahaya sebagainya, sebagainya dan sebagainya. Jadi sesudah itu kita dapat menghubunginya kembali, bukan? Kita kembali pula umpamanya secara ilmu pengetahuan kita, yang di dalam rahim tadi telah putus hubungan dengan tali pusat, tali kita dengan pusat, kan itu tali pusat namanya? Kita cari. Kita sambung kembali putusnya kita dari Yang Maha Kuasa, supaya mulai dari saat itu takkan putus-putus hendaknya tali hubungan kita dengan Yang Maha Esa dan Yang Maha Kuasa. Insya-Allah. Setelah itu banyak lagi yang boleh dapat kita lakukan. Memohon kepada-Nya. Kita perhatikan saja tali-tali ini. Kalau kita gerakkan ini, mana yang kendur, mana yang kencang dengan sendirinya dia berubah automatik untuk kita. Membebaskan diri ini yang paling sulit, ya nggak? Membebaskan diri ini dan juga ini ada pengaruhnya juga kepada zat yang terdahulu berjalan di diri kita dalam kegelapan. Kita bukankah pewaris? Yang lahir ini dari ibu bapa kita masingmasing. Di saat kita dibebaskan tadi timbul itu cahaya; Nur-Illahi tadi – diri-diri nenek moyang, datuk nenek dulu.
Kuliah VII 162

DR. BAGINDO MUCHTAR

“Ini yang menolong kita. Berhubung langsung! Di situ ada lampu!” Berbondong-bondong (berduyun-duyun) datang. Itulah, semalam baru dibuka, terus menangis. Selesai pada 2 Januari, 1998 Pejabat Inspectorate (M) Sdn. Bhd. Pelabuhan Kelang

163

Kuliah VII

DR. BAGINDO MUCHTAR

KULIAH VIII

Bagan Jermal, Pulau Pinang 21 Januari 1974

Jangan ibarat pepatah, ‘pandai naik tapi tak pandai turun.’ Nanti badan kurus-kering nanti, sebab ini isi badan tadi dalam keroncong di sana, keroncong di sana, beregang di sana, mengubat orang di sana… di sana. Kan pernah kejadian? Di sana. Tapi kita berjalan terus, berbuat terus. Kita di luar terus badan kita sampai kurus tak lapar kita! Ya! Mana tak lapar? Isi badan habis. Nasi pun tak ada. Kita kembali. Dia masuk kembali ke pangkalan. “Astaghfirullah al-Azim.” Mulai sedar kembali jadi orang. Mungkin cara begitu insyaAllah umur panjang katanya, sebab batin kita ke sana sudah kembali ke sini, bukan tidak? Ketawa dia. Saya tidak cakap bohong itu. Tapi sama orang tidak mungkin terjadi itu, tetapi dengan dia ini kekasih dari Yang Maha Pengasih.
165 Kuliah VIII

DR. BAGINDO MUCHTAR

Jalan. Jalan. Jalan. “Sudah dekat waktunya ini,” katanya. Time-nya sudah dekat. Terbang kembali. Balik ke pangkalan. Masuk ke rumah kita kembali, menjaga tali ini jangan putus. Kalau putus tinggalah di sana, bukan? Kembalilah dia ke sana, bukan? Kita kembali dan perkuat lagi, pertahan lagi. Kan kita biasa dengan tenaga biasa. Mungkin lebih, lebih tenaga kita. Ini boleh berjalan lagi, mulai lagi. Ilmu ghaib, ilmiah dapat dibuktikan, dinyatakan dan sebagainya dan sebagainya. Tapi dirasakan itu. Kalau secara ketentuanketentuan akal saya sendiri umpamanya di Pulau Pinang, terlampau banyak kita. Ini cukup dua tiga orang, lima orang saja, tetapi kenyataannya berapa banyak kita sudah? Ertinya, kalau untuk jadi bomoh, buat apa banyak-banyak, bukan? Ya tak? Tidak? Tetapi, bukan… bukan… bukan… bukan… bukan begitu. Di situ maksud kami membawa. Ini menanam benih, membebaskan diri tadi masing-masing dari kongkongan, dari keluhan, dari tindasan, dari penderitaan, dari segala macam ragam corak hidup dan kehidupan ini. Disebab keranakan, ada juga yang kerana berkat kesalahan dari nenek moyang kita dulu-dulu, yang kita mewarisi, tetap menjadi gelap bintang kita! Mungkin sebab kita sendiri yang salah dan sebagainya dan sebagainya. Mungkin disebab kita tak mengenal, tak mengetahui akan diri kita sendiri dan sebagainya dan lain-lain. Dan itulah, kepada siapa saja yang kami katakan, yang kalau memang Tuhan meredhai, ada rezekinya pada kami, kami berikan itu benih. Macam saat ini, sampai petang, sampai mendesak, “Barangkali Pak, sudah ada rezeki saya ini. Saya minta waktu ke sini sekali lagi.”
Kuliah VIII 166

DR. BAGINDO MUCHTAR

Didesak terus. Itu orang sudah dalam tauhidnya juga ditanya dulu. Saya fikir-fikir, kalau begitu yah… dia mendesak, saya dengan fikiran saya, ya… saya mahu tutup! Mahu pulang segala macam, bukan? “Saya nggak mahu kasi!” secara zahir ini. “Tetapi ini betul-betul, Pak! Rezeki saya ada.” “Okey-lah tunggu dulu.” Saya jalan mundar-mandir. Pulang kepada gerak ini, “Berdiri di situ. Ikut!” Terbuka. Terus ijazah sekali! Cuba? Itu yang tak kita duga-duga bukan? Ada rezekinya bagi kita tadi. Jadi, pegangan hidup, pegangan kita ialah yang hidup. Jangan yang mati. Yang mana itu yang hidup? Yang itu, yang membawa tangan ini bergerak. Kan dilihat waktu saya praktik tangan ini bergerak, berpusing-pusing sendiri? Lain pula tangan kanan, lain pula terjadinya bagi alam sekeliling kita atau orang yang langsung kita hadapi. Jadi betulbetul hendaknya kehendak Tuhan yang berlaku. Betul-betul hendaknya kita ini hanya bagai orang perantara saja. Kita hanya menyampaikan. Macam kami katakan, ini ilmu bukan kami yang punya. Kami hanya menyampaikan, menyampaikan, menyampaikan semoga mudah-mudahan bisa membawa perubahan pada jalan hidup kita masing-masing; buat diri berjaya di segala bidang dan segala macam. Dan ketentuan-ketentuan pula nanti, bagaimana saya katakan? Tiap-tiap orang yang yakin kepada agama yang dianutnya masing-masing, kita sebagai seorang Islam, sebagi orang Kristian, orang Buddha dengan keyakinan pula, bukan? Bahkan saya akan mengatakan pula, dengan saya telah buka ini, walaupun saya pergi, walaupun dikatakan nanti tak akan bergerak apa-apa lagi, satu saat nanti bila trompet berbunyi, seruan ‘Allahu Akhbar!’ tiba, semua
167 Kuliah VIII

DR. BAGINDO MUCHTAR

automatis akan melompat nanti. “Fi Sabilillah!” katanya, dengan tidak dikehendaki. Itu jalan telah kami buka! Percayalah! Allah itu bagi seorang Islam yang telah kami buka. Bila datang, macam Kristian ada pula masanya nanti katanya akan datang dajjal segala macam, bila datang masanya nanti seruan, seruan ‘Allah-u Akhbar!’ Panggilan Ilahi datang, ‘Fi Sabilillah!’ semua serentak. Lelaki perempuan automatik dengan sendirinya bangun itu! Bangun! Bangun! Bangun! Kalian semua-sekali akan jadi malaikat; menolong, membebaskan, menyerbu ke sana. Barangkali diri, diridiri tadi yang di dalam itu yang kita tak telap kena apa-apa sekalipun. Dengan sendirinya, dengan sendirinya, dengan sendirinya, dengan sendirinya, dengan sendirinya, dengan sendirinya, dengan sendirinya, dengan sendirinya, dengan sendirinya, dengan sendirinya jadi apa? Tentera! Automatik! Ini kita berbuat untuk kebaikan manusia. Bukan untuk mengelabui mata orang banyak! Tidak! Membuktikan akan kebenaran kita; diri tadi hidup. Cubalah tanya ke diri masing-masing. “Betulkah apa yang kami katakan ini? Semuanya yang telah kami bukakan?” Tetapi, setelah meningkat pengetahuan, bolehkah kita begitu? Tidak! Belum masanya kiranya waktu itu. Membuka… membuka… membuka. Jadilah… menjadi orang hendaknya semuanya. Sanggup bisa hidup dan dihidupkan, menghidupkan sebagainya dan sebagainya. Dan berjaya dalam kehidupan, membawakan kehidupan; murah rezeki, umur panjang, disegani orang ramai, dituruti apa omongan (ucapan) kita, dituakan kita di partai, di perkumpulan orang ramai, di masyarakat dan segala macam. Dipandang kita sebagai orang
Kuliah VIII 168

DR. BAGINDO MUCHTAR

terhormat dan dihormati dan sebagainya dan sebagainya. Sampai pula, sampai pula kita habis menjalankan tugas hidup kita masingmasing dan kami mohonkan sangat nanti, di akhirat nanti dapat kita berkumpul semuanya macam sekarang. Insya-Allah. Dan jalanilah, berjalanlah macam biasa. Lakukanlah apa yang dapat dilakukan. Berbuat baiklah sebanyak mungkin. Utamakan keluar, jangan untuk diri sendiri! Diri sendiri telah ada yang memikirkan. Insya-Allah. Sebab apa? Engkau masing-masing telah dengannya. Dengannya. “Dengan aku!” katanya. Dengan ‘nya’ saya maksud, ertinya kalau kita ambil secara wajar, secara fikiran ‘nya’ tadi itu yang ‘dia’-nya itu. Bukankah wakil Tuhan dia itu? Cubalah bayangkan. Semuanya, semuanya wakil, wakil Tuhan. Yang itu, itu kita telah bersertanya, bukan? Jalanlah. Lakukanlah. Berbuatlah. Insya-Allah.

***
Hari sudah malam juga. “Pukul berapa ini?” “Sebelas!” jawab seseorang. Besok pada kerja.

***
Ertinya bagi saya sendiri nggak puas melihat keadaan begini sekarang. Ertinya masih apa pula namanya… banyak saya tengok, kalau secepat mungkin saya masih tetap di sini juga dulu, hendaknya perhatikan. Itu tidak mungkin. Saya katakan tidak mungkin, sebab kami adalah orang pengembara, mengembara dan mengembara terus. Terus akan mengembara, dan mengembara,
169 Kuliah VIII

DR. BAGINDO MUCHTAR

mengembara dan insya-Allah kalau diizinkan Tuhan, kami akan kembali ke sini. Akan tetapi, sungguhpun… kalau umpama kami tidak kembali ke sini lagi atau sekali-sekali kami datang, ya, ada wakil kami di sini. Ada kami di sini, hanya untuk memberi penerangan macam ini yang tak ada, tetapi itu berlaku, berbuat ada di dirimu sendiri. Itu Aku. Kami itu semua di dalam dadamu. Itu kami. Kami itu semua, ya tidak? Walaupun kami… apa yang telah dirasakan sekarang ini dan pula supaya kami boleh lama di sini atau selalu di sini, tetapi dalam perjalanan hidup dan kehidupan ini, pengetahuan ini, kami tak dapat membawakan sekehendak kami, semahu kami badan diri yang lemah yang kecil ini. Tidak. Macam dikatakan, kami pengembara! Kami melakukan sesuatu untuk sesuatu. Kami berikan apa yang patut kami berikan; melakukan apa yang patut kami lakukan, walaupun di mana sekalipun kami berada. Ya. Dan begitulah hendaknya. Ertinya pada malam ini saya katakan tadi, mungkin malam ini malam penghabisan buat kami di sini, akan tetapi walaupun kami pergi, kami tetap ada berada di sini. “Lain bunyinya.” Walaupun kami pergi, kami tetap ada berada di sini, dalam seluruh gerak dan pergerakan. Tetap kami ada dan berada. Jadi kalau kita titik-beratkan kepada perasaan alam zahir kita, mungkin beratnya kita akan berpisah. Tetapi apabila kita kembali kepada pengetahuan ini, kita tidak berjauhan. Ertinya kita dekat. Kalau didengar tadi saya berbicara, tempoh-tempoh saya, dia mengatakan kami ke diri saya. Ini aku tempoh-tempoh saya katakan sekarang. Itupun terselit akan rahsia. Kami… kami... kami... kami tak dapat bertahan lama-lama di sini, bukan? Oleh kerana apa? Kami banyak, kami harus
Kuliah VIII 170

DR. BAGINDO MUCHTAR

melakukan tugas kami di mana-mana kami berada. “Akan tetapi,” katanya, “apa yang engkau cemaskan semuanya? Aku telah berada bersertamu, dan saya pun mungkin buat sementara akan kembali ke kampung halaman saya ke Indonesia,” katanya. Bagaimana pula cakap kami? “Kami!” katanya. “Aku!” katanya. “Saya,” katanya. Tentu di antara yang hadir sekarang belum dapat bercakap, berbicara macam kami itu. Ada satu-satu tempoh saya dengar itu ‘kami.’ Dengan ilmu ghaib ini, dengan tenaga ghaib ini, dari Yang Maha Ghaib ini, banyak berapa orang kita ini? Tapi di luar ini, jutaan ini! Dibuka. Bisa nampaknya, mendengar syarahan-syarahan kami ini. Mendengar, mendengar dan akan melaporkan nanti kepada Yang Maha Kuasa. “Tapi kami datang, kami pergi. Nanti ada yang datang ada yang pergi.” Dari itu serahkanlah bulat-bulat apa yang ada padamu ini; badan dirimu ini kepadanya, pada ilmu ini supaya yang datang banyak ini bebas bergantian keluar masuk di batang tubuh kita ini. Itu rahsia di antaranya pengetahuan ini. Itu makanya orang-orang yang bawa pengetahuan ini macam-macam dia. Tempoh muda dia, tempohtempoh tua dia, tempoh macam anak kecil, tempoh begini kita lihat dia. Pertukaran dia… ingat macam filem negatif dia! Jadi, kalau kita dalam hal ini sebagai si pengubat, bukan? Itu pun juga yang duduk menghadapi sekarang ini, bukan? Ahli, umpamanya, dalam penyakit tulang, umpamanya. Nanti sekejap lagi penyakit paru-paru orang itu. Ini akan bertukar. Nanti yang lain pula masuk.
171 Kuliah VIII

DR. BAGINDO MUCHTAR

“Duduk. Ada apa? Ceritalah.” Mungkin sama suara-suara, iramanya pada akan bertukar waktu itu! Tetapi kita bukan orang kemasukan! Tidak! Orang kemasukan dia lupa dirinya. Dan juga kita bukan orang halus! Orang halus tidak nampak. Tapi kami ini nampak, tidak? Kan nampak saya! Itu rahsia juga sedikit. Tetapi siapa kita sebenarnya dalam pengetahuan ini? Yang kami, pada pokok, batangnya tadi. Kami mengadakan perjalanan, pengembaraan tadi dengan bimbingan-bimbingan. Juga dari yang ghaib-ghaib juga, setelah mendapat cubaan-cubaan tadi. Dengan pelajaran dari yang ghaibghaib juga melafazkan Dua Kalimah Syahadah tadi, mengadakan pengakuan untuk mendapat pengakuan. “Asyhadu allaailaha il-Allah; Wa-asyhadu anna Muhammad ar-Rasulullah.” Mengadakan pengakuan terhadap Tuhan, ‘Tiada Tuhan yang lain melainkan Allah, pengakuan kepada Muhammad arRasulullah.’ Semoga kami akan dapat pengakuan pula sebagai seorang hamba-Nya dari Tuhan dan umatnya oleh Muhammad s.a.w. Jadi, kita kembali lagi, bukan aku-an, bukan orang kemasukan. Secara itu ber-aku-an namanya, tidak? Kami di sana ber-aku-an. Orang, kemasukan, tapi lupa diri. Kalau kami bukakan sedikit, kami katakan ialah kami orangnya yang telah mendapat pengakuan, berkat dari perjalanan mengadakan pengakuan tadi dengan perjalanan Dua Kalimah Syahadah tadi. Yang ghaib tadi melahirkan pada kami… masa yang belum ada dulu, yang ada masa itu hanya baru… kita kembali kepada hanya dua; serupa ‘bak pinang dibelah dua.’ Belum ada itu pun di alam nur. Maka berkatalah satu kepada yang lain, “Di antara kita ini
Kuliah VIII 172

DR. BAGINDO MUCHTAR

mana yang lebih dulu? Mana yang lebih cakep (gagah)?” Kata yang Satu, “Aku!” “Tidak! Saya!” “Kalau engkau, cuba engkau ghaib di sini. Nyatakan kebolehan!” Dia cuba. “Ini engkau” kata-Nya. “Oh… ya!” “Sekarang Aku Ghaib!” kata-Nya. “Aku cuba kebolehanku!” Dicarinya, dicarinya, dicarinya, dicarinya tak boleh jumpa. Dicari, dicari tak boleh jumpa. Dia Timbul sendiri. “Ini Aku!” Sampai yang tadi, yang tadi yang satu malu sendiri. Ertinya, tahukah engkau apa rahsianya? “Engkau dari Aku datangnya. Tahukah engkau cara rahsianya? Aku ini Cermin. Aku jadikan engkau. Engkau melihat ke Cermin, maka serupa dak orang dua?” Tapi, samakah orang yang menghadap ke cermin tadi dengan orang yang timbul? Yang ada dalam cermin tadi? Tentu tidak! Itu! Jadilah semenjak itu, apa katanya yang menghadap cermin? “Asyhadu allaa-ilaha-il Allah; naik saksi aku tidak Tuhan yang lain yang disembah melainkan Allah!” Apa kata ‘orang dalam kaca’? “Asyhadu anna Muhammad ar-Rasulullah; Aku Akui engkau sebagai Rasul-Ku.” Maka lahirlah Dua Kalimah Syahadah. Aku-mengakui: Muhammad mengadakan pengakuan kepada Tuhan, Tuhan
173 Kuliah VIII

DR. BAGINDO MUCHTAR

mengadakan pengakuan terhadap Muhammad sebagai Rasul. Jadi di bawah itu, sebagai seorang manusia biasa saja mula-mula ke dunia, Dua Kalimah Syahadah dia yang membawa. Tapi kami mengatakan, bahawa ya, dengan pelajaran orang-orang tua kami juga, di alam ghaib ertinya hikmah-hikmah yang terkandung pada Dua Kalimah Syahadah tadi iaitu; pertama pengakuan, pangkat dan martabat. Jadi itu maka kami dibimbing berjalan juga dengan melafazkan, dengan Dua Kalimah Syahadah ini di mana-mana kami berada dengan tujuan… oleh kerana telah mendapat rahsianya tadi, rahsia ghaib tadi, hikmah yang terkandung padanya tujuan kami akan mengadakan pengakuan untuk mendapat pengakuan pula. Bukan pengakuan sebagai Rasul! Bukan! Bukan! Bukan! Pelajaran yang diperdapat tidak ada nabi lagi, sesudah nabi Muhammad khataman (khatam = tamat) nabi. Yang kami harapkan, pengakuan, “Memang engkau,” kata-Nya, “Bagindo Muchtar, hamba-Ku,” kata-Ku. “Dan Umatku,” kata Muhammad. Jangan kita yang cakap, “Oh, Ya! Hamba Allah ini! Umat Muhammad ini!” Itu kita yang cakap. Tapi dalam perjalanan ini, ‘Memang engkau hamba-Ku,’ kata-Nya. Sambung sama Muhammad, ‘Ya umatku.’ Mengenai pangkat dan martabat kita sendirilah. Di situ terkandung rahsianya. Apa pangkat, martabat saya ada tinggi atau tidak? Oh! Orang luar saja yang mengetahui semuanya itu, kalau percaya. Saya bilang tak apalah. Saya manusia biasa saja, saya bilang. Tapi itu terkandung. Alangkah baiknya kita bergerak sudah sembahyang. “Asyhadu allaa-ilaha-il Allah; Wa-asyhadu anna Muhammad ar-Rasulullah,” dalam perjalanan itu.
Kuliah VIII 174

DR. BAGINDO MUCHTAR

***
Tapi pernah seorang cina yang tak beragama waktu itu, mahu mencari agama yang betul katanya, bukan? Dengan saya, bawa macam ini. “Dengan tidak diajarkan masuk Islam?” Kata saya, “Tidak, kan?” Mengambil air sembahyang tidak. Tetapi kalau dia tertarik akan ilmu kita ini, ilmu saya ini ilmu Dua Kalimah Syahadah. Jangan salah terima, di sana. Padahal dalam pengertian kita bisa baca Dua Kalimah Syahadah. Masuk Islam tidak? Saya tutup sedikit. “Ilmu saya kalau mahu ambil, ilmu saya ilmu Dua Kalimah Syahadah. Bila saudara baca Dua Kalimah Syahadah, maka bergeraklah itu.” “Saya mahu, Pak!” “Duduklah. Baca Dua Kalimah Syahadah.” Sampai yang anehnya pula, bukan? Dia buka jadi bomoh di rumahnya. Orang-orang Islam yang datang minta ubat suruh bawa botol, ya dak? Disuruhnya mengucap Dua Kalimah Syahadah. Dia sendiri belum Islam lagi katanya. Tapi saya katakan, itu ubatlah tiap-tiap air kita berikan suruh orang itu bacakan Dua Kalimah Syahadah dahulu. Apalah kata si Islam? “Si melayu Indonesia yang banyak ini, itu orang cina menyuruh dia baca Dua Kalimah Syahadah!” Cubalah! Yakin kerana hendak mengubat baca juga. Tapi kesudahan juga apa lagi ya dak? Ada dalam perjalanan macam tadikan? Saya suruh dia baca Dua Kalimah Syahadah. Terus bergerak baca, ‘Allah. Allah. Allah. Allah.’ Waktu itu nampak sama dia seorang tua berjanggut, berjubah, pakai tongkat.
175 Kuliah VIII

DR. BAGINDO MUCHTAR

“Assalamualaikum!” Dia berhenti. “Wa’alaikumsalam!” “Anak mahu apa?” Di situ dia tergoda. “Aku ini si anu…” kata yang berjubah dan janggut panjang tu. “Anak mahu apa?” Terus dia fikir-fikir. Dia ada punya kereta waktu itu… teksi dibawa anaknya. Dia bilang, “Saya mahu tanya, kalau betul,” katanya, “teksi saya belum pulang. Anak saya yang bawa. Saya mahu tahu pukul berapa baliknya? Dan berapa dia boleh duit tambang hari ini?” “Duduklah merokok sebatang. Tak akan sampai sebatang rokok,” katanya. “Itu anak sampai! Ambil pensil! Tulis. Tulis sekian ratus sekian sen.” Dia duduk dulu. Tak lama, belum habis datang dia. Ditanya berapa wang? Selisih cuma satu Rupiah lebih. Jadi, dia bilang, “Wang ini lebih satu Rupiah. Wang siapa tadi? “Kenapa bapak mahu tahu?” “Ada yang kasi tahu sama saya, ini mesti duit orang yang lebih satu Rupiah ini.” Dia tambah yakin bukan? Padahal itu godaan. Sampai kesudahan dia sudah melampaui saya pula. Kesudahannya dia menjadi seorang yang tak makan daging. Apa namanya? Apa agamanya itu? Dia sudah menjauhi dari saya lagi. Dia gemuk. Tak merokok. Tak minum lagi. Dia pindah ke lain tempat. Saya waktu itu, saya operation enam bulan di rumah sakit. Tetapi sekali-sekala terjumpa dia. Saya pandang, takut dia! Padahal begitu bagus dia tadi. Ini yang kita jaga. Ertinya, kalau kita bergerak, “Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah.” Walaupun apa yang nampak, walaupun ‘Assalamu alaikum!’ katanya. Tak usah ladeni (layan)!
Kuliah VIII 176

DR. BAGINDO MUCHTAR

“Allah!” jawabnya. “Allah. Allah.” Jalan terus, sebab tujuan kita semula hendak menemui Tuhan, bukan nak cari dia yang di kiri dan yang kanan. “Allah. Allah.” Nanti datang lagi yang lain. Nampak macam mak kita, orang tua kita. Jangan diladeni! Terus saja, “Allah. Allah. Allah.”

***
Sekarang timbul satu pertanyaan, bagaimana… apa tandatandanya bahawa kita telah berada di Hadirat-Nya Yang Maha Kuasa tadi? Kalau betul-betul kita berjalan mencari-Nya, tidak? Ini pengalaman diceritakan. Tanda-tandanya bahawa kita telah berada di sana, tidak ada gerak! Nafas pun tidak ada lagi! Sampai tak berasa kita ini! Yang ada ini tak berasa sedikit juga. Nafas, saya bilang pun tak ada sedikit juga. Dan kita lemas. Kalau orang pegang waktu itu kapas rasanya ini semuanya. Di situlah kita sedarkan diri kita. “Asyhaduallaa-ilaha-il Allah; Wa-asyhadu-anna Muhammad ar-Rasulullah.” Tiga kali. Lahir dan batin kita mengadakan pengakuan. Kita turutkan gerak. Yang itu tak akan kita jumpa untuk dalam sekali latihan saja. Berulang! Itu tanda-tanda saya tunjukkan. Tanda-tanda pula bahawa kita telah dapat pengakuan kita dalam mengamalkan pengetahuan kita ini, orang sudah mulai mendatangi kita. Itu! Kita jangan menunggu Jibrail akan membisik, ‘Ini Jibrail! Disuruh Tuhan untuk menyampaikan!’ Jangan diharap! Tanda, pertanda bagi orang yang tahu, tanda, tanda, tanda, dengan orang mendatangi, mengaku akan ilmu kita dan segala macam. Hanya itu yang kita perdapat dan pendapatan-pendapatan dari orang pandai,
177 Kuliah VIII

DR. BAGINDO MUCHTAR

dari orang yang berilmu pula. Saya pernah… baru masuk Singapura dulu, ada seorang haji. Lama di Mekah. Sampai beribu-ribu Ringgit orang tuanya menyekolahkannya mencari ilmu di Mekah. Belakang jumpa sama saya di Jalan Keladi, kampung melayu sana. Dia orang Melaka. Dia balik ke Melaka. Rupanya bapaknya tingkatannya wali Allah di sana. Dia cerita ada orang Indonesia petandanya begitu-begitu pergi belajar sama dia. Tetapi anehnya, tanda-tanda ditunjukinya tak makan di akal. Tak makan di akal. “Kalau boleh saya katakan...” “Tak harus saya katakan?” Kalau boleh saya katakan, waktu itu bulan puasa nak masuk. Lihat orang tu begitu-begitu keningnya. “Begitu,” katanya, kan? Bulan puasa dia tak puasa. Dia tak sembahyang. Kan aneh itu! “Asyhadu allaa-ilaha-il Allah; Wa-asyhadu anna Muhammad ar-Rasulullah, tetapi merokok bulan puasa!” “Puasa ni, tak apa,” katanya. “Itu tak boleh,” kata saya. Jadi hasilnya saja mengenai diri saya waktu itu, bukan? Sampai orang tu bangun tengah malam! Dia bangun. Kepada saya kiblatnya, dia menghadap sembahyang. “Ini bagaimana? Gila orang ini, bagaimana?” Saya biarkan saja. Saya lagi tidur. Sengajanya saya tidur. Berapa malam sudah di samping saya terus dia tidur. Belakang semuanya selesai, saya bertanya. “Apa tujuan kamu sebenarnya? Ini sudah berubahnya kiblat ini?” “Tidak! Bapak saya kasi tahu!”
Kuliah VIII 178

DR. BAGINDO MUCHTAR

“Tapi itu salah! Bukan saya itu orangnya!” Tapi asal dekat dengan saya dia kedinginan terus. Cara dia tadi memahami. Jadi kita balik ke pokok pangkal tadi… dalam perjalanan tadi, ‘Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah.’ Kalau tujuan kita tadi, bukan? Hendak mengadakan pengakuan untuk mendapat pengakuan pula, selepas sembahyang kita dalam langkah pertama akan melihat nanti seolah-olah kita di padang pasir, di mana pohonpohon kurma akan nampak semua. Kita berjalan terus. Jalan terus. Jalan terus. Ini gunanya. Jangan kita tergoda melihat orang tua kita segala macam! Jangan sampai kita menangis menjumpainya dan segala macam. Kita kuatkan! ‘Allah! Allah! Allah! Allah!” Macam saya katakan tadi, kita telah bebas. Tuhan kita cari dulu. Habis itu baru kita kalau kita punyai isteri, anak, kita pulang ke rumah menjumpai anak isteri kita. Baru jumpa yang lain-lain. Jangan sampai terhalang perjalanan kita.

***
Akan tetapi ya, semua sekali ini sudah mendapat kemudahan semuanya. Bukan macam saya dulu. Saya memperolehnya… untuk mendapatnya dan segalanya dengan pengorbanan-pengorbanan; pengorbanan yang dugaan saya bagi seorang manusia yang lemah tak patut terjadi tetapi terjadi. Sampai sekarang pandai saya mengatakan, tambah besar nikmat Tuhan atau apanya dari Tuhan yang akan diberikannya pada kita, tambah besar pula cubaan yang harus kita lalui. Dan itu pun makanya berhasil pula, bukan? Kita mendapat Rahmat dari Tuhan tadi, berkat kesabaran. Kesabaran ini yang penting! Tabah hati menerima segala sesuatu. Berkat
179 Kuliah VIII

DR. BAGINDO MUCHTAR

kesabaran. Tapi entah bagaimanalah saya mahu membawa? Entah suratan atau macam manalah, dari kecil saya juga seolah-olah sudah ada pengiring-pengiring yang ghaib ini barangkali? Ini pengalaman! Kalau macam saya kerja bahagian Shell Company bahagian minyak ke dalam hutan-hutan rimba besar… itu pekerjaan mencari minyak, bukan? Macam rimau, ular, beruang, apa tidak saya jumpai? Tapi insya-Allah. Mudah-mudahan rasa ada, ‘Syess... syess... syess...’ Kalau saya jalan dalam hutan, ‘syes...’ Berbunyibunyi saya lihat nggak ada. Jadi ingat saya ke belakang ini seolaholah nggak ada juga tanda-tanda tadi. Cuma Tuhan hendak merubah nasib saya tadi, bukan? Terutama saya begitu saja gelisah bekerja setelah dua puluh tahun. Hampir dua puluh tahun saya kerja dengan perusahaan Belanda Shell Company. Cubalah bayangkan. Begitu saja saya minta berhenti. Gelisah. Rasanya perubahan-perubahan akan terjadi, tetapi kenapa? Bagaimana? Itulah Tuhan hendak merubah nasib kita tadi. Dan itu pun harus melalui cubaan pula lebih dulu. Dan itu pun, apa yang diberikannya sedikit itu saya tak mengerti. Saya turutkan saja ini semuanya. Tak mengerti kita. Bertanya kepada siapa? Cuma saya tanya. “Itu bagus! Turut saja!” Dan apa yang diteruskan, di situlah saya mengembara terus. Mulai dari Jakarta ke Padang, Padang terus ke Medan segala macam. Di situ saya jumpa Syeikh Makmun Yahya (Bapak bermukim di Medan tahun 1955-1957) segala macam. Patah balik sampai ke Pelembang. Sampai masuk Singapura. Sampai kita bertemu di sini segala macam. Dan begitulah pengalamanpengalaman tadi. Begitu makanya dapat pula kita berkenal satu sama lain. Kami berikan, kami berikan dan kami berikan apa dapat
Kuliah VIII 180

DR. BAGINDO MUCHTAR

kami berikan dan kami hanya badan perantara saja. Perantara. Si pembebas umpamanya, membukakan jalan bagi yang tertutup jalannya. Meluaskan, membuka jalan.

***
Macam pernah saya terangkan juga, lahirlah untuk kedua kalinya. Kalau kelahiran dan kehadiranmu yang pertama ke alam nyata ini, ke dunia ini melalui rahim ibumu, maka kelahiran dan kehadiran kita yang kedua dengan jalan memancar melalui badan diri kita masing-masing. Dengan jalan memancar, sebab kita yang tadi keluar dari rahim ibu tadi, bukan? Keluar sebagai seorang manusia oleh kerana ibu bapa kita manusia. Kita yang telah lahir dan hadir untuk kedua kali ini keluar dengan jalan memancar, yang hanya, yang dapat dirasakan tetapi tak dapat dilihat oleh kerana keadaannya tadi memangnya begitu; ada tetapi tidak ada. Mustahil dia tidak ada! Itu roh tadi kan dia ada! Tetapi dia tidak ada pada kenyataan. Jadi melalui saluran-saluran ini dia keluar memancar dan hanya dapat dirasakan. Tak boleh dilihat. Jadi, dengan kelahiran dan kehadiran kita untuk kedua kali ertinya kita hidup dua sejalan. Itu baru mungkin bahagia hidup kita, kalau kita selalu hidup berlahir dan berbatin tadi. Oleh kerana bawaan hidup kita yang selama ini dengan hidup belum memancar, belum dapat keluar melalui kami, badan diri kami segala macam, pincang atau tidak seimbang jasmaniah saja! Walaupun kita mengakui mengetahui ada rohani pada diri kita sendiri! Jadi, dengan membawakan gerak-geri ini, yang lahir ini, yang lahir ini yang telah dapat kita rasakan ini, bukan? Ertinya kita sudah memasuki alam tasawuf, alam kerohanian, alam kebatinan, alam
181 Kuliah VIII

DR. BAGINDO MUCHTAR

Tuhan, alam tauhid dan sebagainya. Tidakkah begitu? Masuk di alam kerohanian. Jadi kita bergerak sudah ini dengan ilmu pengetahuan kita ini di bidang kerohanian. Yang nyata ini hanya pada orang yang tak kenal pada kita melihat kenyataan kita. Tetapi kita sendiri yang tahu, yang mana kita. Siapa kita yang sebenarnya? Orang yang tak lekang oleh panas, yang tak lapuk oleh hujan! Akan tetapi manusia tetap manusia. Kami maksud manusiamu. Manusiamu. Manusiamu. Engkau tidak boleh ditinggalkan. Hidup bersiang bermalam. Ertinya, kalau orang berpegang kerohanian, itu saja. Itu yang dipegang betul, bukan? Dia lupa akan makan, tidur dan sebagainya. Sebab itu orang tak makan dia! Dia benar. Dia hanya berbuat, berbuat, bergerak, berjalan, berisi dan sebagainya. Tetapi yang dibawanya ini, si pedati tadi, dia harus di tempat yang teduh letaknya. Dibersihkan segala macam. Kalau jalan terus lapuk dia, tidak? Mesti dibersihkan juga. Ini berguna bagi kita; jasad, badan ini. Dengan positif negatif, ya baru dapat kita merasakan akan nikmatnya kelazatan hidup dan lain sebagainya. Dengan negatif saja dipositifkan tidak ada erti hidup! Yang positif saja kita ini telah alami; menderita kita dalam kehidupan! Jadi, positifnegatif disatukan. Jadi kalau yang negatif sudah positif pada kita sekarang. Mengerti tidak cakap saya sekarang? “Yang negatif, yang positif… Sini apa yang dicakapnya itu?” Yang nyata, yang tidak nyata. Yang negatif, yang positif. Plusminus. Ini kita berpegang kepada yang negatif mulanya tadi telah menjadi positif bagi kita yang dapat kita rasakan, bukan? Sudah positif sudah. Terbalik jadinya yang positif ini jadi negatif. Hanya benda ini, cuma tak ada apa-apa lagi. Itu yang kita. Itu yang bisa bergerak ke mana-mana, bisa terbang ke mana, ke mana ke mana dia pergi.
Kuliah VIII 182

DR. BAGINDO MUCHTAR

“Hendak ke sana!” katanya, padahal dia duduk di sini, tetapi sampai. Cubalah lagi macam itu sekarang! “Aku hendak menghadap Tuhan,” katanya. Dia bergerak. Ikut saja. “Aku hendak menghadap Tuhan-ku,” katanya. Dekat saja. Kalau kita berada di Hadirat-Nya, mohonlah. Mintalah, apalah… Tidakkah? Okey? Dah sebelas (pukul sebelas malam) sudah hari. Besok banyak yang bekerja dan segala-galanya.

***
Ya… apa yang kami katakan lagi pada kata perpisahan kita ini? Saya ini ertinya, mahu nggak mahu saya akan berangkat besok. Cakap saya ini, kami; anak saya, kawan akan berangkat besok. Kami kembali ke Kuala Lumpur dulu. Tetapi, ya… tapi bagaimanalah saya akan mengatakannya? Jangan cemas. Jangan takut. Jangan putus asa atau jangan seolaholah kepergian kami, anak-anak di sini akan merasa kehilangan atau kehilangan, tidak? Ingatlah selalu kepadanya, tentu dia akan mengingat engkau pula. Kalau kita tidak mengingatnya pasti kita tidak diingatnya. Pengetahuan itu pula, pengetahuan yang masa sekarang ini… apa yang ada ini… diri kami apa yang telah ada di situ. “Diri kami,” kami katakan. Kalau kita dapat mengerti di situ, sementara engkau menjadi batang pula masing-masing sampai bisa membuahkan, menghasilkan buah. Tetapi itu kamu semua kami perhatikan sekarang bergantung pada diri kami. Sedangkan kami inginkan menjadi batanglah, menjadi batanglah. Ada yang bakal183 Kuliah VIII

DR. BAGINDO MUCHTAR

bakal menjadi batang, tapi saya lihat belum sepenuhnya saya dapat mahu melepaskannya demi tanggungjawab kami di Akhirat. Masih banyak juga, masih terpengaruh kepada materi; kebendaan. “Salah?” “Tidak salah!” “Caranya menjalankan?” “Tidak salah!” Mungkin juga lantaran pengalaman tidak banyak. Mungkin juga, pada umur barangkali juga. Itu tidak salah! Tapi secara pengetahuan atau saya ketahui umpamanya, saya ingin macam saya ini pula. Kalau tidak, akan lebih. Kalau lebih, lebih syukur saya kepada Tuhan. Tetapi saya ingin hendaknya berjaya hidup di dunia ini menjelang hari akhirat nanti dan sampai ke akhirat. Jangan hanya nanti di akhirat, seolah-olah di akhirat nanti kita akan masuk ke syurga tetapi di dunia ini kita lapar, kita menderita. Sedangkan doa, apa kata? ‘Rabbanaa atinaa-fi-dunya hasanah wa-fil-akhirahti hasanah wa-qina azab an-nar!’ Dunia dulu! “Rabbana atinaa-fidunya wa-akhirah!” Cubalah! Dunia dulu semua, tidak? Jangan macam dibawakan sudah-sudah; mengaji untuk mati. Mati yang akan dikaji tinggal di surau, di langgar (madrasah). Dipanggil orang, sedekah. Minta doa itu, dikasi berkat sedikit! Cubalah bayangkan. Ini ilmu. Ilmu! Memang kaya kita. Segala macam kita, sebab dari Yang Maha Kaya, tidaknya? Ciptalah nikmat hidup! Perolehlah nikmat hidup dengan Ilmu Tuhan yang telah ada pada kita diri kita ini sekarang. Soal mati saya kira tak perlu dikaji, sebab mati itu bagi tiap-tiap diri, bagi tiap-tiap manusia pasti datang. Qullu nafsin zalikhatul maut! Ini soal hidup yang kita fikirkan; hidup. Bagaimana kita bisa hidup? Boleh hidup dan berjaya, dan
Kuliah VIII 184

DR. BAGINDO MUCHTAR

tidak melanggar undang-undang Tuhan dan sebagainya? Ini. Boleh hidup kita macam orang hendaknya. Puaskah dengan apa yang ada? Kalau saya ceritakan barangkali di rumah saya, ya dak? Ertinya, kiranya di Indonesia orang nggak mengerti pada saya, nggak dapat melihat sebab saya tidak bekerja, tidak berdagang. “Tidak itu…” katanya, bukan? Habis dilihatnya pakaian, bawaan segala macam, dan tamu datang terus. Famili banyak, makan terus. Orang payah berfikir dari mana dapatnya. Tapi kalau saya ceritakan, kalau masak umpamanya sekanting dua kanting, sekati atau berapa kanting secara kami di sana, berapa yang datang nasi tak habis-habis, bagaimana? Bukan saya jampi apa-apa. Tidak! Jadi terjadi. Makan bubuh juga, tapi nasi banyak itu juga. Itu! Bukankah Rahmat tadi? Di Medan juga begitu anak patient (pesakit) saya, bukan? Saya duduk di Medan. Orang Kisaran itu, dia jauh. Anak famili tidak ada tinggal duduk di sini. Makan minum segala, tinggal. Waktu sudah selesai, bukan? Sudah baik. Sudah baik saya bilang seminggu dua minggu apa, pulanglah. Saya suruh pulang dia pulang. Dia sudah baik. Belakang waktu mahu berangkat, “Saya ingin tanya. Saya hairan betul di rumah ini.” “Kenapa?” “Tamu datang. Terus terus makan juga. Tapi saya lihat si Upik ini,” mengatakan kepada nyonya (isteri) saya, “masaknya sekian kanting nasi tak pernah habis! Hairan betul. Saban hari saya perhatikan…” Saya juga tidak tahu. Kami belanja. Itulah katanya. Cuba! Itu mengajar kita pula membawakan diri dalam kehidupan ini jangan pula terlampau berhitung, sebab dalam ilmu ghaib ini kalau pakai buku kira-kira kita, yang ghaib tak bisa menambah! Nah! Yang itu!
185 Kuliah VIII

DR. BAGINDO MUCHTAR

Tapi ibarat beras kita di kaleng, di mana tadi diambil juga, masak juga, dia tak tahu. Kita sendiri juga hairan kenapa nyonya saya tidak minta duit membeli beras. Itu pun, sambil lewat saya hentam sama kaki; penuh juga bunyinya. Dan orang rumah sini sendiri tanyalah. Tanyalah kepada ibu si Hawa. Tanyalah kepada emaknya. Kan banyak keanehan-keanehan terjadi, tidak? Itu! Bukan dimintakan, bukan disengaja, bukan? Bukan. Bukan minta. Berbuat, berjalan pada jalan-Nya. InsyaAllah. Itulah dikatakan Si Bidin orang keramat katanya. “Ada dia? Di luar?” Itu. Itu orang keramat itu. “Kenapa di luar saja? Itu orang keramat di luar.” Dia pergi ke sana. Diperlihat keanehan-keanehan cara berubat. “Orang Keramat, itu orang.” Pengetahuan kita ini yang membawa kita, yang jadikan kita orang keramat. Tapi jangan terus senang hati! “Wah! Saya orang keramat ini!” Jangan! Tidak! Tidak! Tidak! Jalan terus. Pengetahuan orang pandang cakap! Itu jalanlah! Jalanlah terus. Qadha’ dan Qadar dari Tuhan. Ya! Jangan lewat waktu. Dan bagi yang kerja besok pula ertinya saya kira cukuplah sampai di sini perjumpaan kita malam ini. Dengan ucapan dari kami, katanya terlebih dahulu, saya terutama, dengan harapan dan keinginan mudah-mudahan Tuhan memberi kami pula keizinan nanti di belakang hari dengan dapat bertemu muka, berjumpa kita kembali hendaknya, bersyarah atau memberi penerangan atau memberi pengertian yang masih kabur-kabur rasanya dalam pengetahuan kita ini, untuk lebih mengakrabkan lagi
Kuliah VIII 186

DR. BAGINDO MUCHTAR

hubungan kita satu sama lain sebagai seorang Islam. Seorang muslim bersaudara satu sama lain, dengan kami dipandang sebagai Bapak dikatakan, sebagai guru dikatakan, sebagainya dan sebagainya. Kiranya memang diizinkan oleh Tuhan dapat pula kami diberinya kami tenaga, dapat kita berjumpa kembali pada masa dan waktu yang lain. Insya-Allah. Dan lidah saya sendiri, mulut saya sendiri, badan saya sendiri umpamanya, macam dikatakan tadi, sayalah ini, kami-lah ini adalah sebagai alat menyampaikan saja. Terdorong perkataan kami kurang betul, kurang tepat segala macam, kami minta dimaafkan. Segala apa-apa umpamanya, yang telah dihadiahkan, diberikan bantuan secara ikhlas kepada kami dan segala macam kepada kami bukan? Minta terima kasih. Kepada Tuhan kami pohonkan semoga segalagalanya Tuhan akan menggantinya dengan berlipat-lipat ganda. Dan pada yang lain, kalau ada hal yang lain-lain, yang kemusykilan-kemusykilan yang kami salah tangkap, salah pengertian di antara kita, satu sama lain, ingin pula kami mohon dan minta dimaafkan atas segala-galanya. Kiranya Tuhan selalu berpihak kepada kita. Dan cukuplah sampai di sini rasanya dulu. Insya-Allah Tuhan mengizinkan lain waktu, lain masa kita berjumpa pula. Berat semuanya. Kenapa jadi macam ini? Tak bisa saya menutup ini. “Belum juga rupanya, ya?” Ada masa pergi. Ada masa datang. Ada masa berkumpul. Ada masa berpisah. Dan ya, dan… dan… dan… dan apa lagi? Dan… dan… dan… dan… ya… tak bisa saya cakap lagi itu. Mohonlah kepada Tuhan semoga saya ini diberi-Nya kudrat dan iradat, Tenaga dan dipanjangkan umur. Insya-Allah pasti saya akan
187 Kuliah VIII

DR. BAGINDO MUCHTAR

kembali ke sini. Ya… turutlah kami. Kita tutup. Duduklah di tempat masingmasing. [Bapak mengetuai ‘Gerak.’] “Subahan-Allah, wa-Alhamdullilah, wa-laillaha il-Allah, waAllahu-Akbar! Subahan-Allah, wa-Alhamdullilah, wa-laillaha ilAllah, wa-Allahu-Akbar! Subahan-Allah, wa-Alhamdullilah, walaillaha il-Allah, wa-Allahu-Akbar!” “Asyhadu allaailaha il-Allah; Wa-asyhadu anna Muhammad ar-Rasuulullah. Asyhadu allaailaha il-Allah; Wa-asyhadu anna Muhammad ar-Rasuulullah. Asyhadu allaailaha il-Allah; Waasyhadu-anna Muhammad ar-Rasuulullah. Asyhadu allaailaha ilAllah; Wa-asyhadu-anna Muhammad ar-Rasuulullah. Asyhadu allaailaha il-Allah; Wa-asyhadu-anna Muhammad ar-Rasuulullah. Asyhadu allaailaha il-Allah; Wa-asyhadu-anna Muhammad arRasuulullah. Asyhadu allaailaha il-Allah; Wa-asyhadu-anna Muhammad ar-Rasuulullah.” [Maksudnya; “Subahan-Allah (Maha Suci Allah), waAlhamdulilah (dan segala puji-pujian bagi Allah), wa-laillaha ilAllah (dan tiada Tuhan melainkan Allah) wa-Allahu-Akbar!” (dan Allah Maha Besar)] Macam mana? Jadi kita berangkat besok?Jadi?Apa? Malam ini! Sesudah ini? Ketawa dia. “Cuti besok, Bapak!” Seseorang menjawab. “Cuti?” [Bapak ketawa.] Dua orang cuti. Yang lain kerja. Tak apalah. Ini ketentuan dari Tuhan. Besok siang kita berangkat. Jangan terlampau difikirkan soal ini. Tidak! Soal bukan difikirkan lagi…
Kuliah VIII 188

DR. BAGINDO MUCHTAR

Selesai pada 2 Julai, 2002 (10.45 malam) Di rumah kami 180, Jalan Mewah 5, Taman Mewah II, LUNAS, Kedah.

189

Kuliah VIII

DR. BAGINDO MUCHTAR

KULIAH IX

Bagan Jermal, Pulau Pinang 17 April, 1974

Ilmu secara mengenal diri caranya mengupas tadi. Bukan tarekat, tidak pula terikat. Cuma cara, cara pemecahan tadi, cara pengajian, penggalian sampai dapat mengenal diri sendiri. Dalam itu sampai dapat mengambil faedahnya akan rahsia terkandung padanya, sampai menjadi amalan kami untuk baik-membaikan sesama manusia. Bukan untuk menyombongkan diri, membesarkan diri segala macam. ‘Ini aku! Ini kami! Kami yang lebih! Kami yang pintar!’ Tidak! Sebab, apalah ertinya? Kami hanya satu titisan saja, tapi mungkin satu noktah. Satu noktah, bukan? Tapi mungkin sangat besar ertinya; diberi kehidupan atau jalannya kehidupan sebagai seorang manusia, sebagai seorang hamba Allah, sebagai seorang umat Muhammad atau sebagai seorang manusia biasa dengan ilmunya, dengan rahsianya yang terkandung padanya. Jadi kalau dipertalikan mengenai tarekat, hakikat dan makrifat, bukan
191 Kuliah IX

DR. BAGINDO MUCHTAR

kami orangnya. Ini bukan agama, tapi sebagai seorang Islam mempunyai ilmu pengetahuan tenaga ghaib yang hasil dari pemecahan mengenal, mengkaji diri sendiri, sebelum mengkaji yang di luar dari diri sendiri. Jadi, yang kaji diri sendiri mengadakan satu pemecahan yang menghasilkan pemisahan antara yang lahir dengan yang batin, antara badan halus dengan badan kasar yang dapat kita merasakannya setelah terjadi perpisahan-pemisahan tadi. Dan kita berpegang kepada yang halus tadi; yang ada tapi tidak ada, tidak ada pada kenyataan, tetapi ada dalam rasa. Di rasa yang terasa ini dipecahkan rahsianya. Sebelum kita keluar, ke dalam dulu. Yang ada di diri kita ini yang kita pelajari, yang mahu jadi apa kita? Yang zahirnya sudah kita kenal, yang batinya tadi, diri sendiri. Ertinya, rohani kita tadi. Memang ertinya sulit mengkaji roh. Tidak dapat mengkaji roh. Tidak mungkin dapat mengenal roh, mengkaji roh. Yang dikaji yang ada di diri kita, bukan di luar dari diri kita, di luar orang banyak ini. Inilah diri kita dulu, kalau kita fikirkan telah ada pada kita, bukan? Dan bukan mengkaji yang di luar. Di situ sampai kita dapat mengenal yang ghaib-ghaib, batin, rohani. Itu tenaga rohani yang dapat kita pelajari. Yang dapat sudah pengalaman, yang sudah kita manfaatkan, kita ambil manfaatnya untuk baik-membaikkan, untuk membaikkan, kelancaran, kemajuannya ilmu pengetahuan kita ini. Bahkan, sampai kalau kita mahu mendalami, mendalami, mendalami betul sampai kita pertalikan kepada yang Maha Besar, Yang Maha Kuasa, Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang; dapat menghubungi kembali antara Dia, Aku, saya, engkau, kamu yang setitis tadi, yang ‘Aku tiupkan roh-Ku,’ kata-Nya tadi. Lagi, selama dia telah berada
Kuliah IX 192

DR. BAGINDO MUCHTAR

dalam batang tubuh, hubungan yang putus tadi, setelah kita dapat mengadakan pemisahan satu dengan yang lain setelah kita dapat menemui jalannya diri kita sendiri di dalam. Dalam ilmu pengetahuan tadinya di bidang metafizika, metaenergy, tenaga ghaib, tenaga batin yang berasal dari roh. Tadinya kami bicara mengenai roh yang telah menembus alamnya sendiri. Ia langsung menghubungi Yang Maha Pengasih tadi, Yang Maha Besar, Yang Maha Kuasa, Yang Maha Pencipta, Yang Maha Adil dan segala-galanya. Kita harus juga dalam hal ini mengadakan eksperimen, mengkaji. Kita mengkaji dan kita adakan percubaan dan segala-galanya. Sulit? Pelik, tetapi tak sulit sebenarnya kalau kita telah tahu. Kalau belum tahu memang sulit dan sangat sulit. Kalau kita tak tahu, apalagi kalau kita seorang yang beragama, banyaklah… dalam pula, banyak pula pengetahuan tentang mengenai tauhid, bukan? Ketuhanan? Banyak cabangcabangnya, segala-galanya, kemungkinan-ke-mungkinan yang dapat kita lakukan. Kita mengambil manfaatnya tadi, yang macam pada diri kita yang ada sekarang ini, tarafnya sebagai seorang manusia, yang jadinya kita kenyataannya melalui ibu bapa kita yang tadi kalau kita kaji cuma hanya dari air yang setitis terus berkembang menjadi orang pada kita. Kita kaji pula di balik yang setitis ada pula yang setitis, yang belum lagi menjadi orang pada kita, tetapi seluruh kegiatan kehidupan kita bergantung padanya. Dia belum berkembang lagi. Dia ada tetapi tidak ada dan mustahil tidak ada. Kalau tidak ada dia tak kan berjalan kehidupan dalam badan diri kita. Jadi makanya, dalam… tempoh-tempoh dalam risalah saya dan ceramah saya katakan, ertinya dia dikatakan jauh tidak jauh dekat pun tidak dekat, tetapi antara aku dengan dia, antara dia dengan kita
193 Kuliah IX

DR. BAGINDO MUCHTAR

jauh tak ada antaranya; jauh tak ada batasnya. Satu tidak? Kalau kita sedari, kita ketahui bahawa ada kehidupan berjalan dalam badan diri kita masing-masing, kalau secara ilmu yang zahir saja itu darah mengalir darah putih, titik-titik darah merah sedalamdalamnya, ertinya di bidang kerohanian, di bidang kebatinan juga bagaimana darah itu menitik juga berjalan. Itu bintik-bintik juga, titik-titik, zat-zat, darah-darah merah dikatakan pada zahir. Dia complete, cukup; zat serba zat. Lemah saja, kurang saja sesuatu, ada saja penyakit ditimpai. Kalau dibilang, bukannya kurang vitamin E, B dan segala macam. Tetapi kita dalam hal ini, dalam hal ini telah punyai pengalaman segala macam, tenaga yang sudah lemah segala macam, menerima cubaan-cubaan hidup dan segala macam, maka di situlah ingatkan tadi, mulailah sedikit-sedikit kepercayaan mendatang kepada ada yang ghaib yang walaupun tadi secara mengaji di surau, di langgar percaya kepada yang ghaib dalam rukun iman segala macam katanya, tetapi belum mengalami itu peristiwa ghaib, belum dapat mempercayai. Hanya mendengar saja. Tetapi bagi orang-orang yang telah mengalami itu peristiwa ghaib, di situ yang tidak percaya jadi percaya. Ingat caranya bagaimana untuk dapat mengetahuinya lebih mendalam rahsia ghaib. Dan seperti saya katakan tadi, bermacam-macam cara orang. Orang tarekat dengan zikir, zikir, zikir, zikirnya dan segala macam sampai pagi dan yang lain-lain juga. Tetapi tak makan oleh akal lagi, tak pecah oleh akal lagi, terus kembali kepada Kekuasan Allah s.w.t. Tapi macam saya katakan tadi, secara ilmiah kalau dapat kita menggali, mengkaji, dapat mengadakan pemisahan. Jadi orang tak dapat menyangkal lagi bahawa pada kita ada rohani ada jasmani atau dalam kata ilmu pengetahuan ada badan kasar ada badan
Kuliah IX 194

DR. BAGINDO MUCHTAR

halusnya. Jadi sampai kita dapat menemui ke badan halus itu hendaknya, untuk dapat mengkaji mengenalnya sebenarnya dia. Macam ini kita lihat cahaya, lampunya ada. Cahaya, bukan tentu kita harus mengenal lampunya. Dari mana datangnya ini cahaya, sedangkan di bawah cahayanya sudah terang-menerang? Kita mahu tahu. Dari mana lampu… mana cahaya lampu ini? Cahaya lampu, di mana lampunya? Letaknya? Macam ditutup pintu, sama-sekali di dalam ada lampu bercahaya. Diterbuka sedikit cahaya tadi menembus keluar. Dalam perkataan lain, memancarnya keluar apa tidak, sinarnya tadi? Ini sinar yang memancar ini tadi, sinar yang memancar itu, yang pancaran keluar dari badan diri kami ini umpamanya sekarang segala macam. Kalau Tuhan izinkan terasa itu, walaupun ditunjuk begini saja umpamanya, terasa itu tembus, telah memancar. Jadi, pancaran telah keluar macam ini. Ini akan jadi bahan penyelidik pada kita. Sebenarnya, ada apa hikmah yang terkandung padanya? Itu makanya kita mengadakan eksperimen. Apa rasa panaskah? Dinginkah? Macam manakah? Macam stroom (tenaga elektrik). “Macam karan,” katanya. Di situ kita dapat menangkap. Jadi yang perlu sama kita rasa, telah terasa pada kita. Pancaran tadi telah keluar dari badan diri kita. Jadi, jangan kepada bentuk, kepada rupa, terutama ilmu ghaib ini. Kalau kepada rupa, kepada bentuk, bukan? Sangat banyak nanti kemunduran-kemunduran kita untuk melanjutkan penyelidikan. Sebab apa? Kalau berupa bentuk nanti, jin besar, hantu-hantu syaitan dan segala macam, dengan sendirinya manusia kita takut. Tetapi dengan kepada daya-daya-Nya tadi dia keluar, apa yang ditakutkan? Soalnya daya terdiri dari kudrat semata-mata. Dan pada kita ini, kalau kita kembalikan kepada yang Maha Kuasa, kepada
195 Kuliah IX

DR. BAGINDO MUCHTAR

Yang Maha Besar, ini automatik. Sebab ini telah menjadi kepunyaan seluruhnya: Lillahi Rabbil alamin. Kudrat iradat-Nya lah yang berlaku. Itu makanya penyerahan apa yang ada pada kita menjadi kepunyaan- Jangan macam dikatakan, aku ini kepunyaan si anu, tetapi di mulut saja. Tanda-tanda tak ada buktinya bahawa kita kepunyaan-Nya. Semua, semua kepunyaan Tuhan, kepunyaan-Nya semuanya. Tetapi yang dikehendaki-Nya pada kita satu penyerahan. Penyerahan apa yang ada pada kita ini kepada-Nya? Supaya apa? Supaya dia dapat bebas bergerak, tidak? Kalau bebas penyerahan bulat-bulat kepada saya, tentu saya boleh bikin begini begitu, ya tidak? “Tetapi ya… saya ini anak murid Bapak ini, tetapi dibawa secara kita sendiri. Itu tak bisa jadi! Tidak!” Itu juga dalam pengetahuan kita. Kita jumpai tenaga ghaib yang ada, bukan? Yang dikehendakinya pada kita penyerahan, penyerahan dari apa yang ada pada kita. Supaya apa? Dia bebas berbuat, bebas bergerak. Sampai menjadi kembali hendaknya satu pendirian kita, bahawa kalau tadinya kita yang dia kita katakan, setelah dapat kita mengetahui, dia yang menjadi kita. Sampai terbukti hendaknya, bahawa ini adalah sangkar buat kita, tempat tinggal; rumah tempat kita tinggal. Ini sebagai seorang berilmu dengan adanya tenaga ghaib ini, bukan? Di situ kita cuba mempelajarinya, cuba mengadakan percubaan bagaimana mestinya. Begini bolehkah? Begini jadikah? Atau bagaimana? Sampai macam saya katakan tadi, hendaknya betul-betul menjadi kepunyaannya ini semuanya. Hingga gerak-geri kita semata-mata kerana Allah dan kudrat dan iradat-Nya, dan bagi kita sebagai seorang manusia biasa, namanya ini gerak automatik.
Kuliah IX 196

DR. BAGINDO MUCHTAR

Automatik, dia sendiri. Diganggu orang, diganggu syaitan, dia yang menyelesaikannya. Dapat mengerti? Nya – yang si berasa yang terasa tadi. Dia yang berbuat. Dia yang ke muka segala-galanya. Begitu daya-daya tadi, kudrat iradat tadi; Kudratullah tadi. Itu yang kemuka hendaknya. Tidak kita memikirkan sebagai manusia. Biasanya, kita biasanya pergi ke kiai (gelaran bagi ilmu ghaib), pergi ke bomoh itu menuntut ilmu. Bacalah ini, “Bismi Allah al-Rahman al-Raheem,” katanya, bukan? Ya dak? “Hai itu… itu… itu… itu… itu terkabul dengan barkat kalimah La-ilaha il-Allah,” katanya. “Bikin jimat (azimat) nanti, tanda ini itu dibungkus.” Sua (hulur) lima puluh Rupiah. Kita bukan itu orangnya. Kita orang rohani setelah kita dapat menemui diri sendiri tadi. Dekat diri tadi, tenaga-tenaga, daya-daya ghaib yang dapat, yang pancarannya dari masyrik (timur) ke maghrib (barat), dapat menembus keseluruhan dari sini sampai ke belakang tembus di situ. Kalau kita telah meningkat, meningkat, meningkat terus dalam pengetahuan, dalam pengertian, sampai ertinya kita punyai zat hayat, zat hidup, atom Tuhan yang akan sanggup mengatasi atomatom bom nuklear bikinan manusia. Yang dapat diperdapat dengan jalan ilmu pengetahuan kemanusiaan juga hanya dari zat benda, dari benda mati macam nuklear, bom atom sekarang ini. Ini atom Tuhan ini dapat meruntuhkan. Ini dalam erti sebenarnya, bukan? Ertinya bertuhan dalam kata sebenar-benarnya, jangan di mulut saja. Jadi, walaupun kita memahami bahawa pada kita ada rohani, ada jasmani, tetapi jangan hendaknya sekadar kita mengetahui saja. Kita berjasad. Ya, kita ketahui ni. Ni badan kita ini. Kita berohani
197 Kuliah IX

DR. BAGINDO MUCHTAR

di mana? Cuba tunjukkan bukti, tandanya memang kita ada mempunyai rohani. Bagaimana kebolehanya? Terdiri dari apa dia? Oh, difikirkan orang nanti, kalau bergerak tenaga rohani tentu tenaga tu habis, bukan? Tidak! Kenapa tidak? Dia penghubung sendiri kepada Yang Maha Besar. Lain tenaga rohani yang tidak memancar keluar, bukan? Ya dak? Yang kita pergunakan dengan hakikat, makrifat. Hakikatlah kita nama, macam multipisu (?), bukan? Pergunakan tenaga daya tarik, bukan? Begitu, dua tiga kali kita sudah letih. Ini tidak. Dia bisa mencari jenisnya, sebab dia telah tembus melalui anggota badan kita dan dapat langsung kita merasakan melalui jari-jari kita. Ini. Dengan ilmu ini kita diajak juga berfikir. Kita diajak juga berusaha. Macam ini kelima jari saja, apa sebab jadi lima ini pancaran semua, tapi tidak sama dia? Jadi, kita mahu satu-satu kita fikir. Kalau mahu menurut ini saja umpamanya, bukan? Ke mana perginya ini? Bagaimananya dia? Ingin kita tahu pula. Pusat ibu dikatakan jantung. Ditunjukkan semua sekali paru-paru segala macam, jantung, hati, limpa, rabu, empedu. Lima juga atau tidak tali-temalinya? Tetapi hendaknya kita sampai di satu pengertian, di satu pembawaan, di satu pegangan yang automatik tadi. Cara penghabisan, biar kita sendiri tidur, dia sendiri bangun.

***
Dan apa sebabnya tempoh-tempoh kita, di antara kita tempohtempoh gagal dalam hidup atau pengubatan? Kesalahan bukan pada pengetahuan; pada kita masing-masing membawakannya. Bukan pada ilmu. Kesalahan kita sendiri. Sebab kita, fikiran kita yang membentuk ilmu ini.
Kuliah IX 198

DR. BAGINDO MUCHTAR

“Jangan!” katanya. Kita teruskan juga. Kita mahu! Cuba dengan terasa gerak-geri segala macam turutkan ini. Ini kod ghaib semuanya, yang kita zahir manusia tidak dapat mengerti. Tapi ini tanya kepada yang ghaib-ghaib yang banyak ini. “Syrruus... syrruus... syrruus...” Kod yang kita tak dapat mengerti, kita paksakan. Kita paksakan juga macam ini. Ilmu tidak salah. Kita yang membawakannya yang salah. Ertinya, bukan terjadi pada kalian saja. Saya juga! Saya manusia juga. Tempoh-tempoh malas datang juga. “Capek jugalah. Besok. Biar saja dulu!” Itu bisa manusia, tidak? Tetapi ini, pengetahuan ini, mahunya ilmu ini, “Kalau betul-betul macam diterima dari kami ini Ilmu Tuhan, cuba bukakan itu!” katanya. Hadapkan hati dan fikiran tadi kepada Tuhan. “Bagaimana?” katanya. Dia yang sendiri yang menyembah Yang Maha Kuasa tadi, yang kita sebagai orang luar akan merasakan bagaimana rasanya, kalau kita selama ini sembahyang secara zahir, ‘Allahu-Akbar!’ kita baca ini. Cuba dengan ada dia berzahir berbatin ‘Allahu-Akbar!’ Cuba rasakan! Bagaimana sedapnya sembahyang tadi dalam erti kata yang sebenar-benarnya? Bukan saya mengatakan yang sudah itu tak betul. Itu betul. Kenapa tidak? Tapi yang sedapnya tadi, ertinya baru sampai di situ, situ pengetahuan kita. Walaupun rohani itu juga dibilangkan sembahyang, tapi di pasif, tak aktif. Tetapi dengan ini, luar dan dalam, lahir dan batin kita menyembah Yang Maha Kuasa tadi. Dan di situ pula kita mengadakan. Automatik dia. Walaupun kita tidak dapat mengerti kata kita, tetapi ambillah pedoman ke perasaan di
199 Kuliah IX

DR. BAGINDO MUCHTAR

dada kita; sempit, lapang atau bagaimana. Jadi, automatik dia; kita sebagai orang manusia biasa dengan ilmunya yang ada pada kita. Ilmu itu yang menjadi kita. Di mana kita punya mahu? Itulah adanya benda itu pada kita; secara positif kita dapat rasakan. Kalau kita sebagai manusia biasa, dengan ilmunya tenaga ghaib boleh kita paksakan dan segala-galanya, akan tetapi masih banyak kita akan berasa berkurangan pula. Tetapi kalau itu, ilmu yang itu yang kita, dalam erti keseluruhannya yang jasad ini tinggal dibawakannya saja lagi, nggak ada kita membawakan hakikat lagi; ini jantung si anu… ini si anu… ini… tidak ada lagi. Dia automatik saja. Orang tuju pada kita, dia automatik juga. Dengan sendiri, apa yang akan terjadi kita juga tidak tahu. Kepada kita tidak ada itu disengajakan. Tidak. Sebab kita sudah serba automatik; terjadi dengan sendirinya. Terbaringkah atau bagaimana, kita tidak mengetahui itu. Kita tidak sengaja. Kita tidak sengaja. Kita tidak sengaja melawankan si anu itu. Kita tidak sengaja mendayung si anu itu. Kita tidak sengaja memutus tali gantung si anu itu. Tidak! Tetapi kita dalam kedudukan berjaga-jaga untuk keseluruhannya. Siapa? Yang tadi; dia bersendiri, sebab dia tahu datangnya dari Yang Maha Mengetahui. Ini! Tetapi yang mana? Bukan manusia ini dalam pemikiran. Yang dia itu. Yang dia itu. Yang menghidupkan engkau di dalam itu, sebab ini akan kembali ke Hadirat-Nya. Ini akan dikembalikan ke asalnya. Yang mana jadi pegangan kita? Yang akan kembali ke Hadirat-Nya kah atau yang akan kembali ke asalnya ini? Yang mana kita? Jadi kalau kita berpegang, berpatuhkan yang akan kembali ke asalnya iaitu ke tanah, itulah kita itu sebagai orang biasa. Manusia-manusia biasa juga. Yang bererti, suatu waktu, suatu saat, satu masa, erti kematian
Kuliah IX 200

DR. BAGINDO MUCHTAR

itu akan mendatangi kita. Akan tetapi kalau itu yang kita, yang bergerak dengan sendirinya tadi, padanya erti kata mati tak ada. Siang malam pun tak ada juga. Mungkin dia ini berpindah keluar dari rumah di tempat kita ini, berpindah kembali ke Hadirat-Nya. Jadi mahu berpegangan kepada kebendaan ini? Apa yang itu kita? Cubalah berfikir. Apa kita orangnya yang akan kembali ke HadiratNya? Atau orang yang akan di hantar ke asalnya? Tentu yang akan kembali ke Hadirat-Nya. Dikatakan tadi, tidak mungkin kematian ada pada kita. Kematian pada manusia, pada orang.

***
Tetapi, dapatkah kiranya membayangkan kalau saya katakan, hendak mengenal diri, hendak melihat diri, kalau hendak melihat diri, bercerminlah ke kaca. Kita tengok kaca. Tu kan nampak bentuk kita? Kita tambah, katakan, “Kalau hendak mengetahui diri, berkacalah ke cermin. Kalau hendak melihat diri, bercerminlah ke kaca.” Tengok. “Wah! Ini rupa saya.” Saya katakan, ‘kalau hendak mengetahui diri berkacalah ke cermin.’ Di mana letaknya perbezaan kata-kata tadi? ‘Hendak melihat diri bercerminlah ke kaca. Hendak mengenal diri, mengetahui diri, berkacalah ke cermin.’ Sekarang saya bertanya, samakah dasarnya orang yang bercermin ke kaca tadi, dengan orang yang timbul dari kaca tadi? “Cubalah mengerti dasarnya,” katanya. Orang yang menghadap ke kaca, bercermin ke kaca inilah. Kan ini dasarnya, tidak? Tetapi orang dalam kaca tadi, mana dasarnya? Samakah ini juga? Kalau dia tentu tidak. Cermin kata kasarnya,
201 Kuliah IX

DR. BAGINDO MUCHTAR

tetapi bagaimana kalau kita katakan cahaya Nurullah? Sehalushalusnya, kalau kita memahami. Dihalusi, itu pulalah ini. Yang tadi nur. Jadi kalau betul-betul itu, itu makanya bercahaya-cahaya muka kita, bercahaya-cahaya keseluruhannya tadi. Itu yang dapat kita mengatakan Nurullah semata-mata. Itu, ada juga orang yang bercahaya keningnya, bukan? Lantaran kyusuknya oleh kerana waraknya seorang ulama, seorang kiai tadi. Tetapi apa yang ada padanya tu tak boleh dia menurunkan sama orang. Itu susahnya. Kepada anak kandungnya sendiri, paling banyak, “Zikirlah, amalkanlah ini.” Pada kami, ini pada kita, ini kami berikan. Kami berikan. Kami berikan. Kami berikan. Kami bukakan pintu. Kami tunjukkan jalan. Kami ajar, tunjuk ajar semuanya. Tapi dasar tangkap, diri masingmasing yang berlain-lain.

***
Ada lagi baru zikrullah diterangkan macam begitu, terus bisa bergerak. “Kalau saya bisa bergerakkan orang ini, saya keluar dari sini. Saya pergi ke tempat lain. Duit itu semua,” katanya. Ada juga berfikir secara fikiran hawa nafsu. Ini ilmu akal dipergunakannya untuk mengakali orang, untuk mengakali duit orang, untuk mengakali segala-galanya. Sewaktu pengalaman sendiri, kalau sudah bisa bergerak digerakkan, perintahkanlah. “Cepatkan sikit! Ini. Cepat. Angkat!” Dimesti terbang. Ini bisa dikomandokan (diarahkan). “Siap!” Diberhenti, dia berhenti. Ini orang dibawa ke nafsu. Sumber duit
Kuliah IX 202

DR. BAGINDO MUCHTAR

saja ini, tidak? Cuba bayangkan; orang minta apa? Umpamanya pelaris segala macam dagangnya, minta minyak wangi, minyak itu. Bawa limau, bawa ini, terus dengan ini kasi dalam botol minyak. Sebagai seorang Islam, siapa tak akan percaya dengan Dua Kalimah Syahadah? Disuruh pegang sama orang itu. “Baca Dua Kalimah Syahadah.” Dia bergerak. Dia berjalan, bukan? Pasanglah niat. Bikin apa, jadikanlah. Jadi apa? Minyak senyonyong, ikutlah gerak. Jadi pelaris dagang. Dia jadi. Tetapi apa tenaga-tenaga ghaib ini kita berikan? Yang kami katakan berpokok kepada Dua Kalimah Syahadah, berasal dari tangan kita? Kita jadikan terus bagi orang baca Dua Kalimah Syahadah tiga kali, dia bergerak. Tinggal niat mahu diapakan. Apa tujuan benda ini? Untuk tangkal dibawa ke badan? Tenaga-tenaga ghaib tadi yang dari kita tadi? Maka adalah saya… bilangnya, bukan? Memang banyak juga saya rahsiakan. Saya tidak bukakan kebolehan-kebolehan ini semuanya. Sebab apa? Berbahaya. Manusia tetap manusia. Kalau dipergunakan untuk baik-membaikkan atau kebaikan, syukur. Tetapi dia tahu betul. “Yang kiri,” katanya. Ya dak? Dia jadi. Kenapa tak jadi? Tetapi kacau dunia. Ke mana-mana pergi mengacau saja kerjanya. Itu susah. “Sini! Sini! Sini! Sini!” Apa katanya? Mahu datang dia, ke sini dipanggil. Cuba! Tak berbahaya itu, kalau anak dara orang? “Sini! Sini!” katanya. “Sembah kaki aku!” Dimesti sembah. Percayalah. Kalau saya buka… sedang tidur ingat dia.
203 Kuliah IX

DR. BAGINDO MUCHTAR

“Mari engkau sini!” Mesti datang dia. Kan bertambah susah dia. Tetapi bukan itu! Ini Ilmu Tuhan. Kalau kita mengakui Tuhan itu Maha Suci, pertahankan kesucian-Nya. Jangan sampai jadi kotor. Ini harus kita mengerti. Dari itu mesti kita tanam di dada kita baik sangka. Jangan buruk sangka. Dan juga, pengalaman saya juga, bukan? Belakang kita begini begitu, begitu, begitu, orang niat begitu. Datang. Datang berhadapan sama kita. Oleh kerana apa yang baik tadi yang menanti, segala fikiran yang tadi, yang jahat, apa… tak sanggup dia mengeluarkan. Tak jadi yang maksud jahat. Banyak pengalaman. Tapi kalau yang jahat pula kita tanam, nanti baru dia tahu. Baru dia lihat orang saja, “Mahu apa?” katanya. Yang jahat pula menanti sebenarnya. Tapi kalau yang baik, yang menanti itu yang tak baik, yang lama-lama dia hilang mundur ke belakang. Tinggal yang baik sudah masuk. Dari itu kita juga tanamlah, utamakanlah berdiri dalam diri tadi kebaikan tadi. Dan tampunglah segala-galanya dan bagi kita dengan falsafah ketuhanan; ada kiri, ada kanan. Ini kita tampung semuanya. Mana yang kiri dengan sendirinya ditolak. Yang kanan dengan tidak usahkan kata, dengan fikiran kita sebagai seorang manusia biasa, orang jahat, orang jahat tak perlu, sebab dia lebih tahu datangnya. Asalnya dari Yang Maha Tahu. Dunia ini kacaunya lantaran fikiran manusia atau yang lain-lain, tidak? Orang Kristian pasport mintanya begitu-begitu. Orang, orang Islam mengatakan begitu. Begitu orang Buddha. Yang saya ingat, tenaga. Tak ingat untuk perang. Tak ada fikirannya untuk perang. “Untuk mengacau tak ada. Itu orang-orang pintar,” katanya tu.
Kuliah IX 204

DR. BAGINDO MUCHTAR

Menteri, jadi presiden, cara berfikir dicorak. Satu negara menurut fikiran pemimpinnya juga. Kita dalam hal ini, dengan Ilmu Tuhan yang ada pada kita, dengan kebolehan-kebolehannya dapat kita melakukan satu-satu hakikat dengan rahsianya terahsia pula dulu; gerak. Sebab, kenyataannya kita satu, sendirian, tetapi di sebalik kenyataan sangat banyak yang ghaib-ghaib, bukan? Seluruh, seluruh dunia ini.

***
Atau di Pulau Pinang ini, kalau secara kita ingat kepada anu, dia, automatik dia bergerak. Samasekali akan berlaku, akan terjadi menurut kehendak Tuhan. Bukan kehendak kita. Walaupun penyebapan-penyebapannya (sebab-sebabnya) macam-macam. Sebagaimana kelahiran dan kehadiran kita sebagai seorang manusia ke alam dunia ini, itu menurut kehendak Yang Maha Kuasa, Yang Maha Pencipta. Cuma kita lupa, ertinya kita juga tidak tahu.

***
Pernahkah kita memikirkan, sewaktu kita dalam rahim ibu, di bumi yang begitu sempit, kenapa kita boleh hidup? Kenapa kita tidak susah? Pernahkah kita memikirkan ke situ? Kenapa di dunia yang lebar macam ini kita mengeluh? Kita kata payah yang begini yang begitu? Di waktu di bumi yang sempit, cuba kita fikirkan. Kita ambil sebagai pelajaran. Di bumi yang sempit kita tak pernah mengeluh, tak pernah menderita, tak pernah mengatakan sakit dan segala macam. Rahsia apa yang terkandung di bumi yang sempit ini, tidak? Setelah keluar kita terpancar zahir, dizahirkan menjadi
205 Kuliah IX

DR. BAGINDO MUCHTAR

manusia, bahkan di alam yang luas semacam ini lagi kita harus menderita. Cubalah kita ambilkan sampai secara ilmiah, sampai di mana dapat kita kaji-mengkaji. Bagaimana duduk bayi dalam perut ibu? Alangkah kejamnya manusia kalau tadi tali pusat tadi diputus… tali perhubungan tadi, tidak? Antara kekasih dengan Yang Mengasihi sudah diputus. “Uwaaaaaa…” Terus. “Uwaaaaaa…” Seperti orang hilang akal. “Uwaaaaaa…” Tapi manusia, dia ketawa. “Suara telah keluar,” katanya. Kalau tak menangis? “Kenapa suara tidak keluar?” katanya. Kalau kita fikirkan. Tapi itu Fitrah Tuhan. Memang macam itu; diputus. Jadi kalau kita secara menurut dalam pengetahuan, dalam pengertian kebatinan, waktu tali pusat itu diputuskan itu, bukan? “Uwaaaaaa…” Dia seolah-olah meminta itu tali kasih sayang, tali rezeki, talitemali yang telah diputuskan tadi, di antara dia dengan ibunya, bukan? Antara yang dikandung dengan yang mengandung? Tetapi yang ini malaikat membawakan ke atas untuk anak itu. Ertinya, dalam rahsia. “Kalau engkau mahu juga, carilah nanti bila engkau akilbaligh, pertemukan balik tali pusat.” Hubungan batin tadi telah putus. Di situ pulalah kalau saya tak salah. Dalam al-Quran pun mengatakan. “Berpegang teguhlah,” katanya, “pada jalan-jalan Allah; pada tali-tali Allah. Jangan
Kuliah IX 206

DR. BAGINDO MUCHTAR

bercerai-berai.” Di mana tali-temali pada kita? Yang telah terbuka yang telah terasa. Jikalau tali itu kita pegang, tali itu yang kita ingat selalu. “Tali jala-jala Allah,” katanya orang-orang dulu, bomoh tua-tua dulu. Pengetahuan ‘Aku berdiri dalam jala-jala Allah,’ katanya. “Turunku dari Kudratullah. Datangku dari Ayatullah. Tegakku tidak tergagah. Dudukku tidak terbanding,” katanya. Itu pengajian dulu-dulu dengan baca-bacaan. Bagi kita ilmu sekarang, yang tembus ini tali-temali. Ini kita hubungkan kembali ini. Dipayungi, ditemu kembali ke tali pusat. Itu makanya dibawa ke sini. Yang telah bertemu kembali, apa namanya? Pinang telah balik ke tampuknya. Sirih telah balik ke gagangnya. Kita mengingatnya. Itu maka saya mengatakan dalam sajak saya: MANA JALANKU? Ini jalan orang Jalan kereta Jalan kapalterbang Jalan kapal laut Yang jalan kita ini Walaupun di mana kita berada Di atas kereta api Di atas kereta Juga di atas kapal terbang Namun jalan kita ini tak boleh dilupakan. Insya-Allah. Kalau terjadi apa-apa, ada yang akan menyelamatkan kita.

***
Jadi, kembali ke pokok pangkal tadi. Ertinya mahu menanya,
207 Kuliah IX

DR. BAGINDO MUCHTAR

yang sedikit-sedikit yang ditanya atau ingin tahu atau bagaimananya telah kami bukakan diri kami sendiri. Bagaimana kami, amalan kami atau kami pergunakan? Atau ya… yang kami bukakan ini, kami bentangkan ini, yang kami cuba dan segala macam? Ertinya, ini bukan agama. Tapi sebagai seorang Islam, kami… dasar kami Dua Kalimah Syahadah dengan tenaga batin sendiri yang berasal dalam badan diri sendiri, tenaga rohani yang dapat menghubungi alam di luar. Lain dari itu, kecederasan kita untuk dapat menangkap menentukan segala-galanya. Akan tetapi, ada lagi. Di balik itu lagi, hasil dari balik itu macam saya katakan tadi, tak termakan lagi secara ilmiah, bukan? Dengan ilmu akal, betul-betul kembali kepada Yang Maha Ghaib, Yang Maha Mengetahui, Yang Maha Di Atas Segala-galanya. Di situ letaknya hak Tuhan tadi, bukan? Kalau hendak menjadikan, melebihkan seseorang, meningkatkan kemanusiaan seseorang, ya… apalah… bagaimana saya mengatakan itu tentu pasti akan terjadi? Macam kepada cahayaNya ini, bukan? Hanya orang-orang yang dikehendaki-Nya yang boleh sampai kepada cahaya-Nya itu. Macam saya katakan pepatah orang barat, ‘Banyak jalan menuju ke rumah, tetapi tapi tidak semuanya akan sampai ke sana.’ Banyak jalan menuju kepada Tuhan, banyak orang berjalan menuju kepada Tuhan, tetapi tujuan tadi, mengenal Tuhan, mencari Tuhan atau apa? Sebab, tak ada kita tuju kita akan sampai juga, bukan? Kalau mati, kan akan kita sampai ke sana? Menghampiri diri kepada Tuhan. Tuhan telah Mengatakan, ‘Aku paling dekat kepadamu; lebih dekat dari urat nadimu sendiri.’ Hanya kita yang tak kenal-Nya dengan erti yang sebenar-benarnya. Jadi kita ini hendaknya ialah peningkatanpeningkatan dalam pengertian, peningkatan dalam penghidupan,
Kuliah IX 208

DR. BAGINDO MUCHTAR

peningkatan-peningkatan dalam segala-galanya secepat mungkin. Jangan kita menjadi seorang yang harus percaya dan mempercayai saja sebagai bertaklik saja, bukan? Kita secepat mungkin dapat pula hendaknya sampai berdiri sendiri, sampai menemui jalan sendiri hendaknya. Kita pelajari biografi orang-orang besar dulu, alim ulama dulu, segala macam. Syaikh Abdul Qadir Jailani, al-Hallaj dan segalanya. Kita pelajari caranya; caranya dia sampai ke tingkat wali Allah, tingkat ke martabat sebegitu. Kita cari pula, bagaimana jalan? Tempoh-tempoh baju biru itu tak cocok pada kita, bukan? Kita hendak pakai juga, tidak? Tempoh-tempoh barang moden nggak sesuai pada kita. Tempoh-tempoh begini saja (dengan bertafakur), kata orang tua dulu, dia sudah sampai di Mekah, tidak? Tapi bagaimana kita dengan cara begitu? Tidak makan di akal? Tapi, kita baca macam Syeikh Saman, bukan? Tarekat Samaniah yang saya dapat dengar juga mengenai biografinya, sejarahnya, bukan? Sampai kepada orang yang sangat mempercayai, dalam bahaya seru saja, “Ya Saman! Ya Saman! Ya Saman!” Ya Saman tiga kali. “Pasti!’ katanya, “akan selamat bagi yang ikut amalannya,” bukan? Yang percaya sama dia… yang meyakini. Tapi, diri saya sendiri telah membaca sejarahnya begitu… begitu… ya dak? Pernah terjadi itu sekali, ertinya dengan tidak sedari, dengan pengetahuan kita yang serba automatik ini. Waktu saya dari Jakarta naik kereta, bukan? Pergi menuju Bandung. Di Puncak. Situ, terus dikencang (ditekan pedal minyak) mahu memotong itu… mahu memotong kereta lain mesti dikencang juga lori. Di saat itulah, “Ya Saman!” Terus berhenti dua-dua; dan lorinya tak apa-apa. Automatik
209 Kuliah IX

DR. BAGINDO MUCHTAR

waktu itu. Hanya sekali saja, terus berhenti. Driver di sana ketawa. Yang di sini juga ketawa. Ini yang automatik ini. Macam si Rahman (Hj Abdul Rahman Ibrahim), bukan? Pernah juga cerita baru-baru dia naik kereta jalan ke Kedah. “Empat kali pusing,” katanya. Dia begini saja. “Bertenang… bertenang… bertenang.” Sudah pusing-pusing (berputar-putar ke kiri ke kanan kedepan dan kebelakang) kereta tu. “Bertenang…” katanya. Dia juga automatik itu. “Bertenang…” Pusing satu kali. “Bertenang…” Tiga kali bertenang, berhenti itu kereta. Tak ada apa-apa yang celaka. Ada cina muatan orang dua tu. Sampai dia dinamakan sama si cina tu ‘si bertenang.’ “Ajak bapak ‘si bertenang’ ini pergi Siam!” katanya. “Kasi oleole!” Cuba! Itu automatik. Sampai dinamakannya ‘bapak bertenang.’ Bapak bertenang katanya si Rahman (Haji Abdul Rahman Ibrahim) tadi. Ini!

***
Seperjalanan kita dalam kerohanian ini, antara terasa ini, perjalanan malaikat ini, kalau saya boleh bukakan rahsianya. Dengan secara begini malaikat-malaikat pada melihat ini semua. Dia menunggu kod. Ini cuma jadi Kudratulah; Kod Tuhan ini
Kuliah IX 210

DR. BAGINDO MUCHTAR

semua. Jadi, bagi yang telah mengamalkan pengetahuan saya ini, kan kemungkinan? Macam saya katakan tadi; pernah kita mengamalkan pengetahuan ini di bidang pengubatan atau lain-lain, tetapi tidak sukses. Itu kesalahan letaknya bukan pada pengetahuan, melainkan lebih dahulu salahkan diri kita sendiri. Sama saya sering terjadi juga itu. Telah saya katakan saya sering terjadi juga itu. Tetapi saya kembali minta ampun kepada Tuhan. Tak puas, sembahyang. Sembahyang. Sembahyang. Sembahyang sampai bebas kita rasanya. Sebab apa? Masa (Takkan) kita sebagai seorang manusia yang memohon saja! “Tuhan, bagikan si anu. Tuhan, bagikan rezeki. Tuhan…” Cuba! Kehendak Tuhan bagi pula, tidak? “Ah! Ini...” Jangan meminta saja, “Ya Tuhan, panjangkan rezeki. Ya Tuhan, tambahkan rezeki. Ya Tuhan, panjang umur. Ya Tuhan, baikkan…” Sampai bosan Tuhan dengan malaikat-Nya nanti! “Kamu minta saja!” kata-Nya. “Tuntutan Aku, tidak?” Itu kontrol! Sekali-sekali itu perlu. Itu koreksi ke diri kita. Sebab, macam saya katakan juga, jangan salah faham. Jangan salah terima pula. Selain dari ilmu, kenyataan ini dan segala ilmu syariat segala macam itu. Ada lagi nanti, ada saja orang berkeliaran; jalan saja, kerjanya apa? Bikin menyakit hati orang saja. Kita terus marah sama orang itu. Macam pernah saya ceritakan; saya pernah pula dapat cerita dalam pengembaraan saya, kan? Seorang orang tua pakai lampu di tangan. Lampu lentera (lantern - pelita bercermin) tu. Siang malam dia jalan. Tiap-tiap orang yang jumpa dilihat mata orang tu dengan
211 Kuliah IX

DR. BAGINDO MUCHTAR

lampunya. Tiap-tiap orang, “Ini!” Dengan lampu. Siang juga. Tapi manusia tak mengerti. “Apa orang tua tu? Gila barangkali?” katanya. “Siang hari pakai lampu juga jalan.” Mata orang dilihatnya. “Apa itu orang?” katanya. Padahal apa sebenarnya? Kalau kita mengerti dalam hidup berkebatinan, seolah-olah, “Ini Aku! Ini lampu ni, mata kita! Ini Aku! Lihat Aku sekarang! Engkau ambillah!” Itu! Tetapi manusia tak mengerti. Sebab apa? Ya dak? Ada di langgar sana, pengajian di sana sejarah nabi Khidir. Katanya begini-begitu, sampai berapa banyak orang mahu jumpa nabi Khidir. Katanya tak ada tulang segala macam. Katanya tak tahu dia muncul sebagai seorang tua dengan lampu. Dilihatnya mata orang itu, seolah dia mengtakan, “Ini Aku! Ini! Ini! Ini! Ini! Ini! Ini Aku ini! Ini!” Tapi manusia tak mengerti. Tidak. Begitu juga dengan pengetahuan kita ini. Dia telah ada bersertamu, tapi fikiran kamu ke sana juga, tidak? Pergunakanlah dia. Ini satu kesempatan, kebenaran, kebetulan juga. Ertinya, isiisinya pengetahuan ini kita kupas, kita buka sekarang. Macam siang tadi, pernah sama si Bakar (Allayaraham Kapten Bakar), ‘siapa yang datang, saya test.’ “Bagaimana rasanya kalau sekiranya saya tak datang lagi ke sini? Sanggupkah orang-orang pada berdiri sendiri?” “Oh! Jangan Pak! Jangan Pak. Jangan Pak. Saya tidak mahu.” Saya bilang jangan bergantung kepada saya. Jadi saya didik, saya tunjukkan jalan. Begitu. Saya bimbing. Saya lepaskan, berdiri sendiri supaya apa? Supaya bisa tegak berdiri sendiri. Kalau baruKuliah IX 212

DR. BAGINDO MUCHTAR

baru umpamanya, berpatuhkan kepada diriku. Kalau secara pengetahuan dulu, menumpang berpegang kepada serban saya untuk masuk syurga. “Taruhlah. Saya tanggungjawab,” saya bilang. Tapi tidak bisa jadi orang macam saya pula. Kenapa tidak bisa? Cuma cara-cara tadi. Jangan macam tempat lain. Saya dengar… kan kalau sudah kemasukan sudah lain perasaannya? Seolah saya, kan bongkok-bongkok. Dan… dan… dan bermacam-macam. Macam apa namanya?

***
Pernah saya buka di sini dulu, bukan? Ibarat kita manusia ini kesempurnaan hidup, kesempurnaan kejadian, diri kita sendiri membawakannya keluar dan ke dalam; kejadian kita, apa yang ada pada kita. Ertinya: Pertama limpah daripada raja Kedua waris dari nabi Ketiga gerak daripada Allah Manusia yang ada padanya tiga macam ini, itu sudah betul-betul sempurna kejadian. Dikatakan sempurna kejadiannya. Jangan dibilang (dikatakan); “Kalau macam itu, kita barangkali yang gerak? Pada Allah, nggak ada. Atau warisan dari nabi.” Semua ada pada kita, cuma kita tidak mengenalnya, tidak mengetahuinya. Limpah daripada raja inilah jasad kita, bukan? Yang limpahan, pancaran, lebihan dari ibu bapak kita, terus menjadi kita. Yang waris dari nabi ini apa? Yang diwarisi? Nabi sama nabi waris-mewariskan ini jalan. Nggak ada nabi-nabi yang sekolah,
213 Kuliah IX

DR. BAGINDO MUCHTAR

tetapi pintar! Itulah jalan ‘Ihdina alssirata almustaqeem; tunjukilah!’ katanya, kata nabi Yakub, bukan? Setelah mendapat khabar dari anak-anaknya bahawa nabi Yusuf diterkam serigala, bukan? ‘Ihdina alssirata almustaqeem; tunjukilah kami jalan yang lurus!’ ‘Sirata allatheena anAAamta Aaalayhim; jalan yang telah ditunjukkan kepada orang-orang dulu, jalan yang berpetunjuk!’ Cubalah! Maka dapatlah jalan itu diwarisi nabi Yakub kepada nabi Yusuf. Jalan yang berisi, berpetunjuk yang ditunjukkan kepada orang-orang dulu; ‘Gghayri almaghdoobi Aaalayhim; yang tidak dimurkai.’ Diwarisi oleh nabi Musa, sampai dia sombong takbur, tapi Tuhan tidak marah padanya; dia Kalam Allah. ‘Wala alddalleen; dan tidak sesat.’ Nabi yang di-nubuwah diwarisi pula oleh nabi Isa A.S.. Roh Kudus. Tidak sesat ‘Ameen.’ Muhammad penutup. Tapi jangan salah-salah faham. Saya katakan jalan, jalan, jalan. Walhasil ada di diri kita masing-masing. Kalau ketemu (jumpa) itu jalan, macam saya tunjukkan sekarang, “Wah!” Terus, “Aku ni nabi!” Itu salah! Bukan! Itu jalan tadi. Kan nabi, rasul tadi, pangkat, mahligai, pangkat dari Tuhan? Itu jalan tadi. Ibarat keretapi Malaysia ini, keretapi di Indonesia sama saja; di atas rel, jalan tidak? Itu jalan telah ada, di atas relnya. Keretapi di India itu juga kan di atas rel dia sudah? Sudah warisan jalan dia atau tidak? Dan bagi kita telah menemui itu jalan, itu saya katakan jangan tergelincir pula mendakwa diri kita nabi. Macam ada orang dari Medan baru ini, bukan? Hampir dia tenggelam di sini. Bersama tentera, angkatan darat, sudah dapat
Kuliah IX 214

DR. BAGINDO MUCHTAR

dikuasainya tadi. Belakangan (kemudian) baru terbuka belang! “Apa?” Dia mendakwakan dirinya imam Mahadi. Habis itu gerak juga, dengan zikir ‘Allah.’ Di Melaka mula bertapak dia. Jeneral Sani dapat sama dia. Sampai dia dengan helikopter disuruh terbang ke mana-mana; ke kem tentera angkatan darat untuk membawa kereta dia. Kebetulan Tuhan tak mengizinkan dia. Ditanya tarekat apanya bapak segala macam. Terdesak dia! Sampai diceritakan imam Mahadi dia segala macam. Semua dihentam. Belakang keluar pengumuman; ‘Haram. Tak boleh lagi.’ Tuhan tak mengizinkan. Saya kenal betul sama orang itu di Medan. Tetapi dalam pengetahuan dia, kita diakuinya. Pernah Dr. Mohammad Noor mendatangi dia di Melaka dulu. Ke kem bertanya. Dilepas persoalan itu, kalau kita ketemui, jumpai jalan yang diwarisi, itu darjat kita, tingkat kita sudah tinggi. Kalau kita dapat menemui itu jalan; merasakan dapat berjalan pada jalannya tadi; jalan ‘Ihdina alssirata almustaqeem,’ katanya jalan ‘Sirata almustaqeem,’ yang lebarnya dalam perasaan hanya sehelai rambut lebih kurang. Kurang lagi dari sehelai rambut ini. Tetapi jalan itu berisi; isinya mukjizat-mukjizat. Berkat nubuwah itu diwajibnya. Jumpa jalan itu, berjalan kita pada jalannya. Di situ dia automatik, Gerak Allah menyusul. Bukan aku yang mengerakkan. Bukan kita yang mengerahkan. Tapi kita tak lupa di rel jalan tadi. Itu menjadi pegangan kita. Itu jalan hidup dan kehidupan diri kita di dalam. Macam saya omong (bicara) berputar-putar, berbalik sedikit. Ini saya jaga, supaya ini nanti jangan nanti mendakwa diri pula jadi nabi pula masing-masing. Tidak ada ya! Muhammad khataman nabi (khatam = tamat). Ini hati-hati.
215 Kuliah IX

DR. BAGINDO MUCHTAR

Saya baca buku terekat. Macam-macam katanya roh manusia ini. Kan yang manusia awam, yang manusia wali, yang manusia itu katanya, ya? Saya baca di buku saja macam itu, tapi saya bawa ke jalan itu semuanya. Tuhan mengizin. Insya-Allah. Berpeganglah di jalan itu yang telah dapat dirasakan itu. Tempoh-tempoh kami, saya, katakan pancaran. Ikut saja, saya bilang. Jalan tu jalan yang terasa. Ikut saja. Boleh kita bertanya. “Ke mana kami, aku, dibawa?” Dengan sendirinya dia lagi macam itu. Cubalah. “Bawalah aku menghadap Tuhan.” Apa katanya? Cuba! Kan tidak pergi ke atas langit? Sampai di situ saja. Sangat dekat atau tidak? “Kembalikanlah keadaanku macam semula.” Gerak Allah semata-mata. Jadi kalau saya ceritakan pula ertinya pengalaman-pengalaman saya umpamanya, akan seolah-olah saya membukakan buah atau bagaimana? Akan… pernah di waktu zaman pemberontakan di Indonesia, PKI (Partai Komunis Indonesia) zaman Sukarno, jalan dalam hutan begini saja tangan. Kan menjadi lampu? Cahaya. Orang keliling saya terus ikut kita, tapi itu tak dibikin-bikin. Automatik. Bahkan pernah pula saya makan tak bayar. Bukan saya sengaja. Dalam keadaan susah, bukan? Wangnya sedikit, kita jalan jauh lagi. Orang makan, saya makan. Cuma, apa kata saya… dia automatik ini. Bila diminta saya bayar, tak diminta. Tak saya bayar. Sewa kereta juga begitu. “Habis selesai kita berangkat, Pak!” Orang-orang yang mahu ikut sama saya OK, tunggu. Saya lihat tak ada yang minta kita pergi, ertinya bukan kita sengajakan. Duit kita kekurangan, jalan masih jauh. Kita jalan kaki itu dalam
Kuliah IX 216

DR. BAGINDO MUCHTAR

peperangan, ya dak? Alhamdulillah. Beratus-ratus kilometer lagi. Duitnya seratus Rupiah. Cuba fikir, nak beli rokok? Tempoh-tempoh kita naik… naik kereta. Naik kereta kita ramairamai. Saya duduk tegak di tengah. Dalam hati, “Kalau diminta, saya bayar. Tak diminta, tak bayar.” Mahu berangkat diminta semua sekali. Sama saya dia tak minta. Apa tak lihat saya atau bagaimana? Tak tahu. Tapi saya berdiri dalam itu, bukan? Tak minta, sudah. Ya, terima kasih. Habis itu, dari kereta mahu naik keretapi lagi, bukan? Ya dak? Bagaimana ini? Saya dari Pekan Baru jalan kaki itu… itu… saya mahu pergi stesen di Bukit Tinggi menuju Padang Panjang. “Nanti hantar, Pak,” katanya. “Beli tiket? Bagaimana ini sewa? Anu nanti!” “Sewa kereta ini,” katanya “tak bayar.” Belakangan kita pura-pura, “Berapa?” “Tak usah, Pak. Tak usah.” Ini. Jadi, berjalan pada jalan-Nya tadi. Tuhan insya-Allah memberi kemudahan bagi perjalanan kita. Itulah, tempoh-tempoh tak makan di akal. Tetapi kalau kita halus-halusi pula, bukan? Telah terjadi itu yang dari dalam keluar pancaran dikatakan. Kalau sebagai seorang manusia biasa, kita amalkan saja dengan ayatnya macam telah diberikan; “Tooliju allayla fee alnnahari watooliju alnnahara fee allayli watukhriju alhayya mina almayyiti watukhriju almayyita mina alhayyi watarzuqu man tashao bighayri hisabin.” (3:27) “Engkau masukkan malam ke dalam siang dan Engkau masukkan siang ke dalam malam. Engkau keluarkan yang
217 Kuliah IX

DR. BAGINDO MUCHTAR

hidup dari yang mati, dan Engkau keluarkan yang mati dari yang hidup. Dan Engkau beri rezki siapa yang Engkau kehendaki tanpa hisab (hitungan).” Dimasukkan yang malam kepada siang, siang kepada malam: Tooliju allayla fee alnnahari watooliju alnnahara fee allayli. Didatangkan yang hidup daripada yang mati, dan yang mati daripada yang hidup: watukhriju alhayya mina almayyiti watukhriju almayyita mina alhayyi Untuk itu watarzuqu man tashao bighayri hisabin: rezeki yang tak terduga-duga dibanyaknya Sekarang saya mahu tanya, tidakkah kita lakukan itu? Kita masukkan malam kepada siang, siang kepada malam. Tidakkah kita telah keluarkan yang hidup dalam ini daripada yang mati ini, tidak? Dan yang mati ini kembali kepada yang hidup, tidak? Yang mana yang siang, dan yang mana yang malam pada kita? Bukankah di dalam itu yang siang terang-benderang? Di alam ini yang gelap, tidak? Yang malam? Telah kita lakukan dengan bergerak ini. Telah keluar masuk. Yang hidup di dalam telah keluar melalui hujunghujung jari kita; yang telah terasa, yang telah memancar, kata tadi. Itu saja. Satu. Itu saja kita amalkan. “Tooliju allayla fee alnnahari watooliju alnnahara fee allayli watukhriju alhayya mina almayyiti watukhriju almayyita mina alhayyi.” Insya-Allah. Bukan sia-sia janji Tuhan tadi; watarzuqu man tashao bighayri hisabin. Nantikanlah. Tapi amalkan. Kita telah lakukan itu.

***
Dan begitulah. Ilmu ini cukup luas.
Kuliah IX 218

DR. BAGINDO MUCHTAR

“Mereka bertanya kepada engkau Muhammad mengenai roh. Jawablah bahawa tidak diberi tahu tentang itu, kecuali hanya sedikit.” (17:85) Tetapi kata yang sedikit ini bagi nabi. Kata sedikit ini bagi kita, kita bawakan ke diri kita. Apa, sedikitkah pula ertinya bagi kita? Bukankah dengan ada yang sedikit itu yang membawa kehidupan bagi badan diri kita? Sedikit namanya itu. “Mereka bertanya kepada engkau ya Muhammad mengenai roh,” kata-Nya. “Jawablah, kecuali hanya sedikit,” kata-Nya. Buktinya bagi kita yang sedikit itu kenyataannya apa? Seluruh badan kita bergantung padanya, tidak? Kalau pergi yang sedikit itu, bisa mata ini melihat? Bisa kuping (telinga) itu mendengar? Jadi, ini ilmu pengetahuan memang tanpa amal. Memang ini minta diamalkan. Yang tadinya kami sendiri yang dikatakan amalanamalan diamalkan. Kita bangun tengah malam, kita sembahyang, kita berzikir, kita berzikir, kita berzikir. Itu namanya kita telah beramal. Dalam ilmu pengetahuan kita, ini diamalkan. Dipraktikkan ilmu ini. Itulah menjadi amalan kita siang dan malam. Jangan disimpan saja! Apalagi kalau kita telah dapat membawakan. Ilmu itulah yang kita. Dia automatik saja. Sebab, ini ilmu seluruh ini. Bahkan kita dengan ilmu-Nya. Kalau tadi, permulaan kita dengan ilmu-Nya, ilmu ghaib dengan tenaga ghaib, dengan pengertian-pengertian kami berikan. Ini berubah-berubah, sehingga ini ilmu-Nya. Ini jadi orang pada kita. Tak apa lagi. Ingat sajalah. “Mahu apa?” “Sakit, Pak!” Dia automatik saja. Akan tetapi, itu tadinya gunanya ada siang, ada malam. Ada
219 Kuliah IX

DR. BAGINDO MUCHTAR

malam, ada siang. Walaupun bagaimana, bagaimana, bagaimana dalamnya, tingginya, nilainya ilmu kita, namun kemanusiaan kita tak boleh… tak dapat kita tinggalkan. Jadi, itu jangan! Pernah pula ada anak buah saya di Indonesia sampai dia cakap dia sudah berdiri di bidang rohani saja, bukan? Bulan puasa tinggal di hotel mengubat orang, bukan? Orang datang, sebelum apa… dia duduk, dia bakar… hisap rokok dulu! Bulan puasa ini! Siang hari, itu! Sudah mulai meragukan orang, tidak? Bulan puasa. Pengajiannya, katanya Dua Kalimah Syahadat. Dia merokok. Ditanya, samping dijawab pula. “Wah, saya tak apa. Tak puasa tak apa. Tak sembahyang tak apa!” Cuba! Kalau makan diperlu, duit dia perlu, itu kemanusiaan tadi tak boleh kita tinggalkan. Tak boleh kita lupakan. Ertinya, banyak bahang kemanusiaan tadi; hidup bermasyarakat, mandi, bersihkan badan, makan minum. Itu ertinya macam saya katakan tadi, ada siang ada malamnya. Jangan siang selalu hari. Ada malam supaya tidur katanya, dak? “Itu juga orang rohani,” katanya saya, dak? Tetapi, dia berasa perut lapar katanya dia makan. Orang rohani, tidak apa-apa dia; tak perlu makan, minum. Dia bekerja. Berjalan terus rupanya, tapi dia fikir hendak mencari duit, katanya. Hendak mengubat orang, cari duit dak? Fikiran manusia lagi. Malaikat kan tak perlu duit, tak perlu apa-apa? Di situ kesalahan pula, saya tekankan. Walaupun bagaimana, kemanusiaan kita tidak boleh ditinggalkan. Jangan sampai terjadi pula pengalaman yang sudah tak puasa dia nggak apa, tak sembahyang dia nggak apa, katanya. Tapi dia mahu makan, mahu cantik, mahu bagus. Itu salah! Tapi itu persoalan engkau dengan Tuhan-mu. Engkau salah, engkau yang
Kuliah IX 220

DR. BAGINDO MUCHTAR

akan dihukum. Jadi kami memberi penerangan, memberi jalan, menerangkan dan segala-galanya. Ertinya, terhadap Tuhan dalam ertikata yang sebenarnya, bukan? Lakukan suruh, hentikan tegah. Saya banyak yang sudah alami; jumpa kiai, ulama dan segala macam, yang sembahyang, yang tidak sembahyang, yang sembahyang saja tapi tak pernah ke Jumaat. Ada juga yang tak mandi-mandi. Tetapi bukan saya terus menyalahkan seseorang. Saya fikirkan. Saya fikirkan. Saya fikirkan. Saya fikirkan. Itu makanya saya pernah katakan tadi; pernah saya melihat orang bikin orang marah saja pada dia. Ada juga itu manusia, tetapi di balik kenyataan itu. Ada yang tak mandi-mandi, pergi jalan saja. Tapi kalau mahu menjadi orang dengan ilmu pengetahuan ini, sedapat mungkin orang yang wajar. Kalau kita berilmu, sebagai orang yang berilmu yang dapat dinilai, dapat dia hargai dengan kedudukan yang baik dipandang dan segala-galanya. Di Indonesia banyak kiai-kiai orang berilmu. Dalam warak terkabul permintaannya, tetapi tinggalnya keluar dari orang ramai; di kaki gunung, di surau, sendiri. Manusia yang pintar-pintar ilmu akal, dia datang minta barkahnya terus dia naik pangkat dapat duit. Tapi si kiai jadi orang? Jadi apa? Cuba bayangkan. Tidak kiramahnya orang yang ambil. Dia keluar dari masyarakat ramai, sebab apa? “Menjaga kesucian diri, badan diri,” katanya. “Mata jangan melihat yang haram. Mulut ini jangan memperkatakan yang haram. Telinga ini jangan mendengar yang haram. Itu.” Orang yang pintar, didatanginya kiai itu… itu… itu… itu… dia minta apa-apa, minta barkah-nya itu. Dibawanya rokok, ditinggalkan duit. Orang percayai itu antara minta barkahnya saja.
221 Kuliah IX

DR. BAGINDO MUCHTAR

Duduklah di bandar! Kita jadi orang besar. Pimpin umat. Tunjukkan jalan. Pergunakanlah segala-gala yang diciptakan di dunia ini untuk manusia, untuk yang tahu. Jangan hendaknya nanti, “Wah saya pergi ke anu saja. Ini mukjizat segala macam ini!” Terus keluar dari kota, dari bandar, bukan? Nanti datang orang lain pergi ke si anu mintak barkat sama dia. Dikasi jampi, dikasi air kita terus bisa makbul. Jadi, kita jadi apa? Dunia orang apa? Apa kita tak boleh mengecap dunia ini? Tetapi pada jalannya. Macam saya bilang tadi. Walaupun bengkok ke kiri atau ke kanan jalan keretapi, tetapi pada jalannya dia berbelok, bukan? Pada corner-nya, pada jalannya dia berbelok.

***
Dan ya, jadi ilmu ini, jangan sampai pula hendaknya, apa namanya itu? Seolah-olah dipilih kasih. Saya dalam hal ini atau kami dalam hal ini dilebihkan kepada si anu, dikurangkan kepada si anu. Tak ada semua itu suratan, apa namanya… kecederasan kita menangkapnya pengalaman kita. Untuk menambah, lebih meningkat, dan merenungkan, memikirkan dan segala-galanya, membaca buku perantara biografi orang besar, wali-wali Allah; tingkatannya, buku-buku ulama yang terkenal, biar orang barat sekalipun. Kita perlu membaca sejarah; sejarah orang besar-besar. Bagaimana caranya sampai dia menjadi besar? Iman Shafie, Hambali, Hanafi segala macam. Kepada ahliahli tasawuf, ahli feqah, semua sekali kita ketahui hendaknya sejarah-sejarah. Itu makanya, kebanyakan orang-orang besar, bukan? Walaupun katanya orang besar, dulu dua abad tiga abad
Kuliah IX 222

DR. BAGINDO MUCHTAR

yang sudah meninggal dunia, tapi dengan baca bukunya orang besar tadi, sampai dia bisa mengatakan bahawa guruku adalah si polan. Padahal bukunya saja dibacanya. Itu perlunya. Di situ! Setelah kita dapat mengenal diri kita sendiri dan sebagainya, kita pula menentukan, menghitung, menghisab diri sendiri dan sebagainya, sampai kita mengatakan, “Hendak ke mana Aku? Mahu apa Aku? Di mana Aku sekarang berada? Mahu apa? Mahu ke mana?” Ibarat dalam perjalanan kita tadi. Kita berjalan. Berjalan. Berjalan. Kalau sudah jauh berjalan, kita kembali lagi ke pangkalan, ke titik tolak semula. Jangan terus saja berjalan lekas sampai. Nanti nggak balik lagi! Kita kembali, sebab dalam Ilmu Tuhan, dalam ilmu kebatinan, dalam ilmu kebatinan, ilmu yang benar, ilmu yang betul.

***
Dan, pernah kebelakangan (akhir-akhir) ini, bukan? Di Indonesia timbul satu pertanyaan… boleh dipercaya, boleh tidak dipercaya. Ertinya, nasib seseorang ini sebelum terjadi dapatkah dirobah? Bolehkah dirobah? Cuba! Padahal ini suratan, nasib, takdir, janji, ketentuan dari Tuhan, katanya, tidak? Kan dengan ilmu pengetahuan ini, telah mendalam praktikal, telah banyak segala macam, timbul persoalan di antara kami? Dapatkah nasib seseorang ini, suratan seseorang ini bolehkah dirobah? Sebelum terjadi? Cubalah bayangkan itu. Saya katakan boleh dipercayai, boleh tidak dipercayai. Didengar saja. Sampai cari-cari buku. Dapat, bukan? Kami, menjadi kesimpulan pula; boleh dirobah. Kenapa tidak? Sebab bagi orang ahli kebatinan, tiap-tiap sesuatu
223 Kuliah IX

DR. BAGINDO MUCHTAR

sebelum terjadi bayangan sudah ada terlebih dahulu. Itu suratan, bukan? Ibarat air bah, sebelum dia banjir, bukan? Kita bisa bikin saluran lain atau tidak, supaya jangan terjadi banjir? Tetapi kalau sudah menjadi banjir tidak bisa dibendung lagi. Itu suratan, yang tadinya ahli falaq, ahli nujum mengatakan, “Umur sekian bapak itu… itu. Malam itu… itu… itu akan dapat kecelakaan segala macam.” Apa betul, tak betul? Kita tenang kembali. Cuba lihat lagi. “Ini lain lagi tulisan,” katanya. Itu! Ini rahsia peribadi sendiri, hendaknya. Kalau dibawa ke umum, itu mesti nanti ajaran kami pula salah. Sedangkan suratan, nasib, takdir, janji ketentuan dari Tuhan tak dapat di robah-robah lagi. Itu sulit tetapi ini yang saya katakan pengalaman kami. Pernah saya juga tahun enam puluh berapa, tujuh puluh apa di Singapura, didatangi dua orang juga. Orang dua. Entah dari mana datangnya. Malaikat, manusia nggak tahu saya. Didatangi di Jalan Keladi. Dia tanya itu saja cuma. “Saya mahu tanya, Pak.” “Apa?” “Saya tahu Bapak ilmu tauhid tinggi. Sekarang saya mahu tanya, bapak hanya jawab ‘ya’ atau ‘tidak’ saja. Nasib manusia bisa dirobah atau tidak?” Cuma itu juga. Tak ingat tu, saya bilang (kata), “Boleh.” Terus dia salam, dia pergi. Cocok (tepat, setuju). Dia terus pergi saja. Buat kita ini ertinya saya mengatakan apa yang telah terjadi, bukan? Macam saya katakan tadi, terima boleh, maka fikiran tidak… tidak apa. Tapi bagi diri saya sendiri, pernahkah mendengar orang?
Kuliah IX 224

DR. BAGINDO MUCHTAR

“Cuba lihat. Periksa badan saya, Pak,” katanya. “Kalau ada yang sial sama saya. Kenapa begitu… begitu… begitu tidak dapat tidak jadi? Barangkali ada yang tak baik pada badan diri saya.” Itu suratan badan, bukan? Sebab apa terjadi bagi badan diri, menurut suratan? Malaikat kiri kanan yang menjaga. Suratannya pukul tiga dapat kecelakaan, bukan? Itu mereka tinggal menolak saja. Tetapi surat tadi bertukar, tentu tak jadi. Jadi, sekiranya dapat pula kita menanggalkan yang tidak baik di badan ini, biar saja dulu ertinya yang automatik ini yang merobah. Jangan pula salah pengertian. “Kalau begitu, orang yang baik itu kita bisa bikin jahat.” Itu fikiran yang tidak baik namanya, dibawakan. Itu dihisab, diperhi-tungkan.

***
Tapi fahamilah. Pegang betullah ilmu pengetahuan ini. Jadikanlah dia seluruh anggotamu menjadinya dalam erti keseluruhannya, sampai bawaannya serba automatik tadi. Kepadanya dikatakan tadi, kan ada jalan? Jalan warisan yang berisi; isinya mukjizat-mukjizat. Ilmu pengetahuan ini dengan pergerakan segala macam ini, datang persoalan orang tanya, bukan? Oleh kerana jalan yang warisi ini, yang kita warisi sekarang, di situlah keluar jawapan dengan automatik. Yang pelik-pelik dari ilmu akal, “Bagaimana ini?” Tetapi di saat waktu itu kita dengan ilmu kita timbul saja itu jawab. Itulah automatik. Sampai telah terjadi, kita berfikir, “Bagaimana saya boleh jawab tadi tu? Siapa yang menjawab?” Adalah ini [kedua belah tapak tangan terbuka] ibarat kitab,
225 Kuliah IX

DR. BAGINDO MUCHTAR

bukan? “Kitabullah,” katanya. Kalau pengetahuan orang dulu, tinggal, orang tinggal membukai saja. Bila kita telah terbuka, bacalah. Orang tinggal membaca ini, tinggal berjalan. Kan macam-macam nampak? Bukan hati? Paruparu saya yang akan nampak, tidak? “Kitabullah… kalau jadi Kitabullah… biarlah.” Ada pula saya dengar orang mengatakan, ertinya, “Ilmu ini betul, tetapi dari dulu-dulu lagi, di zaman sebelum nabi Muhammad,” katanya. “Tetapi setelah nabi Muhammad,” katanya, “lahir dan menjadi rasul, itu ilmu tak dipakai lagi,” jawab orang. Seseorang yang menanyakan kepada seorang ulama. Ulama ini kan mempunyai pendapat masing-masing? Bagaimana kalau saya mengatakan, bahawa adalah isi Quran tadi kesimpulan dari… kesimpulan semenjak dari Taurat… semenjak dari Zabur, Taurat, Injil? Dan Quran, kenapa ilmu sebelum itu masih kita batalkan? Dalam Quran itu kan kesimpulan isi, semenjak dari Zabur sambung ke Taurat, terus ke Injil sampai menjadi Quran. Kalau tidak, Quran tidak mengakui Nabi Esa, tak mengaku Nabi Musa, tidak mengakui Nabi Daud. Dan pernah pula saya mendapat tahu dari orang-orang yang dalam juga, bahawa ilmu ini adanya di zaman, di masa Nabi Muhammad serta sahabat. “Memang ilmu ini sangat tinggi, dan dalam, dan pelik,” katanya. “Kalau kurang hati-hati, bisa jadi gila,” katanya. Itu betul juga. Kenapa tidak? Tetapi kalau sudah tahu caranya membawakannya, yang gila tak bisa jadi gila dia bikin. Tetapi bisa jadi gila oleh kerana dibawakan. Ini tak boleh diganggu-gugat; alat penerima, alat pengirim, mempunyai sangkut-paut urat-urat saraf
Kuliah IX 226

DR. BAGINDO MUCHTAR

segala-galanya ini. Kalau di segi alam Akbar, alam besar, ini hak Tuhan, sebab ini paling tertinggi yang tak boleh diganggu-gugat. Manusia dengan ilmunya ini, gerak-geri segala macam dibawakan ke sini (fikiran) terbakar dia! Panas itu. Itu! Macammacam, bukan? Sampai terjadi yang tidak baik, yang tidak diingin. Kebanyakan pula ahli tarekat, “Allah. Allah. Allah. Allah. Allah.” Sampai pintu, hijab terbuka katanya. Ada yang kuat, ada yang tidak kuat. Itu. Kebanyakan juga ada yang sampai gila. Orang banyak mengatakan gila, tetapi tidak gila. Kalau gila, gila Tuhan sampai lupa ke kemanusiaannya. Itu dibilang (dikatakan), “Jangan lupa. Jangan tinggalkan kemanusian kita.” Macam kita baca sejarahnya al-Hallaj, bukan? “Ana al-Haq,” katanya. Pengajian begitu, lantaran Allah semata-mata. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah semuanya ini. Ana al-Haq. Aku-lah Kebenaran. Aku-lah Tuhan. Sampai dihukum gantung dia, bukan? Di situ! Tetapi dipertahankan hak dia tadi. Oleh kerana satu jurusan saja, ke sana fikirannya. “Allah! Allah! Allah! Allah! Allah! Allah! Allah!” Kita tidak kehendaki sampai ke situ. Tidak! Ilmunya, itu saja. Macam saya katakan, jauh tak ada antara dekat tak ada batas. Tapi satu, tidak? Dan begitulah.

***
Rupanya hari sudah malam pula. Malam ini, saya sendiri tadi dengan fikiran saya, dengan akal saya, apalah saya hendak buat malam ini? Saya lihat orang begitu ramai, bukan? Hingga nggak nampak jalan, apa saya harus
227 Kuliah IX

DR. BAGINDO MUCHTAR

gerakkan orang, atau bagaimana? Tahu-tahu jadi macam ini, kuliah macam ini, sekarang kuliah macam ini. Tapi yang saya berikan, yang saya bukakan, pengalaman yang ada pada saya segala macam. Kalau orang dulu-dulu dia punyai ilmu tak mahu dibukakan! Selesai pada 13 Mei.2003 Di rumah kami 180, Jalan Mewah 5, Taman Mewah II, LUNAS, Kedah.

Kuliah IX

228

DR. BAGINDO MUCHTAR

KULIAH X

Bagan Jermal, Pulau Pinang 13 Julai 1974

Kami telah datang kembali ke negeri ini, Pulau Pinang. Saya pun telah sampai entah ke berapanya kali sudah, di mana kedatangan kami ke mari bukan seolah-olah sebagai dewa untuk dipuja dan dipuji dan di sanjung, dan pula sebagai malaikatmalaikat melakukan, membawa Rahmat segala-galanya, petunjukpetunjuk juga. Tidak! Kami adalah manusia biasa juga, seorang hamba Allah yang mungkin ada mempunyai satu kelebihan, yang mungkin ada satu, satu pengetahuan yang tadinya nggak (tidak) ada di sini atau belum dikenal orang atau di tempat-tempat lain yang kedengarannya bagi orang yang belum mengetahui, yang aneh dan bermacam-macam. Akan tetapi saya sendiri mengatakan bahawa saya datang ke mari dengan ilmu pengetahuan ini untuk membebaskan diri kalian masing-masing; menunjukkan jalan yang tadinya dalam kegelapan, yang tadinya tak tentu arah tujuan hidup
229 Kuliah X

DR. BAGINDO MUCHTAR

– hendak ke mana? Mahu apa? Walaupun banyak yang diinginkan... Bertuhan? Yaah! Kebanyakan di bibir saja. Tak pula mahu mendalami hakikat Tuhan yang sebenarnya. Berilmu dengan minta ini ilmu, biar sampai di mana didengar, bukan? Kebal, jampi-jampian, azimat dan segala macam. Tetapi diri sendiri, hati sendiri di dalam tidak mahu menerima; melawannya. Fikiran saja cuma mahu menerimanya sebagai azimat, sebagai tangkal dan sebagainya, tetapi diri sendiri di dalam tidak puas berasa dan merasakan. Akan tetapi tak mahu… tak dapat diperkatakan. Maka datanglah kami yang mula-mula ndak kelihatan. Tak kelihatan ertinya kami bukan orang ghaib, tetapi kelihatan melalui badan diri orang yang pernah menjumpai kami. Umpamanya, di Singapura tadinya membawa ilmu kami ini melalui saudara Rahman (Haji Abdul Rahman Ibrahim) ke Pulau Pinang ini, sampai menggemparkan keadaan keseluruhannya, sampai bermacam-macam pula tafsiran setengah-setengah orang, sampai bermacam-macam pula yang terjadi. Kalau kita halus-halusi pada perjalanan-perjalanan merekamereka yang telah dulu-dulu, yang membawa perubahan atau yang masa dulu-dulu menantikan satu-satu perubahan yang akan datang, yang menantikan kelahiran dan kehadiran seseorang yang akan membawa perubahan kepada alam sekelilingnya, maka seolah-olah kalau kita bisa meminjam ucapan-ucapan orang dulu-dulu: “Dia telah lahir. Yang dinantikan selama ini telah datang. Si juru pendamai yang membawa keberkahan yang akan membimbing dan memimpin kita kepada jalan yang benar.” Ini istilah orang duludulu, secara kehadiran Jesus (Isa), kelahiran Nabi Muhammad, bukan? Yang dinanti-nantikan, dia telah lahir. Tetapi dalam hal ini,
Kuliah X 230

DR. BAGINDO MUCHTAR

bukan kami orangnya itu! Itu ilmu pengetahuan, kita katakan. Yang kita sekarang ini, orang-orang dulu-dulu juga semuanya ini. Bagaimana tidak orang dulunya? Cuba kita fikir macam Noordin (Bai Noordin). Sekarang kalau disurutkan fikiran ke belakang, datang dari bapanya, tidak? Bapanya tadi, bapanya siapa pula, kalau kita mahu berfikir? Dari pihak ibu juga, ibu dari ibu kita sampai orang dulu-dulu juga, tidak? Maka sampailah istilah-istilah kita kepada nabi-nabi dan segala macamnya, sampai kepada Nabi Adam dan Siti Hawa. Tetapi kita tidak mahu membawa pemikiran macam itu. Secara ilmiah, ertinya bukankah kita pewaris? Pewaris dari orang tua kita masing-masing? Tetapi pengalaman, penderitaan, percubaan-percubaan hidup, itu menghendaki kepada kita untuk merenung dan berfikir, “Kenapa saya begini? Kenapa aku jadi begini? Mengapa saya tidak beruntung? Sedangkan si polan, saya tahu betul tingkah-lakunya jahat dan segala macam, kenapa dia boleh beruntung hidup di dunia ini? Kenapa saya tidak? Saya jujur. Saya mematuhi agama segala macam. Di mana letaknya kesalahanku? Di mana letaknya kesalahan saya, letaknya kesalahan kami?” Tetapi, kalau kita mahu belajar silah-silah (salasilah) ke belakang, mungkin dari nenek moyang kita dulu di tengah-tengah perjalanan sudah memulai itu cahaya yang terang-benderang tadi, dengan tingkah-laku perbuatannya menjadi gelap itu lampu. Kan kita sambung? Kita senantiasa dalam kegelapan. Ibarat diri kita sendiri diliputi oleh air, api, angin, tanah tadi, yang sampai menjelma kita katakan sebagai seorang manusia. Itu dalam hal ini kita mewarisi dua keadaan dan kejadian: Yang pertama; yang kita warisi, bukan? Umpamanya dari Nabi Adam, bukan? Itu roh yang kita sambung-menyambung tetap suci
231 Kuliah X

DR. BAGINDO MUCHTAR

bersih. Yang kedua; jasad kita yang dijadikan dari air, api, angin, tanah, titisan dari ibu bapa kita sebagai seorang manusia dan kita jadi manusia. Tetapi yang mengucap, “Kenapa aku tak beruntung hidup ini?” katanya. “Aku cukup bermohon kepada Tuhan. Aku cukup melakukan sesuatu yang diredha Tuhan dari kecil, tetapi kenapa aku tetap melarat? Kenapa aku miskin segala macam? Merekamereka itu di sana tak pernah mengenal Tuhan, bahkan kerja salah saja yang dilakukan. Tetapi kenapa dia boleh beruntung?” Ini ibarat diri kita ada yang batal, ada yang batil; ada yang benar, ada yang tidak benar. Ini berucap tadi, “Kenapa aku tidak beruntung?” Tempoh-tempoh dia menangis, dia bermenung segala macam. Oleh kerana apa? Dia tidak dapat mengetahui pemisahan antara diri kita tadi. Kita tahu bahawa kita mempunyai jasmani dan rohani, tetapi kita tidak tahu membezakan antara satu dengan yang lain. Jadi kami dalam hal ini yang telah berpengalaman dan banyak pengalaman, yang telah mungkin berpetunjuklah namanya tadi, Tuhan, dengan melalui percubaan-percubaan, dengan memikirkan melalui renungan dan sebagainya, hingga sejak ilmu pengetahuan telah dapat, kami jalan. Jalan saya katakan, ertinya saya berdiri juga yang tadinya terkurung dan terkongkong oleh badan ini dapat menembus jalan keluar, untuk langsung boleh menghubungi Dia Yang Maha Besar, Yang Maha Berkuasa, langsung boleh berdailog, “Ya Tuhan...”

***
Dan dalam hal ini, kami banyak pengalaman juga. Saya bukakan
Kuliah X 232

DR. BAGINDO MUCHTAR

diri saya sebagai pengubat, sebagai dukun di Indonesia. Saya mengembara ke mana-mana dengan tidak saya baca, dengan tidak bakar kermian (kemenyan). Dengan gerak-geri ini, segala-gala yang menderita jasmaniah, dengan hanya Dua Kalimah Syahadah keluar dari mulut dan dengan Izin Tuhan juga tentu, maka yang sakit jadi senang melalui air putih saja. Air sejuk saja kita berikan. Akan tetapi, tempoh-tempoh mereka itu tidak sadar bahawa yang dihadapinya saya ini yang mana? Tetapi saya tahu, yang saya hadapi yang itu, bukan yang di luar. Sampai dia bangun. Tempohtempoh dia menangis. Pengalaman juga menunjukkan pada saya iaitu tiap-tiap orang yang pernah menghubungi saya, selalu mahu dekat sama saya. “Berilah saya Bapak, tunjukilah saya jalan.” Tempoh-tempoh dia bangun, yang di dalam itu. Bagai terkurung dalam jel, pintu terkunci dari luar, dia sendiri tak sanggup menabraknya (merempuh). Anak kunci di pegang oleh orang dari luar. Maka datanglah kami dalam hal ini dengan kunci. Saya memasuki rumah di situ dengan anak kunci yang ada di tangan; terus bergerak-bergerak maka ikut saja. Saya bawa keluar. Saya pimpin. Saya bukakan jalan. Saya bukakan pintu. Saya tunjukkan. “Inilah jalan yang benar.” Sebagai seorang Islam, saya tekankan Dua Kalimah Syahadah. Dan semakin banyak pula pengalaman saya pada tiap-tiap diri orang, bertambah pula pengetahuan dengan diri sendiri. Saya ingat tadinya, kalau setelah mempunyai tetapi saya buta dalam kebolehan kita, daya gunanya, bukan? Dengan banyak pengalaman, banyak pula saya ketahui sampai saya pelajari Qu’ran, pelajari buku-buku segala macam. Sampai kita dapat memahami akan tauhid dengan sebenar-benarnya. Sampai dapat saya mengatakan, inilah
233 Kuliah X

DR. BAGINDO MUCHTAR

Kudratullah, Gerak Allah semata-mata. Di samping itu kita fikirkan pula, kalau tadinya sebelum dapat berjumpa dengan saya atau dengan wakil saya membawa diri saudara bergerak membawa diri saudara keluar segala macam, tadinya juga sudah bergerak tetapi di dalam sahaja, tidak? Tetapi tak boleh keluar oleh kerana pintu tertutup. Merasakan, ada. “Aduh!” katanya. “Rasa hiba hatiku,” dan segala macamnya. Setelah berjumpa dengan kami dengan wakil kami segala macam, kami bukakan jalan, bukakan pintu menurut saluran yang tertentu. Dalam hal ini, kita dapat merasakan bahawa betul-betul itu yang terasa betul yang terang. Umpamanya jari, hujung-hujung kuku keluar terasa betul itu pemancaran hendaknya. Ertinya, pintu telah terbuka. Dengan itu kita turutkan supaya berkembang pergerakan tadi di dalam dengan sendirinya. Sampai orang yang di dalam tadi; hanya yang setitis, yang sekelumit cuma, dia akan bebas bergerak. Seperti kami katakan dalam risalah, “Membebaskan diri dari tekanan-tekanan dari luar, dari derita, dari cubaan dan segala macam.” Makanya bermacam-macam gerak mencari jalan membebaskan melepaskan dari segala kesulitankesulitan hidup sampai pula terus jadi. Bukan ini membawa cara Buddha (telapak tangan rapat di tengah dada), cara yoga! Tidak! Ertinya, ini membawa seolah-olah bertafakur kepada Tuhan. Jalan telah terbuka sudah, langsung menghadapi Tuhan. Tuhan mengampun kepada kita. Ini yang perlu kita ketahui betul. Diri kita sendiri masing-masing yang tadinya terkurung dan terkongkong, yang tadinya tak luput dari intaian musuh-musuh kita sejak mula dari nenek moyang kita nabi Adam, iaitu syaitan iblis yang selalu berusaha untuk menghalang-halangi kebahagian
Kuliah X 234

DR. BAGINDO MUCHTAR

kehidupan kita dunia dan akhirat, lahir-batin. “Janganlah hendaknya,” katanya (iblis), “kalian sampai dapat masuk syurga.” Bukankah Tuhan telah menentukan, telah memutuskan bahawa dengan takburnya, dengan melawannya kepada Tuhan, tidak patuhnya sampai dia (iblis) dijatuhkan hukuman kekal dia dalam akhirat dan dia halang-halangi. Dengan kita telah bebas ini, dengan pancaran cahaya telah menunjukkan dia cuba lagi menghalang-halangi segala macam. Dari itu dikatakan, “Ingat kepada-Nya. Biar macam apapun, setan iblis ke sini dia akan lari. Kalau itu yang kita katakan, yang Aku.” Pintu terbuka. Pintu telah terbuka. Saudara tahu kami bawa kepada alam kebebasan; membebaskan diri sampai besar dan dapat sendiri pula membebaskan dari benda-benda yang nyata ini jadinya lagi, bukan? Termasuk juga yang tidak nyata. Segala-gala perasaan terasa oleh tekanan-tekanan itu dari dalam. Zat dari sekecilkecilnya sampai sebesar-besarnya, sampai kita dapat membebaskan diri, sampai pandai kita keseluruhannya, sampai berubah, sampai ringan, sampai berubah seluruh keadaan. Memancar dia! Memancar dia keluar. Itu cahaya tandanya dia ada, tidak? Tandanya lampu ada, cahayanya keluar. “Wah! sana ada lampu. Cahaya. Nur.” Cahaya api, nur dan nar ini… ini sama saja. Tapi yang kita tuju, ini. Oleh kerana, “Aku tiupkan roh-Ku,” kata Tuhan kepada nenek moyang kita nabi Adam dan itu pula kita wariskan. Jadi, itu Nur yang kita perkatakan itu Nurrullah semata-mata, yang Aku yang sebenarnya di dalam, yang merintih, yang sedih segala-galanya tadi. Itulah pintu kebebasan… membebaskan diri tadi sampai terasa. Di situ kita menungkan lagi sampai ke tingkat ke paling tinggi, sampai dibawa, sampai ke sana. Begitu kita hari-hari.
235 Kuliah X

DR. BAGINDO MUCHTAR

Kalau kita sakit kepala, kita ingat kita cuba membebaskannya kepala ini dari sakit. Dicuba. Diturutkan sampai hilang itu sakit. Ertinya boleh kita mempergunakan untuk mengubat. Kita batuk, kita cuba bagaimana dengan telah bebas ini kita bebaskan batuk dari badan, sampai hilang itu rasa batuk. Nanti pengalaman meningkat, meningkat, meningkat, tambah meningkat juga pengetahuan kita, sampai kita dapat kenal dengan malaikatmalaikat setelah tadinya dengan syaitan iblis yang menghalanghalangi kita sama jin-jin, sampai kita dapat langsung berkenal dengan malaikat-malaikat, sebab sejenis yang memancar ini. Dalam pandangan kita, malaikat-malaikat sebenarnya macam spiral saja itu, macam kilat banat tapi berkeliaran sebab dia tak bertubuh macam kita ini. Jadi yang memancar macam spiral juga, tetapi kalau dapat dilihat macam asap keluar di kaki, macam asap juga. Dalam ilmu pengetahuan, asalnya dari elektron-elektron hidup, yang berpusing-pusing. Yang penting betul kita ketahui habis itu kebolehankebolehannya. Bertambah meningkat pengertian kita dalam hal ini, dalam tauhid dan ketuhanan ini, dalam pengetahuan ini, bertambah meningkat kehidupan kita di luar. Mungkin dengan tidak kita sedari, dengan tak kita duga-duga. Lagi terlebih dahulu kalau kita sebagai seorang pekerja mungkin pangkat kita akan bertambah. Akan tetapi akan lebih bahagia kita rasanya lagi, kalau pangkat kita dari Tuhan datangnya. Kalau itu peningkatan pengetahuan kita ini, ertinya kita tadinya seorang ahli fizika, kebendaan, kenyataan, bukan? Kita masuk dalam alam tasawuf, ke alam kebatinan sampai kita masuk lagi ke alam sufi. Kemudian bertambah meningkat kita lagi. Sampai macam begini saja, kita sampai di sana. Itu bukan lagi, bukan lagi, ertinya, ya, itu anu keramat. Ini ilmiah kita kupas. Bisa
Kuliah X 236

DR. BAGINDO MUCHTAR

itu terjadi kalau kita mahu, kalau kita dapat berpegang macam saya terangkan tadi. Itu adalah kita. Nanti orang lihat kita ada di Mekah. Orang lihat kita ada di masjid di sana. Kepadanya itu tidak ada yang tak boleh jadi. Bukan pada badan kita. Bukan pada fikiran kita. Tak ada jalan hakikat pada kita, hanya makrifat. “Nglap,” ingat saja, “Pap,” ke sana. Sampai di sana. Pengertian-pengertian ini yang dikehendaki. Tetapi garis besar, kalau sudah hari-hari membebaskan diri, membebaskan diri, erti yang di dalam tadi yang terasa macam itu yang bergerak badan kita, melepaskan diri kita yang di dalam tadi dari kongkongan-kongkongan kebendaan ini materi, dari tekanantekanan dari luar, kesulitan hidup itu tekanan-tekanan perbuatan manusia dan sebagainya dan diri sendiri, dan dapat betul kita merasakan akan itu rasa yang terasa itu. Ada terdapat terasa, ya tidak? Itu dalam pendirian kita! Jadi kalau kita telah dapat berpegang kepadanya, rasa yang terasa, terahsia letaknya tadi yang mempunyai tenaga-tenaga tersembunyi, kita dapat banyak manfaat yang dapat kita ambil. Banyak daya gunanya akan dapat kita perdapat dengan percubaan-percubaan padanya. Banyak hal-hal yang lain-lain yang pelik-pelik yang aneh-aneh dan bermacammacam akan terjadi pula pada badan diri kita, melalui orang-orang lain sebagainya dan sebagainya. Dan dalam ini kita ertinya, dalam kita berbicara terus sampai kita dapat mempastikan diri kita; siapa kita, siapa saya? Siapa saya ini sekarang ini? Siapa aku dan mahu ke mana dan hendak ke mana? Jadi padanya letaknya selok-belok segi-segi hidup dan kehidupan tadi. Akan tetapi, dalam hal ini, bukan? Kita harus menjauhkan diri dari sifat sombong, takbur dan sebagainya dan sebagainya. Mungkin saja umpamanya, renungan kita tengah
237 Kuliah X

DR. BAGINDO MUCHTAR

malam atau bagaimana, dalam kita tidur barangkali, kita boleh bercakap-cakap dan segala macam bahawa kita ini… itu… itu… tak perlu dicakapkan kepada orang lain, “Saya ini si anu…” Tidak! Saya seorang manusia biasa, seorang hamba Allah. Kita lakukan tugas kita macam biasa dengan rahsia yang ada pada kita, di diri kita sendiri. Kita dudukkan diri kita sebagai orang. Kalau orang minta tolong, kita tolong. Dari orang tak kenal pada kita, sampai dapat mengenal kita. Dan yang penting membawakan diri kita tadi, sampai pula kita ketahui kalau kita berpengalaman, bahawa yang nampak ini hanya alam. Alam ini berubah-ubah, tidak? Ini. Kalau kita membawa macam itu, itu macam rupa kita nampak tua betul, tempoh-tempoh muda, tempoh-tempoh macam budak-budak, macam anak-anak segala macam. Ini dengan tidak dikehendaki, dengan tidak dihakikatkan, ia juga terjadi dengan sendirinya. Guna in diterangkan supaya jangan pula kita selalu menganggap kita, keakuan kita tadi itu aku juga. Sedangkan banyaknya yang jenisnya, di dalam ini. “Mahu saya pula lagi jadi engkau. Engkau sudah capek, sudah payah,” katanya. Maka menjelmalah. Datanglah tenaga baru bagi kita. Yang dari kiri datang pula. “Aku pula lagi,” katanya seolah-olah. Makanya kami dapat mengatakan, ini badan yang kurus kecil kering ini kepunyaan orang ramai, bukan kepunyaan saya sendiri. Yang ini jadi itu, jadi itu, segala macam. Jadi, ini duduk terahsia juga. Pokoknya, modal telah ada pada kita dan jalan telah terbuka, pintu telah terbuka; kita menanti kedatangan sesuatu yang lahir dan yang batin. Bangun kita pagi-pagi kita tenang. Sudah sembahyang cara kita sendiri, sudah mengikut kita tenang. Tunggu apa yang akan datang. Sampai terasa. Kita tenang, begini tangan. Kita juga
Kuliah X 238

DR. BAGINDO MUCHTAR

boleh berfikir, “Ini mahu kerja. Ke office jangan terlambat.” Kita duduk di kedudukan kita, tetapi jangan kita bawa-bawakan diri kita sebagai orang besar, menyombong. Biasakan membawakan diri kita dengan rahsia kita sendiri. Terhadap orang lain, cuma hanya orang yang berilmu yang dapat mengatakan memandang kita, “Ini anak orang luar biasa ini.” Sedangkan kita sendiri tempoh-tempoh tidak tahu telah terjadi perubahan bagi badan diri kita. Kita membawakan saja ini. Tetapi, yang akan terjadi macam saya katakan itu, tidak pula semudah macam saya cakapkan sekarang ini; begitu saja baru, terus bisa saja jadi. Ini juga tergantung pada kepandaian kita pula cara membawakannya dan pengertian kita dan lain sebagainya juga. Jadi, buat diri saya sendiri dalam hal ini, bukan? Ertinya, ilmu kemajuan, ilmu pengetahuan yang nyata sudah jauh meningkat, bukan? Sudah ke bulan, bukan? Ilmu kebatinan pun jauh meningkat. Apa… apa… termasuk ilmu kami ini. Macam ada kami katakan, “Menyesal juga kenapa saya tidak diserahkan oleh orang tua saya sampai ke sekolah tinggi… universiti.” Ada juga, “Wah, kalau saya kecil kembali apa salah?” Dengan ini kita bisa mengejar segala-galanya. Bahkan lebih dari itu yang kita hajat. Sampai saja kita kepada pegangan rasa yang terasa di dalam itu, dengan sendiri saja pangkat kita, martabat kita, darjat lahir dan batin akan berubah. Percayalah. Akan mendalam, meninggi pandangan orang lahir dan batin, apalagi di sisi Tuhan. Jadi, tak salah pula untuk di sini, saya dengar peninggalan saya dulu mengadakan satu persatuan. Namanya apa? Persatuan Akhlak apa? Memperbaiki? Tak salah pada tempatnya. Betul. Ertinya bagi kita sendiri, bukan terhadap keluar. “Sebelum memperbaiki akhlak orang lain, akhlak kita sendiri
239 Kuliah X

DR. BAGINDO MUCHTAR

kita perbaiki terlebih dahulu. Sebelum kita mengubat orang lain, diri sendiri kita ubat terlebih dahulu. Kita lebih kepandaian doktor,” katanya. Orang lain, dia orang kalau sakit dia pergi ke dukun lain, ya tidak? Bomoh lain, ya tidak? Atau ke doktor atau Farmasi. Kita tidak; ke diri kita sendiri. Satu contoh yang nyata. Begitu… lumpuh, pernahkah melihat orang lain yang lumpuh berapa tahun, berapa bulan akan bisa hidup bisa bergerak segala macam? Cuba kita lihat bagi orang lain. Sesama kita sendiri bagaimana nampaknya? (Bapak maksudkan kepada Cikgu Hakim). Bahkan orang yang lumpuh kita ubat juga. Jarang lama juga baru baik, tidak? Ini satu contoh. Orang boleh saja mengatakan, “Ya, ini bomoh besar bisa sakit?” Kita tak boleh sakit? Cuma kita dapat pula mengatakan, “Kenapa profesor itu mati?” Apa, tidak? Saya pernah mengalami di Indonesia. Itu doktor orang cina. Seorang doktor, begitu orang tuanya sakit tak dapat menyembuhkannya, sampai digantung dirinya. “Percuma saya jadi doktor,” katanya. Cuba! Sampai dia lupa kekuasaan Tuhan. “Percuma jadi doktor, orang tua sakit tak bisa saya mengubat!” Dia sendiri membunuh diri. Tak bodohkah namanya? Dia lupa kepada Tuhan tadi. Kekuasaan Tuhan yang berlaku. Begitu juga, kita sakit ini. Kalau betul-betul kita berkuasa, kita pandai, lumpuh itu kita gerakan terus jalan. Tetapi, kan dicuba, kekuasaan kita sendiri di cuba, tetapi tak mahu jalan. Tetapi dengan kudrat dan iradat Tuhan, dengan gerak-Nya tadi, bukan? Ditanggung pula oleh gerakan dari luar, yang di dalam ini bergerak. “Bantu aku! Tolong aku!”
Kuliah X 240

DR. BAGINDO MUCHTAR

Itu cahaya semua melihat. “Wah! Itu orang kita. Golongan kita. Sokong orang kita!” Kembali macam biasa. Kita dengan ini, benda itu, yang itu yang kita katakan yang paling dekatnya, rasanya sangat dekat kalau itu yang kita dalam pegangan dalam pendirian. Jadi, kalau persoalan ubat-mengubat, persoalan praktikal. Yang lain-lain soal remeh. Soal rendah itu semua. Itu terserah pada kita pula diri masing-masing, bukan? Hendak jadi bomoh? Hendak jadi apa? Tetapi pokok-pangkal, bergeraklah dengan itu. Berbuatlah dengan itu. Dia jangan ditinggalkan, walaupun kita seorang pegawai, seorang alim ulama, orang apa saja di mana-mana kita berada. Tak perlu kita menarinari! Tidak! Ingat saja kepadanya atau bergerak dia di tempatnya. Tetapi yang paling penting pengertian-pengertian kita. Siang, waktu siang, waktu malam, sewaktu kita berpegang kepadanya. Waktu kita menjadi manusia biasa, dia dengan rahsia kita. Jangan selalu pula siang hari, jangan selalu pula malam hari. Bagi mereka-mereka yang dapat mengerti dalam hal ini, kalau dia telah gerak, kalau dia telah di buka, kalau dia itu… itu… itu… dia semesti harus minta syukur betul-betul kepada Tuhan, sebab ada orang membuka jalan baginya. Akan tetapi banyak pula yang kandas, yang gagal, yang mundur dengan teratur, juga oleh terpengaruh oleh alam fikirannya yang bersertakan hawa nafsu. Pandai katakan, “Ah! Ini sihir ini. Ah! Ini tak betul ini. Ini salah, ini.” Cuma kita tak bisa dengan fikiran ini masing-masing. Manakah yang akan lebih pintar; roh dengan fikiran manusia ini, yang dia datang dari Tuhan tadi? Cuma mengolahnya tak tahu, bukan? Manakah yang akan didengar, dikabulkan Tuhan? Permohonan
241 Kuliah X

DR. BAGINDO MUCHTAR

orang rohanikah atau orang jasmani? Cuba kita sama-sama fikir. Manakah yang akan lebih nyata, lebih nampak oleh yang ghaibghaib? Malaikat-malaikat? Orang rohanikah atau orang jasmani? Jadi kita kembali… tadi. Sangat beruntung kita. Sampai kita orang di sini datang ingatan, fikiran untuk membentuk satu perkumpulan, satu persatuan yang dinamakan itu memperbaiki akhlak segala macam. Ertinya memberi contoh kepada orang ramai dan kita bersedia untuk membantu mereka-mereka itu bila membutuhkan (memerlukan) pertolongan kita. Akan tetapi jangan lupa, bukan? Diri sendiri. Perbaiki pula diri sendiri. Setelah itu kita sendiri beri contoh dan tauladan sama orang kiri kanan kita, sama masyarakat ramai. Dan nampak, nampak sama saya yang agak sulit secara praktikalnya membawakan tadi yang saya katakan. Tetapi kalau kita tahu, tidak sulit. Cuma sikit kita anggap dalam barang ini sangat jauh. Masih kita anggap dengan fikiran kita, barang ini sangat jauh. Masih kita anggap dengan fikiran kita, kebiasaan kalau begini bagaimana? Kalau sakit begini bagaimana? Kalau sakit begini macam mana? Ya, tidak? Segala apa saja yang akan kita hadapi, dengan telah adanya ini, kita tenang. Lihat bagaimana. Kita tunggu sampai dia datang, begini dia automatik, sebab macam saya katakan tadi, segala-galanya biar urusan luar atau urusan dalam atau ubatmengubat, sakit-menyakit diri sendiri, kan itu Kekuasaan Tuhan yang akan berlaku? Kudrat-Nya ini yang akan berbuat. Itu kita tunggu. Kita punya dari dalam. Kita tunggu. Cuma kita tak dapat menangkap tujuannya, maksudnya, tetapi kita ambil ke perasaan kita; dari berat sampai ke ringan segala macam. Orang itu boleh cakap begini-begitu, terserah pada orang. Kita tetap pada pegangan kita ini.
Kuliah X 242

DR. BAGINDO MUCHTAR

Jadi, bermacam-macam pula masa dan ketikanya. Tidak sama saja. Macam saya menghadapi orang ramai, satu-satu. “Apa khabar? Duduk,” “Minta tambah, Pak.” Minta ini itu. Saya kontrol, saya bilang. Saya tenang. Dilihat kontak. “Terus saja. Perbaiki!” Dia automatik semuanya. Maka lepas itu, yang lain pula. Itu sama itu, sudah lain. Ini kita tak dapat kita pakai fikiran cara bagaimana permulaan kita menghadapi si Noordin (Bai Noordin) ini, begitu pula menghadapi si anu. Kita tidak. Kita tenang. Lagi yang ini, bagaimana pula? Macam orang ramai saya hadapi sekarang ini begitu juga. Dengan gerak-geri yang ada pada saya semua sekali sampai dikuasai semua dengan terjadi dengan sendirinya. Sampai menerima syarahan-syarahan kami dengan gerak-geri macam ini. Gerak-geri ini, dia automatik semua sekali. Itu tidak kita tunggu dari luar datangnya, atau membisikkan kita. Tidak! Nanti dibawa, “Apa khabar bung?” “Baik!” katanya. Berubah pula ini. Ini kita praktik hari-hari, biar di office, di rumah dan segala macam, menghadapi siapa saja. Tak sulit ilmu pengetahuan ini kalau sudah tahu. Kalau sulit juga, kita yang mempersulitnya. Dari itu biasakan bebaskan diri tadi. Nanti kita akan berasa sakit kepala, sakit sebelah perut, dada. Tenang saja! Kita tunggu saja sampai gerak ini datang. Dia berbuat dengan sendirinya. Jadi, ini saya titik-beratkan betul pengertian-pengertian ini.

***
243 Kuliah X

DR. BAGINDO MUCHTAR

Saudara-saudara yang tadinya belum tahu apa-apa, yang tadinya tak tahu apa-apa, tak punya apa-apa, yang tadinya terkurung dan terkongkong dengan udara, yang nafas yang sesak segala macamnya mahu keluar nggak tahu jalan, mencari orang nggak ada yang tepat tempat yang akan membimbing kita, menunjuk ajar kita dan dengan cara kami dengan segala kebijaksanaan yang ada pada kami, dengan segala-galanya yang nyata dan tidak nyata, dengan kudrat dan iradat-Nya, kami hadapi satu sama lain. Terutama bagi orang baru kami buka kami memasuki, memasuki rumah sendiri, kami bawa keluar. Kami memperlihatkan alam di luar dari alam sendiri. Kami bentuk. Kami pimpin. Kami tunjukkan jalan. Kami… kami beri petunjuk-petunjuk, pedoman-pedoman dan segala macam. Kami suruh latih sendiri pula di rumah. Sesudah itu kami suruh praktik kepada terhadap orang luar dan kami tunjuki kalaukalau dalam kegelapan ingat kembali kepada ini jalan pulang. Jadi, kami bukan jual mahal, tetapi tak boleh terlampau dimurah-murahkan, dihadir-hadirkan ini. Ini ilmu sangat dalam dan tinggi, tetapi yang telah kami bebaskan, kami bukakan pintu; jalan yang tertutup tadi untuk keluar menghadapi Ilahi, menghubungi Tuhan Yang Maha Pengasih, Maha Penyayang. Kita yang ghaib yang di dalam tadi akan menemui Tuhan Yang Maha Ghaib melalui saluran-saluran yang tertembus ini. Yang nyata, di situ kita bermohon kepada-Nya setelah pintu telah terbuka. Mintalah apa yang akan kita pinta. Jadi tak jauh lagi dengan-Nya. Tetapi, selagi kita di dalam pintu belum terbuka, dinding yang nyata ini masih berlapis-lapis menutup hubungan kita dengan Dia, walaupun bagaimana kita memekik, memohon, mendoa, hanya malaikatmalaikat yang berkeliaran akan mendengarnya dan akan menyampaikan.
Kuliah X 244

DR. BAGINDO MUCHTAR

Dengan adanya ini, langsung pintu di ketuk, “Siapa manusia ini telah langsung saja sampai ke kuping (telinga) Kami, ke majlis Kami? Sampai ke Hadirat Kami dia punya suara. Itulah mereka telah tembus. Telah terbuka kasyaf. Tabir dinding segala-gala telah terhindar antara Kita dengan dia, antara Aku dengan dia,” kataNya. Jadi, tiap-tiap percubaan kita adakan. Gagal umpamanya, walaupun dalam memajukan kehidupan kita dalam perubatan, kita tekun kembali. “Di mana letaknya kesalahanku?” Mungkin pada titik permulaan kita sudah mulai salah membawakannya; terpengaruh oleh gerak fikiran yang nyata. Kita kembali ke sini (ke tengah dada). Bertambah tenang, sebelum kita keluar mencari di mana letaknya kegagalanku, kegagalan kita. Kegagalan… segala macam.

***
Dan saya dalam hal ini dipanggilkan bapak atau guru atau segala macam, yang akan saya terangkan jalan-jalan. Saya bukakan kebolehan segala macamnya cuma garis umum saja. Soal yang pelik, bukan? Itu antara engkau sendiri dan ketentuan-ketentuan pula… engkau sendiri pula. Dalam perjalanan mikraj nabi Muhammad dari dunia ini dibawa ke sana, ke sana, ke sana, ke sana, datang ke langit ketujuh untuk menjumpai Tuhan tadinya, Jibrail sendiri tak boleh naik mendampinginya. Hanya diri sendiri. Kami bukakan jalan. Kami bukakan jalan. Jalan terus, terus menuju kepada-Nya. Ditunjukkan tanda-tanda dan segala macamnya. Kalau Tuhan dengan kekasih…
245 Kuliah X

DR. BAGINDO MUCHTAR

dengan Pengasih, Pemurah tadi, memberi sesuatu untuk kamu sendiri, bangun sendiri dan bawalah. Membawa di dunia ini lakukanlah tugas. Engkau kekasih-Nya, tetapi jangan khabar kepada orang, “Aku ini kekasih Tuhan!” Tidak! Itu nikmat Tuhan boleh ditariknya. Sebab rahsia-Nya telah dibocorkan. Orang yang tahu, yang tahulah sama orang itu terserahlah. Kalau ditanya, bukan? “Saya itu bukan orangnya. Saya ini sama macam saudara, hamba Tuhan, budak Tuhan.” Ini dirahsiakan rahsia-Nya. Yang mengatakan, yang membocorkan rahsia tadi, rahsia diri di antara aku dengan Dia, di antara kita dengan Tuhan tadi, sedangkan malaikat tak boleh ikut serta di saat yang sedikit itu tadi, hanya untuk satu orang saja. Cuba! Itu akan terjadi pada diri masingmasing dengan perjalanan yang kami berikan itu. Itu rahsia batin. Rahsia Aku. Rahsia Dia dengan kita. Orang yang tahu pula nanti, yang sudah tahu pada kita, akan tetapi apabila orang itu terus-terang bertanya sama kita, “Kami dalam hal ini tidak tahu. Kami macam orang banyak (kebanyakan) sama saja.” Jangan kita terus menyombong, “Ya, dari mana bapak tahu itu?” Hilang itu kepercayaan. Tak akan jadi itu. Rahmat itu rahsia Tuhan. Betul! Sebagai pengubat saja kita, baru… baru kita ubat orang di kampung itu sehari dua hari nanti kalau kita datang, “Bapak datang semalam,” katanya. Itu kita dengar saja. “Ya? Bagaimana rupanya? Saya? Betul?” “Ya! Begitulah.” Tetapi fikiran kita, “Ya… kenapa bisa jadi macam itu?” Kita sendiri, berfikir sendiri hendaknya, sedangkan saya mengingatnya tidak. Apa tidak? Hingga sampai, “Wah! Bapak!” Di situlah kekuasaan Tuhan tadi yang berlaku. Macam siapa pula cerita siang tadi, bukan? Soal hantu raya
Kuliah X 246

DR. BAGINDO MUCHTAR

segala macam. Ceritanya begitu… dia belum pernah melihat saya. “Bapak datang,” katanya. Dia cerita. Katanya, ambil kunyit, ambil kain hitam, bungkus itu kunyit, taruh di sudut sebagai tangkal. Kan dia cerita siang tadi? Padahal dia belum pernah jumpa saya. “Rupa Bapak begitu… begitu Bapak tu!” Terus diambilnya kunyit. Dia bikin sendiri. Dia bikin tangkal. Cuba! Saya tahumenahu tidak. Saya di Indonesia waktu itu. Melalui anak buah saya dia mengubat. “Apa macam begini?” Saya sendiri tidak tahu yang itu. Juga orang di sini tak pernah melapor sama saya ke Jakarta. Kalau masakan penyakit macam itu tolong ubat dari sana. Tidak ada! Macam ini, datang surat dari Ismail, dari Rahman (Haji Abdul Rahman Ibrahim), dari anu menghantar (peristiwa Kg. Melayu Air Itam). Saya tenang saja. Nggak saya terkejut. Nggak saya cemas. Nggak, ah! Saya datang ke Penang menolong dari jauh? Tidak. Saya tenang. Surat saya pegang. Itu kekuasaan Tuhan yang akan berlaku. Yang terutama sekali kita sabar. Sabar. Sabar.

***
Tetapi ilmu kita ini ilmu ghaib; urusan yang ghaib dari Yang Maha Ghaib. Kita hanya membawakan. Jadi jangan terlampau dititik-beratkan ke alam fikiran kita. Ilmu ini bertentangan dengan alam fikiran kita. Ini alam rasa, alam perasaan. Jadi ini saja, dengan sama ini dia berlawan. Jadi, bagaimana supaya satu? Jadi, ilmu pengetahuan ini, biar dia orang lama orang baru sama saja. Cuma yang itu, itu juga. Cuma berpengalaman, tangkapan
247 Kuliah X

DR. BAGINDO MUCHTAR

dalam pengertian, dan sebagainya, pembawaan dan selainnya. Tetapi, ya… memang kekuasaan Tuhan juga akan berlaku kelebihan satu sama lain, sebab jangan pula hendaknya sampai saya dengar macam di tempat lain juga di Palembang tempat saya tinggal dulu, di tempat lain di Indonesia juga, di tempat lain juga, seolah-olah dalam ilmu pengetahuan ini menganak-tirikan antara satu dengan yang lain. Yang ini saya sayang. Yang ini saya lebihkan pengetahuan ini pada yang lain. Jangan sampai kita berfikir macam itu, sebab ilmu pengetahuan hendaknya sama-sama kita menangkap, memahami. Dan satu lagi juga, ketentuanketentuan dari Tuhan, kekuasaan tadi Dia juga akan berlaku. Jadi, secara pendek saja taruhlah (katakanlah) tak boleh kita praktik dan segala macam, bukan? Asalkan di mana saja berada dia ada terasa, ke mana-mana pergilah. Ertinya kita telah bersertanya. Ingat saja kepadanya. Ada dia, jadi kita tak lupa pada dia. Tentu dia tidak akan melupakan kita pula. Jangan macam di office nanti kita ingat kita terus bergerak macam itu. Tidak! Ingat saja dia ada dan duduk kita juga sendiri saja dibawa saja di mana akan sedap perasaan dengan rahsianya yang ada pada kita, rasa itu. Rasa yang terasa itu nanti, dengan tidak kita duga-duga segala macam perubahan akan terjadi pada diri kita. Jadi ini bukan soal hakikat. Kalau dapat jauhkan dari itu. Ertinya, barang yang disengaja. Itu sekali kita pernah dengan hakikat kita sengaja, kita dengan ilmunya ini membikin sesuatu dan terjadi. Fikiran kita akan terus begitu. Bererti kita sudah bergelumang dengan dosa dan noda. Bererti sudah bergerak dengan hawa nafsu dan fikiran kepada yang jahatnya jadinya lagi. Percayalah. Tetapi kita menantikan sesuatu segala-galanya kudrat dan iradat-Nya automatik berjalan dengan sendirinya.
Kuliah X 248

DR. BAGINDO MUCHTAR

Insya-Allah. Mudah-mudahan kita akan bertambah, bertambah berjaya hidup mendapat ketenangan, akan bertambah-tambah pula Rahmat atau petunjuk-petunjuk barangkali secara batin, secara firasat yang akan kita terima dan akan perdapat. Macam kita di sini, bukan? Masih dapat berkumpul, masih dalam satu kota tinggal, satu kampung tinggal, sekali-sekali kita mengadakan pertemuan, mengadakan perjumpaan antara satu sama lain, berceramah-ceramah. Saya pernah pepatah ke sini, ‘Berjalan menentua; berbicara menempandai.’ Ertinya, kalau kita beramairamai pergi ke satu tempat untuk berkumpul ke sini, ya tuakan yang tua. Itu yang akan buka suara, yang akan memimpin; tua pengalaman atau dituakan. Kalau terjadi sidang apa-apa umpamanya, bukan? Yang akan menjawab pertanyaan orang, siapa yang bijak di antara kita akan bicara, dia akan melatih. Itu namanya kalau berjalan dengan ada yang tuanya, kalau bicara mesti ada yang pandainya. Jadi kita terpimpin terus. Lain kalau kita sendiri. Kita tenang, kita kembali. Pengetahuan ini dapat bicara dengan automatik juga hendaknya. Dan dalam, dan dalam soal-soal yang pelik dan soal apa saja maka gagal dalamnya, tak usah kita malu-malu atau ragu-ragu tempat kita bertanya. Kalau kita sendiri, siapa yang buka tadi? Macam Noordin (Bai Noordin) cuba bertanya sama dia kenapa sebab-sebab begitu, ya tidak? Dia akan memberi jawapan sendiri. Dia akan bertanya kepada yang lebih tua dari dia. Kalau saya datang sekali-sekali, apa-apa langsung menghadapi saya. Jadi, ada tujuan baik, maksud baik. Kedatangan secara baik tentu pasti segala-gala akan baik pula terjadi.

***
249 Kuliah X

DR. BAGINDO MUCHTAR

Jangan terlampau, terlampau di materi berpegang; takut umpamanya akan jatuh melarat, takut umpamanya akan kehabisan tenaga, kehabisan kekayaan. Jangan! Itu serahkan kepada Tuhan. Kalau kita ingat kepada-Nya, berserta-Nya, segala-Nya, tentu Dia akan mengingat kita pula dan pasti tidak akan melupakan kita. Ada saja jalan pelepasan, pertolongan, bantuan-bantuan berupa tenaga segala macam. Ada saja untuk melapangkan jalan bagi kita. Sudah dengan ada pancaran yang terasa ini, kehidupan kita berjalan dalam dua jalan. Secara pasti ini secara positif berlahir dan berbatin. Yang tadinya hanya yang lahir saja yang nampak. Jadi kita bicara di mana-mana saja, di kantor atau di mana saja dengan gerak-geri ini, yang batin, yang banyak ini pula, yang ghaib-ghaib ini, dia mengerti pula semuanya. Dengan dua keadaan kehidupan kita berjalan. Walaupun tadinya ada juga punya batin, tetapi di dalam saja terkurung dan terkongkong. Itu makanya dia tempoh-tempoh berontak dan menangis terhadap orang luar ini yang mengandungnya, yang mengonkongnya. “Engkau mahu, tetapi saya ditekan!” katanya, tidak? Menderita dia. Menangis dia seolah-olah. Sekarang dia telah bebas. Terbuka pergerakan kita ini. Yang di luar juga. Yang banyak di luar, yang tak nampak, yang ghaib, gerak-geri automatik juga dia mengerti semuanya. Dia jaga kampung ini.

***
Kalau kita percaya, duduk dalam rumah sendiri kita berumahtangga kita tenang. Diadakan cubaan. “Jaga rumah ini! Kawal rumah ini.” Dia automatik saja. Kita pergi tanya sama orang lain, “Periksa.
Kuliah X 250

DR. BAGINDO MUCHTAR

Ada orang jaga rumah ini, dak?” Kita boleh test. Itu kadar ingin hendak mengetahui. Jadi kiranya dapat memahami, bukan? Dapat mengetahui dan dapat mengerti hendaknya, apa namanya, yang telah saya terangkan tadi. Banyak. Segala macam. Tetapi, hanya satu juga. Yang lain pecahan-pecahannya, kebolehannya atau bagaimana. Tetapi yang penting yang terasa itu. Itu. Ke mana, di mana kita berada, di mana kita pergi jangan dia ditinggalkan. Jadikan dia diri kita sendiri dan memang dia diri kita. Biar dia bebas bergerak sendiri cara sendiri; seluruh gerak-gerinya dan segala macamnya untuk kebaikan dan membaikkan diri kita dan alam sekeliling kita. Orang sakit gigi, kita tunggu. “Tolonglah!” Bagaimana? Kita tenang. “Macam mana? Berapa hari sudah?” sementara dia datang. Dia sendiri automatik, “Bawa air sejuk!” katanya. Sebab berguru kepada kami, atau melalui anak-anak kami, kan diberikan gerak dan air, tidak? Itu pula akan diberikan kepada orang, menolong orang dan sebagainya. Tak ada fikiran yang lainlain. Tidak! Guru sama Bapak, itu. Sama Noordin, itu. Sama Rahman (Haji Abdul Rahman Ibrahim), itu. “Buka tangan!” katanya. Kan yang itu dikasinya, dak? Turutkan saja gerak. Itu saja yang dikasinya, dak? Habis itu dikasi air. Jadi, ilmu itu yang dikasinya. Pada kenyataannya, itu pula akan dikasinya sama orang. Apa yang difikir-fikir, yang lain-lain lagi? Cubalah! Dan cara diri kita mendekatkan diri kepada Tuhan khususnya, ingatlah kepada-Nya. Dengan sendiri dibawanya. Tidak fikir kepada yang lain.
251 Kuliah X

DR. BAGINDO MUCHTAR

Insya-Allah. Mudah-mudahan dapat kita memahami dan akan jadi pegangan dan segala macamnya. Buat apa panjang-panjang hendak cakap? Selesai pada 12 November 1998 Taman Sri Nibung, Pulau Pinang

Kuliah X

252

DR. BAGINDO MUCHTAR

KULIAH XI

Bagan Jermal, Pulau Pinang 14 Julai 1974

Ya, sebagai menyambung ceramah kita yang tadi malam. Memang di antara yang hadir tidak ada. Maka diulang, yang diperkatakan lain tidak, tetapi mengenai jalannya ilmu pengetahuan kita. Ini juga, yang telah berbulan-bulan dan telah bertahun-tahun kita amalkan, kita menerima daripada kami. Akan tetapi kami tidak puas melihat pada kenyataan-kenyataan cara membawakan, cara menggunakannya dan sebagainya. Ertinya masih banyak juga di antara kita belum mengerti akan hakikat yang sebenarnya dari ilmu pengetahuan kita ini. Sampai dikatakan tadi malam, diulangi lagi akan rahsia yang tersembunyi, rahsia yang terkandung di dalam badan diri kita sendiri masing-masing. Sampai dikatakan tadi malam, kita yang terkurung, terkongkong, sampai melalui dengan perantaraan kami
253 Kuliah XI

DR. BAGINDO MUCHTAR

dengan cara ilmu pengetahuan kami ini, sampai dapat bergerak bebas ke alam luas tetapi tak lepas, sampai dapat menembus alam nyata, sampai kalau dalam istilah tarekat kita memasuki alam kebatinan, alam kerohanian, alam tasawuf. Sampai kami terangkan akan daya-gunanya, kebolehannya dan lain sebagainya. Sampai pula kita ambil kesimpulan begitu banyak macamnya keteranganketerangan, penerangan-penerangan dan sebagainya. Dasar pokoknya hanya satu juga. Hanya satu itu dasarnya. Satu yang akan jadi pegangan, walaupun telah banyak jadinya oleh pemecahan kita; iaitu rasa yang terasa tadi, yang tadinya terahsia letaknya dalam badan diri kita masing-masing, Orang ahli kebatinan, walaupun bagaimana caranya ilmu pengetahuannya, orang tarekat walaupun bagaimana caranya, orang yang percaya kepada Tuhan walaupun agamanya apa, Kristian, Buddha dan sebagainya, tetap akan mengakui itu, bahawa ada sesuatu yang tersembunyi dalam badan diri kita masing-masing. Saya mengatakan juga, ada satu tenaga (power) yang tersembunyi di dalam badan diri kita masing-masing. Dan saya bilang juga, saya cakapkan juga semalam, kedatangan kami ke mari bukanlah sebagai dewa untuk dipuja. Bukan sebagai malaikat untuk melihatkan mukjizat-mukjizat, kebesaran-kebesaran dari Tuhan, melainkan adalah diri kami ini macam orang ramai juga, macam saudara-saudara juga, macam yang hadir ini; manusia biasa saja. Akan tetapi, kemungkinan pada lahirnya dilihat orang atau pada batinnya sebagainya ada kelebihan yang ada pada kami, sampai kami datang mengembara ke sini, sampai kita dapat berjumpa satu sama lain, sampai tertarik kepada amalan kami ini. Amalan kami kami katakan. Yang luar biasa, kata orang. Bukan ‘luar binasa!’ Sampai banyaknya tertarik untuk mahu ikut
Kuliah XI 254

DR. BAGINDO MUCHTAR

mengamalkannya. Dan telah banyak kita mengamal dan menerima aliran dari kami, akan tetapi macam kami katakan tadi, masih banyak yang belum mengerti akan hakikat dari ilmu ini yang sebenarnya. Tadi malam dikupas rahsia dari diri kita sendiri di dalam, sampai meningkat kepada perucapan, percakapan kerohanian; rohani, yang ada di diri kita. Dia yang terkurung dan terkongkong, melalui saluran-saluran pintu-pintu yang tertentu, melalui diri kami sendiri, melalui wakilwakil kami, melalui yang telah dituakan membuka jalan bagi kamu orang yang di dalam untuk boleh bergerak, boleh keluar, sampai mengambil manfaat daripadanya. Seseorang yang tadinya terpenjara, dikongkong oleh badan dirinya sendiri, tidak tahu mencari jalan kelepasan. Dengan melalui cara kami ini, cara ilmiah ilmu pengetahuan dapat bukakan jalan, bukakan pintu untuk dapat keluar dari alam diri sendiri. Sebenarnya, pada kali ini dapat meningkatkan pemikiran kita dengan ilmu pengetahuan ini, gunanya diambil, diterima dari kami segala macam, bukanlah hendaknya kita hendak menjadi bomoh, hendak menjadi ini itu. Tetapi pentingkanlah diri tadi yang terkurung terkongkong tadi, sekarang telah bebas kami katakan, untuk menghadap Tuhan Yang Maha Kuasa, untuk mengenal-Nya lebih dalam dengan rahsia-rahsia-Nya. Hanya dia itu cuma, yang dapat langsung menghubungi Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang tadi. Bukan badan diri kita. Dari itu maka tak salahlahnya kami, dari jauh-jauh hari telah kami ucapkan, telah kami katakan bahawa ilmu kita ini adalah ilmu mengenal diri, bukan ilmu mengenal badan. Ilmu mengenal badan itu sudah banyak doktor-doktor ilmu fizika (physician). Dengan itu
255 Kuliah XI

DR. BAGINDO MUCHTAR

dapat kita mengerti, ertinya; lain diri, lain badan. Cuba renungkan. Kalau sekarang bercakap, bukan? “Bagaimana badanku ini? Bagaimana diriku ini?” Dengan halus perasaan rasanya diri tadi lebih dalam daripada badan, apa tidak? Si diri yang berdiri sendirinya bagi badan yang dalam pengetahuan orang-orang kebatinan katanya, ‘yang tegak seperti alif, yang duduk seperti wau; yang tergantung tiada bertali, bertali tetap tiada tergantung,’ katanya. Sebab dia itu ada pendirian. Dengan tambahan-tambahan ucapannya, ‘segala ombak bersabung, angin bertiup, siapalah yang aku tumpang?’ katanya, ‘melainkan Allah Taala,’ katanya orang yang dulu-dulu, cara-cara dulu-dulu, untuk menjaga keselamatan badan dirinya. Kita dengan ilmu pengetahuan kita ini sekarang? Kami kata tadi ilmu mengenal diri, kami bukakan pintu untuk masing-masing diri tadi dapat keluar ke alam luar, dapat mengenal akan dirinya sendiri. Bayangkan sajalah, kalau seseorang umpamanya telah dapat merasakan dan mengetahui bahawa dinding-dinding telah tembus, kita sudah boleh menembus keluar dari batas dinding kita, kita telah menembus alam nyata sendiri, terus kita boleh memasuki alam ghaib. Tak usah terlampau kita persulit alam ini. Ertinya, langit yang pertama, kedua, yang ketiga, yang keempat. Cukup saja dasar ketuhanan yang ada pada diri kita. Dengan itu kita langsung menemui Tuhan. Secara ilmiah kita kupas. Tetapi kalau dengan badan diri itu baru tingkat yang pertama, kedua, setan semua sekali akan menghalangi, akan mengganggu perjalanan kita, oleh kerana nyata nampak kepada kita pada yang badan diri kita tadi. Tetapi, ‘Yang Aku Tiup Roh-Ku,’ kata-Nya tadi, yang terkurung terletak di tempat… di dalam dada kita masing-masing. Macam
Kuliah XI 256

DR. BAGINDO MUCHTAR

saya kata telah boleh memancar badan diri, kita katakan, telah menembus alam sendiri yang nyata ini, langsung saja, ibarat anak mencari bapanya atau anak mencari ibunya. Kita langsung saja. Tak usah lagi saudara yang dicari. Tidak usah lagi paman yang akan dicari. Tidak usah lagi emak saudara yang akan dicari. Aku mencari Tuhan-ku. Dengan pemberian-Nya tadi, aku ini kekasihNya, tidak? Di situ baru kehadiran-Nya kita pelajari. Kita sedari badan diri kita. Kita mahu mengenal, mengingat-Nya; mengenal-Nya dengan erti kata sebenar-benarnya. Macam diri kami ini mengenal-Nya, rahsia-Nya yang kami ingin mengetahui. Banyak Ilmu Tuhan. Bermacam-macam jalan ilmu ini. Jadi, diri kami sendiri tertarik akan rahsia-Nya. Dia ada tapi tidak ada, itu istilah kami. Ada dalam sebutan, tak ada pada kenyataan, itu istilah kami. Tapi salahkah kami mengatakan begitu? Kan, tidak ada Tuhan! Tidak ada bagaimana kami katakan? Kan tak nampak, ya dak? Hmm…Dia ada tapi tidak ada. Salah saya mengatakan? Ada dalam sebutan, tidak ada pada kenyataan. Tetapi Allah, mustahil Dia tidak ada, kerana segala yang ada ini Dia yang mengadakan. Daripada-Nya datangnya, betul atau tidak? Itu makanya Dia Yang Maha Besar. Kalau kita kata diri kita sekarang ini masing-masing besar, bukan? Besar… besar… besar… besar… yang besar ini datangnya dari mana? Macam tadi malam dikatakan juga, kalau betul kita kuasa, kita sanggup, kita berkuasa kata kita, orang lumpuh cuba menguasai supaya bergerak, tak mahu dia bergerak. Ertinya ada yang lebih kuasa dari kita sendiri. Itulah tadinya Yang Maha Kuasa. Dan yang lebih besar dari kita. Jangan salah tangkap pula nanti. Macam siang tadi saya katakan,
257 Kuliah XI

DR. BAGINDO MUCHTAR

dia ada tapi tidak ada. Mustahil itu dia tidak ada. Itu secara ilmiah, secara ilmu pengetahuan. Tidak ada dimaksud macam tidak ada pada kita yang nampak ini, yang kita lihat ini. Dia ada. Ini dikatakan. Tapi tidak ada. Dia ada dalam dirimu ini, tapi tidak ada; dia roh. Kalau tidak ada, tiada kan hidup; tak akan berhadapan kita ini satu sama lain. Tapi cuba buktikan sama saya, atau keadaannya. Kan tak boleh, tidak? Ada tapi tidak ada; ada dalam sebutan, tak ada pada kenyataan. Jadi, kita dari rendah, dari bumi, dari tanah kita terus ke langit. Dari tingkat serendah-rendahnya terus ke tempat setinggi-tingginya. Yang kita tadinya dari Allah ke Aku, ke saya. Sekarang kita menjadi orang dari Aku dari bawah ini kepada-Nya. Itulah nanti akan terjumpa dalam risalah saya, ‘Saya telah kembali dari Sana, saya telah pergi sebelum di panggil.’ Oleh kerana apa? Masih kita jumpa juga kita lagi. Tetapi saya telah kembali dari Sana. Tapi itu macam bapak Ismail telah dipanggil, bukan? Ya dak? Mana dia kembali lagi? Dia pergi untuk selama-lamanya. Ini kami, saya dalam hal ini, dilakukan sebelum dipanggil telah pergi. Akan tetapi kalau bertanya, “Kalau betul Bapak sudah di Sana, telah bertemu dengan Tuhan, bagaimana?” Saya tak boleh, tak dapat mengatakannya. Kerana apa? Di sana, di Hadirat-Nya, saya tidak ada. Apa akan saya katakan, sebab Dia ada tapi tidak ada, bukan? Kerana di Hadirat-Nya tadi, saya sudah tidak ada. Bagaimana saya akan mengatakan keadaan-Nya, tidak? Akan tetapi, dengan bimbingan sesuatu, dengan petunjuk dan segala macamnya, dengan turun sedikit telah terbuka lebar ciptaanNya. Itu ada bulan, bintang, langit, gunung segala macam, kan itu hasil ciptaan-Nya? Kita tahu. Kita lihat itu planet-planet kita tahu, ada tarik-menarik satu sama lain, tetapi kalau tidak akan hancur. Itu
Kuliah XI 258

DR. BAGINDO MUCHTAR

rahsia cara Dia mengadakan-Nya. Ha ini. Jadi bagi kita, bagi saya, berfikir sebagai seorang manusia biasa, saya lihat rahsia saja tadi. Tanpa bicara. Tidak ada cakap. Tidak ada apa-apanya. Segala sesuatunya dengan gerak-gerinya berubah; siang menjadi malam, malam jadi siang, pasang surut sampai pasang naik, batang-batang kayu bertumbuh dengan sendirinya, padi di sawah sampai berbuah, sampai lebat dan segala macam dengan sendirinya dengan tidak ada cakap. Itulah Ilmu Tuhan yang saya amalkan, yang kita amalkan, yang diterima dari kami dengan tak banyak cakap. Kita juga bergerak dengan cara automatik sendiri. Segala sesuatunya akan membawa perubahan pada alam sekeliling kita, pada diri kita sendiri. Kalau cakap itu sampai nanti kepada takbur. “Ini saya wali. Ini saya itu… itu… itu!” Tidak benar! Tidak betul! Kalau orang dengan ilmunya pula… kalau begitu… begitu… itu silalah. Kalau ditanya, ‘Saya ini manusia biasa, macam saudarasaudara juga.’ Tetapi ini mendapat aliran dari kami, dari saya sendiri, itu makanya kalau saya datang, saya lebih suka saya hadapi satu-satu orang. Saya isi. Saya kontrol. Saya betulkan kembali yang tak betul. Setelah dapat, saya ingat-ingat bagaimana? Setelah saya betulkan, setelah menerima aliran baru dari saya begitu, ada tak ada perubahan bagi badan diri? Akan tetapi akan selamanya-kah kita akan dapat jumpa? Walaupun sekali setahun umpamanya? Akan selalukah? Sebab bagi diri orang lain, apa yang berlaku pada makhluk lain akan berlaku juga pula pada diri saya. Saya tak akan hidup selama-lamanya. Bila datang masanya pula, akan datang
259 Kuliah XI

DR. BAGINDO MUCHTAR

panggilan, bukan? Saya inginkan supaya pandai mengisi diri sendiri macam saya bilangkan tadi, terus langsung kepada Tuhan. Pintu telah terbuka. Jalan untuk kepada-Nya hanya satu jalan lurus. Tak ada dua tiganya jalan. Walaupun ada corner-nya jalan tadi, tetapi satu saja. Kalau jalan, kata kami di Indonesia, ada cornernya, tapi pada jalan-Nya. Macam jalannya orang, apa nama tarekat? Naqsabandi? “La-IllaHa IllAllah…” [Kepala ke kiri dan ke kanan] Kan ini melelong-lelong tak? Bukan? Kita, “Allah!” [Kepala tunduk, tangan rapat ke dada, lutut terhujam dan kaki merapat.] Bukan kita menyalahkan cara perjalanan orang itu. Tidak! Itu maka saya katakan, banyak Ilmu Tuhan ini. Saya dalam hal ini sampai pula menjadi pengikut. Saya peminat dari pengetahuan ini juga. Ertinya mengamalkan ilmu ini tadi rahsianya bergerak automatik, akan tetapi akan membawa perubahan akan seisi alam, alam semesta, dengan tidak takbur, dan tidak… jauh dari menyombongkan diri! Jadi saya ulangi sekali lagi; harus dapat kita memikirkan hendaknya, bahawa diri saya ini takkan selalu dapat kita jumpa, atau saya sengaja hendak jumpa di sini untuk menambah, menokok memberi penerangan lagi. Saya ingin supaya dapat pula hendaknya sampai berdiri sendiri. Jalan telah ditunjukkan. Pengalaman telah banyak, dan kalau pada siang hari kita sibuk pada usaha kita, pada perniagaan kita, pada pekerjaan kita, malam-malam pergunakanlah pengetahuan kita ini, diri ini untuk mengingat-Nya, untuk mendatangi-Nya, untuk ya… mengenal-Nya, untuk mengingatKuliah XI 260

DR. BAGINDO MUCHTAR

Nya. Apalah namanya? Apalah yang tepat namanya itu? Menyembah-Nya? Untuk mendekatkan diri lebih dekat kepadaNya. Jangan terlampau sibuk kepada duniawi ini. Apalah ertinya? Berapa banyak kita lihat orang kaya-raya, jutawan dan segala macam, bila dia pergi, apa dibawanya? Tetapi bukan pula dilarang untuk mendapat sebanyakbanyaknya. Pergunakanlah. Carilah. Akan tetapi, hari umpamanya, selepas Maghrib, Isyak, dilepaskan segala-galanya. Ingatlah kepada-Nya. Kenanglah Dia dengan ilmu kita ini, sampai betulbetul tercapai, tercipta macam saya katakan kedudukan kita sangat dekat, sangat dekat, sangat dekat dan dekat betul diri kita terhadap kepada-Nya. Mungkin lebih, kalau tempat kerja, pangkat kita akan bertambah. Kalau kita seorang saudagar, mungkin akan lebih maju lagi perniagaan kita. Jadi saya ulangi sekali lagi, janganlah hendaknya difikirkan saya akan dapat, atau akan bisa, akan selalu mendatangi juga. Jangan sampai terjadi pula berkiblat ke badan diri saya, terlampau bergantung kepada saya! Tidak! Kami pembimbing, membukakan pintu, membukakan jalan, membukakan jalan untuk menuju kepada-Nya. Dan siang hari sesudah subuh, kita berkejaran di muka bumi ini. Masing-masing menjalankan tugas dan kewajipan, untuk mencari mencapai kebutuhan hidup sebagai seorang manusia yang layak, yang pantas. Dan pada orang lain kita membuktikan pula akan kebenaran jalannya kita ini. Itu makanya kita di sini, bukan? Bersyukur kepada Tuhan, kita telah dapat membentuk satu persatuan pula, untuk ertinya, kata-kata terhadap Tuhan akan dikatakan memperbaiki akhlak, dan dapat pula membawa manusia-manusia yang ramai ini ke jalan yang
261 Kuliah XI

DR. BAGINDO MUCHTAR

benar; menjauhi daripada yang mungkar dan lain sebagainya. Dan kita sama-sama berunding adakan seksyen apa, bahagian seksyen tari, silat dan segala macam. Itu sudah pecahan-pecahan dari ilmu kita ini, sampai segala bisa, sampai segala jadi. Erti… itulah. “Dikatakan juga, tidak boleh? Sekali-kali?” Waktu malam hari, dekati, hampiri, bawa diri ini menghampiri Tuhan. Kalau kita katakan Dia Maha Pengasih, supaya kasih-Nya tadi selalu dicurahkan, ditumpahkan kepada kita. Segala segala sesuatu yang ada pada Yang Maha Besar, Yang Maha Kaya dan sebagainya, tentu akan dilimpahkan-Nya kepada orang-orang yang terdekat kepada-Nya, apa tidak? Saya ulangi lagi, macam tadi malam saya terangkan juga, bukan? Telah ada pula jalan bagi kita, untuk membebaskan diri kita ini dengan menurut gerak automatik, dari tekan-tekanan dari luar, dari badan diri sendiri juga dari luar dan lain sebagainya. Jadi kita tenang. Kita ingat kepada rasa yang terasa, yang telah terasa di hujung-hujung jari kita. Itulah yang dia. Itulah dalam makrifat kita juga. Ikutkan. Makanya berputar-putar tangan mencari kebebasan; membebaskan diri tadi sampai kaki dan segala macam, sampai terasa denyutan di hujung kaki dan sebagainya, sampai ringan badan kita tadi. Itu caranya membebaskan diri kita dari tekanantekanan hidup, dari ikatan-ikatan hidup, dari ikatan-ikatan kebendaan, dari ikatan-ikatan hawa nafsu dan lain sebagainya. Kalau kita bisa berpegang kepada itu, membebaskan diri itu semuanya. Sebagai seorang perantau, kita walaupun dua tahun, tiga tahun bermukim, insya-Allah mudah-mudahan kita boleh tetap bujang. Kita boleh melepaskan diri kita dari ikatan benda. Ertinya materi
Kuliah XI 262

DR. BAGINDO MUCHTAR

(material) ini. Tetapi, tidak kan selalu pula kita buat macam itu. Ini tekanan penyakit umpamanya juga. Kita berasa sakit, ingat kepadanya; dibebaskannya diri dari segala penyakit-penyakit yang bersarang dalam batang tubuh. Pada diri orang lain pun juga; dengan gerak automatik juga, membebaskan orang ini dari penyakit yang dideritainya. Kalau kita berguru kepada seseorang, apa yang diberikannya? Apa yang kita terima itu pula yang akan kita berikan pada orang, apa tidak? Kalau kita mengubat orang bagaimana? Guru kepada kami dikasi gerak, baca Dua Kalimah Syahadah; digerak, dikasi air. Terus diterima macam itu. Hadapi orang ini dengan itu juga. Yang telah ada di dalam badan diri kita tadi, gerak ini juga. Kasi pula air. Kasi garam apa macam dia cakap? Tetapi sering kita gagal dan kandas dalam itu pembawaan, kerana ikut sertakan hawa nafsu; fikiran kita sendiri, sedangkan ini bukan cara kita! Melainkan cara dia. Bukan saya menyalahkan kalau ada di antara kita, bukan? Dengan hakikat membawakan ini ilmu pengetahuan. Tidak salah! Akan tetapi ada risikonya. Ertinya dalam istilah yang lebih halus lagi dari yang halus, dengan istilah yang bagi mereka-mereka yang telah betul-betul terdekat pada-Nya, dengan itu masih juga pakai hakikat dengan diikut sertakan daya-daya yang berisikan hawa nafsu. Itu masih tetap dunia juga. Bukan saya menyalahkan, kata saya, tetapi yang lebih dalam ini yang automatik. Kalau kita berniaga umpamanya; ini petang, ini pagi, ini malam kurang laku, jangan takut. Insya-Allah. Dengan ketekunan kita kepadanya, bergerak dan sebagainya dan segala-galanya, mungkin besok akan lebih lagi dari itu. Kalau kita dudukkan diri kita jadi bomoh kalau sudah tua,
263 Kuliah XI

DR. BAGINDO MUCHTAR

macam duduk di rumah, ini tenang, begitu. Ini hari tidak masuk seRinggit, dua Ringgit. Kalau tak masuk, tak apa. Jangan terus putus asa. Tuhan itu Maha Kaya. Mungkin besok dilebihkan-Nya dari yang sudah-sudah. Akan didatangkan-Nya. Ketekunan ini yang dikehendaki. Keredhaan-Nya yang kita nanti-nantikan. Jadi, cukuplah pula katanya pada malam ini. Kalau dikatakan, ertinya kesimpulan membebaskan diri tadi.

***
Kita duduk di dalam rumah, masing kita tenang; kita ingat dengan rasa yang terasa. “Cuba kawal rumah ini. Saya mahu tidur. Jaga. Jangan sampai terjadi apa-apa.” Cara ini dia automatik saja. Cara ini ertinya kita mesti dapat pula berfikir bebas hendaknya. Apa pula kita lakukan dengan rahsia terahsia dengan ilmu pengetahuan kita ini. Kalau tadinya, sebelum ada pintu terbuka kehidupan kita berjalan dengan satu aliran, aliran yang nyata, maka dengan telah terbuka pintu ini, kehidupan kita berjalan lahir dan batin, rohaniah dan jasmaniah. Sedangkan alam sekeliling kita ini berlahir dan berbatin, yang nampak yang tak nampak, macam syaitan-syaitan juga jin-jin sampai kepada malaikat-malaikat. Ini cara pergerakan kita. Ini kod-kod automatik ini juga. Mereka-mereka sudah menjaga semuanya itu, rumah itu, kampung yang tempat kita tinggal, atau di mana saja sedang berbicara, sedang bercakap dan sebagainya. Dengan gerak-geri, segala macam akan datang. Sekali-sekali akan melihat macam kilat dia berjalan dalam rumah atau di mana saja. Dia menjaga. Dia menembus ini.
Kuliah XI 264

DR. BAGINDO MUCHTAR

Itu roh-roh, dari malaikat dan lain sebagainya. Mengapa dia tak mengganggu kita? Oleh kerana sejenis dengan yang di dalam tadi dengan dia. Yang syaitan-syaitan, dia pasti lari. Dia takut kena tembak! Dalam Surah al-Jinn (72) kata-Nya, yang mengikuti pula orangorang yang mahu menghadap Tuhan dengan cahaya tadi, tahi bintang dilempar ke bawah. “Engkau ini tak boleh naik; tak boleh ikut!” Betul tak? Dalam Surah al-Jinn. Sudah pernah membaca? (Rujuk 72:8 & 72:9) Jadi, pengalaman, pengajaran atau penerangan yang kita perdapat malam ini, iaitu kalau tadi malam mengenal rahsia-Nya yang sedikit yang ada di diri kita, yang ada dalam badan diri kita, maka ini malam kita meningkat kepada ambillah kesempatan kalau kita sibuk pada siang hari disebabkan pekerjaan kita masingmasing, pada malam hari dengan tekun dengan jalan ilmu pengetahuan ini menghampiri diri kepada Tuhan, mendekatkan diri kita kepada Tuhan, mengenang Tuhan dalam erti yang sebenarbenarnya. Dalam istilah ilmu pengetahuan ini, itu menyusun jari yang sepuluh, menghampiri, menghampiri, menghampiri diri semoga akan bertambah-tambahlah nikmat dan Rahmat-Nya melimpah-limpah kepada kita. Mudah-mudahan dapat diikuti bersama-sama dan sampai terbukti pula hendaknya terhadap pada badan diri kita masing-masing. Dan ya, macam saya katakan tadi juga, janganlah masa akan datang akan difikirkan yang kita mungkin akan selalu dapat berjumpa atau sengaja sekali dua bulan, sekali tiga bulan, sekali enam bulan buat masa akan datang. Memang saya inginkan cepat boleh berdiri sendiri masing265 Kuliah XI

DR. BAGINDO MUCHTAR

masing; peningkatan langsung menghubungi Dia Yang Maha Kuasa, oleh kerana pintu telah terbuka. Dinding-dinding yang membatas di antara kita dengan Dia telah tembus, hingga dapat pula membawa umat yang lain, orang yang lain, mereka-mereka yang dalam kegelapan kepada jalan kita ini dan akan berjalan pula pada jalan kita. Semoga di akhirat nanti banyaklah rombongan kita hendaknya. Dan termasuklah kita hendaknya dalam rombongan yang satu dan satu kaum yang dijanjikan Tuhan. Insya-Allah.

***
Saya tekankan lagi, janganlah masih kalau sekarang ini istilah saya namanya ini masih makan saya disuapkan, ya tak? Ini saya masih suapin juga. Baju yang dibikin kotor, saya juga yang mencuci. Cubalah bayangkan. Bikin kotor bikinlah, tetapi bisa kita mencuci, membersihkan sendiri! Jangan saya juga! Awak yang bikin kotor, saya yang mencucinya! Pantas rasanya saya dipanggil Bapak? Ya dak? Itu katanya, tidak? Tetapi istilah yang nyata itu pandailah sendiri. Pandailah sendiri. Kita bukan datang meminta menyuapkan makanan lagi! Tidak!

***
Jadi seharusnya kalau pada kerajaan, kerajaan pula macam Malaysia ini, di Pulau Pinang ini sudah mesti ada Gabenor mesti ditanam hendaknya, betul tidak? Jadi kepala pemerintah di sini. Ertinya ialah yang dituakan, untuk macam sebagai wakil saya, menjalankan segala sesuatu di sini, sementara yang lain kita berkumpul dan bertumpu. Tetapi, saya tidak akan tanam itu dan akan katakan itu sebab saya bukan orang kerajaan. Orang di sini
Kuliah XI 266

DR. BAGINDO MUCHTAR

sendiri akan tunjuk sendiri, kehendak kudrat dan iradat hendaknya dari Tuhan, susunan sendiri dan sebagainya. Saya bukan orang kerajaan. Sebagai orang luar, tak boleh duduk dalam pemerintah kerajaan di sini dalam ilmu pengetahuan kita ini. Cuba pula lagi orang di sini, sekali-sekali datang ke Indonesia, satu-satu gantian, bukan? Ya, satu-satu. Itu belum tahu pula lagi, mungkin tak ada kesempatan atau bagaimana, ya dak? Tetapi dalam hal ini, ucapan-ucapan saya tadi, kata-kata saya tadi, kita harus halusi dan didalami, difahami betul hendaknya.

***
Jadi itulah. Kita dekatkan diri kepada Tuhan. “Oh, saya sembahyang Pak!" Itu bukan mendekatkan diri. Itu melakukan kewajipan terhadap Tuhan. Mendekatkan diri, setengah-setengah orang dengan zikir, dengan zikir, dengan zikir. Dengan ilmu kita, selagi bergerak juga namanya ini, bukan? Kita dalam perjalanan. Kalau mahu ikut juga suara kita, “Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah.” Selagi suaranya masih keluar sebut juga namanya, “Allah. Allah. Allah.” Selagi masih ada gerak, ikut saja sampai ini suara habis. Dia berhenti sendiri. Sampai ini berhenti pula. Kita ambil pada perasaan; seolah-olah nggak ada lagi yang ada ini. Sampai seolaholah kita telah berada di sana. Nyatakan diri tadi, “Ya Tuhanku…” Mohonlah keampunan daripada-Nya, “Ampunkan dosa ibu bapa kami dan lain-lain sanak saudara dan lain-lain kaum muslimin dan muslimat, dan segala-galanya semua.” Dengan diri kita sendiri, ibu bapa sangat penting, sanak-saudara, aulia-aulia dan semuanya
267 Kuliah XI

DR. BAGINDO MUCHTAR

kaum muslimin. Dan yang lain-lain kita mohon murah rezeki, mau panjang umur. Apa saja kita minta, kita mohon secara langsung suara kita didengar-Nya. Tetapi jangan cuba sekali-kali mohon hukuman. “Saya berdosa. Saya pernah berbuat ini… itu…” Jangan sekali-kali! Sakit! Percayalah. Kalau hendak boleh cuba! Terus, semacam dicabut, didera segala macam juga. Tetapi keampunan, minta! Jangan, “Saya rela Tuhan, dihukum sekarang juga, kerana dosaku, perbuatanku.” Pasti akan naik kaki ini segala macam. Rasa nak cabut segala macam. Menyesal nanti! Jangan minta hukuman. Keampunan, mohon. Akui kesalahan-kesalahan. Jangan sekali-kali kita minta. “Saya bersalah, ya Tuhan. Saya minta dihukum!” Kalau lidah yang berbicara mungkin satu hasta panjangnya nanti. “Ditarik, ditarik, ditarik, dicabut,” katanya. Pasti terjadi itu! Jadi, jangan, jangan, jangan, jangan, saya bilang. Kami sudah sendiri, korban seorang perempuan, isteri dari seorang kawan. Sampai gila sampai sekarang berjalan sepanjang jalan. Berdosa kepada orang tua. Sampai sekarang menjadi omong (bicara) orang, “Bagaimana? Bomoh besar. Orang gila orang lain diubatnya,” katanya. “Isteri dia sendiri, tak bisa dia mengubat.” Ada di antara kawan, sampai sekarang siang malam di jalan saja, jadi… Hmmm… cuba! Jadi saya bilang, jangan sekali-kali minta dihukum. Jangan! Minta ampun. Minta ampun. Minta ampun. Tuhan itu Maha Pengasih, Maha Pengampun.
Kuliah XI 268

DR. BAGINDO MUCHTAR

***
Jadi mungkin bagi tiap-tiap orang baru, wah ini pengetahuan ini lain kita? Kita berfikir sekali umpamanya, yang kita bisa menolong sesama manusia pengubatan itu masih tingkatan rendah namanya itu kalau dipraktikkan. Itu persoalan kita sendiri untuk dunia, dan akan tinggal di dunia. Tetapi isi yang sebenarnya dari ilmu kita Ilmu Tuhan. Kalau bergerak kita kata, bergerak di bidang rahsia-Nya. Itulah maka kami katakan, pada waktu malam, sekali-sekali bawa diri kita masing-masing mendekati-Nya, menghampiri-Nya, dan mohon ampun kepada-Nya. Mohonlah segala-gala, tetapi terlebih minta ampun. Keampunan. Ampun. Ampun. Minta ampunlah kepadaNya. Setelah itu mintalah apa yang kita hendak pinta, dan apa yang kita hajati. Soal hari-hari ini orang kan datang. Kalau ada rezeki, kita duduk. Itu tugas kita di kedudukan kita masing-masing. Tunggulah. Ingat kepada-Nya dan yakin dan percaya kepada-Nya, kepada keadaan-Nya. “Oh! Kita lagi kerja di bengkel. Di mana saja, orang mahu menghentam kita?” Dia automatik; tahu saja dengan sendiri. Tahu dia, dan turutkan saja. Biar seribu, seratus orang, tidak akan menjadi persoalan bagi kita semua. Malaikat-malaikat itu banyak melindungi kita dan mungkin pula tak akan terjadi. Tak usah terlampau difikirkan. Itu soal dunia juga tadi semua itu. Kami ingatkan kembali. Ertinya, bukan salah kalau ilmu kita ini dipergunakan dengan diikut-sertakan hakikat, akal kita sendiri yang dengan daya-daya yang berisikan hawa nafsu, saya katakan. Bukan
269 Kuliah XI

DR. BAGINDO MUCHTAR

saya salahkan! Tidak! Cuma kita pergi jumpa satu orang, supaya kita, dia bisa saja atau ada kita berhutang pada orang seseorang dia datang kita sengajakan supaya tidak terbuka mulutnya untuk meminta pada kita. Bukankah barang disengajakan namanya itu? Itu yang dikatakan gerak yang berisikan hawa nafsu tadi. Dia automatik saja. Jadi saya ulangi lagi, saya bukan salahkan itu, tetapi darjat kita, tingkat kita dengan pengetahuan ini sangat rendah, dan ada risikonya. Ada perhitungannya nanti, dunia dan akhirat. Itu barang disengaja. Maka mengikut setengah ulama, “Ya Tuhan, ampunlah dosaku baik disengaja, dan tak disengaja.” Di Sisi Tuhan, dengan ilmu-Nya yang tinggi dan dalam ini, rendah sangat nilai kita bagi seorang hamba Allah, bagi seorang manusia. Serahkan segala-gala kepada-Nya. Kepunyaan-Nya ini semuanya, dan ikutlah gerak-geri-Nya. Insya-Allah. Dia tidak akan lupakan kita. Jadi kiranya dapat difahami dan dapat dimengerti, dan, ya dapat pula mengerti bahawa di antara kita juga pastinya mahu mencuba; ingin pula macam kami katakan tadi, membebaskan diri kalau dapat, kalau dicuba juga tidak dapat umpamanya. Akan tetapi ketentuan-ketentuan dari Tuhan juga, dan kami sendiri akan serahkan selalu juga kepada Tuhan… semua, segala-gala halangan rintangan akan menjauh. Itu qada’ dan qadar dari Tuhan juga. Tetapi kalau kita tahu dan pasti, bahawa yang di dalam itulah yang kita, kita tidak kuat. Batin kita tidak kuat. Daya kita tidak kuat untuk mengatasi segala-gala yang menimpa di kepala kita, di tubuh kita. Bahkan ada yang sampai menguasai hati jantung kita, insyaAllah.
Kuliah XI 270

DR. BAGINDO MUCHTAR

Kami sendiri akan berusaha meminta, memohon juga pada Tuhan, supaya segala yang berat-berat tadi akan diringankan, supaya apa namanya… dikatakan penyakit supaya beransur-ansur dia menjauh. Sebab, adakalanya bagi manusia ini tempoh-tempoh sakit itu perlu. Bukan sehari, bahkan bertahun-tahun juga. Itu perlu itu sakit, untuk dapat merasakan bagaimana punya sakit, supaya kita senang pula pada orang yang ditimpa penyakit. Perlu kita rasa lapar, maksud supaya dapat kita bantu pula pada mereka-mereka yang tak dapat makan, dan lain sebagainya dan lain sebagainya. Segala sesuatu itu akan menjadi Rahmat, di mana pada badan diri kita yang kata orang sakit katanya, tetapi dengan segala kesabaran dan ketabahan kita terima. Tetapi dengan ilmu-Nya ini yang rasa terasa pada kita ini kita sebagai orang dalam tadi, sakit kita, batuk kita, sesak nafas kita kontrol. “Siapa saya? Dan sakit ini siapa? Yang batuk ini siapa? Nafas yang sesak ini siapa?” Oleh kerana dia orang, tentu akan berpisah, ya dak? Kalau dia berpisah dari diri kita, tak akan sakit lagi, tidak? Ini. Jangan difikirkan, “Wah! Saya ini mungkin TBC (Batuk Kering). Saya ini mungkin…” Segala macam, tidak? Saya pergi doktor? Jadi ertinya, kita dalam hal ini, dengan pengetahuan ini yang dipegang tak pernah sakit-sakit. Yang sakit hanya orang. Orang kita yang ada pada kita. Ya tak? Tetapi oleh kerana pada kita ada itu jalan untuk kebebasan… membebaskan diri tadi, ini yang akan diturut sampai hilang rasa sakit tadi. Dan pernahkah kita perhatikan waktu orang baru dibuka segala macam, terus diselesaikan badannya, dibersihkan badan dirinya?
271 Kuliah XI

DR. BAGINDO MUCHTAR

Jadi bagi satu, dua, tiga, dalam perkara ini jangan takut. Jangan cemas, “Kenapa saya tak macam orang?” Jangan takut. Jangan mundur. Jangan ragu. Ini dipegang. “Kenapa saya tak macam orang? Orang mudah saja, begini begitu!" Ya? Maka itu saya katakan, perlu sakitkan dahulu. Tetapi, kalau sudah segala sesuatu telah sampai di puncaknya, bukan? Dengan sendiri dia akan lepas. Jadi, itulah hendaknya kita berpegang kepada yang di dalam tadi; pada rasa yang telah terasa pada hujung jari kita masingmasing, sampai dia berkembang, sampai menjadi kenyataan. Ibarat kata pepatah: ‘Sedikit tetapi sampai melaut.’ Yang sedikit ini. Ini kan sedikit? Sampai melaut “Lautkan dia,” katanya, “melebar. Sekepal, sampai menggunung!” Itu dia pepatah. Maksudnya, ertinya, sedikit ini, yang sedikit, sedikit ini yang mesti dilautkan sampai sekepal, segenggam, menggunung. Dan kita sendiri sebagai seorang manusia dengan fikiran kita kepada segala gerak-geri ini kita belajar. Umpamanya saya mahu datang ke rumah, bagaimana kedudukan orang itu? Berdasarkan kasi salam (dengan automatik tangan kiri dan kanan bersalaman), itu tanda saja bagi kita. “Orang itu boss saya. Suka marah itu. Kalau saya jumpa sama dia, bagaimana?” Berubah kita (tangan kiri dan kanan bersalaman). Itu baik, tidak? Orang terima salam kita, itu baik namanya, tidak? Kalau begini (tangan seolah-olah ditekan), ini ditekan nanti. Ini apa ertinya? Kurang baik ini. Pada seluruh gerak-geri ini kita belajar. Tetapi
Kuliah XI 272

DR. BAGINDO MUCHTAR

yang kita bawakan, ini. Ertinya, mana yang sedap rasanya perasaan kita? Macam cara begitu untuk diri sendiri. Tetapi kalau orang yang pandai macam kami ini, kami tunjuk itu akan berubah dia. Tetapi orang terhadap kita, orang lain tak ada ilmu macam ini, tak akan bisa merubah sikap kita, kecuali kalau dengan ilmu macam kita pula dia berjalan. Kita sama kita, sampai buka silat adu pendekar, kita jangan di situ saja sesudah itu. Mesti salam. “Kita satu asal, satu keturunan. Serumpun,” katanya. Sealiran.

***
Dan patut diketahui juga, bukan? Mungkin saya memang tak bisa lama rasanya. Buat sementara, buat kali ini ke sini, banyak halhal yang lain mengenai visa, mengenai tiket yang saya urus, yang hanya berlaku untuk sebulan saja. Nggak boleh ditambah. “Nggak boleh diapakan,” katanya. Jadi saya mahu balik… kembali lekas ke Kuala Lumpur, untuk mengurus ini. Kelanjutannya nanti, saya bagi juga ke Melaka, ke Batu Pahat, ke Johor dan sekiranya dapat satu perubahan, InsyaAllah, dengan izin Tuhan saya akan datang kembali. Kalau tak ada halangan pada badan diri saya pula. Rencana saya… aku… kami atau apa-apa, saya harus berangkat tanggal dua puluh lima. Rencana saya, kalau dalam hati saya mahu berangkat dari Jakarta, puasa mahu di Malaysia ini sampai lebaran. Cuba! Tetapi hanya berlaku satu bulan segala tiket macam ini mahu dicuba di Imigresen di Kuala Lumpur nanti. Kalau dapat
273 Kuliah XI

DR. BAGINDO MUCHTAR

dibenarkan lebih lama lagi, Insya-Allah saya dapat jumpa lagi… dapat lebih lama lagi… dapat beri pengertian lebih lagi. Tetapi yang penting, diri sendiri yang penting, yang berisi kepada diri sendiri masing-masing. Kejayaan, kebahagiaan kehidupan kita, dan dudukkanlah diri kita tadi dengan ilmunya ini dengan kedudukkan kita masing-masing. Hendaknya betul-betul dapat merasakan jalan kebaikan ilmu kami ini, setelah diterima dari kami, membawa perubahan kebaikan hendaknya pada jalan kehidupan diri masing-masing. Sebab saya sendiri nampak kebanyakannya masih belum puas. Saya belum puas, belum puas. Ada hanya cuma dapat ketenangan batin saja baru. Kedudukan di luar masih berasa kurang. Itu makanya berhidup lahir dan batin. Jangan tekankan pada yang batin pengetahuan ini saja; lahir dan batin. Kita sendiri harus berani pula adakan percubaan-percubaan, testing, eksperimen. Cuba sendiri bagaimana, supaya dapat kita mengenalnya, akan kebolehannya ilmu pengetahuan kita ini. Bagi diri sendiri masing-masing ada kelainan. Tak sama. Kalau pakaian seseorang umpamanya, yang kuning yang pantas kelihatannya dipakainya. Bagi orang lain, yang kuning tu bukan menandakan kebaikan. Barangkali bertambah menjahatkan barangkali, pada pandangan orang. Bagi seseorang yang pakaiannya yang putih, bukan? Pantas rasanya iaitu pakaiannya, hingga orang tegur. “Orang putih ini jadi pak lebai, di surau… di sana tadi.” Jadi kalau seseorang caranya tadi begitu; dia fikir dia orang baik, yang lain tidak baik jangan ikut. Ikut cara kita. Kita hadapai segala persoalan dengan diri kita sendiri. “Apa kita hendak buat?”
Kuliah XI 274

DR. BAGINDO MUCHTAR

Kita tunggu kedatangannya. Dan yang penting pula, jangan tekan-menekan. Jangan salahmenyalahkan satu sama lain. Jadi sampai di sini sajalah ceramah kami, bukan? Insya-Allah. Ertinya saya ingin, kalau mengerti sendiri; saya ingin satu-satu menghadapi saya, menerima isi… menerima isi… menerima isi dari saya bila ada kesempatan. Ertinya siang harilah tunggu mana perlu diisi dari saya. Sebab saya tidak akan menyuapkan lagi makan pada masa-masa akan datang. Saya tak sanggup lagi mencuci pakaian yang telah putih dikotor sendiri. Sekian. Lain kali kita sambung. Selesai pada Disember 1988, Taman Sri Nibung, Pulau Pinang

275

Kuliah XI

DR. BAGINDO MUCHTAR

KULIAH XII

Bagan Jermal, Pulau Pinang 15 Julai 1974

Berceramah kita kata… kami bagi malam pertama datang, malam kedua, malam ketiga. Sebenarnya saya di sini sudah malam keempat. Gunanya ini diterangkan lebih terang atau berulang-ulang kami beri penerangan, pengertian, supaya kita masing-masing lebih dapat memahami dan mendalami apa sebenarnya ilmu pengetahuan kita ini; apa sebenarnya yang kenyataannya gerak yang diterima dari kami ini? Apa ertinya aliran yang diterima dari kami ini? Dari mana asal-usulnya datangnya? Dan lain sebagainya. Kesimpulan pada malam yang pertama, iaitu kita memecahkan sesuatu rahsia yang tadinya, yang beradanya di dalam badan diri kita sendiri, yang tadinya dia terkurung terkongkong tak tahu jalan keluar, sedangkan orang di luar tak pernah pula mahu pula mengenalnya.
277 Kuliah XII

DR. BAGINDO MUCHTAR

Maka dengan jalannya ilmu pengetahuan kami ini, mana yang telah diterima dari kami; ertinya itu rahsia yang tersembunyi dengan tenaga-tenaganya, power yang tersembunyi, daya-dayanya dalam badan diri kita dengan telah dapat kita merasakan melalui anggota batang tubuh kita, terutama hujung jari-jari kita, maka bererti telah pecah itu rahsia dari diri kita sendiri di dalam batang tubuh kita. Sampai kita dapat menemui, mempunyai daya-daya tenaga yang tersembunyi seperti kami katakan, “Sampai memancar dari dalam diri kita sendiri melalui hujung jari-jari kita.” Terpecah rahsia dari diri kita sendiri dari dalam saya katakan, yang telah dapat kita merasakan masing-masing melalui hujunghujung jari-jari kita yang nyata bagi kita, ertinya dia mempunyai tenaga-tenaga ghaib yang tersembunyi. Dan dalam hal ini telah banyak pula kita antara kita telah berpengalaman untuk mengambil manfaat daripadanya, dari tenaga-tenaga ghaib ini dalam hal bidang ubat-mengubat, dalam hal menghadapi masa, dalam hal dalam jabatan pekerjaan masing-masing. Akan tetapi, di balik itu harus pula kita ketahui bahawa dengan telah memancarnya yang melalui hujung jari-jari kita, yang dapat langsung mendapatkannya bahawa apa yang tadinya pintu atau jalan tertutup baginya keluar, bagi yang di dalam tadi atau bagi seorang manusia biasa, kita apa yang tadinya dinding-dinding pemisahan antara satu dengan yang lain, antara yang ghaib yang di dalam dengan yang ghaib di luar sampai kepada Yang Maha Ghaib, ini telah tembus. Dalam pengertian lain juga ‘hijab telah terbuka.’ Maka sebagai yang telah dinyatakan, yang dapat didengar nanti pada tape yang sudah-sudah, pada malam pertama, maka sebagai diingatkan kesimpulannya bahawa kita telah memecahkan rahsia dari diri kita sendiri, sehingga mendatangkan daya gerak automatik
Kuliah XII 278

DR. BAGINDO MUCHTAR

bagi kita. Kita telah melautkan itu yang setitik, yang sedikit melalui hujung jari-jari kita dia berkembang. Kita telah menggunungkan itu yang sekepal dengan cara perbuatan kita masing-masing, gerakbergerak dengan sendirinya, dan satu kesimpulan betul yang perlu kita fahami bahawa ‘hijab telah terbuka,’ pintu yang tadinya tertutup telah terbuka buat kita orang dalam tadi keluar. Dan sebagai seorang manusia dalam ilmu pengetahuan, kita telah mempunyai daya-daya tenaga-tenaga ghaib yang bukannya datang dari luar, tidak? Dari diri kita sendiri. Itulah daya tenaga-tenaga yang tersembunyi di dalam batang tubuh kita tadi. Maka dengan telah dapat kita merasakannya, maka kami katakan telah pecah itu ‘rahsia’ dari diri kita sendiri masing-masing. Pada malam yang kedua ditekankan kembali bahawa rahsia telah pecah, dinding telah tembus, ‘hijab telah terbuka,’ maka kami anjurkan dalam pada kesibukan kita hari-hari, pekerjaan kita, melakukan tugas masing-masing, dan mempergunakan dia pada masa yang sudah memperkembang jiwa, dalam pengubatan, dalam silat dan segala macam Pergunakanlah sedikit masa pada malam hari sesudah maghrib atau sesudah isyak: oleh kerana pasti kita pintu telah terbuka, pergunakanlah sedikit masa kami katakan, mendekatkan diri kepada Tuhan Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang, mendekatkan diri kepada Yang Maha Pengampun, kepada Yang Maha Kaya, kepada Yang Maha di atas segala-galanya. Jadi segala sesuatunya dengan ada tujuan. Dengan ingat kepadanya, jalan telah terbuka; baru kita ingat ingin menghampirkan diri… menghampiri kepada Tuhan, mendekati diri sekali kepada-Nya, dengan automatik dia akan
279 Kuliah XII

DR. BAGINDO MUCHTAR

bergerak. Di situ, kita ada renungan; kita bertafakur sejenak, kita ingat, kita kenang akan perbuatan-perbuatan kita pada masa-masa lalu, dan kita waktu itu masing-masing dalam kegelapan, dalam kebodohan, dalam segala-gala tidak tahu dan tak kurang pula kita bergelimang (bergelumang) dengan dosa dan noda. Sebab itulah kita memohon ampun kepada Maha Pengampun tadi. Mudahmudahan Tuhan Mengampuni dosa kita dan akan memberi, melimpahkan akan mencurahkan Rahmat-Nya kepada kita semuanya, kepada orang yang mendekatkan diri tadi kepada-Nya. Dan saya tekankan lagi, saya ingatkan lagi, saya timbulkan lagi, ertinya jangan dicuba dalam cara kita mendekatkan diri kepada Tuhan tadi, kita ingat: “Tuhan, saya berdosa. Saya berbuat begini begitu. Sekarang saya ikhlas mohon dihukum!” Jangan sekali-kali! Berat hukuman itu kontan (tunai)! Sertamerta akan berjalan itu hukum, walaupun kata kita secara ikhlas kita minta, tidak? Akui dosa lahir dan batin, serta mohon keampunan dari Maha Pengampun tadi, dari Tuhan; Allah s.w.t. Jangan minta dihukum! Ingat! Jangan! Jangan. Jangan. “Saya berdosa banyak. Hukumlah.” Tak tahan nanti. “Tak tahannn!!!” Kita memekik sendiri. Orang, “Ada apa?” katanya. Dicabutnya! Erti dicabut… dicabut… dicabut segala macam; lidah yang bercakap ini ditarik sampai panjang macam ini! Jangan! Jangan! Jangan! Jangan! Tetapi, kalau macam itu, boleh terjadi macam itu, maksudnya
Kuliah XII 280

DR. BAGINDO MUCHTAR

kita telah dapat menghampiri diri kepada Tuhan. Mohonlah. Mohonlah. Pintalah apa yang dapat kita pinta. Keampunan, terutama keampunan diri sendiri, keampunan dosadosa dari ibu bapa kita, keampunan dari sanak-saudara kita yang telah mendahului kita, kaum muslimin dan muslimat, para syuhada dan lain-lain sebagainya. Lepas itu mohon pula yang lain-lain. “Engkau Tuhan Yang Maha Mengetahui. Begini aku sekarang. Begini keadaan kami. Begini negara kami. Begini… begini… begini…” “Ana abdillah. Aku ini apalah… kami ini apalah… seorang ‘hamba Allah.’” Mudah-mudahan jadilah kita masing-masing hendaknya sebagai perantara, antara Dia dan orang ramai, antara… antara dan lain-lain sebagainya. Itu ertinya. Maka kami tekankan lagi. Pergunakanlah sedikit masa tiap-tiap malam sesudah maghrib, sesudah isyak atau sesudah sembahyang malam, dengan macam kami katakan ‘hijab telah terbuka’ kita sudah boleh langsung menghubungi-Nya. Kita memohon keampunan dan kita memohon keampunan terhadap ibu bapa kita dan lain sebagainya dan petunjuk-petunjuk dan Rahmat dan segala macamnya. Jadi kita sudah sampai ke taraf mendekatkan diri kepada Tuhan. Hendaknya sampai terbukti segala percakapan kami ini. Memang Tuhan tadi akan menerima orang-orang, doa orangorang, pinta orang-orang yang paling dekat kepada-Nya. Kalau yang jauh itu dia hanya bisa mendengar sahaja. Kita langsung mengetuk pintu Hati-Nya. Kita langsung mengetuk Hadirat-Nya tadi. Dengan kita ini ‘Ya Tuhan…’ tak jauh. ‘Tunjukkanlah kami,’ dan lain sebagainya. Dan, jadi yang pertama; kita telah memecahkan akan rahsia
281 Kuliah XII

DR. BAGINDO MUCHTAR

sesuatu, iaitu rahsia diri kita sendiri. Yang kedua; dengan pintu telah terbuka, kita masing-masing telah dapat merasakan dan telah dapat mengetahui dengan perantara kami pada malam ini, yang kita… diri-diri mendekatkan diri, menghampiri diri kita kepada Tuhan, dan dengan memohon ampun terlebih dahulu baru minta yang lain-lain. Yang ketiga; iaitu bagaimana mendudukkan ilmu ini pada badan diri kita masing-masing. Mendudukkan diri dengan ilmu ini. Ertinya, diterima dari kami kita bergerak dan segala macam. Bergerak, bergerak, bergerak begini begitu atau kita mengubat orang segala macam, dan kita berlatih bergerak dan segala macam, akan tetapi, di kala kita sendiri di rumah. Tidak mempergunakan itu daya gerak di kantor. Di dalam tempat kita berniaga, apa kita akan bergerak dan menari juga? Tentu tidak! Dari itu, bagaimana mendudukkan diri kita dengan ilmu pengetahuan ini? Kita harus pandai membawakannya hingga ilmu itu menjadi kita hendaknya. Terutama kita ketahui segala gerak itu dari dalam datangnya. Dia memancar keluar dengan cara pembukaan kami. Tetapi bagi kita, ertinya telah terasa dia, dia ada berserta kita. Kalau kita tak bergerak, kita ingat kepadanya dia ada. Ertinya yang di dalam ini mendudukkan, membawa gerak; gerak di dalam dan sampai memancar keluar. Di dalam sekarang ini, kepala ini di sini yang berpusing. Dia sendiri akan merubah gerak-geri duduk, gerakgeri tangan, sampai dia menjadi orang pada kita. Sampai dia sendiri yang cakap ini, bukan saya lagi. Baru datang seseorang, “Assalamualaikum!” “Mualaikum salam,” katanya. “Sila duduk,” katanya. “Ada apa?” “Oh Pak, kaki saya sakit.”
Kuliah XII 282

DR. BAGINDO MUCHTAR

“Bagaimana? Ada apa?” Dia automatik. Bukan bikin apa? Bagaimana saya hendak mengubatnya? Apa saya akan berikan? Tidak! Perhatikan cara gerak kami; juga duduk kami, cara kami, tangan kami, suara kami, cara kami memberikan ini. Tidak menari-nari. Dia telah menjadi orang kepada saya.

***
Itu ilmu boleh juga menghubungi sesuatu oleh kerana pintu telah terbuka. Hubungi si polan itu, ulama itu, atau kiai itu, yang keramat di sana dan dia pula menjadi orang pada saya. “Mahu apa?” katanya. Ini barang disengajakan. Saya jadikan si Hawa ini menjadi saya umpamanya. Erti pembawaan kita secara dia pula, perempuan pula. Ini kita bikin, kita buat. Mendudukkan ilmu ini menjadi orang pada kita. Ini yang automatik bawaannya tadi. Jangan kita seru, “Oh! Syeikh Abdul Qadir Jeylani! Oh! yang keramat di sana, yang di sana datanglah!” Mungkin bisa datang dia, masuk menjadi kita semuanya, menjadi kita dia. Itu barang disengajakan. Kita barang automatik; terjadi dengan sendirinya. Cuma kita membawakan diri kita jadi orang, sehingga orang luar akan melihat perubahan kita; Orang muda, orang tua, orang setengah (setengah tua), macam segala macam jadinya. Jadi kita berpatuhkan, berpegang kepada cara automatik tadi. Tuhan telah mengakui, telah melimpahkan Kurnia-Nya kepada kita. Serah-terima itu, dan kita dudukkan dalam diri kita. Tidak kita minta, “Oooo yang di laut! Oooo yang di gunung! Ooo... oh... yang ini… yang itu segala macam, bantulah aku!” Sedangkan kita
283 Kuliah XII

DR. BAGINDO MUCHTAR

membaca ‘Qul huwa Allahu ahad; Allahu alssamad.’ Hanya Allah tempat meminta. Masih ‘Ooo... ooo... oh...’ buat apa ‘Allahu alssamad’ dibaca, tidak? Tetapi bagi orang yang belum sampai di situ tingkatan pengetahuan, ya berhasil juga itu barang yang disengaja. Kenapa tidak? Lantaran dia yakin, sedangkan percaya kepada syaitan, yakin jadi hantu raya dia itu, bukan? Jadi, semuanya! Tetapi kita tetap kita. Kita lain dari yang lain. Kajian kita kaji mengenal diri kita sendiri. Kita kupas, kita pecahkan yang tadinya dia di dalam sampai bisa keluar menembus alam sendiri. Macam kami katakan dalam risalah kami ‘bebas tetapi tak lepas,’ dengan mempunyai daya-daya seribu daya ke jalan-Nya; jalan yang lurus lagi benar, dapat kita rasakan melalui pancaran, jalan yang berhikmat, yang berisi. Isinya nikmat, jalan telah ditunjukkan kepada orang dulu-dulu. Kalau jalan saya katakan dalam pengetahuan kita ini ‘yang terasa ini’ atau pancaran yang memancar melalui badan diri kami, melalui saluran segala macam. Perhatikan kalau kami bergerak. Perhati saya bicara ini. Kalau kami bergerak segala macam, apa terjadi pada diri kalian semua? Bagaimana alam sekeliling kita sekarang ini? Ini pula bawaan kami. Cubalah renungkan, resapkan dalam hati. Apa telah terjadi? Sekarang lagi secara kami macam ini, tidak? Ini barang bukan disengajakan untuk menutup mulut ini semuanya, supaya jangan bicara, tidak? Automatik semua sekali. Jangan dibilang, “Oh... ya, Bapak tentu ya bisa. Kami ini bagaimana?” Itu yang kami tunjukkan. Itu yang ajarkan. Kalau untuk saya sendiri, saya ini memang dari Tuhan dapatnya segala macam, mengapa saya datang ke sini? Lebih baik saya sendiri saja di
Kuliah XII 284

DR. BAGINDO MUCHTAR

kampung halaman saya dengan duduk bertekun; orang ramai datang minta… minta berkat segala macam. Saya secara peribadi saya tidak mahu. Saya ingin orang macam saya. Sebab saya lihat, saya pernah juga jadi bujang bertanya-tanya mengenai ilmu dunia ini segala macam. Pernah saya pelajari ilmu tangkap ‘malaikat maut’ namanya; mengambil nyawa. “Cabut ini! Hai maut. Hai maut!” katanya. “Cabut!” Pernah saya pelajari itu. Itu saya waktu kecil. Pernah saya pelajari; orang lalu laki bini lagi jalan di tempat ramai, saya ambil tangannya. Diganding (berganding tangan), dilepaskan ini, dia tak tahu. Pernah saya pelajari, saya bilang... dengan jeruk (limau) purut mengerjakan anak dara sana. “Hai limau purut! Engkau tuju si pulut. Pergilah engkau! Aku suruh bergelut-gelut dan segala macam.” Saya pelajari itu semua, sampai hantu jinjang segala macam. “Datang si anu rumah si anu. Kalau tidur dia, bangunkan! Bangun buat duduk-duduk, buat tegak… tegak… buat jalan ke hadapanku!” Segala macam. “Ya, aku pelajari itu semua. Aku pelajai itu semua.” Tetapi saya puaskah dalam segala-galanya? Buat apa? Nanti satu saat segala-galanya akan diperhitungkan. Kalau saudara kita sendiri dibikin orang macam itu, bagaimana? Isteri kita sendiri dibikin macam itu, bagaimana? Apa anak kita sendiri dibikin macam itu, bagaimana? Isteri kita sendiri dibikin macam itu, bagaimana? Ya dak? Di situ saya cari lagi. Saya cari bagaimana bisa mengatasi, bagaimana sebenar-benar ilmu ini. Maaf cakap, sampai saya tanya sendiri ‘apa betul-betul Tuhan itu ada?’ saya ingin tahu. Saya
285 Kuliah XII

DR. BAGINDO MUCHTAR

sendiri juga bicara, “Apa betul-betul Tuhan itu ada?” Kadang-kadang dengan bertekun kita bertanya ulama, kiai. Ini tanda-tanda Tuhan ada. Ini itu… begini begitu, tetapi saya mahu tahu, mahu ada bukti pada diri saya hendaknya bahawa Tuhan itu ada. Dan begitulah segala macam, bukan? Renungan dan segala macam. Dan kerana itu pula, barangkali Tuhan hendak merubah nasib saya tadi, sebagai apa namanya… pegawai pada kompeni minyak, sampai minta berhenti bekerja, sampai mendapat cubaan, sampai mendapat ilmu ini, sampai saya katakan saya tidak berguru kepada seseorang. Tidak! Setelah melalui cubaan dan segala macam, sampai yang bukan-bukan dikatakan orang terhadap diri saya ini dan sebagainya. Saya sendiri sampai hairan, sampai saya tidak percaya. Tetapi ini! Ini saya pelajari terus yang mendatang ini. Gerak ini. “Apa ini? Dari mana ini?” Saya cari pengalaman. Saya bersedia berkorban harta benda saya yang ada. Ditawarkan pekerjaan, saya tolak. Saya bukan orang cari pekerjaan lagi. Saya carikan, saya banding dari daerah lain ke daerah lain, ke daerah lain di Indonesia, kepada bomoh besar, datuk besar, kepada ulama muda fahamannya, ulama tua fahamannya dan segala macam. Saya tanya, saya banding dan sebagainya. Di situ kira-kira sudah banyak, sembilan puluh peratus (90%) begitu, begitu, begitu katanya ilmu pengetahuan ini, segala macamnya. Saya fikir juga. Saya juga tak terima. Ertinya, orang begitu memandang saya berlebih-lebihan, atau bagaimanalah umpamanya, bukan? Diri saya tak terima. Sampai saya pelajari buku-buku sejarah orang besar dulu-dulu, ulama dulu-dulu segala macam. Diperhati macam mana dibisa jadi orang: jadi orang besar segala
Kuliah XII 286

DR. BAGINDO MUCHTAR

macam, orang besar dunia, orang besar di akhirat. Sampai saya dapat dengan perantara juga, yang ghaib-ghaib membimbing saya, memimpin saya, mencari pengalaman, mengetahui isi akan ikatanikatan ilmu pengetahuan ini yang sebenarnya. Sampai saya ambil kesimpulan juga, saya ingin supaya orang ramai dapat pula mempunyai macam saya telah mempunyai ini. Setidak-tidaknya jadi pengikut saya; menerima aliran dari saya, untuk dapat diamalkan pengetahuan ini. Dan itulah makanya saya sampai ke sini. Mula-mula Pulau Singapura. Dulu-dulu juga tahun 60, 61, 62 saya sudah masuk ke Malaysia sampai ke Kelantan segala macam. Masa itu masih Malaya namanya, tak ada visa melalui Singapura; masih satu antara Singapura dan daratan Malaya. Akan tetapi belum macam begini perjalanan saya lagi. Saya ingin tahu saja dibawa orang yang pandai cakap mencari duit jual ubat di kaki jalan segala macam. Saya ikut saja. Saya disuruh tinggal di hotel. Ya, saya macam orang bodoh saja. Tapi, gurunya, katanya. Bapaknya. Jual ubat dia. Sampai kami pulang, ya… saya dikasi duit. Jadi, kalau tidak sudah, macam orang bodoh saja. Sampai konfrontasi, saya terkurung. Sampai kami jalan ke Bangkok. Bayangkan: dengan tidak ada isi kantung, tetapi sampai pulang ke kampung saya. Sampai ke Bangkok naik kereta dan segala macam. Tuhan kaya. Kami sampai di Naratiwat tak ada duit sesen lagi. Di sini tak boleh tinggal lagi. Sudah konfrontasi, bukan? Datang di sana, di Naratiwat, semalam saja cuma, ini petang bukan, sudah sampai malam orang sudah tahu sama saya. Besok menghantarkan Bhat saja lagi, duit. Minta itu, minta ini, minta segala macam. Ada yang menangis ke pangkuan saya, tetapi kami tak boleh lama di sana. Ini
287 Kuliah XII

DR. BAGINDO MUCHTAR

saya mengalami. Mengalami. Mengalami. Mengalami, merasai itu. Kan kasih sayangnya Tuhan tadi? Saya mengalami itu, memang Tuhan itu ada. Sampai kami ke Bangkok. Di Bangkok juga… beberapa hari sampai kami terus naik kapal yang lagi angkut beras waktu itu, kembali terus ke Jakarta. Saya pulang ke Palembang. Di sana juga tidak ada, di sini saya hidup juga. Orang datang juga dan segala macam. Habis konfrantasi pada mendatang surat dari Singapura. “Banyak orang yang mahu menjumpai Bapak,” katanya. Saya datang pada tahun 67, 68 atau 69. Saya tak ingat lagi. Sampai berulang-ulang, dan sampai pula dengan perantaraan si Rahman (Haji Abdul Rahman Ibrahim) ke Pulau Pinang ini bersebar pula segala macam sampai berjumpa pula kita. Jadi ilmu kami ini janganlah dianggap seperti macam ilmu orang-orang bomoh-bomoh atau ulama-ulama biasa dengan isimisim. Tidak! Kami terangkan tadi, ‘mengenal diri, rahsia diri, rahsia Tuhan.’ Bayangkan sajalah dengan keyakinan yang penuh saja melalui saluran pintu, saluran telah terbuka. “Ya Tuhan, Ya Tuhan, ampunlah kami!” Tak jauh kita dengan-Nya. Cuma yang mendinding kita, yang apa nama menghubungi kita dengan Dia, hanya jasad inilah, yang lahir inilah. Bagi orang lain dengan alam pemikiran sendiri, memang jalan berliku-liku dari makam itu ke makam. Bagi kita dalam hal ini, tidak! Sebab ini yang dikasihi, mencari yang Mengasihi. Jalan hanya satu. Jalan kepada Tuhan hanya satu, iaitu jalan lurus. Macam seorang anak umpamanya, walaupun bagaimana dia tahu sendiri jalan pulang ke rumah orang tuanya, tidak? Apalagi dia yang akan kembali pula ke Hadirat-Nya, dan dari Dia pula
Kuliah XII 288

DR. BAGINDO MUCHTAR

datangnya. Cuma selama ini dia diamanahkan untuk dalam masa tertentu dengan dikurung di satu tempat, sampai dia tak dapat menghubungi-Nya Tuhan-nya tadi Yang Maha Kuasa. Dan alhamdulillah, dengan perantaraan tangan kami ini pada diri kami, kami bukakan pintu sampai dapat langsung menghubungi-Nya kembali. Itu yang kami katakan ‘bebas tetapi tak lepas.’ Jadi, segala sesuatu yang alam di luar ini kita ukur ke dalam badan diri kita sendiri. Ini alam (badan) pula, ada apa-apa terasa di hujung jari-jari ini macam jalan segala macam ini, bukan? Mana yang keras, ada setan-setan yang tertangkap itu: terasa seperti dihancurkan sekali. Apa yang kita takutkan? Jadi, pada pengertian yang ketiga ini kami katakan tadi, bukan? Pada malam ini, bukan? Mendudukkan ilmu ini pada badan diri kita. Bangun kita pagi-pagi, ya… bagaimana duduk kita yang enak? Bagaimana perasaan kita? Batuk, atau sesak nafas? Biar saja dahulu. Tenang. Sampai jadi sendiri. Pintu telah terbuka, dia sendiri menguatkan badannya sendiri. Dia sendiri mengisikan badan dirinya. Kita tenang saja. Tak perlulah dibentuk, ditunjuk ajari dia. Dia lebih tahu dari kita, sebab bukankah ini badan dirinya sendiri, tidak? Sampai sempurna kedudukannya, sampai sempurna dia menjadi orang, hingga keseluruhannya itu baru meliputi. Kalau dalam perkataan dunia orang lain, “Meliputi keseluruhan sehingga mapan,” katanya. Kalau ilmu orang dunia, ‘meliputi… besi khurasani tadi.’ Sama kita, tidak! Hingga meliputi keseluruhan alam.

***
Dan segala sesuatunya, iaitu apa yang telah ada pada kita itu
289 Kuliah XII

DR. BAGINDO MUCHTAR

terahsia; menjadi rahsia kita. Tak boleh pula cakap kepada orang. Itu rahsia kita semua, gerak-geri kita ini. Sebab, kalau kita kembali kepada luar, kepada kemanusiaan kita, bagi seorang manusia selalu ada pertentangan antara hati dan fikiran. “Ini begini,” katanya. “Tidak! Begitu!” Yang mana kita mesti turutkan? Di situ maka ada waswas tadi, ragu-ragu. Tanya, “Yang mana benar?” “Jalan inilah!” Sekarang dia boleh buat sendiri. Serahkanlah segala-galanya. Dia, automatik dia sendiri. Dan sehingga dapat kita… ertinya kalau dia penuh betul-betul menjadi orang pada kita, itu fikiran yang tak baik singkir sendiri. “Segala tindak-tandukku,” katanya, “Perbuatanku, dan lain sebagainya.” Itu yang agak sulit membezakan tadi; menjadikan diri tadi menjadi orang. Ertinya meliputi keseluruhan alam. Keseluruhan. Jangan setengah-tengah fikiran macam begitu, kata, “Gerak!” “Tidak!” katanya, “Tidak!” Fikiran “Saya mahu merokok. Ah! Tunggu gerak dulu.” Saya mahu merokok, hisaplah! Hisap rokok. Oleh kerana kita utamakan gerak, kita tunggu. “Apa ni? Dak ni… tak gerak ini?” Jadi, tak jadi kita merokok. Taruhlah, tak apa. Makan? Ini sudah lapar, diminta dalam fikiran dia. “Oh, saya sudah lapar. Tak ada gerak.” Tunggu gerak, jadi tak makan kita, tidak? Jadi ini kita sendiri mencari, mencari, mencari, mencari, mencari, mencari, merasakan jalan tadi. Macam pernah pula, umpama ijazah bukan? Ya dak?
Kuliah XII 290

DR. BAGINDO MUCHTAR

Dalam kesulitan ditunjukkan. “Bawa tegak!” Bawa tegak segala macam. Gerak tidak membawa gerak sampai tegak. Ditunggu kaki tidak dibawa berdiri pada telapak kaki sendiri. Sudahnya duduk sajalah. Jangan berat sebelah, kita. Tetapi dalam persoalan ini mahu merokok, ambil sajalah rokok. Hisaplah. Tadi, “Pak, tolong ubat saya. Kepala saya sakit begini begitu…” “Apa dia?” Jari-jari tangan sudah terasa bergerak, sudah bangun sendiri. Ini dia automatik. Secara berguru pada kami, apa yang didapatkan gerak, bukan? Dan air putih (air hidup) itu pula diberikan kepada orang. “Oh, tidak makan di akal! Sakit perut, dikasi pula air sejuk. Tambah sakitlah perut!” Tak percaya kepada yang ghaib. Soal ini nanti bukan kita sebagai seorang manusia memberikan, tidak? Pengetahuan tadi, kalau dibawa ke fikiran; “Ya, macam mana ini ya? Mesti diinjek ini. Mesti vitamin makannya.” Macam semalam didatang orang satu kan, arab apa tu, bukan? Pinggang sakit. Ini sakit. Ini sakit. Ini sakit. Kalau kita fikir apa nak kasi, pergi ke doktor… paramedik tu. Tapi kita kembali kepada pengetahuan; kasi air minum, bawa air pulang. “Gosok di sini. Besok ke sini.” Dia datang. “Alhamdulillah, Pak. Memang hairan,” katanya, “Ini sudah habis, cuma sini tinggal sedikit,” katanya. Datang pergi tadi. Cuba! Bukan kerja kita itu! Kalau dengan fikiran kita tak jadi. Begini. Sampaikan saja. Itu terima dari kami gerak, bukan? Apa
291 Kuliah XII

DR. BAGINDO MUCHTAR

yang datang gerak itu ikut saja. Air dari kami, berikan pula kepada orang. Tuhan yang menentukan segala-galanya dengan yang ghaib. Jadi kita minta dia besok datang. “Wah! Alhamdulillah! Luar biasa Bapak.” katanya, “Ini tak ada lagi. Pinggang sikit saja. Tinggal ini sikit,” katanya. Cubalah, saya sendiri berasa tetap terkejut, bukan? Ambil ke fikiran tadi, masa bisa jadi tetapi kenyataan? Itu kerja yang ghaib tadi. Tetapi kalau mahu makan, mahu mandi, tunggu juga gerak, busuklah! Itu, hati-hati tentang itu. Mahu berbedak tunggu juga gerak, juga nggak jadi. “Saya tak perlu mandi,” katanya. “Jangan makan!” katanya. Ini mesti dapat kita memperbezakan tadi.

***
Tak dapat kita dengan ilmu ini, bukan? Macam kebanyakan orang di Indonesia, saya alaminya baru ini, dak? Kalau mendatangi dukun bomoh di sini, dalam khayalan tentu kita berhadapan dengan seorang tua pakai kain pelekat, pakai baju cina baju putih tu, bukan? Pakai songkok, duduk di tikar. Asap anu, kemenyan ini. Tahu-tahu dia tengok saya, ditanya. “Mahu ke mana bu? Bapak atau adik segala macam.” “Aaa... Ada Pak Muchtar di rumah?” “Saya tengok. Ada! Duduk! Tunggu sebentar!” “Mahu tunggu sama dia. Macam mana dia?” Saya pergi ke dalam tukar baju. Saya keluar. Entah bagaimana; “Ada apa?”
Kuliah XII 292

DR. BAGINDO MUCHTAR

“Oh! Saya sakit, Pak!” “Duduk!” Dia hairan-hairan juga, sebab berlainan kenyataannya. Yang dikiranya dia akan menghadapi seorang tua tadi, bukan? Ya dak? Tahu-tahu duduk di kerusi, pakaian macam itu! Hanya air sejuk pula dikasi (diberi). Belakangan dia mengaku. “Wah!” katanya. Setelah biasa pula sama kita, bukan? Secara ceramah dua tiga hari, sudah bisa kita dianggap sebagai Bapak, sebagai saudara atau sebagai itu. “Tak saya sangka, Pak,” katanya. “Saya kira yang Bapak Muchtar itu orang tua,” katanya, “Pakai kain pelekat, pakai baju putih, pakai songkok, menghadapi kemenyan. Rupanya tidak!” Ya, itu! Jadi segala persoalan, soal yang ghaib, kita dengan tenaga ghaib, dengan yang ghaib semuanya ini segala-gala… segala-galanya. Tetapi keperluan hari-hari, diri sendiri secara kita sebagai seorang manusia jangan ditinggalkan. Macam saya katakan, kita mesti tidur, mesti makan, tukar pakaian, mandi, mencari duit dan segala macam. Apalagi kalau kita pandai mendudukkan diri kita. Mana Mazlan? Ada Mazlan? Tak datang? Ini buat dia sebenarnya, tetapi dia tak datang. Dia berniaga, ya tak? Dudukkan diri sebagai ular cantik manis saja. Macam mana? Berniagalah. Ini rahsia saya, saya katakan. Tempoh duduk di Jakarta, di rumah. “Ular cantik manis, kerjalah!” saya bilang. Macam itulah bergerak. Nanti datanglah.
293 Kuliah XII

DR. BAGINDO MUCHTAR

“Assalamu alaikum!” “Mualaikum Salam!” Membawa duit, dia menghantar. Ular cantik manis, tahu ular cantik manis? Dia bisa tak ada, tahu? Tapi burung menghantarkan makanan. Ini semua kita tahu. Kita duduk saja di rumah. Apa yang teringat nak baca, baca. Sebab itu ular di pohon, di pokok, kecil saja. Begini dia punya mulut. Datang burung ‘seh… seh… seh…’ menghantar makan. Alangkah senangnya jadi orang, tidak? Tak payah! Datang saja orang hantar makanan. Ya? Bagaimana kalau saya katakan, memang terjadi bagi diri saya macam itu. Tapi ilmu saya, saya bukakan ya! Macam, kita berkedai. Itu. “Apa?” “Bukalah. Ini ilmu kita rahsia kita.” Dengan gerak-geri ini, macam itu. Jadi ini ular cantik manis juga. Jadi saya bisa (boleh). Kalian juga, bisa semua! Kenapa tidak bisa? Tapi ada pula anak buah saya, geraknya begini! Itu ular juga, tetapi ular sawa; membelit saja fikirannya. Ha! Itu ular juga. Ular sawa! Jadi, kalau memakai ilmu ular, ilmu padi macam itu, saya bilang ilmu ular; ular cantik manis. Seluruh umat, seluruh orang akan melihat dia kasihan hiba. Jangan sebut cinta, ya! Hiba kasihan. Kalau cinta, sudah ada bini payah nanti. Datang ke rumah, susah. Kalau bujang tak apa. Nah! Ini ilmu kita buka. Buka saja sampai ketawa anak daradara. “Ketawa ke… ramah, tadi?” “Betul, tak lama lagi,” katanya.
Kuliah XII 294

DR. BAGINDO MUCHTAR

Jadi, kita dapat membezakan hendaknya, bukan? Memahami dan membezakan antara satu dengan yang lain. Terutama tadi mendudukkan diri dengan ilmu ini. Kedua; dapat membezakan ini ilmu; bisa mempergunakanya, menggunakannya secara terangterang, secara halus dan untuk keperluan kita sendiri hari-hari. Jangan sampai saya katakan tadi mahu makan, kalau gerak tak ada, tak makan! Jangan! Dan ke mana saja pergi, umpamanyakan, dengan ilmu ini kita tetap ingat saja kepada rasa ini. “Ada.” Pergilah ke mana-mana. Asal ada dia, kita telah bersertanya atau dia telah berserta kita. Maaf cakap. Bila dengan adanya itu kita jalan, itu dengan automatik kita. Biar dengan kereta, dengan apa, dia automatik ikut membantu supaya jangan terjadi. Kalau terjadi pula orang akan mencuri memukul dari belakang, dia automatik juga sendiri. Kalau kita ambil kepada kemanusiaan, ertinya kita mempunyai satu firasat, daya tangkap yang mendalam. Jadi kalau kita berhadapan dengan orang macam saya ini, biar sikit gerak. Ini dengan rahsia kita, orang akan bergerak pula macam kita ini. Orang akan mengacukan tangannya, tapi tak berisi macam kita. Tapi jangan dibawa ke fikiran kita, seolah-olah kita dengan ilmu kita sekali ini barang disengaja namanya. “Ini ilmuku!” Itu tak boleh. Automatik saja. “Apa yang engkau pakai sekarang? Lain betul saya lihat dari yang sudah-sudah.” “Apa? Apa?” Sambil begini (kedua-dua telapak tangan terbuka lebar). “Apa?” Ini (telapak tangan) terbuka. “Mana?” “Tidak! Lain dari yang lain.” “Lain macam mana?” katanya.
295 Kuliah XII

DR. BAGINDO MUCHTAR

“Ya! Engkau sekarang bicara sudah pintar. Sudah menarik. Muka jernih,” katanya. “Apa yang engkau pakai?” Dia sampai hairan. “Tidak. Ingat kepada Tuhan. Mohon kepada-Nya. Tak ada lain lagi.” “Apa pelajaranmu? Apa yang engkau perdapat?” “Ini (telapak tangan terbuka)!” Bacalah ini, ya dak? Tetapi ini (anak kunci), ini sudah sampai pada dia, bukan? “Wah! Lain betul,” katanya. “Kalau mahu tahu juga datanglah ke rumah. Ini di jalan ini, ya dak? Kalau mahu kenal betul kepada kami...” Ya. Jadi ertinya, apa yang telah saya berikan? Apa yang diterima melalui anak-anak yang tua-tua dari saya, tidak ada itu simpanan. Tidak ada rahsia-rahsianya. Tidak ada apa-apa. Apa yang ada, itu yang kami berikan. Hanya bagi diri sendiri masing-masing, dan caranya memahami, menangkapnya, menerimanya. Kalau kita berpendirian umpamanya, untuk kontak saja antara satu sama lain, bukan? Masih kasar dikatakan ilmu itu. Macam saya bilang tadi, panggil syeikh itu, panggil itu, panggil itu. Itu masih kasar tingkatnya dan bawaan kita juga kurang tepat. Sebab ke mana-mana saya telah banding, saya telah tanya. Juga kepada orang-orang, ulama-ulama yang dalam, kepada datuk-datuk juga. Ertinya kalau mengenai ilmu pengetahuan, ya, ilmu yang sangat dalam dan tinggi yang bawaan automatik inilah. Dengan tidak ada jampi-jampian, dengan tidak ada bacaan. Hanya gerak-geri ini. Semua sekali Tuhan saja yang menentukan. Itu automatik berbuat dengan sendirinya. Berlaku dengan sendirinya.
Kuliah XII 296

DR. BAGINDO MUCHTAR

Dan ya, apa saya katakan? Ertinya, tak ada tanggungjawabnya atau bagaimananya. Sebab kita, waktu diri kita seolah-olah hanya sebagai perantaraan saja, menyampaikan saja sesuatu untuk sesuatu. Jadi, jika terjadi jahat pada diri seseorang, musuh kita segala macam dengan gerak-geri kita ini kita tak akan dihukum. Itu pasti, sebab kita bukan dengan sengaja, bukan? Itu terjadi dengan sendiri. Tetapi kita ambil jeruk (limau) purut, kita potong. Atau jantung pisang. “Ini jantung si polan!” Set! Kita pisau sama dia. Dengan gerak pula. “Choon putus!” Sebab diputus jantungnya itu harus kita dipertanggungjawabkan, tidak di dunia di akhirat nanti sama Tuhan. Sebab itu barang disengaja. Disengaja dibuat. Akan tetapi pengalaman, laporanlaporan dari setengah-setengah orang yang mengamal ilmu pengetahuan ini, disengaja betul tak jadi katanya. Ada juga yang menghalang. Tak boleh.

***
Jadi, biasanya saya datang ke sini, ertinya satu-satu menghadapi saya, saya isi, saya kontrol, saya betulkan dan lain sebagainya. Hendaknya mulai di sini (kedua telapak tangan rapat di tengah dada), dapat diri sendiri hendaknya menyelesaikan diri sendiri pula. Sebab kita manusia, biasanya hari-hari kita keluar rumah dan segala macam selamanya dari pagi sampai petang, tak akan tinggal dari dosa yang ringan dan yang berat tadi. Itu menekan. Itu terletak pada badan kita, badan diri kita.
297 Kuliah XII

DR. BAGINDO MUCHTAR

Macam ilmu ini, macam kami katakan, bebaskan diri dengan diambil rasa. Dibebas yang itu yang dia. Makanya bergerak berpusing-pusing dan segala macam, melepaskan diri dari ikatan ini, tekanan-tekanan ini, dan keseluruhannya dari perbuatan, dari segala macam. Ertinya kita sudah bisa (boleh) melepaskan diri kita dari ikatan kebendaan. Suratan ini bisa kita robah, sebab kita telah langsung. Tetapi bagi orang, tidak! Tetapi buktikan, kita, diri kita betul-betul kekasih-Nya. Nyatakan kita tadi, bahawa tidak ada satu pun yang sanggup untuk kita menghadapi, menghadap-Nya, dari nur ke Nur. Tetapi itu bukan fikiran kita. Dia yang pintu baginya tadinya telah terbuka, begitu saja (kedua telapak tangan rapat di tengah dada), “Ya Tuhan…” Sampai. Jadi, pantas kembali hendaknya kita menjadi renungan, menjadi pemikiran mengenai apa-apa yang telah diamalkan, yang diterima dari kami dan dalam pengertian dan lain sebagainya. Kalau kurang tepat rasanya pegangan macam sebelumnya, macam kami telah terangkan tadi, kembali kepadanya. Ingatlah rasa itu, rasa yang terasa. Membebaskan diri juga itu rasa diturutkan. Jadi, lepaskanlah diri tadi dari ikatan-ikatan materi ini; kebendaan, sampai ke dosa dan segala macam. Ada dosa juga dia bawa kita begini (kedua telapak tangan rapat di tengah dada). Nanti memohon ampun kepada Tuhan, walaupun tak kita ucapkan dan segala macam, sebab dia di sama dia tak cakap macam kita ini. Manusia cuma, “Ya Tuhan, ampunilah kami, diri kami.” Tetapi dia tidak, ya! Begitu pun juga dalam kedudukan, dalam kebutuhan (keperluan) kita sehari-hari, dalam pangkat dan martabat dan kebutuhan dan sebagainya, keyakinan yang penuh dengan pengertian yang lebih
Kuliah XII 298

DR. BAGINDO MUCHTAR

meningkat mendalam, akan meningkat pula kedudukan kita lahir dan batin, dunia dan akhirat. Kalau kami, biarlah pangkat dari Tuhan saja, sebab kami bukan orang pekerja. Ini pengertian. Dudukkan diri kita tadi dari luar ke dalam. Meningkat kita, itu sudah lain bawaan. Lain pula pandangan orang ramai pada kita. Tetapi jangan dibesar-besarkan diri tadi. Diri kita besar dengan sendirinya. Maksud jangan dibesar-besarkan diri; kita sombong, kita takbur. Itu yang tak boleh!

***
Jadi ya, masih ada masa lagi bagi kita, untuk kami menyampaikan; hari Rabu dan Khamis. Jumaat pagi sudah pasti tak ada halang lagi; tak ada perubahan. Dengan acara tadi, kalau ada jalan lain dari kami di Kuala Lumpur untu panjang tiket atau visa segala macam, mungkin kembali juga di sini kira seminggu lagi. Jadi yang sebulan ini dibahagi terus Kuala Lumpur, Melaka, Johor sama Singapura.

***
Tetapi didiklah diri sendiri tadi sampai bisa berdiri sendiri macam saya katakan. Tempoh-tempoh cakap saya macam bahasa Indonesia. Ini tempoh kurang tepat untuk ditangkap dengan bahasa Malaysia. Macam saya katakan, apa? Usahakan supaya dapat berdiri pada telapak kaki sendiri. Cubalah. Pada tujuan saya, supaya kita boleh berdiri sendiri. Dalam ijazah kecil itu saya tengok; dari berbaring bagaimana caranya, duduk bagaimana caranya dia boleh berdiri, di situ dapat
299 Kuliah XII

DR. BAGINDO MUCHTAR

saya menangkap. Sebagai seorang pekerja, bukan? Yang hanya bekerja sebagai pegawai rendah yang ditunjuk terus ini buat begitu… begitu, tetapi ada pula pegawai yang boleh diangkat menjadi pegawai bahagian, dia punyai kesanggupan sendiri. Itu dapat dilihat. Waktu itu dalam ijazah kecil itu. Walaupun dikata begini, terus berdiri sendiri; gerak duduk, tegak, sampai berjalan, sampai berdiri sendiri. Di situ kita lihat kebolehan tadi. Padahal manusia ini sama, tapi biasanya… biasanya orang pekerja bagaimana? Kan ada, walaupun berpuluh tahun sudah bekerja, tapi selama ini mesti buat ditunjukan makanya baru bisa dia bekerja. Nggak tahu dia bekerja sendiri, tidak? Ada yang baru tapi dia boleh berdiri sendiri. Ini berlainan. Yang bisa jadi kepala, bukan? Kami inisiatif namanya. Yang namanya sepuluh tahun, lima belas tahun, dua puluh tahun sudah bekerja, tetapi tetap di bawah orang juga. Itu makanya tempoh-tempoh mesti dibantu bangun, dibantu duduk, dibantu supaya bisa menjadi orang. Sedangkan kita ingin, bukan? Dari tertutup pintu, di buka, di pimpin, di bimbing, berjalan dilepaskan, sampai boleh berjalan sendiri? Dan ya, saya peribadi sendiri, tak dapat mengatakan kemungkinan-kemungkinan bila kembali, bila datang, bila apa, tidak? Atau bagaimana? Itu saya tak dapat mengatakan. Segalagalanya ketentuan dari Tuhan juga, tetapi rasa-rasanya mungkin sekali setahun, apa sekali enam bulan, apa sekali sepuluh tahun. Belum tahu lagi, atau tidak selama-lamanya. Itu tak dapat saya mengatakannya, tetapi saya sudah boleh membayangkan begitu. Segala-galanya di tangan Tuhan semuanya. Jadi itu saya inginkan menjadi oranglah. Menjadi oranglah. Pandai berdiri sendiri, sampai dapat pula mengalirkan kepada orang lain, kepada orang-orang. Siapa tahu? Mungkin sedikit lagi, satu dipindahkan ke sana, satu ke
Kuliah XII 300

DR. BAGINDO MUCHTAR

tempat lain. Di situ akan berkembangnya pula ini pengetahuan. Atau tidak-tidak bekalan tua nanti duduk, kata orang bomoh. Kita tidak bomoh, tetapi kita boleh membantu orang. Atau kita berniaga kecil-kecil. Apa saja yang kira-kira suka kita lakukan, lakukanlah. Tetapi dengannya. Dia jangan ditinggalkan, walau di mana kamu berada. Jangan macam orang beri tangkal segala macam; tak boleh ke kakus (bilik air), tak boleh tidur, tak boleh ini itu. Kita ini di mana saja, ingatlah selalu. Dia pasti ada. Dia pasti ada, kalau ada gangu-ganguan pada kita. Itu makanya, kalau kita beri orang batu segala macam; “Bagaimana Pak? Ini? Tak boleh di bawa ke jamban? Ke kakus segala macam? Ke pancur segala macam?” “Tidak apa-apa. Itu hanya batu, bukan?” Kalau orang lain tak boleh. Sama kita tidak, sebab dia kekal dan abadi tidak luntur-luntur.

***
Dan begitulah. Hari sudah jauh malam. Kebanyakan kita ini akan bekerja besok. Dan banyak sedikitnya penerangan-penerangan kami tadi kesimpulan, satu; memecahkan rahsia diri sendiri, sampai keluar dengan mempunyai tenaga yang tersembunyi itu. Sampai kita dapat melautkan yang sedikit, menggunungkan yang sekepal. Yang kedua; ertinya menghampiri diri kepada Tuhan macam yang telah kami terangkan tadi. Dan malam ini, yang ketiga; bagaimana mendudukan diri tadi pada diri kita – ilmu tadi pada diri kita sendiri, dengan penerangan-penerangan macam tadi. Ini dapat difaham dan dimaklumi.
301 Kuliah XII

DR. BAGINDO MUCHTAR

Saya sangat akan sangat berbesar hati kalau… bahawa sudah boleh berdiri sendiri, sudah pandai dan segala macamnya. Sebab dalam hal ini, tugas saya… kewajipan saya untuk memberi penerangan kepada orang-orang dalam kegelapan; menunjukkan jalan kepada yang buta, dan mengajar orang pandai dan segalagalanya. Insya-Allah, di lain waktu Tuhan menizinkan kita jumpa lagi, boleh sambung lagi. Tetapi mengenai yang mana yang belum ada, bukan? Yang belum saya kontrol badannya lagi, masih ada kesempatan besok sama lusa, tetapi siang hari. Yang kerja, petanglah pukul empat, pukul lima. Kiranya berapa orang lagi. Sebahagian besar sudah, kan? Untuk dikontrol satu-satu. Kalau malam kita berkumpul ini tak bisa, sebab kita adakan kuliah umum, ceramah. Tetapi yang belum dapat isi secara langsung atau dalam pengertian saya, dicheck, service dan segala macam, ya tak? Jadi, hadapilah saya. Kalau perlu ambil cutilah dalam sehari dua ini. Yang belum, kira tak berapa orang lagi. Tak banyak lagi. Atau kerja habis pukul empat, terus ke sini. Sudah selesai. Kita sama kita tidak ada lagi. Di Hadirat-Nya, kita sudah tidak ada lagi. Di sana kita sedarkan diri kita, sampai menjadi ada seada-adanya. Selesai pada 10hb Oktober 1987 Kampung Baru, Pulau Pinang

Kuliah XII

302

DR. BAGINDO MUCHTAR

KULIAH XIII

Johor Bahru Awal 1975

Saya nggak ada bahan, atau persiapan, atau persediaan terlebih dahulu apa yang akan saya cakap, apa yang akan saya sampaikan, apa-apa pokok pangkalnya dari mana saya mahu mulai pembicaraan saya ini. Akan tetapi, sungguhpun begitu dan sudah menjadi kebiasaan pula bagi diri saya, bagi kita bersama yang telah menerima aliran dari kami, atau yang telah bersama-sama mengamalkan ilmu pengetahuan kami ini, cuma sedikitnya ini. Kalau kita berkumpul, apalagi sekali-sekala perjumpaan kita ini langsung dengan kami, ya… lain tidak pokoknya yang kami bicarakan tentu ya, berkenaan dengan ilmu pengetahuan kita ini juga. Memang berulangkali saya ke mari, dan di mana-mana anakanak didik kami berada, terutama yang ada membikin hubungan pada kami, kami senantiasa mendatanginya, melihatnya,
303 Kuliah XIII

DR. BAGINDO MUCHTAR

menyiasatinya, memperhatikan keadaanya lahir dan batin. Tempoh-tempoh ya, kalau sebagai orang bayangan; orang batin, kami hanya dengan bayangan pula mencakapkan. Tempoh-tempoh ya, secara zahir. Ya, pernah kami tempoh-tempoh bertindak keras. Keras kata kami tapi untuk memperbaiki keadaan yang tidak baik atau yang kurang baik. Dan tak kurang pula pengalaman saya ertinya di tempat-tempat lain di sini, di Batu Pahat atau di Kuala Lumpur, di Banting, di Penang, di Kedah, ya, bermacam-macam persoalan-persoalan, bermacam-macam yang telah diperbuat dan dilakukan, melalui dengan perantaraan ilmu pengetahuan kita ini. Ada yang berjaya ada yang tidak berjaya. Ada yang salah membawakan dan ada pula yang benar. Akan tetapi saya masih tidak puas, atau tetap masih berkesimpulan masih banyak di antara kita, walaupun telah bertahun-tahun menjadi pengikut saya, atau mengamalkan pengetahuan saya ini, belum dapat memahami, atau belum dapat, atau sampai dapat mengerti betul akan hal-ehwalnya pengetahuan kita ini, akan caranya. Saya mengembara ke sini, mendatangi, menemui. Oleh kerana, ya… bagaimana saya dapat mengatakannya? Atau bolehlah saya katakan tanggapan-tanggapan pengertian tadi, dan kebanyakan masih lebih dititik-beratkan kepada materi: kepada yang ada atau kepada kenyataan daripada yang di balik kenyataan. Padahal yang saya berikan, yang saya ajarkan ilmu pengetahuan yang beradanya di sebalik kenyataan; yang tidak ada tetapi ada, yang mempunyai daya-daya seribu daya, daya ghaib yang tak dapat kita lihat tetapi sama-sama kita merasakannya.
Kuliah XIII 304

DR. BAGINDO MUCHTAR

***
Dan ya, sebagaimana… saya buka rahsia yang sedikit. Di Pulau Pinang baru-baru ini. Kedatangan saya pada tiap-tiap kali; kedatangan saya ke mari, atau kita berhadapan satu sama lain, atau bersama-sama, saya datang secara zahir batin. Saya membawa oleh-oleh, tetapi tak nyata, tak tampak – saya berikan; saya isi dan saya tinggalkan. Saya membawa untuk orang-orang di Malaysia ini diperbuat dan melakukan sesuatu untuk sesuatu. Tetapi yang saya bawa yang tak nyata, dan saya berikan melalui langsung pada badan diri sendiri masing-masing, dan tak kurang pula banyaknya yang saya tinggalkan saya tinggalkan begitu… begitu… begitu. Ertinya kalau bagi orang yang cerdas, bagi orang yang dapat memahami, walaupun saya tidak ada, dapat dia menampung segala-galanya untuk kelanjutan untuk tambahnya ilmu pengetahuan ini. Ingat! Pengetahuan kita ini, ertinya perjalanan kita ini dalam pengetahuan kita ini, mengadakan yang tidak ada; dari tidak ada kita menuju kepada ada, sampai dia ada, dan adalah dia, dan begitulah adanya dan keadaannya. Tak ada ubat tadinya, tidak? Orang sakit; melalui gerak-geri tangan kita ini sampai ada dia ubatnya walaupun air sejuk kita berikan, walaupun gerak-geri tangan kita yang berbuat segala macam. Akan tetapi tak kurang pula banyaknya di antara kita terlampau dengan pengetahuan ini, terlampau memikirkan akan diri sendiri. Sebab dalam hal ini, tidak. Kalau kita dapat memahami hakikat dari pengetahuan ini yang sebenarnya, kita adalah orang dalam: diri yang telah dapat bebas memancar melalui badan diri kita, terutama
305 Kuliah XIII

DR. BAGINDO MUCHTAR

jari-jari kita, hujung kuku kita yang dapat kita merasakan kalau telah memancar seluruh badan diri kita. Kalau dapat kita memahami itu maka, yah… tak perlu rasanya kita memikirkan akan keuntungan diri kita sendiri, sebab dengan jalan, dengan ingat kepadanya, dengan menurut jalannya saja kita telah melakukan sesuatu untuk sesuatu; yang diperbuat atau melakukan tugas sebagai seorang ‘hamba Allah,’ yang padanya ada jalan yang akan ditempuhinya, dengan tidak ada untuk dapat tergelincir, atau keluar dari batas-batas jalan kehidupan yang dikehendaki dan diredai oleh Tuhan. Bukan saya melarang untuk memikirkan keadaan badan diri kita masing-masing. Tidak! Ertinya dengan ilmu pengetahuan kita ini kita ingat kepadanya, kita turutkan dia berbuat sekehendaknya, dengan sendirinya dia berbuat. Akan tetapi, untuk diri kita sendiri, ada pula yang akan memikirkan, yang ghaib-ghaib pula, terutama Tuhan. Dia akan menyampaikan. Dia yang akan Menyuruh, serta apa-apa, alat-alatNya, malaikat-malaikat-Nya segala macamnya, untuk mendampingi kita, mendatangkan rezeki pada kita, dan lain sebagainya. Jadi saya tekankan lagi, tiap-tiap kedatangan saya ke sini, tiaptiap perjumpaan kita disedari atau tidak disedari, diketahui atau tidak diketahui, dirasakan atau tak dapat dirasakan, bahawa selalunya saya membawa barang yang tidak ada untuk kalian jadikan sepeninggalan saya sampai menjadi ada, sampai menjadi kenyataan pada orang ramai bagi di luar. Kebanyakan kita, ertinya masih memikirkan juga barang yang telah ada ini. Dia telah ada ikutilah jalannya, dia mengetahui akan segala sesuatunya.
Kuliah XIII 306

DR. BAGINDO MUCHTAR

Macam saya katakan tadi; kalau salah pengertian, salah tanggapan kita, dia berbuat dengan sekehendaknya, jangan-jangan pula tanggapan nanti: “Apa kalau begitu, dia Tuhan?” Itu! Bukan. Ilmu ini Ilmu Tuhan; Gerak Allah semata-mata.

***
Dan satu lagi; ertinya adalah untuk difahami dan diketahui adalah ilmu pengetahuan ini tak ubahnya semacam air lautan. Ertinya, lautan seberapa banyak timbalah, seberapa banyak berikanlah kepada orang, berapa banyak hantarlah, dia tak akan kering-kering tak akan habis-habis. Jadi jangan pula kita takut umpamanya, kalau umpamanya kita ajarkan orang itu, kan nanti habis sama kita. Tidak! Kalau kemahuan, pengetahuan ini semakin banyak kita berikan, semakin banyak pula dia datang. Tak usahlah ragu-ragu dalam hal ini. Semakin banyak kita berbuat, semakin banyak, lebih banyak lagi yang akan kita perdapat. Jadi, berkehendak ini memperbanyak pula ertinya. Tak bisa kalau kita telah punya, hanya kita fikirkan buat dengan… dalam pemikiran saja kita menari-nari tangan. “Apa ini?” Kita tak mengerti. Tanya sendiri, tunggu jawab sendiri. Hanya dengan praktiknya dengan berbuat, kita… baru kita boleh dan dapat mengetahui akan dia yang sebenarnya.

***
307 Kuliah XIII

DR. BAGINDO MUCHTAR

Jadi, kiranya, dapat kiranya, dapat difahami apa-apa yang telah saya bayangkan tadi, apa-apa yang telah saya sampaikan, bahawa ilmu pengetahuan kita ini, ilmu ghaib. Macam mula-mula berkenalan dengan kami, dengan melafazkan Dua Kalimah Syahadah berulang-ulang tiga kali. Ertinya, perjalanan kita ini sebetulnya perjalanan Dua Kalimah Syahadah, yang sebagai pernah kami sampaikan dengan tunjuk ajaran kami perdapat pula; ertinya pada pokok asal mulanya dulu, Muhammad melafazkan kalimat ‘Asyhadu allaailaha il-Allah’ di alam belum ada yang ada… ada… ada ini. Yang ada hanya masa itu masa dua, ibarat pinang di belah dua: saudara kembar bentuk serupa tetapi masing-masing dengan rahsia sendiri dan terahsia. Telah dibuka oleh yang satu rahsianya, maka yang satu tadi baru mengadakan pengakuan dengan ‘Asyhadu allaailaha il-Allah; naik saksi aku bahawa sesungguhnya tiada Tuhan yang lain disembah melainkan Allah.’ “Dan oleh kerana engkau telah mengakui Aku,” kata-Nya, “Aku Akui pula engkau “Muhammad-ar Rasuulullah: engkau sebagai Rasul.” Jadi, maka dipertemukan Dua kalimah Syahadah tadi… jadi Dua Kalimah Syahadah… Kalimah Tauhid ‘Asyhadu allaailaha ilAllah; Wa-asyhadu anna Muhammad-ar Rasuulullah.’ Untuk pelajaran, yang dapat kita tarik bagi kita, bahawa di dalam Dua Kalimah Syahadah ini terletak erti pengakuan, pangkat dan martabat. Muhammad meng-ada-kan pengakuan kepada Tuhan dan Tuhan Memberi dia pangkat; mengakui dia. Diakuinya sebagai Rasul-Nya, utusan-Nya dan diberinya pangkat dan darjat yang lebih tinggi di Sisi-Nya lagi. Jadi, kita dengan Dua Kalimah Syahadah ini pula; dengan
Kuliah XIII 308

DR. BAGINDO MUCHTAR

kelanjutannya, lahirnya Muhammad ke dunia, bukan? Dengan perantara yang ghaib, iaitu malaikat-malaikat, yang menyampaikan wahyu dan segala macamnya, antara dari Yang Maha Ghaib kepada yang nyata, Muhammad. Jadi, perjalanan… perjalanan Dua Kalimah Syahadah yang dengan perantaraan yang ghaib-ghaib, kalau secara kecilnya antara diri kita dan badan kita, antara yang di luar dengan yang di dalam. Kalau contoh keluarnya perjalanan Nabi Allah Khidir dengan Nabi Allah Musa (Surah al-Kahfi Ayat 60-82); berdua pula sejalan, seiring berjalan. Cuma cara fizikalnya, kenyataanya, bukan? Di surat al-Kahfi dinyatakan disuruh Nabi Musa mencari Nabi Khidir untuk belajar ilmu pengetahuan, sedangkan tatkala itu pada masa itu Nabi Musa sudah banyak beroleh mukjizat-mukjizat dari Tuhan. Tetapi toh dia, Tuhan menyatakan belum cukup, masih kekurangan juga. “Pergi belajar! Cari seorang hamba-Ku yang letaknya, duduknya di pertemuan dua lautan, muka dua lautan.” Di situlah beliau itu duduk dan cari, jumpalah dia… belajarlah kepadanya. Ya, sudah dia dapat menjumpainya dengan tanda-tanda, maka apa jawabnya Nabi Khidir tadi? “Bahawa engkau tak akan sabar berserta aku,” cara ringkas. “Dan lagi kalau belajar sama aku ikut aku berjalan, berjalan berserta aku, apa saja yang engkau lihat aku buat dalam perjalanan engkau tak boleh bertanya; hanya lihat saja, tetapi ikutlah aku. Bila nanti kerja kita, perjalanan kita sampai di titik perhentian, engkau baru boleh bertanya atau boleh bercakap, boleh bicara.” Ini, kalau kita halus-halusi, terutama diminta, katanya, sabar. “Engkau tak akan sabar berserta aku dan lagi untuk belajar padaku harus ikut aku berjalan, berjalan berserta aku.”
309 Kuliah XIII

DR. BAGINDO MUCHTAR

Itu syarat-syaratnya. Ertinya bagi kita, cuba halusi pula ini. Gerak ini; antara yang memancar melalui hujung jari kita yang membawa yang zahir ini, bergerak, tidak? Yang batin tadi; yang rasa … yang terasa sama kita dengan yang di luar ini? Cubalah halus-halusi kalau dapat memahami isinya yang kami tuju ini. Yang dapat di tunjuk ini, cuba rasa! Tapi ini… maka sebabnya dia bergerak sendiri. Jadi, kasarnya kalau secara contoh umpamanya taruhlah yang di luar ini Si Musa; yang membawa berjalan ini Si Khidir, tidak? Kalau dapat mahu memahami, mahu mengerti, habis itu tanyalah kepada ahli tarekat, kepada orang ramai apa-apa, bagaimana sebetulnya Nabi Allah Khidir ini. Apa memang ada dalam sejarah, dalam hukum agama Islam nama-namanya disebut apa kelebihannya? Apa pegangannya? Kunci apa ada sama dia? Rahsia apa dari Tuhan ada padanya? Kenapa dari dulu-dulu orang menyebut-nyebut, mencari-carinya, ingin berjumpa dengannya dan sebagainya, dan sebagainya, dan sebagainya? “Apa hajat orang hendak mencarinya, menjumpainya, dengan orang cara orang lain?” katanya. Banyak dibaca di majalah dulu, satu-satu yang mengatakan rahsianya, kalau jumpa dia, salam dengan dia pegang tangannya tidak ada tulang apa-apa, tidak katanya macam kapas terasa, pegang katanya itu tanda-tanda. Tetapi, kita selama ini banyak terpengaruh oleh alam nyata. Dia sering datang; mendatangi kita tetapi kita tak ada fikiran kita ke sana. Tempoh dia macam orang gagah baju putih segala putih, kopiah putih dari kain belacu (kain mentah, selalu diguna untuk kocek seluar) atau segala macam, minta sedekah, pandangan macam sudah lain. “Ah! Orang gagah macam ini minta sedekah pula?”
Kuliah XIII 310

DR. BAGINDO MUCHTAR

Padahal dia mencuba kita tetapi nggak ada fikiran ke sana. Ada pula saya mendapat sejarah; seorang orang tua pada siang hari bolong (tengah hari) dengan lampu lentera (lantern, pelita berkaca) di tangan, tiap-tiap orang di jumpainya, dilihat matanya. Siang hari! Jangankan malam! Dia jalan siang malam; ada lampu lentera di tangan! Tiap-tiap orang dijumpai dilihatnya matanya, dilihatnya… dilihatnya. Apa pula kata si manusia nyata ini? “Apa orang tua itu gila, apa?” katanya. “Siang hari dia pakai lentera juga. Apa yang hendak dicari?” Tetapi kalau kita dengan tenaga batin ini; batin kita akan mengatakan seolah-olah, “Kalaulah begini, ini aku yang engkau cari! Pandang aku! Tengok aku! Ini aku! Ini aku! Ini aku!” “Insya-Allah faham.” Orang nggak mengerti itu, dilihat saja. “Apa orang tua bongkok, bodoh!” katanya. “Siang-siang hari masih pakai lentera. Apa yang dicarinya?” “Ini aku! Ini aku! Ini aku yang engkau cari!” Tetapi mereka itu tidak mengerti. Ya. Ini ertinya, mungkin juga ertinya sebagai apa namanya, bayang-bayangan atau petunjuk. Siapa tahu ada nasib baik di belakang hari ya nggak? Siapa tahu? Tetapi kalau dapat memahami cara kupasan saya mengenai surah al-Kahfi tadi; perjalanan antara Nabi Musa dan Nabi Khidir tadi, jadi saya umpamakan di luar ini Si Musa, bukan? Dengan mempunyai mukjizat dari Tuhan di masa yang sudah-sudah ditambah lagi, dicukupkan dengan ilmu pengetahuan yang ghaib ini jadi Nabi Allah Khidir, perjalanan itu. Jadi di luar ini hanya mengikut saja dia yang berbuat. Pengalaman kita yang sudah-sudah dalam pengubatan dia yang berbuat, tidak? Yang ini ikut saja. Tetapi hasilnya setelah itu,
311 Kuliah XIII

DR. BAGINDO MUCHTAR

dilihat bagaimana kebolehan dia. Tetapi orang nggak tahu tentu kebolehan kita. Katanya, “Wah! Pandai Cik Gu Kamarudian mengubat. Dahulu tak pandai dia. Dari mana dia tahu?” Tidak! Padahal Si Khidir yang berbuat segala macam, dan segala macam apa-apanya. Sedangkan nanti akan ada pengalaman, pengalaman… pengalaman akan kita perdapat juga nanti bila terjadi perjuangan... perjuangan batin umpamanya, macam orang kemasukan, atau dibikin orang, dengan dia ini kita kemukakan, selamanya orangorang itu akan tunduk… akan jatuh… akan roboh dan akan lari. Tetapi kan, masih si Musa juga, yang zahir ini kita kemukakan, nggak semua lari. “Saya mahu cuba sampai di mana” katanya, “kekuatannya,” katanya. Tetapi dengan dia yang terahsia ini bentuk si Musa, tetapi dia yang sebenarnya bukan! Itu akan lari lintang-pukang semuanya! Tak akan bisa dia menentang. Itu letaknya rahsia dari ilmu pengetahuan kita ini.

***
Macam dikata Jamil (Haji Jamil Samad) tadi, dicubanya pula dengan ilmunya diserunya Syeikh Qadir Jailani, wali sembilan. Entah yang mana wali sembilan. Bagaimana sejarah wali sembilan, dia nggak tahu. Orang-orang, ramai di sini ilmu wali sembilan. Wali Sembilan… diseru wali sembilan. Padahal kami di Indonesia sendiri itu kan, ertinya wali yang pertama siapa? Yang kedua siapa? Yang ketiga siapa? Wali yang keempat siapa? Bukan satu dia. Di mana tempatnya? Di Jawa di sana. Ada di Cirebon. Ada di Bantan.
Kuliah XIII 312

DR. BAGINDO MUCHTAR

Ada yang dekat Semarang di sana. Ada yang di Surabaya. Ada yang di Kudus. Wali pertama macam saya katakan tadi sampai ke sembilan, mereka tidak mengetahui semua sekali apa-apa. Tetapi benarkah? Betulkah dia itu yang datang? Benarkah, dan dapat dipercayaikah, bahawa Syeikh Abdul Qadir Jailani itu yang datang? Takkan bisa itu roh suci? Dia sudah kembali ke Hadirat Tuhan! Syaitan iblis yang merupakan, mungkin. “Aku Syeikh Abdul Qadir Jailani,” katanya. Macam sekarang di sini lagi berkembang, bukan? Begitu menyelinap-menyelinap mahu sembahyang. Pura-pura orang alim; bertelekung dan segala macam. Belum ada saya… ya dia kenal sama saya. Mahu jumpa saya. Itu… itu… itu... Saya datang. Sampai ini hari tak berani dia datang. Kalau betul-betul, cuba datang sini! Kalau betul-betul pada kenal pada saya, kalau kenal Pak Bagindo Muchtar di alam ghaib segala macam, cuba datang sini! Kalau betul-betul nenek puteri ini itu, cuba datang! Sudah sampai pula saya ada, kalau betul dia datang, kenapa tidak bisa bergerak? Itu tanda, macam saya katakan tadi. Betulkah dia itu, sebenarnya dia? Macam tadi ditunjuknya pula cara kita menunjuk orang. Kenapa dengan begini, Jamil (Haji Jamil Samad)? Kenapa dia? Roboh, tidak? Jadi, kalau secara jujur, hendaknya saudaranya itu dapat memahamkan hendaknya itu, bahawa yang diseru, dipelajarinya, yang dipegang selama ini, tidak betul. Kalau betul, masa dia roboh macam ini. Dan pelajaran pula buat kita. Banyak pula orang nanti akan bergerak macam kita ini, juga segala macam juga bergerak, menari. Bersilat bisa pula, tetapi kekuatan-kekuatan isinya; power yang di dalam itu berlain. Sebab Kudratullah (kudrat Allah) dengan syaitan iblis, ada berlain. Jadi bentuk serupa, ya kan? Tetapi isi berlainan.
313 Kuliah XIII

DR. BAGINDO MUCHTAR

Banyak pengalaman kami sudah ada, macam di Pulau Pinang, Butterworth segala macam. “Ooo… sama,” katanya, gerakan ini. Pergi Rahman (Haji Abdul Rahman Ibrahim), cuba betul menanya di sana, berhadapan. Kenyataan tidak sama. Jadi, di sini lagi, rasa sendiri nanti akan menjadi satu… barangkali cubaan pula nanti. “Wah! Kita ini sama. Kami orang Dua Kalimah Syahadah pula!” “Ya… Betul! Tetapi cuba engkau bergerak di hadapan saya?” Bagaimana pula datang gerak kita, dan bagaimana dia?

***
Saya sendiri di Sumatra Utara, di Medan, bukan? Dengan ahli tarekat, sampai dia kalah. Tetapi dia mengatakan, kita bersaudara. Saya yang lebih tua, dari itu dia harus hormat pada saya. Macammacamlah alasan. Sampai dipotong ayam, masak nasi kunyit segala macam dihidangkan. “Saya harus dapat kena denda. Saya nggak tahu tadi,” katanya. “Bapak yang saudara yang paling tua,” katanya. “Ya! Apalah…” saya bilang. Saya makanlah, bukan? Tetapi hati kita tak menerima. Ada pula pernah saya di Jakarta sendiri, bukan? Tahun enam puluhan begitu. Seorang yang terkenal… tak usah saya sebut namanya itu. Orang besar itu. Erti amalannya, dia memelihara jin; jin Islam yang bisa disuruh-suruhnya segala macam. Ada sekali, bahagian famili minta ubat kepadanya, bukan? Saya datang juga. Waktu itu saya masih tinggal di Palembang. Habis, saya bicara waktu itu, dia bercakap.
Kuliah XIII 314

DR. BAGINDO MUCHTAR

“Ya, kalau anu, cuba lihat, saya,” katanya. “Kalau ada bahagian nanti…” Dia bakar kemenyan sama hujung asap rokoknya tadi. Dia terus menyeru begitu. Saya sudah tengok dari jauh. Saya tengok saja, macam itu. Nggak berani dia (Jin yang diseru) dekat. Saya diam saja. Habis itu payah… payah dia. “Bagaimana Pak? Kenapa tak datang?” “Nggak. Terus sajalah! Terus sajalah kerja di Palembang. Baguslah itu,” katanya. Itu saja. Tak mahu dia mengakui secara keadaan yang sebenarnya, bukan? Padahal kita lihat waktu anu… ertinya kalau bagi orang lain, atau orang yang di bawah tingkatannya, darjatnya ilmu pengetahuan, mungkin dia datang. Bagi kita dilihat dari jauh… dilihatnya kita. Dilihatnya tanda kita. Tak sanggup dia mendekati. Jadi, ini ertinya kupasan sedikit mengenai penerangan kami di bidang ilmu pengetahuan kita ini, untuk supaya dapat lebih memahami, lebih mendalami pengertian-pengertian, dan lain sebagainya.

***
Dan, tambahan lagi ertinya, kalau kita berpegang kepada tenaga ghaib tadi, ertinya peningkatan kita sudah duduk di makam ghaib, bukan? Makam di alam tasawuf secara pengajian kita, dan dalam tingkatan kemanusiaan kita, kita sudah meningkat dari manusia awam, manusia biasa… menuju kepada seorang ‘hamba Allah’ dalam erti yang sebenar-benarnya. Yang pada ‘hamba Allah’ yang
315 Kuliah XIII

DR. BAGINDO MUCHTAR

sebenar-benarnya ‘hamba Allah’ tadi, telah ada petunjuk-petunjuk, atau garis-garis, atau jalan-jalan yang akan diturutinya, dengan tidak dia memikirkan apa-apa lagi. Yang bagi orang ramai, itu… orang banyak, ertinya yang senantiasa membaca surat al-Fatihah. ‘Tunjukilah kami jalan yang lurus; ‘Ihdina alssirata almustaqeem.’ Jadi bagi mereka itu telah ada itu jalan yang lurus lagi benar, jalan yang berisi; ‘Sirata allatheena anAAamta AAalayhim ghayri almaghdoobi AAalayhim wala alddalleen.’ Jalan yang berpetunjuk (jalan yang diberi, telah ditunjukkan Tuhan, diberi Tuhan kepada orang-orang dulu-dulu sebelum kita ada, orang tua-tua dulu-dulu, berabad-abad dulu).’ ‘Jalan yang berisi. Diisikan nikmat yang tiada dimurkai dan tiada pula sesat; Sirata allatheena anAAamta AAalayhim ghayri almaghdoobi AAalayhim wala alddalleen.’

***
Jadi dapatlah kita memahami hendaknya, dapatlah kita mengerti hendaknya, dan tahulah kita hendaknya, bahawa dengan menurutkan jalan yang terasa ini, kita telah berjalan pada jalannya; jalan yang lurus lagi benar, jalan yang berisi, isinya bermacammacam, ada yang berpetunjuk, ada yang zat serba zat, yang tidak dimurkai dan tidak pula sesat. Saya pernah… atau, bagaimana kalau saya mulai sedikit mengupas ertinya hikmah-hikmah kenabian yang terkandung dalam al-Fatihah, ya dak? Apa sudahkah saya sampaikan, atau belum? Saya tak ingat lagi. Ertinya mulai dengan Bismillah katanya kan: Di dalam ayat ini terkandung kata Allah; ‘Bismi-Allah.’ Menyebut nama Allah. ‘Bismi-Allah.’ Menyebut nama Tuhan, Nama Allah.
Kuliah XIII 316

DR. BAGINDO MUCHTAR

‘Alhamdulillah’ kata siapa? ‘Alhamdu lillahi rabbi alAAalameen.’ Diambil hikmah nubuwah-nya yang terkandung dalamnya, adalah ucapan dari Nabi Adam. Katanya, dalam ayat ini terkandung, iaitu amalan atau nabinya iaitu Nabi Daud. ‘Alrrahmani alrraheem, Alrrahmani alrraheem.’ Selalu dia membaca ‘Alrrahmani alrraheem, Alrrahmani alrraheem, Alrrahmani alrraheem,’ Pengasih dan Pemurah, Pemurah dan Pengasih, Pemurah dan Pengasih, tetapi yang terkandung bawaannya Nabi Daud. ‘Maliki yawmi alddeen.’ Nabi Sulaiman ‘Iyyaka naAAbudu wa-iyyaka nastaAAeen.’ Hanya akan Engkau kami menyembah, dan hanya akan Engkau kami minta tolong,’ iaitu Nabi Ibrahim, dengan memotong, memancung segala berhala. Dengan ‘Iyyaka naAAbudu wa-iyyaka nastaAAeen’ juga dimasukkan dia dalam kuali dengan api besar. Api macam itu toh nggak terbakar dia! “Tunjukilah kami ke jalan yang lurus lagi benar,” kata Nabi Yaakub semasa dia mendapat tahu dari anak-anaknya, bahawa anak yang sangat dicintainya dan disayanginya, Nabi Allah Yusuff, bukan? Dibuang begitu saja sama saudara-saudaranya; dikatakannya bahawa dimakan oleh serigala. Dia bermohon kepada Tuhan, ‘Ihdina alssirata almustaqeem.’ Tunjukilah kami ke jalan yang lurus. ‘Sirata allatheena anAAamta Aaalayhim. ’ Maka dapatlah petunjuk Nabi Yusuff ini yang dalam sumur, bukan? Dapatlah dikeluarkan oleh saudagar, dapatlah petunjuk, ertinya takwil mimpi dan segala macam. ‘Ghayri almaghdoobi Aaalayhim.’ Yang tidak dimurkai. Maka sampailah oleh Nabi Musa. Begitu dia sombong, begitu dia takbur,
317 Kuliah XIII

DR. BAGINDO MUCHTAR

begitu dia cakap besar apa-apa, tapi Tuhan tidak marah padanya. Bahkan diberi lagi, ditunjuk ajar lagi. Tambah pengetahuan; mahu cari itu seorang hamba-Ku, kata-Nya, yang telah Kami ajarkan ilmu pengetahuan. Belajarlah padanya, apa yang belum ada pada kamu. Ilmunya iaitu ilmu ghaib. “Ya!” katanya ‘Wala alddalleen.’ Yang tidak dimurkai dan tidak sesat. Itu Nabi Isa a.s. ‘Ameen!’ Itu Muhammad yang benar. Jadi: § Alhamdu lillahi rabbi alAAalameen – Nabi Adam § Al-Rahman al-Raheem – Nabi Daud § Maliki yawmi alddeen – Nabi Sulaiman § Iyyaka naAAbudu wa-iyyaka nastaAAeen – Nabi Ibrahim § Ihdina alssirata almustaqeem – Nabi Yakub § Sirata allatheena anAAamta AAalayhim – Nabi Yusuf § Ghayri almaghdoobi AAalayhim – Nabi Musa § Wala alddalleen – Nabi Isa § Ameen – Penutup. Nabi Muhammad s.a.w. Ini sangat penting bagi orang yang cerdas, bagi orang yang mahu menangkapnya, dan mahu memahaminya, dan segala macam, ya! Untuk jadi pakaian dan lain sebagainya. Tetapi, ini apa namanya, ya? Saya katakan nubuwah-nubuwah kenabian, kerasulan, yang terkandung dalam ayat tadi. Dengan ‘Alhamdu lillahi rabbi alAAalameen’ Nabi Adam, sampai ke penutup ‘al-Ameen,’ Muhammad yang lagi benar.

Kuliah XIII

318

DR. BAGINDO MUCHTAR

***
Dan lagi ya, dalam pengetahuan kita tadinya, juga kalau secara ilmiah kita kupas, yang telah dapat kita merasakan pancaran telah keluar dari badan diri kita, telah dapat kita merasakan akan titiktitik itu, zat serba zat kami katakan... maka secara ilmu sains dapat pula kita mengatakan, kita telah memecahkan rahsia atom; iaitu atom hayat, Zattullah, atom hidup, yang dia punya daya-daya. Dia punya kekuatan-kekuatan melebihi atom benda yang telah diperbuat oleh manusia. Saya tekankan ini. Ertinya, bagi kita yang bertuhan, apakah lagi yang kita telah mengamal pengetahuan ini, yang telah mempunyainya, supaya kita tak usah takut bila terjadi perang bom nuklear apa-apa. Sebab, ini sanggup mengatasi segala-galanya. Jadi, satu atom hayat yang telah dipecahkan, kata saya, melalui pengetahuan ini, yang terdiri dari elektron, dak? Dalamnya menyusul ada proton-proton, iaitu zat serba zat dengan adanya neutronnya sebagai wadah. Begitu juga pemecahan dan kelebihannya atom yang kita ini, zat hayat ini, zat hidup ini, yang dari Tuhan ini; dia automatik bawaannya. Tetapi bom atom yang diperbuat manusia, dari benda. Dia, dengan dikerahkannya baru dia ada letupan. Tetapi, kalau kita mahu menghalus-halusi lagi ertinya. Pernah waktu saya di Tebing Tinggi, Medan dulu bukan? Pergi mengembara, mengembara di sana, ahli-ahli tarekat melihat pancaran kami ini, beliau tanya, “Berapa kilometer makanya pancaran ini?” Dijawab oleh anak buah saya, “Bahawa pancaran kami ini dari masyrik (timur) ke maghrib (barat)!” Terus dia terkejut. “Kami baru hanya lima kilo,” katanya.
319 Kuliah XIII

DR. BAGINDO MUCHTAR

”Cubalah!” Dicuba minta dirasakannya. Dicuba ditunjuk kepadanya ke badan dirinya sampai tembus ke belakang, tembus ke sana. Jadi dalam secara ilmiah kita kupas. Sudah dapat pula kita mengadakan kemungkinan-kemungkinan dan lain sebagainya, yang telah percubaan yang boleh pula kita perdapat.

***
Dan ilmu pengetahuan kita ini tak sama macam ilmu-ilmu orang lain, kepandaian-kepandaian orang lain yang ada satu-satu tujuan tertentu. Umpamanya kalau hendak itu, baca itu. Kalau hendak itu seru itu. Kalau itu, itu ubatnya… daun itu… itu… itu… itu… itu. Yang kita, tidak. Yang kita fikirkan, yang kita nantikan, apa akan diperbuat? Dan apa akan berlaku? Mulut sendiri minta air segelas. Dan di situ kita belajar, kita turutkan; Musa tadi belajar kepada Si Khidir terus. Kita cuba menahan apa yang terjadi, dia bergerak begitu. Kita tenang. Sambil kita belajar. Kita ikut sampai kesudahannya dapat faham. Faham? Telah lama, lama-lama kita mempraktik segala macam sehingga terbuka rahsia yang lain-lain. Lebih mendalam, ertinya saya siapa? Nanti ada saja kita mendapat tahu dari orang lain; masa waktu itu Bapak macam itu kelihatannya. Waktu itu dah lain pula, macam itu pula. Pada itu tidak diseru! Tidak kita minta, atau saya minta supaya hadirkanlah Syeikh Abdul Qadir Jailani, hadirkanlah si anu… si itu panglima Salleh umpamanya, bukan? Tidak! Terjadi dengan sendirinya. Dia berbuat dengan sendirinya. Dia mendatang dengan sendirinya.
Kuliah XIII 320

DR. BAGINDO MUCHTAR

Macam tadi saya sendiri berfikir. Saya bilang, sebagai manusia biasa, hilang akal… sesudah orang ramai-ramai ada. Apa ini? Ada apa malam ini? Sedangkan Jamil (Haji Jamil Samad) sendiri nggak ada bercakap, bahawa kita akan malam ini ada lebih sedikit orang. Begitu… begitu, nggak ada. Jadi saya berfikir; apa yang harus saya perkatakan? Jadi itulah menunggu, sementara dia datang. Bila telah sampai dia, kena time-nya, waktunya, macam saya cakap sekarang ini, dengan segala gerak-geri ini, adalah dia ibarat filem; tinggal memutar saja. Dan yang ghaib-ghaib juga ini menguasai seluruh keadaan ini, sampai semua tafakur mendengarkan segala macam dan menerimanya. Bukan dengan pukau… ilmu pukau saya. Bukan ilmu jampijampi saya, supaya tertarik pada saya begini begitu! Tidak! Terjadi dengan sendirinya. “Oh? Dengan keinginan saya supaya mengikut saya ramai-ramai supaya menyayangi saya, mencintai saya, supaya bagaimana terhadap saya?” Tidak! Terjadi dengan sendirinya. Dan saya pun juga, kalau diri saya sendiri saya fikirkan, saya anggap mungkin saudara sendiri sekarang tak akan sanggup kita lama-lama berhadapan. Takkan sanggup badan diri yang telah lapuk ini, untuk lama-lama berbicara, untuk lama-lama duduk, untuk lama-lama kurang tidur dan sebagainya. Tetapi dia, dia datang, dan dia pergi. Siapa itu? Saya juga tidak tahu. Jangan tanya lebih mendalam. Hanya Dia yang mengetahui segala-galanya. Dan ini jangan pula dianggap, “Wah! Yalah! Lantaran Bapak, yalah. Kami tentu tidak bisa.” Kenapa tidak bisa? Kan saya tunjukkan! Saya ajarkan, tidak? Bawakanlah. Tunggulah masanya, waktunya. Insya-Allah. Padahal
321 Kuliah XIII

DR. BAGINDO MUCHTAR

telah terjadi, tetapi tidak tahu perubahan di badan diri tadi. Tetapi bagi orang lain yang berilmu, cuba tanya. “Cuba tengok aku sekarang? Siapa aku? Macam mana aku?” Tentu orang lain berikan salam. “Dari mana dapat ini ilmu?” katanya. Pernah anak buah saya di Jakarta pergi ke kiai-kiai di gununggunung sana di Jawa Barat. Ia dak? Sama cina apa-apa soal business. Apa-apa minta syafaat(pertolongan), minta jimat (azimat) segala macam. Kepada anak buah tadi tu, kiai tadi tu terus minta tangan. Diciumnya! Si punya badan nggak tahu. Cuma dia hairan. “Kenapa? Dia ulama besar, tetapi dia cium tangan saya?” katanya. Si punya diri tak mengerti. Tak tahu bahawa dengan ilmu ini sudah berubah. Tetapi orang yang berilmu pula yang tahu. Kemudian dia datang kepada saya. “Kenapa saya pergi hari itu, di situ… di situ… dia cium tangan saya?” Saya ketawa. Padahal dia bertahun pula dia itu, tetapi tak mengerti. Dan sekiranya terjadi pada diri sendiri masing-masing, bukan? Jadi macam itu, jagalah jangan pula kita sampai takbur, sampai sombong. “Apa si anu tahu dak, siapa saya sekarang?” Itu tidak ada, sebab Rahmat Tuhan, Nikmat Tuhan bisa saja dengan sebentar boleh hilang, kalau kita tak pandai pula memupuk dan membawakannya. Pernah lagi saya di Medan: kejadian dulu seorang anak dara kemasukan. Begini, begitu, bukan? Mulanya betul. Nah! Belakangan sudah berubah. Hendak berkaca, bersisir terus. Tiaptiap orang yang datang minta tolong. Lagi dia bertutur dulu. “Cantik dak, saya?” Dia ketawa melihat orang. Maaf bicara, sampai bajunya terbuka.
Kuliah XIII 322

DR. BAGINDO MUCHTAR

“Cuba tengok saya!” Menari dia lagi. Yang tadinya benar, tapi dia sudah berubah jadinya; lupa kontrol diri tadi, kan? Jadi iblis tadi menukar gambar tadi. Ini harus kita hati-hati. Jadi, bagi kita, terlanjur kita atau apa ada jalan, kita kembali kepada rasa tadi, dia sendiri juga. Dia akan bawa balik ke pangkalan. Istighfar. Mohon ampun kepada Tuhan. Ertinya, selagi, selagi pintu taubat masih terbuka. Tuhan tadi Pengampun, Pemurah, Pengasih, Penyayang.

***
Tetapi saya ingin hendaknya, jadikanlah diri tadi, ertinya betulbetul menjadi seorang ‘hamba Allah.’ Yang di dalam tadi, dalam erti kata yang sebenar-benarnya, yang padanya ada jalan, yang bakal diturutnya, yang bakal ditempuhnya hari-hari. Dan itu pulalah yang cara ibarat pepatah kami di sana, ‘yang siangnya yang akan dipertongkat, yang malamnya akan dipekalang hulu.’ Masa tidur. Dan itu pulalah ertinya ‘hidup yang akan dipakai dan mati yang akan ditumpang.’ Sungguh sangat banyak hikmah-hikmah yang terkandung padanya. Di dalamnya rahsia-rahsia dan sebagainya. Tetapi ini menghendaki kebolehan kita berbuat, melakukan, mengamalkan dan lain sebagainya. Macam Cikgu Kamaruddin yang telah banyak pengalaman. Si Jamil (Haji Jamil Samad) yang banyak pengalaman. Cubalah kalau orang ramai datang terus malam-malam. Siang pada hal kita sudah sibuk. Siang hari kerja, kan? Pernahkah, selagi dia berbuat merasa
323 Kuliah XIII

DR. BAGINDO MUCHTAR

letih? Merasa haus? Merasa dahaga? Tidak! Tetapi orang sudah pergi, dia telah tiada. Ada pula tinggal kita sendiri, baru berasa letih kita. Jadi, mana yang baik? Dia-kah atau kita-kita? Jadi, kalau begitu, erti itu lebih baik, dia? Itu pun kurang baik dan tidak baik. Jadi, bagaimana mestinya pendirian kita? Terserah kepadanya. Cuma, jangan katakan masa kita sakit; “Wah saya pergi ke doktor!” Kepala sakit hendak beli aspro (ubat sakit kepala, semacam panadol), beli ini itu. Tidak! “Siapa yang sakit ini? Yang aku-kah? Saya-kah? Orang-kah?” Jangan terus cepat-cepat pergi ke doktor dan segala macam. Tempoh-tempoh dengan tidak kita sedari, datang saja. “Assalamualaikum!” “Mualaikum Salam.” Orang itu yang sakit kepala, tetapi dia baru menuju kepada kita, penyakit sudah datang kepada kita lebih dahulu. Ini, dengan pengetahuan ini, memang kita sebagai orang dalam ini, memang susah bagi orang luar untuk menangkapnya. Tetapi itulah yang saya bilang: kita harus sadar untuk diri sendiri, rumahtangga dan segala macam, bukan? Kemanusiaan kita, yang apa yang harus kita membersihkan badan diri kita, makan minum dan sebagainya, dan boleh kita tentukan. Kalau kita rasa terlampau sibuk, bukan? Tentukan. Macam kita tentukan harinya, masanya, waktunya orang boleh mendatangi kita. Tetapi ingat! Kita boleh atur, tetapi ada yang lebih tinggi lagi, Yang Maha Pengatur! Tempoh-tempoh tengah malam kita disuruh bangun. “Terima, bagaimana?”
Kuliah XIII 324

DR. BAGINDO MUCHTAR

Jadi, bukan kita menerima. Cuma ini sarongnya saja, tetapi dia. Jadi dibawa ke fikiran. “Ah! Macam mana ini? Aku sudah letih. Sudah penat. Ini itu masih diganggu juga.” Tidak! Kita tenang saja. Kita tenang saja. “Ya, apa aku nak buat?” Tempoh-tempoh, dia jemput kita untuk datang ke rumah si sakit itu… itu… itu. Kita tunggu dengan tenang. Apa memang harus kita pergi atau tidak? Apa cukupkah kita kirim saja ubat, atau cukupkah melalui itu orang saja kita kasi minum? Pulanglah (terpulanglah). Saya pernah terjadi. Saya duduk, saya fikir-fikir nggak ada rasa nggak ikut hendak pergi, apa-apa segala macam. Yang datang duduklah kasi air. “Pulanglah. Besok kalau apa-apa bawa sini. Datang sini.” Besok dia datang. “Sampai di rumah, tak ada apa-apa lagi, Pak!” Kebetulan waktu itu. Ada waktu itu pengsan atau bagaimana, bukan? Yang kita sendiri tak dapat berbuat? Tak dapat mengerti? Cuma; “Macam mana kita hendak berbuat?” Lagi pengertian kita, atau bagaimana cara dia berbuat tadi, dengan kita duduk di sini, tetapi sudah sampai di sana? Atau melalui orang yang datang tadi? Ini semua sekali kita adakan satu percubaan dan segala macam. Ada pula akan terjadi nanti, pada hal kita tak mengingat si sakit, tidak mengingat mendatangi si sakit segala macam. Tidak! Tetapi, si sakit sendiri bercerita nanti, pada kita. “Semalam atau dua malam sudah, Bapak datang menengok saya. Bapak tiup ubun-ubun saya. Atau Bapak tengok saja, Bapak tak
325 Kuliah XIII

DR. BAGINDO MUCHTAR

cakap-cakap.” Ada juga! Padahal kita tak mengingat-ingat itu, kan? Sendiri saja yang ghaib tadi. Tetapi, janganlah kita apa namanya… terus berbesar hati bila mendapat pujian atau keistimewaan macam itu! Pendengaran dari orang segala macam, dan jangan pula cepat kecil hati kalau kita dicela orang, atau dikeji orang, dan segala macam. Itu soal biasa bagi kita. Ada setengah orang sengaja hendak menjatuhkan, hendak menjahanamkan kita, lantaran hasrat dengki khianat sebagainya. Itu tak usah kita layani! Kita jalan terus. Kita jalan terus. Kita jalan terus, dan ingat saja kepada gerak ini. Dia akan menyelesaikan segala-galanya. Ya, jadi kiranya dapat difahami dan dapat dimengerti. Dan ya, dapat dibawakan.

***
Saya ingin hendaknya betul-betul kalau secara istilah saya, betul-betul menjadi orang semuanya, hendaknya, kalian semuanya sekali! Bukan kasarnya perkataan sekarang ini; yang berhadapan dengan saya ini bukan orang! Yang di dalam itu saya maksud: menjadi oranglah hendaknya di badan diri kita masing-masing. Dan orang itu pun akan bertukar-tukar pada kita, dan di situ nanti kita dapat tahu mengetahui selok-belok rahsia yang terpendam pada diri kita sendiri tadi. Itu yang terus dijadikan menjadi orang! Tetapi itu kita inginkan. Kehendak kita menjadikan dari nggak ada tadi sampai menjadi ada. Ini kita turutkan saja lagi. “Hiduplah saya kembali.”
Kuliah XIII 326

DR. BAGINDO MUCHTAR

Jadi kalau kita tahu secara zahir, kita ambil berapa banyaknya, berapa ribu butir darah kita. Itu hari-hari kita jadikan menjadi orang pada kita. Cuba bayangkan berapa sudah kita? Banyaknya, jadinya? Tetapi, tidak dengan ertinya kita jadikan, jadi orang terus dengan hakikat kita membentuk orang! Tidak! Turutkan saja gerak dengan sendiri saja. Ibarat telur tadi; dia pecah setelah ditetas (menetas), bukan? Dia pecah, terus dia berkembang. Kalau telur ayam jadi anak ayam, bukan? Kalau orang, terus menjadi orang pada kita. Berubah lagi. “Sekarang saya pula lagi,” katanya. Ini rahsia saya sendiri. Orang di luar mengatakan; “Sekarang saya pula lagi,” katanya. Tentu hairan! “Bapak ini gila, barangkali? Sama siapa dia cakap ya?” Bagaimanalah… oleh kerana telah biasa sama saya sendiri, ada suara di luar. “Saya pula lagi,” katanya. Ini kalau kita belum memahami, belum mengerti. Ertinya, tanpa kita sedari, berubah diri kita tadi. Ibarat filem, negatifnya dia masuk menyampaikan saja. Masuk bukan macam orang kemasukan dari ibu kaki atau dari sini! “Weeeeeeeeee,” katanya. Bukan! Tidak dari samping! Filem negatifnya tadi masuk terus menjadi positif pada kita. Sebab kita orang nyata. Telah menjadi orang pada kita. “Inilah saya,” katanya. “Macam mana keadaan semua?” “Baik! Syukurlah!” “Orang Singapura bagaimana? Dua orang saja? Nasib baik
327 Kuliah XIII

DR. BAGINDO MUCHTAR

kita bisa jumpa. Kalau terlambat, besok kami sudah hilang lagi.” “Ya, jadi ya.” Bagi orang yang belum mengerti, atau masih selama ini raguragu, atau bagaimana, saya harap hendaknya supaya dapat memahami dan lebih mengerti.

***
Dan ya, cuba fikirkan. Fikirkan. Fikirkan dan fikirkan. Ke mana semua sekali saya bawa, dengan ilmu pengetahuan ini? Sebab tiap-tiap sesuatu, kalau berjalan namanya tentu ada tujuan. Kalau berjalan dengan tidak ada tujuan, ya… bererti menyesatkan diri sendiri! “Ke mana? Ke mana? Ke mana? Ke mana? Ke mana? Dan ke mana?” Dan saya bilangkan pada permulaan tadi, ertinya perjalanan Dua Kalimah Syahadah, kita bergerak, berjalan untuk mengadakan pengakuan untuk mendapat pengakuan. Kita adakan pengakuan untuk mendapat pengakuan. Jadi mungkin juga kita berjalan. Mungkin ilmu pengetahuan kita bergerak, bergerak… bergerak… bergerak. Nanti dia berhenti begini, bukan? Kita di situ melafazkan Dua Kalimah Syahadah. Mungkin bergerak terus. Kecuali kalau kita sengaja hendak berhentikannya. Ini batin kita dalam perjalanan. Ertinya, tiba satu tempat, jadi kita salam sekali ke kanan, sekali ke kiri. Kita teruskan; “Asyhadu allaailaha il-Allah; Wa-asyhadu anna Muhammad-ar Rasuulullah. Asyhadu allaailaha il-Allah; Wa-asyhadu anna Muhammad-ar Rasuulullah.” Kita jalan terus, selagi masih ada juga suara atau apa.
Kuliah XIII 328

DR. BAGINDO MUCHTAR

Buat orang baru, bukan? Bacakan terus Dua Kalimah Syahadah. Pada satu ketika nanti ada saja godaan. Akan kita tengok nanti diperlihatkannya. Mata tadi akan melihat seorang tua pakai tongkat, pakai jubah kuning, pakai serban dan segala macam. Pakai janggut panjang. “Assalamualaikum,” katanya, segala macam. Jangan kita tergoda olehnya. Kalau terlampau panjang baca Dua Kalimah Syahadah, Allah saja. “Allah. Allah. Allah. Allah. Allah. Allah.” Jangan kita melayani. “Mualaikum Salam. Mahu ke mana cong dan datuk?” “Cari apa? Ada sama saya semua.” Ini tergoda kita nanti. Tujuan semula kita mencari Tuhan. Jawab kita; “Allah. Allah. Allah. Allah.” Di sana nanti, di Hadirat-Nya kita mengadakan pengakuan. Saya tak dapat mengatakan bagaimana, di mana tempatnya di HadiratNya, bagaimana keadaan-Nya dan sebagainya. Sebab dalam perjalanan saya, berulang-ulang. Kalau boleh saya katakan, ertinya bertambah dekat kepada-Nya, saya bertambah tidak ada. Bahkan di Hadrat-Nya saya tidak ada lagi. Jadi bagaimana saya akan mengatakan? Tetapi di sana, di Saat di sana, bahawa tidak ada yang ada pada saya lagi. Bahkan ini juga tidak ada! Saya juga dalam perjalanan tadi sudah berhenti gerak! Berhenti semuanya! Cuma saya yakin sudah, bahawa saya di masa itu telah berada di Hadirat-Nya. Telah berada di sana. Di situ saya nyatakan diri saya kembali lahir dan batin. Walaupun kita bertemu pandang sekarang, antara kita sama kita,
329 Kuliah XIII

DR. BAGINDO MUCHTAR

tetapi saya sudah berada di sana. Dengan tanda-tanda tadi, bahawa tidak ada yang ada ini lagi. Tidak ada gerak. Tidak ada angin. Tidak ada titik. Tidak ada! Tidak ada! Kecuali Dia. Itu dinyatakan diri kembali; menyusun jari yang sepuluh, dilafazkan Dua Kalimah Syahadah tadi. Berulang-ulang, ertinya di Hadirat-Nya tadi, kita mengadakan pengakuan; pengakuan akan tidak ada Tuhan yang lain disembah melainkan Allah, pengakuan akan Muhammad Rasulullah. Dengan tanda-tanda pula bahawa, yang kita telah mendapat pengakuan. Ertinya, telah banyak orang mendatangi kita. Itu tandatanda. Orang pada (sudah) mengikut ilmu kita. Orang meminta air sejuk pada kita, ibarat kehausan di padang pasir dalam perjalanan kita. Itunya dapat ditangkap sebagai tanda. Atau kita dicuba orang berhadapan dengan kita dia tak sanggup. Dia lari! Selesai 12 Disember 1996 Di rumah kami 180, Jalan Mewah 5, Taman Mewah II, LUNAS, Kedah.

Kuliah XIII

330

DR. BAGINDO MUCHTAR

KULIAH XIV

Kampung Datuk Keramat, Kuala Lumpur Ogos 1975 (Malam Pertama)

Yang pertama, saya ucapkan syukur kepada Tuhan yang telah dapat mempertemukan kita dengan dapat langsung berhadapan muka antara satu dengan yang lain, pada ini waktu, di tempat ini. Terutama, bagi yang saya tengok muka-muka baru, yang baru ini kali dapat pula mengenal, atau mengamalkan pengetahuan kami ini. Ilmu pengetahuan ‘kami’ ini bukan ‘saya’ punya. Saya katakan, ini saya punya, saya berikan, saya turunkan, saya kasikan. Saya jual, atau saya apakan ilmu pengetahuan kami ini?

***
Saya cuba menanya tadi sebelum kita duduk masuk ke dalam ini, kepada beberapa yang baru; bagaimana pendapat benda kami ini, yang kami bawakan ini, dengan cara kami ini? Dan
331 Kuliah XIV

DR. BAGINDO MUCHTAR

alhamdulillah, rupanya mendapat satu kesan yang menyenangkan, yang mengesankan bahawa memang dari kami ini adalah lain daripada yang lain. Tidak dapat disamakan. Memang tak boleh disamakan dengan lain-lain, kalau di bidang ilmu pengetahuan, atau kepandaian. Akan tetapi, dapat pula kami katakan bahawa yang saya katakan tadi memang tidak sama. Mungkin ada nampak gerak-geri orang lain serupa, tetapi kenyataan tidak sama. Saya katakan tidak sama. Ini ilmu pengetahuan, saya mendapatnya dengan… ah, bagaimana saya mengatakannya? Sejarah kata berulang, ertinya setelah melalui masa cubaan-cubaan hidup, dan dengan segala ketabahan, dengan segala risiko, dengan segala pengorbanan-pengorbanan yang telah berlaku. Dan bukan yang saya berikan sahaja yang telah terjadi, dan berlaku pada badan diri saya. Maka kiranya Tuhan, rupanya telah menganugerahkan ini ilmu pengetahuan kepada saya untuk disampaikan kepada saudara-saudara, kepada mereka-mereka yang kiranya Tuhan mengizinkan pula untuk dapat bahagian, kalau ada bahagian pula. Untuk dapat mengamalkan, atau untuk dapat menerima langsung dari kami, atau melalui orang-orang yang kami percaya atau dituakan. Ini kawan-kawan, anak, serta saudara, barangkali yang sebelum mengenal ilmu pengetahuan kami ini telah segala macam menuntut ilmu, atau zikir-zikir, atau bacaan-bacaan, atau azimat-azimat, atau susuk yang dimasukkan ke badan dengan tujuan kebal dan lain sebagainya lain sebagainya. Tetapi apa yang kami bawa ini, apa yang ada pada kami ini, apa yang kami berikan ini, itu curahan Limpahan daripada-Nya melalui badan diri kami. Kami sampaikan dan kami berikan, yang bagi kita manusia umum namanya ialah ‘Ilmu Mengenal Diri Sendiri.’
Kuliah XIV 332

DR. BAGINDO MUCHTAR

“Kenalilah dirimu untuk dapat mengenal Tuhan. Kenalilah dirimu untuk mengenal Tuhan.” Bermacam-macam caranya orang mengenal diri. Bermacammacam jalannya orang mengenal Tuhan. Seperti pepatah mengatakan, ‘Banyak jalan menuju ke rumah,’ tetapi bagi kami, bagi saya, ‘Jalan Yang Saya Mewarisi.’ Sampai kami alirkan, sampai kami bawa, atau saya bawa ke tanah Malaysia ini, sampai ditinggalkan, sampai bertapak, sampai hidup subur di sini hampir merata seluruh Malaysia dengan tidak banyak gempar-gempar, banyak cakap, banyak ini… itu. Sebagai seorang ‘hamba Allah,’ kami berjalan. Kami memberi dan menerima. Iaitu kami tunjukkan jalan. Kami buka sampai dapat merasakan sendiri. Kalau yang mahu menghalusi, sampai dapat pula merasakan pemisahan, antara satu dengan yang lain; antara yang di luar dengan yang di dalam, rohani dan jasmani, antara yang zahir dan yang batin. Dan titik beratnya ilmu pengetahuan kita ini ialah kepada yang batin; kepada yang di dalam, kepada yang ghaib. Ini boleh dinamakan, bahawa adalah ilmu kita ini ilmu ghaib, yang ada dalam diri sendiri tadi, yang tak pernah dikaji, yang tak pernah menjurus pemikiran tadinya ke dalam. Cuma orang tahu bertitik-tolak barang yang telah ada, di barang yang telah dijadikan, barulah difikir akan keadaannya Tuhan akan segala-galanya. Sampai banyak orang jadi gila. Sampai ada yang putus asa, dan sebagainya dan sebagainya. Akan tetapi kami katakan, ‘hendak mencari yang ghaib, hendaklah dengan yang ghaib juga.’ Orang pintar, orang bijak akan mengatakan; ‘mencari Tuhan dengan Tuhan.’ Tetapi orang tak bijak mengatakan itu perkataan salah. Masakan mencari Tuhan dengan Tuhan? Ingat perkataan saya ini; kalau yang dalam akan mengatakan mencari
333 Kuliah XIV

DR. BAGINDO MUCHTAR

Tuhan dengan Tuhan, bunyi kasarnya, bunyi halusnya, dalam hal itu. Tetapi kalau secara kasarnya tak makan di akal. Itu salah. Masakan mencari Tuhan dengan Tuhan? Jadi kita kembali macam kita kata tadi, ‘mengenal diri sendiri.’ Kenalilah dirimu sendiri dulu, sebelum mengenal Tuhan. Ertinya, bagi diri saya sendiri yang telah melalui masa percubaan-percubaan, pengorbanan dan lain sebagainya, sampai mendatangkan dan mendapat ini ilmu pengetahuan. Tidak ada satu manusia pun untuk saya bertanya bagaimana ini? Macam gerak ini, terus terjadi. Sebelum ini tidak ada pula yang punya. Cuma tahu ada, tetapi tak punya. Saya turut ulama-ulama besar di Indonesia dan tempattempat lain. Saya turuti bomoh-bomoh besar, datuk-datuk dan segala macam. Mereka tahu tetapi tak mempunyai. “Memangnya betul. Dan itu benar,” katanya, “tetapi itu kejadian ada pada zaman-zaman Rasulullah masih hidup.” Akan tetapi bagi diri saya, dalam hal ini saya mencari pengalaman. Saya tinggalkan pekerjaan yang lain. Dan saya mengembara dengan ini. Sambil mempelajari dengan cara jalan pengubatan, dengan cara jalan bermacam-macam. Saya memperkenalkan ilmu pengetahuan ini cara umum, perseorangan dan sebagainya, dan sebagainya. Sampai tiba masa perkembangan orang datang untuk menuntut, untuk meminta. Saya tetap dengan automatik. Ini sendirinya pula. Sampai pula datang masanya rencana Tuhan tadi, sampai saya menjejak masuk ke Singapura, sampai masuk ke Malaysia ini dengan tidak ada rencana sebagai seorang manusia biasa tadinya akan sampai, sekarang berulang-alik ke sini. Tiap-tiap kedatangan, sekali tiga bulan di sini. Paling kurang empat bulan. Selalu bertambah… bertambah… bertambah juga,
Kuliah XIV 334

DR. BAGINDO MUCHTAR

ertinya orang yang mengambil pengetahuan ini. Saya selalu katakan kepada ketua-ketua, pada orang-orang saya percayakan; ini ilmu pengetahuan tidak berkehendak supaya dipropagandakan. Ambil pengetahuan ini, ijazah kita boleh dapat duit. Ya, tidak? Jangan dipropagandakan. Kalau ada bahagian tentu, dia dapat. Sampai sekarang juga, tetap saya katakan, dan saya tetap saya katakan. Di Pulau Pinang baru-baru ini, juga di Kedah, kita tidak berkehendak untuk dipropagandakan. Kita tidak berkehendak supaya ‘ikutlah ilmu kami ini, ilmu kami benar.’ Kita akan jalan terus, praktik terus. Mana yang ada bahagian, tentu akan mendatangi kita, dan akan meminta pula dengan sendirinya. Akan tetapi itu kekuasaan dari Yang Maha Ghaib. Tuhan juga yang akan menentukan.

***
Secara ilmiah saya kupaskan sedikit ertinya mengenai ilmu mengenal diri sendiri tadi. Pada kenyataan sekarang terjadi; kalau dapat bergerak, ertinya suatu pemisahan… suatu pemecahan mengenai badan dan diri kita ini, bahawa adalah kita terdiri dari hidup yang dihidupkan sampai menghasilkan yang dihidupkan... hidup menjalankan kehidupan dan menghasilkan yang dihidupkan. Macam ini sekarang, menghidup yang dihidupkan. Tetapi perjalanan yang di dalam, kalau tidak yang menjalankan kehidupan di dalam tentu di luar ini tidak bisa hidup, tidak? Modal yang menjalankan kehidupan tadi tentu mesti ada yang hidup. Kalau tidak ada itu, kita tidak akan jadi manusia hidup, kita. Ini kita pecah melalui aliran darah kita tadi. Itu kan perjalanan kehidupan dia menjalankan tugas kehidupan, tidak?
335 Kuliah XIV

DR. BAGINDO MUCHTAR

Terhadap Tuhan umumnya dia menjalankan tugas sebagai ‘hamba Allah,’ apa tidak? Dia menjalankan tugas sebagai ‘hamba Allah’ terhadap diri kita sendiri dulu. Cuba kita ambil ukuran makro-kosmos, mikro-kosmos; alam akbar, alam kecil. Jadi, dalam hal ini, jangan sampai pula kita jadi bodoh memikir alam tadi. Cukuplah dengan alam kita sendiri. Tiaptiap titik-titik darah merah, darah putih, hati, semua sekali ada malaikat-malaikat. Perumpamaan semua itu… hidup kehidupan menghidupkan segala-galanya Dengan cara kami memecahkan, mengadakan pemisahan antara satu dengan yang lain, dan cara kami memecahkan persoalan ini sampai bergerak, sampai dapat merasakan melalui hujung-hujung kuku, jari-jari, pancaran itu. Terasa yang halus tadi, bukan? Terasa tidak? Ertinya, sampai terasa itu pemisahan antara yang zahir dan yang batin, antara yang nyata dan yang tidak nyata. Begitu fikiran kita berpegang, menjurus kepada rasa yang terasa tadi. Itulah aliran rohani kita di dalam.

***
Jadi kalau bagi ahli agama, orang ahli tarekat bermakna, ‘hijab terbuka sudah.’ Cuba bayangkan; kalau bagi ahli zikir ‘Laa Ilaaha Illallaah.’ Kalau terbuka, tembuslah segala-galanya sama dia. Jadi bagi kita juga, ertinya kalau ditunjuk saja macam itu, sampai atau tidak? Bukan terasa dia? Dari masyrik ke maghrib. Saya dari Jakarta, saya tunjuk si polan. Tentu dia terkejut. “Oh Bapak!” Sebab dengan telah tembusnya jalan antara kita satu dengan
Kuliah XIV 336

DR. BAGINDO MUCHTAR

yang lain, aku dan Dia ‘jauh tak berantara, dekat tak berbatas.’ Tetapi ingat aku, tidak? Sebab kita bukan Tuhan! Oh, kebolehankebolehannya? Kalian sudah mempunyai pengalaman-pengalaman sendiri. Ikut saja. Sebab Tuhan tadi Maha Pencipta.

***
Ilmu kita ini Ilmu Tuhan. Hendak bersilat, bersilatlah. Buatlah. Ikutlah. Itu semua automatik. Mengubat, ingat apa sakit orang itu. Jangan bawa ke fikiran. “Apa yang hendak aku buat? Ubat apa yang hendak aku berikan?” Pandang apa yang kontak, ikut saja. Balik kita ke tempat masing-masing ke rumah segala macam, ada rasa ikut saja. Dan kita sedar! Jangan sampai lupa diri! Jadi, sebagai seorang yang berilmu, kita dengan ilmu pengetahuan kita ini, duduklah sebagai seorang yang berilmu. Kita tidak banyak menyombongkan diri, tidak banyak cakap besar. “Tenang dengan cara berilmu,” kata orang.

***
Ilmu kita ibarat ilmu padi; makin berisi, tunduk menjadi. Dengan kadar kewajipan kita hari-hari berlatih memperlancarkan gerakan tangan dan gerakan kaki, pembawaannya yang di dalam tadi, kita dengan sendirinya telah menjadi seorang ahli kebatinan; seorang ahli rohani. Tetapi kita berpegang kepada yang di dalam. Kita bukan manusia awam biasa lagi. Kita orang ahli tasawuf, orang dalam kita. Ibarat dalam kerajaan, kita orang dalam istana. Pintu masuk keluar sudah bebas. Kita tidak perlu tanda tangan lagi,
337 Kuliah XIV

DR. BAGINDO MUCHTAR

sebab pintu telah terbuka. Jalan telah terbuka. Faham ini? Pembawaan serba automatik. Ini harus kita lakukan, tetapi kita sedar. Secepat mungkin kita harus kembalikan diri kita. Jangan lupa! Jadi dengan ilmu ini, kita ambil yang pokoknya; yang betul pembawaannya, iaitu yang serba automatik. Tetapi dasarnya ini yang tak boleh lupakan dan tinggalkan begitu saja. Dasarnya, pokoknya, tiangnya, titik-tolaknya Dua Kalimah Syahadah. Dua Kalimah Syahadah. Dua Kalimah Syahadah. Dua Kalimah Syahadah. Dengan melafazkan Dua Kalimah Syahadah tak boleh ditinggalkan, sebab erti Dua Kalimah Syahadah ini bagi kita umat Muhammad, bagi orang Islam, sangat dalam dan besar ertinya kalau kita mahu mengetahuinya. Kita lafazkan berulang-ulang tiga kali, titik tolak kita yang saya katakan. “Ashadu an-laa Illaaha illAllah; waashadu anna Mahammad ar-Rasulullah. Ashadu an-laa Illaaha illAllah; waashadu anna Mahammad ar-Rasulullah. Ashadu an-laa Illaaha illAllah; waashadu anna Mahammad ar-Rasulullah.” Dalam pengertian yang setulus ikhlas, sedalam-dalamnya, kita mengadakan pengakuan, ‘Bahawa tidak Tuhan yang lain yang kita sembah melainkan Allah, kita mengadakan kesaksian serta mengadakan pengakuan bahawa Muhammad itu Rasulullah.’ Hanya itu. Dan ingatlah dia. Dia automatik. Kalau saudara seorang askar umpamanya, dalam perjalanan, dalam pertempuran ingat saja padanya. Dia automatik. Dia automatik. Samasekali dia automatik. Di dalam pertempuran dia automatik. Halusnya, dengan sendirinya kita dengan Dua Kalimah Syahadah itu kita telah menjadi tentera Allah, betul atau tidak? Dan halusnya pula, kita halus-halusi dengan sendirinya, beribu-ribu malaikat-malaikat akan melindungi kita. Itu saya bilang, Dua
Kuliah XIV 338

DR. BAGINDO MUCHTAR

Kalimah Syahadah titik-tolaknya. Tak boleh dilupakan. “Oh! Dalam pengubatan? Orang dibikin orang?” Dengan ini itu dan segala macam, Dua Kalimah Syahadah tidak boleh ditinggalkan, sebab orang itu dengan black magic-nya (ilmu hitamnya) dan dengan hantu rayanya segala macamnya, juga ada yang pakai jin seribu, disuruh segala macamnya juga dengan ayatayatnya pula. Kalau kita kurang hati-hati, kurang kuat pula, kita bisa roboh. Jangan lupa Dua Kalimah Syahadah tadi. Di mana kita berada, lafaz Dua Kalimah Syahadah. Akan berhampiranlah itu malaikat-malaikat datang membantu kita dalam perjuangan.

***
Kita sebenarnya berjalan di jalan yang lurus lagi benar, dan jangan dipersulitkan ilmu pengetahuan ini. Kalau sulit, ertinya kita sendiri yang mempersulitnya. Kalau di antara kita memahami, pernah mengerti barangkali akan ayat dalam al-Quran (Surat Ali-Imran Ayat 27): “Tooliju allayla fee alnnahari watooliju alnnahara fee allayli watukhriju alhayya mina almayyiti watukhriju almayyita mina alhayyi watarzuqu man tashao bighayri hisab.” Di sini secara ilmiah, secara Ilmu Tuhan kita ambil. Memasukan malam kepada siang, siang kepada malam. Ertinya: ‘Tooliju allayla fee alnnahari watooliju alnnahara fee allayli; ‘Memasukan malam kepada siang, siang kepada malam.’ ‘Watukhriju alhayya mina
339

almayyiti

watukhriju
Kuliah XIV

DR. BAGINDO MUCHTAR

almayyita mina alhayyi; ‘Mendatangkan yang hidup dari yang mati, dan yang mati daripada yang hidup.’ Cuba kita ambil pengetahuan ilmu-Nya. Bagaimana? Ke mana tujuannya? Dulu sebelum saya dapat pengetahuan ini, saya tanyatanya orang tua-tua. Saya dapat pengetahuan ibarat ayam dengan telur, sebab ayam yang hidup mengeluarkan telur yang mati, ya atau tidak? Belakang, benda yang mati tadi menetas, bukankah mengeluarkan ayam? Yang hidup itu yang diceritakannya, sampai keluar pepatah; ‘Mana yang dulu, ayam atau telur?’ Kalau kita katakan ayam dulu, sedangkan ayam tadi dari telur datangnya. Kalau kita katakan telur dulu, sedangkan telur tadinya dari ayam. Tetapi ini mengeluarkan yang hidup dari pada yang mati, dan yang mati daripada yang hidup. Ini orang tua-tua dulu hanya memberi contoh dan perumpamaan; dia sendiri belum dapat. Tetapi ke diri kita sendiri kita tanya, kita pelajari yang mana yang hidup pada kita, dan yang mana yang mati? Atau, yang mana yang siang pada kita, yang mana yang malam? “Mungkin ada si gelap dan si terang,” katanya. Kalau saya mengatakan; yang malam ertinya di luar ini, dan yang siang yang di dalam; yang mati ertinya yang di luar ini, dan yang hidup yang di dalam. Tetapi ini bagi memasukan malam kepada siang, siang kepada malam, mendatangkan yang hidup daripada yang mati. Yang telah berlaku bagi kita sekarang ini melalui saluran hujung jari-jari kita, kan keluar tidak, rasanya? Ini sekarang kita lakukan, Ilmu Tuhan tadi. Ini saja kita amalkan; ‘Tooliju allayla fee alnnahari’ pada tiap-tiap sembahyang. Sudah sembahyang tengah malam, itu saja sambil bergerak. Ilmu Tuhan tadi, bukan? ‘Watarzuqu man tashao bighayri hisab; Rezeki yang tak
Kuliah XIV 340

DR. BAGINDO MUCHTAR

terduga-duga banyaknya akan diberikan-Nya.’ Itu saja kita amalkan. Kita telah lakukan dan telah bawakan itu; mengeluarkan yang hidup daripada yang mati, yang mati daripada yang hidup.

***
Kita tegaskan sedikit, katakan nanti, kata orang saya memberikan penerangan agama pula. Ini ilmu pengetahuan secara ilmiah. Jadi di dalam risalah kecil saya baru-baru ini, saya katakan, saya terangkan, bukan? ‘Batinku’ ertinya sama juga dengan seseorang mempunyai batin sendiri. Juga ertinya saya hidup berzahir dan berbatin. Apa tujuannya? Maksud saya berzahir dan berbatin, terasa ini bawaan kita hari-hari, kalau kita bergerak begini hidup berzahir dan berbatin, yang batin rasa aktif dia. Itu berzahir dan berbatin dalam dua keadaan, dan dua kejadian. Selama ini memang dua keadaan dan dua kejadian, tetapi satu pasif satu aktif. Bahkan satu sama lain tidak kenal-mengenal; yang di dalam tak mengenal yang di luar, yang di luar tak mengenal yang di dalam. Itu waktu bergerak kami katakan, “Teruskan. Teruskan.” Ini berertinya, di luar ini diajar mengenal akan badan dirinya sendiri. Begitu jauhnya kalau kita ingat-ingat dan telah pernah menuntut ilmu pengetahuan. Bagi yang pernah menuntut tarekat atau segala macam, yang telah pernah mengambil amalan dari orang-orang lain, begitu jauhnya perbezaan di antara ilmu kami yang telah kami huraikan. Antara kami berikan ini dengan yang lain-lain yang diterima dari orang, tidak manfaat.

***
341 Kuliah XIV

DR. BAGINDO MUCHTAR

Amalan, amalan di tangan kami, amalkanlah ilmu pengetahuan ini. Itu amalannya. Setengah orang beramal ‘Laa Illaaha IllAllah.” Itu bukanlah amalan. Maka saya katakan, amalkanlah ilmu pengetahuan kita. Itu amalan kita. Berbuat baik sesama manusia itu amalan. Tidak pada orang, pada diri sendiri, pada keluarga, rumahtangga. Amalkan. Amalkan. Amalkan. Itu dia amalan kita. Harus kita amalkan. Terhadap orang lain yang tak kenal, mudah-mudahan orang dapat mengenal ilmu pengetahuan kita, sampai tertarik dia. Sampai seolah-olah Tuhan Yang Ghaib menunjukkan dan membukakan pintu hatinya ambil pula pengetahuan ini. Ertinya bukan kita mempropagandakan. “Ikutlah kami ini!” Pengetahuan kami tidak. Biar dia datang sendiri. Di dalam itu sendiri bangun seolah-olah dia mengatakan bahawa, “Saya mahu sendiri jumpa itu Bapak!” Selesai pada bulan Disember, 1990 Di Taman Sri Nibung, Pulau Pinang

Kuliah XIV

342

DR. BAGINDO MUCHTAR

KULIAH XV

Kampung Datuk Keramat, Kuala Lumpur Ogos 1975 (Malam Kedua)

Diminta lagi rupanya, amnya… memberi kuliah. Tetapi saya mengatakan pula kita memberi kuliah, mengulangi lagi kajian ilmu pengetahuan kita, ertinya mengulangi lagi kajian ilmu pengetahuan kita untuk dapat lebih difahami dan lebih mengerti, dan untuk seterusnya tahu dan berani membawakannya, dengan tidak raguragu dan tidak rasa bimbang hendaknya, yang menjadi satu keyakinan. Inilah yang benar, dan ini peganganku. Dan aku akan maju terus dengannya, walau bagaimana sekali pun aku tetap berada, dan apa sekali pun yang akan terjadi. Kenapa saya berani mengatakan begitu? Mengapa saya mahu mengatakan begitu? Ini berdasarkan pengalaman, yang saya hampir meningkat dua puluh tahun dengan membanding, mencari, mengadu, menentang, dan lain sebagainya, dan sebagainya. Ertinya, kalau kita lihat, saya praktikan dengan keadaan badan saya
343 Kuliah XV

DR. BAGINDO MUCHTAR

yang kurus kering ini, dan hanya berjalan dengan ilmu pengetahuan ini, dan saya katakan membanding, mencari, mengadu dan segala macamnya sebatang kara tanpa modal… modal hanya dia yang ada padaku itu untuk dikemukakan, diperkenalkan, dipertandingkan kepada orang-orang yang berilmu, orang-orang yang berkepandaian, dan diberikan dan diamalkan kepada orang-orang yang memang dikehendakinya, untuk dapat pula berserta kami mengamalkan ilmu pengetahuan kami ini. Tetapi bukan di sini saja. Di mana-mana saya pergi, ke mana-mana saya datangi anak-anak didikan saya yang melalui orang-orang yang saya percaya dan sebagainya, ya… yang saya katakan tidak puas dan kurang puas diatas tangkapan-tangkapan, pengertian atau bawaan-bawaan tentang bagaimana mengamalkan atau bagaimana sebenarnya hakikat dari pengetahuan ini. Jadi, macam malam ini, di perjumpaan kita, entah beberapa kali sudah di tempat ini, di rumah Cikgu Ismail, ertinya saya berikan itu dan itu juga. Kaji yang telah kita kaji, untuk supaya lebih dapat meresap, lebih dapat dimengerti, lebih dapat menjadi pegangan, yang mana sebenarnya yang akan menjadi pegangan kepada kita, yang akan jadi pimpinan dalam perjalanan dalam pembawaan kita hari-hari. Itu ilmu pengetahuan gerak macam dikatakan, macam telah dapat dirasakan dan diperbuat, dibawakan, dilakukan oleh diri masing-masing. Akan tetapi kita dapat memahami hendaknya, bergerak dalam istilah kami, jalan terus, jalan terus, jalan terus, turutkan saja dan sebagainya. Yang kami dapat merenungkan dan memikirkan, berjalan, bergerak. “Yang mana bergerak? Yang mana itu berjalan? Yang mana itu menurutkan? Dan sebagainya dan sebagainya.”
Kuliah XV 344

DR. BAGINDO MUCHTAR

***
Ilmu ini kalau kita ambil pula perbandingan kepada ilmu orang, ini ilmu ghaib; ilmu tidak nyata, ilmu latifah, ilmu halus dan sangat halus, iaitu dengan memakai tenaga ghaib. Cara ilmiahnya yang berasal dari yang ghaib, dan bersumber dari Yang Maha Ghaib iaitu Allah. Banyak ilmu yang lain. Banyak ilmu kepandaian; orang pandai membikin orang sakit, pandai melumpuhkan orang, ilmu membikin orang nyanyi, jadi pontianak segala macam, hantu raya segala macam. Itu bukan ilmu. Kepandaian. Dan yang itu pun satu kepandaian, amalan yang mengandungi keinginan hawa nafsu yang kerjanya perbuatan merosak dan merosak manusia anak cucu nabi Adam. Pada khususnya pengetahuan kita ini, kalau dapat kita menghalusi, dapat kita memegang betul pada jalannya segala macam, dengan menurutkan dia berjalan tadi, kita dapat melepaskan diri kita dari kebendaan; ikatan-ikatan kebendaan material dan ikatan-ikatan hawa nafsu. Bagi yang mahu menyelidiki, yang mahu menangkap dengan rasa halus antara pancaran yang memancar melalui badan diri kita dengan barang yang nyata, maka dapatlah kita merasakan, memperbezakan yang lahir dan yang batin tadi, yang dikatakan antara rohani kita dan jasmani kita; yang nyata dan tidak nyata. Dengan kita berpegang kepada yang tidak nyata, yang terasa, dengan sendirinya kita turutkannya, maka terlepaslah kita sudah dari ikatan-ikatan kebendaan. Dari itu banyak orang-orang pandai mengatakan ‘Bebaskan diri dari ikatan-ikatan kebendaan dan ikatan-ikatan duniawi dan ikatan-ikatan hawa nafsu dan sebagainya.’
345 Kuliah XV

DR. BAGINDO MUCHTAR

***
Baik juga saya kemukakan sedikit asal usul pengetahuan kita ini. Ertinya bagi yang hadir sekarang yang telah mengamalkan, yang telah menerima dari kami ilmu pengetahuan ini. Ertinya telah mendapat buahnya saja untuk dirasakan, untuk difahamkan, untuk dibawakan, untuk dirasakan lazat cinta rasanya dan lain sebagainya. Tetapi bagi kami, saya dalam hal ini, ertinya dari tidak ada, mencari… mencari… mencarinya sampai menjadi ada. Dari tidak ada, kalau garis kasar sampai menjadi ada. Tetapi apa itu yang dicari? Banyak orang lain mencari ilmu bagaimana hendak menyakitkan orang. Dicarinya ubat penawar bagaimana untuk sakit perut atau digigit lipan atau kala (jengking) dan segala macam. Akan tetapi yang saya cari ini yang tidak ada, sebab Ilmu Tuhan. Tuhan yang saya cari. Saya hendak menemui-Nya. Oleh kerana apa maka datang cenderung fikiran saya hendak mancari-Nya, hendak menemui-Nya? Oleh kerana ada sesuatu hal yang sangat berat rasanya yang telah saya alami, yang telah terjadi pada badan diri saya. Kalau hukuman, tak terpikul saya rasanya. Tetapi saya sedar, bahawa saya rasanya benar. Saya tidak salah. Kenapa yang derita yang saya alami sangat berat, berat dan sangat berat? Sampai saya perhatikan kalau dosa, saya tahu si polan itu lebih banyak dosanya dari saya, kenapa dia tidak menderita? Kenapa dia tidak mendapat hukuman? Bahkan dia senang-senang! Kebelakangan saya lihat dari pengalaman-pengalaman hidup, memang di dunia ini aneh; orang yang lurus kurus, orang yang jujur yang dapat hukuman dan dapat cubaan. Orang yang bengkok tidak, bahkan bertambah gemuk dia. Tetapi saya mencari… mencari…
Kuliah XV 346

DR. BAGINDO MUCHTAR

mencari-Nya. Tadi saya katakan mencari Dia; Tuhan tadi, oleh kerana saya tidak mengadu kepada siapa saja kepada orang lain, kepada polis segala macam juga, kerana tidak ada bukti apa yang saya alami. Lain halanya Tuhan tempat saya mengadu. Dari itu saya mencari-Nya… mencari-Nya… mencari-Nya. Itulah dengan kehendak-Nya juga, dengan izin-Nya juga, dengan membaca buku-buku, al-Qu’ran dan sebagainya yang dapat saya mengatakan setelah terjadi, hanya memang orang-orang yang dikehendaki-Nya yang akan sampai kepada cahaya-Nya dan lain sebagainya. Di dalam Surah an-Nur; orang-orang yang dikehendaki-Nya. Dan begitulah saya dalam bertahun-tahun berjalan mencari, mencari, tetapi dalam perjalanan menuju kepadaNya tadi, iaitu perasaan lain, ingatan lain, fikiran lain timbul pada saya. Kenapa bertambah dekat kepada-Nya tadi, saya sudah bertambah tidak ada? Bertambah dekat, bertambah dekat, sehingga tidak ada daya dan upaya saya lagi. Bahkan di Hadirat-Nya, saya telah tidak ada lagi! Sehingga waktu saya sedar kembali, saya fikirfikirkan, saya menung-menungkan, maksud saya yang sangat besar tadi hendak mengadu hal saya kepada-Nya, mencari-Nya hendak mengadu hal saya, tetapi dengan perjalanan saya tadi hendak menuju kepada-Nya, bahkan sampai di Hadirat-Nya, sangat malu rasanya pada diri saya sendiri. Kenapa? Soal yang sangat besar saya katakan tadi, terhadap-Nya di sisi-Nya tidak ada erti sedikit juga. Dari itu saya berbalik saya fikirkan. Malu sendirinya saya sampai tak jadi saya mengadukan hal saya yang tadi tujuan saya memohon keadilan; ‘begini yang telah terjadi pada diri saya, pada hal saya tidak berbuat, begitu orang katakan saya, sampai korban isteri saya dan sebagainya. Saya minta keadilan.’ Tetapi saya katakan tadi, ‘tambah dekat kepada-Nya tadi, saya tambah tidak ada. Tidak ada.
347 Kuliah XV

DR. BAGINDO MUCHTAR

Tidak ada.’ Jadi dapat kesimpulan, bahawa yang berat kata saya tadi, di sisi-Nya tidak ada erti sedikit juga. Dalam itu perjalanan saya berubah. Ertinya, saya telah berada di sana. Saya harus kembali dengan bukti hendaknya, dengan satu tanda hendaknya, bahawa saya telah di sana, telah berada di Hadirat-Nya, untuk saya perlihatkan bukti kepada manusia zahir bahawa saya telah di sana, telah kembali dari sana dengan tandatanda. Akan saya perlihatkan kepada mereka-mereka, orang-orang yang mendatangi saya. Saya perhatikan seluruh keadaan alam sekeliling. Ertinya saya lihat dari segi Ilmu Tuhan banyak macam ragamnya, macam-macam. Tetapi saya perhatikan satu-satu, maka saya tertarik dengan ilmu-Nya, iaitu ilmu mengenai sir, Sirullah; ‘rahsia-Nya Tuhan’ tadi. Jurusan itu yang saya tertarik. Saya pelajari. Saya tengok dan saya lihat, yang secara pendek dengan anak kunci yang ada di tangan saya. Saya datangi mereka-mereka, saya perlihatkan kebesaran Tuhan Yang Maha Ghaib tadi. Dengan tenaga ghaib saya masuki rumahnya, saya buka pintu rumahnya tanpa disedari. Punya tangkal tak punya tangkal, punya azimat tak punya azimat, punya isim tak punya isim dan dengan anak kunci yang terahsia ini saya bisa masuki rumah itu, sampai terasa bahawanya saya telah hilang atau masuk ke dalam, betul atau tidak? Dan begitulah yang tertidur di dalam tadi saya bangunkan, “Bangun! Bangun! Bangun!” Yang saya bangunkan, yang dia yang sebenarnya; orang yang sebenarnya orang, bukan ini (badan). Ini rumah tempat orang itu diam. Akan tetapi, satu tangkapan yang keliru bagi kita selama ini, yang bahawa inilah (badan) yang orang sampai dia takut mati dan lain sebagainya. Padanya tempat tinggal. Yang orang itu, itu yang di bangun, bangun, bangun. Dia terus meronta. Itu dia!
Kuliah XV 348

DR. BAGINDO MUCHTAR

Jadi itulah. Inilah yang kami berikan, “Memasukan malam kepada siang dan siang kepada malam, mendatangkan yang hidup dari yang mati dan yang mati dari yang hidup.” Dengan ayat tersebut yang beberapa kali di sini saya keluarkan; ‘Tooliju allayla fee alnnahari watooliju alnnahara fee allayli watukhriju alhayya mina almayyiti watukhriju almayyita mina alhayyi watarzuqu man tashao bighayri hisab.’ ‘Memasukkan malam kepada siang dan siang kepada malam, mendatangkan yang hidup dari yang mati dan yang mati dari yang hidup, untuk itu rezeki yang tak terduga banyaknya akan diberikan-Nya.’ Yang mana yang hidup pada kita? Dan yang mana yang mati? Jadi, begitu juga dengan pengetahuan kita ini; kita dapat merasakan yang hidup itu yang di dalam. Melalui salurannya jari-jari kita sudah keluar memancar. Jadi ini (jari-jari) benda mati. Ini (tumpu pada rasa di hujung-hujung jari) kita keluar. Dengan itu saja, kita amal. Sebagai amalan orang banyak, kita bacakan ayat tadi terus kita bergerak. Bergerak. Kita telah memasuki itu malam kepada siang, dan siang kepada malam. Itu kan kandungan rahsia Tuhan yang hidup dari yang mati, dan mati dari yang hidup, dan rezeki yang tak terduga akan kita perdapat? Dan begitulah bagi yang telah ada yang ada sekarang ini, ertinya pancaran kami tadi, hasil galian kami tadi dan dari hasil pengalaman kami tadi dan sebagainya, uji-menguji, bandingmembanding. Setelah dapat, kami berikan pula, menurunkan ini ilmu pengetahuan dan kami senantiasa dengan rahsia-Nya tadi, dengan ilmu yang terahsia tadi, mengembara; mengembara sebagai
349 Kuliah XV

DR. BAGINDO MUCHTAR

musafir untuk memberi seteguk air kepada mereka-mereka yang dalam kehausan dan sudah tentu juga ertinya bagi mereka-mereka yang dikehendaki-Nya pula dapat diajarkan ilmu kita ini. Ada bahagian pada kami jumpa kita, terus mendapatlah, akan diberikanlah dan lain sebagainya dan lain sebagainya. Macam saya katakan tadi, kebanyakan ertinya berpendirian bahawa yang luar inilah yang manusia. Di situlah letaknya kesalahan membawakannya, mengamalkan pengetahuan ini. Dia yang hidup itu, yang itu, membawa tangan ini bergerak. Itu yang menjadi pegangan kita, iaitu di bidang rohani.

***
Tadi saya katakan, apa nama tadi? Turunan? Diturunkan kepada mereka-mereka yang telah mendapat ilmu kita ini. Saya teringat akan satu kisah di zaman Nabi Daud. Dengan ringkas, ertinya dua orang bersaudara mendapat harta pusaka dari orang tuanya. Masing-masing mendapat satu ekor kambing. Dalam kata bayangan, atau sindiran di saat dianya atau dia akan meninggal, maka orang tua tadi dipanggil anak kedua-duanya. Katanya, “Saya sudah… dekat saja ajal saya. Ibumu telah meninggal dan saya kemungkinan akan menyusul pula. Tapi tidak ada harta-benda yang saya hendak tinggalkan padamu untuk bisa pakai, kecuali hanya saya punya dua ekor kambing. Rencana saya masa pendek menyelesaikan jenazah saya, dan bahagikanlah kambing itu masing-masing satu ekor seorang, dan cukupmencukupilah. Cukup-mencukupilah.” Dan begitulah, pendek umurnya, bukan? Dibahagikan kambing seorang satu ekor.
Kuliah XV 350

DR. BAGINDO MUCHTAR

Masing-masing memikirkan, “Ke mana tujuan bapak ini? Cakap bapak ini cukup-mencukupilah.” Yang satu di antaranya fikir, “Kalau buat saya satu ekor kambing ini memang tidak cukup. Aku mahu perbanyakkan.” Yang satu berfikir terus, berfikir terus, “Apalah kambing ini? Ke mana tujuan bapak ini, kata bapak ini?” Sehingga sampai satu mengambil keputusan, “Saya harus mengembara, mencari bagaimana kambing ini dapat menjadi banyak.” Dan dari itulah dia pergi kepada saudaranya, “Bagaimanalah fikiranmu tentang kambing ini yang cakap bapak?” “Itulah yang saya fikir dan berfikir juga,” “Jadi, apalah bagimu? rasamu, sudah cukup dengan satu ekor?” “Ini yang saya fikirkan cakapan bapak ini.” “Wah! Bodoh engkau. Engkau dapat satu ekor sudah cukup! Saya harus mengembara, bagaimana supaya kambing ini jadi banyak?” Dan begitulah dia pergi, bukan? Dalam perjalanan pengembaraan tadi, kambing seekor menjadi tiga, dan dari tiga menjadi lima, dan dari lima menjadi sembilan, sembilan menjadi sebelas, dari sebelas menjadi segala macam. Ingat kata bayangan, sampai menjadi sembilan puluh sembilan (99) sudah. Dia hanya mencari seekor saja supaya cukup menjadi seratus. Jadi kalau dia terus juga berjalan, kalau dua yang dapat akan menjadi seratus satu. Dia masih jauh berjalan lagi, untuk mencukupkan sampai seribu. Belakangan dia ingat, “Dari aku terus berjalan, lebih baik aku kembali. Saudara aku yang punya satu ekor kambing aku minta supaya menjadi cukup. Dan tak perlu aku jauh-jauh lagi merantau atau mengembara.”
351 Kuliah XV

DR. BAGINDO MUCHTAR

Jadi begitulah. Dia pulang kembali dengan kambing sembilan puluh sembilan tadi. Dia pulang, terus dijumpai saudaranya tadi. “Bagaimana? Kapan balik?” “Semalam.” “Bagaimana?” “Alhamdulillah, dengan barkat doa engkau, kambing yang satu sudah menjadi sembilan puluh sembilan. Engkau bagaimana?” “Masih satu ekor.” “Sekarang beginilah, aku mencari satu ekor lagi untuk mencukupkan, sebab bapak bilang cukup-mencukupkanlah. Kalau saya berjalan terus juga, mungkin saya lebih lama berjalan lagi. Saya ingat yang satu ini ada pada engkau. Berikanlah kambingmu padaku supaya cukup.” “Mana boleh? Engkau sudah punya banyak. Saya punya satu ekor saja. Bagi saya, yang sindiran perkataan bapak ini kambing cukup tidak ada yang kurang; punyai telinga, mata, kaki empat dan sebagainya. Cuma perubahan semenjak engkau merantau, bulu yang kuning tadi sudah bercampur dengan putih dan segala macam. Tetapi saya berfikir dia cukup. Ke mana tujuannya perbincangan bapak tadi?” Jadi bertengkar punya bertengkar, maka berpakatlah mereka dua bersaudara tadi untuk menemui Nabi Daud, seorang ahli hukum di zamannya. Mereka pergi mengadu hal ini dengan mengatakan, “Bahawa kami ini dua bersaudara. Yang ini mempunyai sembilan puluh sembilan. Yang saya mempunyai seekor. Yang mempunyai sembilan puluh sembilan ekor memaksa, meminta kambing saya, sedang dia sudah punyai banyak dan saya punyai satu saja. Jadi, sekarang ini kami minta hukuman yang adil.” Bagaimana hukuman yang adil? Bagaimana yang telah
Kuliah XV 352

DR. BAGINDO MUCHTAR

mempunyai sembilan puluh sembilan ini kehendaknya dapat supaya cukup dengan tidak merugikan orang lain? Ini hukuman yang adil. Yang satu ini minta bagaimana supaya dia dapat memberi kehendak mencukupkan orang, dengan tidak merugikan ke dirinya sendiri. Faham? Kalau sembilan puluh sembilan ini diambilnya satu, ini kan akan merugikan orang lain? Kalau yang satu diberikan, dicukupkan orang, ini akan merugikan ke dirinya sendiri. Ini hukum keadilan; bagaimana supaya kehendak dari sembilan puluh sembilan ini dapat dengan tidak merugikan orang lain? Dan kalau yang satu ini yang punya kambing satu, supaya dapat dia mencukupkan kehendak orang lain dengan tidak merugikan ke dirinya sendiri. Pada masa itu kebetulan pula, semalamnya Nabi Daud dalam kata kiasannya dalam Qur’an, begitu juga dia punyai bini sembilan puluh sembilan. Dia paksa meminta isteri petani yang satu supaya cukup bininya seratus. Sampai orang petani itu bertahan, “Tuanku telah punyai sembilan puluh sembilan, sedangkan saya mempunyai satu. Kenapa masih dirampas juga?” Jadi kejadian itu dianggap oleh Nabi Daud seolah-olah peringatan dari Tuhan kepadanya. Maka menangislah dia. (Surat 38, Ayat 22 – 24). Akan tetapi, persoalan terletak bukan begitu saja. Persoalannya bagi orang belakang supaya jadi pemikiran bagaimana rumusannya kalau kita masuk golongan sembilan puluh sembilan; bagaimana supaya dapat cukup seratus, sepenuh, bukan? Dengan tidak merugikan orang lain? Kalau kita yang punyai satu ekor, bagaimana kita dapat mencukupi kekurangan orang lain dengan tidak merugikan ke diri sendiri? Ini haruslah kita fikirkan ke mana
353 Kuliah XV

DR. BAGINDO MUCHTAR

tujuannya, dan bagaimana, apa kekurangan yang sebenarnya. Kita umpamakan kepada orang yang banyak ilmu dan kepandaian. Dia berguru di sana. Dapat di sana pun masih kekurangan. Ada orang kepandaian satu saja. Akan tetapi apa yang dibacanya tiap-tiap segala macam penyakit itu saja dibacanya, tetapi baik. Tetapi yang sembilan puluh sembilan tadi kalau sakit mata ini bacanya, sakit perut ini, sakit gigi ini, apa sebab? Ertinya yang sembilan puluh sembilan ini tak ada batangnya. Walaupun banyak ranting-rantingnya, tetapi batang tempat dia hinggap tidak ada. Tetapi yang satu ini batang, tetapi dia tak pandai; tak ada ranting, tak ada cabang, hanya kepandaian buat dia saja. Ertinya dia tak pandai menurunkan ilmunya tadi. Sama juga orangnya. Orang ini banyak ilmunya tetapi masih rasa kurang, kerana tak ada batangnya, pokoknya tidak ada. Begitu pula kita manusia ini, kita berasa kekurangan, kekurangan, kekurangan dan bermacammacamlah caranya mencari keluar akan kekurangan tadi. Dapat, tetapi masih merasa kurang. Oleh kerana apa? Sebab batang modalnya yang sebenarnya tadi belum diperdapat. Jadi apa itu? Itulah yang ulama-ulama mencari yang satu untuk mencukupkan, katanya. Kalau kita pengajian ketuhanan, kalau kita bilang yang sembilan puluh sembilan itu adalah sifat-Nya, tidak? Sifat sembilan puluh sembilan dikajinya semua sekali, akan tetapi masih kurang. “Aku mencari Dia. Dia itulah yang tidak berada di mana-mana melainkan di diri sendiri.” Jadi bagi kita seorang manusia, yang rasa yang terasa yang telah kami berikan itu sampai terasa di hujung-hujung jari itu, dengan itulah dicukupkan. Jadi yang sifat sembilan puluh sembilan tadi, dengan zat kekurangan zat. Tahukah kekurangan zat, kekurangan
Kuliah XV 354

DR. BAGINDO MUCHTAR

benih yang benar yang sebenar-benarnya? Dengan itu kita cukupkan kekurangan kita. Jadi dengan pengetahuan kita ini, kita gerakkan dia terasa, sampai terasa betul-betul baru dia sendiri yang berbuat. Insya-Allah. Kalau ditembak, kalau diapakan segala macam, sudah cukup. Apa lagi, tidak? Maka itu saya katakan, jangan goyang. Yakini. Pegang betul. Akan tetapi, apa sebabnya sering kita gagal dalam hidup? Apa sebabnya walaupun sudah punyai ilmu pengetahuan ini, kita masih kena segala macam? Oleh kerana kita lupa kepadanya. Kita bawa juga ke alam pemikiran kita. Ibarat musuh kita anggap jauh, jauh, padahal dia dekat. Atau dia dekat, kita anggap jauh. Berpeganglah kepadanya. Dengan dia itu, ingatlah. Dia terus dikontrol semuanya. Itu kata orang tua-tua, ‘percayalah kepada diri sendiri,’ bukan kepada badan diri. Bukan kepada kesanggupan pemikiran kita. Ini benda juga baru. Yang menyebabkan fikiran itu boleh berjalan, boleh berfikir, itulah dia. Ingatlah kepada rasa. Itulah yang penting. Dengan itu dicukupkan. Penuh, cukupkan. Ingat kalau kita terbelahak, maka keluarlah yang tak baik, tidak? Yang itu. “Sebab aku mahu masuk,” katanya, “Aku yang sebenar orang,” katanya. Saya berikan yang itu, itu juga, pengetahuan itu juga. Saya panggil satu-satu, saya gerakkan. Saya kontrol dan saya bersihkan kembali segala yang tidak baik, yang kotor dan sebagainya. Saya isi dengan yang baru. Akan tetapi sangat sayang, si manusia yang menerima tadi juga yang menyelewengkan ilmu pengetahuan ini atau menyebabkan ilmu pengetahuan ini mundur dengan sendirinya. “Engkau lebih pintar dari Aku. Bawakanlah cara pemikiran
355 Kuliah XV

DR. BAGINDO MUCHTAR

engkau itu. Sesudah sakit pinggang, nanti sakit perut pula serahkanlah kepadaku.” Dia telah ada pada kita; Gerak Allah semata-mata. Menjadi Gerak Allah semata-mata, bukan gerak kita. Dengan adanya zat serba zat tadi, dengan itu makanya cukupkan. Satu lagi ertinya, dalam bawaan pengetahuan ini, tak usah terlampau kita memikirkan keadaan diri kita sendiri. Ingat saja kepadanya dan turut. Dengan sendirinya pula ada yang memikirkan kita. Kalau kita biasa dengan pengetahuan ini, itulah yang kita dalam pembawaan kita. Walaupun sedang tidur kita, datang maling (pencuri), dikirimkan orang tuju-tuju, dia bangun sendiri. Sebab dia itu yang automatik bawaannya. Dia tidak pernah tidur. Dia tidak pernah mati. Dia hidup selalu. Hidup. Hidup. Hidup. Hidup. Jadi, itulah yang akan menjadi pegangan kita. Itulah hendaknya: Siang akan dipertongkat Malam dipekalang hulu; Yang hidup akan dipakai Yang mati akan ditumpang Dan padanyalah segala macam rahsia, selok-belok rahsia. Dengan dia juga kita akan dapat memecahkan rahsia diri sendiri. Dan dengannya pula yang akan dapat memecahkan rahsia orang juga. Dan habis itu, berfikir-fikir pula bagaimana pembawaan kita keluar terhadap masyarakat, terhadap kawan-kawan dan lain sebagainya? Ertinya, ya, kalau berpegang betul-betul kepada itu saja, ini pun tak boleh. Ertinya, ada masa siang, ada masa malam. Siang selalu hari tak betul. Malam pun selalu juga dibawakan, tak betul. Ertinya, perjalanan malaikat dan perjalanan manusia berlain. Masa malam tidur. Siang kita bekerja. Jangan siang saja. Malam
Kuliah XV 356

DR. BAGINDO MUCHTAR

hari, masih siang juga. Bawaan dia selalu kita ingatkan. Kalau dia itu tak usah makan katanya, tak perlu tidur, tak perlu mandi dan tak perlu apa-apa pun, orang di dalam tadi. Tetapi yang di luar ini, dia berkehendak kepada makan, minum, berkehendak kepada segala-galanya, bergaul masyarakat dan sebagainya. Jadi antara ‘ada’ dan ‘tidak ada’ kita satukan dengan rahsia yang ada pada tangan kita, tapi buat kita sendiri bukan untuk orang lain. Jadi orang lain memandang ketinggian kita segala macam. “Oh, begitu dan begini dunia sekarang? Bagaimana saya akan mengatakannya, sebab dalam ilmu ini ada masanya yang boleh diterangkan untuk bersama-sama, ada yang dalam bilik kecil, ada yang empat mata saja? Sebab ini dunia… dunia… dan dunia.” “Kalau kita betul-betul membawa secara kejujuran saja, tak akan bertukar pakaian.” Sedangkan Tuhan memberi contoh kiri dan kanan. Kenapa ada kiri dan ada kanan? Kenapa tidak kanan saja? Jadi, kanan saja dia tidak betul. Pincang. Hidup kiri pun selalu tidak betul. Tetapi pergunakanlah. Walaupun kiri pada jalannya, kanan pun pada jalannya. Lain dari itu rahsia dalam hidup dan kehidupan. Dunia ini diciptakan Tuhan memang untuk kita manusia. Memang untuk kita, tetapi ada sangsi-sangsinya. Begitu halal haram, boleh tak boleh dan segala macam. Tetapi kalau pada jalan-Nya kita peroleh dia dengan rahsia yang telah ada pada kita dan terahsia pula bagi kita sendiri. Macam saya katakan juga pada setengah orang, bukan? Malinglah (mencurilah), tetapi tak ada yang kehilangan, siapa boleh hukum kita? Orang tidak report barang saya hilang. Tidak ada. Tetapi itu pandai sendiri secara rahsia. Saya tak suruh maling, tapi pandai dengan rahsia-Nya. Selagi dunia macam sekarang ini,
357 Kuliah XV

DR. BAGINDO MUCHTAR

keburukan-keburukan akhlak dan segala macam dan segala macam. Jadi hidup tadi banyak sangsi. Ertinya malam dan siang, siang dan malam, hidup dan mati, mati dan hidup, rahsia peribadi kita sendiri. Bergerak-gerak dekat kami itu apa? Itu hanya latihan saja, tetapi dalam praktik sedikit saja jadi. Dia yang cakap. Dia yang berbicara dan dia yang berbuat, sampai betul-betul terasalah dia, tak akan jadi perhatian kepada orang ramai. Tak usah takut, sebab bukan kita yang berbuat. Dia tidak? Begitulah segala macam-macam, berbelok-belok, berbelit-belit akan rahsia-Nya. Jadi, kalau dalam latihan macam biasa dibawakan, ertinya latihan sedar dikata. Jangan sampai lupa macam orang kemasukan segala macam. Latihan diringankan gerak tangan, gerak kaki dan sebagainya. Kontrol diri tadi. Ambil gerak badan, exercise segala macam sampai sihat badan diri kita dan berjalanlah, kerjalah macam biasa. Jangan bawaan kita macam orang kehilangan akal, walaupun kita katakan ilmu kita ini dalam dan tinggi, tetapi kita bawakan dalam keadaan begini saja. Macam orang luar pandang, “Sayang si anu. Semenjak menuntut ilmu… salah ilmu itu!” Dia berbincang sesudah itu. Di situ kesalahan. Ini kita biasa, tetapi dengannya dia telah ada pada kita. Ini dia tadi tak semacam sekarang ini. Kita biasa. Datang orang, “Assalamu alaikum!” “Waalaikummu salam.” “Tolong aku.” “Ada apa?” “Oh, kepala aku sakit. Gigi aku sakit.” Kita kontrol diri kita, ‘Apa aku nak buat?’ Dia bangkit bergerak. Dia automatik sendiri. “Sudah baik ke belum?”
Kuliah XV 358

DR. BAGINDO MUCHTAR

“Sudah,” katanya. Ya habis. Adakalanya yang gigi sakit, digosoknya giginya sendiri kiri kanan. “Bagaimana?” “Ya,” katanya, “baik.” Ada juga melalui telefon. Itu keizinan Tuhan semuanya. Orang di Surabaya telefon ke Jakarta. “Bapak.” “Apa?” “Tolong anu… kepalanya sakit bisa.” “Boleh tahan? Tunggu sekejap… Bagaimana itu sekarang?” “Ada kurang sekarang.” “Bagaimana?” “Tak ada lagi.” “Syukurlah.” Ini tidak kita fikirkan bagaimana hendak mengubatinya. Kehendak kita, ingatan fikiran kita supaya mendatangi dia di Surabaya itu, tidak? Apa akan terjadi? Jadi kalau saya katakan tadi, fikiran kita juga kita kemukakan, walaupun ilmu pengetahuan ini, pengetahuan ini seolah-olah merajuk, “Ah, engkau kalau pandai bawalah!” Dia mundur, pengetahuan kita ini. Di situ harus kita tahu kebolehannya untuk keseluruhannya. Dan janganlah ragu-ragu mencari pengalaman. Dan janganlah segan-segan kita anak muda dipanggil orang itu bomoh. Itu masa bodoh orang kata kita bomoh. Orang kata kita ini, siapa kita sebenarnya? Kita yang tahu, dan Tuhan. Kalau orang minta tolong, tolong. Cuma, ya, bagaimana? Jangan marah pada Tuhan, nanti datang mimpi, datang apa, ditolak, ditolak
359 Kuliah XV

DR. BAGINDO MUCHTAR

juga. “Aku tak pandai, tapi aku cuba juga.” Itu macam biasa. Kalau orang timur, orang melayu, kalau pandai jampi-jampi atau ubat sedikit, walaupun ilmu sudah dalam apa-apa, orang kata apa syukurlah. Bomohlah. Ya, katakanlah, tak usah marah. “Oh, Kamaruddin bomoh,” katanya. Tak apa. Tak usah marah. Sudah dapat pangkat kita, tidak? Juga tidak menjadi soal; sudah menjadi orang, kita. Orang lebih mengenal kita, lebih mendalam. Oh, jangan takut di-try, dicubanya kita. Jangan. Kalau tidak begitu, tak akan kita kata bahawa benda kita tadi kuat macam… ya… ertinya saya anjurkan belajarlah karate. Belajarlah pencak silat. Pelajarilah, tetapi bawahlah barang kita. Sedangkan orang mengajar itu akan salam dengan kita, “Engkau mesti bukan diajar, bukan belajar, bahkan mengajar hendaknya.” Sebab kita, bagi kita, satu diajar empat dapat dan lebih cepat dari orang itu lagi tangan kita. “Kalau perlu, pukullah!” katanya. Mungkin lagi cepat. Dia yang pukul, tangannya yang patah, yang bengkak. Itu tidak diapa-apa. Tidak disengaja, tidak diapa semuanya. Itu akan terjadi juga kiranya, sekali, bila praktik apa-apa nanti. Kalau mengubat seorang wanita kebetulan kemasukan yang mahu menerajang kita segala macam, hendak kita balas? Bagaimana pandang zahir orang? Suruh pilih saja. Dia automatik saja. “Pilihlah yang mana suka!” Pang! Pang! Dia jatuh. Tetapi buat fikiran sudah lain, iaitu cari
Kuliah XV 360

DR. BAGINDO MUCHTAR

pengalaman. Pengalaman yang kita cari. Kebolehan tadi, kalau tidak begitu saya tak akan berani saya katakan ilmu kita ini paling dalam, paling tinggi dan paling benar. Tetapi, jangan takbur. Ucapannya, jampinya, apa-apa tidak ada. Hanya Dua Kalimah Syahadah. Diberanikan, tetapi jangan sombong. Jangan takbur. Jangan bongkak dibawakan. Itu yang tak boleh. Sampai lupa diri kata orang, itu yang tidak boleh.

***
Ilmu kita ini ilmu padi; tambah berisi tunduk menjadi hendaknya. Tetapi tidak sampai di situ saja. Itu padi kalau mahu nasi, kita tumbuk dahulu. Jangan tinggal padi. Tumbuk padi. Padi, yang diibarat yang satu tadi, mana hendak kenyang, ya tidak? Kalau tidak dimasak, tidak ditumbuk jadi beras, baru dimasak? Lagi, bukan? Mahu bikin kuih, bukan? Dijadi tepung. Tambah gula, tambah susu, tambah kelapa dan itu baru sedap rasanya. Kalau itu padi, padi, padi saja macam ini, akan padi saja. Tidak akan jadi. Kalau kita buka… buat apa padi banyak tak termakan? Laparnya, tidak? Kan banyak itu! Berduit. Berduit. Berduit, tetapi disimpan… disimpan saja nanti tak akan bertambah, tidak? Tetapi kalau kita putarkan… di sini kita bukakan… dia jadikan ini, itu dan serahkan kepada Tuhan. Beli saham ini dia menjadi semuanya. Tetapi, “Wah, kalau si anu hendak menipu saya!” Kita waswas, ragu-ragu itu. Walhal kalau Tuhan berkehendak mengambil, sekejap saja. Sedangkan nyawa diambil, tidak? Kalau dia berkehendak? Jadi, itu! Lepaskan dengan ikhlas. Mudah-mudahan dia menjadi, sebab ilmu kita ilmu padi. Padi bernama padi cinta kaya, siapa mencintainya akan jadi kaya. Ini harus yakin, positif kita dalam hal
361 Kuliah XV

DR. BAGINDO MUCHTAR

ini. Tetapi kita ragu-ragu, lebih baik kita simpan saja. Nanti dia kelentong-kelentong, dia menjadi begitu. Itu hanya fikiran tadi tidak mempercayai, jadi orang tak percaya pula pada kita, tidak? “Habis. Habislah!” katanya. Nanti mulai lagi atau dalam mengubat, kita kalau kita jadi bomoh nanti, ada di sini. “Terima kasih Pak.” Ada yang okey. “Wah! Penyakit itu berat. Terima kasih saja.” Tidak usah dikira, nanti habis. Nanti ada yang lain saja nanti, lebih dari yang kita harapkan. “Wah! Tentu tiga Ringgit, empat Ringgit, dapat juga beli rokok ini, ya tidak?” Tahu-tahu sudah kita hendak balik pula. Kita datang ke rumahnya. Ongkos (belanja) kereta tidak dibayar. Kobar (semarak rasa marah) Rahman (Haji Abdul Rahman Ibrahim). Dongkol (marah dalam hati) itu tidak? “Alhamdulillah.” Kan tenang saja. Nanti ada saja orang menghantarkan ke rumah. Dia pergi lagi, pop sepuluh ditinggalkan tanpa kita duga-duga lebih dahulu. Ini perjalanan kita. Jadi, barang yang disengaja, barang yang tak diduga-duga itu adalah lain. Buah tadi yang jatuh sendiri dengan sengaja dipetik, walaupun muda dia takut diambil orang iaitu lain. Tetapi kalau dia cukup matang, masak jatuh sendiri, ini rezekimu baru. Dikupas bukan main manis. Sedap manis rasanya. Dan apa pula pelajaran tentang buah ini? Barangkali kita manusia tidak dapat membawakannya. Itu buah rambutan, buah mangga, tidak? Orang lempar dia dengan batu, tidak? Tapi dibalas dengan buahnya. “Ini!” katanya, “Ambillah samamu.”
Kuliah XV 362

DR. BAGINDO MUCHTAR

Biasa manusia membawa macam itu, disakiti dia, tidak? Mesti ditempelengnya kita, tidak? Ini tidak. “Ambillah buah aku ini. Makanlah ya.” Itu falsafah hidup dalam pengetahuan kita ini, dan Ilmu Tuhan yang kita jalani, sebab ilmu kita ilmu berisi. Dalam ayat; ‘Sirata allatheena anAAamta AAalayhim ghayri almaghdoobi AAalayhim wala alddalleen; Jalan yang Engkau tunjuk, dan berisi, dan isi yang nikmat, dan yang tidak dimurkai, dan tidak pula sesat. Dan jalanlah pada jalan-Nya dan rezeki kita letaknya di sini, di sini, di sini. Lebih baik dengan kudrat dan iradat-Nya, daripada kita tentukan. Tempoh-tempoh, kan? “Berapa anunya? Fidiyah-nya? Syaratnya?” Tiga puluh Ringgit, lima puluh Ringgit orang bayar juga. Mengapa tidak? Tapi lebih baik terserah. Ada rezeki kami tinggalkan, tidak ada sudah. Berapanya dengan ikhlas terserahlah dengan kehendak Yang Maha Menentukan tadi. Tempoh-tempoh, “Terima kasih,” katanya. Ya, manusia tetap manusia. Tempoh-tempoh anu juga bukan, tidak? Tapi itulah sebaik-baiknya, terserah. “Tak ada rezeki aku darimu.” Dan yang lain datang juga. Dengan penyerahan segala-galanya kepada-Nya, jalan pada jalanNya dan Dia akan memberi segala sesuatu kepada kita. Jadi itulah makanya saya terangkan, ingin menerangkan, menerangkan, menerangkan lagi. Selain dari itu, kita mencari pengalaman sendiri. “Dalam pengetahuan ini tenaga ghaib,” katanya, “kita
363 Kuliah XV

DR. BAGINDO MUCHTAR

tunggukan dia.” Kita bangunkan dia dengan Dua Kalimah Syahadah. Dia bangun. Cubalah. “Encik Ibrahim lambat pulang,” kata bininya. “Cuba jemput dia.” Dia berjalan sendiri. “Eh, baliklah!” Nanti di sana terbayang Encik Ibrahim (anggota Pasukan Tentera Darat) itu ada apa di rumah. “Biarlah aku pulang,” umpamanya. Ada pula, macam Rahman (Saudara Rahman, Tester di JPJ) Dia pergi ke Klang. Apa-apa dia jalan di sana. Macam mana? “Jangan bisa (sampai) kelihatan orang rumah!” Terutama, “Siapa itu? Wah!” Habis. Senyaplah, ditutup dinding. Ketawa dia! Ini teori-teori semua sekali. “Ya. Tutup! Jangan ketahuan rahsia aku,” katanya. Habis cerita! Walaupun dalam pekerjaan. Boss kita, dia percaya saja. Itu tutup semuanya. Habislah, umpamanya ini. Ini kita cari, kita amalkan dan sebagainya. Kita praktikkan juga jalan malam. “Di sana,” katanya, “ada penunggu, ada hantu.” Kita pergi, tapi jangan lupa dia. Tegak berdiri bulu roma kemukakan dia, nanti dia jalan sendiri. Ke mana dia lari diikutkannya itu. Tetapi kalau kita bawa ke fikiran zahir kita, nanti kita takut. Tambah kencang lari kita, tambah dekat dia pada kita. Lebih baik kita berhenti. Baca Dua Kalimah Syahadah. Kita bangunkan semuanya. “Jangan cuba-cuba aku!” Beranikan diri. Itu saya ingin tahu. Kalau betul-betul juga, ikutnya. Kalau lari sampai
Kuliah XV 364

DR. BAGINDO MUCHTAR

betapa kencang. Tambah dekat dia kepada kita, tidak? Mudah-mudahan dapat difahami dan dapat dimengerti dan ialah bagaimana kebolehan-kebolehan pengetahuan tadi. Sampai menjadi ada, dan kita ini… perjalanan kita juga, dari ada ini menuju kepada tiada ada melalui yang tiada. Dari tiada ada terus keluar sampai menjadi ada. Tetapi perkembangan proses perjalanan ini untuk menjadikan berbentuk dan berupa, sampai menjadi ada. Dari itu, bahan-bahan terdapat sendiri di jalan tadi. “Kalau lama bergerak, bergerak, bergerak, berjalan,” katanya. “itu jalan, yang itulah makhluk-makhluk suci dan segala macam kita perdapat dalam perjalanan, dia ikut kita dengan petunjuk Tuhan. Bukan kita macam orang keturunan (menurun), diseru, dibakar kemian, diseru, kasi makan, persiapan ini itu, maka datanglah dia. Bila dia datang rumah bergoncang, cicak berbunyi, bukan? Itu yang kasar, yang jahat; ilmu hitam. Tetapi bagi kita, bila dia datang itu tertentu. Bukan kita minta dia datang. Bukan kita yang menyerunya, bahkan dengan petunjuk Tuhan. Dan kita sendiri tempoh-tempoh tak dapat melihat dan mengenalnya. Tetapi orang luar, di luar badan diri kita, apalagi orang yang berilmu, melihat. “Wah! Bapak seperti pakai jubah itu nampaknya. Pakai serban itu dengan ilmunya.” Pernah salah seorang anak buah saya dahulu, dia pergi sama orang cina, dahulu di kiai di Jawa Barat sana. Dia sendiri tidak tahu, tidak kenal, sampai kiai itu sendiri di waktu itu mahu berpisah, begitu dia minta bersalam, diciumnya tangan. Si punya badan tak tahu; seorang ulama, kiai besar, kenapa sampai pegang tangan terus dicium? Dia tengok bukan yang zahir, yang batin tadi, yang mendampingnya tadi. Sedangkan si punya badan sendiri tidak
365 Kuliah XV

DR. BAGINDO MUCHTAR

tahu. Dia cuma bergerak-bergerak begitu saja. Tetapi kenyataan begitulah. Jadi bila terjadi berkarate atau clash, bukan kita. Dia! Tetapi melalui badan diri kita. Ya, jangan ragu-ragu. Dan carilah pengalaman-pengalaman. Walaupun lebih, dapat kita mengetahui dan lebih dapat kita memecahkan akan rahsia yang akan menjadi rahsia dari Yang Maha Rahsia tadi.

***
Kita bergerak di bidang Sirullah; di bidang rahsia-Nya dan menjadi rahsia kita pula, hingga dapat kita mengatakan “al Insani Sirril Wasin Insanni.” Sehingga rahsia-Nya telah menjadi rahsiaku. Tinggal orang lain pula yang akan memecahkan rahsia-Nya, kalau dia boleh. Jadi bagi kita, gerak-geri kita ini terahsia untuk kita pula. Orang tanya, jangan kasi tahu. Itu rahsia kita. Cuma dia hairan. “Kenapa aku tumbuk,” katanya, “dia tidak balas. Tapi tangan aku yang sakit?” katanya. “Dia pakai apa?” Kalau dia tanya apa. “Periksalah! Kalau ada azimat atau apa-apa sama saya. Tengoklah, kalau ada apa-apa sama saya, tengoklah kalau ada apa-apa.” Pada dia, kekuasaan dari Yang Maha Kuasa tadi, Yang Maha Ghaib dari Tenaga-Tenaga Ghaib-Nya. Jadi jangan ragu-ragu.

***
Kalau disangkut-paut kepada agama, itu lebih baik. Berdasarkan kepada Dua Kalimah Syahadah, berbuatlah, berjalanlah, ke Mekahlah, mencarilah, berusahalah, kerana dunia ini diciptakan Tuhan untuk kita, tapi pada jalan-Nya. Mengontrol diri kita. Jangan
Kuliah XV 366

DR. BAGINDO MUCHTAR

kontrol keluar. Jangan kontrol diri orang saja. Ke diri sendiri. Kontrol. Kontrol. Kontrol. Kontrol ke dalam, hingganya apa saja segala yang tidak baik, tak mahu singgah pada badan diri kita. Kecuali kalau dia sejenis dari yang ghaib sama yang ghaib. Sejenis dari yang putih sama yang putih, yang bersih sama yang bersih bisa masuk, memasuki itu rumah kita dan yang kotor biar keluar.

***
Dan ya, bermacam-macam yang telah saya alami. Orang sengaja mengisi minuman buat saya. Begitu diletakkannya, begitu tangan saya ini menyambar dan minum. Begitu sama orang itu. “Ada lagi atau tidak?” Dia gementar. Dia pucat. Tetapi saya tidak tahu. Bermulanya begini automatik saja. Dan begitu diletakkannya dan begitu tangan menyambar terus minum, terus ditanya. Mulut ini sebagai siapa yang cakap? “Ada lagi atau tidak?” Di luar dari dugaan kita, apa yang terjadi? Ada juga kita yang minum, tetapi yang memberi tadi yang terlentang. Bukan kita hakikat dan niat tahu juga namanya. Tidak. Iaitu kita bergerak saja, walaupun hati pada saat itu ikut saja. Dia kasi minum, minum. Terus dia bergerak. Nanti terpekik. Nanti sampai padanya melalui badan diri kita. Kita yang minum. Kalau kita ucap ‘Ah! Aku tak akan telap, ini itu,’ memang badan yang dimakannya. Itu takbur namanya. Ditengok macam ini. Di luar dari dugaan kita, di luar dari kemahuan kita, segala-gala sesuatu terjadi. Ini pengalamanpengalaman yang saya katakan tadi. Juga bila kita mahu naik kereta, naik kapal laut atau apa-apa. Tetapi jalan kita ini jangan ditinggalkan dan jangan lupakan, kerana
367 Kuliah XV

DR. BAGINDO MUCHTAR

‘itu hidup yang dipakai; mati yang akan ditumpang.’ Walaupun kita di atas kapal terbang, ingat saja kita telah bersertanya. Maaf kalau terjadi apa-apa, mungkin pada orang lain. Kita selamat atau bagaimana malaikat yang akan melindungi kita. Atau dalam bas kita ingat. Nak bawa kereta juga kita ingat; adakah, tidak? Jadi bersertanya, dengannya, dan dialah yang hendaknya selama mungkin kita. Jangan fikiran kita ke mana-mana. Kiranya dapat difahami hendaknya, hingganya. Ertinya dapat mengamalkan pengetahuan kami ini menerima aliran dari kami hendaknya. Ya, berjaya hidup tadi hendaknya. Bertambah kemajuan di bidang kehidupan nanti segala segi. Walaupun dalam tingkatan sekolah umpamanya, ada di antara kita sebagai seorang pekerja ketinggalan dari yang lain, tetapi dengan ilmu pengetahuan ini bisa mengejar ketinggalan kita tadi. Ada saja oleh Tuhan untuk meningkatkan peningkatan kita. Oleh itu makanya jangan terlampau difikirkan. Ingat saja, dia bergerak dan berbuat. Untuk kenaikan pangkat minta tinggi, tinggi… tinggi, tinggi, tinggi. Tangannya bergerak lagi, bertambah tinggi kedudukan kita dan lain sebagainya, dan lain sebagainya. Dan sewaktu kami bergerak, diperhatikan. Ertinya bergerak kami pertunjukkan. Ertinya secara engkau sendiri bergerak umpamanya. Walaupun ilmu pengetahuan dari kami, kami menghidupkan di dalam, tetapi diperhatikan saya sebagai guru kalian. Itu dengan saya bergerak, kalau dapat macam itu hendaknya gerak Aku yang dibawakan, jangan gerak engkau! Cubalah gerak Aku dibawakan, jangan gerak engkau. “Kan kubiarkan saja gerak engkau berkembang sendiri. Walaupun bisa begini begitu, tapi ‘Aku,’ saya… dalam hal ini, bagaimana cara bergerak?”
Kuliah XV 368

DR. BAGINDO MUCHTAR

Ini diperhatikan. Macam itu. Ditanya, “Cara gerak Bapak, macam mana?” Dia akan bangun sendiri. Ini saya ajarkan untuk menurut, menggerak orang itu. Kalau gerak sendiri hidup juga, tetapi dengan gerak yang baru kami bangunkan dari dalam, ya tidak? Si Nancy, adik si anu itu, “Bagaimana ini Bapak? Dia seolaholah kemasukan, apa-apa?” “Ya, turutkan dia.” Kebelakangan, “Cuba gerak Bapak diikut.” Lepas itu se… begini saja.

***
Tetapi yang penting isi tadi, zat tadi. Dengan yang itu kita cukupkan sifat yang sembilan puluh sembilan. Itulah dia modal besar yang hidup. Itulah dia batang. Itulah dia pokok. Itulah dia pohon tadi, yang kita satu dengan yang sembilan puluh sembilan tadi. Yang itu ialah batangnya. Tetapi dia tidak pandai mencabangkan sampai menghasilkan buah atau menurunkan yang sembilan puluh sembilan itu buah-buah segala macam buah. Itu ranting-ranting, tapi tak dari batangnya. Tak ada batang untuk dia kuat berdiri. Dengan kita ini, dari batang dahulu, terus beranting, bercabang dua dan cabang beranting beranak… beranak… beranak… beranak… Selesai Januari, 1991 Taman Sri Nibung, Pulau Pinang

369

Kuliah XV

DR. BAGINDO MUCHTAR

KULIAH XVI

Datuk Keramat, Kuala Lumpur (Tiada Tarikh)

Sungguhpun pada kenyataannya merupakan gerak badan, dengan tujuan memperlincah seluruh gerak-geri kita; kaki, tangan, sampai seluruhnya, kepala segala macam untuk boleh dipergunakan sewaktu-waktu dengan terjadi dengan sendirinya. Dengan dia akan berbuat dengan sendirinya. Macam kami katakan serba automatik. Untuk ini kami ingin kembali menerangkan gerak, sebab gerak atau yang mengerakkan ini sampai kita punyai pula masing-masing pada diri kita. Iaitu saya buka sedikit sejarah kepada kata amsal (misal) atau pepatah dalam bidal (bidalan) melayu juga; ‘Rumah Tampak, Jalan Tak tentu.’ Apakah rahsia yang terkandung dalam pepatah tadi? ‘Rumah Tampak, Jalan Tak Tentu?’ Umumnya orang sekarang mengambil pengertian kepada segala sesuatu umpamanya, yang tak dapat dia melakukannya, dia akan terus mengeluh dan mengatakan, “Apa
371 Kuliah XVI

DR. BAGINDO MUCHTAR

boleh buat? Rumah tampak jalan tentu.” Atau bagai seorang pedagang dengan lantasnya, katanya, “Faham tertumbuk (kemahuan ada tetapi tak berdaya).” Orang tua-tua dulu meninggalkan itu bidalan, itu pepatah lebih dari itu lagi untuk kita fikirkan, untuk kita renungkan hikmah rahsia apa yang terkandung dalam kata ‘rumah nampak jalan tak tentu’ tadi. Cuba kita bayangkan cara kupasan kami. Biasanya tiap-tiap rumah akan dibangun telah ada lapangan (tapak binaan) lebih dulu. Bahkan untuk menuju lapangan tadi, mesti ada jalan untuk itu. Tetapi kenapa setelah rumah itu sudah selesai dibangun, kenapa jalan untuk itu rumah tertutup? Kenapa sampai jalan itu hilang, atau dihilangkan? Bagi orang yang memikirkan atau berfikir dalam hal ini tentu ada sesuatu yang terahsia dalam itu rumah. Konon menurut khabar dan ceritanya yang kami perdapat, bahawa dahulukala tatkala seorang raja… taruh saja umpamanya dalam kata bayangan seorang raja, mahu meletakkan atau mahu membebaskan atau mahu mengirim anaknya atau melepaskan anak kandungannya ke suatu tempat. Diperintahkan kepada hulubalangnya membikin satu rumah. Begitu tipanya (type, bentuk) itu rumah menurut kehendak yang menciptanya. Sampai rumah itu siap macam kita tengok sekarang ini. Ada rumah. Ada bilik. Dalam bilik ada bilik lagi. Ada segala sesuatunya. Maka setelah selesai, maka anak kandung tadi diletakkan dalam itu rumah. Iaitu dalam satu tempat, dalam, di bilik, lagi di bilik, dengan kata amanah, “Hai anak, di sini engkau kududukkan. Engkau ‘jerat semata bonda kandung’ (anak tunggal yang sangat dikasihi). Anak betul lagi bertuah, tuah teruntung padamu sendiri. Tugasmu satu antara dua; yang punya datang menjemput atau kalau ada seseorang kesatria
Kuliah XVI 372

DR. BAGINDO MUCHTAR

(pahlawan) yang sanggup memasuki rumahmu ini, bahkan dapat menjumpaimu di Hadirat-Nya, di mana tempat engkau berada sekarang, itulah teman hidupmu yang sejati. Serahkanlah segalagala apa yang ada padamu padanya.” Begitulah rahsianya tadi. Sementara itu, jalan keliling itu rumah ditutup. Nggak (tidak) ada bekas. Nggak ada apa-apanya. Dan begitu pulalah ibarat burung dalam sangkar. Banyak dilihatnya burung berterbangan, tapi tak ada seekor pun menuju ke rumah, ke sangkarnya tadi. Dia cuba berbunyi ibarat burung merbuk, ‘kur…tekukur!’ Ada dibalas bunyinya, tetapi jauh. Begitulah senantiasa dia menantikan, menantikan, menantikan sesuatu. Satu, yang punya datang menjemput atau ada seorang kesatria yang dapat memasuki rumahnya, yang boleh menemuinya di tempatnya duduk, untuk menjadi teman hidupnya yang sejati. Dan begitulah bagi setengahnya orang, takdir menentukan Yang Empunya datang menjemput, maka kembalilah dia ke Hadirat-Nya, sedangkan yang diidam-idamkannya, yang di nanti-nantikannya itu seorang kesatria untuk sebagai teman hidupnya yang sejati tak pernah kunjung sampai. Dan begitulah dia dengan merana, seolah-olah dia menghadap kepada Tuhan, “Percuma ya Tuhan. Aku diamanahkan kepada si polan itu. Akan tetapi aku tak berguna, tak pernah dipergunakannya. Dia tak pernah mengingat aku. Tak pernah mahu mengenal aku. Begitu aku didudukkan, ya, begitu aku kembali. Bahkan badanku sudah coreng-moreng, tanda-tanda akan perbuatan orang yang mengandungku.” Jadi dan begitulah kiranya bagi kami yang merenungkan akan pepatah tadi, ‘Rumah tampak jalan tak tentu.’ Pada kenyataannya adalah diumpamakan ini (badan) rumah.
373 Kuliah XVI

DR. BAGINDO MUCHTAR

Badan diri kita ini rumah tempat kita diami. Yang dia, yang aku yang kita yang sebenarnya tadi yang akan kembali ke Hadirat-Nya tadi yang bertuah dikatakan, yang betul lagi bertuah lagi benar, dia merana. Dia menderita oleh perbuatan orang yang mengandungnya. Oleh kerana apa? Tak pernah dia mahu mengenalnya. Segala tindak-laku perbuatannya tak pernah dibawa ikut serta. Dan takdir Tuhan, Tuhan telah melimpahkan kurnia-Nya kepada kami, badan diri kami, sehingga kami dapat memecahkan itu rahsia. Sehingga kami dapat memasuki itu rumah. Sampai kami temui itu, dia itu mustika hidup. Sampai diserahkannya segala-galanya kepada kami; segala rahsianya, tuahnya, kebenarannya, kebetulannya, sampai bisa dapat kami pergunakan segala sesuatunya, hikmah-hikmah yang dibawanya yang ada padanya, sebab dia itu adalah kekasih dari Yang Maha Pengasih. Dia kami ajar mengenal badan diri kami sendiri. Macam kami katakan tadi, bahawa itulah teman hidupmu kepada badan ini. Dan begitulah, menjadi satu tindak perbuatan kita ini. Satu; kenal-mengenal antara satu sama lain, antara yang di dalam dengan yang di luar, sampai diserahkan segala rahsia itu dan sampai kami berikan pada orang-orang atau saudara-saudara yang telah mendapat aliran dari kami pula. Kiranya dapat difahami, dimengerti, kupasan tadi atau hikmah dari pepatah tadi, bukan? ‘Rumah Tampak, Jalan Tak Tentu.’ Di situlah rahsianya maka jalan tadi tertutup. Jadi kami telah membuka. Kami tolong pula memasuki rumah saudara, kami bawa untuk mengenal badan dirimu sendiri, supaya rahsia-rahsia dari aku-mu itu bisa pula engkau pergunakan untuk segala sesuatu. Mudah-mudahan dapat dimengerti, sehingga lambat laun dapat direnungkan dan dimenungkan, sampai dapat diakui akan kebenaran cara kami
Kuliah XVI 374

DR. BAGINDO MUCHTAR

menerangkan ini. Yang kedua; iaitu dalam falsafah hidup orang pandai-pandai, terutama orang beragama yang lebih dalam dan amat dalam, iaitu, “Lahirlah,” katanya, “untuk kedua kalinya.” Aneh bunyinya, bukan? Tetapi benar. Ertinya kelahiran kita pertama iaitu melalui ibu bapa kita. Atau jadi kita melalui rahim dari ibu kita. Ertinya, kalau kita berbicara mengenai rahim, kita keluar… zahir nyata kita melalui rahim ibu kita. Ertinya, di rahim tempatnya kita tadi. Dalam bahasa arab dengan bahasa kita, ertinya tempat kasih, tempat sayang, bukan? Dapat kita mengerti bahawa kita manusia tadi bukan sebarang makhluk. Dari rahim kita keluar. Dari tempat kasih sayang kita datangnya. Akan tetapi, kelahiran dan kehadiran kita keluar sebagai seorang manusia melalui rahim ibu kita lantaran ibu kita manusia. Akan tetapi, kalau kita halusi lagi, Tuhan memberi contoh kepada kita sendiri untuk kita fikir, setelah kita lahir ke dunia ini; kalau tadinya seorang ibu mengandung kita, maka setelah kita lahir atau dizahirkan menjadi kenyataan seorang manusia ini, sebaliknya pula yang terjadi. Kita pula yang mengandung. Sama-sama mengandung, tetapi berlainan pengandungan. Dan pelajaran kita perdapat; ibu yang mengandung, yang menanggung dan segala-galanya. Tetapi, nyata sebelum kandungan lahir tetap seseorang yang mengandung tadi, itu ibu tadi, tetap menanggung, mengandung, menanggung. Tetapi, setelah kandungannya lahir, setelah yang dikandung tadi zahir, kita lahir dari kandungan ibu. Kita zahir menjadi seorang kenyataan, manusia nyata ini. Pelajaran bagi kita ertinya, kita pula yang mengandung. Kalau ibu mengandung, kita letaknya di rahimnya, maka kita yang terkandung, pada kita letaknya di dada kita masing-masing. Berlainan kandungan. Sama-sama mengandung, tetapi berlainan
375 Kuliah XVI

DR. BAGINDO MUCHTAR

pula penanggungan. Tetapi, yang terang sudah dapat kita mengerti sebelum yang dikandung ini lahir, belum akan dapat kita merasakan bahagia rasanya. Dan alhamdulillah, secara praktikal pengetahuan kita ini, setelah kita dapat merasakannya masing-masing, telah memancar melalui hujung jari-jari kita, ertinya saudara, kalian dalam hal ini, telah lahir pula untuk kedua kalinya. Dalam hal ini kami bidannya, kami doktornya, kami ahlinya, tetapi dapat merasakan sendiri. Kalau betul telah dapat merasakan sendiri, telah keluar itu, di situ rasanya perubahan-perubahan. Akan terasa betul dalam badan diri kita, kebahagiaan, nikmat, segala-galanya. Cubalah bayangkan, dengan telah adanya ini, ikut saja dia. Ingat saja pada Tuhan umpamanya, dengan sendirinya barangkali begitu kita mahu mengatakan sujud syukur kepada Tuhan. Bahkan mungkin air mata kita akan keluar. Sebab kita tadinya yang terkurung dan terkongkong, bukan? Tidak bebas. Sekarang alhamdulillah, melalui kami, melalui segala-galanya, telah dapat keluar dengan memancar. Dengan erti kata dengan kejadian itu, maka telah lahirlah pula kita masing-masing dengan melalui pengetahuan kami ini untuk kedua kalinya. Jadi, tinggal lagi bukan, kalau dalam usia dua puluh tahun sekarang ini, atau berapa tahun sekarang ini, baru menjelma kelahiran yang kedua, bukan? Tinggal kami membimbing. Kami tunjukkan jalan. Kami suapkan dalam erti katanya bagi seorang ibu baru melahirkan; dibimbing, dibegini, dibegitukan, sampai… sampai… sampai boleh berdiri sendiri. Sampai bisa hidup sebagai manusia baru, dengan punyai tujuan menciptakan hendaknya masyarakat baru, dunia baru dan segala-galanya. Dan begitulah ertinya kita melakukan gerak bersama-sama
Kuliah XVI 376

DR. BAGINDO MUCHTAR

tadinya. Itu yang telah lahir untuk kedua kalinya tadi yang mengadakan suatu exercise memperlincahkan, membebaskan dirinya tadi dari badan ini, dari duniawi, melepaskan dari segalagalanya penderitaan-penderitaan, kerana selama ini dia terkurung terkongkong di dalam. Oleh kerana perbuatan orang di luar, dia merana dan menderita. Macam saya katakan, seolah-olah dia mengadukan kepada Tuhan, “Percuma Tuhan. Aku didudukkan, ditempatkan di rumah si anu itu,” katanya. “Kerana apa? Dia mahu menurut kemahuannya saja. Mahu fikir saja. Aku tahu, aku dapat merasakan apa saja dia punya mahu, tetapi aku tidak dibawa serta.” Seolah-olah katanya begitu. Dan insya-Allah, dengan penerangan kami ini, dengan telah menerima aliran kami ini, dengan telah dapat merasakan masing-masing segala sesuatunya dapatlah mengerti hendaknya macam telah kami katakan tadi, terutama engkau telah dapat menemui teman hidupmu yang sejati, dan kedua; engkau telah lahir untuk kedua kalinya. Teman hidup yang sejati yang di dalam tadi dengan yang di luar. Maka itu kami katakan, serahkanlah kepadanya apa yang ada padamu. Di situ letaknya Lillahi Rabbil alamin tadi. Kepunyaan-Nya segala sesuatunya. Itu penyerahan sehingga menjadi kepunyaan-Nya. Itu kita bergerak sampai kita dapat kenal-mengenal antara satu dengan lain; orang dalam dengan orang luar, antara yang lahir dengan yang batin. Kalau kita orang luar mengatakan kita ada mempunyai roh, tetapi tak dapat mengenalnya secara kenyataan umpamanya selama ini, dengan ini setelah kita dapat menemui jalannya dan sebagainya, telah dapat hubung-menghubungi antara satu sama lain. Bahkan ini menjadi alat jadinya. Hanya alat bagi si rohani, si roh kita tadi. Dan itulah hendaknya kita menjadi seorang manusia; seorang hamba Allah dalam erti kata yang sebenarnya.
377 Kuliah XVI

DR. BAGINDO MUCHTAR

***
Dalam pada itu, dengannya tadi sebagai orang baru, kami bawa, kami pimpin menuju kepada Tuhan umpamanya terlebih dahulu. Apa sebabnya terhadap orang dua ini kami, bang? Dan ini, kami iqamat? Itu menandakan, ertinya kelahiran dan kehadiran yang kedua kali. Sebagai seorang peria, umpamanya bang. Kepada seorang wanita, umpamanya iqamat. Kan kedengaran tadi satu dibang-kan, satu di-iqamat? Itu tadi perbuatan beliau tadi. Bukan saya. Saya ini menyampaikan keterangan-keterangan apa yang telah berlaku tadi. Di-iqamat-kan dia akan kelahiran dan kehadiran kedua kali di-bang-kan dia akan kelahiran dan kehadiran kedua kali. Jadi, dapat faham dan memahami hendaknya seluruhnya tadi. Dan dalam perjalanan kita ini, dalam pengetahuan apa yang kita bergerak, kita gerak dengan Dua Kalimah Syahadah. Dua Kalimah Syahadah, kita terus bergerak. Kita baca Dua Kalimah Syahadah. Ini amalan kalau kita bawakan diri sendiri di rumah. Dia automatik sampai ini dak ada lagi. Tak terbaca lagi. Sampai… sampai… sampai satu saat kalau Tuhan menghendaki, Tuhan mengizinkan, dengan ini praktik setiap hari, ertinya kita menuju kepada Tuhan. “Asyhadu allaailaha il-Allah; Wa-asyhadu anna Muhammad ar-Rasuulullah.” Ertinya, naik saksi aku bahawa tidak Tuhan yang lain yang kita sembah melainkan Allah; dan naik saksi aku bahawa ‘Muhammadar Rasuulullah.’ Sampai begitu… begitu… begitu kita dengan gerak tadi seolaholah kita berhenti bergerak. Seolah-olah kita tak akan berasa ini ada lagi. Dan di situ kita melakukan sujud syukur kepada Tuhan.
Kuliah XVI 378

DR. BAGINDO MUCHTAR

Kita berjalan dengan pengetahuan tadi ertinya bergerak mengadakan pengakuan untuk mendapat pengakuan. Ini khusus terhadap Tuhan. Ini dengan Dua Kalimah Syahadah jalan gerak ini. Insya-Allah kalau Tuhan mengizinkan, kita akan mendapat nanti satu firasat atau bagaimanalah… “Memang engkau hamba-Ku,” kata-Nya. “Memang engkau hamba-Ku,” kata-Nya. Dan “Memang engkau umatku,” kata Muhammad. Cubalah bayangkan itu dalam perjalanan menuju kepada Tuhan. Dalam Dua Kalimah Syahadah ini, khusus untuk itu. “Wa-asyhadu anna Muhammad ar-Rasuulullah.” Kita bergerak: “Asyhadu allaailaha il-Allah.” Sampai tak terbaca lagi. Sampai ini pula bergerak. Sampai habis pula bergerak. Ini juga menghendaki latihan. Latihan. Latihan. Jadi perjalanan kita ini dengan Dua Kalimah Syahadah. Ini ertinya kami bawa semuanya yang telah lahir untuk kedua kali, taraf permulaan untuk berjalan mengadakan pengakuan untuk mendapat pengakuan. Sebagai manusia biasa kita, ertinya pengakuan sebagai hamba Allah, pengakuan sebagai umatnya Muhammad. Memang semuanya orang Islam akan mengatakan aku ini hamba Allah, ana abdillah. Semua boleh mengucap, boleh mengatakan, tetapi sudahkah mendapat pengakuan atau secara firasat segala macamnya, “Engkau hamba-Ku,” kata-Nya. “Engkau umatku,” kata Muhammad. Begitu hendaknya kalau dalam erti sedalam-dalamnya, tetapi dalam pada itu praktikan hari-hari, yang dikatakan untuk kejayaan, kebahagiaan hidup kita masing-masing. Jadi, ketahuilah dengan pasti, dan yakinlah. Insya-Allah. Bahawa engkau masing-masing telah lahir untuk kedua kalinya dan kita harapkan bang-nya beliau tadi untuk kita semua, bagi laki-laki dan iqamat-nya beliau tadi
379 Kuliah XVI

DR. BAGINDO MUCHTAR

untuk pihak wanita semuanya, yang telah mendapat aliran dari kita ini. Dan mudah-mudahan sampai kita menjadi orang besar. Besar. Besar segala macam dengan ilmu yang ada pada kita, bukan? Semoga berjaya hidup kita. Akan, akan Tuhan senantiasa hendaknya mencurahkan rahmat-Nya kepada kita semuanya. Dan Tuhan juga akan menentukan pula akan kedudukan kita masingmasing kejadian kita. Dan kita harapkan juga tentu, keselamatan kita dunia dan akhirat, bahkan sampai ke anak cucu di belakang hari nanti. Insya-Allah.

***
Jadi kalau siang tadi, dengan diizinkan Tuhan rupanya, bukan? Suara saya diambil, lain penerangan? Jadi, bagi orang yang belum datang ini malam, akan pula dapat dua penerangan, iaitu kata amsal (misal) tadi rumah tampak jalan tak tentu, dengan kupasan, penerangan kami tadi, hikmah apa, rahsia apa yang terkandung dalam itu rumah, maka itu jalan ditutup tadinya. Yang kedua; lahirlah untuk kedua kalinya. Sebagai betul-betul hendaknya, sebagai hamba Allah, sebagai umat Muhammad. Dan segala-galanya juga kami pulang kepada Tuhan juga. Dia akan menentukan buruk-baiknya. Dia akan menentukan kita segalagalanya. Tetapi kalau dengan dia, dengan itu kita berjalan, insyaAllah. Mudah-mudahan segala-galanya akan meliputi. Segalagalanya. Segala-galanya. Semua. Dengan sendiri kalau itu yang kita kemukakan, yang lahir kedua kalinya. Automatik sudah kekasih Allah. Tetapi kalau kita, ibarat emas yang 24 karat, atau mas sepuluh kata di sini, kita jadikan dia menjadi suasa atau tembaga, itu
Kuliah XVI 380

DR. BAGINDO MUCHTAR

lantaran kesalahan dari kita sendiri. Bukan kesalahan kami. Dia suci, dari Yang Maha Suci. Kalau sampai dia kotor, itu lantaran perbuatan kalian sendiri, perbuatan kita masing-masing. Jagalah kesuciannya. Jagalah kemurniannya. Bahkan nyatakan diri itu supaya bertambah-tambah bercahayanya hendaknya.

***
Jadi kiranya cukuplah dahulu buat sementara yang akan saya tinggalkan di sini. Dan dalam hal hari-hari, biasakan berkumpul, berlatih. Yang penting mempelincahkan gerakan tadi. Itu yang sangat perlu betul. Ingat! Kalau kita mahu apa-apa itu, bukan? Mahu ke mana kita? Di bidang perubatan? Bersilat? Mengaji pun insya-Allah. Kalau kita sudah tahu membaca Quran tadinya, mulai dengan gerak, kita tenang. “Auzu billahi minas-shaytaanir-rajeem.” Mula-mula kita cuba turutkan saja, nanti dengan gerak, dengan sendirinya berubah suara kita. Suara yang baru lahir jadinya lagi. Suara ghaib. Kita cuba. Dan segala-galanya juga macam dikatakan tadi, pertahankanlah akan kesuciannya tadi sebab dia datang dari Yang Maha Suci. Besarkanlah dia, kerana dia datang dari Yang Maha Besar. Jayakanlah dia. Kayakanlah dia segala-galanya. Ini semua-sekali dengan gerak kita bawakan.

***
Memang agaknya kami sendiri juga hairan atau sebagai jurubicara kami tadinya, yang ghaib agaknya atau bagaimana… badan ini dan malam ini, kerana agak lain pula kupasan kami. Rumah ini pula barangkali dapat berkatnya. Tanya pada dia (Haji
381 Kuliah XVI

DR. BAGINDO MUCHTAR

Abdul Rahman), di tempat-tempat lain belum terbuka lagi cara mengupas dan menerangkan ini. Mudah-mudahan senantiasa bertambah nikmat-Nya, dilimpahkan-Nya terutama kepada ahli rumah ini, yang telah bersedia menerima kami dengan penuh kepercayaan dan keyakinan, yang telah membukakan pula pintu rumah ini selebar-lebar bagi yang bakal-bakal menjadi anggota kami atau pengikut kami dalam ilmu pengetahuan ini. Dan insyaAllah, mudah-mudahan dapat ditetapkan tempat ini hendaknya menjadi suatu tempat berkumpul di antara golongan kita dari jauh dan dekat. Dan senantiasa Tuhan hendaknya memberkati kita semuanya. Dan kami harapkan pula Tuhan juga dapat memanjangkan umur kami. Pada lain kesempatan, pada lain masa, pada lain perjumpaan, kita yang akan datang, dapat pula kami memberi kuliah atau pengertian sambil mengontrol badan diri masing-masing akan perjalanan-perjalanan yang sudah-sudah dilakukan. Insya-Allah. Sekiranya terjadi bengkok sedikit, insya-Allah kami dapat membetulkannya kembali, sebab Tuhan itu Maha Pengampun. Cukuplah. Rasanya sampai di sini dan lebih kurang kami minta maaf. Dan sekali lagi, terutama sebagai manusia biasa, terima kasih kami ucapkan kepada Cikgu Osman (saudara kepada Bung Zain) dan lain-lain ahli rumah di sini. Dan sebentar lagi kami juga akan minta diri, jadi bolehlah di ulang-ulang nanti ini barang yang kami tinggalkan ini (kuliah yang dirakam) untuk difikirkan, direnungkan dan dimenungkan. “Dan ya... tak dapat diperpanjangkan lagi, bukan? Pasti?” Kami pasti. Kami pasti dalam pembukuan… dalam buku segala macam, pada 24 hari bulan kami harus kembali ke Indonesia.
Kuliah XVI 382

DR. BAGINDO MUCHTAR

Walaupun berjauhan di antara badan kita, tetapi dalam ilmu pengetahuan ini kita senantiasa berdekatan. Tiangnya, pokoknya tadi, ingatlah! “Ingatlah kepadaku,” katanya. Ingatlah kepadanya, katanya. Tentu kami akan mengingatkan pula. Begitu pun ilmu pengetahuan, begitu pun saya sendiri, jadi kontak tu mudah saja. Kalau ingat sesuatu, tentu ingat, “Bapak ini.” Ternampak, terasa badan bongkok-bongkok kami. Tempoh-tempoh kalau diturutkan, lincah gerakan kami. Mungkin suara kami juga, tetapi bukan kemasukan! Percayalah! Dan bukan itu salah. Tidak! Di situlah letaknya kita mengadakan pengakuan tadi. Sebab kita telah mendapat pengakuan dari Yang Maha Kuasa; perjalanan kita tadi. Jadi si bongkok ini akan datang. Jangan kita katakan kita yang salah. Tenang saja. Itu hanya sementara saja. Dan insya-Allah, bertukar-tukar fikiran antara satu sama lain. Cuba beranikan macam saya katakan tadi, membawakan. Jangan ragu-ragu, tetapi tenang. Sabar terutama, dikehendaki. Ini bisa kita kontrol, bertanya, berdialog dengan diri sendiri. Menghadapi seseorang, “Apa aku nak buat?” Dalam hati sendiri, “Apa mestinya?” Kita tenang. Nanti dia datang. Macam yang apa saya keluarkan tadi ini bukan? Nggak tahu apa yang akan saya keluarkan. Nggak tahu tadinya apa yang hendak saya ucapkan, tetapi saya berdialog sendiri. Nampak saja bayangan. Hanya dua, katanya, bukan? Rumah nampak jalan tak tentu dan lahirlah untuk kedua kalinya. Dan saya pecahkan itu semuanya. Bukan oleh kerana saya bijak dalam hal ini. Dia Yang Maha Pandai. Dia Yang Menunjukkan dan segala-galanya. Dan begitulah hendaknya, sampai dapat difahami, sampai dapat dimengerti dan sampai dapat menjadi suatu kenyataan hendaknya ilmu ini pada
383 Kuliah XVI

DR. BAGINDO MUCHTAR

kita masing-masing. Dan ingin pula saya kemukakan di sini, terutama perkembangannya ilmu pengetahuan kita ini, atau kami ini. Harap terutama yang tertua, jangan dalam fikiran kita seolah-olah kita mempropagandakan pengetahuan ini kepada orang yang belum kenal padanya, “Ambillah ini. Pengetahuan aku yang benar.” Tidak usah dan tidak perlu. Kita tunggu kita nanti yang datang dan yang pergi. Biar orang itu, mereka itu mendatangi kita. “Saya mahu ambil.” Itu lebih baik. Tak perlu kita propagandakan ini itu. Tak perlu. Tak perlu. Biar sendiri dia datang. Tetapi yang perlu, amalkanlah pengetahuan ini untuk jalan baik dan membaikkan, untuk baik dan membaikkan. Dengan itu nanti mereka itu, “Ini lain, ini.” Sampai mereka tertarik sendiri. Dan kebanyakan itu anak-anak ubat kita, oleh kerana dia telah merasakan akan keanehan cara pengubatan kita, kemudahan dari Tuhan tadi dengan Dua Kalimah Syahadah tadi, telah selesai dia ingin hendak mengambil pengetahuan ini. Itu lebih baik, sebab mereka setelah sakit segala macam. Itu ujian dari Tuhan, percubaan dari Tuhan. Dia lulus melalui kita, kita bebaskan dia. Dia sedar dan terus dia meminta atau mahu meminta pengetahuan kita ini untuk diamalkan pula. Begitulah ditegaskan lagi, ertinya tak perlu propagandakan ilmu ini. Akan membawa kita pula, akan terpengaruh oleh alam pemikiran tadi pula. Mungkin seolah-olah kita kandas, tak terjawab pertanyaan-pertanyaan orang itu, sampai membawa kemunduran pada orang itu dan kemunduran pada kita. Tetapi kalau melalui pengubatan dia telah merasakan, telah dapat merasakan sejuknya nikmat air sejuk yang kita kasi (beri) sehingga menjadi penawar
Kuliah XVI 384

DR. BAGINDO MUCHTAR

bagi badan diri dengan sendirinya. Batinnya tadi, hati yang di dalam tadi sedar. Tempoh-tempoh dia menangis sendiri segala macam, “Aku mahu ini pengetahuan.” Itu lebih baik. Tak kan banyak tanya-tanya ini itu menurut cara alam pemikiran. Jadi ini jadi pedoman untuk masa yang akan datang.

***
Dan ya, ini mengenai… cukuplah sampai di sini. Dan fahamilah masing-masing, dan tercapailah apa yang dimaksud. Apa yang kami maksud juga hendaknya sehingga menjadi darah daginglah hendaknya ilmu pengetahuan ini pada diri kita masing-masing. Dan memang apa namanya, saya katakan tadi, saya akan berangkat pulang kembali. Dan satu kebetulan pula masing-masing kita sebagai umat Muhammad, orang Islam akan memasuki bulan puasa. Maka ya, kita melalui inilah kita saling maaf-memaafkan satu sama lain. Dan masukki bulan yang suci ini dengan satu ketentuan dari Tuhan dan kewajipan. Dan pergunakanlah bulan yang suci dengan sebaikbaiknya dan beramal sebanyak-banyaknya. Sekali setahun kita perdapat ini. Dan semoga dapat kita berjumpa pada lain waktu dan lain masa. Selesai pada Februari 1998 Taman Mewah II, Lunas, Kedah

385

Kuliah XVI

DR. BAGINDO MUCHTAR

NOTA

1.

Ayat-ayat al-Qur’an yang dirujuk dalam kuliah: § Al-Fatiha § Al-Baqarah § Al-Imran § Al-Israa’ § Al-Kahfi § An-Nur § Ar-Rum § As-Sajdah § As-Sad § Al-Ikhlas Sari Peristiwa – Peristiwa-peristiwa Penting berkaitan dengan Bapak Dr. Bagindo Muchtar Personaliti – Orang-orang yang ada kaitan, dirujuk atau berkenaan dengan ilmu pengetahuan ini ataupun kerja-kerja membukukan Koleksi Kuliah Bapak Dr. Bagindo Muchtar.

2. 3.

387

Nota

DR. BAGINDO MUCHTAR

Ayat-ayat al-Qur’an
Terjemahan Departmen Agama (Depag) Indonesia Al-Fatiha (Pembuka) Surat Pertama

1.Bismi Allahi alrrahmani alrraheem 1:001; Dengan menyebut nama Allah Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

2. Alhamdu lillahi rabbi alAAalameen 1:002; Segala puji bagi Allah, Tuhan semesta alam.

3. Alrrahmani alrraheem 1:003; Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

4. Maliki yawmi alddeen 1:004; Yang menguasai di Hari Pembalasan

5. Iyyaka naAAbudu wa-iyyaka nastaAAeen 1:005; Hanya Engkaulah yang kami sembah, dan hanya kepada
389 Nota

DR. BAGINDO MUCHTAR

Engkaulah kami meminta pertolongan.

6. Ihdina alssirata almustaqeem 1:006; Tunjukilah kami jalan yang lurus,

7. Sirata allatheena anAAamta AAalayhim ghayri almaghdoobi AAalayhim wala alddalleen 1:007; Jalan orang-orang yang telah Engkau beri nikmat kepada mereka; bukan mereka yang dimurkai dan bukan mereka yang sesat.

Nota

390

DR. BAGINDO MUCHTAR

Al-Baqarah (Sapi Betina) Surat Ke-2

1. Alif-lam-meem 2:001; Alif laam miin.

2. Thalika alkitabu la rayba feehi hudan lilmuttaqeen 2:002; Kitab ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertaqwa,

3. Allatheena yu/minoona bialghaybi wayuqeemoona alssalata wamimma razaqnahum yunfiqoon 2:003; mereka yang beriman kepada Yang Ghaib, yang mendirikan salat, dan menafkahkan sebahagian rezeki yang Kami anugerahkan kepada mereka.

4. Waallatheena yu/minoona bima onzila ilayka wama onzila min qablika wabial-akhirati hum yooqinoon 2:004; dan mereka yang beriman kepada Kitab yang telah diturunkan kepadamu dan Kitab-kitab yang telah diturunkan sebelummu, serta mereka yakin akan adanya akhirat.

391

Nota

DR. BAGINDO MUCHTAR

5. Ola-ika AAala hudan min rabbihim waola-ika humu almuflihoon 2:005; Mereka itulah yang tetap mendapat petunjuk dari Tuhan mereka, dan merekalah orang-orang yang beruntung.

Nota

392

DR. BAGINDO MUCHTAR

Al ‘Imran (Keluarga ‘Imran) Surat Ke-3

27. Tooliju allayla fee alnnahari watooliju alnnahara fee allayli watukhriju alhayya mina almayyiti watukhriju almayyita mina alhayyi watarzuqu man tashao bighayri hisabin 3:027; Engkau masukkan malam ke dalam siang dan Engkau masukkan siang ke dalam malam. Engkau keluarkan yang hidup dari yang mati, dan Engkau keluarkan yang mati dari yang hidup. Dan Engkau beri rezki siapa yang Engkau kehendaki tanpa hisab (perkiraan).”

103. WaiAAtasimoo bihabli Allahi jameeAAan wala tafarraqoo waothkuroo niAAmata Allahi AAalaykum ith kuntum aAAdaan faallafa bayna quloobikum faasbahtum biniAAmatihi ikhwanan wakuntum AAala shafa hufratin mina alnnari faanqathakum minha kathalika yubayyinu Allahu lakum ayatihi laAAallakum tahtadoon 3:103; Dan berpeganglah kamu semuanya kepada tali Allah, dan janganlah kamu bercerai berai, dan ingatlah akan ni'mat
393 Nota

DR. BAGINDO MUCHTAR

Allah kepadamu ketika kamu dahulu bermusuh-musuhan, maka Allah mempersatukan hatimu, lalu menjadilah kamu karena ni'mat Allah, orang-orang yang bersaudara; dan kamu telah berada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkan kamu dari padanya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu, agar kamu mendapat petunjuk.

Nota

394

DR. BAGINDO MUCHTAR

Al-Isra’ Surat Ke-17

85. Wayas-aloonaka AAani alrroohi quli alrroohu min amri rabbee wama ooteetum mina alAAilmi illa qaleelan 17:085; Dan mereka bertanya kepadamu tentang roh. Katakanlah: "Roh itu termasuk urusan Tuhan-ku, dan tidaklah kamu diberi pengetahuan melainkan sedikit".

395

Nota

DR. BAGINDO MUCHTAR

Al-Kahfi Surat Ke-18

60. Wa-ith qala moosa lifatahu la abrahu hatta ablugha majmaAAa albahrayni aw amdiya huquban 18:060; Dan ketika Musa berkata kepada muridnya: “Aku tidak akan berhenti sebelum sampai ke pertemuan dua buah lautan; atau aku akan berjalan sampai bertahun-tahun.”

61. Falamma balagha majmaAAa baynihima nasiya hootahuma faittakhatha sabeelahu fee albahri saraban 18:061; Maka tatkala mereka sampai ke pertemuan dua buah laut itu, mereka lalai akan ikannya, lalu ikan itu melompat mengambil jalannya ke laut itu.

62. Falamma jawaza qala lifatahu atina ghadaana laqad laqeena min safarina hatha nasaban 18:062; Maka tatkala mereka berjalan lebih jauh, berkatalah Musa kepada muridnya: "Bawalah kemari makanan kita; sesungguhnya kita telah merasa letih karena perjalanan kita ini".

63. Qala araayta ith awayna ila alssakhrati fa-innee naseetu alhoota wama ansaneehu illa alshshaytanu an
Nota 396

DR. BAGINDO MUCHTAR

athkurahu AAajaban

waittakhatha

sabeelahu

fee

albahri

18:063; Muridnya menjawab: “Tahukah kamu tatkala kita mecari tempat berlindung di batu tadi, maka sesungguhnya aku lupa ikan itu; dan tidak adalah yang melupakan aku untuk menceritakannya kecuali syaitan dan ikan itu mengambil jalannya ke laut dengan cara yang aneh sekali.”

64. Qala thalika ma kunna nabghi fairtadda Aaala atharihima qasasan 18:064; Musa berkata: “Itulah yang kita cari.” Lalu keduanya kembali, mengikuti jejak mereka semula.

65. Fawajada AAabdan min AAibadina ataynahu rahmatan min AAindina waAAallamnahu min ladunna AAilman 18:065; Lalu mereka bertemu dengan seorang hamba di antara hamba-hamba Kami, yang telah Kami berikan kepadanya rahmat dari sisi Kami, dan yang telah Kami ajarkan kepadanya ilmu dari sisi Kami

66. Qala lahu moosa hal attabiAAuka AAala an tuAAallimani mimma AAullimta rushdan 18:066; Musa berkata kepada Khidhr: “Bolehkah aku mengikutimu supaya kamu mengajarkan kepadaku ilmu yang benar di antara ilmu-ilmu yang telah diajarkan kepadamu?”
397 Nota

DR. BAGINDO MUCHTAR

67. Qala innaka lan tastateeAAa maAAiya sabran 18:067; Dia menjawab: “Sesungguhnya kamu sekali-kali tidak akan sanggup sabar bersama aku.

68. Wakayfa tasbiru AAala ma lam tuhit bihi khubran 18:068; Dan bagaimana kamu dapat sabar atas sesuatu, yang kamu belum mempunyai pengetahuan yang cukup tentang hal itu?”

69. Qala satajidunee in shaa Allahu sabiran wala aAAsee laka amran 18:069; Musa berkata: “Insya Allah kamu akan mendapati aku sebagai orang yang sabar, dan aku tidak akan menentangmu dalam sesuatu urusanpun.”

70. Qala fa-ini ittabaAAtanee fala tas-alnee AAan shayin hatta ohditha laka minhu thikran 18:070; Dia berkata: “Jika kamu mengikutiku, maka janganlah kamu menanyakan kepadaku tentang sesuatu apapun, sampai aku sendiri menerangkannya kepadamu.”

Nota

398

DR. BAGINDO MUCHTAR

71. Faintalaqa hatta itha rakiba fee alssafeenati kharaqaha qala akharaqtaha litughriqa ahlaha laqad ji/ta shay-an imran 18:071; Maka berjalanlah keduanya, hingga tatkala keduanya menaiki perahu lalu Khidhr melobanginya. Musa berkata: “Mengapa kamu melobangi perahu itu akibatnya kamu menenggelamkan penumpangnya?” Sesungguhnya kamu telah berbuat sesuatu kesalahan yang besar.

72. Qala alam aqul innaka lan tastateeAAa maAAiya sabran 18:072; Dia berkata: “Bukankah aku telah berkata: Sesungguhnya kamu sekali-kali tidak akan sabar bersama dengan aku.”

73. Qala la tu-akhithnee bima naseetu wala turhiqnee min amree AAusran 18:073; Musa berkata: “Janganlah kamu menghukum aku karena kelupaanku dan janganlah kamu membebani aku dengan sesuatu kesulitan dalam urusanku.”

74. Faintalaqa hatta itha laqiya ghulaman faqatalahu qala aqatalta nafsan zakiyyatan bighayri nafsin laqad ji/ta shay-an nukran 18:074; Maka berjalanlah keduanya; hingga tatkala keduanya berjumpa dengan seorang anak, maka Khidhr membunuhnya. Musa berkata: “Mengapa kamu membunuh jiwa yang bersih,
399 Nota

DR. BAGINDO MUCHTAR

bukan karena dia membunuh orang lain? Sesungguhnya kamu telah melakukan suatu yang mungkar.”

75. Qala alam aqul laka innaka lan tastateeAAa maAAiya sabran 18:075; Khidhr berkata: “Bukankah sudah kukatakan kepadamu, bahwa sesungguhnya kamu tidak akan dapat sabar bersamaku?”

76. Qala in saaltuka AAan shay-in baAAdaha fala tusahibnee qad balaghta min ladunnee AAuthran 18:076; Musa berkata: “Jika aku bertanya kepadamu tentang sesuatu sesudah ini, maka janganlah kamu memperbolehkan aku menyertaimu, sesungguhnya kamu sudah cukup memberikan uzur padaku.”

77. Faintalaqa hatta itha ataya ahla qaryatin istatAAama ahlaha faabaw an yudayyifoohuma fawajada feeha jidaran yureedu an yanqadda faaqamahu qala law shi/ta laittakhathta AAalayhi ajran 18:077; Maka keduanya berjalan; hingga tatkala keduanya sampai kepada penduduk suatu negeri, mereka minta dijamu kepada penduduk negeri itu, tetapi penduduk negeri itu tidak mau menjamu mereka, kemudian keduanya mendapatkan dalam negeri itu dinding rumah yang hampir roboh, maka Khidhr
Nota 400

DR. BAGINDO MUCHTAR

menegakkan dinding itu. Musa berkata: “Jikalau kamu mau, niscaya kamu mengambil upah untuk itu.”

78. Qala hatha firaqu baynee wabaynika saonabbi-oka bita/weeli ma lam tastatiAA AAalayhi sabran 18:078; Khidhr berkata: “Inilah perpisahan antara aku dengan kamu; kelak akan kuberitahukan kepadamu tujuan perbuatanperbuatan yang kamu tidak dapat sabar terhadapnya.

79. Amma alssafeenatu fakanat limasakeena yaAAmaloona fee albahri faaradtu an aAAeebaha wakana waraahum malikun ya/khuthu kulla safeenatin ghasban 18:079; Adapun bahtera itu adalah kepunyaan orang-orang miskin yang bekerja di laut, dan aku bertujuan merusakkan bahtera itu, karena di hadapan mereka ada seorang raja yang merampas tiap- tiap bahtera.

80. Waamma alghulamu fakana abawahu mu/minayni fakhasheena an yurhiqahuma tughyanan wakufran 18:080; Dan adapun anak muda itu, maka keduanya adalah orang-orang mu'min, dan kami khawatir bahwa dia akan mendorong kedua orang tuanya itu kepada kesesatan dan kekafiran.

401

Nota

DR. BAGINDO MUCHTAR

81. Faaradna an yubdilahuma rabbuhuma khayran minhu zakatan waaqraba ruhman 18:081; Dan kami menghendaki, supaya Tuhan mereka mengganti bagi mereka dengan anak lain yang lebih baik kesuciannya dari anaknya itu dan lebih dalam kasih sayangnya.

82. Waamma aljidaru fakana lighulamayni yateemayni fee almadeenati wakana tahtahu kanzun lahuma wakana aboohuma salihan faarada rabbuka an yablugha ashuddahuma wayastakhrija kanzahuma rahmatan min rabbika wama faAAaltuhu AAan amree thalika ta/weelu ma lam tastiAA AAalayhi sabran 18:082; Adapun dinding rumah adalah kepunyaan dua orang anak yatim di kota itu, dan di bawahnya ada harta benda simpanan bagi mereka berdua, sedang ayahnya adalah seorang yang saleh, maka Tuhanmu menghendaki agar supaya mereka sampai kepada kedewasaannya dan mengeluarkan simpanannya itu, sebagai rahmat dari Tuhanmu; dan bukanlah aku melakukannya itu menurut kemauanku sendiri. Demikian itu adalah tujuan perbuatan-perbuatan yang kamu tidak dapat sabar terhadapnya.”

Nota

402

DR. BAGINDO MUCHTAR

An-Nur (Cahaya) Surah Ke-24

35. Allahu nooru alssamawati waal-ardi mathalu noorihi kamishkatin feeha misbahun almisbahu fee zujajatin alzzujajatu kaannaha kawkabun durriyyun yooqadu min shajaratin mubarakatin zaytoonatin la sharqiyyatin wala gharbiyyatin yakadu zaytuha yudee-o walaw lam tamsas-hu narun noorun AAala noorin yahdee Allahu linoorihi man yashao wayadribu Allahu al-amthala lilnnasi waAllahu bikulli shay-in Aaaleemun 24:35; Allah cahaya langit dan bumi. Perumpamaan cahaya Allah, adalah seperti sebuah lubang yang tak tembus, yang di dalamnya ada pelita besar. Pelita itu di dalam kaca; kaca itu seakan-akan bintang, seperti mutiara, yang dinyalakan dengan minyak dari pohon yang berkatnya, pohon zaitun yang tumbuh tidak di sebelah timur dan tidak pula di sebelah barat, yang minyaknya hampir-hampir menerangi, walaupun tidak disentuh api. Cahaya di atas cahaya, Allah membimbing kepada cahayaNya siapa yang dia kehendaki, dan Allah memperbuat perumpamaan-perumpamaan bagi manusia, dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.

403

Nota

DR. BAGINDO MUCHTAR

Ar-Rum (Bangsa Rom) Surat Ke-30

8. Awa lam yatafakkaroo fee anfusihim ma khalaqa Allahu alssamawati waal-arda wama baynahuma illa bialhaqqi waajalin musamman wa-inna katheeran mina alnnasi biliqa-i rabbihim lakafiroon 30:008; Dan mengapa mereka tidak memikirkan tentang diri mereka? Allah tidak menjadikan langit dan bumi dan apa yang ada diantara keduanya melainkan dengan yang benar dan waktu yang ditentukan. Dan sesungguhnya kebanyakan di antara manusia benar-benar ingkar akan pertemuan dengan Tuhannya.

Nota

404

DR. BAGINDO MUCHTAR

As-Sajdah (Sujud) Surat Ke-32

7. Allathee ahsana kulla shay-in khalaqahu wabadaa khalqa al-insani min teen 32:007; Yang membuat segala sesuatu yang Dia ciptakan sebaik-baiknya dan Yang memulai penciptaan manusia dari tanah.

8. Thumma jaAAala naslahu min sulalatin min ma-in maheen 32:008; Kemudian Dia menjadikan keturunannya dari saripati air yang hina.

9. Thumma sawwahu wanafakha feehi min roohihi wajaAAala lakumu alssamAAa waal-absara waal-afidata qaleelan ma tashkuroon 32:009; Kemudian Dia menyempurnakan dan meniupkan ke dalamnya Roh-Nya dan Dia menjadikan bagi kamu pendengaran, penglihatan dan hati; kamu sedikit sekali bersyukur.

405

Nota

DR. BAGINDO MUCHTAR

Sad Surat Ke-38

22. Ith dakhaloo AAala dawooda fafaziAAa minhum qaloo la takhaf khasmani bagha baAAduna AAala baAAdin faohkum baynana bialhaqqi wala tushtit waihdina ila sawa-i alssirati 38:022; Ketika mereka masuk (menemui) Daud lalu ia terkejut karena kedatangan mereka. Mereka berkata: “Janganlah kamu merasa takut; (kami) adalah dua orang yang berperkara yang salah seorang dari kami berbuat zalim kepada yang lain; maka berilah keputusan antara kami dengan adil dan janganlah kamu menyimpang dari kebenaran dan tunjukilah kami ke jalan yang lurus.

23. Inna hatha akhee lahu tisAAun watisAAoona naAAjatan waliya naAAjatun wahidatun faqala akfilneeha waAAazzanee fee alkhitabi 38:023; Sesungguhnya saudaraku ini mempunyai sembilan puluh sembilan ekor kambing betina dan aku mempunyai seekor saja. Maka dia berkata: “Serahkanlah kambingmu itu kepadaku dan dia mengalahkan aku dalam perdebatan.”

Nota

406

DR. BAGINDO MUCHTAR

24. Qala laqad thalamaka bisu-ali naAAjatika ila niAAajihi wa-inna katheeran mina alkhulata-i layabghee baAAduhum AAala baAAdin illa allatheena amanoo waAAamiloo alssalihati waqaleelun ma hum wathanna dawoodu annama fatannahu faistaghfara rabbahu wakharra rakiAAan waanaba 38:024; Daud berkata: “Sesungguhnya dia telah berbuat zalim kepadamu dengan meminta kambingmu itu untuk ditambahkan kepada kambingnya. Dan sesungguhnya kebanyakan dari orangorang yang berserikat itu sebahagian mereka berbuat zalim kepada sebahagian yang lain, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh; dan amat sedikitlah mereka ini.” Dan Daud mengetahui bahwa Kami mengujinya; maka ia meminta ampun kepada Tuhannya lalu menyungkur sujud dan bertaubat.

407

Nota

DR. BAGINDO MUCHTAR

Al-Ikhlas (Memurnikan Keesaan Allah) Surat Ke 112

1. Qul huwa Allahu ahad 112:001; Katakanlah: "Dia-lah Allah, Yang Maha Esa.

2. Allahu alssamad 112:002; Allah adalah Tuhan yang bergantung kepada-Nya segala sesuatu.

3. Lam yalid walam yoolad 112:003; Dia tiada beranak dan tidak pula diperanakkan,

4. Walam yakun lahu kufuwan ahad 112:004; dan tidak ada seorangpun yang setara dengan Dia".

Nota

408

DR. BAGINDO MUCHTAR

Sari Peristiwa
1916 1935 1938 1939 ??? Bapak Muchtar Bin Uddin dilahirkan di Pariaman, Padang, Sumatra Barat, Indonesia. Bapak tamat sekolah lalu merantau ke Jambi. Mula berkerja di syarikat minyak. Diijabkabulkan dengan Ibu Nurmali Syamsudin. Pindah dari Jambi ke Palembang dan berkerja dengan Shell Petroleum Maskapi (BPM). Peristiwa ghaib mula berlaku ke atas dirinya. Bapak berhenti kerja dari BPM, lalu berpindah ke Jakarta. Oleh kerana tidak sesuai, Bapak sekeluarga pindah ke Bogor. Di sana Bapak membeli rumah. Ibu Nurmali Syamsudin jatuh sakit dan kembali ke Rahmatullah. Diijabkabulkan dengan Ibu Hajah Hasnah. Bapak sekeluarga pindah ke Jambi, kemudian kembali ke Padang Berpindah semula ke Palembang. Bapak tidak bekerja lagi, lalu memulai penulisan bukunya ‘Diriku Yang Kukenal.’ Atas jemputan orang-orang di Singapura, Bapak memulakan pengembaraan keluar dari Indonesia. Mula mula ke Singapura bersama Nasir Adnin (orang yang memperkenalkan Ilmu Pengetahuan ini di Singapura) dan seterusnya ke Malaya
409 Nota

1955 1956

1958

1960 – 63

DR. BAGINDO MUCHTAR

1963

Konfrontasi Malaysia-Indonesia. Bapak pulang ke Indonesia melalui jalan darat bersama Nasir Adnin dengan kereta dipandu oleh Pak Suki. Perjalanan melalui Johor, Melaka, Sabak Bernam (Selangor), Dungun (Terangganu), Kelantan, Golok, Narathiwat dan Bangkok. Bapak pulang dari Bangkok ke Jakarta dengan menumpang kapal perang Angkatan Laut Indonesia Konfrontasi tamat. Bapak kembali ke Singapura dan Malaysia bersama Nasir Adnin. Dijemput semula oleh orang-orang Singapura Bapak masuk ke Kuala Lumpur dan Pulau Pinang atas undangan Mejar (B) Haji Abdul Rahman Ibrahim, untuk menemui Anak-anak Didik di Pangkalan TUDM Kuala Lumpur dan di Pulau Pinang. Kedatangan pertama kali bersama Pak Suki dan isterinya, Sofiah. Bapak kembali ke Pulau Pinang dan Alor Star, Kedah atas jemputan Mejar (B) Haji Abdul Rahman Ibrahim. Bapak datang dari Singapura bersama-sama dengan Haji Kamrudin Amin, Kapten Jamaludin (bapa saudara kepada Mejar (B) Haji Abdul Rahman Ibrahim) dan Naharudin Jamaludin (anak Kapten Jamaludin). Bapak berpindah dari Palembang ke Jakarta Abdul Salam Ghani (menantu Bapak) dan isterinya, Elly (anak sulung Bapak) pindah dari Deli, Sumatra ke Kedutaan Besar Republik Indonesia Kuala Lumpur untuk menjawat jawatan Kepala Protokol.
410

1966 1969 1970

1971

1972 1972

Nota

DR. BAGINDO MUCHTAR

1973

Dalam siri lawatan ke Malaysia, Bapak jatuh sakit dan dimasukkan ke Rumah Sakit Besar Kuala Lumpur (HKL) untuk beberapa hari sebelum dipindahkan ke Rumah Sakit Lady Templer, Cheras. Bapak berada di hospital ini lebih kurang selama dua bulan. Bapak kerap ke Kuala Lumpur untuk pemeriksaan lanjutan dengan pakar perubatan serta mengambil ubat di Hospital Lady Templer, Cheras. Bapak juga menemui Anak-anak Didik beliau di Pulau Pinang, Alor Star, Kuala Lumpur, Batu Pahat, Johor Baru dan Singapura. Pada Malam Hari Raya Puasa, Bapak mulai mengalami masalah pernafasan lalu dimasukkan ke Rumah Sakit Jakarta. Pada hari Jumaat 10 Oktober, iaitu kira-kira pukul 04.00 pagi Waktu Indonesia Barat, Bapak kembali ke Rahmatullah.

1973 – 75

1975

411

Nota

DR. BAGINDO MUCHTAR

Personaliti
1. Nasir Adnin yang berasal dari Jambi, tetapi menetap di Jakarta. Dia adalah orang yang memperkenalkan Ilmu Pengetahuan ini ke Singapura dan Malaya (Semenanjung Malaysia). Seorang penjual ubat di kaki lima, yang membawa Bapak masuk ke Singapura dan seterusnya menjelajah seluruh Tanah Melayu (sekarang Semenanjung Malaysia) sehingga ke Thailand. Suki Ahmad (Almarhum) atau lebih dikenal sebagai Pak Suki menetap di Singapura. Beliau adalah orang yang mula-mula dibawa oleh Mejar (B) Haji Abdul Rahman Ibrahim untuk mengembangkan (‘membuka’ dan ‘mengijazah kecil’) ilmu pengetahuan ini di Pulau Pinang dan di Pengkalan TUDM Kuala Lumpur. Dr. Haji Mohamad Noor Nordin (Almarhum) adalah pengamal perubatan homeopati yang aktif serta memiliki sebuah klinik di Melaka. Beliau telah mencadang serta berusaha sehingga Bapak dianugerahkan diploma Doctor of Philosophy (Ph.D.) oleh Saint Olav’s Academy, Perancis. Haji Kamaruddin Amin adalah salah seorang di antara tiga Anak Didik Bapak yang dituakan. Menurut buku karangan beliau ‘Aku Dan Pengalamanku,’ beliau diperkenalkan kepada ilmu pengetahuan ini melalui seorang kawan bernama Lans Kopral Abdul Rahman. Dibuka dan diijazahkan oleh Pak Husni (Pak Husni dibuka oleh Pak Suki) pada awal tahun 1969. Berkenalan dengan Pak Suki semasa berlatih di Persatuan Kaum Melayu di Gelang Serai Singapura. Bekas Tentera British berpangkat Kopral, Haji Kamaruddin bertemu dengan Bapak Dr. Bagindo Muchtar di Persatuan Kaum
413 Nota

2.

3.

4.

DR. BAGINDO MUCHTAR

Melayu Gelang Serai (tahun tidak dinyatakan). Apabila Pasukan Tentera British dibubarkan pada 1971, beliau telah berpindah ke kampung isterinya iaitu di Parit Yusof, Muar, Johor. Kemudian beliau berpindah ke Kuala Lumpur dan bertugas di Ibu Pejabat Bank Negara Malaysia. Beliau diIjazah Besar oleh Bapak pada pertengahan tahun 1969. Beliau dinamakan oleh Bapak sebagai wakilnya di Kuala Lumpur. 5. Haji Jamil Samad adalah salah seorang di antara tiga Anak Didik Bapak yang dituakan. Beliau mengambil ilmu pengetahuan ini dalam tahun 1969, iaitu semasa berkhidmat dalam Pasukan Askar British yang berpengkalan di Singapura. Setelah bersara, beliau bekerja dan menetap di Johor Bharu. Beliau dinamakan oleh Bapak sebagai wakilnya di Johor. Mejar (B) Haji Abdul Rahman Ibrahim adalah salah seorang di antara tiga Anak Didik Bapak yang dituakan. Beliau mengambil ilmu pengetahuan ini pada bulan Oktober, 1969 di Singapura. Waktu itu beliau bertugas dalam Pasukan Tentera Udara Diraja Malaysia. Beliau dinamakan oleh Bapak sebagai wakilnya di Pulau Pinang dan Kedah. Sebagai Anak Didik yang menjadi pemandu peribadi dalam setiap lawatan Bapak di antara Oktober 1972 hingga 1975, beliau telah mengambil inisiatif untuk merakam kuliah-kuliah yang diberikan oleh Bapak semasa lawatannya. Kerja-kerja merakam kuliah itu turut dibantu oleh Cikgu Abdul Hakim dan Rasidoun. Transkrip kuliah yang terkumpul dalam buku ini adalah hasil usahanya memindah dari versi audio kepada versi teks. Cikgu Abdul Hakim Bin Abdul Hamid (Almarhum) - di antara orang yang merakam kuliah Bapak. Rasidoun Bin Alam adalah salah seorang Anak Didik Bapak yang merakam kuliah-kuliah Bapak. Beliau adalah anak
414

6.

7. 8.

Nota

DR. BAGINDO MUCHTAR

saudara kepada Mejar (B) Haji Abdul Rahman Ibrahim. Apabila berpindah dari Pulau Pinang ke Kuala Lumpur, beliau aktif dalam Persatuan Pendidikan Akhlak Dan Kebajikan Masyarakat Negeri Selangor. 9. Abdul Rahim Siru Bin Abdul Rahman Siru adalah di antara yang membantu usaha mencetak Koleksi Kuliah edisi pertama, kedua & ketiga. Beliau aktif dalam Persatuan Pendidikan Akhlak Dan Kebajikan Masyarakat Negeri Selangor.

10. Ismail Ibrahim (Almarhum) adalah abang kepada Mejar (B) Haji Abdul Rahman Ibrahim. 11. Kapt Abu Bakar Maidin (Almarhum) bertugas dalam perkhidmatan Feri Pulau Pinang dengan pangkat Kapten. 12. Kusib Che Embee (Almarhum) berasal dari Pulau Pinang. Sepupu kepada Mejar (B) Haji Abdul Rahman Ibrahim. 13. Nordin Pawanteh adalah orang yang bertanggungjawab menguruskan pendaftaran Persatuan Pendidikan Akhlak dan Kebajikan Masyarakat Negeri Pulau Pinang pada 5 Julai, 1974, iaitu persatuan pertama yang ditubuhkan khas bagi mengumpulkan Anak-anak Didik Bapak Dr. Bagindo Muchtar. Penubuhan persatuan dicadangkan oleh Bapak. Logo dan kepala surat persatuan telah direka oleh Bung Zain (Almarhum). Urusan pendaftaran diusahakan oleh Nordin yang waktu itu bekerja di Pejabat Pendaftar Pertubuhan, Negeri Pulau Pinang. Lain-lain persatuan negeri telah mengambil Persatuan Pulau Pinang sebagai model bagi pendaftaran masing-masing.

415

Nota

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful