LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM EKOLOGI PERTANIAN

STUDI LAPANG DI 3 TEMPAT YANG BERBEDA
(JATIKERTO, MALANG, DAN CANGAR)

Disusun Oleh :
Kelompok

: M2

Kelas

:M

Asisten : Fanita Widyah Alviana

PROGRAM STUDI AGROEKOTEKNOLOGI
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2012
LAPORAN AKHIR PRAKTIKUM EKOLOGI PERTANIAN
STUDI LAPANG DI 3 TEMPAT YANG BERBEDA
(JATIKERTO, MALANG, DAN CANGAR)

Oleh

:KELOMPOK M2
Kelas M

Nama

NIM

Samrotul Maulida Yahya
Ridhofia Widya Ningtyas
Gemi Nastiti Ruth Sitorus
Martua Rahmawati Sihombing
Neni Isnawati
Tuti Arianti Sianturi
Agy Salori
Ismatul Baroro
Soraya Felicia P.
A.D.E. Putri Madjida
Ayu Cholifah
Riski Diyan Prakasiwi
Anisa Tri Ratnaningrum
Velina Megawati
Priyanto Hermawan
Suswatun Khanifah
Nanik Wirantikasari
Akbar Triaji Bachtiar
Essenza Fitria Kusuma
Dwiani Puji Lestari
Riza Nursidik Jaelani

(125040201111207)
(125040201111209)
(125040201111211)
(125040201111212)
(125040201111213)
(125040201111214)
(125040201111215)
(125040201111217)
(125040201111220)
(125040201111222)
(125040201111224)
(125040201111227)
(125040201111228)
(125040201111230)
(125040201111232)
(125040201111234)
(125040201111235)
(125040201111236)
(125040201111239)
(125040201111243)
(125040201111244)

Asisten : Fanita Widyah Alviana
FAKULTAS PERTANIAN
UNIVERSITAS BRAWIJAYA
MALANG
2012

2

LEMBAR PENGESAHAN

Mengesahkan

Asisten

Co Asisten

Fanita Widyah Alviana

Adi Setiawan

NIM. 115040200111044

Tanggal Pengesahan :

3

Malang. Dalam suatu agroekosistem. hal ini dikarenakan beberapa faktor yang mempengaruhi seperti keadaan suhu dan iklim. malang. Jatikerto memiliki keragaman yang relatif sama. Dari hasil tersebut bahwa 3 daerah tersebut mempunyai ekosistem yang baik. Perbedaan jumlah vegetasi dan jumlah spesies pada setiap daerah berbeda. kelembaban. Jatikerto. cahaya matahari dan faktor hormon.Ringkasan Suatu kondisi yang mempengaruhi suatu ekosistem adalah vegetasi pada suatu tempat yang berhubungan dengan suatu pengolahan pada tanaman baik tanaman taunan maupun tanamana semusim. Seperti belalang. 4 . yang dapat ditemukan di Cangar. data vegetasi yang diperoleh bisa tanaman yang dibudidayakan maupun tanaman yang tumbuh sendiri pada suatu ekosistem. sedangkan pada arthropoda tanah yang ditemukan di ke3 daerah tersebut adalah cacing. Keragaman arthropoda di daerah Cangar.

Malang. sehingga dapat menyelesaikan laporan ini. Laporan ini dibuat dalam rangka menyelesaikan tugas makalah praktikum Ekologi Pertanian yang diberikan oleh Assisten Dosen. Penulis membahas mengenai analisis vegetasi. Malang dan Cangar’ dengan baik dan lancar. Asisten praktikum yang telah membimbing kami dalam praktikum ruang dan praktikum lapang.Kata Pengantar Puji syukur kehadirat Allah SWT atas segala rahmat. Para dosen pengampu mata kuliah Ekologi Pertanian yang telah membimbing kami selama perkuliahan berlangsung. 2. yang telah diberikanNya sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan praktikum field trip yang berjudul ‘Studi Lapang di Kebun Percobaan Jatikerto. faktor abiotik (suhu. hidayah. Penulis ingin mengucapkan terima kasih kepada beberapa pihak yang telah membantu sehingga penulisan laporan ini dapat diselesaikan dengan lancar. Dalam proses pendalaman materi Ekologi Pertanian. untuk itu penulis menerima kritik dan saran yang membangun guna memberikan hasil yang terbaik bagi isi penulisan laporan ini. kelembapan. 3. November 2012 DAFTAR ISI COVER 5 . kepada : 1. Orang tua di rumah yang telah memberi dukungan secara materi atau spiritual. Pada penulisan laporan ini penulis menyadari bahwa dalam penulisan laporan ini masih terdapat banyak kekurangan. Semoga penulisan laporan ini dapat memberikan manfaat bagi kita semua. radiasi matahari). faktor abiotik tanah dan keanekaragaman arthropoda.

........................11 BAB II Tinjauan pustaka..........................10 1................................19 3.2 Faktor Abiotik (Tanah).......................................2 Rumusan masalah...............3 Arthropoda....................................1 Alat dan Bahan......16 3....................... Radiasi Matahari).............................................................12 2...........................................................................................................................17 3...............18 3........1 Latar belakang............................11 1....16 3........................................................................2 Langkah Kerja dilapang (Teknis Lapang)....................................15 BAB III Metodologi..1 Analisis Vegetasi & Faktor Abiotik (Suhu Udara..................................................................................14 2...........................2 Faktor Abiotik Tanah..........................1...11 1.............................................1 Analisis Vegetasi dan Faktor Abiotik...1...............NAMA KELOMPOK LEMBAR PENGESAHAN RINGKASAN KATA PENGANTAR DAFTAR ISI DAFTAR TABEL DAFTAR GAMBAR BAB I Pendahuluan.....................................................10 1...............3 Faktor Biotik (Keragaman Arthropoda pada Agroekosistem)................2...........3 Tujuan..............................................................4 Manfaat......................................................................................................1 Analisis Vegetasi & Faktor Abiotik 6 ...............................16 3...............14 2.....................1.

.............1......................(Suhu Udara... Radiasi Matahari)....................20 3...................45 5.......................23 4........2 Faktor Abiotik (Tanah)....................................... Radiasi Matahari)....3 Faktor Biotik (Keragaman Arthropoda pada Agroekosistem).................24 4........1 Analisis Vegetasi & Faktor Abiotik (Suhu Udara.......................42 4.............2...............................................3 Faktor Biotik (Keragaman Arthropoda pada Agroekosistem)22 BAB IV Hasil dan pembahasan....46 7 .........39 4.....1 Kesimpulan.........................1..........45 DAFTAR PUSTAKA.......................21 3.....................2......2............23 4............................................1 Analisis Vegetasi & Faktor Abiotik (Suhu Udara.......................1..............................43 4................ Malang& jatikerto)..........................................................2................................ Radiasi Matahari)........36 4......................................2......3 Faktor Biotik (Keragaman Arthropoda pada Agroekosistem)..............................................................................................2 Pembahasan.............43 4...43 BAB V Penutup.1 Perhitungan + Tabel pengamatan (Cangar.............................2 Faktor Abiotik ( tanah )....2 Faktor Abiotik (Tanah).............

....34 8 ............................................................................................................................1 Tempat Cangar.........33 5................................33 5...............................................................29 4....................3 Tempat Jatikerto .23 1.......................23 1...........................34 Tabel 6 SDR........24 1...........................................................................................................................................................................................................3 Pada Dataran Rendah Jatikerto.................................................................................34 5...........1 Tempat Cangar.........................................25 Tabel 2 Pengamatan Faktor Abiotik...............................................2 Tempat Malang..........................................30 4........27 3..........................................DAFTAR TABEL Tabel 1 Analisa Vegetasi......3 Tempat Jatikerto...2 Tempat Malang.................................................................28 Tabel 4 Identifikasi Tumbuhan................................................................ ..................................................................................1 Tempat Cangar...........................32 Tabel 5 Analisa Vegetasi...............................2 Tempat Malang ..........................................................................................29 4...............................3 Tempat Jatikerto......................................................................................................34 6............26 3................................25 Tabel 3 Klasifikasi Vegetasi......................................2 Pada Dataran Medium Malang..........1 Tempat Malang..................................................................1 Pada Dataran Tinggi Cangar.............................................................................................26 3......................................

. 52 2................................................5 Tempat Cangar .......................2 Tempat Cangar ................................................................. 50 1................2 Tempat Jatikerto..........................3 Tempat Jatikerto................. ...................................................................... 50 Tabel 2 Pengamatan Arthropoda .1 Tempat Malang.................... 52 Tabel 3 Faktor abiotik tanah.............................................................................................................................................51 2.....3 Tempat Cangar.........................51 2.....................................................................................................4 Tempat Malang................................................................35 6...............6..............................6 Tempat Jatikerto.....................................................................................................................35 DAFTAR GAMBAR Tabel 1 Analisa Vegetasi................................................................................54 9 ...........49 1..........................49 1.............

Di dalam ekologi pertanian kita pasti mempelajari Agroekosistem. angin. serat. papan. kayu bakar dan produk-produk lainnyan yang dibutukan manusia jadi fokus yang utama dari ekologi pertanian adalah mepertahankan produksi pertanian yang berkelanjutan dengan jalan mengoptimalkan penggunaan sumber daya lokal untuk meminimalkan dampak yang merugikan dari sistem pertanian modern. air. Agroekosistem adalah komunitas tanaman dan hewan yang berhubungan dengan lingkungannya baik botik maupun abiotik yang telah diubah oleh manusia untuk menghasilkan pangan.1 Latar Belakang Ekologi pertanian merupakan bidang ilmu yang mengaplikasikan prinsip-prinsip ekologi untuk merancang. mengelola dan mengevaluasi sistem pertanian yang produktif dan lestari. ketinggian. sinar matahari. tanah.BAB 1 PENDAHULUAN 1. Faktor fisik yang mempengaruhi ekosistem adalah suhu. Faktor abiotik adalah faktor tak hidup yang meliputi faktor fisik dan faktor kimia. Faktor biotik adalah faktor hidup yang meliputi semua makhluk hidup baik hewan maupun tumbuhan. Di dalam agroekosistem terdapat ekosistem yang menjadi tempat interaksi antar faktor biotik dan abiotik. 10 .

Apakah ketinggian tempat mempengaruhi vegetasi suatu daerah? 2. 1. Untuk mengetahui hubungan jenis tanaman terhadap faktor biotik dan faktor abiotik . Oleh sebab itu.3 Tujuan 1. ada banyak spesies hewan yang beraneka ragam. Untuk mengetahui apakah arthropoda mempunyai pengaruh terhadap vegetasi.2 Rumusan Masalah 1. Untuk mengetahui pengaruh ketinggian tempat terhadap vegetasi suatu daerah. menengah maupun jangka panjang. untuk memahami analisis vegetasi. faktor biotik. Bagaimana hubungan jenis tanaman terhadap faktor biotik dan faktor abiotik? 1. 1. Jumlah tersebut merupakan kurang lebih 80% dari anggota filum arthropoda.4 Manfaat 11 . Untuk mengetahui hubungan antara faktor biotik dan abiotik dalam suatu plot. Apakah jenis arthropoda saling berpengaruh terhadap vegetasi? 4.Di muka Bumi. 2. dan 34̸ bagiannya adalah serangga (arthropoda). 4. Salah satu kondisi yang berpengaruh pada suatu ekosistem adalah tutupan lahan oleh vegetasi yang merupakan bagian penting yang tidak terpisahkan dalam penanganan pengelolahan baik dalam jangka pendek. Dari jumlah tersebut lebih dari 750. Umumnya penampilan serangga terlihat sama dengan yang lainnya tetapi sebenarnya mereka menunjukan keragaman yang sangat besar di dalam bentuknya. Analisis vegetasi hutan merupakan studi untuk mengetahui komposisi dan struktur hutan. Bagaimana hubungan faktor biotik dan abiotik dalam suatu plot? 3. 3. faktor abiotik dan keanekaragaman arthropoda lebih lanjut akan dibahas dalam laporan ini.000 spesies telah diketahui dan diberi nama.

4. dan memiliki tangkai yang terbagi menjadi banyak subtangkai. 12 . Untuk mengetahui pengaruh ketinggian tempat terhadap vegetasi 2. Untuk mengetahui pengaruh arthropoda terhadap vegetasi. Dalam sampling ini ada tiga hal yang perlu diperhatikan. artinya kita cukup menempatkan beberapa petak contoh untuk mewakili habitat tersebut. BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2. dimana pada rhizoma tersebut keluar tangkai daun. maka kegiatan analisa vegetasi erat kaitannya dengan sampling. c. 2003) Komponen tumbuh-tumbuhan penyusun suatu vegetasi umumnya terdiri dari : a. Untuk mengetahui hubungan antara faktor biotik dan faktor abiotik dalam suatu plot 3. (Saswono. Epifit(Epiphyte) : Tumbuhan yang hidup dipermukaan tumbuhan lain (biasanya pohon dan palma).1. b.1 Analisis Vegetasi dan Faktor Abiotik Analisa vegetasi adalah cara mempelajari susunan (komposisi jenis) dan bentuk (struktur) vegetasi atau masyarakat tumbuh-tumbuhan. Epifit mungkin hidup sebagai parasit atau hemi-parasit. Untuk mengetahui hubungan jenis tanaman terhadap faktor biotik dan faktor abiotik. Belukar(Shrub) : Tumbuhan yang memiliki kayu yang cukup besar. Paku-pakuan (Fern) : Tumbuhan tanpa bunga atau tangkai. Untuk suatu kondisi hutan yang luas. yaitu jumlah petak contoh. cara peletakan petak contoh dan teknik analisa vegetasi yang digunakan. biasanya memiliki rhizoma seperti akar dan berkayu.

sinar ultra violet. misalnya udara.Spektrum radiasi matahari sendiri terdiri dari dua yaitu. namun tidak menyerupai rumput. sinar gamma. dll. Jarak matahari. b. Daun lebih panjang dari 1 meter dan biasanya terbagi dalam banyak anak daun. Alat pengukur suhu disebut termometer.Fungsi-fungsi komponen abiotik dalam pemenuhan kebutuhan manusia dan yang dapat mempengaruhi ekosistem antara lain : a. benda cair. Termometer dibuat dengan mendasarkan sifat – sifat fisik dari suatu zat (bahan). 2003) Faktor abiotik adalah faktor yang berasal dari alam semesta yang tidak hidup. Terna (Herb) : Tumbuhan yang merambat ditanah.d. Pemanjat (Climber) : Tumbuhan seperti kayu atau berumput yang tidak berdiri sendiri namun merambat atau memanjat untuk penyokongnya seperti kayu atau belukar. biasanya memiliki bunga yang menyolok. tinggi dan memiliki satu batang atau tangkai utama dengan ukuran diameter lebih dari 20 cm. Suhu udara Suhu udara adalah ukuran energi kinetik rata – rata dari pergerakan molekul – molekul. gas dan juga sifat merubahnya tahanan listrik terhadap suhu. g. f.Sinar yang termasuk gelombang pendek adalah sinar x. Pohon (Tree) : Tumbuhan yang memiliki kayu besar. air. Palma (Palm) : Tumbuhan yang tangkainya menyerupai kayu. Radiasi Matahari Radiasi Matahari adalah pancaran energi yang berasal dari proses thermonuklir yang terjadi di matahari. sedangkan sinar gelombang panjang adalah sinar infra merah. Energi radiasi matahari berbentuk sinar dan gelombang elektromagnetik. misalnya pengembangan benda padat. Factor abiotik ini adalah factor – factor yang sangat penting dalam kehidupan. lurus dan biasanya tinggi. Setiap perubahan jarak bumi dan matahari menimbulkan variasi terhadap penerimaan energi matahari 13 . (Saswono. tidak bercabang sampai daun pertama. Jumlah total radiasi yang diterima di permukaan bumi tergantung 4 (empat) factor: 1. e. Suhu suatu benda ialah keadaan yang menentukan kemampuan benda tersebut. sinar bergelombang pendek dan sinar bergelombang panjang. tingginya tidak lebih dari 2 meter dan memiliki tangkai lembut yang kadang-kadang keras. cahaya. untuk memindahkan (transfer) panas ke benda – benda lain atau menerima panas dari benda – benda lain tersebut. Daunnya tidak panjang dan lurus.

Panjang hari (sun duration). Jumlah dan jenis unsur hara yang tersedia di tanah dan dibutuhkan oleh tumbuhan haruslah sesuai dan seimbang. Jumlah yang diterima berbanding lurus dengan sudut besarnya sudut datang.2 Faktor Abiotik Tanah Tanah (bahasa Yunani: pedon. Proses pembentukan tanah berlangsung secara terus menerus sehingga kemungkinan terdapat bahan (unsur) pada tanah yang bertambah maupun yang hilang. Intensitas radiasi matahari yaitu besar kecilnya sudut datang sinar matahari pada permukaan bumi.1986 ) 2. Pengaruh atmosfer. Manfaat sumber daya tanah untuk kehidupan. organisme. Tanah menjadi habitat pengurai yang menguraikan sisa organisme mati menjadi bahan makanan yang dibutuhkan oleh tanaman dan organisme lain.Tanah berasal dari pelapukan batuan dengan bantuan organisme. 1. 3. bahan induk. 2. ( Kertasaputra . Sinar dengan sudut datang yang miring kurang memberikan energi pada permukaan bumi disebabkan karena energinya tersebar pada permukaan yang luas dan juga karena sinar tersebut harus menempuh lapisan atmosfer yang lebih jauh ketimbang jika sinar dengan sudut datang yang tegak lurus.Pada dasarnya. Ketersediaan unsur hara yang dibutuhkan oleh tumbuhan merupakan salah satu faktor yang dapat mempengaruhi tingkat produksi suatu tumbuhan. 4. dipancarkan dan sisanya diteruskan ke permukaan bumi. yaitu. tanah berasal dari batu-batuan dan berada pada lapiasan terluar. Sinar yang melalui atmosfer sebagian akan diadsorbsi oleh gas-gas. dipantulkan kembali.2. membentuk tubuh unik yang menutupi batuan. yaitu jarak dan lamanya antara matahari terbit dan matahari terbenam. Penyedia makanan untuk biota tanah. Proses pembentukan tanah dipengaruhi oleh beberapa unsur penting seperti iklim. bahasa Latin: solum) adalah bagian kerak bumi yang tersusun dari mineral dan bahan organik. Penyediaan unsur hara untuk tumbuhan. debu dan uap air. 14 . topografi dan waktu.

serta menjaga kesuburan tanah. Jumlah tersebut merupakan kurang lebih 80% dari anggota filum arthropoda. (Hanafiah . Tanah merupakan tempat manusia dan makhluk hidup lainnya melakukan kegiatannya. Di dalam tanah. Sebagai habitat hidup dan melakukan kegiatan. misalnya cacing tanah. Dari jumlah tersebut. mungkin penampilan umum serangga yang satu mempunyai kesamaan dengan serangga lainnya. 5. Sumber bahan baku barang kerajinan atau perabot rumah tangga. Memiliki nilai ekologi. ternyata sekitar ¾ bagian adalah serangga. akan tetapi mereka menunjukkan keragaman yang sangat besar dalam bentuknya. Memiliki nilai ekonomis yaitu sebagai aset yang dapat disewakan atau diperjual belikan .000 spesies telah diketahui dan diberi nama. Kandungan tanah liat dapat di manfaatkan manusia untuk membuat batu bata.3 Arthropoda Di permukaan bumi sekian banyak spesies hewan yang ada. maupun alat-alat rumah tangga. barang-barang seni dan kerajinan. lebih dari 750. Crustac ea Inverteb rataa Antrhop oda Arachni da Mollusc a Diplopo da Nematoda Animali a 15 Vertebra ta Chordat a Chilopo da Hexapoda(ins ektisida) .3. 6.1999) 2. Dalam pengamatan kita . menekan erosi. 4. yaitu mampu menyerap dan menimpan air (melindungi tata air). Tanah liat juga dapat dimanfaatkan salah satunya sebagai bahan baku genteng penutup atap rumah atau bangunan. hidup pula berbagai organisme tanah.

Contohnya: Menochilus sexmaculatus yang memangsa Aphid sp. bersayap keras (perisai) 2. Isopteran. bersayap lurus 9. diantaranya yaitu: 1. sayap dilapisi bulu atau sisik 7. Hemptera.( anonymous . Parasitoid 16 . Dipteral. Othoptera. dll Peranan arthropoda dalam mempengaruhi ekosistem di alam ada 3 macam. Predator Predator merupakan organisme yang hidup bebas dengan memakan atau memangsa binatang lainnya. serangan Crocidomolia binotalis yang menyerang pucuk tanaman kubis-kubisan. Peranan arthropoda tersebut yaitu: 1. Hymenoptera. Dalam kelas insekta terdiri dari beberapa suku yang sangat penting dan terdapat paling banyak di alam. Homoptera. Hama Hama adalah binatang atau sekelompok binatang yang pada tingkat populasi tertentu menyerang tanaman budidaya sehingga dapat menurunkan produksi baik secara kualitas maupun kuantitas dan secara ekonomis merugikan. sayap berumbai 8. sayap depan dan belakang tersusun sama 4. Contoh: serangga tikus pada tanaman padi yang menyebabkan gagalnya panen. Coleoptera. bentuk dan ukuran sayap depan dan belakang sama 10.2012 ) Karena dari kelas insekta ini memiliki jenis yang paling banyak maka akan dipelajari lebih dalam lagi dalam pengelompokannya. Lepidoptera. sayap belakang dimodifikasi menjadi halter 3. sayap mirip seperti selaput 6. Odonata. Tysanoptera. 2. 3. sayap depan sebagian membraneus 5.

(Hairiah. bahan dan fungsinya 3. Radiasi Matahari) • Alat :  Plastik 1 kg : tempat vegetasi  Meteran jahit : untuk mengukur diameter pohon  Penggaris : untuk mengukur seresah dan mengukur D1 dan D2  Tali rafia : untuk pembatas pembuatan plot  Gunting : untuk memotong tali raffia  Spidol permanent : untuk memberi keterangan sampel vegetasi yang belum diketahui •  Buku flora : untuk mencari klasifikasi vegetasi yang belum diketahui  Kalkulator scientific : untuk mennghitung SDR  Kamera : untuk dokumentasi  Lux Meter : mengukur intensitas cahaya matahari  Thermohigrometer : mengukur suhu dan kelembaban udara dalam plot Bahan :  Vegetasi di Cangar : .Gulma( Synedrellia ) : sebagai vegetasi yang diamati 17 . Contoh: Diadegma insulare yang merupakan parasitoid telur dari Plutella xylostela.) : sebagai vegetasi yang diamati .1.Brokoli(Brassica oleracea Var italic) : sebagai vegetasi yang diamati . Parasitoid bersifat parasitik pada fase pradewasa dan pada fase dewasa mereka hidup bebas tidak terikat pada inangnya.Bayam ( Colesia argentha L.1 Analisis Vegetasi & Faktor Abiotik (Suhu Udara.2011) BAB III METODOLOGI 3.Gulma ( Sonneratiaceae) : sebagai vegetasi yang diamati .Parasitoid adalah serangga yang memarasit serangga atau binatang arthropoda yang lain.1 Alat.

Rumput Teki (Cyperus Rotundus) :sebagai vegetasi yang diamati 3.Gulma (Eleusine indica) : sebagai vegetasi yang diamati  Vegetasi di Jatikerto : .3 Faktor Biotik (Keragaman Arthropoda pada Agroekosistem) 18 .Gulma ( Leersia hexandra) : sebagai vegetasi yang diamati . Vegetasi di Malang : .1.1.Padi (Oryza sativa) : sebagai vegetasi yang diamati . Jatikerto : sebagai media yang diamati  Organisme dalam tanah Cangar : Cacing tanah : sebagi spesimen yang diamati Kala jengking : sebagai specimen yang diamati Semut merah : sebagai specimen yang diamati Malang :- Tidak ditemukan mikroorganisme dalam tanah maupun diatas tanah Jatikerto : Semut merah : sebagai specimen yang diamati 3.Gulma ( Eceng gondok ) : sebagai vegetasi yang diamati . Malang .Tebu (Saccharum officinarum) :sebagai vegetasi yang diamati .2 Faktor Abiotik (Tanah) • • Alat :  Buku KDS : mencari identifikasi antropodha yang belum diketahui  Kamera : untuk dokumentasi  Thermometer tanah : untuk mengukur suhu tanah Bahan :  Cangar .

2 Langkah Kerja dilapang (Teknis Lapang) 3. kemudian plot tersebut dibagi menjadi 5 sub didalamnya Menganalisa keanekaragaman vegetasi tanaman didalam plot.• • Alat :  Plastik 1 kg : tempat artrhopoda yang telah ditangkap  Kapas : mempermudah pengambilan arthropoda dalam gelas aqua  Gelas aqua : tempat pengawetan arthropoda sebelum diidentifikasi  Buku KDS : mencari klasifikasi arthropodha yang belum diketahui Bahan :  Arthopoda pada 3 tempat dalam 1 plot ( cangar . dan (SDR) dari masing-masing data vegetasi yang sudah diambil 19 . Identifikasi vegetasi dengan buku flora M Menghitung kerapatan ( individu / ha ). malang . jatikerto ) : sebagai media yang diamati  Alkohol 70 % : membius arthropoda 3. Analisis vegetasi cara kerja dilapang : Membuat plot dengan luasan 5x5 m2. frekuensi dan dominasi (m2/ha). Radiasi Matahari) a.1 Analisis Vegetasi & Faktor Abiotik (Suhu Udara. Mengambil sampel yang belum diketahui jenisnya.2. (INP).

suhu udara : Menyiapkan Thermohigrometer . Termohigrometer Menyiapkan lux meter Geser tombol ”off/on” kearah On 20 Pilih kisaran range yang akan diukur ( 2. Meletakkan diatas tangan menekan tombol on/ of Mengamati suhu udara pada termohigrometr hingga setabil Mencatat hasil pengamatan 2.000 lux. Radiasi matahari ) 1.000 lux) pada tombol Range. . 20. faktor abiotik ( Suhu udara .000 lux atau 50.catat hasil pengamatan b.

Mengukur suhu tanah Menyiapkan termometer Meletakkan thermometer suhu pada dalam plot . Melihat hasil pengukuran pada layar panel Mencatat hasil 3. dengan kedalaman 0.2.5 dari permukaan Mengamati naik turunya suhu hingga setabil 21 .Mengarahkan sensor cahaya dengan menggunakan tangan pada permukaan daerah yang akan diukur kuat penerangannya.2 Faktor Abiotik (Tanah) Cara kerja lapang : 1.

2. dan gosok dengan telunjuk tangan yang lain Merasakan beberapa tingkat kekasaran antara debu .Mencatat hasil suhu jika sudah setabil 2. Menentukan tekstur dan warna tanah Mengambil tanah yang ada dalam plot kira – kira satu sendok Letakkan ditelapak tangan Teteskan air sedikit demi sedikit diaduk –aduk. liat 3. liat Merasakan beberapa tingkat kekasaran antara debu . pasir .3 Faktor Biotik (Keragaman Arthropoda pada Agroekosistem) Cara kerja lapang : Tiga orang masuk ke dalam plot berukuran 5m x 5m Menangkap serangga dengan swept net dengan ayunan ganda 22 Menangkap serangga dengan swept net dengan ayunan ganda . pasir .

1. • Tabel pengamatan vegetasi(Cangar. (Brassica oleracea Var italic) 23 177 Gambar .1 Analisis Vegetasi & Faktor Abiotik (Suhu Udara.Serangga yang terperangkap pada pitfall diambil dan dimasukkan pada gelas aquaalkohol 70% padkapas Membuat dokumentasi pada serangga yang telah ditangkap Mengidentifikasi dan mencatat hasil BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN 4.1 Perhitungan + Tabel pengamatan (Cangar. Radiasi Matahari). Malang & jatikerto) • Tabel Analisis Vegetasi (tanaman semusim) 1. Lokasi Luas Plot NO : Dataran tinggi ( Cangar ) :5x5 Spesies Jumlah Brokoli 1. Malang & jatikerto) 4.

6 ( Synedrellia ) 24 . (Amaranthus hybridus L) 1 Gulma 4.Gulma 2. ( Sonneratiaceae ) 1416 Bayam 3.

Gulma 12 ( Leersia hexandra) 4.2. Gulma Jumlah 304 6 ( Eceng gondok ) 3. Gulma (Eleusine indica ) 25 4 Gambar . Spesies Padi (Oryza sativa) 2. Lokasi : Dataran medium ( malang ) Luas Plot : 5 x 5 NO 1.

3. Lokasi: Dataran rendah (Jatikerto) Luas Plot : 5 x 5 26 .

Spesies Tebu Gambar (Saccharum 304 officinarum) 2.Jumlah NO 1. Rumput Teki Rotundus) • 6 Tabel pengamatan Faktor Abiotik No Lokasi Suhu udr 1 2 3 Cangar Malang Jati Kerto 29.9 27 (Cyperus Suhu tnh RH udr 23 27 48% 61% RH tnh RM luar RM bwh phn - 30 1 - RM bwh tan smsm - .5 34.

) Gaertn.) 4. Kingdom:Plantae Subkingdom:Tracheobionta SuperDivisi:Spermatophyta Divisi: Magnoliophyta Kelas: Magnoliopsida Sub Kelas: Hamamelidae Ordo : Caryophyllales Famili: Amaranthaceae Genus: Amaranthus Spesies: Amaranthus hybridus L.) Gaertn. Tanaman gulma (Duabanga moluccana Bl. B.) 28 KLASIFIKASI Divisio: Spermatophyta Subdivisio: Magnoliophyta Kelas: Magnoliopsida Bangsa: Capparales Suku : Brassicaceae Marga: Brassica Jenis: Brassica oleracea Var italic Kingdom:Plantae Subkingdom: Tracheobionta SuperDivisi: Spermatophyta Divisi: Magnoliophyta Kelas :Magnoliopsida subkelas:Rosidae Ordo:Myrtales Famili:Sonneratiaceae Genus:Duabanga Spesies:Duabanga moluccanaBl. Gulma (Synedrella nodiflora (L.Lokasi: Dataran tinggi ( Cangar ) Luas Plot : 5 x 5 NO 1.•Klasifikasi vegetasi 1. . SPESIES Tanaman brokoli (Brassica oleracea Var italic) 2.) 3. Bayam (Amaranthus hybridus L. B. Kingdom:Plantae SuperDivisi: Spermatophyta Divisi:Magnoliophyta Kelas: Magnoliopsida SubKelas: Asteridae Ordo: Asterales Famili:Asteraceae Genus: Synedrella Spesies: Synedrella nodiflora (L.

4. Lokasi: Dataran medium ( Malang) Luas plot : 5 x 5 29 .

Kingdom:Plantae Subkingdom:Tracheobionta SuperDivisi:Spermatophyta Divisi:Magnoliophyta Kelas:Liliopsida SubKelas:Alismatidae Ordo: Alismatales Famili:Butomaceae Genus:Eichornia Spesies:Eichornia crassipes (Mart. Kingdom:Plantae Subkingdom :Tracheobionta Superdivisio:Spermatophyta Divisio:Magnoliophyta Kelas:Liliopsida Sub-kelas:Commelinidae Ordo:Poales Familia:Poaceae Genus:Eleusine Spesies:Eleusine Gaertn indica (L.Sw) 4. Gulma ( Leersia hexandra . Gulma (Eleusine indica ) 30 ( Eceng gondok ) KLASIFIKASI Kingdom:Plantae Subkingdom:Tracheobionta SuperDivisi:Spermatophyta Divisi:Magnoliophyta Kelas: Liliopsida SubKelas:Commelinidae Ordo:Poales Famili:Poaceae Genus:Oryza Spesies: Oryza sativa L. Gulma 3.) .NO 1.)Solms Kingdom:Plantae Subkingdom: Tracheobionta SuperDivisi: Spermatophyta Divisi:Magnoliophyta Kelas:Liliopsida Sub Kelas: Commelinidae Ordo:Poales Famili:Poaceae Genus:Leersia Spesies: Leersia hexandra . SPESIES Padi (Oryza sativa) 2.

( anonymous . SPESIES Tebu (Saccharum officinarum) KLASIFIKASI Kingdom: Plantae Subkingdom:Tracheobionta Super Divisi:Spermatophyta Divisi:Magnoliophyta Kelas:Liliopsida Sub Kelas: Commelinidae Ordo:Poales Famili:Poaceae Genus:Saccharum Spesies:Saccharum officinarum L.2. 2012 ) 31 . Rumput Teki (Cyperus Rotundus) Kingdom:Plantae Subkingdom: Tracheobionta SuperDivisi: Spermatophyta Divisi:Magnoliophyta Kelas:Liliopsida Sub Kelas: Commelinidae Ordo:Cyperales Famili:Cyperaceae Genus:Cyperus Spesies: Cyperus rotundus L.Lokasi : Dataran rendah (Jati Kerto) Luas Plot : 5 x 5 NO 1. 2.

bentuk benang.) • • • • • 32 Memiliki daun yang berhadapan. Bayam (Amaranthus hybridus L. : Dataran tinggi ( Cangar ) :5x5 SPESIES Tanaman brokoli (Brassica oleracea Var italic) 2. • Bakal buah terdapat ditengah – tengah ketiak daun. Tanaman gulma IDENTIFIKASI • Batang berair. bulat silindris. Tangkai putik. tumbuh mema bertangkai. bertangkai . • Akar serabut. Bakal biji banyak. serupa kulit. rapat k ujung jarang. beruang 4 s lebih. tangka pada pangkalnya bersatu m cawan. m kepala putik bentuk tombol buah . kepala sari merah . B. tegak. (Flora . Bunga dalam jumlah kecil pada ujung r atau dalam malai yang terminal malai rata. pada seka (Flora . • (Duabanga moluccana Bl. panjang 5 – 20 cm. dengan ujung ros atau h seluruhnya ros. diselu tabung kelopak.tulang daun menyirip. Daun tenda bunga 5. tepi berombak. Lokasi Luas Plot NO 1. Daun penumpu tidak ada. memucat dan serupa selaput. Daun pelindung dan anak daun pendek dari pada tenda bunga. Bakal buah menumpang. panjang 6 – 8 mm Mempunyai benang sari. tepi rata. tunggal. • Mempunyai daun yang lebar. Bentuk daun langset mema panjang 3 – 5 cm bunga bulir b sendiri.• identifikasi Tumbuhan 1.) • • 3. gundul.

bulat telur terbalik. dengan tutup mudah rontok.)Solms) 33 IDENTIFIKASI • Rumput yang kokoh kuat. (Flora .dibawah ruas berlilin.) • Gaertn. tinggi 1. putih atau un • Tumbuhan air . ada lonjong. tersusun berjejal di atas akar (roset akar). • Pelepah daun dengan tepi yang ber panjang. Gulma ini bia tumbuh pada akhir masa budidaya (Flora . Akar yang dimiliki umunya berupa tunjang. SPESIES Padi ( Oryza Sativa ) 2. tinggi 4 .Akar serab • Batang tidak ada. bertangkai. panjang r pada pangkal 1-1. rontok be anggota poros bulir dan tangkai yan panjang anak bulir 4-5mm. Biji 3 – 9 . bulat. me berumput kuat dengan tunas meray bawah tanah. Lokasi : Dataran medium (Malang ) Luas Plot : 5 x 5 NO 1. Cabang diujung berbentuk tan • Anak bulir berpasangan.mengapung. warna . 4. 2002) 5. 1 berta rontok sendiri. Daun tunggal. • Batang dengan mata tunas ruas.) • • Mempunyai daun yang lebar de bentuk yang bermacam-m tergantung dari famili-nya.8 cm . menjari atau berb hati. 1 duduk. Panjang lidah 2-3 mm. be atau sukulen.5-5mm. k kadang lebih tinggi. tetapi jenis paku-pakuan pakis memiliki perakaran serabut. tu berumpun. Batang umumnya bercabang. Gulma (Synedrella nodiflora (L. • Cabang utama bagian bawah te berkas. Tanaman Gulma (Eichornia crassipes (Mart.5 cm.

panjangnya ± • Sekam dengan baris rambut sikat yan mengarah ke atas. tangkai menggelembung. bentuk bulat telur (ovata).3-28 kali 0. • Rumput berumur pendek.kerapa bercabang. jika kering menggulung.Pelepah daun menempel kuat ber Lidah seperti selaput. berusuk.2-12 cm. menutup secara genting. permukaan mengkilat (nitidus). bergaris.2-1. Perbanyaan Generatif (biji). Gulma (Eleusine indica ) hijau.34 3.kerapkali berumpun kuat. panjang 7 . • Helaian daun bentuk garis.5-17 .batang kerapk berbentuk cekungan yang terbentang t 0.pada uju cabang samping tersusun dalam baris y rangkap. bentuk biji bulat . putih. ujung meruncing (acuminatus). pangkal meruncing (acuminatus). • Batang menempel pipih sekali. cukup kaku. • Bulir terkumpul 2-12 satu sisi. panjang 2. Tan putik 2.12-40 kali 0.pendek. tidak berjarum. beruang warna hijau.5 m. tepi rata (tidak bergerigi). • Rumput rawa menahun .panjang 4-9 mm.ber hitam. cabang samping langsi ujungnya membengkok ke sana ke ma • Anak bulir bertangkai pendek. pada pangkalnya ada rambut panjang. panj malai 5-12 cm.4-1 cm. • Buah kotak sejati (capsula). Poros b bersayap dan berlunas. berongga. kadang-kadang pada b yang bawah keluar akar. • Helain bentuk garis. kepala putik besar. Gulma ( Leersia hexandra) 4.9m. dengan tepi kasar ujung. Daun dalam baris.berumput kua denhan tunas merayap di bawah tanah batang pada pangkalnya kerap kali me dan dapat berakar tinggi 0..1-0. tepi kasar. Pe daun terasa kasar kalau digesek ke ata Lidah besar . kebiruan. • Batang lansing.25 cm. term angkal yang membesar.

dua yan terbawah tetap tinggal lama. 2002) 6.duduk. (Flora . berselingdik kanan lunas.panjang 4-7mm Sekam tertekan rapat berlunas.menempel apat.ungu. benangsa kepala sari pendek.kep putik sempit.tangkai putik 2.rapat menutup seca genting.• . Lokasi : Dataran rendah (Jaatikerto) Luas Plot : 5 x 5 35 Anak bulir berdiri sendiri.

Batang tidak bercabang. SPESIES Tebu • (Saccharum officinarum) • • • • 2.5 cm .anak bulir berpasangan satu bertangkai . tangki utik 2.6 meter Batang dengan mata akar pada ruas. ungu . berwarna kuning . bulat. atau tanpa tunas merayap. Benang sari 3 .13 meter. panjang rambut 1 -1. silindris atau persegi tumpul. Helaian daun berbentuk garis . coklat atau merah atau bergaris . menahun . Mempunyai akar rimpang berdiri vertical atau iring.4• • • • 36 IDENTIFIKASI Rumput kokoh kuat. hidup di air tawar atau payu.NO 1. tinggi 2. 50 -175 kali 4 -10 cm. Rumput Teki (Cyperus Rotundus) • Herba menahun yang tegak tinggi 0. berumpun kuat dengan tunas merayap pendek .5cm. Pelepah daun pada sisi pada daun dan punggungnya kerap kali dengan rambut – rambut yang panjang dan tajam. satu duduk . bertepi kasar . rapat dengan abating atau dengan tunas yang merayap. Panjang anak bulir 1. kepala putik keraap kali merah ungu . (Flora .5-4. kerap kali berlilin. 2002) . muncul dekat tengah – tengah anak bulir (Flora . rontok bersama anggot a poros bulir dan tangkai daripada yang lain panjang anak bulir kurang lebih 4mm. putih atau ungu. Daun direduksi menjadi pelepah yang berbentuk buluh yang menyelubungi pangkal batang kadang-kadang dengan helaian daun yang rudimeter. 2002) 0. rontonk sendiri .

Analisa Vegetasi • Lokasi Luas Plot 37 : Dataran tinggi ( Cangar ) :5x5 .

Gulma ( Eceng gondok ) 18 13. Gulma ( Sonneratiaceae ) 16 9 728 360 120 112 3.No Spesies D1 (cm) D2 (cm) Petak contoh ke 1 2 3 4 1.5 39. Rumput Teki (Cyperus Rotundus) 45 No D2 (cm) 1 2 3 4 5 150 9 6 4 1 2 30 123 31 31 28 28 • Tabel SDR • Lokasi : Dataran tinggi ( Cangar ) Luas Plot :5x5 Spesies Kerapatan 38 Frekuensi Petak contoh ke Dominansi LBA IV . Gulma (Eleusine indica ) 105 10 2 2 - - • Lokasi Luas Plot : Dataran rendah ( Jatikerto ) :5x5 Spesies D1 (cm) 1. Bayam ( Colesia argentha L. Gulam ( Synedrellia ) 30 17 2 4 - - • Lokasi Luas Plot : Dataran medium ( Malang ) :5x5 No Spesies D1 (cm) D2 (cm) Petak contoh ke 1 2 3 4 1.5 143 69 41 26 2. Gulma ( Leersia hexandra) 25 4 5 4 2 - 4. Tebu (Saccharum officinarum) 200 2. ) 34 42 1 - - - 4. Padi (Oryza sativa) 95.5 3 - 1 2 3. Brokoli (Brassica oleracea Var italic) 38 56 91 45 15 14 2.

2 0.4 Sonneratiaceae 11 1 38 13.3 0.06 0.38 18 Synedrellia 1.8 1 38 0.24 1 81.2 7 9 11 227.Mutlak Nisbi (%) Mutlak Nisbi (%) Mutlak Brokoli 35.4 15 3.9 3 22.2 8.8 54 283.92 50 Bayam 0.2 0.2 27 • Lokasi : Dataran medium ( Malang ) Luas Plot :5x5 39 Nisbi (%) .55 5 338.

Tebu 4.91 15.2 Eceng Gondok 1. Rumput teki 48.07 1.63 73.bayam Total SDR 6% dan Synedrellia dengan total SD daerah cangar Brokoli merupakan salah satu tanaman yang dibudidayakan.4 0. Leersia hexandra 2.57 3.68 600.6 23.16 : Dataran medium ( Malang ) Luas Plot :5x5 Frekuensi Kerapatan No 0.9 • Interpretasi hasil perhitungan SDR Tanaman yang mendominasi pada daerah Cangar adalah adalah tanaman brokoli yang mempu sebesar 18% yang mana terdapat banyak tanaman yang mendominasi seperti gulma yang 40 Sonneratiaceae dengan total SDR 1. Pada daerah Jatikerto tanaman yang mendominasi adalah tebu dengan nilai SDR 13.07 4.3 0.69 1.2 Lokasi 15.77 2.07 Spesies Dominansi LBA Mutlak Nisbi (%) Mutlak Nisbi (%) Mutlak I Nisbi (%) 1.4 24.4 6.6 214.2 97.6 97.3 1 33 0.1 4.3 167. Kare tanaman yang lebih mendominasi untuk dibudidayakan adalah tanaman tebu dan pada daerah i .92 20. Eleusine indica 0.8.68 38.19 2.2 3.5 1 38. 2.No Kerapatan Mutlak Nisbi (%) Spesies Frekuensi Mutlak Dominansi Nisbi (%) LBA Mutlak Padi 60.66 4.3 6.2 1.8 0.6 23.6 1 33 8.7%.8 Nisbi (%) 1. • 1.8 93.

lalat Ulat gerayak Belalang 4. Perilaku: aktif di hari (Sri Suhairni. di daerah lembab.Valanga nigricornis 3. Habitat: di daera kering. 1991 . melet telur pada daun (Sri Suhair Siklus hidup: telu pupa-imago Peranan: sebaga pada tanaman Habitat: daerah k daerah berumpu pepohonan.4. Perilaku: aktif me dedaunan. GAMBAR Jumlah 3 4 10 Ordo Hexapora Lepidoptera Othoptera Peranan dalam ekosistem Musuh alami Hama Predator 5 KLASIFIKASI Kingdom:Animalia Phylum:Arthoropoda Kelas:Hexapoda Ordo:Diptera Family:Muscidae Genus:Musca Spesies: Muscadomestica 2. 41 BIOEKOLOGI Siklus hidup: telu pupa-lalat dewas Peranan: sebaga musuh alami pad tanaman. Filum : Arthropoda Kelas :Insecta Ordo : Noctuidae family : Lepidoptera Genus : Spodoptera Spesies: Spodoptera litura Kingdom : Animalia Phylum : Arthropoda Class : Insecta Order : Orthoptera Family : Acridoidea Genus : Valanga Specific name : nigricornis Scientific name : . (Sri Suhair Siklus: telur-larva kupu-kupu dewa Peranan: sebaga pada tanaman Habitat: di daera rerumputan. 1 2 3 Spesies serangga Lalat .3 Faktor Biotik (Keragaman Arthropoda pada Agroekosistem) Cangar ( dataran tinggi ) No. 3. di d kering. Cacing tanah NO 1.1. Perilaku: aktif di hari.

Malang (Dataran Rendah) No. z Spesies serangga Laba – laba Tomcat Belalang Keong emas 42 Jumlah 2 4 7 4 Ordo arachanida Coleptera Othoptera Peranan dalam ekosistem Predator Predator Predator . 1 2 3 4.

1991) Jatikerto No. GAMBAR KLASIFIKASI Kerajaan: Animalia Filum: Arthropoda Kelas: Arachnida Ordo: Araneae Family : Genus : Araneus Spesies : Araneus diadematus BIOEKOLOGI siklus hidup: telur-labalaba.NO 1. Peranan: sebagai musuh alami atau predator. 1991) Siklus hidup: telur-tomcat dewasa Peranan: sebagai predator pada tanaman Habitat: pada tempat kering Perilaku: menyerang tanaman (Sri Suhairni. Siklus hidup: Telur-larvapupa-imago. 1991) Laba – laba Kingdom: Animalia Phylum : Arthopoda Kelas : Insekta Ordo : Coleoptera Famili : Staphylidae Genus : Paederus Spesies : Paederus fuscipes 2. biasanya akan diam tanpa bergerak untuk menunggu mangsa. Perilaku: sangat cepat mencari mangsa. Habitat: disemua lingkungan pertanaman Perilaku: membuat jarring berbentuk lingkungan ditajuk daun dan memangsa hewan yang terbang dengan ukuran tubuh yang lebih besar (Sri Suhairni. (Sri Suhairni. Peranan: Sebagai musuh alami atau predator. Spesies serangga Jumlah Ordo Peranan dalam ekosistem 1 Laba .laba 2 Arachinida Predator 2 Belalang 6 Othoptera Predator 43 . Kingdom: Animalia Subkingdom:Bilateria Phylum:Arthropoda Class : Insecta Subclass: Dicondylia Division: Neoptera Superfamily: Oxyinae Genus : Oxya Species: Oxya chinensis 1. Habitat:ditemukan disekitar pertanaman.

Peranan: Sebagai musuh alami atau predator. 1991) 2.3 NO Kumbang kubah spot M GAMBAR 1. biasanya akan diam tanpa bergerak untuk menunggu mangsa. Habitat:ditemukan disekitar pertanaman. (Sri Suhairni. Peranan: sebagai musuh alami atau predator. Habitat: disemua lingkungan pertanaman Perilaku: membuat jarring berbentuk lingkungan ditajuk daun dan memangsa hewan yang terbang dengan ukuran tubuh yang lebih besar . (Sri Suhairni. 1991) kingdom :animalia filum :arthropoda Siklus hidup : Telur – larva kumbang dewasa . 3 3. Siklus hidup: Telur-larva-pupaimago. 3 coleoptera Predator KLASIFIKASI BIOEKOLOGI Kerajaan: Animalia Filum: Arthropoda Kelas: Arachnida Ordo: Araneae Family : Genus : Araneus Spesies : Araneus diadematus siklus hidup: telur-laba-laba. 44 Kingdom: Animalia Phylum : Arthropoda Class: Insecta Order: Orthoptera Suborder: Caelifera Family: Acrididae Subfamily: Oedipodinae Tribe: Locustini Genus: Locusta Species: migratoria : Telur laba-laba. Perilaku: sangat cepat mencari mangsa.

semak/belukar. Pada dataran tinggi Brokoli(Brassica oleracea Var italic). kelembaban udara dan angin. ). spesies :Menochillus sexmaculatus.gulma (eceng gondok). Pada daerah Cangar umumnya kebanyakan tanaman hari pendek seperti tanaman sayursayuran. Pola tanam dari beberapa tanaman yang ditanam terus menerus serta keadaan iklim yang cocok akan meningkatkan dan kompleksnya serangan hama.Mengingat kondisi fisik dan biologi yang berbeda. dan sebagainya.Ini dikarenakan tanaman hari pendek adalah tanaman yang membutuhkan kelembaban sangat tinggi dan juga intensitas cahaya yang tidak terlalu banyak. Pada dataran medium Malang vegetasi yang ditemukan adalah padi (Oriza sativa). Perbedaan beberapa vegatasi dibberapa tempat dipengaruhi oleh faktor iklim di dalamnya termasuk suhu udara. 1991) 4. penyakit dan gulma. Bayam ( Colesia argentha L. Unsur-unsur ini sangat berpengaruh terhadap proses pertumbuhan tanaman. sinar matahari.kelas : insekta ordo : coleoptera famili : carabidae genus :menochillus. Perilaku : Aktif sepanjang hari. Gulma ( Sonneratiaceae ).1 Analisis Vegetasi & Faktor Abiotik (Suhu Udara. Hal ini dikarenakan suhu di cangar yang relative rendah yang membuat tanah menjadi lembab sehingga keragaman vegetasinya tinggi. 45 .keragaman dan jumlah Vegetasi diantara ketiga daerah pengamatan lapang tidak ada yang memiliki kesamaan. Vegetasi pada daerah Jatikerto adalah tanaman yang umumnya tidak membutuhkan banyak air dalam pertumbuhannyaMisalnya tebu.gulma ( Leersia hexandra).Gulma (Eleusine indica ). lahan pertanian. Gulma ( Synedrellia ). Radiasi Matahari) Keragaman vegetasi tertinggi adalah di cangar apabila dibandingkan dengan daerahjatikerto dandaerah malang.2 Pembahasan 4.Mekipun demikian ini bukan menjadi suatu kabar baik bagi dataran tinggi cangar mengingat keragaman vegetasinya adalah gulma. dan rumput teki. Perananan : sebagai hama Habitat :Hutan.2. yang dewasa akan menjatuhkan diri dari tanaman dengan cepat atau akan terbang bila merasa terganggu (Sri Suhairni.

debu. sedangkan tanah yang mengandung debu tinggi dapat memegang air tersedia untuk tanaman. 46 . Tanah didataran medium malang bertesktur dominan liat hal ini terlihat dari beratnya kaki saat melangkah disekitar areal tersebut.tekstur ini dapat diketahui metode persaan. warna gelap tersebut mengindikasikan cukup tingginya bahan organik yang terkandung dalm tanah tersebut. warna tanah yang gelap mengindikasikan tingginya bahan organik yang terkandung pada daerah tersebut. ( hanafiah . 1999 ). 2006) 4.2. Warna tanah di areal tersebut coklat kehitaman. Tanah-tanah yang memiliki kemampuan besar dalam memegang air adalah fraksi liat.3 Faktor Biotik (Keragaman Arthropoda pada Agroekosistem) Keragaman arthropoda didaerah jatikerto khususnya pada areal komunitas tanaman tebu cukup tinggi hal ini dikarenakan kondisi tanah kering yang membuat hama merasa nyaman bersarang pada areal tersebut.2 Faktor Abiotik (Tanah) Tanah di dataran rendah jatikerto khususnya pada areal komunitas tebu memiliki kelembaban yang cukup tinggi hal ini dikarenakan tekstur tanah pada areal tersebut adalah lempung dimana pada kondisi tersebut air tidak mudah untuk hilang dari tanah tersebut. Tekstur tanah adalah perbandingan relatif fraksi-fraksi pasir. Keragaman arthropoda pada dataran medium cukup tinggi hal ini dikarenakan tanah tersebut yang masam yaiu kerna kandungan unsur N dari tanah tinggi sehingga membuat tanaman menjadi subur dan membuat antropoda menjadikan itu sebagai habitatnya ( Hanafiah . liat. Pada saat pengamatan ditemukan beberapa spesies hama yang bersarang di tanah tersebut.(Saswono. Pada tanah yang dominan debu lebih mudah tererosi dibangdingkan dengan tanah yang dominan liat. tanah pada daerah dataran medium tergenang cukup banyak air yang membuat tanah tersebut menjadi masam.2. populasi musuh alami di areal tersebut sangat rendah hal ini mengakibatkan populasi hama yang meledak pada areal tersebut. kondisi tanah yang memiliki kelembaban yang cukup tinggi ini menjadi habitat yang nyaman bagi hama dan penyakit tanaman.1999 ) 4.

Pengaruh suhu dan iklim menjadi penting karena akan berpengaruh terhadap proses kehidupan. semut. penyebaran dan kelimpahan organisme yang ada. Contoh keanekaragaman arthropoda yang pada daerah cangar antara lain yaitu kelabang. cacing. ulat. belalang kayu. dalam hal ini ialah keragaman arthropodanya.Keragaman arthropoda pada dataran tinggi di daerah cangar mempunyai keanekaragaman yang cukup tinggi. ( Sulthoni. dimana pada daerah ini mempunyai tanah yang lembab hal ini menyebabkan adanya arthropoda yang hidup pada daerah tersebut mempunyai tingkat pertumbuhan populasi yang tinggi. lalat. Selain itu pada tiap keadaan lingkungan dengan suhu dan iklim yang berbeda maka berbeda pula sumber makanan yang ada dan cara adaptasi yang ada. 1980 ) 47 .

Dari kelembaban tanah ini. Ini disebabkan karena jika dilihat pada kondisi di daerah dataran tinggi suhunya rendah dan mengakibatkan kelembaban di dalam tanah.Hal ini disebabkan karena tanaman padi bisa tumbuh pada daerah yang mempunyai ketinggian tempat tidak terlalu tinggi dan rendah tetapi pada ketinggian medium yang mempunyai intensitas cahaya lebih tinggi dibandingkan dengan dataran tinggi.Akibatnya suhu dan kelembaban di dataran rendah sangat 48 .Pada aspek vegetasi. Pada pengamatan di dataran rendah.Dan juga ketinggian tempat ini berpengaruh pada intensitas cahaya matahari yang diterima oleh tanaman.Ini disebabakan karena dataran rendah memperoleh intesitas cahaya matahari lebih besar daripada dataran medium dan dataran tinggi. karena tanaman padi tumbuh di tempat yang sering digenangi air.BAB V PENUTUP 1. abiotik sangat berpengaruh pada aspek pengamatan yang dilakukan. akibatnya tekstur tanah di dataran tinggi adalah liat berpasir. Dimana tekstur tanah yang terdapat pada dataran medium(tanaman padi) adalah dominan liat. karena pada saat pengamatan adalah tanaman padi. umumnya vegetasi adalah tanaman semusim. Sedangkan pada dataran medium. didapatkan bahwa daerah dataran tinggi umunya banyak ditumbuhi tanaman sayur-sayuran.1 Kesimpulan Dari pengamatan yang sudah dilakukan pada 3 daerah yang berbeda dapat ditarik kesimpulan bahwa faktor biotic. vegetasi yang dominan tumbuh adalah tebu.

tinggi.Dimana pada saat pengamatan terjadi hujan yang mengakibatkan tekstur tanah menjadi
lempung.
Dan pada ekosistem dari ketiga dataran terdapat perbedaan dan juga persamaan, dimana
ekosistem yang berada di dalam tanah ditemukan cacing tanah yang berada di dataran ketiganya.
Tetapi pada saat pengamatan, ekosistem yang ditemukan pada permukaan tanah tidak ada, hanya
saja ditemukan keong mas yang berada di dataran medium.
DAFTAR PUSTAKA

Andre, 2009.Vegetasi dan faktor abiotik.Grasindo; Jakarta.
Anonymous,2012.http://biologipedia.blogspot.com/2010/11/arthropoda.htm
l. ( diakses tanggal 26 November 2012 )
Anonymous,2012. http://www.plantamor.com/index.php?plant=222
( diakses tanggal 26 November 2012 )
Christina Lilies, S. 1991. Kunci Determinasi Serangga. Penerbit : Kanisius,
Jakarta.
Hanafiah K.A,1999. Dasar Ilmu Tanah .Jakarta: PT. Rajawali
Hairiah, Kurniatun dkk, 2011.Keragaman arthropoda.Erlangga; Surabaya.
Saswono.2006.Analisis Vegetasi dan Faktor-faktornya. Jakarta. Grasindo
Suhairni, Sri.1991. Kunci Determinasi Serangga. Penerbit : Kanisius,
Jakarta
Sulthoni, A. dan Subyanto. 1980. Kunci Determinasi Serangga. Yayasan
Pembina Fakultas Kehutanan, Universitas Gadjah Mada,
Van Steniss, dkk.2002. Flora .Jakarta . PT Pradanya Pramita

49

DAFTAR GAMBAR

DATARAN MEDIUM MALANG
N0

1.

50

NAMA

Padi (Oryza sativa)

JUMLAH

304

GAMBAR

2.

Ecenggondok
(Eichhornia
crassipes)

6

3.

Gulma (Leersia
hexandra)

11

4.

Gulma (Eleusine
indica)

4

51

Gulma(Sonneratiaceae) 1416 GAMBAR .DATARAN TINGGI NO 52 NAMA JUMLAH 1. Brokoli (Brassica oleracea Var italic) 177 2.

3. Bayam (Colesia argentha L. Gulma(Synedrellia) 6 DATARAN RENDAH JATIKERTO NO 1.) 1 4.) JUMLAH 22 GAMBAR . 53 NAMA Tebu (Saccharum officinarum L.

LABA – LABA 2 54 GAMBAR . 241 ARTHROPODA MALANG NO NAMA JUMLAH 1.Rumput Teki (Cyperus rotundus) 2.

TOMCAT 11 Oxya chinensis CANGAR NO NAMA JUMLAH 1. 3. LALAT 5 55 GAMBAR .2.

3.2. 56 Ulat Belalang coklat .

JATIKERTO NO NAMA JUMLAH 1. Belalang kemb ara 3. 57 Kumbang kubah spot GAMBAR . LABA – LAB A 5 2.

CANGAR NO DI ATAS TANAH DI DALAM TANAH Cacing tanah 1. 58 .

MALANG NO DI ATAS TANAH DI DALAM TANA Keong mas 1. JATIKERTO NO 1. 59 DI ATAS TANAH DI DALAM TANAH - - .

GAMBAR TANAH NO TEMPAT 1. Malang 60 GAMBAR . Cangar 2.

3. Jatikerto DATA PERHITUNGAN SDR 1.KM (Kerapatan Mutlak) 61 = Jumlah Spesies tersebut Jumlah plot .

FN ( Frekuensi Nisbi ) = FM Spesies tersebut X 100% FM seluruh spesies c. KN ( Kerapatan Nisbi ) = KM Spesies tersebut X 100% KM seluruh spesies b. LBA = 38 x 56 X 2 4 = 388.85 4.DM 62 = 388.FM (Frekuensi Mutlak) = Plot yang terdapat di plot tersebut Jumlah semua plot = d1 x d2 X 2 3.2.DM (Dominasi mutlak) = LBA spesies tersebut Luas seluruh area a.85 25 = 13. KM = 177 5 = 35.DN (Dominasi Nisbi ) = DM Spesies tersebut X 100% jumlah DM seluruh spesies d.LBA (Luas basal area) 4 4.IV ( Important Value ) = KN + FN + DN e.SDR (Indeks nilai peluang) = IV 3 DATARAN RENDAH ( CANGAR ) 1) Brokoli 1.55 .4 2.FM =5 5 =1 3.

KM = 1416 5 = 283.IV = 11% + 38% + 5% = 54% e.9 a.6 = 38% 63 X 100% .69 = 5% d. FN = 1 2.2 X 100% 320 = 88.a.55 X 100% 26.92 4.DN = 13.4 320 = 11% X 100% b.KN = 35.92 25 = 0.KN = 283.FM =5 5 =1 3.2 2.SDR = 54% 3 = 18% 2) Gulma 1 1.6 = 38% X 100% c.DM = 22. LBA = 16 x 9 X 2 4 = 22. FN = 1 2.5% b.

2 2.DN = 9 X 100% 26.5% 3 =% 3) Bayam 1.69 = 3% d.IV = 0.9 X 100% 26.KN = 0. LBA = 34 x 42 X 2 4 = 227.6 = 7% c.06% b.06% + 7% + 33.5% e.2 3.76% 64 X 100% .IV = 88.FM =1 5 = 0. KM = 1 5 = 0.2 2.c.DM = 227.69 = 33.SDR = 129.7% = 40.8 25 =9 a.7% d. FN = 0.DN = 0.2 X 100% 320 = 0.38 4.5% + 38% + 3% = 129.

2 X 100% 320 = 0.91% e.4 % +12.5% 4) Gulma 1.76% 3 = 13.37 % +15.24 X 100% 26.e.4 X 100% 2.2 4.91% 3 = 9.DN = 3.FM =2 5 = 0.14% d.SDR = 40.6 = 15. KM = 6 5 = 1. LBA = 30 x 17 X 2 4 = 81.14 % = 27.24 a.2 2.37% b.2 25 = 3.4 3.KN = 1.3% DATARAN MEDIUM ( MALANG ) 65 .69 = 12. FN = 0.SDR = 27.DM = 81.4% c.IV =0.

FM =3 66 .DM = 600..KN = 60. KM = 6 5 = 1.07% d.08 = 73.6 4.4% c. KM = 305 5 = 60.97% 3 = 68.2 a.FM =5 5 =1 3.5% + 38. LBA = 95.8 X 100% 25 = 93..2 2.2 X 100% 33.5% b.5 x 39.3% 2) Eceng gondok 1.5 X 2 4 = 600. FN = 1 X 100% 2.1) Padi 1.6 25 = 24.IV = 93.8 2.DN = 24.97% e.6 = 38.SDR = 204.4% + 73.07% = 204.

55% 3 = 9.69 25 = 1.6 3.8% + 23.69 4. LBA = 25 x 4 X 2 4 = 15.6 3.DN = 1.IV = 1.07% d.8% b. FN = 0.07% + 4.85% 3) Gulma I 1.5 = 0.92 .57 a.KN = 1.92 4.6% = 29.2 X 100% 65 = 1.FM =3 5 = 0.. LBA = 18 x 13.SDR = 29.57 X 100% 33.5 X 2 4 = 38.6 = 23.2 2. KM = 11 5 = 2.55% e.6 X 100% 2.DM 67 = 15.DM = 38.07% c.08 = 73.

SDR = 28.DN = 0. LBA 4 5 = 0.KN = 2. FN = 0.6 = 23.FM =2 5 = 0.6 X 100% 2.91% + 23.25 = 0.63 a.8 = 10 x 105 X 2 4 = 167.2 X 100% 65 = 3.3% b. KM = 2..8 X 100% 65 = 1.KN = 0.63 X 100% 33.28% 3 = 9.DM = 167.IV = 1.3% = 28.16 4.16 25 = 6.28% e.08 = 1.42% 4) Gulma II 1.07% + 3.07% c.4 3.91% d.68 a.2% 68 .

3% + 15.6 = 15.3% + 1. LBA = 200 x 150 X 2 4 = 4.DN = 6.7 25 = 0.69 69 X 100% .3% = 36.DM = 4.DN = 0.68 X 100% 33.36% b..4 2.b.2% JATIKERTO 1) Tebu 1.19 X 100% 8.3% d. FN = 1 2 = 50% c. FN = 0.8% e.KN = 4.8% 3 = 12.4 X 100% 52.SDR = 36.19 a.7 4.FM =5 5 =1 3.6 = 8.IV = 20.3% c. KM = 22 5 = 4.4 X 100% 2.08 = 20.

SDR = 58.IV = 0. LBA = 45 x 30 X 2 4 = 214 4.6% 70 X 100% .DN = 8.IV = 8.97% d.36% + 50% + 0.KN = 48.2 X 100% 52. FN = 1 2 = 50% c.69 = 0.3% e. KM = 241 5 = 48.97% + 50% + 91.02 % = 58.FM =5 5 =1 3..5 X 100% 8.2 2.3% 3 = 1.7 % = 142.= 0.94% 2) Rumput teki 1.6 = 91.5 a.02% d.DM = 214 25 = 8.7% b.

e.2% 3 = 4.SDR 71 = 14.73% .