You are on page 1of 6

JAKARTA, KOMPAS.

com Ketua Umum Partai Hanura Wiranto tampak jengkel saat di teng
ah pidatonya ada yang meneriaki "Win-HT". Pidato dan kejengkelan tersebut terjad
i di depan forum Rapat Kerja Nasional Partai Nasional Demokrat, di Ancol, Jakart
a, Selasa (27/5/2014). Maka dari itu, rekam jejaknya sebagai tentara pun terliha
t.
Kejadian bermula saat Wiranto menyampaikan pidato politik, bergiliran dengan sem
ua ketua umum partai politik pendukung Joko Widodo-Jusuf Kalla pada Pemilu Presi
den 2014. Saat dia berbicara, seorang hadirin yang duduk di bagian tengah tiba-t
iba mengeluarkan celetukan "Win-HT".
"Win-HT" adalah kependekan dari Wiranto-Hary Tanoesoedibjo, pasangan yang sampai
pemilu legislatif digadang-gadang partainya sebagai calon presiden dan calon w
akil presiden. "Jangan bergurau," kata Wiranto tegas.
"(Saya) mantan tentara, masih bisa galak," lanjut Wiranto. "(Tapi) galak sama la
wan, sama kawan welas asih," kata dia kemudian, kali ini sembari tertawa yang be
rbalas tawa dan tepuk tangan hadirin.
Rapat ini digelar untuk menyolidkan internal Partai Nasional Demokrat untuk meng
hadapi masa kampanye pilpres. Namun, dalam acara ini, semua ketua umum partai pe
ngusung dan partai pendukung Jokowi-Kalla hadir pula. Mereka bergantian menyampa
ikan pidato politik sebelum bersama-sama mendeklarasikan dukungan untuk pemenang
an pasangan Jokowi dan Jusuf Kalla.
Dalam acara ini, Jokowi-JK hadir pula. Mereka datang bersamaan. Mereka adalah pa
sangan yang diusung poros Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan bersama Partai N
asional Demokrat, Partai Kebangkitan Bangsa, Partai Hati Nurani Rakyat, serta Pa
rtai Keadilan dan Persatuan Indonesia.
KOMPAS.com - Perangkat yang bisa dipakai di tubuh manusia atau populer disebut w
earable device, diyakini akan menjadi tren dalam industri komputer. Mengantisipa
si hal tersebut, perusahaan teknologi Lenovo turut mengembangkan produk wearable
device.
Presiden Divisi Produk Ponsel Lenovo, Lui Jun, mengatakan bahwa perusahaan itu b
akal membuat wearable device di bawah merek dagang Lenovo pada akhir tahun 2014.
Sayangnya, ia tidak menjelaskan secara detail wearable device macam apakah yang
akan dibuat.
Dalam sebuah wawanca dengan situs teknologi MobileGeeks asal Jerman, Jun juga se
mpat menyinggung soal jam tangan pintar Motorola Mobility yang diberi nama Moto
360. Jika nanti Lenovo direstui regulator Amerika Serikat dan Tiongkok untuk men
gakuisisi Motorola, maka Moto 360 akan masuk dalam portofolio produk Lenovo.
Keputusan Lenovo membeli Motorola Mobility dari Google, akan memberi kekuatan le
bih bagi perusahaan asal Tiongkok itu untuk bersaing dalam industri perangkat mo
bile dan wearable device di negara maju.
Berdasarkan kesepakatan pada Januari 2014, Lenovo harus mengeluarkan dana 2,91 m
iliar dollar AS (sekitar Rp 35 triliun) untuk mendapatkan Motorola.
Lenovo juga mendapatkan 2.000 aset paten Motorola dan akan menerima lisensi pate
n dari Google di masa depan. Yang jelas, hal utama yang diincar Lenovo adalah "m
erek dagang Motorola." Merek ini dinilai masih memiliki daya tarik di negara maj
u, terutama di Amerika Serikat, tempat Motorola "dilahirkan."
JAKARTA, KOMPAS.com Politisi partai Gerindra Basuki Tjahaja Purnama mengaku belu
m mengetahui persis mengenai jabatan menteri utama yang dijanjikan calon preside
n partainya, Prabowo Subianto, kepada Ketua Umum Partai Golkar Aburizal Bakrie.
Meski mengatakan bahwa jabatan tersebut tidak lazim, Basuki tidak menilainya mel
anggar undang-undang. Basuki lalu membandingkannya dengan jabatan Wakil Menteri
yang diterapkan dalam sistem kabinet saat ini. Ketika menjabat sebagai anggota K
omisi II, ia mengaku sempat mengkritisinya.
"Kami di Komisi II pernah mengkritisinya jabatan Wamen. Tapi akhirnya tetap jala
n saja tuh. Apa sih yang tidak bisa dilakukan presiden?" katanya di Balaikota Ja
karta, Jumat (23/5/2014).
"Sama dengan UKP4 (Unit Kerja Presiden bidang Pengawasan dan Pengendalian Pemban
gunan). Tidak ada dalam undang-undang. Tapi ada kan (jabatannya)," ujar pria yan
g akrab disapa Ahok itu.
Seperti banyak diberitakan, Prabowo menjanjikan posisi menteri utama kepada Abur
izal apabila ia nantinya terpilih sebagai presiden Indoesia. Menurut pengakuan A
burizal sendiri, jabatan tersebut mirip dengan jabatan perdana menteri di negara
-negara yang menerapkan sistem parlementer.
Berdasarkan pengakuan tersebut, jabatan menteri utama sebenarnya jabatan yang ti
dak lazim diterapkan di Indonesia yang sistem pemerintahannya menerapkan sistem
presidensial.
JAKARTA, KOMPAS.com Dewi Nurapipah (27) terus menangis ketika dipaksa meninggalk
an tempat tinggalnya di Bogor, Jawa Barat. Ia bersama sang suami Hendra Saputra
(33) dan putrinya yang baru berusia 4 tahun dilarikan ke Samarinda, Kalimantan T
imur.
Hendra dan keluarganya disembunyikan di Samarinda sejak kasus dugaan korupsi pen
gadaan videotron di Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah (UKM) mencuat
dan disidik Kejaksaan Tinggi DKI Jakarta. Menurut Hendra, ia dilarikan oleh bosn
ya sendiri, yaitu Direktur Utama PT Rifuel, Riefan Avrian yang tak lain adalah a
nak Menteri Koperasi dan UKM Sjariefuddin Hasan.
Di sana, mereka tinggal di rumah kos milik saudara Riefan bernama Ikhlas. Awalny
a, Dewi dijanjikan hanya satu bulan berada di Samarinda. Namun, setelah satu bul
an berlalu, mereka tak diizinkan kembali ke Bogor. Dewi dan Hendra pun terpaksa
tak merayakan Lebaran bersama keluarganya di Bogor.
Pokoknya saya enggak tahu di situ saya udah nangis, belum pulang, dibohongin, kan
. Sebulan, dua bulan, ternyata sampai tujuh bulan, terang Dewi saat ditemui di Pe
ngadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Rabu (30/4/2014).
Hingga akhirnya, pada Oktober 2013 Hendra ditangkap di Samarinda. Dewi pun kaget
saat suaminya ditangkap karena kasus korupsi. Ia bingung karena suaminya hanyal
ah seorang office boy di perusahaan Riefan. Bagaimana bisa seorang office boy ya
ng tidak memiliki uang dan jabatan penting melakukan korupsi? Pikir Dewi saat it
u.
Mata Dewi tampak berkaca-kaca melihat suaminya duduk di kursi pesakitan Pengadil
an Tindak Pidana Korupsi Jakarta, Rabu sore itu. Di sudut ruang pengadilan, Hend
ra yang mengenakan batik coklat itu hanya duduk dan pasrah mengikuti jalannya si
dang. Hendra mengaku tak mengerti ketika para saksi di persidangan menjelaskan p
roses lelang proyek pengadaan videotron di Kementerian Koperasi dan UKM.
Tak tamat SD kok bisa jadi direktur?
JAKARTA, KOMPAS.com Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon menengarai bahwa
Ketua Dewan Pertimbangan Partai Nasdem Rachmawati Soekarnoputri akan memberikan
dukungannya kepada bakal calon presiden Partai Gerindra, Prabowo Subianto.
"Beliau (Rachmawati) kelihatannya juga mendukung Pak Prabowo," ujar Fadli zon sa
at menghadiri Pagelaran Wayang Se-Nusantara dengan lakon Semar Mbangun Kayangan
& Wahyu Cokro Ningrat di Kantor DPP Partai Gerindra, di Jalan Harsono RM, Raguna
n, Jakarta Selatan, Kamis (15/5/2014) malam.
Sebelum menghadiri pergelaran wayang tersebut, Fadli Zon mengaku baru saja melak
ukan makan malam bersama Rachmawati. Dari pertemuan makan malam tersebut, Fadli
beranggapan ada sinyal positif dari adik kandung Ketua Umum PDI Perjuangan Megaw
ati Soekarnoputri tersebut untuk mendukung Prabowo. Namun, Fadli tidak menjelask
an apa saja yang dibahas dalam pertemuan tersebut.
Fadli mengatakan, rencananya besok Prabowo akan bertemu Rachmawati di kediaman R
achmawati. Fadli menambahkan, selain dengan Rachmawati, Partai Gerindra juga sud
ah melakukan komunikasi dengan sejumlah tokoh, di antaranya Ketua Pembina Partai
Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono dan raja dangdut yang dijagokan sebagai calon
presiden dari Partai Kebangkitan Bangsa, Rhoma Irama.
SYDNEY, KOMPAS.com -- Sejumlah warga di Queensland, Australia, melaporkan telah
melihat sebuah benda berukuran besar terbakar dan jatuh dari langit, Kamis (15/5
/2014). Benda itu terlihat pada pukul 18.30 waktu setempat dan ketika mendarat t
erdengar ledakan seperti bunyi bom.
Benda tersebut menyerupai bola berukuran besar dengan "ekor" biru dan oranye. Hi
ngga saat ini belum ada laporan ditemukannya serpihan apa pun di daerah dekat te
rlihatnya obyek tersebut.
Virginia Hills, seorang warga di kawasan Mount Isa, mengatakan, dia tak sengaja
mengambil foto obyek tersebut. Fotonya telah dimuat di berbagai situs internet d
i dunia.
"Benar-benar kebetulan. Saya tengah mengambil beberapa foto bulan yang mulai nai
k ke atas cakrawala. Kebetulan kami menangkap cahaya yang tengah jatuh."
Warga kota Townsville, Kim Vega, mengaku melihat jatuhnya obyek tersebut saat du
duk-duduk di halaman belakangnya. "Seperti ledakan, tapi tanpa bunyi," katanya.
Menurut Vega, obyek tersebut tampak menghantam permukaan tanah di daerah hutan.
Warga Townsville lainnya, Terry Robinson, berkata bahwa bola api itu "luar biasa
". "Besar sekali dan seperti bom," katanya.
Beberapa orang lain juga memberikan kesaksiannya. Seorang pendengar ABC Radio, J
ohn, berkata bahwa anaknya, Hamish, yang berusia 10 tahun, melihat benda tersebu
t saat sedang bermain bola.
"Ia lari ke dalam dan berkata, 'Ayah, aku baru melihat meteorit'. Katanya benda
itu menerangi langit. Ada berbagai warna."
Menurut ahli astronomi Owen Bennedick, dari observatorium Wappa Falls di Sunshin
e Coast, benda itu bukanlah meteorit, melainkan pecahan satelit yang kembali mem
asuki atmosfer bumi.
"Setiap logam atau plastik yang merupakan bahan pembuat satelit akan terbakar di
temperatur yang berbeda-beda dan memiliki spektrum warna yang berbeda," katanya
.
Peristiwa jatuhnya serpihan satelit ke bumi makin sering terjadi, tambah Bennedi
ck. Namun, belum tentu dampaknya sedahsyat yang terlihat.
"Dari pengalaman saya, banyak orang yang mengira (obyek itu) mendarat di bukit t
erdekat, padahal sebenarnya jatuhnya ratusan kilometer dari mereka. Terlihat dek
at, tapi belum tentu," ujar dia.
Dalam kasus ini, Hendra memang diposisikan sebagai Direktur Utama PT Imaji Media
. Namun, Dewi tak pernah mengira suaminya bisa menjadi direktur. Sebagai office
boy, sehari-hari Hendra sering diperintahkan membeli sesuatu ke warung, menganta
rkan makanan, dan menjadi sopir.
Ia pun bingung suaminya bisa menjadi direktur, padahal sekolah dasar saja tak ta
mat. Hendra menjalani jenjang pendidikannya hanya sampai kelas 3 SD.
Sebelum nikah sama saya dia kerja bangunan sama kakak ipar. Suami saya enggak per
nah cerita masalah direktur, kata Dewi.
Meskipun Hendra menjabat direktur saat itu, kehidupan keluarganya juga tak berub
ah. Untuk menambah penghasilan, Dewi kadang berjualan makanan kecil.
Nyatanya, Hendra memang tak pernah menerima gaji sebagai direktur. Menurut Hendr
a, ia dipaksa menjadi direktur oleh Riefan. Riefan sengaja mendirikan PT Imaji M
edia untuk mendapatkan proyek di kementerian yang dipimpin ayahnya itu. Saat itu
, Riefan meminjam KTP Hendra dan memaksanya menandatangani sejumlah dokumen.
Hingga akhirnya, PT Imaji Media pun memenangkan lelang pengadaan dua unit videot
ron dengan nilai pagu dipa Rp 25,501 miliar. Padahal, perusahaan ini baru didiri
kan dan belum memiliki pengalaman pengerjaan videotron. Kemudian ditandatanganil
ah kontrak perjanjian proyek videotron antara Hendra dan Hasnawi Bachtiar (almar
hum) selaku Pejabat Pembuat Komitmen (PPK).
Meski demikian, Hendra tak melakukan pekerjaan seperti dalam kontrak karena ia t
ak memiliki kemampuan di bidang tersebut. Proyek videotron pun dikerjakan oleh R
iefan.
Sementara itu, pembayaran proyek videotron masuk ke rekening Hendra selaku Dirut
PT Imaji Media. Namun, rekening ini juga dikuasai oleh Riefan. Dari Riefan, Hen
dra kemudian mendapat bagian Rp 19 juta.
Itu dia (Riefan) bilang bonus. Tapi, kan enggak cuma saya, semua karyawan dapet.
Bahkan ada yang dapet Rp 200 juta, Ibu Sarah, orang keuangan Pak Riefan, kata Hen
dra seusai menjalani sidang.
Hendra mengaku terpaksa mengikuti perintah Riefan karena ia takut kehilangan pek
erjaan. Menurut Hendra, sejak ia ditetapkan sebagai tersangka hingga kini, Riefa
n pun tak pernah menghubunginya. Hendra menduga Riefan saat ini berada di tempat
tinggalnya di apartemen Senayan, Jakarta.
Tidak ada pertanggungjawaban ke saya. Tidak ada sama sekali. Anak istri saya samp
ai telantar, ucapnya.
Status hukum Riefan
Tidak ada kejelasan mengenai status hukum Riefan dari Kejaksaan Tinggi DKI Jakar
ta. Kepala Kejaksaan Tinggi DKI Adi Toegarisman beberapa waktu lalu menolak memb
erikan informasi status anak menteri tersebut. Adi pun tak mengangkat telepon ma
upun membalas pesan singkat ketika ditanya mengenai status hukum Riefan.
Dalam dakwaan Hendra yang disusun jaksa penuntut umum Kejaksaan Negeri Jakarta S
elatan, nama Riefan disebut bersama-sama Hendra melakukan korupsi. Selain itu, t
ertulis juga dalam dakwaan Riefan Avrian selaku Direktur Utama PT Rifuel (dituntu
t dalam berkas perkara terpisah).
Jika merujuk dakwaan yang disusun jaksa penuntut umum Komisi Pemberantasan Korup
si (KPK), kalimat dalam dakwaan itu menyatakan orang tersebut juga menjadi tersa
ngka.
Mengenai hal itu, jaksa penuntut umum pada Kejaksaan Negeri Jakarta Selatan pun
enggan menjelaskan status Riefan seperti dalam dakwaan.
Saya tidak punya kewenangan untuk jawab. Tanyakan ke penyidik, ya. Saya penuntut
umum, ujar jaksa Andri Kurniawan.
Dalam kasus ini, selain Hendra, Hasnawi juga ditetapkan sebagai tersangka. Namun
, penyidikan Hasnawi dihentikan karena ia meninggal dunia dalam tahanan pada 25
Maret 2014 lalu. Hasnawi diduga meninggal karena serangan jantung.
SYDNEY, KOMPAS.com -- Sejumlah warga di Queensland, Australia, melaporkan telah
melihat sebuah benda berukuran besar terbakar dan jatuh dari langit, Kamis (15/5
/2014). Benda itu terlihat pada pukul 18.30 waktu setempat dan ketika mendarat t
erdengar ledakan seperti bunyi bom.
Benda tersebut menyerupai bola berukuran besar dengan "ekor" biru dan oranye. Hi
ngga saat ini belum ada laporan ditemukannya serpihan apa pun di daerah dekat te
rlihatnya obyek tersebut.
Virginia Hills, seorang warga di kawasan Mount Isa, mengatakan, dia tak sengaja
mengambil foto obyek tersebut. Fotonya telah dimuat di berbagai situs internet d
i dunia.
"Benar-benar kebetulan. Saya tengah mengambil beberapa foto bulan yang mulai nai
k ke atas cakrawala. Kebetulan kami menangkap cahaya yang tengah jatuh."
Warga kota Townsville, Kim Vega, mengaku melihat jatuhnya obyek tersebut saat du
duk-duduk di halaman belakangnya. "Seperti ledakan, tapi tanpa bunyi," katanya.
Menurut Vega, obyek tersebut tampak menghantam permukaan tanah di daerah hutan.
Warga Townsville lainnya, Terry Robinson, berkata bahwa bola api itu "luar biasa
". "Besar sekali dan seperti bom," katanya.
Beberapa orang lain juga memberikan kesaksiannya. Seorang pendengar ABC Radio, J
ohn, berkata bahwa anaknya, Hamish, yang berusia 10 tahun, melihat benda tersebu
t saat sedang bermain bola.
"Ia lari ke dalam dan berkata, 'Ayah, aku baru melihat meteorit'. Katanya benda
itu menerangi langit. Ada berbagai warna."
Menurut ahli astronomi Owen Bennedick, dari observatorium Wappa Falls di Sunshin
e Coast, benda itu bukanlah meteorit, melainkan pecahan satelit yang kembali mem
asuki atmosfer bumi.
"Setiap logam atau plastik yang merupakan bahan pembuat satelit akan terbakar di
temperatur yang berbeda-beda dan memiliki spektrum warna yang berbeda," katanya
.
Peristiwa jatuhnya serpihan satelit ke bumi makin sering terjadi, tambah Bennedi
ck. Namun, belum tentu dampaknya sedahsyat yang terlihat.
"Dari pengalaman saya, banyak orang yang mengira (obyek itu) mendarat di bukit t
erdekat, padahal sebenarnya jatuhnya ratusan kilometer dari mereka. Terlihat dek
at, tapi belum tentu," ujar dia.
JAKARTA, KOMPAS.com Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama mempersila
kan pengacara mantan Kepala Dinas Perhubungan DKI Udar Pristono, Hasan Basri, ya
ng berencana menggugatnya.
Basuki mengaku tak takut karena merasa tak bersalah dengan ucapannya selama ini.
Menurut Basuki, semua yang ia ucapkan bersumber dari berita yang ada di media m
assa.
"Ini laporan Tempo. Tempo kan melakukan investigasi kalau ada pelanggaran, ada y
ang kurang ajar. Kalau keberatan, ya gugat juga dong Tempo," kata Basuki di Bala
ikota Jakarta, Rabu (21/5/2014).
Apalagi, kata Basuki, ia memiliki data dari Badan Pengawasan Keuangan dan Pemban
gunan (BPKP) yang menyebutkan, proyek pengadaan bus dari Tiongkok pada 2013 mema
ng bermasalah.
Lebih lanjut, Basuki mengaku bahwa dia bisa saja menuntut balik Pristono atas ba
nyaknya bus-bus proyek pengadaan 2012 yang sudah rusak dan tak dapat beroperasi.
"Jadi gila itu pengacara kalau mau main begitu. Jadi kasih tahu si Udar, kasih t
ahu pengacaranya. Makin ngajak gue ribut, makin sama-sama kita ribut. Sekarang s
aya sudah diam-diam saja nih. Tapi kalau lu ngajak gue ribut, gue makin demen,"
tukas pria yang akrab disapa Ahok itu.
Sebelumnya, Hasan Basri menilai, Basuki patut diperiksa terkait kasus korupsi ya
ng menjerat kliennya. Menurutnya, ditetapkannya Pristono sebagai tersangka tidak
terlepas dari celotehan Basuki di media massa.
Hasan menambahkan, opini yang dilontarkan Basuki itu berdampak pada kliennya, ya
ng dituduhkan tanpa mengetahui duduk persoalan yang ada. Padahal tuduhan itu seh
arusnya sudah melalui sebuah proses pemeriksaan internal terlebih dahulu agar di
ketahui siapa yang salah dalam pengadaan bus transjakarta ini.
KOMPAS.com - Memilih menjadi tim yang tak diunggulkan alias underdog, Australia
bakal menjadi ancaman bagi tiga negara anggota Grup B pada perhelatan Piala Duni
a 2014. Di atas kertas, Spanyol, Belanda, dan Chile, jauh di atas peringkat Aust
ralia. Menurut warta Reuters pada Jumat (23/5/2014), pada peringkat FIFA, Austra
lia ada di posisi 16. Sedangkan, Spanyol berada di posisi nomor 1, Belanda di po
sisi 13, serta Chile di posisi 15.
Adalah pelatih tim nasional (timnas) berjulukan The Socceroos Ange Postecoglou y
ang tampil membesarkan hati. Menurutnya, tim Australia dalam perhelatan akbar se
pak bola dunia itu tengah menguji generasi emasnya.
Kepercayaan diri yang sama juga muncul dari pernyataan striker Mathew Leckie. Pe
main sayap yang bermain di Klub Divisi 2 Bundesliga Inglostadt ini bahkan mengat
akan ketiga calon lawan Australia sudah berkelas dunia. "Tapi, mereka juga manus
ia," kata pria kelahiran Melbourne, Australia, pada 4 Februari 1991 ini.
Bagi Leckie, selanjutnya, timnas Australia adalah sekumpulan pria yang kuat. "Ka
mi datang ke Brasil untuk bermain sepak bola dan menang," katanya mengisyaratkan
agar tim-tim lawan jangan main-main dengan Australia.
Leckie yang bernomor punggung 20 itu sudah mencatatkan namanya enam kali dalam p
ertandingan internasional timnas Australia. Sementara timnas Australia akan berl
aga kali pertama melawan Chile pada 13 Juni 2013 di stadion Cuiaba.