Interaksi Obat dan Efek Samping

:
1. Diltiazem extended release 240 mg 1x1
Efek Samping:
1. Efek kardiovaskular: depresi dari fungsi kardiak, hipotensi, gagal jantung
yang memburuk, edema, bradycardia
2. Efek gastro intestinal: konstipasi, muntah, nyeri di bagian kanan atas perut
3. Efek sistem saraf pusat: sakit kepala, pening
4. mengatur antagonis kalsium, bradikardia & gangguan sinus (hidung
tersumbat).
5. Interaksi singkat agen dihydropyridine harus dihindari karena memiliki
potensi mempertinggi risiko memburuknya keadaan jantung.
6. Efek lain: pembengkakan wajah, mata, bibir, lidah, tangan, lengan, kaki,
pergelangan kaki, atau kaki, pingsan, ruam, menguningnya kulit atau mata,
kelelahan ekstrim, perdarahan yang tidak biasa atau memar, kekurangan
energi, kehilangan nafsu makan
Interaksi Obat:
1. Pemakaian bersama dengan amiodaron, digoxin, atau obat fingolimod
dapat menurunkan khasiat diltiazem dari tubuh.
2. Obat-obat yang dapat mempengaruhi cara kerja diltiazem, Contoh:
atazanavir, cimetidine, quinidine, antijamur azole (ketoconazole), antibiotik
makrolida (eritromisin, rifamycins, rifabutin, rifampin).
3. Diltiazem juga dapat menghilangkan khasiat obat-obat, seperti buspirone,
cyclosporine, sirolimus, statin (lovastatin dan simvastatin), antikejang
(carbamazepine, benzodiazepin, triazolam dan midazolam).
4. obat anti inflamasi nonsteroid (NSAIDs) untuk nyeri atau pengurangan
demam (pseudoephedrine, phenylephrine, ibuprofen, naproxen) dapat
meningkatkan tekanan darah atau denyut jantung bila digunakan bersamaan
dengan diltiazem.
5. Penggunan Cimetidine yang merupakan obat bebas untuk mengobati asam
lambung dapat berinteraksi dengan diltiazem.

2. Escilatopram 20 mg 1x1
Efek samping:
1. Efek samping yang harus segera menghubungi dokter: koma, kejang,
output urin menurun, pusing, detak jantung cepat atau tidak teratur, nyeri
otot atau kram, mual atau muntah, sesak napas, pembengkakan pada wajah,
pergelangan kaki, atau tangan
2. Efek samping yang tidak memerlukan perawatan medis: sembelit, mulas,
kembung, penurunan minat dalam melakukan hubungan seksual, diare,
mulut kering, mengantuk, susah tidur, nyeri sendi
Interaksi obat:
1. Tidak boleh menggunakan escitalopram bersamaan dengan inhibitor MAO
seperti isocarboxazid (Marplan), tranylcypromine (Parnate), phenelzine
(Nardil), rasagiline (Azilect), atau selegiline (Eldepryl, Emsam).
Disarankan menunggu setidaknya 14 hari setelah berhenti mengkonsumsi
obat golongan MAOI sebelum menggunakan escitalopram. Dan setelah
berhenti minum escitalopram, harus menunggu setidaknya 14 hari sebelum
menggunkan obat golongan MAOI.
2. Antidepresan SSRI dapat menyebabkan masalah paru-paru serius atau
berbahaya pada bayi baru lahir yang ibunya minum obat escilopram selama
kehamilan. Namun me mungkinkan mengalami kekambuhan depresi jika
berhenti minum antidepresan selama kehamilan.
3. Escitalopram dapat masuk ke dalam ASI dan dapat membahayakan bayi
menyusui.
4. Tidak boleh menggunakan escilopram bersamaan dengan pimozide atau
sedang dirawat dengan injeksi biru metilen.

3. Celecoxib 200 mg 1x1
Efek samping
1. Gastrointestinal (GI) efek samping yang termasuk mual (3.5- 9.09%), nyeri
perut bagian atas (7.32- 10,4%), dispepsia (2,8-8,8%), nyeri perut (1,3-
8,5%), muntah (7,3%), diare (4,9-10,5%), gastroesophageal reflux (4,7%),
dan perut kembung (2,2%).
2. Sembelit, diverticulitis, mulut kering, disfagia, eruktasi, esofagitis, gastritis,
gastroenteritis, wasir, hernia hiatus, melena, stomatitis, tenesmus, gangguan
gigi, obstruksi usus, perforasi usus, perdarahan gastrointestinal, kolitis
dengan perdarahan, perforasi esofagus, pankreatitis, cholelithiasis , ileus,
ulserasi anastomosis.
3. Efek samping kardiovaskular: peningkatan tekanan darah (3,9-13,4%),
gagal jantung kongestif, fibrilasi ventrikel, emboli paru, kecelakaan
serebrovaskular, gangren perifer, angina pektoris, gangguan arteri koroner,
infark miokard, palpitasi, takikardia, dan tromboflebitis telah dilaporkan
dalam waktu kurang dari 2% pasien. Angina tidak stabil, sinus bradikardia,
dan hipertrofi ventrikel telah dilaporkan pada 0,1% atau lebih besar
menjadi kurang dari 1% pasien.
4. Efek samping sistem saraf: sakit kepala (12,2- 17%), pusing (2%), dan
pusing (tidak termasuk vertigo) (1,2- 1,3%). Hypoesthesia, migrain,
neuralgia, neuropati, paresthesia, vertigo, dan ataksia, Infark serebral (0,1-
1% pasien, ataksia, ageusia, anosmia, aseptic meningitis
5. Efek samping dermatologic : ruam, alopecia, dermatitis, gangguan kuku,
reaksi fotosensitivitas, pruritus, erythematous dan ruam makulopapular,
berkeringat, urtikaria, selulitis, kulit kering, dan gangguan kulit
6. Efek samping endokrin: diabetes mellitus, hiperkolesterolemia, dan
hiperglikemia
7. Efek samping hematologi: penurunan hematokrit, penurunan hemoglobin,
anemia, trombositopenia, thrombocythemia, ecchymosis, dan epistaksis
8. Efek samping hati: tes fungsi hati yang abnormal ;peningkatan
transaminase; peningkatan SGOT, SGPT, dan fosfatase alkali ; penyakit
kuning; gagal hati; hepatitis; cholelithiasis.
9. Efek samping ginjal: peningkatan fosfokinase kreatinin darah (3,9-13,4%),
peningkatan BUN (2%), dan peningkatan kreatinin (2%); Gagal ginjal akut
(0,1%); Nefritis akut interstitial (0,1%), dan glomerulopathy membran.
10. Efek samping pernapasan: batuk (8,5- 9,1%), infeksi saluran pernapasan
atas (8,1%), nasopharyngitis (6,9- 7,3%), sinusitis (5%), dyspnea (2,8%),
faringitis (2,3%), dan rhinitis (2%). Bronkitis, bronkospasme, diperburuk
bronkospasme, radang tenggorokan, dan radang paru-paru
11. Efek samping psikiatrik: mengantuk (0,1% menjadi 1,9%), anoreksia,
kecemasan, nafsu makan meningkat, depresi, gugup, dan halusinasi
pendengaran.
12. Efek samping okular: penglihatan kabur, katarak, konjungtivitis, dan sakit
mata

Interaksi obat:
1. metabolisme celecoxib secara dominan dimediasi melalui sitokrom P450
(CYP) 2C9 dalam hati. Pemberian celecoxib dengan obat-obatan yang
diketahui menghambat CYP2C9 harus dilakukan dengan hati-hati. Interaksi
yang signifikan dapat terjadi ketika celecoxib diberikan bersama dengan
obat-obatan yang menghambat CYP2C9.
2. Studi In vitro menunjukkan celecoxib meskipun tidak substrat merupakan
inhibitor CYP2D6. Oleh karena itu, memungkinkan terjadi interaksi
dengan obat-obat yang dimetabolisme oleh CYP2D6.
3. Aktivitas antikoagulan harus dipantau, terutama pada beberapa hari
pertama terapi Celebrex (celecoxib) pada pasien yang menerima warfarin
atau agen yang sama, karena pasien beresiko mengalami peningkatan
komplikasi perdarahan. Studi mengenai pengaruh celecoxib pada efek
antikoagulan dari warfarin menyatakan bahwa celecoxib tidak mengubah
efek antikoagulan dari warfarin yang ditentukan oleh waktu protrombin.
Namun pada uji post-marketing terjadi kasus pendarahan serius, berkaitan
dengan peningkatan waktu protrombin pada pasien yang menerima
Celebrex (celecoxib) bersamaan dengan warfarin.
4. Tingkat lithium plasma steady-state meningkat sekitar 17% pada subyek
yang menerima lithium 450 mg dua kali sehari dengan Celebrex
(celecoxib) 200 mg dua kali sehari dibandingkan dengan subyek yang
menerima lithium sendiri.
5. Celebrex (celecoxib) dapat digunakan bersamaan dengan dosis rendah
aspirin. Namun, pemberian bersamaan aspirin dengan Celebrex (celecoxib)
meningkatkan tingkat GI ulserasi atau komplikasi lain, dibandingkan
dengan penggunaan Celebrex saja
6. Laporan menunjukkan bahwa NSAID dapat mengurangi efek antihipertensi
dari Angiotensin Converting Enzyme (ACE) inhibitor dan angiotensin II
antagonis. Interaksi ini harus diberikan pertimbangan pada pasien yang
memakai Celebrex (celecoxib) bersamaan dengan ACE inhibitor dan
angiotensin II antagonis
7. Penggunaan dengan flukonazol 200 mg sekali sehari menghasilkan
peningkatan dua kali lipat dalam konsentrasi celecoxib plasma. Kenaikan
ini disebabkan oleh penghambatan metabolisme celecoxib via P450 2C9
dengan flukonazol. Celebrex (celecoxib) harus diberikan dengan dosis
rendah pada pasien yang menerima flukonazol.
8. Berdasarkan studi klinis dan pengamatan pasca pemasaran menunjukkan
bahwa NSAID dapat mengurangi efek natriuretik furosemide dan tiazid
pada beberapa pasien karena penghambatan sintesis prostaglandin ginjal.
methotrexate
9. Penggunaan seiring Celebrex (celecoxib) dengan dosis non-aspirin NSAID
harus dihindari karena potensi peningkatan risiko efek samping.

4. Atorvastin 20 mg 1x1
Efek samping: Hasil uji laboratorium yang abnormal, alergi, nyeri punggung,
sembelit, diare, perut kembung, sakit kepala, peningkatan kadar gula darah,
gangguan pencernaan, pembengkakan sendi, mual, radang tenggorokan,
mimisan, penglihatan kabur, nyeri dada, penurunan kadar gula darah, sulit
tidur, pusing, demam, tidak enak badan, rambut rontok

Interaksi obat: Penurunan eliminasi atorvastatin dapat meningkatkan kadar
atorvastatin dalam tubuh dan meningkatkan risikotoksisitas otot. Oleh karena
itu, atorvastatin tidak boleh dikombinasikan dengan obat-obatan yang
mengurangi eliminasi, seperti: eritromisin (E-Mycin), ketoconazole (Nizoral),
itrakonazol (Sporanox), klaritromisin (Biaxin), telithromycin (Ketek),
siklosporin (Sandimmune), nefazodone (Serzone), dan HIV protease inhibitor
seperti indinavir (Crixivan) dan ritonavir (ritonavir).

5. Nitrogliserin 0,4 mg SL PRN
Efek samping: Kembung, pembengkakan (wajah, lengan, tangan, kaki bagian
bawah), gatal, mati rasa, menusuk-nusuk, kesemutan, sesak napas, pusing,
perasaan hangat atau panas, kemerahan pada kulit (terutama pada wajah dan
leher), sakit kepala, berat badan naik, sesak napas, berkeringat, sesak dada,
sakit tenggorokan

Interaksi obat:
1. Beta-blocker (misalnya, propranolol), calcium channel blockers (misalnya,
diltiazem), diuretik (misalnya, furosemide, hydrochlorothiazide), obat-
obatan untuk tekanan darah tinggi, fenotiazin (misalnya, thioridazine), atau
phosphodiesterase tipe 5 inhibitor (misalnya, sildenafil) berisiko
menyebabkan tekanan darah rendah dan pusing
2. Salisilat (misalnya, aspirin) dapat meningkatkan risiko efek samping
nitrogliserin
3. Nitrat long-acting (misalnya, nitrogliserin patch) karena dapat menurunkan
efektivitas nitrogliserin
4. Alteplase dapat menurunkan efektivitas nitrogliserin
5. Penggunaan nitrogliserin dengan heparin dapat mengurangi efektivitas
heparin