You are on page 1of 28

TERMODINAMIKA DAN

PERPINDAHAN PANAS
[B.1.1.1.074.2.M]

Edisi I
November 2014

TERMODINAMIKA DAN PERPINDAHAN PANAS


(B.1.1.1.074.2.M)

TUJUAN PEMBELAJARAN :

Setelah

mengikuti

Perpindahan

pelajaran

Panas

peserta

Thermodinamika
diharapkan

dan

mampu

memahami proses pembentukan uap, bentuk perubahan


energi, dan distribusi energi pada Pembangkit Termal
dengan benar.

DURASI

24 JP / HARI EFEKTIF

TIM PENYUSUN

: 1. Gamma Ajiyantono
2. M. Ikhfan
3. Murdani

TIM VALIDATOR

: 1. Sukardi ( Div KIT IT )


2. Danial Jalil ( Div KIT JB )
3. Hamdan ( Puslitbang )

SAMBUTAN
Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Allah SWT, karena atas
Rahmat, Taufiq dan Hidayah-Nya materi pembelajaran initelah
berhasil disusun dengan baik dan tepat waktu.
Seiring dengan metamorfosa PLN Pusdiklat sebagai PLN Corporate
University, telah disusun sejumlah materi pembelajaran yang sesuai
dengan kebutuhan Korporat. Program pembelajaran ini bersifat
Mandatori

bagi

setiap

pegawai

sesuai

tuntutan

Kebutuhan

Kompetensi Jabatan (KKJ)yang sudah ditetapkan.Penyusunan materi pembelajaran ini


berbasis kepada Direktori Kompetensi PT. PLN (Persero)dan disusun bersama dengan
LSC (Learning Steering Commitee).
Dengandiimplementasikannya PLN Corporate University, diharapkan pembelajaran ini
tidak hanya menjadi milik PLN Corporate Universitydan Direktorat SDM, namun juga
memberikan benefit bagiBusiness Ownersesuai dengan salah satu nilai PLN Corporate
University yaitu Performing.
Akhir kata, semoga buku ini dapat bermanfaat untuk kemajuan perusahaan.

ii

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Allah SWT, karena dengan
rahmat, taufiq serta hidayahNya materi pembelajaran Termodinamika
dan Perpindahan Panas ini dapat selesai dengan baik dan tepat pada
waktunya.
Penyusunan materi ini dimaksudkan sebagai bahan ajar/handout pada
pembelajaran Dasar Pengoperasian PLTA yang dilaksanakan oleh
Primary Energy and Power Generation Academy dalam rangka memelihara dan
meningkatkan kompetensi tenaga teknik bidang Pembangkitan Thermal di lingkungan PT
PLN (Persero).
Materi pembelajaran ini disusun oleh Tim yang kompeten dan berpengalaman dalam
bidang Pembangkitan Thermal, sehingga materi ini akan selaras dengan kebutuhan
operasional dalam rangka menunjang kinerja yang ekselen.
Namun demikian kami menyadari sepenuhnya bahwa materi ini masih jauh dari
sempurna. Oleh karena itu kami mengharapkan masukan dan sarannya dari semua pihak
untuk perbaikan dan penyempurnaan materi ini.
Akhir kata, pembelajaran ini diharapkan dapat membantu meningkatkan kinerja unit
Operasional pada khususnya dan mampu menunjang kinerja ekselen korporat. Kepada
semu pihak yang telah membantu dalam penyusunan materi pembelajaran ini kami
mengucapkan terimakasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya.

iii

DAFTAR BUKU PELAJARAN

Mata Pelajaran 1
PENGENALAN TERMODINAMIKA
Mata Pelajaran 2
HUKUM TERMODINAMIKA
Mata Pelajaran 3
ANALISA SIKLUS TERMODINAMIKA
Mata Pelajaran 4
PERPINDAHAN PANAS

iv

Mata Pelajaran 1
PENGENALAN TERMODINAMIKA

Simple Inspiring Performing Phenomenal

TUJUAN PELAJARAN

: Setelah mengikuti pelajaran Pengenalan termodinamika


ini peserta mampu memahami teori termodinamika dan
penerapannya dengan benar.

DURASI

JP

PENYUSUN

: 1. Gamma Ajiyantono
2. M. Ikhfan

Simple Inspiring Performing Phenomenal

vi

DAFTAR ISI

TERMODINAMIKA DAN PERPINDAHAN PANAS.............................................................................................. i


TUJUAN PEMBELAJARAN................................................................................................................................ i
SAMBUTAN .................................................................................................................................................... ii
DAFTAR BUKU PELAJARAN ........................................................................................................................... iv
Mata Pelajaran 1 ........................................................................................................................................... v
PENGENALAN TERMODINAMIKA .................................................................................................................. v
TUJUAN PELAJARAN ..................................................................................................................................... vi
DAFTAR ISI ................................................................................................................................................... vii
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................................................................... ix
PENGENALAN TERMODINAMIKA ..................................................................................................................1
1.

Definisi Umum ..................................................................................................................................1

2.

Sistem Termodinamika.....................................................................................................................1
Sifat-sifat (Property) Termodinamika ....................................................................................................2
2.1

Tekanan (Pressure) ....................................................................................................................2

2.2

Temperatur................................................................................................................................3

2.3

Massa dan Berat ......................................................................................................................5

2.4

Massa jenis (density) dan Volume spesifik ................................................................................6

2.5

Entalpi ........................................................................................................................................6

2.6

Entropi .......................................................................................................................................7

3.

Proses Termodinamika .....................................................................................................................7


3.1

Proses tekanan konstan (isobarik) ............................................................................................7

3.2

Proses volume konstan (isokhorik) ...........................................................................................8

3.3

Proses temperatur konstan (isotermal) ....................................................................................8

3.4

Proses Adiabatis Reversibel (isentropis) ...................................................................................9

3.5

Proses Polytropis .......................................................................................................................9

4.

Fasa...................................................................................................................................................9

5.

Kualitas Uap....................................................................................................................................13

Simple Inspiring Performing Phenomenal

vii

6.

Penggunaan Tabel Uap...................................................................................................................14


6.1

Tabel Uap Jenuh (Saturated Steam) ........................................................................................14

6.2

Tabel Uap Panas Lanjut (Superheated Steam) ........................................................................17

Simple Inspiring Performing Phenomenal

viii

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Sistem Termodinamika ................................................................................................................2
Gambar 2. Tekanan absolute dan tekanan gauge .........................................................................................3
Gambar 3. Perbandingan skala Celcius, Fahrenhait dan Raumur ...............................................................4
Gambar 4. Skala temperatur absolute ..........................................................................................................5
Gambar 5. Proses ekspansi gas pada tekanan konstan.................................................................................8
Gambar 6. Diagram P-V pada volume konstan .............................................................................................8
Gambar 7. Proses pemanasan air..................................................................................................................9
Gambar 8. Diagram T-v proses pemanasan air pada P = 1 atm ..................................................................11
Gambar 9. Percobaan pemanasan air pada nilai tekanan bervariasi..........................................................12
Gambar 10. Proses perubahan fasa air menjadi uap ..................................................................................13

Simple Inspiring Performing Phenomenal

ix

PENGENALAN TERMODINAMIKA
1.

Definisi Umum

Istilah termodinamika (thermodynamics) berasal dari kata Yunani : therme (heat) dan
dynamics (power), yang secara deskriptif yaitu kemampuan merubah panas (heat) menjadi
daya (power). Saat ini, Termodinamika telah diinterpretasikan secara lebih luas dan
mempunyai beberapa definisi sebagai berikut :

Cabang ilmu fisika yang mempelajari pertukaran energi dalambentuk kalor dan kerja,
sistem pembatas (boundary), serta lingkungan.

Ilmu yang mempelajari hubungan antara panas, kerja mekanik, serta aspek-aspek lain
dari energi dan perpindahannya.

Cabang ilmu fisika yang mempelajari hukum-hukum dasar yang dipatuhi oleh kalor dan
usaha.

Termodinamika juga sering disebut sebagai science of energy (ilmu dari energi). Dimana
energi adalah suatu besaran kapasitas atau kemampuan untuk melakukan kerja atau
usaha. Bentuk-bentuk energi antara lain adalah energi potensial, energi kinetik, energi
termal, energi kimia, energi nuklir, dll.

2.

Sistem Termodinamika

Dalam ilmu termodinamika dikenal istilah-istilah seperti sistem lingkungan dan lapisan
batas (boundary). Sistem adalah kumpulan materi dalam batas-batas (boundary) yang
telah ditentukan dan diidentifikasi. Suatu sistem dapat dibedakan menjadi sistem terbuka
atau sistem tertutup, menurut terjadi atau tidaknya perpindahan massa pada lapisan batas
(boundary). Lingkungan merupakan keseluruhan materi diluar sistem yang dapat
dipengaruhi oleh perubahan yang terjadi di dalam sistem.Lingkungan itu sendiri juga dapat
membentuk sistem lain. Lapisan batas (boundary) adalah permukaan fisik atau imajiner
yang membungkus sistem dan memisahkannya dari lingkungan.

Simple Inspiring Performing Phenomenal

Gambar 1. Sistem Termodinamika

Sifat-sifat (Property) Termodinamika


Sifat-sifat (property) termodinamika adalah segala karakteristik yang perubahanperubahannya

akan

menentukan

sifat

dari

suatu

sistem.

Contoh-contoh

sifat

termodinamika dapat dijelaskan sebagai berikut :

2.1

Tekanan (Pressure)

Tekanan adalah gaya normal yang diberikan tiap satuan luas permukaan. Satuan tekanan
SI adalah Pascal (Pa), yang didefinisikan sebagai satu Newton gaya per meter persegi (1
N/m2). Karena satuan pascal terlalu kecil, maka cenderung digunakan kPa (kilo Newton/m2)
atau MPa (mega Newton/m2).Namun yang paling umum digunakan adalah satuan metrik
yakni atmosfer (atm) atau bar (kilogram gaya per centimeter persegi = kg/cm 2).

1 atm = 1,01325 bar


1 bar = 105 pascal = 0.1 MPa

Satuan lain yang sering digunakan antara lain :


British psi (pound per square inch = lb/in2), tinggi kolom air (mmH2O, inH2O) dan tinggi
kolom raksa (mmHg, inHg).
Tekanan dibedakan menjadi 2 yaitu :
1)

Tekanan absolute (mutlak)


Merupakan tekanan yang diukur mulai dari acuan tekanan vakum sempurna, dimana

Simple Inspiring Performing Phenomenal

tekanan vakum sempurna dianggap nol bar.a (0 bar absolute).


2)

Tekanan gauge (pengukuran)


Merupakan tekanan yang diukur mulai dari acuan tekanan udara luar atmosfer, dimana
tekanan udara luar atmosfer dianggap nol bar.g (0 bar gauge) sering ditulis dengan
satuan bar saja.

Walaupun tekanan udara luar dipengaruhi oleh cuaca dan ketinggian, umumnya nilai 1
atmosferdianggap 1,01325 bar.a yakni tekanan udara atmosfer pada permukaan laut
dengan suhu 25 OC.
Hubungan antara tekanan absolute (mutlak) dan tekanan gauge (pengukuran), dapat ditulis
:

Pabsolute = Pgauge +Patmosfer


Pabsolute = Pgauge +1 atm

Gambar 2. Tekanan absolute dan tekanan gauge

2.2

Temperatur

Temperatur merupakan suatu parameter yang menunjukkan derajat (tingkat) panas suatu
benda. Makin panas suatu benda maka makin tinggi temperaturnya, sebaliknya makin
Simple Inspiring Performing Phenomenal

dingin suatu benda maka makin rendah temperaturnya. Alat untuk mengukur besaran
temperatur disebut termometer dan disajikan dalam bentuk angka.Temperatur yang
semakin besar juga dapat mengakibatkan pergerakan molekul zat semakin aktif.
Terdapat dua macam pengukuran temperatur, yaitu pengukuran temperatur relatif dan
pengukuran temperatur mutlak.

Skala Pengukuran Temperatur Relatif (gauge pressure)


Skala pengukuran temperatur relatif dapat dibagi tiga, yaitu skala Celcius ( oC), skala
Fahrenheit (oF), dan skala Raumur (oR). Namun skala Raumur jarang digunakan
dalam kehidupan sehari-hari. Perbandingan titik beku dan titik didih (pada tekanan
atmosfer) ketiga skala tersebut dapat dilihat sebagai berikut :

Gambar 3. Perbandingan skala Celcius, Fahrenhait dan Raumur

Skala Pengukuran Temperatur Mutlak (absolut pressure)


Skala pengukuran temperatur mutlakadalah skala yang nilai nol-nya merupakan nilai
temperatur terendah yang dapat terjadi. Nilai temperatur ini mengacu pada kondisi Gas
yang pada kondisi itu Volume maupun Tekanannya sama dengan nol.
Gas apabila didinginkan pada volume konstan, maka tekanannya akan berkurang
sebanyak 1/273,15 kali untuk setiap penurunan temperatur sebesar1oC, sehingga
pada temperatur -273,15oC tekanan gas tersebut akan mencapai angka nol.
Demikian juga halnya apabila didinginkan pada tekanan konstan, maka volumenya
akan berkurang 1/273,15 kali untuk setiap penurunan temperatur sebesar 1oC,
sehingga pada temperatur -273,15oC volume gas mencapai nol.
Titik temperatur -273,15 oC ini disebut titik nol mutlak atau 0 Kelvin. Sehingga skala
Celcius absolut disebut skala Kelvin (K), sedangkan skala Fahrenheit absolut disebut
skala Rankine (Ra).

Simple Inspiring Performing Phenomenal

Gambar 4. Skala temperatur absolute

2.3

Massa dan Berat

Massa dari suatu benda adalah ukuran dari jumlah material yang membentuk benda
tersebut. Berat suatu benda merupakan gaya yang bekerja pada benda sebagai akibat dari
medan gravitasi bumi.
Massa dan berat dapat dinyatakan dalam hubungan persamaan :
W = m.g

dimana :

w = berat (Newton)

= massa (kg)

= percepatan gravitasi (9,81 m/s2)

Berat suatu benda adalah gaya yang terjadi bila massa benda tersebut dikenai
percepatan gravitasi. Massa dari suatu benda akan tetap konstan sekalipun kecepatan
gravitasi yang mempengaruhinya berubah besarannya .
Sesuai Hukum kedua Newton :

F = m. a

dimana :

F =
m
a =

Gaya (Newton)
=

massa (kg)
percepatan (m/s2)

Simple Inspiring Performing Phenomenal

2.4

Massa jenis (density) dan Volume spesifik

Massa jenis () didefinisikan sebagai massa (m) tiap satu satuan volume (V),sedangkan
Volume jenis (v) adalah volume tiap satuan massa.

dimana:

m
V

dan

v=

V
m

= density (kg/m3)

= volume (m3)

= massa (kg)

= volume spesifik (m3/kg)

Satuan lain yang digunakan adalah berat jenis (specific gravity), yaitu perbandingan density
bahan tersebut dengan density air murni pada suhu dan tekanan standar (Standard
Temperature and Pressure).

sgzat =

dimana:

2.5

sgzat =

zat
air

specific gravity zat (tanpa satuan)

zat

= massa jenis zat (kg/m3)

air

= massa jenis air (pada STP,air = 1000 kg/m3)

Entalpi

Entalpi (enthalpy) adalah istilah dalam termodinamika yang menyatakan jumlah Energi
Internal dari suatu sistem termodinamika ditambah energi yang digunakan untuk
melakukan kerja. Energi internal sendiri didefinisikan sebagaiproperti sistem yang
mencakup semua bentuk energi yang timbul dari struktur internal zat.Entalpi tidak bisa
diukur, yang bisa dihitung adalah nilai perubahannya.

Secara matematis, perubahan entalpi dapat dirumuskan sebagai berikut:

Simple Inspiring Performing Phenomenal

H = U + PV

dimana : H

= entalpi sistem (Joule)

= tekanan dari sistem (Pa)

= energi internal (Joule)

V = perubahan volume sistem (m3)

2.6

Entropi

Entropi (entropy) adalah ukuran tingkat ketidak-teraturan dalam suatu sistem. Semakin
besar tingkat ketidak-teraturan maka semakin tinggi entropi. Satuan SI untuk entropi adalah
kJ/K dan satuan entropi spesifik adalah kJ/kg.K. Perubahan entropi suatu sistem
disebabkan oleh perubahan kandungan panasnya, dimana perubahan entropi adalah
perubahan enthalpy dibagi dengan suhu mutlak (absolute) rata-ratanya, sesuai persamaan
berikut :

Ketika perhitungan dilakukan per satuan massa maka simbol entropi dan enthalpy ditulis
dengan huruf kecil :

3.

Proses Termodinamika

Di dalam termodinamika dikenal 5 proses, yaitu :

3.1

Proses tekanan konstan (isobarik)

Pada proses tekanan konstan, tekanan awal proses sama dengan tekanan akhir proses
Simple Inspiring Performing Phenomenal

atau P1= P2. Pada diagram p-V dapat digambar sebagai berikut :

Gambar 5. Proses ekspansi gas pada tekanan konstan

3.2

Proses volume konstan (isokhorik)

Pada proses isokhorik, volume awal akan sama dengan volume akhir gas atau V1 = V2.
Pada diagram p-V dapat digambar sebagai berikut :

Gambar 6. Diagram P-V pada volume konstan

3.3

Proses temperatur konstan (isotermal)

Pada proses isotermal, temperatur awal proses akan sama dengan temperatur akhir proses
atau T1 = T2.

Simple Inspiring Performing Phenomenal

3.4

Proses Adiabatis Reversibel (isentropis)

Proses adiabatis reversibel adalah proses termodinamika dimana tidak ada kalor yang
masuk atau keluar dari sistem (adiabatis) dan proses ini mampu balik (reversibel) artinya
tidak ada hambatan atau gesekan. Pada kenyataannya proses ini tidak ada di alam, tetapi
penyederhanaan yang demikian dapat mempermudah untuk menganalisa sistem.

3.5

Proses Polytropis

Proses polytropis adalah proses termodinamika yang sama dengan proses adiabatis
reversibel hanya bedanya jika pada proses adiabatis, kalor tidak dapat keluar atau masuk
ke sistem, tetapi pada proses ini kalor dapat berubah (dapat keluar atau masuk sistem).

4.

Fasa

Fasa didefinisikan sebagai sejumlah zat atau sistem yang homogen baik secara kimia
maupun fisika. Secara umum dikenal tiga kelompok fasa

yaitu : fasa gas, fasa cair, dan

fasa padat. Proses perubahan fasa suatu zat murni (yaitu zat yang mempunyai komposisi
kimia tetap), maka proses perubahan fasanya dapat di terangkan sebagai berikut ini.
Contoh : proses pemanasan air (T=20 oC ; P = 1 atm) pada suatu bejana.

Gambar 7. Proses pemanasan air

Simple Inspiring Performing Phenomenal

Penjelasannya sebagai berikut :


a.

Kondisi 1
Air pada temperatur 20 oC dan tekanan 1 atm ingin dididihkan (titik didih air pada 1 atm
adalah 100 oC). Oleh karena air pada kondisi tersebut masih jauh dari titik didihnya,
maka air tersebut digolongkan ke dalam Subcooled Liquid (Cairan Subdingin) atau
Compressed Liquid (Cairan Bertekanan).

b.

Kondisi 2
Air dipanaskan hingga mencapai temperatur 100 oC. Pada tekanan 1 atm dan
temperatur 100 oC air masih tetap dalam fasa cair (liquid). Pada kondisi ini air akan
mulai menguap jika dipanaskan, dan akan turun temperaturnya jika didinginkan. Air
dengan kondisi demikian disebut Cairan Jenuh (Saturated Liquid).

c.

Kondisi 3
Selanjutnya sebagian air sudah menjadi uap, berarti di dalam sistem sekarang terdapat
dua fasa (air dalam fasa cair dan air dalam fasa uap). Kondisi campuran yang
demikian ini disebut Campuran Jenuh (Saturated Mixture).

d.

Kondisi 4
Proses pemanasan terus terjadi sehingga air sudah berubah fasa menjadi uap semua.
Tekanan dan temperatur dijaga tetap konstan. Pada kondisi ini uap akan mulai
mengembun jika didinginkan, dan akan naik temperaturnya jika dipanaskan.Uap
demikian disebut dengan uap jenuh (Saturated Vapor/Saturated Steam).

e.

Kondisi 5
Panas terus diberikan kepada bejana dan temperatur uap akan naik melebihi
temperatur didih air. Uap dengan kondisi demikian disebut uap panas lanjut
(Superheated Vapor/Superheated Steam).

Kelima proses tersebut divisualisasikan dalam grafik hubungan T (temperature) versus v


(volume spesifik) sebagai berikut :

Simple Inspiring Performing Phenomenal

10

Gambar 8. Diagram T-v proses pemanasan air pada P = 1 atm

Apabila percobaan tersebut dilakukan untuk berbagai nilai tekanan mulai dari tekanan
rendah ke tekanan tinggi, maka diperoleh kurva yang bervariasi dimana titik didih air
semakin meningkat seiring dengan bertambahnya tekanan.Dengan nilai tekanan yang
semakin meningkat, maka nanti akan dijumpai titik kritis, yaitu titik dimana antara fasa cair
dan fasa uap memiliki sifat-sifat fisis yang sama. Untuk air misalnya, titik kritisnya terjadi
pada tekanan 22,06MPa. Diatas tekanan tersebut kondisi uap disebut supercritical dan
tidak ada titik didih yang dapat diterapkan.

Untuk lebih jelasnya dapat digambarkan sebagai berikut :

Simple Inspiring Performing Phenomenal

11

Gambar 9. Percobaan pemanasan air pada nilai tekanan bervariasi

Simple Inspiring Performing Phenomenal

12

5.

Kualitas Uap

Proses perubahan fasa dari air menjadi uap melalui proses pendidihan tidak berlangsung
dengan seketika, namun terjadi secara bertahap.Seperti diilustrasikan pada gambar berikut
:

Gambar 10. Proses perubahan fasa air menjadi uap

Karena proses perubahan fasa yang berlangsung secara bertahap, maka pada kondisi
tertentu, fluida berada pada fasa campuran dimana sebagian masih cair sementara
sebagian lagi sudah menjadi uap.

Titik A pada gambar menyatakan bahwa kondisi fluida masih 100 % cair dalam keadaan
mendidih (cair jenuh). Sedangkan titik C menyatakan bahwa kondisi fluida telah 100 %
berada dalam fasa gas (uap jenuh). Kondisi fluida diantara titik A dan titik C menyatakan
bahwa fluida berada pada fasa campuran antara air dengan uap.

Simple Inspiring Performing Phenomenal

13

Konsentrasi campuran sepanjang garis A sampai C tidak sama. Pada titik yang makin
mendekat

ke

titik

berarti

presentase

uapnya

semakin

banyak

sementara

presentaseairnya semakin sedikit. Sebaliknya untuk titik yang makin dekat ke titik A, berarti
presentaseair dalam campuran semakin tinggi sedang presentaseuapnya semakin rendah.

Variasi dari kandungan uap atau kandungan air dalam campuran menyatakan kualitas dari
campuran. Kualitas campuran dapat dinyatakan dengan dua cara yaitu dengan
menyatakan fraksi uap dalam campuran atau dengan menyatakan fraksi air dalam
campuran. Bila kita memandang dari sisi uap, maka kita menyatakan persentase
kandungan uap dalam campuran. Kualitas campuran yang dinyatakan dengan cara ini
disebut sebagai derajat kekeringan (dryness fraction). Sebagai contoh, bila kita ingin
menyatakan derajat kekeringan uap yang berada pada titik B dalam gambar 8 di atas,
maka formulasinya adalah :

Derajat kekeringan (Dryness fraction) :

DF

AB
100%
AC

Sedangkan derajat kebasahan uap (Wetnessfraction)di titik yang sama adalah :

WF

BC
100%
AC

Pada aplikasinya, parameter yang sering digunakan adalah dryness fraction (sering
dilambangkan sengan simbol x).

6.

Penggunaan Tabel Uap

6.1

Tabel Uap Jenuh (Saturated Steam)

Suatu percobaan yang dilakukan selama beberapa tahun menghasilkan bermacam-macam


karakter air dan uap serta hubungan antara keduanya. Hasil dari percobaan tersebut
diterbitkan dalam bentuk tabel termodinamika mengenai perubahan sifat dari air. Tabel
tersebut dibagi menjadi dua bagian utama, dimana bagian yang pertama memperlihatkan

Simple Inspiring Performing Phenomenal

14

sifat air dalam wujud cair dan uap jenuh sedangkan bagian yang lain memperlihatkan sifat
dari uap panas lanjut.
Simbol-simbol yang digunakan dalamtabel memperlihatkan bermacam-macam sifat air dan
uap dan keterangan-keterangan yang berhubungan dengannya. Arti dari simbol-simbol
tersebut adalah sebagai berikut :
P : tekanan absolut (bar, kPa)
T : temperatur (C)
h : entalpi spesifik (kJ/kg)
v : volume spesifik (m3/kg)

Selain itu juga dipakai beberapa subskrip seperti :


s : saturated / tingkat kejenuhan
(misal : Ts adalah temperatur jenuh)
f : saturated liquid / cair jenuh
(misal : hf adalah entalpi cair jenuh)
g : saturated vapour /uap jenuh
(misal : hg adalah entalpi uap jenuh)
fg :

saturated mixture /campuran jenuh, proses perubahan air menjadi uap atau
menyatakan panas laten

(misal : hfg adalah entalpi yang dibutuhkan untuk mengubah air menjadi kondisi uap
jenuh)
Contoh 1 :
Pada tekanan air 30 bar (3 MPa), carilah :
a. Titik didih
b. Entalpi uap spesifik
c. Volume uap spesifik
Jawab :
Harga-harga tersebut dapat dicari secara langsung dari tabel uap, yaitu pada tekanan 30
bar. Lihat tabel uap di lampiran.
a. Titik didih (Ts) = 233,8C
b. Entalpi uap spesifik (hg) = 2803 kJ/kg
c. Volume uap spesifik (Vg) = 0,06665 m3/kg
Simple Inspiring Performing Phenomenal

15

Contoh 2 :
Carilah kondisi dari uapjika berada pada temperatur 80C !
a. Tekanan pendidihan
b. Entalpi penguapan
c. Volume uap jenuh
Jawab :
Lihat tabel uap di lampiran
a. Tekanan pendidihan (Ps) = 0,4736 bar
b. Entalpi penguapan (hfg) = 2308,3 kJ/kg
c. Volume uap jenuh (vg) = 3,408 m3/kg
Contoh 3 :
Berapakah perbedaan panas yang dikandung 2 kg uap jenuh pada temperatur 105C dan
290C?
Jawab :
Pada tabel uap di lampiran, entalpiuap jenuh pada temperatur 105C
hg = 2684 kJ/kg
enthalpy uap jenuh pada temperatur 290 C
hg = 2768 kJ/kg
Perbedaan panas yang dikandung untuk 1 kg uap jenuh adalah
hg= 2768 kJ/kg 2684 kJ/kg= 84 kJ/kg

untuk 2 kg uap :
hg= 2 kg x 84 kJ/kg= 168 kJ

Contoh 4 :
Untuk 3 kg uap jenuh pada tekanan 60 bar (6 MPa), carilah :
a. Temperatur penguapan
b. Panas penguapan
c. Volume
Jawab :
Lihat tabel uap di lampiran, pada tekanan 60 bar.
Simple Inspiring Performing Phenomenal

16

a. Ts

= 275,6C

b. H

= hfg x 3 kg
= 1570 kJ/kg x 3 kg= 4710 kJ

c. V

= Vs x 3 kg
= 0,03244 m3/kg x 3 kg= 0,09732 m3

6.2

Tabel Uap Panas Lanjut (Superheated Steam)

Sebagaimana yang telah dijelaskan sebelumnya, uap disebut uap panas lanjut jika uap
tersebut mempunyai temperatur lebih tinggi dan titik didihnya pada tekanan yang sama.
Untuk mendapatkan sifat-sifat (entalpi, volume, entropy) uap harus terlebih dahulu
diketahui temperatur dan tekanannya.
Contoh 1 :
Carilah entalpi spesifik uap pada tekanan 50 bar dan temperatur 450C.
Jawab :
Pada tekanan 50 bar (lihat tabel 6) dan temperatur 450C, maka :
Entalpi spesifik (h) = 3316 kJ/kg
Contoh 2 :
Uap jenuh pada tekanan 100 bar (abs) temperaturnya dinaikkan hingga mencapai 500C.
Hitung:
a.

Banyak panas yang dibutuhkan untuk menambah temperatur sampai 500C.

b.

Derajat superheat

Jawab:
a. Banyak panas yang dibutuhkan untuk menambah temperatur sampai 500C
= hg (500oC, 100 bar) hg (Temp Jenuh 311oC, 100 bar)
= 3373 kJ/kg 2725 kJ/kg
= 648 kJ/kg
b. Derajat superheat= 500C 311C = 189C

Simple Inspiring Performing Phenomenal

17

Contoh 3 :
Uap pada tekanan 40 bar (4 MPa) dan temperaturnya 450 C dialihkan ke turbin sehingga
menjadi uap jenuh pada tekanan 40 mbar (0,004 MPa).Hitung :
a. Panas yang diserap oleh turbin
b. Panas yang hilang keluar melalui turbin
c. Penurunan temperatur
Jawab :
Pada lampiran tabel uap,pada tekanan 40 bar dan temperatur 450 C,didapat :
hg = 3330 kJ/kg
Pada tekanan 40 mbar,temperatur uap jenuhdidapat hg = 2554 kJ/kg
Ts = 29 C

Jadi :
a.

Panas yang diserap oleh turbin :


= 3330 kJ/kg - 2554 kJ/kg
= 776 kJ/kg

b.

c.

Efisiensi Panas yang diserap turbin :


=

3330 - 2554
3330

776
x 100 % = 23,3 %
3330

Penurunan temperatur sebesar 450 C 29C = 421 C

Simple Inspiring Performing Phenomenal

18