You are on page 1of 11

CHRONICLES OF MELAYUPURA

HIKAYAT BUKIT SIGUNTANG
sahibul hikayat dari Sejarah Melayu, tersebutlah perkataan sebuah negeri di tanah
Andalas, Palembang. Demang Lebar Daun adalah rajanya, dari keturunan anak cucu
Raja Suran. Muara tatang nama sungainya, dihulunya ada sebuah sungai bernama
Sungai Melayu. adalah dalam suangai itu satu bukit bernama Bukit Si Guntang, di
hulunya Gunung Mahamiru, di daratnya ada satu padang bernama Padang
Penjaringan. maka dikisahkan pula di Bukit Si Guntang itu berhuma dua org
perempuan, Wan Empuk dan Wan Malini. terlalu luas dan terlalulah jadi padinya. tiada
dapat terkatakan, telah hampir masak padinya.
sebermula maka dikisahkan, apabila Raja Suran yg berketurunan Iskandar Zulkarnanin
masuk ke dalam laut dan berkahwin dengan Puteri Mahtabul Bahri, puteri Raja Aftabul
'Ard, dari kerajaan Basram di bawah laut. hasil dari perkahwinan itu lahir tiga org anak,
Nila Pahlawan, Krishna Pendita dan Nila Utama. ketiga2 ini dijaga oleh nendanya.
maka suatu hari bertanyalah mereka tentang ayahnya kepada nendanya. maka sahut
Raja Aftabul 'Ard, "adalah akan ayahmu itu anak cucu Raja Iskandar Zulkarnain, nasab
Sulaiman as, pancar Nusyirwan Adil, raja masyrik dan maghrib. maka adalah pesan
ayahmu apabila tuan hamba besar, disuruhnya hantarkan ke dunia. sekarang
kembalilah tuan ke dunia."
setelah itu, oleh Raja Aftabul 'Ard diberinya seekor lembu yg amat putih, maka ketiga
anak raja itu pun naiklah ke atasnya berjalan keluar, maka teruslah ke Bukit Si Guntang
pada waktu malam. maka kepada malam itu wan empuk dan wan malini melihat di atas
Bukit SI Guntang bernyala seperti api, ditakuti mereka yg bernyala itu gemala naga
besar. diamlah keduanya kerana takut dan tertidur. paginya mereka berpakat naik ke
atas bukit untuk melihat asal kejadian malam sebelumnya, dan dilihatnya humanya
berbuah emas. dan setelah mereka naik ke atas bukit, terlihatlah mereka tiga orang
muda duduk di atas lembu putih.
adapun ketika itu, Nila Pahlawan memegang curik (simandang kini) dan kayu yg bercap
(cap kerupa) di tangannya. manakala Krishna Pendita memegang lembing (lembuara)
dan Nila Utama memegang pedang (badram balawa). bertanya wan empuk dan wan
malini mengenai mereka dan mengatakanlah mereka bahawa mereka berketurunan
manusia, dan berceritalah mereka seperti ceritera ayahnya kepada Raja Aktabul 'Ard,
akan segala hikayat Raja Iskandar beristerikan anak Raja Kida Hindi, dan peri Raja
Suranm masuk ke dalam laut, beristerikan bondanya, beranakkan baginda tiga
bersaudara. Nila Pahlawan menunjukkan kepada Wan Empuk akan mahkota mereka
bertiga sebagai alamatnya, serta padi berbuah emas, berdaun perak dan berbatangkan
suasa, dan tanah bukit menjadi seperti wana keemasan. maka percayalah wan empuk
dan wan malini serta dibawalah oleh mereka pulang anak raja bertiga itu dan
diperliharalah oleh mereka. maka oleh Nila Pahlawan diperisterikannya Wan Empuk
dan oleh Krishna Pendita diperisterikannya Wan Malini.

bertatahkan permata berkilauan dan ratna mutu manikam. Tetapi . adapun perkataan Batala itu berupa pujipujian terhadap Sang Saperba. hadir dengan pakaiannya. tersebutlah nama Wan Sendari anak Demang Lebar Daun. maka anak2 mereka inilah yg dipanggil oleh Sang Saperba dengan panggilan 'Awang' utk lelaki dan 'Dara' utk perempuan. dua perempuan iaitu Cendera Dewi dan Bilal Daun. Dengan takdir Tuhan. (dalam satu versi lain. Ia mendarat di Bukit Siguntang MahaMeru dekat Palembang dan menjadi menantu Demang Lebar Daun. maka keluar daripada buih itu seorang manusia lelaki. Sang Si Perba ingin memperisterikannya tetapi bapanya takut puterinya akan kedal juga. daripada anak cucu Raja Iskandar Zulkarnain. dari perkawinannya di Palembang itu dia memperoleh empat orang anak. maka lembu kenaikan baginda2 itu pun muntahkan buih. dan kemudiannya Batala yg menikahkan Nila Pahlawan dgn Wan Empuk dan Krishna Pendita dgn Wan Malini. hingga segala raja-raja tertumpu ke situ. malangnya semua puteri itu kedal setelah dijamah oleh Sang Si Perba. dan dipeliharakannya dengan sempurna. Sang Maniaka. maka mudiklah Demang menjemput ketiga anak raja itu ke negeri Palembang. erti¬nya orang yang membaca ciri. “Jikalau anak patek tuanku peristeri. manakala ada pula versi yg mengisahkan bahawa Nila Pahlawan yg digelar Sang Sapurba. Sang Si Perba pun mengambillah mana2 puteri raja yg elok untuk diperisterikan. Maka oleh Demang Lebar Daun dinamainya "Batala". Maka sembah Demang Lebar Daun. serta ia berdiri mem¬baca mantera demikian bunyinya: Ahusta Paduka Seri Maharaja serta Seri Sepah Buana suran bumi boji bala pikrama nakalang kama makuta dan Menteri Buana prasama Sakritbana Tanggadarma dan busaya kuta dan singgahsana ranawikrama dan Rawanaba Palawikasad dadi prabu di kala mula mali mala ka Seri Darma Rajadiraja. Daripada anak cucu Batala itu¬lah asal orang membaca mantera (ayat suci) dahulukala.syahdan Demang Lebar Daun mendengar akan berita Wan Empuk dan Wan Malini mendapat anak raja dari Bukit Si Guntang. sesetengahnya mebawa keluarga. dan digelarnya Nila Utama dengan gelar Sang Si Perba.) maka khabar tersebar jauh mengenai anak raja bertiga ini. *. bukan Nila Utama. dua laki-laki iaitu Sang Nila Utama. di dalam tambo minangkabau disebut "Datanglah ruso dari Lauik" kerana mahkotanya bercabang2. mula-mula ia datang dari tanah Hindu. dan terdapat jua versi Sang Sapurba itu adalah seorang yg sangat kaya bergelar Raja Natan Sang Sita Sangkala dari tanah Hindu. Raja Permaisuri. dia mempunyai mahkota emas yang berumbai-umbai dihiasai dengan mutiara. Wan Empuk dan Wan Malini yg menggelarkan Nila Utama sebagai Sang Saperba. nescaya kedal ia. maka lembu putih itu memuntahkan Batala. dan apabila dinaikkan Sang Saperba ke atas lembu putih.

dikatakan adalah anak kepada Tun Perak. satu lagi jurai keturunan dari Sultan Melaka. Jikalau ia zalim dan jahat pekerti sekali pun”. tiangnya ke atas. di zaman tuh Perak bukan lah sebesar Perak yg ada sekarang. versi Gangga Negara itu meliputi Dinding (Manjung) dan Beruas. Jikalau besar dosanya dibunuh. Tetapi hamba minta satu janji pada bapa hamba. maka anak cucu patek pun mengubahkanlah. ada pula versi Tun Saaban ini adalah org yg sama bernama Raja Narai di kerajaan Siam. Hulu Perak ini pula dikatakan sebahagiannya adalah dibawah jajahan kerajaan Patani.” Mereka pun bersumpah-sumpahan serta berteguh janji. Tetapi jikalau anak buah tuanku dahulu mengubahkan dia.” “Janji yang mana itu.” Sang Si Perba pun bertitah: “Akan minta bapa itu hamba kabulkanlah. apapun. aku . jangan difadhihatkan. KISAH AWAL RAJA PERAK Tamat citer belah selatan.” Titah Sang Si Perba: “Baiklah. itupun jikalau berlaku pada hukum Shara’.jikalau tuanku mahu berwa’adat (berjanji sumpah setia) dengan patek. sebesar-besar dosanya pun. dinista dengan kata-kata jahat. Mahkota Alam di kerajaan Aceh dan Hang Tuah di kerajaan Melaka. kata ceritanya. “Baiklah tuanku. hendaklah ia diperbaiki oleh anak cucu duli tuanku. Manjung dan Janin (hulu Perak). tuanku?” “Hendaklah akhir zaman kelak anak cucu bapa hamba jangan derhaka pada anak cucu kita. maka patek persembahkan anak patek ke bawah duli Yang di-Pertuan. tersebut alkisah Tun Saaban.” Maka titah Sang Si Perba: “Apa yang dikehendaki oleh bapaku itu?” Sembah Demang Lebar Daun: “Adapun tuanku. barang siapa yang mengubah perjanjian itu dibalikkan Allah bumbung rumahnya ke bawah. kita sambung citer sebelah tengah. Sultan Mahmud Shah. kabullah hamba akan wa’adat itu. negeri yg disebut Perak itu meliputi Beruas. mengikut satu versi lagi. ada pula versi yg mengatakan bahawa Tun Saaban adalah adinda kepada Sultan Mahmud Shah. Dan jika ia berdosa. segala anak cucu patek sedia akan jadi hamba ke bawah duli Yang di-Pertuan.

di situlah beliau menjadi ketua kepada org2 setempat. dan disambut oleh Tun Saban dan sekalian org Perak. anak Tun Isap Berakah dgn Puteri Siak. yg memerintah Selangor dan dijadikan bendahara. . yg bergelar Seri Agar Diraja. Hulu Perak. keturunannnya.berpegang pada kisah bermula sewaktu Portugis melanggar Bentan pada tahun 1526 yg menyaksikan pengunduran Sultan Mahmud Shah ke kampar. Sultan Muzaffar Shah berselisih faham dgn Tun Saaban kerna Sultan mahu menjadikan Tun Merah. Hulu Perak. Tun Saaban tidak bersetuju dan membuat kota kubunya di Temong. Raja Muzaffar belayar bersama isterinya. Sultan menawarkan jawatan bendahara kepada sesiapa yg dapat membunuh Tun Saaban. dan di Kelang baginda bertemu Nakhoda Tumi. dijadikan cerita. Raja Muzaffar. maka Tok Mahorka. Sultan Perak yg pertama ialah Sultan Muzaffar Shah. Tun Terang. puteri Raja Kelantan. konon ceritanya kerna tidak puas hati dengan tindakan Sultan berkenaan istana di Pulau Indera Sakti. dengan Megat Terawis sebelum meningggal dunia dan dikuburkan di Changkat Merah. Tun Bongsu Bangsawan. Sultan Mansur. syahadan. baginda singgah di Kelang dan Siak menziarahi keluarga baginda. Sultan Johor. supaya datang ke Johor. sebagai gundek. menggantikan Tun Mahmud. bersama putera mereka. Megat Terawis kemudian dikurniakan gelaran Bendahara Paduka Raja. semenjak itu keturunan Megat Terawis lah yg menjadi bendahara Perak sehinggalah di zaman pemerintahan Sultan Iskandar Zulkarnain (1756-1770). oleh kerana. dan pengiring2 termasuklah Megat Terawis ibni Daulat Pagar Ruyong. baginda memanggil Tun Mahmud. Megat Terawis menyahut seruan baginda dan menyerang Tun Saaban. namun kemudiannya Tun Mahmud dipaksa oleh Sultan Alauddin Riayat Shah. mewasiatkan agar Tun Saaban dan Nakhoda Kassim menjemput waris raja yg berasal dari anak cucu Sang Sapurba untuk ditabalkan menjadi sultan di Perak. dan kemudian bermastautin di tempat yg bernama Relap Hati di Hutan Belum. org Manjong. penghulu Manjung. yg merupakan putera Sultan Mahmud Shah dengan Onang Kening. Perak belum beraja. setelah mendapat titah ayahandanya. anak Tun Saaban. [rujuk Istiadat Tabal Jin (Tabal Pusaka)]. namun Tun Saaban menikahkan puterinya. Bendahara Megat Abu Kassim menyerah bawar jawatan bendahara kepada sultan. dikenali sebagai Keramat Tok Merah. kemudiannya. yg kemudiannya membawa baginda ke Perak hingga sampai di Beting Beras Basah di Kuala Sungai Perak. maka berangkatlah keduanya ke Kampar dan diperkenan membawa anakanda Sultan Mahmud Shah. Tun Saaban pula berundur ke sebuah tempat bernama Beredung Budi di Hulu Patani.

kerna itu Raja Alaudin. Sultan Ali Riayat Shah. kemudiannya Sultan Mukaddam Shah. adinda Sultan Alaudin Shah. diganti oleh adinda baginda Raja Ariffin. di Tapong. yg bersemayam di Pulau Semat. perjanjian itu dipersetujui oleh Raja Reman sehingga akhir abad ke-18. ada pula cerita. ditabal menjadi Sultan Perak. awalnya baginda bersemayam di Tanah Abang dan kemudian berpindah ke Kota Lama Kanan. bersemayam di Bota Kanan. dgn gelar Sultan Mansur Shah II. kekanda baginda yg menjadi Sultan Aceh pun mangkat dan seisi istana pulang semula ke negeri Perak. baginda Sultan tolak pinangan Sultan Iskandar Muda Mahkota Alam dari Aceh dan menunangkan puterinya dengan Raja Mansur. dikisahkan Sultan Mansur Shah diiringi Megat Terawis telah mudik ke hulu Perak utk menetapkan sempadan utara Perak dgn negeri Reman. Raja Puteri. Raja Mansur juga ditawan dan dibawa ke Aceh tapi dapat melepaskan diri ke Johor dan berkahwin dgn puteri Jambi. dikenali sebagai Raja Tua. dan kemudian diangkat menjadi Sultan Aceh. maka digelar Marhum di Aceh. kerna itu Aceh menyerang Perak dan menawan keluarga baginda. menyerang Perak dan menawan Sultan Perak. adinda Sultan Aceh. setelah baginda menaiki takhta Perak. atau dikenali sebagai Sultan Hussein. kemudian ditabalkan menggantikan baginda dengan gelar Sultan Mansur Shah. mengikut versi Aceh. dan bersemayam di Bota. dan kemudian Sultan Mansur dihantar semula menduduki takhta Perak. Raja Alauddin dinikahkan dengan puteri Aceh. Sultan Tajul Ariffin mangkat pada tahun 1594 bergelar Marhum Mangkat di Tebing dan dimakamkan di Pulau Semat. putra baginda. Sultan Mukaddam Shah nih ada puteri namanya Puteri Limau Purut. baginda Sultan tiba2 ghaib ketika sedang solat jumaat di Masjid Kota Lama Kanan. untuk ditabalkan menjadi Sultan Perak dengan gelaran Sultan Ahmad Tajuddin Shah. baginda mangkat pada tahun 1603 bergelar Marhum Mangkat di Darat. bergelar Sultan Tajul Ariffin. semasa pemerintahan baginda Aceh masih mengawasi pentadbiran negeri. dan pulang ke perak pada tahun 1619. putera Raja Inu dan cucu kepada Sultan Ahmad Tajuddin. sejurus kemangkatan Sultan Mansur Shah. yg kemudiannya menghantar Raja Ahmad. Raja Mansur. bagaimanapun bendahara Megat Abdullah berjaya menyelamatkan Puteri Limau Purut dan dibawa pulang utk dinikahkan dengan Raja Mansur. baginda mangkat pada tahun 1584 bergelar Marhum Muda. menikahi Puteri Limau Purut dan menaiki takhta Perak. Sultan Tajul Ariffin tidak berputera. mengikut versi sejarah Perak.Sultan Muzaffar Shah memerintah sehingga tahun 1549 dan mangkat di Tanah Abang dengan gelaran Marhum Tanah Abang. . baginda bersemayam di Jalong sebelum berpindah ke Geronggong. baginda digelar Marhum Kota Lama Kanan. org2 besar Perak mengadap Sultan Aceh. pada tahun 1577. Sultan Mukaddam Shah pula mangkat di Aceh. putera sulong baginda. ditabalkan dgn gelar Sultan Alaudin Shah.

timah lebih banyak dihantar ke Aceh dan diseludup ke luar dan akhirnya pada tahun 1663. juga dikenali sebagai Raja Bongsu. kemudian Sultan Iskandar Thani menghantar Raja Sulong. baginda digantikan oleh anak saudaranya. kerajaan Perak memberi tanah utk Belanda membuat loji dan membayar gantirugi loji yg dirosakkan pada 1651. tapi Belanda kembali semula pada tahun 1655 membuka perniagaan dgn dikawal oleh armada yg berpengkalan di kuala Sungai Perak. pada tahun 1690. dalam usia 120 tahun. Belanda dan Aceh telah membuat perjanjian dgn kerajaan Perak untuk memonopoli perniagaan timah di Perak dan membenarkan Belanda mendirikan loji. Belanda datang semula menuntut perjanjian yg telah dibuat dgn Marhum Jalilullah sebelumnya. Perak terlepas dari kekuasaan Aceh kerana kerajaan Aceh yg diperintah oleh empat raja perempuan sejak 1641 tidak mempunyai kuasa lagi. manakala adindanya. pada disember 1650. namun pada tahun 1651. pada tahun 1639. putera Raja Mansur. beliau diganti dengan Sultan Salehuddin yg mangkat pada tahun 1635. ditabal menjadi sultan dgn gelar Sultan Mahmud Iskandar Shah bersemayam di Geronggong.Sultan Mansur Shah II diturunkan dari takhta pada 1627 oleh Aceh. bergelar Sultan Alauddin Mughayat Shah. Raja Inu. bersemayam di Air Mati. Sultan Muzaffar Shah II mangkat pada tahun 1653 bergelar Marhum Jalilullah. adindanya. Raja Mahmud. digelar Marhum Besar Aulia Allah. Raja Mansur. Belanda meninggalkan loji mereka di Perak. baginda mangkat pada tahun 1630 dan digelar Marhum Pulau Tiga. namun pihak Belanda di Betawi mengarahkan pasukan di Melaka merampas dan mendirikan kota di Pulau Pangkor. Raja Radin. utk ditabalkan menjadi sultan dgn gelaran Sultan Muzaffar Shah II. dan Mahkota Alam melantik Raja Yusuf. putera Raja Mahmud Johor dgn Tun Kechil anak Tun Isap Misai. org2 Perak menyerang dan memusnahkan loji Belanda menyebabkan perniagaan belanda di Perak terhenti. yg bersemayam di Bernam dilantik menjadi Raja Muda. putera sulong baginda. pada tahun 1670. kemudian baginda mangkat pada tahun 1728 bergelar Marhum Sulong dan diganti Raja Inu dengan . bersemayam di Geronggong. Sultan Mahmud Iskandar Shah mangkat pada tahun 1720. sekumpulan org melayu diketuai Panglima Kulub menyerang kota Belanda di Pulau Pangkor dan menghalau Belanda dari Pulau Pangkor. org2 Inggeris menduduki Pulau Pangkor. belanda mendirikan loji di Tanjung Putus namun dibinasakan oleh org melayu Perak. adinda kepada Sultan Mukaddam Shah menjadi Sultan Perak dgn gelar Sultan Mahmud Shah. namun perjanjian ini tidak dipedulikan oleh Sultan Perak. pada tahun 1700. dilantik menjadi Sultan Muda yg bersemayam di Pulau Tiga.

baginda juga melantik Nakhoda Pusmah. seorg bangsa india dikurniakan gelaran Raja Muktabar Khan dan Daeng Tomatan Raja Belawan. Sultan Muzaffar Shah III yg bersemayam di Kuala Kangsar dijemput balik ke Berahman Indera. yg kemudian disebut Pulau Indera Sakti. dan kemudian dilantik menjadi org besar Perak bergelar Maharaja Lela Tan Lela Putera Panchong Tak Bertanya. kesultanan Perak berpecah dua kerana org2 bugis. yg juga merupakan pengawal peribadi sultan. kemudiannya putera Sultan Muhammad Shah ditabalkan menjadi Sultan Perak dengan gelar Sultan Iskandar Zulkarnain. diketuai oleh Daeng Chelak. dan berpindah ke Berahman Indera (Bota Kanan). Raja Bisnu. Adindanya. org minangkabau. namun kedua adik beradik ini kemudian berbaik2 semula. org Haru. ramai org india dan cina datang berniaga terutama di Bandar Maamur. menjadi Sultan Muda dan bersemayam di Pulau Tiga. baginda mangkat di Pulau Indera Sakti pada tahun 1765 digelar Marhum Kaharullah. org bugis. menjadi Laksamana memerintah Kuala Perak.gelaran Sultan Muzaffar Shah III. dijadikan Orang Besar Baginda. pada 17 oktober 1765. . Daeng Selaili menikah dgn adinda baginda Raja Tengah dan dilantik menjadi mufti. bergelar Raja Bendahara Paduka Seri Maharaja Wazirul Kabir. dan Tun Abdul Kahar. Lambor. menawan beberapa lanun di Pulau Sembilan dan menyerahkan kepada Sultan Muzaffar. Sultan Muhammad Shah mangkat pada tahun 1750 bergelar Marhum Aminullah. Haji Besar. bendahara Penyengat Hitam. digelar Pakih Raja Indera Pahlawan. yg menyebelahi adinda baginda menyerang Perak dan mengangkat Raja Bisnu menjadi sultan dengan gelar Sultan Muhammad Shah pada tahun 1744. baginda kemudian mengangkat Sharif Abu Bakar Jalaluddin menjadi bendahara Seri Mahajara menggantikan bendahara Megat Abu Kassim kerana baginda tidak berpuashati dgn pembinaan istana di Pulau Indera Sakti. raja bugis bernama Daeng Selaili. antara tahun 1742 hingga 1743. pada pemerintahan Sultan Iskandar Zulkarnain inilah Undang-undang Sembilan Puluh digubal sebagai panduan pada segala hal ehwal pentadbiran negeri Perak. kemudian baginda memberikan jawatan bendahara kepada adindanya. pada tahun 1743. semenjak itu jawatan bendahara Perak dipegang oleh kerabat diraja. bergelar Laksamana Orang Kaya-kaya. yg berpindah ke Pulau Chempaka Sari. Yam Tuan Riau. Raja Alauddin. baginda membuat perjanjian dgn Belanda berhubung perniagaan bijih timah. Sultan Muzaffar Shah III mangkat pada tahun 1752 bergelar Marhum Haji Allah.

namun kemudian Raja Rama II membebaskan Perak kerana membalas jasa Sultan Perak yg menghantar seekor gajah bernama Chapang Pileh. pada tahun 1802. yg kemudiannya ditabalkan di negeri Selangor. dlm tahun 1818. tiadak ada lagi org belanda berniaga di Perak. tahun 1803. baginda diganti oleh Sultan Alauddin Mansur Shah Iskandar Muda yg memindahkan pusat pemerintahan ke Rantau Panjang dan mangkat pada tahun 1786 digelar Marhum Sulong. yg kemudian berpindah dari Pulau Indera Sakti ke Pasir Pulai. menghantar angkatan perang diketuai oleh Tengku Yaakub (Tengku Akil) serta bendahara Kedah menawan org2 Perak di Bukit Gantang. yg ditemui Toh Muda Panglima Kinta Ngah Abdul Sam di hutan Kinta. Selangor dan Perak bersahabat baik. Kuala Kangsar. Raja Haji dan kekandanya Raja Lumu. datang ke negeri Perak pada tahun 1770. sebelum itu. org2 Perak diketuai oleh Che Alang Idin berundur ke Kota Lama Kiri. Pandak Usop. menyerang dan mengalahkan Perak. dikenali juga sebagai Raja Chik. Sultan Abdul Malik Mansur Shah. Sultan Selangor. Perak dipaksa menghantar bunga emas ke Siam setiap tahun. Sultan Ibrahim. Siam melanggar Kedah. dan bendahara Kedah menikah dgn Wan Fatimah. keluarga Panjang Talib. semenjak 1804. pada tahun 1821. berjaya menyelesaikan peperangan itu dengan perdamaian. Sultan Abdul Malik Mansur Shah menggelar adik Panjang Talib.adinda Raja Kimas kemudiannya ditabal dengan gelaran Sultan Mahmud Shah. kemudian org Perak di Bukit Gantang bersatu dgn angkatan di Kota Lama Kiri. diketuai oleh Panjang Talib bin Seri Maharaja Lela Uda Tahir (Tok Janggut). Sultan Mahmud Shah mangkat pada tahun 1773 digelar Marhum Muda. Raja Bongsu. Sultan Kedah. kemudiannya ditabalkan dengan gelar Sultan Ahmaddin Shah. ditabal dan bersemayam di Bandar Baru. Raja Lumu menikahi puteri diraja Perak dan digelar oleh Sultan Mahmud Shah dengan nama Sultan Sallehuddin Shah. Sultan Ibrahim memberi amaran kepada Inggeris supaya tidak datang lagi ke negeri Perak. Inggeris masuk memerintah Perak dan kota Belanda di Tanjung Putus dirobohkan. . berkahwin degan Cik Putih binti Laksamana Tok Kuala Bidor. Sultan Ahmad Tajuddin Halim Shah. Panjang Talib telah mengadap Sultan memohon maaf kerna perbuatannya memakai gelar Temenggung Bendahara Muda. dengan gelaran Temenggung Paduka Raja dan Che Alang Idin bergelar Panglima Bukit Gantang. Tengku Yaakub menikah dgn Hajjah Denah. Raja Selangor. putera sulung Sultan Ahmaddin Shah. Perak dan Selangor. Siam memaksa Kedah menyerang Perak utk mendapatkan senjata untuk menentang Burma. Sultan Ahmaddin Shah mangkat pada tahun 1806 di Chegar Galah digelar Marhum Mangkat di Darat. Sultan Ahmaddin Shah berundur ke hulu hingga ke Kuala Pelus.

Tuan Menang dan Tuan Lebeh. John Anderson membuat perjanjian dgn Sultan Perak dan Sultan Selangor menetapkan Sungai Bernam sebagai sempadan. Sultan Selangor menghantar askar membantu Perak menghalau org Siam dari negeri Perak. membuat serangan mengejut ke atas Tuan Tok Nik Tok Leh. pada tahun 1826. Sultan Abdullah Muazzam Shah menghantar tentera diketuai oleh Dato Seri Lela. Perjanjian Burney antara Inggeris dgn kerajaan Siam menekankan kerajaan Siam tidak lagi berhak ke atas negeri Perak. pada tahun 1902. maka tersebutlah kisah pada tahun 1810. bersemayam di Teluk Kepayang. negeri Reman ini adalah dari kawasan hulu Sg Patani dan Sg Tanjung Mas di Patani hinggalah ke Lenggong. meninggal dunia setelah kedua2 anaknya. perak. digantikan oleh putera sulung baginda. Tuan Jagong (Phya Chawang). Raja Reman memasuki Gerik dan menawan Kroh dan Kelian Intan. Pada 6 september 1825. kerajaan Siam kemudiannya menyerang semula Perak dan memberi amaran kepada Selangor agar tidak mencampuri hal ehwal negeri Perak. Kroh dan Kubu Kapeh. Tuan Tok Nik Tok Leh. ada satu kisah. seorang anak raja. dikisahkan Tuan Tok Nik berutus pantun kasih dgn Raja Andak yg sedang keruh hubungan dgn suaminya. Tuan Tok Nik meninggal dunia pada tahun 1836. ketika ini sebahagian hulu Perak masih dikuasai oleh Raja Reman. Dato Seri Lela kemudian dibunuh ketika berkelah di Cheroh menyebabkan Raja Andak melarikan diri kerana dianggap pengkhianat oleh org2 Dato Seri Lela. setelah mendapat kebebasan dari kerajaan Siam. Inggeris di Pulau Pinang merasa khuatir dengan situasi tersebut mula campur tangan dan mahu menyelesaikan perselisihan Siam. yg kaya dgn bijih timah. menyebabkan beliau berundur dari Kubu Kapeh ke Klian Intan dan kemuadian ke Kuala kepayang. Selangor. ketika Perak sedang sibuk menyelesaikan perselisihan dgn Siam dan Selangor. Sultan Abdul Malik Mansur Shah mangkat pada tahun 1825 digelar Marhum Jamalullah. meninggal dunia sebelumnya. pada tahun 1832 baginda memberitahu Inggeris perihal Selangor yg hendak . mengetuai penentangan terhadap Siam untuk membebaskan Reman. digantikan oleh anaknya Tuan Nik Ulu dan kemudiannya oleh cucunya Tuan Jagong. Perjanjian Low 1826 pula menyaksikan Sultan Perak menyerahkan Pulau Pangkor dan Pulau2 Sembilan kepada Inggeris dgn tujuan supaya Inggeris menghapuskan lanun2 di situ. kesultanan Reman dihapuskan oleh kerajaan Siam setelah pemerintah terakhirnya. bergelar Sultan Abdullah Muazzam Shah.setahun setelah itu. Sultan Abdullah Muazzam Shah mangkat pada 20 disember 1830 bergelar Marhum Khalilullah digantikan oleh putera Raja Inu dgn gelaran Sultan Shahabuddin Riayat Shah. Tuan Tok Nik mengambil kesempatan menawan semula Klian Intan. yg turut disertai oleh isteri barunya Raja Andak binti Sultan Ahmaddin.

datang bekerja dgn Dato Panglima Bukit Gantang menjadi pemungut cukai di Kerian dan kuala Kurau. campurtangan Inggeris menyebabkan Sultan Kedah membatalkan tuntutan tersebut. Kolonel Cavenagh. alkisah perang larut pertama. dalam tahun 1840. keadaan menjadi terkawal semula apabila pedagang cina di Pulau Pinang yg mempunyai pelaburan besar meminta Gabenor Negeri Selat. dan Raja Ngah Ali. campur tangan dan akhirnya memaksa Orang Kaya Menteri Paduka Tuan . Sultan Abdullah Muhammad Shah mangkat dengan tiba2 digelar Marhum Itikadullah tetapi lebih terkenal sebagai Marhum Durian Sebatang. Raja Ngah Jaafar menggelarkan dirinya Sultan Perak. dan akhirnya pada tahun 1856. bersemayam di Durian Sebatang. 1861. bertindak sebagai wakil Sultan Perak menyerahkan daerah Larut kepada Che Long Jaafar. semasa Che Long Jaafar mula datang ke Larut hanya ada tiga org cina. Sultan Abdullah Muhammad Shah tewas dan berundur mendapatkan perlindungan di rumah Datuk Laksamana Tok Janggut. Raja Mahmud. kumpulan Hai San di Klian Pauh menyerang kumpulan Ghee Hin di Klian Baru.menyerang Perak berhubung baki hutang sejak zaman Sultan Ibrahim. pada tahun 1853. Raja Yusuf putera Sultan Abdullah berusaha mendapatkan sokongan org2 besar negeri Perak utk menyokong ayahandanya pada tahun 1855 tetapi gagal. pada tahun 1842. dengan gelar Sultan Jaafar Muazzam Shah. Sultan Perak berselisih faham dgn Sultan Kedah mengenai tuntutan daerah Kerian oleh Sultan Kedah. Residen Kaunselor di Pulau Pinang memberi amaran kepada Sultan Selangor supaya jangan menyerang negeri Perak. org2 besar Perak memecat Sultan Abdullah Muhammad Shah yg masih dlm buangan dan mengangkat Raja Ngah Jaafar menaiki takhta Perak. Long Jaafar. berpunca daripada pergaduhan mengenai laluan air ke kawasan perlombongan. dari isterinya Tok Engku Raja Mandak binti Raja Mahmud. keturunan penghulu Mukim Lubok Merbau. dan memberi surat akuan kuasa kepada Che Long Jaafar sebagai org yg berkuasa di Larut. dari isterinya Raja Perempuan Nutidah Selamat. Sultan Abdullah Muhammad Shah ditabalkan menjadi sultan pada tahun 1851. Che Long Jaafar membuka lombong bijih timah di Larut dan membawa masuk ramai org2 cina bekerja di lombong. George Stuart datang dgn armadanya mematahkan niat Selangor. kemudian pada tahun 1848. seorg melayu Perak. semasa pemerintahan baginda. pada tahun 1837. Sultan Shahabuddin mangkat pada tahun 1851 digelar Marhum Safiullah. baginda meninggalkan dua org putera. november 1850. setahun kemudian. berlaku peperangan dengan pihak Raja Ngah Jaafar putera Raja Ahmad ibni almarhum Sultan Abdul Malik Mansur Shah. Raja Muda Ngah Ali putera almarhum Sultan Shahabuddin Marhum Safiullah.

dalam Perang Larut kedua. membayar $17. maka Sultan Ali putera Sultan Shahabuddin ditabal menjadi Sultan Perak dengan gelaran Sultan Ali a-Mukammal Inayat Shah. pada tahun 1870. Sultan Jaafar mangkat di Durian Sebatang digelar Marhum Waliullah. bagi pihak sultan. kumpulan Hai San menawan 14 org kumpulan Ghee Hin sebagai tebusan. membakar banguanan dan membunuh 40 org penduduk.447 sebagai gantirugi kepada kumpulan Ghee Hin. Raja dari Siak dan Raja Mudanya ialah Raja Muda Abdullah ibni almarhum Sultan Jaafar Muazzam Shah. kawasannya. Raja Muda Abdullah memajakkan satu kawasan di Kerian kepada seorg eropah bernama Edward Bacon di Pulau Pinang. bendahara Perak ketika itu ialah Raja Ismail putera Sayyed Syeikh al-Khairat.. meletus berpunca dari pergaduhan semasa bermain judi. dan membunuh semuanya kecuali seorg yg dapat melepaskan diri dan memberitahu kepada kumpulan Ghee hin yg kemudian membalas dendam dgn menyerang perkampungan kumpulan Hai San. tanpa persetujuan Sultan Ali.Ngah Ibrahim. Menteri Ngah Ibrahim menjadi marah kerana kawasan Kerian adalah daerah Larut. perang larut kedua.000 dan beberapa pemimpin mereka dibuang negeri. anak Che Long Jaafar yg meninggal dunia pada tahun 1857 dan menurunkan gelaran serta kuasanya kepada Ngah Ibrahim. dan kemangkatan Sultan Ali al-Mukammal Inayat Shah pada tahun 1871. 1865. . merupakan satu penanda yg mengubah sejarah org Melayu seterusnya. siasatan oleh Inggeris mendapati kedua2 kumpulan bersalah mengganggu keamanan Pulau Pinang dan dikenakan denda masing2 $5.