P. 1
RPP_HGA Hasil Diskusi_12 Oktober 2011

RPP_HGA Hasil Diskusi_12 Oktober 2011

|Views: 16|Likes:
Published by Bilie Ekaprasetya

More info:

Published by: Bilie Ekaprasetya on Nov 24, 2011
Copyright:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as DOC, PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

08/19/2014

pdf

text

original

Sections

  • Pasal 1
  • Pasal 2
  • Pasal 3
  • Pasal 4
  • Pasal 5
  • Pasal 6
  • Pasal 7
  • Pasal 8
  • Pasal 9
  • Pasal 10
  • Pasal 11
  • Pasal 12
  • Pasal 13
  • Pasal 14
  • Pasal 15
  • Pasal 17
  • Pasal 18
  • Pasal 19
  • Pasal 20
  • Pasal 21
  • Pasal 22
  • Pasal 23
  • Pasal 24
  • Pasal 25
  • Pasal 26
  • Pasal 27
  • Pasal 28
  • Pasal 29
  • Pasal 30
  • Pasal 31
  • Pasal 32
  • Pasal 33
  • Pasal 34
  • Pasal 35
  • Pasal 36
  • Pasal 37
  • Pasal 38
  • Pasal 39
  • Pasal 40
  • Pasal 41
  • Pasal 42
  • Pasal 43
  • Pasal 44
  • Pasal 45
  • Pasal 46
  • Pasal 47
  • Pasal 48
  • Pasal 49
  • Pasal 50
  • Pasal 51
  • Pasal 52
  • Pasal 53
  • Pasal 54
  • Pasal 55
  • Pasal 56

1

PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA Versi revisi Juli 2011

RANCANGAN PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR ..... TAHUN ....... TENTANG HAK GUNA AIR

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA, Menimbang : bahwa untuk melaksanakan ketentuan Pasal 10 Undang-undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air, perlu menetapkan peraturan pemerintah tentang hak guna air; Mengingat : 1. Pasal 5 ayat (2), Pasal 28A, Pasal 28C ayat (1), Pasal 28D ayat (1), Pasal 28H ayat (1) dan ayat (4), Pasal 28I ayat (4), Pasal 33 ayat (3) dan Pasal 34 ayat (3) UndangUndang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945 ;

2 2. Undang-Undang

Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 32, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4377);
3. Undang-Undang Nomor 41 Tahun 1999

tentang Kehutanan (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 32, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4377);sebagaimana telah diubah dengan Undang undang No.19 tahun 2004 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang Undang No.1 tahun 2004 tentang Perubahan Undang-Undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang Kehutanan menjadi Undang Undang (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 86, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4412);

MEMUTUSKAN: Menetapkan : PERATURAN PEMERINTAH TENTANG HAK GUNA AIR.

PENJELASAN ATAS PERATURAN PEMERINTAH REPUBLIK INDONESIA NOMOR ............................................... TENTANG HAK GUNA AIR

3

I.

UMUM 1. Perkembangan kehidupan bangsa Indonesia telah sampai pada taraf meningkatnya kebutuhan akan air, baik dalam segi kualitas maupun kuantitasnya. Ketersediaan air secara alamiah yang bersifat tetap, selalu berhadapan dengan pertumbuhan jumlah penduduk dan pertumbuhan ekonomi yang semakin meningkat dan beragam. Peningkatan kebutuhan pemanfaatan air untuk berbagai keperluan, mengakibatkan perlunya pengaturan hak guna air yang menyeluruh. Ketiadaan pengaturan yang menyeluruh, akan menyebabkan tidak tertibnya pemanfaatan dan penggunaan air untuk berbagai keperluan yang pada waktunya akan menimbulkan benturan kepentingan antar berbagai pihak. Pengelolaan sumber daya air di Indonesia menghadapi masalah yang sangat kompleks, mengingat air mempunyai beberapa fungsi baik fungsi sosial budaya, ekonomi, dan lingkungan yang masing-masing dapat saling berbeda kepentingan. Dengan semakin meningkatnya jumlah penduduk dan peningkatan kegiatan ekonomi, telah terjadi perubahan penggunaan sumber daya alam yang sangat cepat. Globalisasi ekonomi dan pertumbuhan industri dan pertanian telah menyebabkan terjadinya persaingan pemenuhan akan air untuk kebutuhan hidup sehari-hari, pertanian rakyat dan kebutuhan air untuk industri serta kegiatan ekonomi lainnya.

air dan segala isinya dikuasai negara dan dimanfaatkan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat”. 3. dan pasal 28h ayat (1) yang berbunyi “Setiap orang berhak hidup sejahtera lahir dan batin. Pasal 28C ayat (1). diperlukan pengaturan yang menyangkut aspek perolehan dan pemakaian atau pengusahaan air melalui pengaturan hak guna air. Pasal 28H ayat (1). Air meskipun diakui sebagai benda ekonomi namun keberadaannya tidak dapat . Untuk menjamin pemanfaatan dan pemakaian air secara adil dan merata. Persaingan antara kebutuhan air untuk pemenuhan kebutuhan hidup sehari-hari dan pertanian rakyat dengan kebutuhan untuk industri dan pertanian lainnya akan semakin meningkat dimasa yang akan datang seiring dengan pertumbuhan penduduk dan pertumbuhan industri serta kegiatan ekonomi lainnya. kebutuhan untuk pertanian rakyat atau izin yang ditetapkan oleh pemerintah. Pasal 28I ayat (4) dan Pasal 34 ayat (4) Undang Undang Dasar 1945. Pengaturan tersebut memberikan dasar diakuinya hak atas air sebagai bagian hak hidup sejahtera lahir dan batin yang artinya menjadi substansi dari hak asasi manusia yang dijamin oleh ketentuan pasal 28A. Pasal 28D ayat (1). Pengaturan ini memberikan kesempatan yang adil bagi pihak yang berkepentingan dengan air untuk memperoleh dan memakai atau mengusahakan air untuk memenuhi kebutuhan dan melaksanakan kegiatannya sesuai dengan kebutuhan pokok minimal sehari-hari. Pengaturan air secara konstitusional diatur didalam Undang-Undang Dasar 1945 pasal 33 ayat (3) yang berbunyi “bumi.4 2. bertempat tinggal dan mendapatkan lingkungan hidup yang baik dan sehat serta berhak memperoleh pelayanan kesehatan“.

kewajiban dan tanggung jawab yang berkepentingan dengan air. Sehingga pemanfaatan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat tidak diartikan bahwa air dapat diperjualbelikan sebagaimana barang ekonomi lainnya tetapi ditentukan pada nilai manfaat air dipandang dari tingkat kepentingan untuk peningkatan kualitas hidup manusia Indonesia. yaitu : pertama. air baik air permukaan maupun air tanah merupakan kekayaan negara yang harus dimanfaatkan untuk sebesarbesar kemakmuran rakyat. .5 digantikan oleh zat lainnya. Hak untuk memperoleh air untuk pemenuhan kebutuhan pokok sehari-hari masyarakat merupakan hak setiap orang yang dijamin oleh undangundang bahkan Konvensi Perserikatan Bangsa Bangsa menempatkannya sebagai Hak Asasi Manusia. karakter/sifat air yang khusus. dan memenuhi hak asasi akses terhadap air. dilindungi dan dipenuhi. Pemenuhan air untuk kebutuhan pokok seharihari dan pertanian rakyat memang diamanatkan dalam UU 7/2004 tentang sumber daya air merupakan prioritas utama berdasarkan kepada dua hal tersebut. Itulah sebabnya kebutuhan rakyat akan air bagi pemenuhan kebutuhan pokok seharihari dan untuk pemenuhan kebutuhan pertanian rakyat didalam sistem irigasi yang telah ada harus tetap dilindungi dan menempati prioritas utama diatas segala kebutuhan akan air. melindungi. kewajiban negara dalam menghormati. maka menjadi keniscayaan bagi negara untuk pengaturan yang tujuannya agar hak asasi manusia tersebut dapat dihormati. hak. baik mengenai jenis. 4. Sesuai dengan amanat konstitusi. Peraturan Pemerintah ini memberikan gambaran yang lebih luas tentang hak guna air. dan kedua.

di tempat tersebut manusia tetap membutuhkan air. Hal tersebut dikarenakan air hanya terdapat pada tempat dan kondisi alam tertentu. sedangkan di tempat yang berbeda kondisi alamnya. tidak ditemukan sumber air. Apabila penghormatan terhadap hak asasi atas air ditafsirkan sebagai tidak diperbolehkannya negara untuk mencampuri sama sekali urusan air dari warga negara atau masyarakat. maka dapat dipastikan akan timbul banyak konflik karena akan terjadiperebutan untuk mendapatkan air. Pada hal. air. Namun kebutuhan air untuk pertanian rakyat bukan merupakan hak azasi bagi tiap orang. sedangkan pemenuhan air untuk kebutuhan pokok sehari-hari merupakan bagian dari hak asasi manusia. Pengelolaan air dikalangan masyarakat hukum adat yang dilaksanakan berdasarkan norma.” Dengan demikian secara konstitusional landasan pengaturan air adalah Pasal 33 ayat (3) UUD 1945 dan Pasal 28H UUD 1945 yang memberikan dasar bagi diakuinya hak atas air sebagai bagian dari hak hidup sejahtera lahir dan batin yang artinya menjadi substansi dari hak asasi manusia. sepanjang tidak .6 Para founding fathers secara visioner telah meletakkan dasar bagi pengaturan air dengan tepat dalam ketentuan UUD 1945 yaitu Pasal 33 ayat (3) yang berbunyi: “Bumi. Hal ini berbeda dengan udara yang meskipun juga merupakan benda sosial (rescommune) namun distribusinya meluas secara alamiah sehingga manusia bisa dengan mudah mendapatkannya. dan kekayaan alam yang terkandung di dalamnya dikuasai oleh negara dan dupergunakan untuk sebesarbesarnya kemakmuran rakyat. 5. kebiasaan dan kearifan lokal masyarakatnya tetap diakui dan dilindungi keberadaannya oleh negara.

termasuk air laut yang berada di darat. 2. sesuai dengan situasi dan kondisi ketersediaan dan kebutuhan air. 3. pemerintah Provinsi dan Kabupaten/Kota. BAB I KETENTUAN UMUM Bagian Kesatu Pengertian berbagai istilah Pasal 1  Dalam Peraturan Pemerintah ini yang dimaksud dengan: 1. Peraturan Pemerintah ini memberikan ruang yang lebih leluasa dan peran yang lebih luas kepada pemerintah. Air adalah semua air yang terdapat pada. Air tanah adalah air yang terdapat di dalam lapisan tanah atau batuan di bawah permukaan tanah. untuk membentuk aturan-aturan pelaksanaan. di atas atau di bawah permukaan tanah. Didalam rangka pembagian urusan pemerintahan antara pemerintah dengan pemerintah daerah. .7 bertentangan dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. 6. Air permukaan adalah semua air yang terdapat pada permukaan tanah.

mengusahakan air untuk melakukan 11. pertanian rakyat atau bukan kegiatan usaha . Sumber air adalah tempat atau wadah air alami dan/atau buatan yang terdapat pada. 7. Izin penggunaan air adalah izin untuk memperoleh. 9. Pemerintah daerah adalah gubernur. Air laut yang berada di darat adalah air laut yang terdapat di darat akibat dari pengaruh pasang surut air laut. Izin pengusahaan air adalah izin untuk memperoleh. Hak guna usaha air adalah hak untuk memperoleh dan mengusahakan air. 10. Masyarakat hukum adat adalah kelompok masyarakat yang hidup di dalam dan tunduk kepada serta menjalani kehidupannya berdasarkan sistem nilai. bupati atau walikota dan perangkat daerah sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah. Hak guna pakai air adalah hak untuk memperoleh dan memakai air. mengambil dan/atau memakai air untuk kebutuhan pokok sehari-hari . ataupun di bawah permukaan tanah. pandangan hidup. di atas. 6. 8. 12.8 4. 5. mengambil dan kegiatan usaha. . dan tatanan adat yang tumbuh dan berlaku didalam lingkungan masyarakatnya. Hak guna air adalah hak untuk memperoleh dan memakai atau mengusahakan air untuk berbagai keperluan.

. penjaminan. Menteri adalah menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang sumber daya air. Pengelola sumber daya air adalah wewenang daya air. Penjelasan pasal 2: Yang dimaksud dengan “pengakuan hak atas air” adalah pengakuan dari negara bahwa air merupakan kebutuhan utama bagi hidup manusia dan bagian dari hak asasi manusia. Pemerintah pusat selanjutnya disebut Pemerintah adalah Presiden Republik Indonesia yang memegang kekuasaan pemerintahan negara Republik Indonesia sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. Bagian Kedua Lingkup pengaturan Pasal 2  Peraturan Hak Guna Air ditujukan untuk memberikan pengakuan. dan perlindungan hak atas air. instansi yang diberi untuk melaksanakan pengelolaan sumber Penjelasan pasal 1: Cukup jelas.9 13. 15. 14.

d. g.air laut yang berada di darat dan/atau air tanah pada cekungan air tanah. b. perizinan penggunaan dan pengusahaan air e. keadaan memaksa. . Pasal 3  (1) Lingkup pengaturan dalam peraturan pemerintah ini meliputi: a. hak dan kewajiban pemegang hak guna air. f. hak guna air. dan h. c.10 Yang dimaksud dengan “penjaminan hak atas air” adalah jaminan dari negara kepada setiap orang atas akses untuk mendapatkan air sesuai dengan haknya. (2) Lingkup pengaturan hak guna air sebagaimana dimaksud pada ayat (1) mencakup penggunaan atau pengusahaan air permukaan pada wilayah sungai . Penjelasan ayat (1): Cukup jelas. hak guna pakai air. Yang dimaksud dengan “perlindungan hak atas air” adalah perlindungan kepada setiap orang atas akses untuk mendapatkan air tanpa gangguan dari pihak lain. hak guna usaha air. sengketa hak guna air. Penjelasan ayat (2): Cukup jelas. pengawasan dan sanksi.

11 Pasal 4  (1) Air sebagai karunia Tuhan Yang Maha Esa dikuasai oleh negara dan dipergunakan untuk sebesar-besar kemakmuran rakyat. bersih. yang . Penjelasan ayat (3): Yang dimaksud dengan “menjamin hak setiap orang untuk mendapatkan air“ adalah jaminan oleh negara bahwa hak asasinya untuk memperoleh dan menggunakan air benar benar dapat dinikmati. Pemanfaatan air harus berorientasi pada kepentingan peningkatan kesejahteraan ekonomi masyarakat. (2) Atas dasar penguasaan negara sebagaimana dimaksud pada ayat (1). bukan hanya oleh sebagian kecil masyarakat berpendapatan tinggi yang terbatas. Penjelasan ayat (2): Cukup jelas. dan produktif. ditentukan hak guna air. Penjelasan ayat (1): Yang dimaksud dengan “sebesar-besar kemakmuran rakyat” adalah kemakmuran yang semakin dapat dinikmati oleh semua lapisan masyarakat khususnya golongan masyarakat berpenghasilan rendah. (3) Negara menjamin hak setiap orang untuk mendapatkan air bagi kebutuhan pokok minimal sehari-hari guna memenuhi kehidupannya yang sehat.

adalah Pemerintah dan/atau pemerintah daerah mengakui secara hukum berlakunya norma dan kearifan lokal di lingkungan masyarakat hukum adat bersangkutan di dalam pengelolaan sumber daya air. Yang dimaksud dengan ”penguasaan air diselenggarakan oleh Pemerintah dan/atau pemerintah daerah ”adalah kewenangan yang diberikan oleh negara kepada Pemerintah dan pemerintah daerah dalam pengaturan air. sepanjang tidak bertentangan dengan kepentingan nasional dan peraturan perundangundangan. Pemerintah dan/atau pemerintah daerah dapat menentukan jarak tertentu ke sumber air.12 Jaminan yang diberikan berupa air baku yang dapat diperoleh dari sumber air. Yang dimaksud dengan ”hak yang serupa dengan hak ulayat” adalah hak yang sebelumnya diakui dengan . Penjelasan ayat (4): Yang dimaksud dengan ”Pemerintah dan/atau pemerintah daerah dengan tetap mengakui hak ulayat masyarakat hukum adat setempat atas air dan hak yang serupa dengan itu” . termasuk didalamnya adalah kebutuhan masyarakat yang menggantunggkan kepada saluran distribusi. (4) Penguasaan air sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diselenggarakan oleh Pemerintah dan/atau pemerintah daerah dengan tetap mengakui hak ulayat masyarakat hukum adat setempat atas air dan hak yang serupa dengan itu. yang dapat diakses oleh masyarakat dengan memperhatikan kondisi daerah masing-masing.

prabumian dan payar di Bali. Penjelasan ayat (1) Hak guna air bukan merupakan hak pemilikan atas air tetapi terbatas pada hak untuk memperoleh dan memakai . misalnya: tanah wilayah pertuanan di Ambon. torluk di Angkola. paer di Lombok. wewengkon di Jawa. BAB II HAK GUNA AIR Bagian Kesatu Dasar Perolehan Hak Guna Air Pasal 5  (1) Hak guna air sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 ayat (2) merupakan hak untuk memperoleh dan memakai atau mengusahakan air untuk berbagai keperluan. muru di Pulau Buru. dan panjaean di Tanah Batak.13 berbagai sebutan dari daerah masing-masing yang pengertiannya sama dengan hak ulayat. totabuan di Bolaang-Mangondouw. panyam peto atau pewatasan di Kalimantan. (5) Jumlah air untuk kebutuhan pokok minimal sehari-hari sebagaimana dimaksud pada ayat (3) sebesar 60 liter per orang per hari. limpo di Sulawesi Selatan. Penjelasan ayat (5): Kebutuhan pokok minimal sehari hari ditetapkan sebesar 60 liter/orang/hari berupa air baku yang diperoleh dari sumber air.

Yang dimaksud dengan “air yang diperoleh dan dipakai” antara lain air untuk kebutuhan pokok sehari-hari dan pertanian rakyat. air untuk transportasi. oleh karenanya hak tersebut melekat kepada subyek manusia yang sifatnya tak terpisahkan. dan air untuk membantu untuk proses produksi suatu barang/usaha. pada hak usaha air adalah hak yang semata-mata timbul dari izin yang diberikan oleh Pemerintah atau pemerintah daerah. (3) Hak guna air diperoleh berdasarkan ketentuan undangundang atau perizinan. pertama pada hak guna pakai hak tersebut bersifat hak in persona. Penjelasan ayat (2): Cukup jelas. . Kedua. air untuk pemutar turbin tenaga listrik.14 atau mengusahakan sejumlah (kuota) air sesuai dengan alokasi yang ditetapkan oleh pemeritah kepada pengguna air. air untuk sarana olah raga. Penjelasan ayat (3): Hak guna air mempunyai dua sifat. Sedangkan “air yang diusahakan untuk berbagai keperluan” antara lain air untuk kepentingan pertanian. (2) Hak guna air sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berupa hak guna pakai air dan hak guna usaha air. Hal dimaksud disebabkan hak guna pakai adalah pencerminan dari hak asasi.

Penjelasan ayat (6): Yang dimaksud dengan “wajib dihormati” adalah keharusan bagi negara dan semua pihak untuk mengakui dan menghargai hak setiap orang untuk menggunakan air. baik menyangkut hak asasinya atas pemenuhan kebutuhan pokok maupun nilai-nilai sosial budaya yang dimiliki dan dipraktekkan. Penjelasan ayat (5): Hak guna air sebagai hak asasi dimaksudkan bahwa negara wajib menyelenggarakan berbagai upaya untuk menjamin ketersediaan air bagi setiap orang yang tinggal di wilayah Republik Indonesia. Jaminan tersebut menjadi tanggung jawab bersama antara Pemerintah dan pemerintah daerah. (6) Hak guna air sebagai hak asasi sebagaimana dimaksud pada ayat (4) wajib dihormati. dan dipenuhi dengan mengutamakan hak pengguna air terdahulu. termasuk di dalamnya menjamin akses setiap orang ke sumber air untuk mendapatkan air. dilindungi. bersih. (5) Hak guna air sebagai hak asasi sebagaimana dimaksud pada ayat (5) merupakan hak untuk memperoleh dan memakai air guna memenuhi kebutuhan pokok minimal sehari-hari bagi kehidupannya yang sehat. . Penjelasan ayat (4): Cukup jelas. dan produktif.15 (4) Hak guna air yang diperoleh berdasarkan ketentuan undang-undang sebagaimana dimaksud pada ayat (3) merupakan hak asasi setiap orang.

pemenuhan kebutuhan pokok sehari-hari. pengusahaan untuk memenuhi kebutuhan pokok sehari-hari melalui SPAM.16 Perlindungan terhadap hak asasi atas air tidak hanya menyangkut terlindunginya hak yang telah dinikmati seseorang dari pelanggaran oleh orang lain. Dengan demikian. Yang dimaksud dengan “wajib dipenuhi” adalah keharusan untuk mengupayakan pemenuhan kebutuhan pokok minimal atas air bagi orang-orang atau kelompok masyarakat yang belum mampu memenuhi kebutuhannya. pengusahaan lainnya. Yang dimaksud dengan ”pengguna terdahulu” adalah pengguna yang lebih dulu memakai air untuk kebutuhan pokok minimal sehari-hari daripada pengguna air lainnya. perlindungan hak dalam aspek ini tidak dapat dipisahkan dengan pemenuhan terhadap hak yang diakui. tetapi juga menjamin kepastian bahwa sebagai hak asasi harus benar-benar dapat dinikmati. d. b. c. (8) Penetapan izin sebagaimana dimaksud pada ayat (8) dilakukan dengan urutan sebagai berikut: a. pertanian rakyat. (7) Izin penggunaan air atau izin pengusahaan air sebagaimana dimaksud pada ayat (3) ditetapkan berdasarkan ketersediaan air dan pengguna air serta berdasarkan pada pola pengelolaan sumber daya air wilayah sungai. . Penjelasan ayat (7): Cukup jelas.

Penjelasan ayat (1): Yang dimaksud dengan kebutuhan pokok sehari-hari adalah air untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari yang digunakan pada atau diambil dari sumber air (bukan dari saluran distribusi) untuk keperluan sendiri guna mencapai kehidupan yang sehat. Penjelasan ayat (9): Cukup jelas.17 Penjelasan ayat (8): Cukup jelas. misalnya untuk keperluan ibadah . . Pasal 6  (1) Hak guna pakai air untuk kebutuhan pokok sehari-hari dan/atau air untuk irigasi bagi pertanian rakyat dalam sistem irigasi merupakan prioritas utama penyediaan air diatas semua kebutuhan. dan kehutanan yang dikelola oleh rakyat dengan luas tertentu yang kebutuhan airnya tidak lebih dari 2 liter per detik per kepala keluarga. dan peturasan. (9) Penetapan izin pengusahaan air sebagaimana dimaksud pada ayat (8) huruf d. cuci. perkebunan. minum. peternakan. bersih dan produktif. dilaksanakan berdasarkan urutan waktu pengajuan permohonan izin. Yang dimaksud dengan pertanian rakyat adalah budi daya pertanian yang meliputi berbagai komoditi yaitu pertanian tanaman pangan. masak. mandi. perikanan.

Penjelasan ayat (2): Cukup jelas. ayat (2). (4) Urutan prioritas setelah urutan prioritas sebagaimana dimaksud pada ayat (1). air bagi kebutuhan pokok sehari-hari tanpa izin. (3) Apabila ketersediaan air tidak mencukupi untuk pemenuhan kebutuhan pokok sehari-hari sebagaimana dimaksud pada ayat (2) penyediaan air untuk pemenuhan kebutuhan pokok minimal sehari-hari lebih diprioritaskan Penjelasan ayat (3): Ketentuan ayat ini menegaskan bahwa untuk pemenuhan kebutuhan pokok minimal sehari-hari diberikan prioritas di atas segala kebutuhan air. . (5) Penetapan urutan prioritas sebagaimana dimaksud pada ayat (4) digunakan pertimbangan dengan urutan: a.18 Yang dimaksud “prioritas utama” adalah pengutamaan penyediaan air diatas kebutuhan lainnya. dan ayat (3) ditetapkan oleh Pemerintah atau pemerintah daerah masing-masing sesuai dengan dengan wewenang dan tanggung jawabnya dalam pengelolaan sumber daya air. (2) Apabila ketersediaan air tidak mencukupi untuk pemenuhan prioritas utama sebagaimana dimaksud pada ayat (1) penyediaan air untuk pemenuhan kebutuhan pokok sehari-hari lebih diprioritaskan. Penjelasan ayat (4): Cukup jelas.

. Penjelasan ayat (5): Huruf b Pengertian ”air bagi kebutuhan pokok sehari-hari yang telah ditetapkan izinnya” adalah kebutuhan air yang cara menggunakannya mengubah kondisi alami sumber air atau ditujukan untuk keperluan kelompok yang memerlukan air dalam jumlah besar. Yang dimaksud dengan pertanian rakyat yang kebutuhan airnya tidak melebihi 2liter/detik/kepala keluarga meliputi : 1) budidaya pertanian tanaman pangan dengan luasan lahan setara dengan 2 (dua) hektar.) hektar. . c.(.. air bagi kebutuhan pokok sehari-hari yang telah ditetapkan izinnya.. 3) budidaya peternakan. air bagi pertanian rakyat dalam sistem irigasi yang sudah ada..19 Penjelasan ayat (5): Huruf a Yang dimaksud dengan “air bagi kebutuhan pokok sehari-hari” adalah air yang diambil langsung dari sumber air. dengan luasan lahan setara dengan . dengan luasan lahan setara dengan 2 (dua) hektar untuk pembesaran ikan dalam kolam air tenang. Penjelasan ayat (5): Huruf c.. 2) budidaya perikanan. b..

.20 budidaya perkebunan dengan luasan lahan setara dengan . d. (2) pemakaian tidak lebih dari 2 liter per detik per kepala keluarga dalam hal air permukaan tidak mencukupi. . Air tanah untuk keperluan irigasi pertanian rakyat harus memenuhi ketentuan sebagai berikut : (1) sumur diletakkan di areal pertanian yang jauh dari permukiman..(.. e. dan 5) budidaya kehutanan dengan luasan lahan setara dengan .. Penjelasan ayat (5) Huruf e Yang dimaksud dengan ”air untuk pemeliharaan sumber air” antara lain untuk memenuhi debit minimum air yang harus tersedia di sumber air. air untuk pemeliharaan sumber air. dan (3) debit pengambilan air tanah tidak mengganggu kebutuhan pokok sehari hari masyarakat. air bagi pertanian yang telah ditetapkan izinnya.. 4) Dalam pengertian sistem irigasi termasuk pula sistim irigasi pasang surut dan sistim irigasi air tanah....(...) hektar.. Penjelasan ayat (5) Huruf d Yang dimaksud dengan pertanian adalah budidaya pertanian diluar sistem irigasi yang sudah ada...) hekta.

21

f. air bagi pengusahaan untuk memenuhi kebutuhan pokok sehari-hari melalui Sistem Penyediaan Air Minum yang telah ditetapkan izinnya; Penjelasan ayat (5) Huruf f Yang dimaksud dengan ”air bagi pengusahaan” adalah jumlah air baku yang dapat diperoleh dan diusahakan dari sumber air sesuai dengan izin yang ditetapkan.
g. air bagi pengusahaan untuk berbagai keperluan lainnya

yang telah ditetapkan izinnya. Penjelasan ayat (5) Huruf g Cukup jelas.
(6) Untuk memenuhi kepentingan air yang mendesak, urutan

prioritas penyediaan air sebagaimana dimaksud pada ayat (5) dapat diubah oleh Pemerintah atau pemerintah daerah berdasarkan perkembangan kondisi air dan keadaan setempat dengan tetap mengutamakan pemenuhan kebutuhan pokok minimal sehari-hari. Penjelasan ayat (6): Cukup jelas.
(7) Dalam

hal pemenuhan kepentingan yang mendesak sebagaimana dimaksud pada ayat (6) menyebabkan tidak terpenuhinya air bagi pemegang hak guna air lainnya, tidak diberikan kompensasi Penjelasan ayat (7): Cukup jelas.

22

(8) Untuk

kepentingan pertahanan negara, yang menyebabkan tidak terpenuhinya air bagi pemegang hak guna air, tidak diberikan kompensasi. Penjelasan ayat (8): Cukup jelas.

(9) Dalam hal terjadi bencana alam yang menyebabkan tidak

dapat dipenuhinya hak hak pemegang hak guna air, pemerintah tidak memberikan kompensasi dan dibebaskan dari tuntutan pemegang hak guna air . Penjelasan ayat (9): Cukup jelas. (10) Terjadinya bencana alam sebagaimana dimaksud pada ayat (9) harus dinyatakan secara resmi oleh Pemerintah atau pemerintah daerah yang bersangkutan. Penjelasan ayat (10) Cukup jelas.

Bagian Kedua Pemindahtanganan hak guna air Pasal 7 
(1) Hak guna air tidak dapat disewakan atau dipindah-

tangankan, sebagian atau seluruhnya. Penjelasan ayat (1):

23

Pemindahtanganan dimaksud dapat berbentuk penjualan, penyewaan, sewa beli hak guna air.
(2) Larangan pemindahtanganan hak guna air sebagaimana

dimaksud pada ayat (1) tidak termasuk pemberian air dari kelompok petani tertentu untuk membantu kegiatan kelompok petani lainnya guna memenuhi kebutuhan air irigasi pertanian rakyat tanpa memperoleh kompensasi tertentu dari kelompok yang dibantu. Penjelasan ayat (2): Kegiatan membantu kebutuhan air irigasi antarpetani pemakai air irigasi yang dilakukan masyarakat petani didaerah tertentu dilakukan berdasarkan norma dan kearifan lokal yang berlaku di masyarakat petani bersangkutan misalnya budaya petani di Sumatera Barat, Yogyakarta yang disebut sistem glondongan yaitu petani di hulu memberikan air kepada petani di hilir tanpa memperoleh kompensasi tertentu.
(3) Hak guna air yang dimiliki oleh badan usaha yang

kepemilikannya berubah, hak guna airnya hapus dengan sendirinya. Penjelasan ayat (3) Cukup jelas

BAB III HAK GUNA PAKAI AIR Bagian Kesatu Subyek Hak Guna Pakai Air

24 Pasal 8  (1) Subyek hak guna pakai air yang tidak memerlukan izin meliputi: a. Mitra Cai. perseorangan untuk memenuhi kebutuhan pokok sehari-hari yang diambil langsung dari sumber air . dan Penjelasan ayat (1) Huruf a Yang dimaksud dengan ”kebutuhan pokok sehari-hari” adalah air untuk memenuhi kebutuhan hidup seharihari yang digunakan pada atau diambil dari sumber air (bukan dari saluran distribusi) untuk keperluan sendiri guna mencapai kehidupan yang sehat. misalnya untuk keperluan ibadah. dapat . minum. dan Himpunan Petani Pemakai Air (HIPPA). perkumpulan petani pemakai air yang berada di dalam sistem irigasi yang sudah ada Penjelasan ayat (1) Huruf b Yang dimaksud ”perkumpulan petani pemakai air” adalah kelembagaan pengelolaan irigasi yang menjadi wadah petani pemakai air dalam suatu daerah pelayanan irigasi yang dibentuk oleh petani pemakai air sendiri secara demokratis. Yang dimaksud dengan ”perseorangan” meliputi warga negara Indonesia dan warga negara asing yang tinggal dan hidup di Indonesia. masak. bersih dan produktif. b. Termasuk lembaga lokal pengelola irigasi seperti Subak. Tuo Banda. peturasan. cuci dan. mandi.

Mengubah kondisi alami adalah mempertinggi. atau membelokkan sumber air. memperendah. misalnya menggali atau mengeruk sungai. (2) Subyek hak guna pakai air permukaan yang memerlukan izin meliputi: a. Penjelasan ayat (2) Huruf a Yang dimaksud ”perseorangan” adalah perseorangan sebagai individu atau atas nama keluarga. misalnya membangun bendung atau bendungan. Membelokkan adalah perbuatan yang dapat mengakibatkan aliran air dan alur sumber air menjadi berbelok dari alur yang sebenarnya atau semula . Termasuk dalam pengertian mempertinggi adalah memompa air dari sumber air untuk pertanian rakyat atau keperluan lainnya Memperendah adalah perbuatan yang dapat mengakibatkan air pada sumber air menjadi lebih rendah atau turun dari semestinya. Mempertinggi adalah perbuatan yang dapat mengakibatkan air pada sumber air menjadi lebih tinggi.25 berupa tunggal atau Gabungan Perkumpulan Petani Pemakai Air (GP3A) atau Induk Perkumpulan Petani Pemakai Air (IP3A). perseorangan yang cara menggunakan air dengan mengubah kondisi alami sumber air.

organisasi sosial.26 b.000 liter per hari (150 orang kali 200 liter per hari per orang). masak dan peturasan. c. seperti pesantren. atau Penjelasan ayat (2) Huruf c Yang dimaksud dengan ”air dalam jumlah besar” adalah kuota air yang jumlahnya melebihi kebutuhan pokok sehari-hari untuk 150 orang dari satu titik pengambilan atau lebih dari 30. kelompok yang cara menggunakan mengubah kondisi alami sumber air. cuci. organisasi pemuda dan sebagainya. ibadah. Penjelasan ayat (2) Huruf d Yang dimaksud “pertanian rakyat diluar sistem irigasi yang sudah ada” adalah pertanian rakyat yang dibangun diluar sistem irigasi yang direncanakan atau sistem irigasi yang telah ada ketika Undang-Undang . mandi. kelompok masyarakat yang memerlukan air dalam jumlah besar untuk memenuhi kebutuhan pokok seharihari. d. Kebutuhan pokok dimaksud antara lain untuk minum . air dengan Penjelasan ayat (2) Huruf b Yang dimaksud ”kelompok” adalah sejumlah orang yang berhimpun untuk mencapai tujuan yang sama. petani atau kelompok petani untuk pemenuhan air pertanian rakyat diluar sistem irigasi yang sudah ada.

petani untuk memenuhi kebutuhan air irigasi pertanian rakyat. Penjelasan ayat (3) Huruf b Yang dimaksud dengan persyaratan tertentu adalah: 1) sumur diletakkan di areal pertanian yang jauh dari permukiman. dengan persyaratan tertentu. 3) penggunaan air tanah kurang dari 100 m3 /bulan/kepala keluarga dengan tidak menggunakan sistem distribusi terpusat. Sistem irigasi yang telah ada adalah sistem irigasi yang telah dibangun oleh pemerintah maupun oleh masyarakat sendiri. 2) pemakaiannya tidak lebih dari 2 liter per detik per kepala keluarga dalam hal air pemukaan tidak mencukupi. 2) penggunaan air tanah yang bersumber dari sumur gali yang menggunakan tenaga manusia.27 Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air ditetapkan. . b. Penjelasan ayat (3) Huruf a Yang dimaksud dengan persyaratan tertentu adalah: 1) penggunaan air tanah dari sumur bor berdiameter kurang dari 2 inci (5 cm). perseorangan untuk memenuhi kebutuhan pokok sehari-hari berdasarkan persyaratan tertentu. (3) Subyek hak guna pakai air tanah yang tidak memerlukan izin : a.

badan sosial. meliputi penyediaan dan peruntukan melalui kegiatan pengeboran atau penggalian. perubahan pola aliran air tanah. atau d. Izin pemakaian air tanah perlu dimiliki mengingat : a. badan sosial . instansi pemerintah.28 3) debit pengambilan air tanah tidak mengganggu kebutuhan pokok sehari hari masyarakat setempat. kelompok masyarakat. instansi pemerintah. penurunan kualitas air tanah. (4) Subyek hak guna pakai air tanah yang memerlukan izin untuk tujuan bukan kegiatan usaha. atau b. pengambilan. mengganggu sistem akuifer. c. c. b. meliputi : a. antara lain. perseorangan b. penurunan muka air tanah. . kelompok masyarakat. Penjelasan ayat (4): Yang termasuk dalam izin pemakaian air tanah. cara pengeboran atau penggalian air tanah atau penggunaannya mengubah kondisi dan lingkungan air tanah antara lain berupa penyusutan ketersediaan air tanah. dan pemakaian air tanah. perseorangan. penggunaannya untuk memenuhi kebutuhan yang memerlukan air tanah dalam jumlah besar melebihi ketentuan. (5) Subyek hak guna pakai air laut yang berada di darat yang memerlukan izin untuk tujuan bukan kegiatan usaha meliputi: a. d.

b. Bagian Kedua Obyek Hak Guna Pakai Air Pasal 9  Obyek hak guna pakai air meliputi: a. air tanah. Penjelasan pasal 9: Obyek hak guna pakai air dalam ketentuan ayat ini termasuk air yang terdapat didalam kawasan hutan diluar hutan lindung. Bagian Ketiga . ayat ( 3). dan kawasan pelestarian alam. air laut yang berada didarat. Penjelasan ayat (6): Cukup jelas. dan c. (6) Izin penggunaan air selain yang dimaksud pada ayat (2). air permukaan.29 Penjelasan ayat (5): Yang dimaksud dengan “bukan kegiatan usaha” antara lain untuk keperluan irigasi tambak rakyat yang pemakaiaan air bakunya lebih dari 2 liter per detik per kepala keluarga. ayat ( 4) dan ayat (5) tidak menimbulkan hak guna pakai air. kawasan suaka alam.

(3) Izin pemakaian air tanah pada cekungan air tanah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 ayat (4) diberikan oleh bupati/walikota untuk: a. Penjelasan ayat (2): Cukup jelas. b. Menteri untuk pemakaian air pada wilayah sungai lintas provinsi. dan wilayah sungai strategis nasional. atau c. cekungan air tanah dalam satu kabupaten/kota.30 Terjadinya Hak Guna Pakai Air Pasal 10  (1) Subyek hak guna pakai air sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 memperoleh hak guna pakai air tanpa izin atau dengan izin pemakaian air. bupati/walikota untuk pemakaian air pada wilayah sungai dalam satu kabupaten/kota. . Penjelasan ayat (3) Huruf a Cukup jelas. Penjelasan ayat (1): Cukup jelas. (2) Izin pemakaian air permukaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 ayat (2) diberikan oleh: a. gubernur untuk pemakaian air pada wilayah sungai lintas kabupaten/kota. wilayah sungai lintas negara.

Penjelasan ayat (4): Cukup jelas. c. . atau c. Pasal 11  (1) Izin pemakaian air sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 dapat menimbulkan hak guna pakai air atau tidak menimbulkan hak guna pakai air. wilayah sungai lintas negara. cekungan air tanah lintas kabupaten/kota dengan rekomendasi teknik dari gubernur. Menteri untuk pemakaian air pada wilayah sungai lintas provinsi. (4) Izin pemakaian air laut yang berada di darat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 ayat (5) diberikan oleh: a. bupati/walikota untuk pemakaian air pada wilayah sungai dalam satu kabupaten/kota. atau Penjelasan ayat (3) Huruf b Cukup jelas. Penjelasan ayat (3) Huruf c Cukup jelas.31 b. gubernur untuk pemakaian air pada wilayah sungai lintas kabupaten/kota. dan wilayah sungai strategis nasional. cekungan air tanah lintas provinsi dan lintas negara dengan rekomendasi teknik dari menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang air tanah. b.

32

Penjelasan ayat (1): Cukup jelas.
(2) Izin pemakaian air sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10

ayat (2), ayat (3) dan ayat (4) menimbulkan hak guna pakai air . Penjelasan ayat (2): Izin pemakaian air yang mengakibatkan timbulnya hak guna pakai air adalah izin pemakaian air yang memerlukan jaminan alokasi kuota air tertentu atau aliran air tertentu dari penyelenggara sumber daya air.
(3) Izin pemakaian air selain sebagaimana dimaksud pada

ayat (1) tidak menimbulkan hak guna pakai air. Penjelasan ayat (3): Izin pemakaian air yang tidak mengakibatkan timbulnya hak guna pakai air adalah pemakaian air yang tidak memerlukan jaminan alokasi kuota air tertentu atau aliran air tertentu dari penyelenggara sumber daya air antara lain air untuk budidaya perikanan jaring apung/keramba di sungai/danau/bendungan, olahraga perairan, estetika, transportasi air.
(4) Izin pemakaian air sebagaimana dimaksud pada ayat (1)

paling sedikit memuat informasi mengenai : a. nama, pekerjaan, dan alamat pemegang izin; Penjelasan ayat (4) Huruf a Yang dimaksud dengan “nama” bagi izin pemakainan sumber daya air untuk kebutuhan pokok sehari-hari

33

adalah nama kepala keluarga dengan mencantumkan seluruh nama anggota keluarga. Yang dimaksud dengan “nama” bagi izin pemakainan sumber daya air untuk pertanian rakyat bagi kelompok petani adalah nama ketua kelompok dengan mencantumkan seluruh nama anggota kelompoknya.
b. tempat/lokasi pemakaian;

Penjelasan ayat (4) Huruf b Cukup jelas. c. maksud/tujuan; Penjelasan ayat (4) Huruf c Yang dimaksud dengan maksud dan tujuan adalah pemakaiannya bukan untuk tujuan kegiatan usaha. d. cara pengambilan; Penjelasan ayat (4) Huruf d Cukup jelas. e. spesifikasi teknis bangunan atau sarana yang digunakan; Penjelasan ayat (4) Huruf e Cukup jelas.

34

f. jumlah air dan/atau dimensi ruang pada sumber air;

Penjelasan ayat (4) Huruf f Cukup jelas. g. jadwal pengambilan; Penjelasan ayat (4) Huruf g Cukup jelas. h. jangka waktu berlakunya izin; Penjelasan ayat (4) Huruf h Cukup jelas.
i. persyaratan pengubahan izin dan perpanjangan izin ;

Penjelasan ayat (4) Huruf i Cukup jelas.
j. ketentuan hak dan kewajiban; dan

Penjelasan ayat (4) Huruf j Cukup jelas.
k. sanksi administratif.

Bagian Keempat Masa Berlakunya Izin Pemakaian Air Pasal 12  (1) Masa berlakunya izin pemakaian: a. air permukaan paling lama 10 (sepuluh) tahun. b. gubernur. atau bupati/walikota sesuai dengan dengan wewenang dan tanggung jawabnya menetapkan jangka waktu berlakunya izin pemakaian air sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) sesuai dengan keberadaan air dan tujuan pemakaiannya. (2) Menteri. air tanah. jangka waktu berlakunya izin . Penjelasan ayat (1): Cukup jelas.35 Penjelasan ayat (4) Huruf k Cukup jelas. (3) Dalam hal pemakaian air sebagaimana dimaksud pada ayat (1) memerlukan sarana dan prasarana dengan investasi besar. c. air laut yang ada di darat). Penjelasan ayat (2): Yang dimaksud dengan ”sesuai dengan wewenang dan tanggung jawabnya” adalah kewenangan dalam pemberian izin pemakaian air (air permukaan. air laut yang berada di darat paling lama 10 (sepuluh) tahun. air tanah paling lama 3 (tiga ) tahun.

bangunan pengambilan.36 sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) diberikan sesuai dengan perhitungan rencana keuangan investasi. anggota keluarga yang tercantum dalam izin dapat mengajukan permohonan izin yang baru. misalnya investasi untuk membangun embung. Penjelasan ayat (5): Cukup jelas. (5) Dalam hal pemegang izin meninggal dunia. Penjelasan ayat (3): Yang dimaksud dengan “pemakaian air memerlukan sarana dan prasarana dengan investasi besar” adalah pemakaian air yang memerlukan investasi paling sedikit Rp. (6) Pada saat berakhirnya izin sebagaimana dimaksud pada ayat (5). (4) Jangka waktu sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dan ayat (3) dapat diperpanjang dengan mengajukan permohonan secara tertulis sebelum jangka waktu izin berakhir. 5.000 (lima milyar rupiah).000. Penjelasan ayat (6): Cukup jelas.000. . atau instalasi pompa. jangka waktu izin pemakaian air untuk kebutuhan pokok sehari-hari sebagaimana dimaksud pada ayat (2) tetap berlaku sampai dengan berakhirnya jangka waktu izin. Penjelasan ayat (4): Cukup jelas.

pekerjaan. dan alamat pemohon. nama. . bupati/walikota untuk wilayah sungai dalam kabupaten/kota. b. lintas provinsi dan strategis nasional. c. b. gubernur untuk wilayah sungai lintas kabupaten/kota. Penjelasan ayat (2) Huruf a Untuk permohonan izin untuk kebutuhan pokok seharihari yang dilakukan dengan cara mengubah kondisi alami sumber air harus mencantumkan nama kepala keluarga dan nama anggota keluarganya yang akan menggunakan air. Menteri untuk wilayah sungai lintas negara. maksud dan tujuan pemakaian air permukaan. Penjelasan ayat (1): Cukup jelas. (2) Permohonan izin pemakaian air permukaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) paling sedikit memuat informasi mengenai : a.37 Bagian Kelima Tata Cara Memperoleh Izin Pemakaian Air Pasal 13  (1) Permohonan izin pemakaian air permukaan diajukan kepada: a.

neraca air wilayah sungai. c. d. cara penggunaan atau pengambilan. (3) Berdasarkan permohonan izin sebagaimana dimaksud pada ayat (1) pengelola sumber daya air pada wilayah sungai yang bersangkutan menyiapkan rekomendasi teknis yang berisi paling sedikit memuat informasi mengenai : a. e. kondisi sumber air. jumlah penggunaan atau pengambilan. rencana desain bangunan dan prasarana. dan f. lokasi penggunaan atau pengambilan. Penjelasan ayat (4): Cukup jelas. Penjelasan ayat (3): Cukup jelas. . (4) Rekomendasi teknis sebagaimana dimaksud pada ayat (3) memuat pertimbangan teknis dan saran yang disampaikan kepada pemberi izin. b.38 Penjelasan ayat (2) Huruf b Cukup jelas. Penjelasan ayat (2) Huruf c Cukup jelas. c. rencana lokasi pemakaian air permukaan.

Penjelasan ayat (5): Cukup jelas. Penjelasan ayat (6): Cukup jelas. atau b. . (7) Pemohon izin sebagaimana dimaksud pada ayat (6) tidak dapat mengajukan kembali permohonan dengan menggunakan permohonan yang sama sebagaimana dimaksud pada ayat (2). Penjelasan ayat (7): Cukup jelas. (8) Tata cara permohonan izin pemakaian air permukaan sebagaimana yang dimaksud ayat (1) diatur dalam Peraturan Menteri . (6) Dalam hal permohonan ditolak sebagaimana dimaksud pada ayat (5). gubernur. gubernur.39 (5) Dengan mempertimbangkan rekomendasi teknis sebagaimana dimaksud pada ayat (4) Menteri. menerbitkan izin. menolak permohonan izin. Penjelasan ayat (8): Cukup jelas. bupati/walikota sesuai dengan kewenangannya wajib memberitahukan alasan penolakannya kepada pemohon izin. bupati/walikota sesuai dengan kewenangannya: a. huruf a Menteri.

Penjelasan ayat (9): Cukup jelas. Penjelasan ayat (1): Cukup jelas. Pasal 14 (1) Permohonan izin penggunaan air tanah pada cekungan air tanah lintas negara. peruntukan dan kebutuhan air tanah. dan c. Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) atau Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL) atau analisis mengenai dampak lingkungan (Amdal) sesuai dengan dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. lintas kabupaten/kota dan dalam satu kabupaten/kota diajukan kepada Bupati/Walikota dengan tembusan kepada Menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang air tanah dan/atau gubernur. . Penjelasan ayat (2): Cukup jelas. rencana pelaksanaan pengeboran atau penggalian air tanah. (2) Permohonan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus dilampiri informasi mengenai : a. diatur dalam peraturan gubernur atau peraturan bupati/walikota dengan berpedoman pada Peraturan Menteri sebagaimana yang dimaksud pada ayat (8). b.40 (9) Tata cara permohonan izin pemakaian air permukaan pada wilayah sungai yang menjadi kewenangan gubernur dan bupati/walikota. lintas provinsi.

Penjelasan ayat (3): Rekomendasi teknis dapat berisi persetujuan atau penolakan berdasarkan zona konservasi air tanah. Penjelasan ayat (5): Cukup jelas. Menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang air tanah untuk cekungan air tanah lintas provinsi dan lintas negara. (6) Ketentuan lebih lanjut mengenai perizinan penggunaan air tanah diatur dalam Peraturan Bupati/Walikota berdasarkan tata cara yang ditetapkan oleh Menteri yang . debit pemakaian air tanah. c. (5) Izin sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tembusannya disampaikan kepada Menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang air tanah dan/atau gubernur.41 (3) Izin pemakaian air tanah diterbitkan oleh bupati/walikota setelah mendapat rekomendasi teknis dari: a. dinas kabupaten/kota yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang air tanah untuk cekungan air tanah dalam wilayah kabupaten/kota. gubernur pada cekungan air tanah lintas kabupaten/kota. dan ketentuan hak dan kewajiban. (4) Izin sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus memuat paling sedikit nama dan alamat pemohon. titik lokasi rencana pengeboran atau penggalian. b. Penjelasan ayat (4): Cukup jelas.

42 menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang air tanah. c. b. dan alamat pemohon. Penjelasan ayat (2) Huruf a Untuk permohonan izin untuk kebutuhan pokok seharihari yang dilakukan dengan cara mengubah kondisi alami sumber air harus mencantumkan nama kepala keluarga dan nama anggota keluarganya yang akan menggunakan air. b. pekerjaan. Penjelasan ayat (6): Cukup jelas. maksud dan tujuan pemakaian air laut yang berada di darat. nama. Pasal 15 (1) Permohonan izin pemakaian air laut yang berada di darat diajukan kepada: a. (2) Permohonan izin pemakaian air laut yang berada di darat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) paling sedikit memuat informasi mengenai : a. lintas provinsi dan strategis nasional. bupati/walikota untuk wilayah sungai dalam kabupaten/kota. . Penjelasan ayat (1): Cukup jelas. Menteri untuk wilayah sungai lintas negara. gubernur untuk wilayah sungai lintas kabupaten/kota.

Penjelasan ayat (4): Cukup jelas. rencana desain bangunan dan prasarana. Penjelasan ayat (2) Huruf c Cukup jelas (3) Berdasarkan permohonan izin sebagaimana dimaksud pada ayat (1) pengelola sumber daya air pada wilayah sungai yang bersangkutan menyiapkan rekomendasi teknis yang berisi paling sedikit memuat informasi mengenai : a. jumlah penggunaan atau pengambilan. dan f. c. cara penggunaan atau pengambilan. Penjelasan ayat (3): Cukup jelas. c. lokasi penggunaan atau pengambilan. d. e. kondisi sumber air. rencana lokasi pemakaian air laut yang berada di darat. dan saran yang . b.43 Penjelasan ayat (2) Huruf b Cukup jelas. neraca air wilayah sungai. (4) Rekomendasi teknis sebagaimana dimaksud pada ayat (3) memuat pertimbangan teknis disampaikan kepada pemberi izin.

44 (5) Dengan mempertimbangkan rekomendasi teknis sebagaimana dimaksud pada ayat (4) Menteri. (7) Pemohon izin sebagaimana dimaksud pada ayat (6) tidak dapat mengajukan kembali permohonan dengan menggunakan permohonan yang sama sebagaimana dimaksud pada ayat (2). Penjelasan ayat (6): Cukup jelas. gubernur. atau b. menerbitkan izin. huruf a Menteri. Penjelasan ayat (7): Cukup jelas. Penjelasan ayat (5): Cukup jelas. bupati/walikota sesuai dengan kewenangannya: a. (8) Tata cara permohonan izin pemakaian air laut yang berada di darat sebagaimana yang dimaksud ayat (1) diatur dalam Peraturan Menteri. gubernur. bupati/walikota sesuai dengan kewenangannya wajib memberitahukan alasan penolakannya kepada pemohon izin. Penjelasan ayat (8) Cukup jelas (9) Tata cara permohonan izin pemakaian air laut yang berada di darat pada wilayah sungai yang menjadi . menolak permohonan izin. (6) Dalam hal permohonan ditolak sebagaimana dimaksud pada ayat (5).

2) kerusakan sumber air akibat bencana alam. perubahan kondisi lingkungan sumber daya air. perubahan kebijakan pemerintah. Penjelasan ayat (1) Huruf b . dan Penjelasan ayat (1) Huruf a Yang dimaksud dengan ”perubahan kondisi lingkungan sumber daya air” antara lain: 1) berkurangnya ketersediaan air dalam jangka waktu lama atau permanen akibat perubahan iklim dan bencana alam. Penjelasan ayat (9) Cukup jelas Bagian Keenam Perubahan Izin Pemakaian Air (Pasal 16)  (1) Izin pemakaian air sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 dapat diubah karena: a.45 kewenangan gubernur dan bupati/walikota. b. diatur dalam peraturan gubernur atau peraturan bupati/walikota dengan berpedoman pada Peraturan Menteri sebagaimana yang dimaksud pada ayat (8).

perubahan cara pengambilan.46 Yang dimaksud dengan ”perubahan kebijakan pemerintah” antara lain: perubahan urutan prioritas penyediaan sumber daya air pada wilayah sungai. b. gubernur. dan/atau c. . dan/atau bupati/walikota sesuai dengan dengan wewenang dan tanggung jawabnya. Bagian Ketujuh Pembekuan dan Pencabutan Izin Pemakaian Air Pasal 17  (1) Pembekuan izin dilakukan oleh pemberi izin apabila pemegang izin pemakaian air tidak melaksanakan ketentuan yang tercantum dalam izin. Penjelasan ayat (3): Cukup jelas. perubahan volume air yang dapat digunakan. perubahan lokasi pengambilan. (2) Perubahan izin sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat berupa: a. Penjelasan ayat (2): Cukup jelas. (3) Perubahan izin sebagaimana dimaksud pada ayat (2) ditetapkan oleh Menteri. Penjelasan ayat (1): Cukup jelas.

Penjelasan ayat (4): Cukup jelas. persyaratan yang harus dilaksanakan agar pembekuan dapat dicairkan. sanksi yang akan dikenakan apabila persyaratan tidak dilaksanakan. jangka waktu pembekuan. b. . Penjelasan ayat (2): Cukup jelas.47 (2) Proses pembekuan izin sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus didahului dengan peringatan tertulis 3 (tiga) kali berturut-turut dengan tenggang waktu tertentu dari pemberi izin yang berisi petunjuk yang harus dilaksanakan dan sanksi yang akan diberikan apabila peringatan dimaksud tidak dilaksanakan. Penjelasan ayat (3): Cukup jelas. surat peringatan (4) Pembekuan izin sebagaimana dimaksud pada ayat (1). c. (5) Selama jangka waktu pembekuan izin sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf a. pemberian alokasi air dan/atau kegiatan akan dihentikan sementara. (3) Izin akan dibekukan untuk jangka waktu tertentu apabila pemegang izin tidak melaksanakan sebagaimana dimaksud pada ayat (2). diberitahukan secara tertulis kepada pemegang izin yang berisi informasi mengenai : a.

Penjelasan ayat (7) Cukup jelas. Penjelasan ayat (9) . (8) Izin pemakaian air sebagaimana dimaksud dalam Pasal 10 batal dengan sendirinya apabila: a. bupati/walikota sesuai dengan kewenangannya. sumber daya air musnah. (6) Pembekuan sebagaimana dimaksud pada ayat (4) tidak mengakibatkan hapusnya hak guna pakai air. gubernur. pemegang izin tidak melaksanakan ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (4) akan dikenakan sanksi berupa pencabutan izin pemakaian air dengan akibat hapusnya hak guna pakai air. Penjelasan ayat (8) Cukup jelas. pemegang izin melepaskan haknya sukarela. b. (9) Ketentuan secara lebih lanjut mengenai pembekuan dan pencabutan izin pemakaian air diatur dengan Peraturan Menteri. jangka waktu berlaku izin telah berakhir. (7) Apabila sampai dengan berakhirnya jangka waktu pembekuan izin.48 Penjelasan ayat (5): Cukup jelas. Penjelasan ayat (6) Cukup jelas. dan/atau c.

Pasal 16. tata cara pembekuan dan pencabutan izin. .49 Cukup jelas. Bagian Kedelapan Perpanjangan Izin Pemakaian Air Pasal 18  (1) Izin pemakaian air yang telah habis masa berlakunya dapat diperpanjang dengan mengajukan permohonan perpanjangan izin kepada pemberi izin . Pasal 17 dan Pasal 18 diatur dengan Peraturan Menteri. Penjelasan ayat (2): Cukup jelas. serta tata cara perpanjangan izin pemakaian air permukaan dan air laut yang berada di darat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13. izin pemakaian air dinyatakan berakhir dan hak guna pakai airnya hapus sesuai dengan berakhirnya masa berlakunya izin. bupati/waikota sesuai dengan kewenangannya. Pasal 15. Penjelasan ayat (1): Cukup jelas. (2) Apabila ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak dilaksanakan. Pasal 19  Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara memperoleh izin. gubernur.

Penjelasan ayat (2): Cukup jelas. Penjelasan ayat (3): Cukup jelas. pemegang izin wajib memperoleh kesepakatan dengan para pemilik tanah yang akan dilalui. air atau (2) Dalam hal pemegang izin pemakaian air untuk pertanian di luar sistem irigasi yang sudah ada memerlukan pengaliran air di atas tanah milik orang lain.50 Penjelasan pasal 19 Cukup jelas. Penjelasan ayat (1): Cukup jelas. (4) Pemegang izin pemakaian air wajib untuk: . (3) Pemegang izin pemakaian air sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berhak membangun sarana dan/atau prasarana sumber daya air sesuai dengan dengan ketentuan yang tercantum dalam izin. Bagian Kesembilan Hak dan Kewajiban Pemegang Izin Pemakaian Air Pasal 20  (1) Pemegang izin pemakaian air berhak untuk memperoleh dan menggunakan air dari suatu sumber mengalirkan air di atas lahan milik orang lain.

i. menghemat air. menerapkan prinsip penghematan air dan pelestarian air. memberikan akses untuk pemakaian air yang sama bagi pemenuhan kebutuhan pokok seharihari masyarakat di sekitar lokasi kegiatan. melakukan usaha pengendalian dan pencegahan terjadinya pencemaran air. k. disamping mempunyai kewajiban sebagaimana dimaksud pada ayat (4). dan l. melindungi dan mengamankan prasarana sumber daya air. tidak mencemari dan merusak air. mencegah terjadinya pencemaran air akibat pelaksanaan konstruksi. b. . memperhatikan hak orang lain. j. membayar kewajiban keuangan sesuai dengan dengan peraturan perundang-undangan. Penjelasan ayat (4): Cukup jelas. h. e.51 a. mematuhi ketentuan dalam izin. f. g. (5) Pemakaian air yang memerlukan kegiatan konstruksi. c. d. melakukan perbaikan kerusakan sumber daya air yang disebabkan oleh kegiatan yang ditimbulkan. juga berkewajiban untuk: a. membuat laporan berkala paling sedikit 5 (lima) tahun sekali pada akhir tahun kepada pemberi izin yang memuat paling sedikit air yang masih digunakan. melindungi dan memelihara kelangsungan fungsi air.

memberikan tanggapan yang positif apabila timbul gejolak sosial masyarakat di sekitar lokasi kegiatannya. menjamin kelangsungan pemenuhan air bagi kebutuhan pokok sehari-hari masyarakat di sekitar lokasi kegiatan yang terganggu akibat pelaksanaan konstruksi. Penjelasan ayat (5): Cukup jelas. dan d. memberikan peringatan dan teguran. Bagian Kesepuluh Wewenang dan Tanggung Jawab Pemberi Izin Pemakaian Air Pasal 21  (1) Pemberi a. b. Penjelasan ayat (1): Cukup jelas. c. memulihkan kerusakan lingkungan hidup yang disebabkan oleh kegiatan konstruksi. membekukan izin. . c.52 b. e. memperpanjang izin. izin pemakaian air mempunyai wewenang: menerbitkan izin. dan mencabut izin. d.

Penjelasan ayat (1): Cukup jelas. dan c. atau bupati/walikota mewujudkan pengakuan hak guna pakai air dalam bentuk: a. memberikan fasilitasi penyelesaian sengketa yang timbul dari akibat pelaksanaan izin pemakaian air. pencatatan hak guna pakai air untuk pemakaian air tanpa izin. dan b.53 (2) Pemberi izin pemakaian air mempunyai tanggung jawab untuk: a. Penjelasan ayat (2): Cukup jelas. . Bagian Kesebelas Pengakuan Hak Guna Pakai Air Pasal 22  (1) Menteri. memenuhi alokasi air sesuai dengan dengan ketentuan yang tercantum dalam izin. surat izin pemakaian air dan pencatatan hak guna pakai air untuk pemakaian air dengan izin. b. gubernur. memberikan fasilitasi pemberian ganti rugi.

Penjelasan ayat (3): Cukup jelas. (6) Masyarakat hukum adat dan/atau masyarakat yang secara turun temurun telah menggunakan air tetap memperoleh pengakuan dari pemerintah. Penjelasan ayat (6): . (5) Hak guna pakai air tanpa izin berlaku selama subyek hak guna pakai air masih menggunakan air. Penjelasan ayat (2): Cukup jelas. sepanjang tidak bertentangan dengan kepentingan nasional dan peraturan perundang-undangan. Penjelasan ayat (5): Cukup jelas. Penjelasan ayat (4): Cukup jelas. (4) Catatan hak guna pakai air sebagai hasil pencatatan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) harus dapat diakses oleh masyarakat.54 (2) Pencatatan sebagaimana dimaksud pada dilaksanakan oleh pengelola sumber daya air. ayat 1 (3) Pencatatan hak guna pakai air sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dituangkan kedalam bentuk rencana alokasi air.

55 Masyarakat Hukum Adat di dalam ketentuan ayat ini adalah masyarakat hukum adat yang keberadaannya diakui secara hukum oleh pemerintah daerah melalui Peraturan Daerah. tetap dihormati. Bagian Keduabelas Jaminan Memperoleh Hak Guna Pakai Air Pasal 23  (1) Hak guna pakai air untuk memenuhi kebutuhan pokok minimal sehari-hari bagi perseorangan merupakan wewenang dan tanggung jawab pemerintah kabupaten/kota. Penjelasan ayat (7): Yang dimaksud dengan ”masyarakat tertentu” adalah masyarakat diluar masyarakat hukum adat. (7) Hak-hak tradisional masyarakat tertentu yang telah menggunakan air secara turun temurun untuk memenuhi kebutuhan pokok sehari-hari dan pertanian rakyat berdasarkan norma dan kearifan lokal. diberikan penghormatan dengan menempatkannya sebagai pemakai terdahulu. Masyarakat hukum adat yang belum memperoleh pengakuan dari pemerintah daerah dan/atau kelompok masyarakat tradisional yang secara turuntemurun memakai air dari sumber air alami berdasarkan norma dan kearifan lokal. .

(4) Untuk memberikan jaminan pemenuhan kebutuhan pokok minimal sehari-hari atas air sebagaimana dimaksud pada ayat (2) pemerintah kabupaten/kota dapat melaksanakan sendiri atau bekerja sama dengan penyelenggara pengembangan sistem penyediaan air minum. embung. (5) Dalam hal pemerintah kabupaten/kota tidak mampu melaksanakan kewajiban sebagaimana dimaksud pada ayat (1). Penjelasan ayat (4): Cukup jelas. (2) Guna pemenuhan kebutuhan pokok minimal sehari-hari sebagaimana dimaksud pada ayat (1). Penjelasan ayat (3): Cukup jelas. lumbung air. (3) Hak guna pakai air untuk memenuhi pertanian rakyat yang berada dalam sistem irigasi dijamin oleh Pemerintah atau pemerintah daerah sesuai dengan ketersediaan air. Pemerintah dan pemerintah provinsi wajib membantu pemerintah kabupaten/kota dalam .56 Penjelasan ayat (1): Cukup jelas. Penjelasan ayat (2): Yang dimaksud dengan program-program antara lain program pembangunan tampungan air berupa waduk. Pemerintah dan pemerintah provinsi melalui program-programnya berkewajiban membantu pemerintah kabupaten/kota.

(7) Apabila pemerintah kabupaten/kota tidak melaksanakan kewajiban sebagaimana yang dimaksud pada ayat (2) masyarakat dapat mengajukan gugatan perwakilan ke pengadilan.57 menyediakan air untuk memenuhi kebutuhan pokok minimal sehari-hari. (8) Apabila pada suatu lokasi dalam wilayah kabupaten/kota tidak terdapat sumber air yang layak untuk pemenuhan kebutuhan pokok sehari-hari dan hanya terdapat saluran distribusi perpipaan. Penjelasan ayat (7): Cukup jelas. Penjelasan ayat (8): Penyelenggara Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) dapat berupa badan usaha milik negara. Penjelasan ayat (6): Cukup jelas. pemerintah daerah dapat bekerja sama dengan penyelenggara Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) dalam penyediaan hidran umum atas biaya pemerintah daerah. badan usaha . Penjelasan ayat (5): Cukup jelas. (6) Bantuan yang sebagaimana dimaksud pada ayat (5) dapat diberikan atas dasar permintaan pemerintah kabupaten/kota kepada pemerintah provinsi atau Pemerintah.

koperasi. kelompok masyarakat. (11) Pemerintah atau pemerintah daerah menjamin hak guna pakai air dalam bentuk pemberian akses ke sumber air untuk mendapatkan air guna memenuhi kebutuhan pokok sehari-hari dan pertanian rakyat. pemerintah daerah dapat bekerja sama dengan penyelenggara Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) dalam penyediaan air minum atas biaya pemerintah daerah. Penjelasan ayat (9): Penyediaan air minum dilakukan oleh penyelenggara Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) misalnya dengan mobil tangki. badan usaha swasta atau (9) Apabila pada suatu lokasi dalam wilayah kabupaten/kota tidak terdapat sumber air yang layak untuk pemenuhan kebutuhan pokok sehari-hari dan tidak dilalui saluran distribusi perpipaan.58 milik daerah. harus tetap dapat menggunakan sumber air tersebut dan untuk keperluan pertanian rakyat dengan seizin pemilik tanah. Penjelasan ayat (11): . Penjelasan ayat (10): Cukup jelas. (10) Masyarakat yang tinggal di sekitar sumber air yang berada diatas tanah milik perseorangan yang memerlukan air untuk memenuhi kebutuhan pokok seharihari .

pelanggaran oleh pihak lain. Bagian Ketigabelas Perlindungan Hak Guna Pakai Air Pasal 24 (1) Pemerintah atau pemerintah daerah sesuai dengan wewenang dan tanggung jawabnya melindungi pemegang hak guna pakai air dari: a. dan . tidak menutup sumber air. badan hukum. pemilik tanah wajib memberikan akses untuk mengalirkan air. dan mengalokasikan air dalam volume tertentu. Penjelasan ayat (12): Cukup jelas. Penjelasan ayat (1) Huruf a Yang dimaksud dengan ”pihak lain” antara lain perorangan.59 Yang dimaksud dengan ”pemberian akses” antara lain memberikan kemudahan untuk memperoleh dan menggunakan air. pemerintah atau kelompok masyarakat b. kepastian menikmati haknya. (12) Apabila untuk memenuhi kebutuhan pokok sehari-hari dan/atau pertanian rakyat harus mengalirkan air melalui tanah milik orang lain. mencapai sumber air.

Penjelasan ayat (3): Cukup jelas.60 Penjelasan ayat (1) Huruf b Cukup jelas. dan/atau b. ketersediaan air secara berkelanjutan. (4) Perlindungan berupa kepastian menikmati haknya sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan melalui: . (3) Pelaksanaan monitoring dan evaluasi sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf a dan penindakan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) huruf b. Penjelasan ayat (1) Huruf c Cukup jelas. c. monitoring dan evaluasi terhadap hak-hak yang telah diberikan. Penjelasan ayat (2): Cukup jelas. (2) Perlindungan dari pelanggaran oleh pihak lain sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan melalui: a. penindakan terhadap penyalahgunaan hak atas air. dilakukan oleh pengelola sumber daya air pada wilayah sungai sesuai dengan dengan izin pemakaian air yang diterbitkan.

pelaksanaan alokasi air sesuai dengan dengan kebutuhan. (5) Perlindungan berupa ketersediaan air secara berkelanjutan sebagaimana dimaksud pada ayat (4) dilakukan melalui: a. Penjelasan ayat (5): Cukup jelas. Penjelasan ayat (1): Cukup jelas. bupati/walikota sesuai dengan wewenang dan tanggungjawabnya. b. perencanaan dan pelaksanaan konservasi sumber daya air. dan c. (2) Atas dasar pengaduan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) Menteri. Pasal 25  (1) Pemegang hak guna pakai air yang haknya dilanggar oleh pihak lain dapat menyampaikan pengaduan kepada Menteri. pengelolaan kualitas air. pencegahan terhadap pencemaran air.61 a. c. gubernur. bupati/walikota dapat menugaskan . dan d. b. gubernur. penghematan air. Penjelasan ayat (4): Cukup jelas. pengelolaan kualitas air. pembangunan sarana dan prasarana sumber daya air.

Penjelasan ayat (2): Cukup jelas. gubernur. dan pencabutan izin.62 penyidik pegawai negeri penyelidikan dan penyidikan. kegiatan untuk kepentingan negara pertahanan dan diluar kepentingan mendesak Penjelasan ayat (1) diluar . hasil penyelidikan dan/atau penyidikannya disampaikan kepada instansi penyidik umum . pembekuan izin. Pasal 26  (1) Kompensasi dapat diberikan kepada pemegang hak guna pakai air yang tidak memperoleh hak nya sebagai akibat dari: a. atau pemberian kompensasi oleh pelanggar. Penjelasan ayat (4): Cukup jelas. Penjelasan ayat (3): Cukup jelas. bupati/walikota berdasarkan pertimbangan pengelola sumber daya air melalui peringatan tertulis. (4) Apabila hasil penyelidikan dan/atau penyidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) terdapat indikasi tindak pidana. sipil untuk melakukan (3) Hasil penyelidikan yang dilakukan oleh pejabat penyidik pegawai negeri sipil harus ditindaklanjuti oleh Menteri.

perencanaan alokasi air. kesalahan yang dilakukan oleh pengelola. mengatasi pemadaman kebakaran hutan atau permukiman. dan Penjelasan ayat (1) Huruf b Yang dimaksud dengan “kesalahan yang dilakukan oleh pengelola” antara lain berupa kesalahan pemberian izin. . misalnya. pelaksanaan alokasi air dan tidak melakukan kegiatan pemeliharaan prasarana sumber daya air. Yang dimaksud dengan “kepentingan yang mendesak” merupakan suatu keadaan yang mengharuskan pengambilan keputusan dengan cepat yang dapat mengakibatkan perubahan rencana penyediaan air. misalnya pembangunan pembangkit ketenagaan. b. Penjelasan ayat (1) Huruf c Yang dimaksud dengan “kesalahan pengguna air lainnya” yaitu pemakaian air tidak sesuai dengan yang diizinkan sehingga mengganggu pemegang hak guna pakai air lainnya. c. kesalahan pemakai air lainnya. perubahan rencana penyediaan air untuk mengatasi kekeringan.63 Huruf a Yang dimaksud dengan “kepentingan negara diluar pertahanan” antara lain untuk proyek strategis nasional.

pemenuhan air untuk kebutuhan pokok minimal seharihari. pemenuhan air untuk kebutuhan pokok minimal seharihari. (4) Kompensasi sebagai akibat dari kegiatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c. benih untuk pertanian apabila mengakibatkan gagal panen. Bagian Keempatbelas . Penjelasan ayat (2): Cukup jelas. atau b. (3) Kompensasi sebagai akibat dari kegiatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b diberikan oleh pengelola sumber daya air dalam bentuk: a. benih untuk pertanian apabila mengakibatkan gagal panen. atau b. diberikan berdasarkan kesepakatan para pihak dengan atau tanpa fasilitasi oleh pengelola sumber daya air. Penjelasan ayat (4) Bentuk kompensasi yang disepakati dapat berupa ganti rugi uang atau bentuk natura atau gabungan antara keduanya. Penjelasan ayat (3): Cukup jelas.64 (2) Kompensasi yang diberikan sebagai akibat dari kegiatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a diberikan oleh instansi pemerintah terkait dalam bentuk: a.

(2) Pencatatan sekurang-kurangnya berisi informasi mengenai : a. c. badan hukum. Penjelasan ayat (2) Huruf a Yang dimaksud dengan ”kelompok pengguna” misalnya perorangan. kelompok pemakaian. Penjelasan ayat (1): Pencatatan oleh pengelola sumber daya air sesuai dengan kewenangannya meliputi hak guna pakai air dengan izin dan hak guna pakai air tanpa izin .65 Pencatatan Hak Guna Pakai Air Pasal 27 (1) Hak guna pakai air dicatat oleh pengelola sumber daya air sebagaimana dimaksud dalam pasal 22 ayat (2) sesuai dengan dengan wewenang dan tanggung jawabnya. pertanian rakyat dan bukan kegiatan usaha. koperasi. b. kelompok masyarakat. dan . jenis pemakaian. Penjelasan ayat (2) Huruf b Yang dimaksud dengan ”jenis penggunaan” misalnya untuk penggunaan kebutuhan pokok sehari-hari. volume pemakaian. atau kelompok sosial kemasyarakatan.

setiap cekungan air tanah . melindungi hak guna pakai air dengan izin dan tanpa izin . Penjelasan ayat (3): Cukup jelas. mengantisipasi perubahan jumlah kebutuhan air. b. mengetahui alokasi kuota air yang masih tersedia dan kuota air yang telah ditetapkan izinnya dan/atau diperoleh hak guna airnya.66 Penjelasan ayat (2) Huruf c Yang dimaksud dengan ”volume penggunaan” adalah alokasi kuota air yang ditetapkan dalam izin. lokasi pengambilan air. dan c. Penjelasanayat (2) Huruf d Cukup jelas. (4) Pencatatan sebagaimana dimaksud ayat (1) dilakukan pada: a. setiap wilayah sungai. . Penjelasan ayat (4): Cukup jelas. (3) Pencatatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dimaksudkan untuk: a. b. d. (5) Pencatatan sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf a dilaksanakan berdasarkan pedoman yang ditetapkan oleh Menteri.

Penjelasan pasal 28 Huruf a . BAB IV HAK GUNA USAHA AIR Bagian Kesatu Subyek Hak Guna Usaha Air Pasal 28 Subyek hak guna usaha air meliputi: a. perseorangan yang melakukan kegiatan usaha yang memerlukan air. Penjelasan ayat (6): Cukup jelas. (6) Pencatatan sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf b diatur dalam Peraturan Bupati/Walikota berdasarkan tata cara yang ditetapkan oleh Menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang air tanah.67 Penjelasan ayat (5): Cukup jelas.

Penjelasan pasal 28 Huruf c Yang dimaksud dengan badan usaha adalah badan usaha swasta. b. dan kehutanan yang dilakukan di dalam maupun diluar sistem irigasi yang sudah ada dengan kebutuhan air lebih dari 2 (dua) liter per detik per kepala keluarga. badan usaha yang didirikan menurut hukum Indonesia dan berkedudukan di Indonesia. perkebunan. c. badan usaha milik negara dan/atau badan usaha milik daerah (yang bukan pengelola sumber daya air). dan koperasi. dan Penjelasan pasal 28 Huruf b Yang dimaksud dengan ”usaha pertanian” adalah usaha budi daya pertanian yang meliputi berbagai komoditi yaitu pertanian tanaman pangan. Bagian Kedua Obyek Hak Guna Usaha Air Pasal 29 . peternakan. perikanan.68 Cukup jelas. petani yang menggunakan air untuk usaha pertanian.

air laut yang berada didarat. b. Penjelasan ayat (1): Cukup jelas. (2) Air yang berada dalam hutan lindung. Yang dapat diusahakan hanya terbatas pada air dan aliran air setelah memperoleh rekomendasi teknis dari instansi yang menyelenggaranakan urusan pemerintahan di bidang kehutanan. air tanah. air permukaan. kawasan suaka alam. . dan kawasan pelestarian alam dapat diusahakan berdasarkan izin usaha pemanfaatan jasa lingkungan.69 (1) Obyek hak guna usaha air meliputi: a. Bagian Ketiga Terjadinya Hak Guna Usaha Air Pasal 30 (1) Pengusahaan sumber daya air permukaan yang meliputi 1 (satu) wilayah sungai hanya dilakukan oleh badan usaha milik negara atau badan usaha milik daerah atau kerjasama antara keduanya. dan c. Penjelasan ayat (2): Yang dimaksud dengan Izin Usaha Pemanfaatan Jasa lingkungan adalahizin usaha yang diberikan untuk memanfaatkan kawasan pada hutan lindung dan/atau hutan produksi.

. (3) Pengusahaan sumber daya air permukaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi: a. daya air permukaan pada suatu lokasi tertentu sesuai dengan izin pengusahaan. (2) Pengusahaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan penugasan dari Pemerintah atau pemerintah daerah kepada badan usaha milik negara atau badan usaha milik daerah yang diatur dalam peraturan perundang undangan yang mengatur pendirian badan usaha milik negara atau badan usaha milik daerah bersangkutan. Penjelasan ayat (3): Cukup jelas. c. sumber air permukaan pada suatu lokasi tertentu sesuai dengan izin pengusahaan sumber air. Penjelasan ayat (2): Cukup jelas. b. air pada suatu lokasi tertentu sesuai dengan izin pengusahaan air. Yang dimaksud dengan badan usaha milik negara atau badan usaha milik daerah adalah badan usaha yang secara khusus dibentuk oleh pemerintah dalam rangka pengelolaan sumber daya air wilayah sungai.70 Penjelasan ayat (1): Yang dimaksud pengusahaan sumber daya air permukaan yang meliputi 1 (satu) wilayah sungai adalah pengusahaan pada seluruh sistem sumber daya air yang ada dalam wilayah sungai mulai dari hulu sampai hilir sungai atau sumber air bersangkutan.

Penjelasan ayat (7): Cukup jelas. Penjelasan ayat (6): Cukup jelas.71 (4) Izin pengusahaan selain dimaksud pada ayat (3) huruf a. (7) Badan usaha milik negara atau badan usaha milik daerah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diberi wewenang memungut. (6) Pengusahaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilaksanakan dengan tetap mengedepankan prinsip pengelolaan yang selaras antara fungsi sosial. tidak menimbulkan hak guna usaha air. Penjelasan ayat (5): Cukup jelas. dan fungsi ekonomi sumber daya air dengan memprioritaskan penyediaan air untuk memenuhi kebutuhan pokok sehari-hari dan irigasi bagi pertanian rakyat dalam sistem irigasi yang sudah ada. . menerima. dan menggunakan biaya jasa pengelolaan sumber daya air dari pengguna sumber daya air untuk membiayai seluruh pelaksanaan tugas dan tanggung jawab sebagaimana dimaksud pada ayat (2). fungsi lingkungan hidup. Penjelasan ayat (4): Cukup jelas. (5) Izin pengusahaan sumber daya air permukaan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) diberikan oleh Menteri.

c. Penjelasan ayat (2): Cukup jelas. daya air pada suatu lokasi tertentu sesuai dengan izin pengusahaan air. atau kerjasama badan usaha sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan berdasarkan izin pengusahaan air. air pada suatu lokasi tertentu sesuai dengan izin pengusahaan air. Penjelasan ayat (3): Cukup jelas. badan usaha milik negara atau badan usaha milik daerah yang bukan badan usaha pengelola sumber daya air dan koperasi atau kerjasama antar badan usaha.72 Pasal 31  (1) Pengusahaan air dalam suatu wilayah sungai selain sebagaimana dimaksud pada dalam Pasal 30 ayat (1) dapat dilakukan oleh perseorangan. badan usaha swasta. Penjelasan ayat (1): Cukup jelas. . sumber air pada suatu lokasi tertentu sesuai dengan izin pengusahaan air. (2) Pengusahaan air bagi perseorangan. badan usaha. b. (3) Pengusahaan air sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi jenis-jenis usaha: a.

bupati/walikota untuk air permukaan pada wilayah sungai dalam satu kabupaten/kota.73 (4) Izin pengusahaan air sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dapat menimbulkan hak guna usaha air dan/atau tidak menimbulkan hak guna usaha air. waduk. dan wilayah sungai strategis nasional. wilayah sungai lintas negara. gubernur untuk air permukaan pada wilayah sungai lintas kabupaten/kota. atau c. (5) Izin pengusahaan air yang menimbulkan hak guna air sebagaimana dimaksud pada ayat (2) meliputi pengusahaan air permukaan dan/atau daya air yang alokasi airnya dijamin oleh pengelola sumber daya air di wilayah sungai. Menteri untuk air permukaan pada wilayah sungai lintas provinsi. Penjelasan ayat (5): Izin pengusahaan air yang tidak menimbulkan hak guna air sebagaimana dimaksud pada ayat (2) antara lain pengusahaan air permukaan yang alokasi airnya tidak dijamin oleh pengelola sumber daya air seperti pengusahaan perikanan dengan jaring apung dan/atau karamba pada sungai. b. . Penjelasan ayat (4): Cukup jelas. danau. Penjelasan ayat (6): Cukup jelas. (6) Izin pengusahaan air permukaan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) diberikan oleh: a.

b. Penjelasan ayat (7): Cukup jelas. gubernur untuk air air laut yang berada di darat pada wilayah sungai lintas kabupaten/kota. . atau c. cekungan air tanah lintas kabupaten/kota dengan rekomendasi dari gubernur. atau c. cekungan air tanah lintas provinsi dan lintas negara dengan rekomendasi dari menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan bidang air tanah. bupati/walikota untuk air air laut yang berada di darat pada wilayah sungai dalam satu kabupaten/kota. Penjelasan ayat (9): Cukup jelas. dan wilayah sungai strategis nasional. wilayah sungai lintas negara. sumber air dan daya air permukaan pada wilayah sungai yang tidak menimbulkan hak guna usaha air diatur lebih lanjut dengan Peraturan Menteri. b. Menteri untuk air laut yang berada di darat pada wilayah sungai lintas provinsi.74 (7) Izin pengusahaan air tanah pada cekungan air tanah diberikan oleh bupati/walikota dan Gubernur untuk Provinsi DKI Jakarta Raya untuk: a. cekungan air tanah dalam satu kabupaten/kota. Penjelasan ayat (8): Cukup jelas. (8) Izin pengusahaan air laut yang berada di darat sebagaimana dimaksud pada ayat (3) diberikan oleh: a. (9) Izin pengusahaan air.

air laut yang berada di darat paling lama 10 (sepuluh) tahun. b. atau bupati/walikota sesuai dengan dengan wewenang dan tanggung jawabnya menetapkan jangka waktu berlakunya izin pengusahaan air sebagaimana dimaksud dalam ayat (1) sesuai dengan keberadaan air dan tujuan pengusahaannya. air permukaan paling lama 10 (sepuluh) tahun. jangka waktu berlakunya izin sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) diberikan sesuai dengan perhitungan rencana keuangan investasi. (2) Menteri. air tanah. .75 Bagian Keempat Masa Berlakunya Izin Pengusahaan Air Pasal 32  (1) Masa berlakunya izin pengusahaan: a. air laut yang ada di darat). (3) Dalam hal pengusahaan air sebagaimana dimaksud pada ayat (1) memerlukan sarana dan prasarana dengan investasi besar. air tanah paling lama 3 (tiga ) tahun. Penjelasan ayat (1) : Cukup jelas. gubernur. c. Penjelasan ayat (2): Yang dimaksud dengan ”sesuai dengan wewenang dan tanggung jawabnya” adalah kewenangan dalam pemberian izin pengusahaan air (air permukaan.

bangunan pengambilan. .000.000. 25. misalnya investasi untuk membangun embung. c. Penjelasan ayat (1): Cukup jelas. (4) Jangka waktu sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dan ayat (3) dapat diperpanjang dengan mengajukan permohonan secara tertulis sebelum jangka waktu izin berakhir. Penjelasan ayat (4): Cukup jelas. lintas provinsi dan strategis nasional.000 (dua puluh lima milyar rupiah). b. Menteri untuk wilayah sungai lintas negara.76 Penjelasan ayat (3): Yang dimaksud dengan “pengusahaan air memerlukan sarana dan prasarana dengan investasi besar” adalah pemakaian air yang memerlukan investasi paling sedikit Rp. atau instalasi pompa. bupati/walikota untuk wilayah sungai dalam kabupaten/kota. gubernur untuk wilayah sungai lintas kabupaten/kota. Bagian Kelima Tata Cara Memperoleh Izin Pengusahaan Air Pasal 33  (1) Permohonan izin pengusahaan air permukaan diajukan kepada: a.

77 (2) Permohonan izin pengusahaan air permukaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) paling sedikit memuat informasi mengenai : a. Penjelasan ayat (2) Huruf c Cukup jelas. Penjelasan ayat (2) Huruf b Cukup jelas. dan alamat pemohon. . sesuai dengan persyaratan yang ditentukan dalam perizinan. pekerjaan. maksud dan tujuan pengusahaan air. 3) daya air pada suatu lokasi tertentu. bentuk pengusahaan atau jumlah air yang diperlukan. b. Penjelasan ayat (2) Huruf d Yang dimaksud dengan “bentuk pengusahaan” adalah kegiatan usaha yang menggunakan atau memanfaatkan: 1) air pada suatu lokasi tertentu 2) sumber air pada suatu lokasi tertentu. c. d. rencana lokasi penggunaan/pengambilan air. nama. Penjelasan ayat (2) Huruf a Cukup jelas.

Penjelasan ayat (2) Huruf i Cukup jelas. hasil konsultasi publik. rencana pelaksanaan pembangunan bangunan dan prasarana. jenis prasarana dan teknologi yang akan digunakan. . Penjelasan ayat (2) Huruf e Cukup jelas. Penjelasan ayat (2) Huruf g Cukup jelas. i. h. dan Penjelasan ayat (2) Huruf h Cukup jelas. rencana desain bangunan dan prasarana yang diperlukan. jangka waktu pengusahaan sumber daya air yang diperlukan. Penjelasan ayat (2) Huruf f Cukup jelas.78 e. g. f.

Penjelasan ayat (3) . Jenis pengusahaan yang diperbolehkan. c.79 (3) Berdasarkan permohonan izin sebagaimana dimaksud pada ayat (1) pengelola sumber daya air yang diberi wewenang untuk menyiapkan rekomendasi teknik menyiapkan rekomendasi teknis untuk pengusahaan air yang paling sedikit berisi informasi mengenai : a. b. jumlah penggunaan atau pengambilan air . Penjelasan ayat (3) Huruf b Cukup jelas. e. Penjelasan ayat (3) Huruf c Cukup jelas. lokasi penggunaan atau pengambilan air. Penjelasan ayat (3) Huruf d Cukup jelas. cara penggunaan atau pengambilan air . rencana desain bangunan dan prasarana. Penjelasan ayat (3) Huruf a Cukup jelas. d.

Penjelasan ayat (3) Huruf g Cukup jelas. dan Penjelasan ayat (3) Huruf f Cukup jelas.80 Huruf e Cukup jelas. gubernur. Penjelasan ayat (4): Badan usaha milik negara atau badan usaha milik daerah pengelola sumber daya air sebagaimana dimaksud dalam Pasal 30 dapat memberikan pertimbangan teknis dan saran kepada pengelola sumber daya air yang diberi wewenang untuk menyiapkan rekomendasi teknik untuk pengusahaan air. (5) Dengan mempertimbangkan rekomendasi teknis sebagaimana dimaksud pada ayat (4) Menteri. bupati/walikota sesuai dengan kewenangannya. f. gubernur. kondisi sumber air. g. Penjelasan ayat (5) . mengembalikan permohonan izin dengan permintaan melengkapi persyaratan. (4) Rekomendasi teknis sebagaimana dimaksud pada ayat (3) memuat pertimbangan teknis dan saran kepada Menteri. bupati/walikota sesuai dengan kewenangannya dapat: a. neraca air pada wilayah sungai.

. atau Penjelasan ayat (5) Huruf b Cukup jelas. menolak permohonan izin. tidak dapat mengajukan kembali permohonannya dengan menggunakan data permohonan yang sama sebagaimana dimaksud pada ayat (2). menerbitkan izin. Penjelasan ayat (5) Huruf c Cukup jelas. c. (6) Dalam hal permohonan ditolak sebagaimana dimaksud pada ayat (5) huruf b. (7) Pemohon yang permohonan izin ditolak.81 Huruf a Cukup jelas. Penjelasan ayat (7): Cukup jelas. b. Penjelasan ayat (6): Cukup jelas. Menteri wajib memberitahukan alasan penolakannya secara tertulis kepada pemhon izin dengan tembusan kepada pengelola sumber daya air pada wilayah sungai.

82 (8) Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara perizinan

pengusahaan air permukaan diatur dengan Peraturan Menteri.. Penjelasan ayat (8): Cukup jelas. Pasal 34 
(1) Permohonan izin pengusahaan air tanah diajukan kepada

bupati/walikota dengan tembusan kepada Menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang air tanah dan/atau gubernur sesuai dengan dengan keberadaan cekungan air tanah. Penjelasan ayat (1): Cukup jelas.
(2) Permohonan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus

dilampiri informasi mengenai: a. peruntukan dan kebutuhan air tanah; Penjelasan ayat (2) Huruf a Cukup jelas. b. rencana pelaksanaan pengeboran atau penggalian air tanah; dan Penjelasan ayat (2) Huruf b Cukup jelas.

83

c. upaya pengelolaan lingkungan (UKL) atau upaya pemantauan lingkungan (UPL) atau analisis mengenai dampak lingkungan (Amdal) sesuai dengan dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Penjelasan ayat (2) Huruf c Cukup jelas.
(3) Izin

pengusahaan air tanah diterbitkan oleh bupati/walikota dengan ketentuan: a. pada setiap cekungan air tanah lintas provinsi dan lintas negara setelah memperoleh rekomendasi teknis yang berisi persetujuan dari Menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang air tanah; Penjelasan ayat (3) Huruf a Cukup jelas. b. pada setiap cekungan air tanah lintas kabupaten/kota setelah memperoleh rekomendasi teknis yang berisi persetujuan dari gubernur; atau Penjelasan ayat (3) Huruf b Cukup jelas.
c. pada setiap cekungan air tanah dalam wilayah kabupaten/kota setelah memperoleh rekomendasi teknis yang berisi persetujuan dari dinas kabupaten/kota yang membidangi air tanah.

84

Penjelasan ayat (3) Huruf c Cukup jelas.
(4) Menteri, gubernur atau dinas yang membidangi air tanah

wajib memberikan rekomendasi teknis sebagaimana dimaksud pada ayat (1) yang berisi persetujuan atau penolakan pemberian izin berdasarkan zona konservasi air tanah. Penjelasan ayat (4): Cukup jelas.
(5) Izin sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus memuat

paling sedikit nama dan alamat pemohon, titik lokasi rencana pengeboran atau penggalian, debit pengusahaan air tanah, dan ketentuan hak dan kewajiban. Penjelasan ayat (5): Cukup jelas.
(6) Izin sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tembusannya

wajib disampaikan kepada Menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang air tanah dan gubernur. Penjelasan ayat (6): Cukup jelas.
(7) Ketentuan lebih lanjut mengenai perizinan pengusahaan

air tanah diatur dalam Peraturan Bupati/Walikota atau Gubernur untuk provinsi DKI Jakarta berdasarkan

b. bupati/walikota untuk wilayah sungai dalam kabupaten/kota. gubernur untuk wilayah sungai lintas kabupaten/kota. lintas provinsi dan strategis nasional. Penjelasan ayat (1): Cukup jelas. (2) Permohonan izin pengusahaan air laut yang berada di darat sebagaimana dimaksud pada ayat (1) paling sedikit memuat informasi mengenai : a. c. maksud dan tujuan pengusahaan air laut yang berada di darat. pekerjaan. Penjelasan ayat (2) Huruf a Cukup jelas. Menteri untuk wilayah sungai lintas negara. dan alamat pemohon. nama.85 pedoman yang diterbitkan oleh Menteri yang menyelenggarakan urusan pemeritahan di bidang air tanah. Pasal 35  (1) Permohonan izin pengusahaan air laut yang berada di darat diajukan kepada: a. Penjelasan ayat (7) Cukup jelas. b. Penjelasan ayat (2) Huruf b .

(3) Berdasarkan permohonan izin sebagaimana dimaksud pada ayat (1) pengelola sumber daya air pada wilayah sungai yang bersangkutan menyiapkan rekomendasi teknis yang berisi paling sedikit memuat informasi mengenai : a. jumlah penggunaan atau pengambilan. bupati/walikota sesuai dengan kewenangannya: . e. d. Penjelasan ayat (2) Huruf c Cukup jelas. c. Penjelasan ayat (4): Cukup jelas. rencana desain bangunan dan prasarana. rencana lokasi pengusahaan air laut yang berada di darat. cara penggunaan atau pengambilan. kondisi sumber air.86 Cukup jelas. neraca air wilayah sungai. (4) Rekomendasi teknis sebagaimana dimaksud pada ayat (3) memuat pertimbangan teknis disampaikan kepada pemberi izin. lokasi penggunaan atau pengambilan. b. dan f. gubernur. (5) Dengan dan saran yang mempertimbangkan rekomendasi teknis sebagaimana dimaksud pada ayat (4) Menteri. c. Penjelasan ayat (3): Cukup jelas.

bupati/walikota sesuai dengan kewenangannya wajib memberitahukan alasan penolakannya kepada pemohon izin. Penjelasan ayat (8): Cukup jelas. Penjelasan ayat (7): Cukup jelas. gubernur. Penjelasan ayat (9): . b. diatur dalam peraturan gubernur atau peraturan bupati/walikota dengan berpedoman pada Peraturan Menteri sebagaimana yang dimaksud pada ayat (8). Penjelasan ayat (6): Cukup jelas. (9) Tata cara permohonan izin pemakaian air laut yang berada di darat pada wilayah sungai yang menjadi kewenangan gubernur dan bupati/walikota. (8) Tata cara permohonan izin pengusahaan air laut yang berada di darat sebagaimana yang dimaksud ayat (1) diatur dalam Peraturan Menteri . atau menolak permohonan izin. (6) Dalam hal permohonan ditolak sebagaimana dimaksud pada ayat (5). Penjelasan ayat (5): Cukup jelas. huruf a Menteri. menerbitkan izin. (7) Pemohon izin sebagaimana dimaksud pada ayat (6) tidak dapat mengajukan kembali permohonan dengan menggunakan permohonan yang sama sebagaimana dimaksud pada ayat (2).87 a.

Penjelasan ayat (2) Cukup jelas (3) Tata cara pelaksanaan konsultasi publik diatur lebih lanjut dengan Peraturan Menteri.88 Cukup jelas. Penjelasan ayat (1) Cukup jelas (2) Konsultasi publik sebagaimana yang dimaksud pada ayat (1) dapat difasilitasi oleh pengelola sumber daya air pada wilayah sungai. Pasal 36  (1) Konsultasi publik sebagaimana dimaksud dalam Pasal 33 ayat (2) huruf i dilaksanakan oleh pemohon izin pada waktu menyusun rencana pengusahaan. Penjelasan ayat (3) Cukup jelas Bagian Keenam Perubahan Izin Pengusahaan Air Pasal 37  .

bencana alam. perubahan kebijakan pemerintah. dan/atau . Cukup jelas b. perubahan lokasi pengambilan. Penjelasan ayat (2) Huruf c. keadaan yang dipakai sebagai dasar rekomendasi teknis sebagaimana dimaksud dalam Pasal 33 ayat (1) mengalami perubahan. perubahan volume air yang dapat digunakan. (2) Perubahan izin pengusahaan air sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat berupa: a. Yang dimaksud dengan ”perubahan kondisi lingkungan sumber daya air” antara lain: 1) berkurangnya ketersediaan air dalam jangka waktu lama atau permanen akibat perubahan iklim. Penjelasan ayat (1) Huruf a. b. Yang dimaksud dengan ”perubahan kebijakan pemerintah” antara lain: perubahan urutan prioritas penyediaan sumber daya air pada wilayah sungai.89 (1) Ketentuan dalam izin pengusahaan air dapat diubah berdasarkan alasan: a. perubahan kondisi lingkungan sumber daya air. 2) kerusakan sumber air akibat bencana alam c. dan Penjelasan ayat (1) Huruf b.

Penjelasan ayat (4) Cukup jelas (5) Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara perubahan izin pengusahaan air diatur dengan Peraturan Menteri. perubahan cara pengambilan atau penggunaan air. Penjelasan ayat (3) Cukup jelas (4) Perubahan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) harus diberitahukan kepada pemegang izin sebelum perubahan dilaksanakan. gubernur. atau bupati/walikota sesuai dengan wewenang dan tanggung jawabnya. Penjelasan ayat (2) Cukup jelas (3) Perubahan izin pengusahaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dan ayat (2) ditetapkan oleh Menteri.90 c. Penjelasan ayat (5) Cukup jelas Bagian Ketujuh Pembekuan dan Pencabutan Izin Pengusahaan Air Pasal 38  .

persyaratan yang harus dilaksanakan agar pembekuan dapat dicairkan. Penjelasan ayat (3) Cukup jelas (4) Pembekuan izin sebagaimana dimaksud pada ayat (1). jangka waktu pembekuan. sanksi yang akan dikenakan apabila persyaratan tidak dilaksanakan. c. Penjelasan ayat (1) Cukup jelas (2) Proses pembekuan izin sebagaimana dimaksud pada ayat (1) harus didahului dengan peringatan tertulis 3 (tiga) kali berturut-turut dengan tenggang waktu tertentu dari pemberi izin yang berisi petunjuk yang harus dilaksanakan dan sanksi yang akan diberikan apabila peringatan dimaksud tidak dilaksanakan. b.91 (1) Pembekuan izin dilakukan oleh pemberi izin apabila pemegang izin pengusahaan air tidak melaksanakan ketentuan yang tercantum dalam izin. diberitahukan secara tertulis kepada pemegang izin yang berisi informasi mengenai : a. Penjelasan ayat (2) Cukup jelas (3) Izin akan dibekukan untuk jangka waktu tertentu apabila pemegang izin tidak melaksanakan surat peringatan sebagaimana dimaksud pada ayat (2). Penjelasan ayat (4) .

sumber daya air musnah.92 Cukup jelas (5) Selama jangka waktu pembekuan izin sebagaimana dimaksud pada ayat (4) huruf a. b. dan/atau e. pemegang izin tidak melaksanakan ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (4) akan dikenakan sanksi berupa pencabutan izin pengusahaan air dengan akibat hapusnya hak guna pakai air. pemberian alokasi air dan/atau kegiatan akan dihentikan sementara. pemegang izin melepaskan haknya secara sukarela. Penjelasan ayat (9) . Penjelasan ayat (7) Cukup jelas (8) Izin pengusahaan air sebagaimana dimaksud dalam Pasal 31 ayat (3) batal dengan sendirinya apabila: a. Penjelasan ayat (6) Cukup jelas (7) Apabila sampai dengan berakhirnya jangka waktu pembekuan izin. c. jangka waktu berlaku izin telah berakhir. badan hukum atau badan usaha pemegang izin dibubarkan atau dinyatakan pailit. d. Penjelasan ayat (5) Cukup jelas (6) Pembekuan sebagaimana dimaksud pada ayat (4) tidak mengakibatkan hapusnya hak guna pakai air. nama badan usaha berubah.

Penjelasan ayat (2) Pemberian jangka waktu tertentu dimaksudkan untuk memberikan kesempatan kepada pihak-pihak lain yang membutuhkan air untuk mengajukan permohonan izin pengusahaan . bupati/walikota sesuai dengan kewenangannya. . gubernur. Penjelasan ayat (10) Cukup jelas Bagian Kedelapan Perpanjangan Izin Pengusahaan Air Pasal 39  (1) Izin pengusahaan air yang telah habis masa berlakunya dapat diperpanjang dengan mengajukan permohonan perpanjangan izin secara tertulis kepada pemberi izin sebelum jangka waktu izin pengusahaan berakhir.93 Cukup jelas (9) Ketentuan lebih lanjut mengenai pembekuan dan pencabutan izin pengusahaan air diatur dengan Peraturan Menteri. Penjelasan ayat (1) Cukup jelas (2) Pemberi izin memberikan jangka waktu tertentu kepada pemegang izin untuk melakukan permohonan perpanjangan izin.

dan/atau daya air sesuai dengan dengan ketentuan yang tercantum dalam izin. Penjelasan ayat (4) Cukup jelas Bagian Kesembilan Hak dan Kewajiban Pemegang Izin Pengusahaan Air Pasal 40 (1) Pemegang izin pengusahaan air berhak untuk: a. dan Penjelasan ayat (1) Huruf a.94 (3) Pemegang izin yang tidak mengajukan permohonan perpanjangan izin dalam jangka waktu sebagaimana dimaksud pada ayat (2) akan berakibat izin pengusahaan air dan hak guna usaha airnya berakhir. menggunakan dan mengusahakan air. gubernur. Penjelasan ayat (3) Cukup jelas (4) Ketentuan lebih lanjut mengenai tata cara perpanjangan izin pengusahaan air diatur dalam Peraturan Menteri. Cukup jelas . bupati/walikota sesuai dengan kewenangannya.

tidak mencemari dan merusak air. Penjelasan ayat (2) Huruf d Cukup jelas . Penjelasan ayat (1) Huruf b Cukup jelas (2) Pemegang izin pengusahaan air wajib untuk: a .95 b. Penjelasan ayat (2) Huruf a Cukup jelas b. mematuhi ketentuan dalam izin. membangun sarana dan prasarana sumber daya air dan bangunan lain sesuai dengan dengan ketentuan yang tercantum dalam izin. memperhatikan hak orang lain. Penjelasan ayat (2) Huruf b Cukup jelas c. menghemat penggunaan air. Penjelasan ayat (2) Huruf c Cukup jelas d.

dan . melindungi dan memelihara kelangsungan fungsi sumber daya air. g.96 e. Penjelasan ayat (2) Huruf e Cukup jelas f. Penjelasan ayat (2) Huruf f Yang dimaksud kewajiban keuangan lain antara lain pajak pemakaian air permukaan dan/atau pajak pemakaian air tanah. menerapkan prinsip penghematan air dan pelestarian sumber daya air. Penjelasan ayat (2) Huruf g Cukup jelas h. melindungi dan mengamankan prasarana sumber daya air. membayar biaya jasa pengelolaan sumber daya air dan membayar kewajiban keuangan lain sesuai dengan dengan peraturan perundang-undangan. melakukan usaha pengendalian pencegahan terjadinya pencemaran air. Penjelasan ayat (2) Huruf h Cukup jelas i.

(3) Pengusahaan air yang memerlukan kegiatan konstruksi. pemegang izin harus membuat laporan berkala paling sedikit sekali pada akhir tahun kepada pemberi izin. dan Penjelasan ayat (2) Huruf k Cukup jelas l. Penjelasan ayat (2) Huruf l Laporan berkala sekurang-kurangnya berisi: kondisi sumber daya air pada titik pengambilan atau penggunaan baik kualitas. melakukan perbaikan kerusakan sumber daya air yang disebabkan oleh kegiatan yang ditimbulkan. kuantitas maupun fisik sumber air. memberikan akses untuk penggunaan air bagi pemenuhan kebutuhan pokok sehari-hari masyarakat di sekitar lokasi kegiatan. Penjelasan ayat (2) Huruf j Cukup jelas k.97 Penjelasan ayat (2) Huruf i Cukup jelas j. juga pemegang izin wajib untuk: . disamping mempunyai kewajiban sebagaimana dimaksud pada ayat (2).

memberikan tanggapan yang positif apabila timbul gejolak sosial masyarakat di sekitar lokasi kegiatannya. dan d. c. . mencegah terjadinya pencemaran air akibat pelaksanaan konstruksi. Penjelasan ayat (3) Cukup jelas (4) Dalam hal pelaksanaan izin pengusahaan air menimbulkan kerugian pada masyarakat. b. memulihkan kerusakan lingkungan hidup yang disebabkan oleh kegiatan konstruksi.98 a. menerbitkan izin. pemegang izin pengusahaan air wajib memberikan ganti kerugian yang ditimbulkan. menjamin kelangsungan pemenuhan air bagi kebutuhan pokok sehari-hari masyarakat di sekitar lokasi kegiatan yang terganggu akibat pelaksanaan konstruksi. Penjelasan ayat (4) Cukup jelas Bagian Kesepuluh Wewenang dan tanggung jawab pemberi izin pengusahaan air Pasal 41  (1) Pemberi izin pengusahaan air mempunyai wewenang: a.

dan timbul . membekukan izin. mencabut izin.99 Penjelasan ayat (1) Huruf a Cukup jelas b. memberikan peringatan tertulis. Penjelasan ayat (1) Huruf d Cukup jelas (2) Pemberi izin penggusahaan air mempunyai tanggung jawab: a. Penjelasan ayat (1) Huruf c Cukup jelas d. Penjelasan ayat (1) Huruf b Cukup jelas c. memenuhi alokasi air sesuai dengan dengan yang tercantum dalam izin dan sesuai dengan ketersediaan air. fasilitasi penyelesaian sengketa yang akibat pelaksanaan izin pengusahaan air. Penjelasan ayat (2) Huruf a Cukup jelas b.

100 Penjelasan ayat (2) Huruf b Cukup jelas c. Penjelasan ayat (2) Huruf c Cukup jelas Bagian Kesebelas Pengakuan Hak Guna Usaha Air Pasal 42 (1) Pemerintah atau pemerintah daerah mewujudkan pengakuan hak guna usaha air dalam bentuk izin pengusahaan air. Penjelasan ayat (2) Cukup jelas (3) Pencatatan hak guna usaha air sebagaimana dimaksud pada ayat (2) digunakan sebagai dasar untuk menyusun rencana alokasi air. mengatur pemberian ganti rugi/kompensasi. . Penjelasan ayat (1) Cukup jelas (2) Berdasarkan izin pengusahaan air yang telah ditetapkan dilakukan pencatatan hak guna usaha air.

Penjelasan ayat (1) Cukup jelas (2) Hak guna usaha air sebagaimana dimaksud pada ayat (1) wajib dipenuhi oleh Pemerintah atau pemerintah daerah setelah kebutuhan pokok minimal sehari-hari dan pertanian rakyat akan air telah terpenuhi serta ketersediaan air mencukupi.101 Penjelasan ayat (3) Cukup jelas (4) Catatan hak guna usaha air sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dapat diakses oleh masyarakat. hak guna usaha air sebagaimana dimaksud pada ayat (1) wajib dipenuhi oleh Pemerintah . Penjelasan ayat (4) Cukup jelas Bagian keduabelas Jaminan Hak Guna Usaha Air Pasal 43 (1) Hak guna usaha air dijamin oleh Pemerintah atau pemerintah daerah berdasarkan izin pengusahaan air yang ditetapkan dan ketersediaan air. Penjelasan ayat (2) Cukup jelas (3) Dalam hal pada wilayah sungai telah tersedia prasarana sumber daya air.

. Penjelasan ayat (5) Yang dimaksud dengan hal lain diluar kemampuan pengelola sumber daya air misalnya musim kemarau panjang.102 atau pemerintah daerah berdasarkan izin pengusahaan air yang telah ditetapkan setelah kebutuhan pokok minimal sehari-hari dan pertanian rakyat akan air telah terpenuhi. atau bupati/walikota wajib memenuhi hak guna usaha air yang telah ditetapkan izinnya melalui program pengelolaan sumber daya air sesuai dengan wewenang dan tanggung jawabnya dalam pengelolaan sumber daya air. dapat dilakukan pengurangan alokasi air dari kuota air sebagaimana tercantum dalam izin atau dilakukan penggiliran alokasi air secara proporsional. (5) Dalam hal ketersediaan air pada sumber air berkurang karena perubahan secara alamiah. kerusakan prasarana sumber daya air dan sebab lain diluar kemampuan pengelola sumber daya air . Penjelasan ayat (4) Yang dimaksud dengan “bangunan pengambilan” antara lain intake dan pompa air. gubernur. (6) Menteri. Penjelasan ayat (3) Cukup jelas (4) Jaminan hak guna usaha air sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diberikan dalam bentuk kuota air pada bangunan pengambilan di sumber air.

Penjelasan ayat (10) Cukup jelas . (9) Penduduk yang tanahnya dilewati saluran air untuk pengusahaan air . Penjelasan ayat (7) Cukup jelas. (10) Pengelola sumber daya air harus mengalokasikan air untuk pemenuhan kebutuhan pokok minimal sehari-hari sepanjang saluran sebagaimana dimaksud pada ayat (9). (8) Pemegang hak guna usaha air dapat mengalirkan air di atas tanah orang lain berdasarkan persetujuan dari pemegang hak atas tanah yang bersangkutan. Penjelasan ayat (9) Saluran yang dimaksud adalah saluran terbuka.103 Penjelasan ayat (6) Cukup jelas (7) Menteri dalam pemberian perizinan pengusahaan air dapat melimpahkan kepada gubernur melalui asas dekonsentrasi. dapat menggunakan air saluran yang bersangkutan untuk memenuhi kebutuhan pokok minimal sehari-hari. Penjelasan ayat (8) Persetujuan dimaksud dilakukan secara tertulis .

104 Bagian Ketigabelas Perlindungan Hak Guna Usaha Air Pasal 44 (1) Menteri. (2) Perlindungan dari pelanggaran oleh pihak lain sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan melalui: a. penindakan terhadap pelanggaran atas hak guna usaha air. atau kelompok masyarakat. dan Penjelasan ayat (2) Huruf a Cukup jelas b. Penjelasan ayat (1) Yang dimaksud dengan pihak lain antara lain perorangan. badan hukum. Penjelasan ayat (2) Huruf b Cukup jelas (3) Perlindungan berupa kepastian menikmati haknya sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan melalui: . gubernur. atau bupati/walikota sesuai dengan dengan wewenang dan tanggung jawabnya melindungi pemegang hak guna usaha air dari pelanggaran oleh pihak lain dan kepastian menikmati haknya. monitoring dan evaluasi terhadap hak-hak yang telah diberikan. pemerintah.

105 a. pelaksanaan alokasi air sesuai dengan dengan izin. bupati/walikota sesuai dengan tanggungjawab dan wewenangannya. gubernur. Penjelasan ayat (1) Cukup jelas (2) Menteri. pengelolaan kualitas air. bupati/walikota sesuai dengan tanggungjawab dan wewenangannya dapat menugaskan pejabat penyidik pegawai negeri sipil untuk melakukan penyelidikan dan/atau penyidikan . dan Penjelasan ayat (3) Huruf a Cukup jelas b. Penjelasan ayat (3) Huruf b Cukup jelas Pasal 45 (1) Pemegang hak guna usaha air yang haknya dilanggar oleh pihak lain dapat menyampaikan pengaduan tertulis kepada Menteri. gubernur. Penjelasan ayat (1) Cukup jelas (3) Hasil penyelidikan dan/atau penyidikan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) harus ditindaklanjuti oleh .

sementara pelaksanaan dengan seluruh Penjelasan ayat (2) Huruf b Cukup jelas c. peringatan tertulis. Penjelasan ayat (2) Huruf e Cukup jelas . gubernur.106 Menteri. Penjelasan ayat (2) Huruf a Cukup jelas b. pemberian kompensasi oleh pelanggar. dan/atau Penjelasan ayat (2) Huruf d Cukup jelas e. pencabutan izin. sanksi lainnya sesuai dengan dengan peraturan perundang-undangan. Penjelasan ayat (2) Huruf c Cukup jelas d. penghentian kegiatan. bupati/walikota sesuai tanggungjawab dan wewenangannya melalui: a.

pemberian izin dan pelaksanaan pemberian air b.107 (4) Apabila didalam penyelidikan atau penyidikan sebagaimana dmaksud pada ayat (3) terdapat petunjuk terjadinya tidak pidana . Penjelasan ayat (1) Huruf a Yang dimaksud dengan “kesalahan yang dilakukan oleh pengelola” antara lain berupa kesalahan dalam perencanaan alokasi air. . dan a. hasil penyidikannya dikirimkan kepada penyidik umum untuk ditindak lanjuti. kesalahan pengguna air lainnya Penjelasan ayat (1) Huruf b Yang dimaksud dengan “kesalahan pengguna air lainnya” yaitu penggunaan air tidak sesuai dengan yang diizinkan sehingga mengganggu kegiatan pemegang hak guna usaha air. Penjelasan ayat (4) Cukup jelas Pasal 46 (1) Kompensasi dapat diberikan kepada pemegang hak guna usaha air yang tidak memperoleh hak nya sebagai akibat dari: kesalahan yang dilakukan oleh pengelola sumber daya air .

kelompok pengguna.108 (2) Kompensasi yang diberikan sebagai akibat dari kegiatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a dilakukan oleh pengelola dengan keringanan biaya jasa pengelolaan sumber daya air. Penjelasan ayat (2) . Penjelasan ayat (1) Cukup jelas (2) Pencatatan sekurang-kurangnya berisi: a. Penjelasan ayat (2) Cukup jelas (3) Kompensasi yang diberikan sebagai akibat dari kegiatan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b sesuai dengan kesepakatan para pihak. Penjelasan ayat (3) Cukup jelas Bagian Keempatbelas Pencatatan Hak Guna Usaha Air Pasal 47 (1) Pencatatan hak guna usaha air sebagaimana dimaksud dalam Pasal 42 ayat (2) dilakukan oleh pengelola sumber daya air yang membidangi sumber daya air.

pertambangan. jangka waktu berlakunya izin. dan Penjelasan ayat (2) Huruf d Cukup jelas e. dan untuk berbagai keperluan lainnya. lokasi pengambilan air. pertahanan. kelompok masyarakat. ketenagaan. badan hukum. Penjelasan ayat (2) Huruf e Cukup jelas . perhubungan. industri. pariwisata. c. jenis penggunaan. volume penggunaan. badan usaha atau kelompok sosial kemasyarakatan. Penjelasan ayat (2) Huruf c Yang dimaksud dengan ”volume penggunaan” adalah kuota air yang ditetapkan hak guna airnya d. Penjelasan ayat (2) Huruf b Yang dimaksud dengan ”jenis penggunaan” misalnya untuk penggunaan kebutuhan pokok sehari-hari.109 Huruf a Yang dimaksud dengan”kelompok pengguna” misalnya perorangan. b. koperasi.

dan Penjelasan ayat (3) Huruf b Cukup jelas c.110 (3) Pencatatan sebagaimana dimaksudkan untuk: dimaksud pada ayat (1) a. mengetahui jumlah air yang masih tersedia dan jumlah air yang telah ditetapkan izinnya dan/atau diperoleh hak guna airnya. mengantisipasi perubahan jumlah kebutuhan air. Penjelasan ayat (3) Huruf a Cukup jelas b. melindungi hak guna pakai air dengan izin dan tanpa izin. Penjelasan ayat (3) Huruf b Cukup jelas (4) Pencatatan sebagaimana dimaksud ayat (1) dilakukan pada setiap wilayah sungai dan/atau cekungan air tanah. Penjelasan ayat (3) Cukup jelas BAB V .

Penjelasan ayat (4) Cukup jelas . Penjelasan ayat (2) Cukup jelas. Penjelasan ayat (1) Cukup jelas (2) Pengawasan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dilakukan oleh Pemerintah atau pemerintah daerah dengan melibatkan peran masyarakat. bertujuan untuk menjamin ditaatinya ketentuan dan syarat-syarat yang tercantum dalam izin. (3) Peran masyarakat dalam pengawasan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) dapat diwujudkan dalam bentuk laporan.111 PENGAWASAN DAN SANKSI Bagian Kesatu Pengawasan Pasal 48 (1) Pengawasan atas penggunaan hak guna pakai air dan hak guna usaha air. Penjelasan ayat (3) Cukup jelas (4) Hasil pengawasan sebagaimana yang dimaksud pada ayat (2) merupakan bahan/masukan bagi penertiban pelaksanaan hak guna air. dan pengaduan kepada pemberi izin.

gubernur. Penjelasan ayat (5) Cukup jelas (6) Tata cara pengawasan pengawasan penggunaan hak guna pakai air dan hak guna usaha air sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur dalam Peraturan Menteri.112 (5) Menteri. gubernur dan/atau bupati/walikota yang menerbitkan izin hak guna air sesuai dengan wewenang dan tanggung jawabnya. Penjelasan ayat (1) . dan bentuk tindakan lain dalam rangka memperbaiki dan menyempurnakan pelaksanaan hak guna air. Penjelasan ayat (6) Cukup jelas Bagian Kedua Sanksi Administratif Pasal 49 (1) Pemegang izin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 ayat (2) dan Pasal 28 yang melakukan pelanggaran terhadap ketentuan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 20 ayat (4) dan (5) atau Pasal 40 ayat (2) dan (3) dapat diberikan sanksi administratif oleh Menteri. wajib menindaklanjuti laporan hasil pengawasan sebagaimana dimaksud pada ayat (4) dalam bentuk peringatan. atau bupati/walikota sesuai dengan dengan wewenang dan tanggung jawabnya. pemberian sanksi.

Penjelasan ayat (2) Huruf a Cukup jelas b. Penjelasan pasal 50 Cukup jelas. Penjelasan ayat (2) Huruf d Cukup jelas Pasal 50 Tata cara pemberian sanksi diatur dalam Peraturan Menteri.113 Cukup jelas (2) Sanksi administratif sebagaimana dimaksud pada ayat (1) secara berjenjang berupa: a. pencabutan izin. peringatan tertulis.pembekuan izin. Pasal 51 (1) Pemegang izin sebagaimana dimaksud dalam Pasal 8 ayat (2) dan Pasal 28 yang melakukan kegiatan . Penjelasan ayat (2) Huruf b Cukup jelas c.

Penjelasan ayat (2) Huruf b Cukup jelas (3) Bentuk sanksi tambahan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) diatur didalam Peraturan Menteri. Penjelasan ayat (1) Cukup jelas (2) Selain pemberian sanksi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) pemegang izin diberikan sanksi tambahan apabila dalam pelaksanaan konstruksi dan/atau penggunaan air menimbulkan: a. wajib melakukan pemulihan dan/atau perbaikan atas akibat kerusakan yang ditimbulkannya. kerusakan pada sumber air dan/atau lingkungan sekitarnya. dan/atau Penjelasan ayat (2) Huruf a Cukup jelas b. kerugian pada masyarakat. wajib mengganti biaya kerugian yang ditimbulkan kepada masyarakat yang menderita kerugian.114 konstruksi pada sumber air dan/atau pemakaian air yang tidak melakukan upaya pemulihan dan/atau perbaikan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 20 ayat (5) atau Pasal 40 ayat (3) diberikan sanksi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 49 ayat (2). .

Penjelasan ayat (3) Huruf a Cukup jelas . Penjelasan ayat (1) Cukup jelas (2) Penundaan pemberian alokasi kuota air sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dimulai sejak keadaan memaksa dinyatakan secara resmi dan diumumkan kepada masyarakat sampai keadaan dapat diatasi. Penjelasan ayat (2) Cukup jelas (3) Keadaan memaksa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi: a. mengurangi atau menunda pemberian alokasi kuota air untuk sementara waktu.kebakaran yang memerlukan air untuk pemadaman.115 Penjelasan ayat (3) : Cukup jelas BAB VI KEADAAN MEMAKSA Pasal 52 (1) Dalam keadaan memaksa pengelola sumber daya air dapat menghentikan.

atau Penjelasan ayat (3) Huruf e Cukup jelas f.bencana alam yang mengakibatkan kerusakan prasarana sumber daya air untuk sementara waktu. Penjelasan ayat (3) Huruf b Cukup jelas c. Penjelasan ayat (3) Huruf d Cukup jelas e. perang yang memerlukan sumber daya air sebagai pertahanan negara. kebijakan strategis mendesak sumber daya air. Penjelasan ayat (3) yang memerlukan . pencemaran pada sumber air yang memerlukan penggelontoran atau pembilasan. Penjelasan ayat (3) Huruf c Cukup jelas d.116 b.wabah penyakit yang terdapat pada sumber air yang mengakibatkan air tidak dapat dipakai.

117 Huruf f Cukup jelas (4) Keadaan memaksa sebagaimana dimaksud pada ayat (3) dinyatakan secara resmi dan diumumkan kepada masyarakat oleh bupati/walikota yang berada pada wilayah sungai . pengelola sumber daya air melakukan penghentian. pengurangan atau penundaan pemberian alokasi air untuk penggunaan air tertentu. Penjelasan ayat (5) Cukup jelas (6) Selama penundaan atau penghentian sementara pemberian alokasi kuota air sebagaimana dimaksud pada ayat (5). Penjelasan ayat (4) Cukup jelas (5) Berdasarkan pernyataan resmi bupati/walikota sebagaimana dimaksud pada ayat (4). pemerintah kabupaten/kota wajib melakukan upaya agar kebutuhan pokok minimal seharihari atas air tetap terpenuhi. Penjelasan ayat (6) Cukup jelas (7) Pemerintah dan pemerintah provinsi dapat memberikan bantuan kepada pemerintah kabupaten/kota dalam melaksanakan kewajiban sebagaimana dimaksud pada ayat (6) .

antara pemegang hak guna air tanpa izin dengan pengelola sumber daya air. Penjelasan ayat (1) Huruf a Cukup jelas b. Penjelasan ayat (1) Huruf b Cukup jelas c. Penjelasan ayat (8) Cukup jelas BAB VII SENGKETA HAK GUNA AIR Pasal 53 (1) Sengketa hak guna air dapat meliputi sengketa: a. antara pemegang hak guna air tanpa izin dengan pemegang hak guna air yang mempunyai izin.118 Penjelasan ayat (7) Cukup jelas (8) Pemberian alokasi kuota air sebagaimana yang dimaksud pada ayat (1) diberlakukan kembali setelah keadaan memaksa berakhir. antarpemegang hak guna air tanpa izin. Penjelasan ayat (1) .

huruf d. antara pemegang hak guna air yang mempunyai izin dengan pengelola sumber daya air.119 Huruf c Cukup jelas d. dan Penjelasan ayat (1) Huruf d Cukup jelas e. Penjelasan ayat (1) Huruf e Cukup jelas (2) Sengketa hak guna air sebagaimana dimaksud pada ayat (1) pada tahap pertama diselesaikan berdasarkan prinsip musyawarah untuk mufakat diantara pihak-pihak yang bersengketa. keperluan audit ketersediaan air dan kebutuhan air. . Penjelasan ayat (2) Cukup jelas (3) Musyawarah sebagaimana dimaksud pada ayat (2) untuk sengketa sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b. Penjelasan ayat (3) Peninjauan kembali terhadap izin dimaksudkan untuk: a. dan huruf e dapat ditindaklanjuti dengan peninjauan kembali terhadap izin yang ditetapkan pejabat yang berwenang. antarpemegang hak guna air yang mempunyai izin.

120 b. pengaturan kembali hak guna air yang izinnya telah diberikan kepada pihak-pihak yang bersengketa. Penjelasan ayat (5): Cukup jelas. (4) Pelaksanaan musyawarah untuk mufakat sebagaimana dimaksud pada ayat (2) didalam menyelesaikan sengketa antarpemegang hak guna air sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a. perbaikan rencana alokasi air dan pelaksanaan pemberian alokasi kuota air. dan huruf d dapat dilakukan dengan fasilitasi pengelola sumber daya air pada wilayah sungai atau cekungan air tanah yang bersangkutan. . huruf b. dan/atau c. (5) Dalam hal penyelesaikan sengketa sebagaimana dimaksud pada ayat (4) tidak mencapai kata mufakat. (6) Pelaksanaan musyawarah untuk mufakat sebagaimana dimaksud pada ayat (2) didalam menyelesaikan sengketa antara pemegang hak guna air dengan pengelola sumber daya air sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c dan huruf e dapat dilakukan dengan fasilitasi oleh wadah koordinasi pengelolaan sumber daya air wilayah sungai yang bersangkutan. Penjelasan ayat (4) Fasilitasi oleh pengelola sumber daya air dilakukan atas permintaan pihak yang bersengketa. penyelesaian sengketa dapat di fasilitasi oleh wadah koordinasi pengelolaan sumber daya air wilayah sungai.

dilakukan penyelesaian melalui pengadilan. (10) Apabila penyelesaian sengketa diluar pengadilan sebagaimana dimaksud pada ayat (6) tidak diperoleh kesepakatan. Penjelasan ayat (7): Cukup jelas. fasilitasi dapat dilakukan oleh wadah koordinasi pengelolaan sumber daya air provinsi dan/atau wadah koordinasi pengelolaan sumber daya air kabupaten/kota yang terkait. dilakukan penyelesaian diluar pengadilan. Penjelasan ayat (9): Cukup jelas. (7) Dalam hal wadah koordinasi pengelolaan sumber daya air wilayah sungai sebagaimana dimaksud pada ayat (5) belum terbentuk. . (8) Apabila penyelesaian sengketa melalui musyawarah sebagaimana dimaksud pada ayat (4) tidak diperoleh kesepakatan. (9) Penyelesaian sengketa diluar pengadilan sebagaimana dimaksud pada ayat (5) dilakukan melalui lembaga mediasi atau lembaga arbitrase.121 Penjelasan ayat (6): Fasilitasi oleh wadah koordinasi pengelolaan sumber daya air dilakukan atas permintaan pihak yang bersengketa. Penjelasan ayat (8): Cukup jelas. Penjelasan ayat (10): Cukup jelas.

Penjelasan ayat (2) Cukup jelas Pasal 55 Ketentuan pelaksanaan sebagai tindak lanjut dari Peraturan Pemerintah ini sudah harus selesai paling lambat 2 (dua) tahun sejak tanggal ditetapkannya Peraturan Pemerintah ini. Penjelasan ayat (1) Cukup jelas (2) Izin sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dapat diperpanjang berdasarkan Peraturan Pemerintah ini. Penjelasan ayat (1) Cukup jelas .122 BAB VIII KETENTUAN PERALIHAN Pasal 54 (1) Izin penggunaan air dan atau izin pengusahaan air yang diberikan sebelum ditetapkannya peraturan pemerintah ini dinyatakan tetap berlaku. sampai dengan masa berlakunya izin berakhir.

.. memerintahkan pengundangan Peraturan Pemerintah ini dengan penempatannya dalam Lembaran Negara Republik Indonesia...... SUSILO BAMBANG YUDHOYONO Diundangkan di J a k a r t a pada tanggal..123 BAB IX KETENTUAN PENUTUP Pasal 56 Peraturan Pemerintah ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan.............. ........ PRESIDEN REPUBLIK INDONESIA ttd...... Ditetapkan di Pada: tanggal Jakarta . .... Penjelasan Pasal Cukup jelas Agar setiap orang mengetahuinya..

. PATRIALIS AKBAR LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN . ..... NOMOR ....124 MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA REPUBLIK INDONESIA ttd.......... TAMBAHAN LEMBARAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA NOMOR .

You're Reading a Free Preview

Download
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->