You are on page 1of 31

Kiat Produksi Wood Pellet

Oleh: Eko SB Setyawan [1] Faiz Yajri [2]


Pada umumnya biomasa di negara berkembang belum dimanfaatkan secara optimal. Potensi
biomasa Indonesia menurut ESDM ketika dikonversi listrik akan menjadi 49.810 MW dan yang
dimanfaatkan baru 1618,40 MW atau kurang dari 4%. Salah satu sebabnya adalah mahalnya
biaya investasi untuk penyediaan unit-unit pemanfaatan thermal biomasa tersebut seperti boiler
untuk industri hingga pembangkit listrik dengan energi biomasa. Di lain sisi biomasa pada
umumnya memiliki masalah berupa keberagamannya, kandungan energi rendah dan tingginya
kadar air. Masalah tersebut bisa diatasi dengan teknologi pemadatan biomasa (biomass
densification) menjadi pellet dan briket dengan kualitas yang konsisten yakni standar dan stabil.
Kriteria itu meliputi kandungan energinya tinggi, kadar air rendah serta ukuran dan bentuk yang
homogen.

Limbah biomassa sumber bahan baku wood pellet


Hampir semua jenis biomasa dapat digunakan sebagai bahan baku untuk produksi pellet.
Tetapi wood pellet dengan bahan baku biomasa kayu memiliki sejumlah keunggulan
dibandingkan biomasa limbah agroindustri, untuk lebih detail ada di sini,
(Link : http://greenmadura.or.id/2014/01/wood-pellet-vs-biomass-pellet-siapa-lebihunggul/) dan artikel ini khusus untuk wood pellet.

Biomasa berkayu memiliki 3 komponen dasar dan sejumlah bahan yang sangat sedikit.
Tiga komponen utama tersebut adalah struktur polimer organik alami, yakni : selulose,
hemiselulose dan lignin. Komponen paling penting untuk proses pemelletan adalah lignin,
karena lignin sebagai perekat alami yang membuat partikel berkayu dalam pellet lebih kuat.
Bahan baku kayu bisa dibedakan menjadi 2 kelompok besar, yakni : softwood &
hardwood. Faktor pembedanya antara lain nilai kalor, kadar abu dan kandungan lignin. Hasil
terbaik untuk produksi pellet didapat dari bahan baku batang kayu. Pellet tersebut adalah pellet
kualitas premium (kadar abu terendah, mechanical durability tertinggi dan sebagainya)dan
masuk standar A1 Class Pellet. Produksi pellet tersebut bisa dicapai jika menggunakan bahan
baku serbuk gergaji.
Secara umum, pada semua pabrik wood pellet terdiri dari tahapan proses seperti berikut :
Persiapan bahan baku
Pemelletan
Treatment pasca pemelletan
A.

Persiapan Bahan Baku


Persiapan bahan baku tergantung dari karakteristik dimensi. Semakin besar dimensi

bahan baku maka akan semakin besar investasi dan biaya operasional untuk tahap persiapan
bahan baku ini. Jika serbuk gergaji digunakan sebagai bahan baku, persiapan bahan baku berupa
pengecilan ukuran (size reduction) menjadi seukuran serbuk gergaji tidak perlu dilakukan. Hal
inilah mengapa serbuk gergaji menjadi pilihan favorit untuk produksi wood pellet.

Untuk mendapatkan suplai jumlah besar dan kontinyu serbuk gergaji dari limbah-limbah
gergajian tidak bisa diandalkan. Untuk itulah sebagian produser pellet menggunakan batang kayu
sebagai bahan bakunya. Kondisi ini kurang disukai karena nilai investasi dan biaya
operasionalnya. Kondisinya akan semakin kompleks jika produsen akan memproduksi A1 Class
Pellet. Hal ini karena perlu pengelupasan kulit (debarking) ditambahkan diproses tersebut. Kulit
kayu (bark) tersebut selanjutnya bisa digunakan untuk bahan baku di tungku dengan gas dari
pembakarannya digunakan untuk media pemanas diproses pengeringan. Tetapi apabila kulit kayu
(bark) akan digunakan sebagai bahan baku pellet maka akan dihasilkan pellet dengan kadar abu
tinggi.
Kayu kaliandra dari jenis tanaman trubusan atau SRC (short rotation copicces) memiliki
kadar abu sekitar 2% dan masuk dalam A2 Class Pellet. Kayu kaliandra dengan menggunakan
batang kayunya sebagai bahan bakunya perlu dikecilkan ukurannya dan dikeringkan sebelum
pemelletan. Secara dimensi, kayu kalliandra berdiameter kurang dari 10 cm sehingga investasi
dan biaya operasional pada persiapan bahan baku tidak terlalu besar.
Chipping Coarse Grinding
Jika biomassa berkayu sebagai bahan baku yang digunakan beranekaragam ukurannya
maka alat pertama yang digunakan dalam process line wood pellet adalah chipper. Chipper
digunakan untuk tahap awal untuk penghancuran kasar dengan ukuran chip sekitar 1-3 cm. Saat
ini dipasaran tersedia sejumlah tipe chipper yakni: drum chipper, disc chipper, screw chipper, dan
wheel chipper. Drum chipper paling banyak digunakan karena ketahanan dan kehandalan. Drum
chipper besar bahkan dapat menghancurkan batang kayu hingga ukuran diameter 1 m. Dalam
drum chipper bahan dihancurkan dengan pisau-pisau yang dipasang melintang pada drum yang
berputar secara horizontal.
Ukuran partikel bahan baku yang dihasilkan dari chipper kurang kecil untuk produksi
pellet. Sehingga penghancuran tahap selanjutnya dilakukan untuk mendapatkan ukuran partikel
yang sesuai untuk produksi pellet. Semakin kecil ukuran partikel maka ongkos produksi untuk
penghancuran material tersebut, maka semakin mahal. Sebagai contoh untuk produksi pellet
dengan diameter 6 mm maka ukuran partikel bahan baku harus dibawah 4 mm.

Hammer mills Fine grinding


Untuk mendapatkan ukuran partikel yang sesuai selanjutnya, chip yang dihasilkan
chipper selanjutnya melalui conveyor dihancurkan lebih lanjut dengan hammer mills. Hammer
terbuat dari logam dengan pelapisan khusus untuk menambah kekuatannya dan ukuran partikel
output ditentukan oleh diameter lubang pada screen. Hammer mill pada umumnya mensyaratkan
tingkat kekeringan bahan baku sekitar 10%, karena jika material terlalu basah akan menjadi
lengket dan menutup lubang-lubang pada screen. Untuk mencegah terjadinya kontaminasi dari
bahan baku antara kerikil, batu-batuan, logam, serta benda asing biasanya hammer mil juga
dilengkapi dengan stone/iron trap dan magnet untuk menghilangkan kontaminan tersebut.
Hal itulah mengapa pada umumnya hammer mill dipasang setelah pengering. Percobaan
yang dilakukan Mani et al, pengecilan batang kayu dengan hammer mill ukuran menjadi ukuran
3,2 mm mengkonsumsi listrik 25-30 kWh/t sedangkan untuk ukuran 1,6 mm mengkonsumsi
listrik 55-60 kwh/ton.
Alat ini terdiri dari pisau sebagai chipper dan serangkaian hammer sebagai hammer mill.
Alat ini mampu menghasilkan serbuk kayu seukuran serbuk gergaji dengan mengumpankan
biomasa kayu ke dalamnya atau hanya sekali proses. Hal ini karena chipper dan hammer mill
telah menjadi satu kesatuan. Kekurangan alat ini hanya mampu menghancurkan batang kayu
dengan ukuran relative kecil dengan maksimal diameter 10 cm.
Batang kayu kaliandra dari kebun energi setelah cukup kering bisa langsung diumpankan
ke karena ukuran diameter batang kayu kaliandra wood crusher untuk mendapatkan ukuran
partikel sesuai untuk bahan baku pellet. Hal ini yang digunakan hanya kecil yakni kurang dari 10
cm. Supaya serbuk kayu yang dihasilkan tidak berhamburan sehingga menjadi polusi dan sulit
handling-nya maka pada umumnya cyclone ditambahkan untuk menangkap serbuk kayu yang
dihasilkan.
Drying
Pemadatan atau densifikasi biomasa yang efisien sangat tergantung dari ukuran partikel
bahan bakunya, seperti halnya kadar air dalam bahan baku tersebut. Dryer atau pengering
digunakan untuk menyetel kadar air sampai tingkat yang diinginkan. Dryer dikelompokkan
menjadi dua, yakni : pengeringan alami dan pengeringan buatan. Tentu pengering alami adalah

yang paling mudah dan murah. Tetapi sejumlah percobaan membuktikan bahwa kadar air
optimum untuk skala industri tidak bisa dicapai dengan pengering alami ini. Sehingga pengering
buatan-lah yang bisa diandalkan. Saat ini ada beberapa dryer dipasaran, yakni :tube bundle dryer,
drum/rotary dryer, belt dryer, low temperature dryer, superheated steam dryer dan fluidized bed
dryer. Drum/rotary dryer-lah yang paling umum digunakan untuk industri wood pellet.
Proses pemanasan drum/rotary dryer dapat secara langsung (directly) atau tidak langsung
(Indirectly). Pada pemanasan langsung yakni menggunakan flue gas dengan suhu berkisar 350600 C yang dihasilkan dari tungku sebagai sumber panasnya. Sedangkan pada drum/rotary dryer
dengan pemanasan tidak langsung (indirect rotary dryer) proses pemanasan menggunakan alat
penukar panas (heat exchanger) untuk mengeringkan bahan baku. Indirect rotary dryer lebih
aman tetapi juga lebih mahal sehingga hampir semua pabrik pellet menggunakan direct rotary
dryer dengan dilengkapi sejumlah alat safety seperluanya.
Untuk menghasilkan gas panas, tungku digunakan. Berbagai bahan bakar bisa digunakan
untuk menjalankan tungku tersebut : seperti LPG, BBM, limbah biomasa dan sebagainya.
Limbah biomasa adalah pilihan sebagian besar pabrik pellet karena paling ekonomis. Drum dryer
berbentuk silindris dengan sejumlah sirip (flight) pada bagian dalam untuk membantu
pengeringan secara homogen dan mentransport bahan didalamnya. Cyclone umumnya dipasang
pada bagian akhir rotary dryer untuk memisahkan bahan yang kering dengan aliran udara panas.
Sewaktu proses pengeringan dalam pengering sejumlah senyawa organik diemisikan ke
atmosfer. Senyawa organik tersebut dikelompokkan menjadi dua, yakni volatile organic
compound (VOC) dan condensable compound.Selain itu juga terdapat particulate emission.Ada
sejumlah peralatan untuk menurunkan emisi tersebut.Hal tersebut tergantung dari kriteria emisi
gas yang diberlakukan dan peraturan lingkungan daerah yang bersangkutan, yang sangat
bervariasi dari berbagai wilayah.Particulate emission pada umumnya bisa diatasi secara efisien
dengan cyclone atau bag filter.
Proses conditioner yakni menambahkan kukus kering (superheated steam) sering
dilakukan pada pabrik skala besar. Proses ini umumnya akan menaikkan kadar air dari bahan
baku hingga 2%, yang nantinya juga akan dipisahkan lagi sewaktu di cooler. Selain
meningkatkan kualitas dan kuantias pellet yang dihasilkan, conditioning juga meningkatkan
keawetan dari ring die dan roller pada pelletiser. Proses produksi pellet dari kayu kaliandra

dengan kapasitas 1 ton/jam yang dilakukan di Bangklan, tidak melakukan conditioning, karena
akan meningkatkan investasi biaya peralatan dan biaya produksi.
B.

Pemelletan

Mesin pelletizer kapasitas 10,5 ton/jam


Saat ini ada dua macam alat pemellet (pelletiser) yakni : pelletiser ring die dan flat die.
Pelletiser ring die lebih popular dan banyak digunakan. Komponen utama pelletiser adalah die
dan roller. Pelletiser ring die terdiri dari ring die yang berputar mengelilingi roller yang diam.
Bahan baku yang terjebak ke dalam ruangan antara roller dan die kemudian dipress melalui
lubang die (channel). Distibusi bahan baku dalam ruangan antara die dan roller sangat esensial
untuk mendapatkan pellet dengan kualitas memadai.
Pellet yang dihasilkan selanjutnya meninggalkan pelletiser dengan panjang tak terbatas,
untuk itulah pisau khusus ditambahkan untuk memotong pellet tersebut pada panjang yang
dikehendaki (biasanya kurang dari 40 mm). Pelletiser dibedakan berdasarkan : press ratio,
jumlah lubang die (channels) dan area bagian alam dari channels. Press ratio adalah rasio antara
diameter dan panjang lubang dan ini sangat tergantung dari bahan baku yang digunakan. Pada
biomasa kayu seperti kaliandra berkisar antara 1:3 hingga 1:5. Dan tekanan yang digunakan
berkisar 3-5 Mpa/s.

C.

Treatment pasca pemelletan

Cooling
Suhu pellet ketika keluar dari pelletiser biasanya berkisar antara 80-130 C. Selain sulit
handling-nya pada suhu tersebut, proses cooling juga meningkatkan mechanical
durabilitydanmengurangi kadar air hingga 2%. Counter flow cooler adalah tipe cooler yang
paling umum digunakan di industri pellet. Mekanisme pendinginannya yakni udara dingin masuk
melalui bagian bawah, sedangkan pellet masuk melalui bagian atas. Udara dingin ini mengambil
panas dan uap air yang keluar dari pellet dan meninggalkan cooler.Sejumlah particulate emission
terikut dalam udara yang keluar dari cooler.Untuk itu cyclone untuk mereduksi particulate
emission juga dipasang pada bagian pengeluaran cooler tersebut. Setelah cukup dingin lalu pellet
masuk ke bagian pengemasan.
Handling Pellet-Packing & Storage
Tumpukan pellet terbuka akan cenderung menyerap air yang menyebabkan pellet
menjadi rapuh dan mengundang aktivitas mikrobia. Mikrobia tersebut mengeluarkan emisi CO,
CO2 dan meningkatkan suhu pellet tersebut. Seandainya ada percikan api membuat mudah
terbakar, selain itu emisi CO khususnya membahayakan bagi kesehatan dan keselamatan
manusia.Pastikan Sehingga handling pellet perlu dilakukan dengan cermat.

Untuk pemasaran pellet harus dikemas dengan


kapasitas tertentu. Pellet bisa dikemas kemasan kecil (10-25 kg) atau dengan jumbo bag (5001000 kg). Industri pellet selanjutnya menyimpan pellet tersebut untuk sementara sebelum
dipasarkan. Karena pellet sangat higroskopis dan mudah hancur karena terkena air maka perlu
diproteksi dengan baik, yakni dengan memberi alas seperti pallet kayu pada tumpukan pellet.
Sedangkan pada produksi wood pellet skala besar, wood pellet tidak dikemas tetapi berupa curah
(bulk) dimasukkan dalam vessel kapal.

Densifikasi Biomasa Menjadi Pellet dan Briket

Biomasa pada umumnya memiliki volume yang besar sehingga tidak efisien dalam
pengangkutan dan penanganannya. Sehingga untuk mengatasi masalah tersebut volume biomasa
perlu dikecilkan dengan dimampatkan dengan alat press. Pengaplikasian tekanan apalagi dengan
suhu tinggi membuat biomasa tersebut akan mampat dan merekat kuat. Pemampatan tersebut
akan membuat bahan bakar padat yang memiliki densitas lebih tinggi dan energi tiap volumenya
sama. Pada umumnya dengan cara ini tidak dibutuhkan lagi tambahan perekat dari luar, karena
senyawa lignin dalam biomasa tersebut yang akan berperan sebagai perekat.
Pellet saat ini diproduksi hingga skala besar dan penggunanya besar sedangkan briket
umumnya diproduksi pada skala lebih kecil dan penggunanya tidak sebanyak pellet. Baik pellet
maupun briket dibuat dari kayu keras dan kayu lunak. Secara sepintas kita bisa membedakan
pellet dan briket berdasarkan dimensinya. Pellet berukuran lebih kecil dengan diameter sekitar
10 mm sedangkan briket berukuran lebih besar dengan ukuran sekitar 50 hingga 100 mm dengan
panjang biasanya 60 hingga 150 mm dan bahkan lebih besar. Bahan bakar biomasa semakin
mendapat perhatian dan diminati karena ramah lingkungan (kandungan sulfurnya hampir nol)
dan termasuk energi terbarukan. Aplikasi pellet dan briket biomasa ini untuk bahan bakar rumah
tangga hingga industri.
Kandungan energi adalah suatu poin kristis bagi sejumlah pemakai. Sebagai contoh
tingginya nilai kalor bisa membuat suhu pembakaran yang lebih tinggi dan berpotensi merusak
tungku (furnace). Pellet dan briket yang digunakan ekport perlu disampling dan di test untuk
meyakinkan terhadap standard yang berlaku. Briket kayu atau Synthetic Logs atauUncarbonized
Briquette berbeda dengan briket arang, karena bahan baku briket kayu ini adalah biomasa

(biasanya serbuk gergaji) yang tidak diarangkan/karbonisasi atau secara fisik menyerupai pellet
kayu hanya ukurannya lebih besar

Sebagai bahan bakar yang karbon netral karena berasal dari biomasa, pellet dan briket adalah
bahan bakar alternative untuk pemanas-pemanas batubara dan boiler yang bisa digunakan untuk
berbagai sistem pembakaran modern. Sebagai bahan bakar baik briket maupun pellet sebanding
dengan batubara dalam hal kandungan energi, dan menawarkan berbagai pengurangan emisi gas
NOx dan Sox dan juga kadar abu yang rendah. Di sejumlah negara di Eropa dan Amerika bahan
bakar pellet dan briket ini semakin popular akhir-akhir ini karena dorongan untuk menngunakan
yang ramah lingkungan dan terbarukan.
[1] Expert wood pellet pada proyek ICCTF-Mofor
[2] Communication staff proyek ICCTF-Mofor

114 COMMENTS
Heronny Bollu / April 19, 2014
We are looking for supplier for this wood pellet ( see photos )Our buyer is from Korea.
Malaysia source preferred.
please give us your best price
Thanks And Best Regards,
admin / May 30, 2014
Dear Bollu,
Thanks for your kind offer. we will note this for our selling plan.
Best regards,
Daru
Eka Deni / December 4, 2014
Dear Admin,
Apakah anda tau dimana saja ada Perusahaan Besar Penjual Wood Pellet di Indonesia ? Soalnya
perusahaan saya kerjasama dengan perusahaan korea dan membutuhkan 20.000 Ton Wood Pellet
perbulan
admin / December 7, 2014
Dear Eka, memang kebanyakan produsen wood pellet yang besar di Indonesia sdh langsung
kontrak dengan pembeli terutama Korea.
Tks, Salam
oktavian / December 16, 2014
Dear Pak Eka,
Kebetulan kami sedang persiapan untuk produksi wood pellet dari serbuk gergaji, dan akan
mulai beroperasi di akhir januari 15.
Kalau berminat silahkan hubungi email saya di :irwan.oktavian@yahoo.co.id
terima kasih
oktavian / December 16, 2014
Dear Bolu,
Please contact my email : irwan.oktavian@yahoo.co.id for wood pellet supply

Thanks,
Regards,
Irwan
Rafif / April 21, 2014
Saya Rafif berasal dari BSD City Tangerang Selatan. Saya ingin belajar mengenai proses
pembuatan pellet kayu ini, kira-kira dimana saya bisa belajar mengenai hal ini?

admin / May 30, 2014


Lokasi yang dekat dengan kota Anda adalah Pabrik wood pellet Solar Park di Wonosobo atau PT Mahya Bioenergy
di Boyolali.
Tksh,
Daru

Ai sandhi alwanie / June 9, 2014


Didaerah saya banyak bahan baku wood pellet pak
Kira-kira dalam 1 ton serbuk kayu, jadi wood pelletnya berapa kilo pak?
Untuk bahan bakau, apa 100% serbuk kayu tanpa campuran seperti briket arang batok kelapa?
Terus berapa biaya pembuatan pabriknya dan berapa harga jual termasuk bagaimana mencari buyernya pak?
Tks

admin / June 10, 2014


Dear Ai Sandhi,
Lokasi Bpk/Ibu dimana ya? saya kira kalau didaerah Bp/Ibu banyak dijumpai serbuk kayu akan menjadi modal
sangat berharga karena pengolahan wood pellet dari serbuk lebih murah daripada pengolahan dari kayu/balok/waste
kayu. Dengan serbuk kita tidak perlu memakai chipper atau hammer mill. Dalam satu ton serbuk (kering) bisa
menghasilkan sekitar 0,8-0,9 ton wood pellet. Wood pellet dibuat dengan bahan baku murni tanpa campuran karena
lignin kayunya bisa berfungsi sebagai perekat juga. Untuk pasarnya sangat bagus karena para pembeli saat ini
mencari penjual. Biaya pembuatan pabrik sangat tergantung pada luas pabrik, sewa tanah, kapasitas produksi dan
tipe mesin yang diinginkan.
Tksh. Salam.

Hamid Raditya / July 14, 2014


Dear Daru,

Kalau dalam 1 ton bentuk Serbuk kering menghasilkan 0,8-0,9 ton Wood Pelletnya yang mau saya tanyakan kalau
dalam 1 kubik kayu keras (Mahoni, Jati, Karet) berapa Berat Serbuk yang di hasilkan ? dan kalau untuk kayu lunak
(Pinus, Cemara) berapa perbandingannya ?
Thanks
Best Regards,
Hamid Raditya
Dear Pak Hamid,
Mohon maaf kami belum melakukan perbandingan berat secara khusus antara serbuk kayu keras dan serbuk kayu
lunak dalam ukuran kubikasi yang sama dan MC yang sama. Namun perkiraan saya dalam ukuran 1 m3, berat
serbuk kayu keras akan lebih berat mengingat BJnya lebih tinggi. Mohon maaf jika saya keliru.
terimakasih,
Salam,
Daru

admin / August 7, 2014


Dear Pak Hamid, bisa juga cek di salah satu penelitian:http://www.slideshare.net/johnkelik/pengaruh-perbandingankomposisi-serbuk-kasar-dengan-serbuk-halus-dan-serbuk-kayu-jati-dengan-serbuk-kayu-sengon-terhadap-sifatproduk-bentukan?related=1,
Tksh.
Daru

Raja / August 20, 2014


Mas Ai Sandhie, ada berapa jumlah bahan bakunya? Lokasi dimana ? Kami pembeli bahan baku wood pellet. Tolong
hubungi saya di 081298550061

Nikolaus Adiputra / August 24, 2014


Selamat malam Bapak Sandhi, kalau boleh tau, bapak di daerah mana dan kapasitas serbuk kayu nya berapa
banyak yah? dan jenis kayu nya apa? sekaligus dengan harganya.
Terima kasih.

wiweko / August 6, 2014


Salam pak,saya wiko
Di sumatra utara saya ada sumber arang dari cangkang sawit,apakah arang hasil cangkag tersebut bisa di
pasarkan?
Dan harga pasarannya berapa?
Tq

admin / August 6, 2014


Dear Pak Wiko. Sangat memungkinkan cangkang sawit yang selama ini menjadi limbah bisa dimanfaatkan sebagai
bahan baku energi biomasa. Bahkan ada perusahaan wood pellet yang mencoba mengembangkan produk wood
pellet dari cangkang sawit meskipun nilai kalorinya masih kurang tinggi. Saya yakin dengan mencampur bahan baku
berkayu, produknya bisa memenuhi syarat penjualan. Ada juga yang mengembangkan briket arang dan berhasil.
Terimakasih. Salam

Stitches / August 17, 2014


That really cartepus the spirit of it. Thanks for posting.

admin / August 20, 2014


Thanks for your comment.
Best regards

Abi Yazid / October 7, 2014


Kalo limbah bambu bisakah digunakan untuk woodpellet atau biomass?.Saya produksi tusuk sate dari bambu,
ditempat saya banyak terdapat limbah bambu berupa serutan/serabut/chip.

admin / October 8, 2014


Dear Mas Yazid,
Secara teoritis bambu bisa digunakan sebagai bahan baku wood pellet. Saya pernah baca literatur tentang bambu
dimana memiliki kalori yang cukup tinggi. Kalau limbahnya berupa serutan atau serabut bambu sangat mudah untuk
dibuat serbuk bambu sebagai bahan baku wood pellet. Jika bambunya masih gelondongan perlu dibuat mesin
chipper/crusher dengan spek pisau yang mampu memotong atau menghancurkan bambu yg secara fisik liat dan
keras. Kami tertarik juga untuk mencoba bahan baku ini dan mengukur kalorinya di lab.
Terimakasih,
Salam,
Daru

Abi Yazid /October 11, 2014


Dear Mas Daru,
Terima kasih atas infonya. Kalo berminat bisa saya kirimkan sampel gratis atau silahkan datang langsung ke tempat
produksi saya di Karangploso Malang.

Terima kasih,
Abi Yazid

admin / October 13, 2014


Terimakasih banyak Pak Yazid. Noted. Salam

Alendy Ilham / September 29, 2014


Dier Pak Wiwieko, Silakan hubungi nomer 081297888753.Kami siap Membeli product cangkang bapak jika memang
benar bapak memiliki sumber cangkang tersebut. silakan hubungi kami untu lebih detail. salam

ekak san / August 11, 2014


memungkinkan atau tidak ya ? jika saya mencoba untuk menjadi supplier limbah kayu. apakah untuk menyuplai
bahan baku wood pellet (limbah kayu) mempunyai spesifikasi untuk jenis limbah kayunya? atau semua limbah bisa
dimanffatkan untuk dijadikan limbah kayu ??
dan kebetulan saya skrg bekerja di sebuah perusahaan trading asing didaerah thamrin jakarta dan sekarang lg mau
sourcing wood pellet.
salam. Eka Adi

admin / August 13, 2014


Memungkinkan u jadi supplier. Tapi perlu diperhitungan berapa harga limbah kayu per m3 atau per tonnya dan
berapa ongkos angkut sampai pabrik. Karena harga limbah biasanya murah. Untuk bb wood pellet diperlukan
persyaratan kadar kalorinya.
Tksh
Salam

iiparifin / August 13, 2014


assperkenalkan sy arifin dari bekasi perbandingan antara woodpellet dg sekam padi itu lebih baik mana pak untuk
di jadikan biopellet tks.

iiparifin / August 13, 2014


pak bisa tidak kami ingin coba pakai woodpellet apakah di bpk ada barangnja juga berikut kompornja ?jika ada
kami minta di kirim dan hubungi no tlp kami 082110005550 tka iipatifin bekasi

admin / August 20, 2014

Wood pellet kami tersedia di bangkalan, Madura, dikelola oleh masyarakat dan para petani. Kalau dikirim dengan
kapasitas kecil tentunya tidak ekonomis. Kompor wood pellet bisa didapatkan di Malang. Coba browsing dgn kata
kunci kompor biomasa nurhuda salam

admin / August 20, 2014


Waalaikum salam. Tergantung tinjauannya. Sekam padi yang langsung dibakar akan menghasilkan kadar abu tinggi
dan polusi asap. Wood pellet kadar abunya dibawah 3% dengan nyala api yang biru/hijau. Start awal sedikit warna
merah.
Tksh

andi darussalam / August 21, 2014


Dear Daru,
Apakah saya boleh membantu memasarkan wood pellet untuk ekspor? Karena saya punya beberapa buyer yang
request wood pellet. Saya berdomisili di jogja. Terima kasih.
Regards,
Andi

admin / August 21, 2014


Dear Pak Andi,
Saat ini wood pellet di Bangkalan sedang diproduksi untuk memenuhi komitmen Buyer juga. Rencananya jika pabrik
kami di Bangkalan jadi di scale up, kami sangat berterimakasih bisa bekerjasama dengan Bapak agar market produk
kami bisa lebih luas.
Salam

semarnag / September 26, 2014


boleh, hub saya : 08 3838 9898 08

eko / October 8, 2014


bu riri bisa kontak saya di 08111018697 saya ada 200ton/bulan wood pellet kontinue

RIRI / August 22, 2014


Dear Admin,
Apakah saya bisa untuk memasarkan wood pellet untuk ekspor? sekiranya bisa dalam sebulan bisa berapa banyak
dan harganya berapa? domisili kantor saya dijakarta selatan .
terimakasih .

admin / August 25, 2014


Dear Ibu Riri,
Cukup banyak peran middle-man untuk turut memasarkan wood pellet dengan tujuan ekspor. Sayangnya saat ini
nilai demandnya masih lebih tinggi daripada supplynya sehingga agak sulit memperoleh sumber2 wood pellet.
Disarankan agar bisa bekerjasama dengan produsen yg lokasinya tidak terlalu jauh dgn Jakarta.
Salam

eko / October 8, 2014


bu riri bisa kontak saya di 08111018697 saya ada 200ton/bulan wood pellet kontinue

awi banjarmasin / August 27, 2014


dibanjarmasin banyak sekali sisa kayu bandsaw..siapa yg mau nanti ku handle sampai ketempat
anda.085248920025.

h.iiparifin / August 29, 2014


ass wrwbpak bisa di infokan penjualan mesin pembuat bio pellet kapasitas 50-100 kg /perjam kami berencana
produksi beserta santri santri kami berikut ukuran pelletnja yg standar atau sama dg mrsin pembuat pellet ikan?
tolong minta no ylp atau alamatnja pak terima kasih

admin / August 31, 2014


Dear Pak Arifin,
Selain banyak vendor mesin wood pellet yang diproduksi Jerman, Taiwan maupun China, di Indonesia sendiri juga
banyak yang mampu. Salah satu perusahaan BUMN yg membuat mesin-mesin kelas ringan sampai super berat
yaitu PT Barata Indonesia mampu melakukan itu.
Terimakasih,
Wassalam, Daru

sunarto / August 31, 2014


Dear Admin
Saya ingin menanyakan andaikan bahan pellet diganti dari kayu ke batok
kelapa yang sudah dibuat tepung apakah bisa? Karena sepengetahuan saya kalori dari batok lebih tinggi dari kayu.
Terima kasih

admin / August 31, 2014


Dear Pak Sunarto,
PT Solar Park pernah melakukan trial pembuatan wood pellet dengan bahan batok kelapa dan kalorinya memang

cukup tinggi. Menurut saya ini sangat potensial apalagi bila ketersediaan bahan baku batok kelapa di tempat Anda
cukup melimpah.
Salam, Daru

sunarto / September 1, 2014


saya bisa supply tepung batok kelapa dalam jumalah besar dan kontinue. boleh minta no telp nya ?
Terima kasih

admin / September 5, 2014


Dear Pak Sunarto,
Site industry wood pellet kami ada di Bangkalan Madura. Dimana lokasi bahan baku batok kelapanya? Kalau harga
bahan bakunya terlalu mahal karena faktor transportasi mungkin secara ekonomis kurang menguntungkan.
Tksh,
Salam,
daru

sunarto / September 3, 2014


Dear Admin,
Kalau saya bisa menyediakan tepung batok dalam jumlah besar bagaimana? Apakah bisa dilakukan kerjasama?
Apakah bisa minta kontak atau no Hp Bpk?
Terima kasih

admin / September 5, 2014


No HP saya 081311132706
Salam,
Daru

Faisal / October 10, 2014


Dear Pak Daru,
Thank you very much for the chat via phone. Please kindly send the further info through my email.
Best regards,
Faisal

admin / October 10, 2014


Sama-sama Pak Faisal.
Best regards, Daru

Hendy Anthony / October 2, 2014


Salam sukses,
Sy tertarik dgn penawaran kerjasama p. Sunarto akn tepung batok kelapa.
Mohon dijelaskan lokasi keberadaan material dimaksud.
Saya dpt di hubungi via hp
082372800800
Jabat erat,
Hendy

sunarto / September 5, 2014


Dear Admin,
Mengenai tepung batok kelapa andaikan akmi bisa menyediakan dalam jumlah yang besar apakah mungkin dapat
dilakukan kerja sama untuk di buat pellet?
Mohon dapat diberikan no telp atau Hp. Bapak untuk diskusi lebih lanjut?
Terima kasih

admin / November 17, 2014


Dear Pak Sunarto, suatu saat kami mungkin butuh batok kelapa untuk bahan briket. Terimakasih infonya.
Salam,
Daru

Ernofri / September 18, 2014


Ass.W.W, Saya sangat tertarik dengan biomasa dari bahan baku kayu sebab di tempat saya sangat banyak sekali
limbah dari kayu berupa sebuk gergaji dan sibiran kayu yang selama ini dibuang dan dibakar saja. Mohon kami diberi
petunjuk & saran2 mengenai pemanfaatan limbah tersebut, Terima kasih

admin / September 21, 2014


Dear Pak Ernofri,
Sayang sekali ya kalau serbuk gergaji dibuang saja dan dibiarkan tanpa memberikan manfaat tambahan. Material
tersebut bisa didistribusikan ke pabrik pengolahan biomasa terdekat dengan Kota Anda yang membutuhkan. Posisi
dimana?
Tksh,
Daru

daniel budijanto / September 29, 2014


saya ingin membeli wood pellet siapa bisa bantu. bisa diemail kedanielbudijanto@yhaoo.com

iiparifin / October 3, 2014


ass wrwb.pak apakah di bapak ada pelatihan membuat woodpellet?.saya akan coba buat woodpellet untuk
sekala perumahan karena saya sdh ciptakan kompornja dan sdh di terima oleh ibu ibu yg mencoba kompor tetsebut
dan sdh banjak pesanan sementara ini kami gunakan biopellet dg gunakan sekam padi sy ingin tau apakah
pembuatan woodpellet menggunakan lem perekat dan jenis apa perekatnja? itu saja pak yg kami tanjakan semoga
bapak bisa memberi arahan dan petunjuk kepada kami terima kasi salam iiparifin bekasi

admin / October 3, 2014


Waalaikum salam, Untuk kegiatan pelatihan sedang kami rencanakan ke depan. Saran saya untuk skala rumah
tangga yang menggunakan bahan baku waste atau sampah untuk bahan bakar tidak perlu menggunakan mesinmesin wood pellet yang lengkap. Jika bahan bakunya serbuk, cukup satu alat saja yang disebut sebagai pelletizer. Ini
sudah mencukupi dan telah dipraktekkan di salah satu perusahaan kecil UD Sumbermanis di Temanggung. Menarik
jika sosialisasi penggunaan kompor wood pellet sudah masuk ke lingkungan rumah tangga. Dengan harga wood
pellet sekitar 1.500 kg per kilonya bisa memasak makanan sekitar 2 jam lebih. Untuk pengolahan wood pellet tidak
perlu perekat, tapi harus ada bahan baku yang berkayu atau mengandung lignin. Lignin inilah yang melalui proses
pemadatan dan pengempaan akan berfungsi sebagai perekat dan nampak mengkilap pada saat wood pellet
dihasilkan.
Tksh,
Salam,
Daru

iiparifin / October 3, 2014


terima kasih pak Daru atas balasannja saya ucapkan terima kasih yg sebesarbesarnja atas arahan petunjuk dan
ilmunja yg di berikan ke kami ini sangat bermanpaat untuk kami dan kami berharap jika ada pelatihan agar sekuranja
bisa kabarkan kami dan kami bisa jumpa dg pak daru yg begitu arif dan bijak memberikan info kepada masyarakat
banjak kkhususnja untuk kami waswrawbiiparifin

marcia / October 18, 2014


salam kenal bapak daru,
1.berapa harga jual wood pellet milik bapak untuk kebutuhan di indonesia?
2.bagaimana sistem pembayaran yang biasa dilakukan?
3. packing apa yang digunakan untuk tiap pengiriman?

terima kasih

admin / October 20, 2014


Salam kenal Marcia, untuk harga penjualan bisa via japri di email keurad007@yahoo.com. Untuk sementara
pembayaran sistemnya cash on fabric, dibayar pada saat diangkut ke truk pengangkut.
Tksh,
Salam,
Daru

Abi Yazid / October 7, 2014


Saya produsen tusuk sate dari bambu berlokasi di Malang Jatim. Ditempat saya banyak sekali terdapat limbah
bambu, selama ini sebagian kecil limbah tersebut saya gunakan sebagai bahan bakar mesin pengering tusuk sate.
Barangkali anda bisa membantu memasarkan limbah bambu tersebut untuk digunakan sebagai biomassa atau
woodpellet?.terima kasih

IwanHermawan / October 20, 2014


Pak mohon informasi bahan perekat serbuk kayu tersebut apa pak, apakah perkekat tepung kanji bisa di
gunakan..?
saya Hermawan 081283534440 di tempat saya serbuk gergaji sangatlah banyak..
terimakasih

admin / October 20, 2014


Dear Pak Iwan,
Untuk proses pelletizing saat ini tidak perlu menggunakan perekat. Fungsi perekat pellet dilakukan oleh lignin kayu.
Yang penting pelletizernya mendukung.
Tksh, Daru

ratna / October 31, 2014


Dear adm,
blh tolong dikirimkan specifikasi pellet,harga untuk min order. Rencananya akan di eksport ke eropa.

admin / November 1, 2014


Dear Bu Ratna,
Mohon bisa dikirim alamatnya dan alamat email. Kita bisa komunikasikan.

terimakasih,
Salam,
Daru
email: urad007@yahoo.com

wahyu / November 17, 2014


Dear ibu ratna
Saya wahyu,saya ada wood pellet kapasitas 50 ton / bln,apabila berminat bisa contack saya
Terima kasih

M. Alfian / November 4, 2014


Yth Bp Daru,
Saya berminat dalam industri skala kecil-menengah pembuatan wood pellets berbasis pemberdayaan masyarakat
lokal, sekarang sedang melakukan riset areal potensi di Jawa bekerja sama dengan NGO Internasional yang konsen
tentang energi terbarukan. Mohon info tentang perijinan yang harus dilakukan untuk pendirian industri wood pellets
skala kecil-menengah. Atau bagi rekan-rekan yang lain bila ada informasi daerah potensial penghasil limbah kayu
gergajian dapat menginformasikan.
Terima kasih,
Salam,
M. Alfian Bogor

admin / November 6, 2014


Yth. Pak Alfian,
Bisnis limbah kayu bagaikan bisnis intan yang belum diasah. Ini menyangkut masalah kebutuhan energi terbarukan
dimasa mendatang yang semakin niscaya. Saya kira persyaratan pendirian industri skala kecil menengah untuk
wood pellet tidak terlalu rumit Pak, apalagi di jaman kabinet Jokowi ini yang mengutamakan efisiensi proses
perijinan:).
Tentang sumber bahan baku limbah gergajian saya ada informasi di daerah Banten yang sangat potensial.
terimakasih,
Salam,
Daru

M. Alfian / November 26, 2014


Yth Bp Daru..

Menyambung informasi dari bapak, adakah mesin produksi dalam negeri untuk Wood Pellets tersebut? Perkiraan
nilai investasi untuk mesin produksi skala kecil-menengah berapa dan untuk wilayah banten potensi dikecamatan
mana ya pak?
Terima kasih
Salam,
M.Alfian

admin / November 26, 2014


Dear Pak Alfian,
Ada beberapa produsen mesin-mesin wood pellet lokal. Bapak bisa hubungi:
1. PT Barata Indonesia, Gresik, dengan Pak Triyanto di 082233081399
2. Pak Tursiyono, Jogja di 081381582006
terimakasih,
Daru

Ucok Simanjuntak / November 17, 2014


Dear Admin,
Saya udah beli mesin wood pellet mill buatan China dgn produksi 100 Kg/jam untuk uji coba wood pellet. tapi setelah
saya coba 2 minggu ini gagal terus karena saya memakai bahan baku serbuk gergaji. saya dengar kalo di tambah
sagu ato oli hasil akan lebih bagus, tapi ketika saya campurkan juga tetap tidak jadi wood pellet. ketika serbuk kayu
saya masukan ke mesin wood pellet mill, masuk serbuk keluar nya juga serbuk kayu. saya mohon info ttg cara
produksi wood pellet nya admin dan solusi juga kenapa hasil dari mesin wood pellet mill buatan china nya tidak ada
hasil?

admin / November 17, 2014


Dear Pak Ucok,
Pada prinsipnya pengolahan serbuk gergaji dari kayu tidak perlu bahan tambahan dan perekat karena sudah
mengandung lignin. Pengolahan serbuk menjadi wood pellet perlu prakondisi tertentu seperti MC serbuk sekitar 1218% (jangan terlalu kering) dan kondisi serbuk jangan terlalu halus. Mesin Pak Ucok termasuk ring die atau flat die?
Mesin dari China tidak selalu kualitasnya buruk, ada pabrikan yang sudah dipercaya bikin mesin wood pellet dan diuji
kualitasnya. Saya berdoa semoga keluhan mesin pak Ucok bisa segera teratasi. Tetap semangat untuk mencoba dan
menganalisis keslahan yang terjadi. Sebaiknya tidak mencampur dengan oli karena akan berdampak pada kualitas
wood pellet yang tidak masuk standar keberterimaan pasar. Pencampuran oli atau minyak sawit dengan bekatul
hanya diperlukan pada saat membilas mesin sebelum mesin dimatikan (shut down).
Salam

Ucok Simanjuntak / November 20, 2014


Dear Admin,
saya udah bisa sukses produksi nya pak. mesin saya termasuk Flat die. btw mesin saya ini produksi 100kg/h
sedangkan kebutuhan produksi saya 40 ton / bulan untuk tahun depan. kira2 saya bisa lihat2 tidak pak tempak
produksi wood pellet pak admin?

admin / November 21, 2014


Dear P Ucok,
Ikut senang mesin pelletnya sdh bisa menghasilkan wood pellet. Kalau tipe flat die mungkin agak sering dibersihkan
dan mungkin cepat panas. Silakan nanti kalau mau ke Bangkalan u diskusi. Sukses selalu.
Salam,
Daru

jian / November 23, 2014


Dear admin
Apakah proses wood pellet sama dengan proses pembuatan pakan ternak bentuk pellet..? Sebelum pelleting
ditambahkan uap air u menambah kadar air serbuk?
Tq
Salam
Jian

admin / November 25, 2014


Dear Pak Jian,
Mesin pelletizer kayu saat ini tidak perlu pakai steamer atau penguapan. Tekanan mekanis yang kuat dikombinasikan
dengan putaran pada ring die cukup mengeluarkan lignin pada serbuk kayu. Sistem steamer seperti yag dikenalkan
oleh Cans Agrinusa adalah model lama yang sudah ditinggalkan.
Tksh,
Salam

corry / November 24, 2014


Selamat siang,
Saat ini saya mulai terlibat dalam bisnis ekpor kayu keluarga di kalimantan timur.
Yang saya lihat berton ton limbah kayu di biarkan begitu saja bahkan dibakar.
Apakah bisa membantu bagaimana saya bisa memulai usaha pellet kayu ini? Seperti berapa modal, mesin apa saja
yang di perlukan, do and dont nya, sistem packaging dan kemana kira2 kami bisa menjual produknya.

Mohon bantuannya.
Terima kasih

admin / November 25, 2014


Dear Corry,
Untuk memulai usaha wood pellet ini kenali dulu persyaratan awal memproduksi wood pellet dengan beberapa
pertanyaan yang perlu dijawab: bagaimana ketersediaan bahan baku: jenis, kontinyuitasnya? berapa kapasitas yang
akan dibangun? Bagaimana desainnya? Apakah akan menggunakan mesin luar atau diproduksi di dalam negeri?.
Apakah limbah yang tersedia dalam bentuk serbuk gergajian atau potongan-potongan kayu? Jka dalam bentuk
serbuk, konfigurasi mesinnya lebih sederhana karena tidak perlu chipper dan hammer mill. Ini semua akan
menentukan berapa modal yang diperlukan untk membangun pabrik. Pasar wood pellet paling besar adalah ke
Korea Selatan. Banyak trader yang bisa diajak kerjasama.
Terimakasih,
Salam,
Daru

corry / November 26, 2014


Dear Mas Daru,
Apakah ada contact personal yang bisa saya hubungi untuk obrolan lebih lanjut.
Untuk jenis kayu, disini hanya 2 jenis yaitu ulin dan sangon. Dan bentukannya serbuk juga potongan.
Saya benar benar awam untuk masalah ini, apakah kita bisa berkomunikasi? Siapa tau kita bisa berkerja sama di
kemudian hari.
Terima kasih.

admin / November 26, 2014


Bisa kontak saya di 081311132706. Mohon maaf tidak saya angkat jika lagi nyetir dan meeting. Bisa sms duluan.
Tksh. Salam, Daru

elin / November 25, 2014


Dear Admin,
Boleh saya diberikan informasi mengenai spesifikasi nya, juga harga nya dan minimal order,
kami ada rencana untuk ekspor ke korea.
juga mohon informasi alamat pabrik, juga kontak person nya.
trims
Elin

admin / November 25, 2014


Dear Elin,
Thanks for your kind offer. Bisa menghubungi Pengurus pabrik, KH Irham Rofii di 081330597107. Alamat di
Kombangan, Geger, bangkalan, Madura.
Tksh,
Salam,
Daru

arguo / November 26, 2014


Dear admin
mau tanya apakah untuk membuat pellet kayu bisa menggunakan mesin pellet untuk pembuat pelet pakan ternak?

admin / November 26, 2014


Dear Mr. Arguo,
Mesin pellet makanan ternak didisain menggunakan bahan baku yang lunak dengan kadar metal die yang tidak
sekeras die untuk mengolah wood pellet. Secara struktur, mesin pellet sama, namun ukuran lubang die nya mungkin
berbeda.
Salam,
Daru

willy / November 27, 2014


Pak saya ingin bertanya, kebetulan saya berbisnis pabrik kayu bangkirai untuk ekspor decking.
saya ingin mengolah limbah gergajian dan sisa lainnya menjadi wood pellet atau briket.
bisakah saya bertanya untuk mesin yang paling sesuai antara harga dan kualitas mesinnya.
mungkin kalau bapak berkenan kita bisa bicara via telepon.
terima kasih

admin / November 27, 2014


Dear Pak Willy,
Saya sarankan Bapak bisa mengunjungi beberapa pabrik wood pellet atau pabrik briket. Pabrik briketnya Pak Yono di
Jogja atau di Batang-Jateng bisa menjadi tempat yg baik untuk di kunjungi. Silakan bisa kontak dengan pak Yono.
Terimakasih,
Salam,
Daru

jimmy / November 28, 2014


Pak Daru, jadi pada dasarnya alat yang utama dibutuhkan (asumsi semua bahan merupakan saw dust) adalah Drum
drier, MEsin pellet, dan counter flow cooling. apakah benar?
Lalu untuk mesin peletnya sejauh pengalaman bapak mesin bikinan mana atau bahkan merek apa yang
direkomendasikan oleh bapak.
terima kasih

admin / December 4, 2014


Dear Pa Jimmy,
Benar pak, itu komponen mesin inti. Tapi sebaiknya ada mesin screen di awal/input sebelum masuk drum dryer untuk
memastikan saw dust tidak tercampur dengan material berukuran besar atau logam/paku yang bisa merusak
pelletizer. Material besar yang lolos screen bisa digunakan untuk bahan bakar tungku. Mesin pellet dari Taiwan sudah
cukup bagus. Jika modalnya cukup, Bapak bisa cari mesin Jerman.
terimakasih,
Salam,
Daru

Bambang Hari / December 4, 2014


Apakah bapak pernah pengalaman di bahan baku dari pelepah sawit? Tentunya barus dihancurkan dulu. Mkasudnya
apakah mesin yang sama bisa membuat pallete ini?
Suwun

admin / December 7, 2014


Dear Pak Bambang, sebaiknya untuk mesin penghancur pelepah sawit bisa digunakan mesin wood chipper.
Bayangan saya pelepah sawit mengandung kadar air sangat tinggi, so mesin dryer mutlak diperlukan. Perlu dicoba
dengan mencampur material serbuk kayu untuk meningkatkan kalori.
Tksh, salam

daniel / December 4, 2014


aslkmpak, klau saya mau produksi wood pellet dengan kapasitas 200kg per jam mesin type apa yang sy harus
gunakan, bahan baku yang saya mau gunakan adalh serbuk gergaji. mohon informasinya jg, 1 kg wood pellet kita
butuh berapa kg serbuk gergaji. terima kasih sebelumnya. Daniel, Pekanbaru

admin / December 7, 2014


Waalaikum salam. mesin pelletizer kapasitas 200 kg per jam tersedia di pasaran. Pak Daniel bisa pesan di pabrikan
yang membuatnya. Sebagian besar pabrikan membuat mesin based on order yang diterima dengan lama pembuatan

sekitar 3 bulan. Mengguanakan serbuk kayu sebagai bahan baku wood pellet lebih mudah prosesnya. dalam 1 kg
wood pellet biasanya memerlukan lebih dari 1 kg tergantung pada kadar air dan ukuran material serbuknya.
Salam

rusdin / December 7, 2014


Salam..untuk yang membutuhkan serbuk kayu dengan kapsitas 20-50 ton/minggu dan continu bisa contak
saya..085775571988..lokasi bogor..trmksh

admin / December 7, 2014


Terimakasih banyak infonya Pak Rusdin.
Salam sukses

ade / December 8, 2014


Salam Mas Daru,
Saya memiliki lahan sebesar 2000 Ha, dan berada di lingkungan perusahaan kayu log sehingga sisa2 gergaji, dahan
dan ranting sangatlah tersedia untuk jangka waktu yang lama.
Namun jika sesuai dengan hitungan mas daru di artikel lainnya (modal sekitar 1,5M) saya tidak memiliki modal sama
sekali. Apakah mas daru bisa memberika info kemana saya bisa mengajukan proposal untuk investor ?
Terima kasih.

admin / December 10, 2014


Dear Mas Ade,
Informasi ini sangat berharga. Mudah2an nanti ada investor yang tertarik.Tksh.
Salam,
Daru

Hartono / January 20, 2015


Mas Ade, silahkan menghubungi saya di email hsangkanparan@agrinika dot com, mudah-mudahan saya bisa bantu.

Hartono / January 20, 2015


Mas Ade, dimana lokasi, dan silahkan informasikan berapa banyak limbah kayu yang dapat di proses? Selain itu juga
saya perlu informasi tentang jenis kayunya. Silahkan hubungi saya di email hsangkanparan@agrinika dot com.
Mudah-mudahan saya bisa bantu.

jamaludin / December 12, 2014

dear admin
saya lagi coba product wood pellet bahan baku serbuk limbah pabrik plywood,sampai sekarang masih gagal ,mesin
yang saya pakai jenis flat die (roll berputar),mohon solusinya agar percobaan saya berhasil
trimakasi

admin / December 14, 2014


Dear Pak Jamaludin,
Limbah plywoodnya sebelum jadi serbuk berbentuk apa ya? apakah sisa penggergajian plywood atau dari limbah
veneer yang dihancurkan pakai wood crusher atau hammer mill? Kemungkinan dari sisi MC serbuk yang terlalu
kering akan sulit mencetak pellet. Beberapa pabrikan pelletizer tipe flat die lokal membuat treatment tambahan
menggunakan steamer untuk perebusan serbuk, dan setelah itu baru dimasukkan ke pelletizernya.
Salam,

Yusakindra / December 16, 2014


dear admin, kami ada orderan 2000-3000mt a month on 100% DLC term only,untuk kirim ke korea, bisa bantu untuk
penuhi ini atau diarahkan kepada produsen yg memenuhi standart. kami juga ada limbah serbuk gergaji pabrik kusen
kami yg minat silahkan hub sy 0821 4931 3378. workshop kami di jln peta selatan no 40 kalideres jkt barat.terima
kasih

admin / December 17, 2014


Terimakasih banyak atas info yang sangat berharga ini Pak Yusak.
Salam terbaik,
Admin

biomass14 / December 21, 2014


Ass.w bapak Daru
Saya senang ada forum ini yg membahas wood pellet,briket dan semacamnya.
Dilihat cukup banyak respon dari masyarakat,bisakah mulai dipilah untuk forum sebagai supplyer,buyer,pembuat
mesin yg direkomendasikan ?
saya mengalami pesan mesin didua kotadan mereka meyakini bisa membuat mesin wood pellet, setelah jadi
ternyata mesin tidak bisa dipergunakan dan mereka lepas tanggung jawab.untuk itu perlu adanya rekomendasi dari
forum ini pak.
saat ini kedua mesin tersebut sedang dimodifikasi ditempatinya bapak TURSIYONO 081381582006 yg insyaAlloh di
bulan januari sudah bisa dipergunakan.
melalui forum ini pula saya membuka diri untuk yg mau berpartner berkapasitas 500t/1000t lokasi kab.Ciamis jawa
barat.tilp.085227233669

Terimakasih pak Daru

admin / December 22, 2014


Waalaikum salam Bapak,
Terimakasih atas saran-saran dan masukannya. Saya sangat setuju untuk kita buat semacam Forum Komunikasi
antar Buyer, Produsen, Penyedia bahan baku, dan Penyedia Mesin yg kredibel. Kalau boleh tahu siapa penjual
mesin wood pellet Bapak yang tidak bertanggung jawab? Sekaligus ini bisa menjadi punishment dan sangsi buat
Penjual yang nakal melalui black list di forum publikasi ini. Saya pribadi terus terang juga kecewa berat dengan
pabrikan mesin lokal yang bernama PT CANS AGRINUSA yg beralamat di Citeureup.
Kami siap berpartner Bapak, semoga diberi kemudahan oleh Allah SWT dan sukses selalu.
Salam,
Daru

hioekimliong / January 3, 2015


apakah ada yg pernah mencoba dari limbah sereh wangi yg sdh diambil minyaknya bisa tdk dibikin briket arang
.ditempat sy sekrrg ada 10ton/minggu nantinya bisa 30ton/miggu klu ada yg punya pengalaman boleh
kerjasama/sharing pengalaman bisa kontak sy di 0811179536 tks sebelumnya

admin / January 3, 2015


Dear Pak Hioe,
Bapak bisa kontak Pak Yono di 081381582006. Beliau sangat berpengalaman di perbriketan.
Tksh, salam

Adang R / January 5, 2015


Mohon info, kebetulan, saya berhubungan langsung dengan perkebunan dan pengolahan kayu gelondongan untuk
eksport. Dan saya tertarik akan memanfaatkannya untuk memproduksi wood pellet
Mohpn sarannya.
terima kasih

admin / January 6, 2015


Dear Pak Adang,
Terkait dengan bisnis bapak yang bergerak di bidang perkebunan dan pengolahan kayu gelondongan, ada potensi
penggunaan limbah kayu yang besar yaitu: potongan ranting, cabang, dan batang kayu berdiameter kecil serta
serbuk gergaji. Ini bisa dimanfaatkan sebagai sumber bahan baku. Bapak bisa menghitung berapa potensi limbah ini
untuk bisa menetukan berapa kapasitas pabrik yang akan dibangun. Jika tidak ingin membangun pabrik, bapak bisa
berhubungan dengan pabrik wood pellet atau briket sawdust terdekat yang bisa diajak kerjasama. jangan lupa

dianalisis kelayakan ekonominya.


Terimakasih,
Salam,
Daru

Adang R / January 6, 2015


Salam hormat dan terima kasih untuk tanggapannya.
Jika saya ingin membangun pabrik sendiri, apakah ada mesin wood pellet buatan lokal yang bisa say beli sebgaia
investasi ?
Terima kasih

admin / January 9, 2015


Pak Adang, mesin wood pellet lokal yang saya tahu bertipe flat die dengan produktifitas rendah. Sedangkan yg
bertipe ringdie sangat terbatas pabrikannya, itupun belum teruji kualitasnya mengingat pembuatan ring die perlu
mesin yang menjamin presisi dan arah lubang yang tepat. Saya pernah melihat salah satu pabrik wood pellet yang
membuat komponen ring die dari bengkel bubut lokal dan hasilnya mengecewakan. kalau pembuat mesin2 selain
pelletizer, bikinan lokal sudah mampu dengan kualitas yang baik.
Salam, Daru

dika / January 8, 2015


Assalamualaikum Admin.
Alhamdulillah saya banyak belajar dari web anda ini. Dan sepertinya saya ikut tertarik mengenai bisnis perkayuan
terutama pembuatan wood pellet seperti yang sudah dibahas diatas. Maaf admin, yang mau saya tanyakan apakah
market untuk wood pellet ini sangat terbuka luas?. Kebetulan di tempat saya banyak sekali terdapat serbuk gergaji
yang bisa dimanfaatkan sebagai bahan bakunya, dan berapa harga mesin wood pellet tersebut?.
Terimakasih admin

admin / January 9, 2015


Waalaikum salam,
Pak ammarisasnto, pasar terbuka luas terutama permintaan Korea. Mudah2an kebijakan Pemerintah Korea
menggunakan 20% bahan bakar biomas untuk kebutuhan nasional masih terus berlangsung. Kita berharap
Indonesia segera mengambil peran untuk penggunakan energi terbarukan berbasis biomasa.
Tksh,

Salam,
Daru

natur / January 19, 2015


assalamualaikum mas, sebelumnya terimakasoih atas pencerahannya saya mau nanya untuk pemesanan mesin
woodpellet skala kecil (kapasitas 100-200kl/h)berapa harganya dan dimana tempatnya, apakah ditempat bapak ada
semacam pelatihan produksi, mohon infonya. terimakasih wassalam.

admin / January 20, 2015


Waalaikum salam mas Natur,
Harga mesin wood pellet sangat bervariasi tergantung kualitas yang kita inginkan. Untuk produk China dengan
kapasitas 100-200 kg/j mungkin berkisar 150-200 juta. Mas Natur bisa browsing juga di Internet untuk mencari
produk wood pellet merek Henan Kingman atau Sendai. Untuk pelatihannya, kami merencanakan jika pabrik wood
pellet di bangkalan sudah jalan normal dan full speed..
Tksh,
Salam,
Daru

EL / January 19, 2015


Boleh tanya bagaimana cara untuk bisa berkerjasama dengan pihak Ekspor korea dengan sistem dan
ketentuannya ?
Karna kami disini berencana bisa bekerjasama untuk produksi wood pellet dengan jumlah besar dengan lahan untuk
bahan produksi yang cukup luas.
Harap bantuan infonya Pak
Terimakasi.

admin / January 20, 2015


Dear Ms Ellis,
Ada beberapa perusahaan Korea dan broker/trader yang melayani pembelian wood pellet. Bisa berhubungan
langsung dengan mereka atau bekerjasama dengan lembaga Korea. Jika belum dikenal, biasanya mereka minta
sistem CIF, tapi bila ada rekomendasi bisa menggunakan sistem FOB. Sebelum kerjasama mereka biasanya juga
akan minta sample produknya.
Tksh,
Salam,
Daru