You are on page 1of 13

INDIKASI

INDIKASI / PENGGUNAAN FUNGSI AMPISILIN (AMPICILLIN)


Endokarditis
Pengobatan endokarditis enterococcal, digunakan bersama dengan Antibiotik golongan
aminoglycoside.
Pengobatan endokarditis yang disebabkan oleh bakteri gram negative basil tumbuh-lambat
disebut kelompok HACEK (yaitu, Haemophilus parainfluenzae, H. aphrophilus,
Actinobacillus actinomycetemcomitans, Cardiobacterium hominis, Eikenella corrodens,
Kingella kingae). Digunakan bersama dengan gentamisin; menganggap bahwa infeksi ini
mungkin melibatkan bakteri memproduksi -lacatamase yang resisten terhadap ampisilin
tunggal.
Pengobatan endokarditis yang disebabkan oleh stafilokokus rentan, streptokokus, E. coli, P.
mirabilis, atau Salmonella.
Pencegahan bakteri endokarditis pada pasien yang menjalani prosedur tertentu gigi, mulut,
saluran pernapasan, atau esofagus yang memiliki kondisi jantung yang menempatkan mereka
pada risiko sedang atau tinggi. AHA merekomendasikan ampisilin sebagai obat pilihan.
Pencegahan bakteri endokarditis pada pasien yang menjalani prosedur GU dan GI (kecuali
esofagus) yang memiliki kondisi jantung tertentu yang menempatkan mereka pada risiko
sedang atau tinggi. AHA merekomendasikan ampisilin sebagai obat pilihan. Digunakan
tunggal pada mereka yang berisiko sedang atau bersamaan dengan gentamisin pada mereka
yang risiko tinggi

Meningitis dan Infeksi SSP lain


Pengobatan meningitis yang disebabkan oleh Neisseria meningitidis rentan, Streptococcus
agalactiae (kelompok B streptokokus), Listeria monocytogenes, E. coli, H. influenzae atau S.
pneumoniae.

Obat pilihan untuk pengobatan empiris dari neonatal S. agalactiae meningitis. Sebuah
aminoglikosida (gentamisin IV) digunakan bersamaan sampai uji kerentanan in vitro selesai
dan respon klinis diperoleh; pengobatan kemudian dapat diubah menjadi penisilin G.
Obat pilihan untuk L. monocytogenes meningitis, digunakan sendiri atau bersama dengan
aminoglikosida (misalnya gentamisin) .
Penisilin G biasanya disukai untuk N. meningitidis meningitis dan S. pneumoniae meningitis
rentan penisilin. Untuk meningitis H. influenzae, sefotaksim, seftriakson, atau alternatif,
ampisilin ditambah dengan kloramfenikol dianjurkan; ampisilin tidak boleh digunakan
sendiri (lihat Ampisilin tahan Haemophilus influenzae bawah Perhatian) .5
Infeksi Saluran Pernapasan
Pengobatan infeksi saluran pernapasan yang disebabkan oleh Staphylococcus aureus rentan
(termasuk strain memproduksi penisilinase), Streptococcus (termasuk S. pneumoniae),
pyogenes S. (grup A -hemolitik streptokokus), atau H. influenzae (hanya strain tidak
memproduksi penicillinase).
Umumnya tidak boleh digunakan untuk pengobatan infeksi streptokokus atau stafilokokus
ketika penisilin alami akan effective. Sebaiknya tidak digunakan sendiri untuk pengobatan
empiris infeksi saluran pernapasan ketika H. influenzae tahan ampisilin mungkin terlibat .
Septicemia (Keracunan darah)
Pengobatan septikemia yang disebabkan oleh stafilokokus rentan, streptokokus, enterococci,
E. coli, P. mirabilis, atau Salmonella.
Infeksi Saluran Kemih (ISK)
Pengobatan ISK disebabkan oleh enterococci rentan, E. coli, Proteus atau mirabilis.
Sebuah obat pilihan untuk UTIs(ISK) enterococcal, Karena konsentrasi urin tinggi, mungkin
efektif bila digunakan sendiri, tetapi perlu memperhatikan bahwa enterococci tahan terhadap
ampisilin telah dilaporkan.
Infeksi Eikenella
Pengobatan infeksi yang disebabkan oleh Eikenella corrodens; obat pilihan.
Gonore dan Infeksi yang berhubungan
Sebelumnya digunakan untuk pengobatan gonore tanpa komplikasi akut (anogenital dan
uretra) yang disebabkan oleh Neisseria rentan gonorrhoeae. Telah digunakan untuk urethritis
gonokokal. Tidak lagi direkomendasikan untuk gonore atau uretritis gonokokal oleh CDC
atau ahli lainnya (insiden tinggi strain resisten penisilin)
Infeksi Listeria

Pengobatan infeksi yang disebabkan oleh Listeria monocytogenes; digunakan sendiri atau
bersama dengan aminoglycoside.
Sebuah obat pilihan untuk infeksi Listeria yang terjadi selama kehamilan, granulomatosis
infantiseptica, sepsis, endokarditis, meningitis, dan infections bawaan makanan. (Lihat
Meningitis dan Infeksi SSP lain di bawah Penggunaan.)

Pertusis
Telah digunakan untuk mengobati dan mencegah infeksi paru sekunder pada pasien dengan
pertussis. Eritromisin umumnya dianggap obat pilihan untuk pengobatan stadium kataral
pertusis dan untuk memperpendek masa penularan dari penyakit. Ampisilin, seperti
kebanyakan anti infeksi lainnya, tidak memperpendek perjalanan klinis pertussis.
Demam Tifoid dan Infeksi Salmonella Lainnya
Alternatif untuk pengobatan demam tifoid (demam enterik) yang disebabkan oleh Salmonella
typhi rentan. Obat pilihan adalah sefalosporin generasi ketiga (misalnya, ceftriaxone,
sefotaksim) atau fluoroquinolones (misalnya, ciprofloxacin, ofloxacin); mempertimbangkan
bahwa strain resisten S. typhi (strain resisten terhadap ampisilin, amoksisilin, kloramfenikol,
dan / atau kotrimoksazol) dilaporkan dengan meningkatnya frequency.
Pengobatan kronis pembawa Salmonela typhi; Obat pilihan adalah fluoroquinolones
(misalnya, ciprofloxacin), ampisilin, atau amoksisilin (dengan probenesid) .
Ampisilin untuk Pengobatan gastroenteritis yang disebabkan oleh Salmonella rentan.
Supresif jangka panjang atau terapi pemeliharaan (profilaksis sekunder) pada pasien yang
terinfeksi HIV untuk mencegah terulangnya nontyphi Salmonella septicemia.

Infeksi Shigella
Ampisilin untuk Pengobatan infeksi GI disebabkan oleh Shigella rentan.
Antiefeksi umumnya ditunjukkan di samping penggantian cairan dan elektrolit untuk
shigellosis.parah, Sebelumnya dianggap sebagai obat pilihan untuk shigellosis (terutama pada
anak-anak), tetapi strain S. flexneri dan S. sonnei resisten terhadap ampisilin dilaporkan
dengan meningkatnya frequency. Fluoroquinolones, ceftriaxone, atau kotrimoksazol sekarang
dianggap obat pilihan untuk pengobatan empiris, terutama di daerah di mana Shigella strain
tahan ampisilin telah dilaporkan.

Pencegahan Perinatal Penyakit Grup B streptokokus (GBS)

Pencegahan awal-awal neonatal penyakit kelompok B streptokokus (GBS)


Intrapartum profilaksis anti infeksi untuk mencegah onset awal penyakit GBS neonatal
diberikan kepada wanita yang diidentifikasi sebagai pembawa (karier) GBS selama skrining
GBS prenatal rutin dilakukan pada 35-37 minggu selama kehamilan dan untuk wanita yang
memiliki GBS bakteriuria selama kehamilan, bayi sebelumnya dengan penyakit invasif GBS,
statusnya GBS tidak diketahui dengan pengiriman pada usia <37 minggu kehamilan, ketuban
pecah 18 jam, atau suhu intrapartum 38 C.
Ketika intrapartum GBS profilaksis diindikasikan, IV penisilin G merupakan obat pilihan.
Meskipun IV ampisilin dapat digunakan, CDC dan AAP menyarankan bahwa penisilin G
lebih disukai karena memiliki aktivitas spektrum sempit dan cenderung memilih untuk
organisme resisten antibiotik.

Perioperatif Profilaksis
Telah digunakan untuk profilaksis perioperatif pada pasien yang menjalani histerektomi
vaginal atau operasi caesar. Sefalosporin (cefazolin, cefotetan, cefoxitin) biasanya obat
pilihan untuk profilaksis perioperatif pada pasien yang menjalani operasi obstetri dan
ginekologi.
Profilaksis perioperatif pada pasien yang menjalani operasi saluran empedu atau usus
termasuk usus buntu. Sefalosporin (cefazolin, cefoxitin) biasanya obat pilihan.
1. VIT B COMPLEX
2. CTM
PENGGUNAAN / INDIKASI CTM
Rhinitis alergi
CTM (Klorfeniramin maleat) berbentuk kristal putih tidak berbau. Mudah larut dalam air;
larut dalam etanol dan dalam kloroform; sukar larut dalam eter dan dalam benzena.
CTM (Klorfeniramin maleat) merupakan antihistamin derivat propilamin. Deksklorfeniramin
maleat merupakan bentuk dextro isomer, memiliki aktivitas 2X lipat dibanding klorfeniramin
berbentuk rasematnya.
Mengurangi gejala-gejala gejala alergi (misalnya, rhinorrhea, bersin, iritasi atau gatal-gatal
oronasopharyngeal, lakrimasi, merah, iritasi, atau mata gatal) disebabkan oleh pelepasan
histamine.
Digunakan dalam kombinasi tetap dengan agen lain (misalnya, asetaminofen,
dekstrometorfan, guaifenesin, ibuprofen, methscopolamine, phenylephrine, pseudoephedrine)
untuk menghilangkan rhinorrhea, bersin, lakrimasi, mata gatal, gatal oronasopharyngeal,
dan / atau gejala lain (misalnya, hidung / sinus tersumbat, batuk) terkait dengan rhinitis alergi
musiman atau menahun dan rhinitis nonallergic (vasomotor).
Gunakan sediaan kombinasi tetap hanya ketika gejala sesuai dengan masing-masing bahan
yang ada dalam kombinasi secara bersamaan.

3. ZYNC OXYD

MEKANISME KERJA
1. AMPICILIN
Mekanisme Aksi
Menghambat sintesis dinding sel bakteri dengan mengikat satu atau lebih pada ikatan
penisilin-protein (PBPs Protein binding penisilins), sehingga menyebabkan penghambatan
pada tahapan akhir transpeptidase sintesis peptidoglikan dalam dinding sel bakteri, akibatnya
biosintesis dinding sel terhambat dan sel bakteri menjadi pecah (lisis).
MEKANISME AKSI ANTIBIOTIK AMPISILIN / AMPICILLIN
1

Menghambat sintesis dinding sel bakteri dengan mengikat satu atau lebih pada ikatan
penisilin-protein (PBPs Protein binding penisilins), sehingga menyebabkan Penghambatan
pada tahapan akhir transpeptidase sintesis peptidoglikan dalam dinding sel bakteri, akibatnya
biosintesis dinding sel terhambat dan sel bakteri menjadi pecah (lisis)
DEPKES
2
Menghambat sintesis dinding sel bakteri dengan mengikat satu atau lebih protein Pengikatpenisilin (PBP) yang pada gilirannya menghambat langkah transpeptidasi akhir sintesis
peptidoglikan di dinding sel bakteri, sehingga menghambat biosintesis dinding sel. Bakteri
akhirnya lisis akibat aktivitas yang sedang berlangsung dari dinding sel enzim autolytic
(autolysins dan murein hidrolase) sementara perakitan dinding sel ditangkap.
DIH
3
Mengikat protein-pengikat-penisilin spesifik (PBP) yang terletak di dalam dinding sel
bakteri, Ampisilin menghambat tahap ketiga dan tahap terakhir dari sintesis dinding sel
bakteri. Sel lisis ketika dimediasi oleh enzim autolytic dinding sel bakteri seperti autolysins;
Kemungkinan bahwa Ampisilin mengganggu inhibitor autolysin.
DRUGBANK
Ampisilin memiliki aktivitas antibakteri yang luas diantaranya terhadap streptococci,
pneumococci nonpenicillinase- producting staphilocochi, listeria, meningococci; turunan
H.Influenzae, salmonella, Shigella, E.coli, Enterobacter, dan
Klebsiella

2. VIT B COMPLEX
3. CTM
FARMAKOLOGI / MEKANISME AKSI CTM

1.
2.
3.
4.
5.

Kompetisi dengan reseptor H1 pada sel efektor di saluran pencernaan, pembuluh darah dan
saluran pernapasan.
MemBlok H1-reseptor dan mencegah aksi histamin pada cell.
Menekan suar dan pruritus yang menyertai rilis histamine endogen.
Berperan pada beberapa kegiatan umum antikolinergik, ganglionic dan agen adrenergik
blocking, anestesi lokal, dan antispasmodics.
Menyebabkan efek mengantuk yang kurang dan lebih SSP stimulasi dari beberapa
antihistamin lainnya yang merupakan generasi lebih dulu.
Antihistamin tidak memblokir efek rangsangan histamin pada sekresi asam lambung, yang
dimediasi oleh reseptor H2-dari cells parietal.
4. ZYNC

EFEK SAMPING & INTERAKSI


1.AMPICILIN
Efek Samping
SSP : Demam, penisilin encephalitis, kejang.
Kulit : Erythema multifom, rash, urticaria.
GI : Lidah hitam berambut, diare, enterochollitis, glossitis, mual,
pseudomembranouscollitis, sakit mulut dan lidah, stomatitis, muntah.
Hematologi : Agranulositosis, anemia, hemolitik anemia, eosinophilia, leukopenia,
trombocytopenia purpura.
Hepatik : AST meningkat.
Renal : Interstisisal nephritin (jarang)
Respiratory : Laringuela stidor
Miscellaneous : Anaphilaxis.
Efek Samping

kebanyakan efek samping ampisilin (ampicillin) yang muncul adalah


mual, muntah, ruam kulit, dan antibiotik kolitis.

Efek samping yang jarang seperti angioedema dan Clostridium


difficile diarrhea.

Perawatan medis harus segera diberikan jika tanda-tanda pertama


dari efek samping muncul karena jika seseorang mengalami reaksi
hipersensitivitas terhadap ampisilin (ampicillin), dapat mengalami
shock anafilaktik yang bisa berakibat fatal.

Interaksi
- Dengan Obat Lain :
Meningkatkan efek toksik:
1. Disulfiran dan probenezid kemungkinan meningkatkan kadar ampisilin.
2. Warfarin kemungkinan dapat meningkatkan kadar ampisilin
3. Secara teori, jika diberikan dengan allopurinol dapat meningkatkan efek ruam.
Menurunkan efek:
1. Dicurigai ampisilin juga dapat menurunkan efek obat kontrasepsi oral.
- Dengan Makanan : Makanan dapat menurunkan tingkat absorbsi ampisillin, sehingga
kemungkinan akan menurunkan kadar ampisillin.
interaksi obat

ampisilin (ampicillin) jika diberikan


meningkatkan reaksi hipersensitivitas.

obat antikoagulan warfarin dan obat probenezid dapat meningkatkan kadar ampicillin
dalam plasma sehingga meningkatkan efek farmakologi ampicillin.

ampisilin (ampicillin) dapat menurunkan efektivitas obat kontrasepsi oral.

bersamaan

dengan

allopurinol

dapat

2. VIT B
3. CTM
PERINGATAN / KEWASPADAAN
Reaksi sensitivitas
Sensitivitas Tartrazine
Beberapa persiapan yang tersedia secara komersial mungkin berisi
tartrazine dye (FD & C No kuning 5); reaksi alergi yang mungkin pada
individu yang rentan (misalnya, mereka sensitif terhadap aspirin).
Kewaspadaan Umum

Efek CNS
Kemungkinan depresi SSP (misalnya, mengantuk, pusing, kelemahan).
Hati hati saat mengendarai kendaraan bermotor atau mengoperasikan
mesin.
Efek Antikolinergik
Kemungkinan efek antikolinergik (misalnya, rasa kering di mulut, hidung,
dan tenggorokan, disuria, retensi urin), Gunakan dengan hati-hati, pada
pasien dengan glaukoma sudut tertutup, hipertrofi prostat, stenosing
ulkus peptikum, obstruksi piloroduodenal, atau obstruksi leher kandung
kemih.
Efek Bronkopulmonalis
Efek bronkopulmonalis mungkin (misalnya, sesak dada, penebalan sekresi
bronkial, mengi). Penggunaan tidak dianjurkan, kecuali di bawah arahan
dokter, pada pasien yang memiliki masalah pernapasan (misalnya,
emfisema, bronkitis kronis). Penggunaan umumnya tidak dianjurkan pada
penderita asma yang sebelumnya mengalami efek merugikan yang
diinduksi antihistamin bronkopulmonalis serius,
Obstruksi GI (Gastrointestinal)
Obstruksi GI mungkin dengan pemberian tablet extended-release pada
pasien dengan penyempitan parah pada kerongkongan, perut, atau
intestine.
Fenilketonuria
Beberapa persiapan yang tersedia secara komersial dapat mengandung
aspartame (NutraSweet) yang dimetabolisme dalam saluran pencernaan
menjadi fenilalanin.
Efek Samping CTM Ada banyak efek samping yang bisa ditimbulkan oleh obat CTM ini,
diantaranya: Mengantuk Pusing Sakit kepala Sembelit Sakit perut Penglihatan kabur
Penurunan koordinasi Kering pada mulut, hidung, dan tenggorokan Untuk meredakan efek
smaping yang berupa mulut kering, perbanyaklah minum cairan. Klorfeniramin juga bisa
mengeringkan dan mengentalkan lendir di paru-paru, sehingga memberikan efek lebih sulit
untuk bernapas dan bersihan paru-paru. Untuk mencegah efek ini, minumlah banyak cairan.
Bersumber dari: Obat CTM : Kegunaan dan Efek Samping | Mediskus
EFEK SAMPING YANG UMUM dari CTM
Sedasi (misalnya, mengantuk, pusing, kelemahan(lemas)), stimulasi SSP
(misalnya, gelisah, insomnia, gugup).
INTERAKSI

Depressants CNS
Potensi interaksi farmakologis (aditif depresi CNS) dengan alkohol dan
depresan SSP lainnya (misalnya, hipnotik, sedatif, obat penenang).
Uji Interferensi Laboratorium
Antihistamin dapat mengacaukan skin test (tes kulit) karena efek
antihistaminnya.

Interaksi Obat
MAO inhibitor
MAO inhibitor memperpanjang dan meningkatkan efek antikolinergik dari
antihistamines
4ZINC

FARMAKODINAMIK
1. AMPICILIN

Ampicillin is a penicillin beta-lactam antibiotic used in the treatment of


bacterial infections caused by susceptible, usually gram-positive,
organisms. The name "penicillin" can either refer to several variants of
penicillin available, or to the group of antibiotics derived from the
penicillins. Ampicillin has in vitro activity against gram-positive and
Pharmacodynamics gram-negative aerobic and anaerobic bacteria. The bactericidal activity
of Ampicillin results from the inhibition of cell wall synthesis and is
mediated through Ampicillin binding to penicillin binding proteins
(PBPs). Ampicillin is stable against hydrolysis by a variety of betalactamases, including penicillinases, and cephalosporinases and
extended spectrum beta-lactamases.
2. VIT B
3. CTM
Menurut Dinamika Obat (ITB,1991),CTM merupakan salah satu antihistaminika H1 (AH1)
yang mampu mengusir histamin secara kompetitif dari reseptornya (reseptor H1) dan dengan
demikian mampu meniadakan kerja histamin. Di dalam tubuh adanya stimulasi reseptor H1
dapat menimbulkan vasokontriksi pembuluh-pembuluh yang lebih besar, kontraksi otot
(bronkus, usus, uterus), kontraksi sel-sel endotel dan kenaikan aliran limfe. Jika histamine

mencapai kulit misal pada gigitan serangga, maka terjadi pemerahan disertai rasa nyeri akibat
pelebaran kapiler atau terjadi pembengkakan yang gatal akibat kenaikan tekanan pada kapiler.
Histamin memegang peran utama pada proses peradangan dan pada sistem imun. CTM
sebagai AH1 menghambat efek histamine pada pembuluh darah, bronkus dan bermacammacam otot polos.
Farmakodinamik dari antagonism terhadap Histamin, AH1 menghambat efek histamine pada
pembulih darah, bronkus, dan bermacam-macam otot polos; selain itu, AH1 bermanfaat
mengibati hipersensitivitas atau keadaan lain yang disertai dengan penglepasan histamine
endogen berlebihan. Secara umum, AH1 efektif menghambat kerja histamn pada otot polos
usus dan bronkus. Bronkokonstriksi akibat histamine dapat dihambat oleh AH1. Peninggian
permeabilitas kapiler dan edema akibat histamine, dapat dihambat dengan efektif oleh AH1.

4. ZYNC

FARMAKOKINETIK
1. AMPICILIN
FARMAKOKINETIK AMPISILIN
ABSORPSI
Bioavailabilitas
30-55% dari dosis oral diserap dari saluran pencernaan dalam puasa
orang dewasa; konsentrasi serum puncak dicapai dalam waktu 1-2 jam.
Setelah pemberian IM, konsentrasi serum puncak umumnya dicapai lebih
cepat dan lebih tinggi dari dosis oral setara berikut.
Hasil administrasi IV cepat dalam konsentrasi serum puncak segera
setelah selesai dari infus; konsentrasi serum mungkin masih terdeteksi 6
jam kemudian.

Makanan
Makanan umumnya menurun tingkat dan luasnya absorpsi.

DISTRIBUSI
Didistribusikan ke dalam asites, sinovial, dan cairan pleura. Juga
didistribusikan ke hati, empedu, paru-paru, kandung empedu, prostat,
otot, efusi telinga tengah, sekresi bronkial, sputum, sekresi sinus
maksilaris, amandel, air liur, keringat, dan air mata.

Didistribusikan ke CSF (Cairan Serebrospinal) dalam konsentrasi 11-65%


dari konsentrasi serum simultan; konsentrasi CSF tertinggi terjadi 3-7 jam
setelah dosis IV.

Mudah melintasi placenta. Terdistribusi ke dalam susu dalam konsentrasi


rendah.

Protein Plasma Binding


15-25% .

Pegikatan Protein lebih rendah pada neonatus dibandingkan pada anakanak atau orang dewasa; ampisilin dilaporkan 8-12% terikat dengan
protein serum pada neonatus.

METABOLISME
Sebagian dimetabolisme melalui hidrolisis cincin -laktam untuk
penicilloic asam yang menghasilkan mikrobiologis inactive.

ELIMINASI
Rute Eliminasi
Dieliminasi dalam urin oleh sekresi tubular ginjal dan pada tingkat lebih
rendah oleh filtration glomerulus. Jumlah kecil juga diekskresikan dalam
tinja dan empedu.

Pada orang dewasa dengan fungsi ginjal normal, sekitar 20-64% dari dosis
oral tunggal diekskresikan tidak berubah dalam urin dalam waktu 6-8 jam.
Sekitar 60-70% dari dosis IM tunggal atau 73-90% dari dosis IV tunggal
diekskresikan tidak berubah dalam urin.

2. VIT B
3. CTM
FARMAKOKINETIK CTM
ABSORBSI
Bioavailabilitas
Diserap dengan baik setelah pemberian oral, tetapi hanya 25-45% (tablet
konvensional) atau 35-60% (larutan) dari dosis tunggal yang mencapai
sirkulasi sistemik sebagai obat tidak berubah.
Bioavailabilitas sediaan extended-release berkurang dibandingkan dengan
tablet konvensional atau larutan oral.
Konsentrasi plasma puncak umumnya terjadi dalam waktu 2-6 jam setelah
pemberian tablet oral konvensional atau larutan ora..
Onset
Efek antihistamin jelas dalam waktu 6 jam setelah dosis tunggal.
Durasi
Efek antihistamin dapat bertahan selama 24 jam.
DISTRIBUSI
Mengalami distribusi cepat dan luas; Namun, distribusi belum sepenuhnya
diketahui.
Ikatan Protein plasma
Sekitar 69-72%.
METABOLISME
Mengalami metabolisme substansial dalam mukosa GI selama penyerapan
dan efek lintas pertama melalui hati. Dimetabolisme Cepat dan ekstensif
terutama menjadi minimal 2 metabolit tak dikenal dan
monodesmethylchlorpheniramine dan didesmethylchlorpheniramine.
ELIMINASI

Rute Eliminasi
Diekskresikan dalam urin.
Half-life
Eliminasi Terminal paruh chlorpheniramine adalah sekitar 12-43 jam.
Populasi khusus
Eliminasi Terminal waktu paruh pada anak-anak adalah sekitar 9,6-13,1
jam (kisaran: 5,2-23,1 jam).
Terminal eliminasi waktu paruh pada pasien dengan gagal ginjal kronis
yang menjalani hemodialisis adalah sekitar 280-330 jam.
4. ZYNC

1. Departemen Farmakologi dan Terapeutik FKUI. 2007. Farmakologi dan Terapi Edisi
5. Jakarta: Balai Penerbit FKUI.
2. Fradgley, S., 2003, Interaksi Obat dalam Aslam, M., Tan., C. K., dan Prayitno, A.,
Farmasi Klinis, 120, 121,,123 124,125, 128,129,130, Penerbit PT Elex Media
Komputindo Kelompok Gramedia, Jakarta.
3. Gilman, A.G., 2007, Goodman & Gilman Dasar Farmakologi Terapi, diterjemahkan
oleh Tim Alih Bahasa Sekolah Farmasi ITB, Edisi X, 877, Penerbit Buku Kedokteran,
EGC,Jakarta.
4. Gunawan, S.G. 2009.Farmakologi dan Terapi . Edisi 5. Departemen Farmakologi
danTerapeutik FK UI. Jakarta
5. Hardman dan Limbird. 2008. Goodman & Gilman Dasar Farmakologi Terapi .
Volume 1. EGC.Jakarta
6. Katzung, B.G., 2004, Farmakologi Dasar dan Klinik, Diterjemahkan oleh Bagian
Farmakologi Fakultas Kedokteran Universitas Airlangga, Buku III, sixth edition,
531,637, Penerbit Salemba Medika, Jakarta.
7. Setyawati, A., 2005, Interaksi Obat dalam Ganiswara, S.G., Farmakologi dan Terapi,
Edisi IV, 862, Bagian Farmakologi Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia,
Jakarta
8. Sheskey, P.J., dan Quinn, M.E. (2009). Handbook of Pharmaceutical Exipients. Sixth
Edition. Chicago: Pharmaceutical Press. hal.131
9. Siregar, C.J.P., dan Wikarsa, S.(2010). Teknologi Farmasi Sediaan Tablet. Jakarta:
Penerbit Buku Kedokteran EGC.
10.
Sulistia, dkk., 2007, Famakologi dan Terapi, UI Press, Jakarta
11. Tjay,T.H., dan Rahardja, K. (2002). Obat-Obat Penting Khasiat,
Penggunaan Dan Efek-Efek Sampingnya. Edisi Kelima. Jakarta: Elex
Media Komputindo.