d. Merekrut Melalui Pekerjaan.

Tenaga konselor rehabilitasi tidak akan memanfaatkan afiliasi institusional dan hubungan yang mereka jalin dengan para pekerjanya untuk merekrut klien, pengawas, konsultan untuk praktik-praktik pribadi. e Produk-produk dan Periklanan Training. Konselor rehabilitasi yang mengembangkan produk terkait dengan profesinya atau mengurusi workshop / training akan memastikan bahwa iklan-iklan yang mencakup produk atau event adalah akurat dan cukup memebeberkan informasi untuk para konsumen dalam rangka menentukan pilihan-pilihan. f. Mempromosikan Layanan-layanan itu. Konselor rehabilitasi tidak akan menggunakan praktik konseling, pengajaran, training, atau hubungan aktifitas pengawasan untuk mempromosikan produk atau kegiatan training mereka dengan sifat menipu atau manipulasi dengan mempengaruhi individu-individu yang lemah secara tidak pantas. Konselor rehabilitasi seharusnya mengadopsi buku-buku teks yang telah mereka tulis untuk tujuan-tujuan instruksional. D.4. SURAT KPERCAYAAN / MANDAT a. Mandat yang Diakui. Konselor rehabilitasi akan menegaskan atau sekadar menyiratkan mandat profesional yang berjalan dan bertanggung jawab untuk mengoreksi beberapa penyimpangan mandat yang dilakukan oleh pihak lain. Mandat profesional mencakup tingkat pendidikan bidang konseling atau lebih dekatnya yang berkaitan dengan praktik lapangan, akreditasi dari program-program lulusan, sertifikat nasional tentang kesukarelaan, setifikasi isupemerintahan atu lisensi, atau beberapa mandat yang menunjukkan wawasan umum spesifik atau kepakaran di bidang konseling. b. Pengarahan-pengarahan Mandat. Konselor rehabilitasi akan mengikuti pengarahanpengarahan untuk menggunakan mandat-mandat yang telah disusun oleh entitas yang mengeluarkan mandat tersebut. c. Penyimpangan Mandat. Konselor rehabilitasi tidak akan mengatribusikan mandat mereka lebih dari menunjukkan mandat, dan tidak akan menyiratkan bahwa konselor rehabilitasi lain tidak memenuhi kualifikasi karena mereka tidak mengamalkan mendat-mandat tertentu. d. Tingkat Doktoral dari Wilayah Lain. Konselor rehabilitasi yang menyandang tingkat master dalam konseling atau yang terkait erat dengan lapangan-lapangan, tetapi memegang suatu derajat doktoral dari luar bidang konseling atau terkait erat dengan lapangan, tidak akan menyandang gelar "Dr." dalam praktik-praktik mereka dan tidak akan membeberkan pada publik dalam relasinya dengan praktiknya atau status koselor rehabilitasi yang memegang doktoral. D.5. MANDAT CRC a. Bertindak Atas Nama CRCC. Konselor rehabilitasi bersertifikasi tidak akan menulis, berbicara, maupun bertindak pada jalur-jalur yang mengarahkan pihak lain untuk mempercayai bahwa konselor secara resmi mewakili CRCC kecuali Komisi telah mengijinkan untuk

atau penemuan. dan obyektif dalam melaporkan praktik profesional mereka dan pendapat-pendapat untuk menjadikan layak pihak ke tiga termasuk lembaga pengadilan. perusahaan asuransi kesehatan. Melaporkan kepada Pihak-pihak ke tiga. atau bawaan atau pelayanan yang tidak wajar. PERTANGGUNGJAWABAN KEPADA PROFESI LAIN a. Godaan Sexual. Konselor rehabilitasi akan menjadi akurat. Konselor rehabilitasi tidak akan berdiskusi dengan menghina kemampuan profesional agensi lain. keculasan. d. dorongan fisik (biologis). Konselor rehabilitasi bersertifikasi tidak akan memulai atau mensuport pencalonan inidividu dalam sertifikasi oleh CRCC jika individu telah menggeluti praktik-praktik profesional melakukan pelanggaran kode etik profesional Konseor Rehabilitasi. Ketika membuat pernyataan pribadi dalam konteks publik. demonstrasi. D. dll. c. itu lah yang menerima laporan evaluasi. Konselor rehabilitasi tidak akan berkompromi sedikitpun dengan berbagai tindakan yang tidak jujur / curang.menulisnya. artikel tercetak. yang berlangsung dalam koneksi dengan aktifitas profesional atau peran. mereka akan mengambil sikap kehati-hatian yang patut untuk memastikan itu (1) pernyataan-pernyataan yang dikeluarkan didasarkan pada praktik dan literatur konseling profesional yang layak.6. atau media yang lain. TANGGUNG JAWAB PUBLIK a. dan bahwa baik (1) konselor rehabilitasi engetahui atau diberitahu perbuatan itu adalah tidak dikehendaki. tepat waktu. manfaat yang tidak fair. atau perlakuan verbal atau nonverbal dalam perangai / watak sexual. Konselor rehabilitasi tidak akan menggunakan posisi profesional mereka untuk mencari atau menerima keuntungan pribadi yang tidak dapat dibenarkan. Konselor rehabilitasi tidak akan berkompromi dengan godaan / usikan sexual. metode-metode yang digunakan.7. atu kualitas rencana rehabilitasi. atau perangai licik dalam mengurusi aktifitas profesional mereka. maupun (2) adalah cukup ekstrim atau intens dirasa suatu godaan bagi orang yang berpikiran logis dalam konteks yang mana itu terjadi. Pernyataan Mencela / Menghina. e. (2) selain itu. materi yang dibagikan lewat surat. D. Presentasi Media. Pernyataan Umum Pribadi. ketertarikan sexual. program radio atau televisi. konselor rehabilitasi akan mengklarifikasi bahwa mereka berbicara dari perspektif pribadi . Godaan sexual didefinisikan sebagai permintaan sexual. Dukungan Kandidat. dan (3) penerima informasi tidak didorong untuk menduga atau menyimpulkan bahwa hubungan konseling rehabilitasi profesional telah dibangun. b. pernyataan tersebut tetap konsisten dengan kode etik konselor rehabilitasi profesionnal. Konflik Kepentingan. Ketika konselor rehabilitasi menyediakan nasihat atau komentar dalam arti perkuliahan umum. tidak terhormat. dan menciptakan kondisi yang tidak bersahabat. b. Ketidakjujuran. b.

c. .1. Konselor rehabilitasi akan men-siagakan para atasannya dari kondisi yang mungkin berpotensi mengganggu atau merusak tanggungan keprofesian konselor atau yang dapat membatasi efektifitas mereka. Ketika konselor rehabilitasi menyadari bahwa klien sudah menjalin dan mendapatkan perlakuan dari profesional rehabilitasi yang lain.2. Kompetensi Konsultan. Tindakan itu bisa meliputi referral kepada sertifikasi yang layak. Dalam permisalan itu di mana konselor rehabilitasi mengkritik kebijakankebijakan. Klien Dilayani oleh Pihak Lain. Hubungan yang Eksploitatif. kompetensi yang dibutuhkan dan sumber daya untuk memenuhi keperluan konseling dan sumber daya referral yang memadai.mereka dan mereka tidak berbicara atas nama semua profesi konselor rehabilitasi. Konselor rehabilitasi bisa melakukan konsultasi seorang profesional yang berkompeten tentang klien-klien mereka. konselor rehabilitasi. atau mewakili organisasi memiliki. Meninjau arsip-arsip. akan mendedikasikan diri dalam praktik yang jujur dengan mengacu pada gaji. mereka akan berusaha . promosi. Diskriminasi. dan layanan tak langsung yang lain yang tidak sedang di urus oleh layanan profesional lain. Dalam memilih konsultan. b. HUBUNGAN DENGAN ATASAN DAN BAWAHAN a. konselor rehabilitasi akan bertindak lebih jauh. Konselor rehabilitasi tidak akan berkompromi dalam hubungan yang eksploitatif dengan individu atas siapa yang mereka awasi. c. b. menyatakan surat izin organisasi atau mengakhiri pekerjaan. Evaluasi. E. Jika konselor rehabilitasi berurusan dengan pekerjaan yang berkompromi dengan standar yang dimiliki konsultan ini. mereka akan melepas klien untuk memberitahu profesional lain dan berusaha membangun hubungan kerjasama yang positif secara profesional. Konselor rehabilitasi akan sepatutnya memastikan bahwa mereka memiliki. Bagian E : HUBUNGAN DENGAN PROFESIONAL-PROFESIONAL LAIN E. Konselor rehabilitasi akan menyerahkan tinjauan profesional dengan tertib dan hasil evaluasi oleh pengawas mereka atau kelayakan representatif dari atasan. konselor rehabilitasi akan menghindari menempatkan konsultan dalam suatu kepentingan tertentu yang dapat menghalangi usaha konselor dalam membantu klien secara tepat. meka mereka akan berkonsultasi pada profesional lain kapan pun yang memungkinkannya dapat mempertimbangkan alternatif-alternatif yang benar. Kebijakan Atasan. e. akreditasi. KONSULTASI a. evaluasi. Kondisi-kondisi Negatif. atau kontrol instruksional atau otoritas. baik sebagai atasan atau bawahan. layanan second-opinion. mempengaruhi perubahan melalui tindakan konstruktif dalam organisasi. Jika perubahan tidak dapat dicapai. atau training. Konsultasi Sebagai Sebuah Pilihan. d.

Sebelum melakukan assesment. d. Penerima Hasil. Konselor rehabilitasi biasanya akan melepaskan data (misal: protokol.1. PERIZINAN YANG DIINFORMASIKAN a. bahkan ketika secara pribadi tidak setuju dengan keputusan tersebut. atau kuesioner) tentang identifikasi klien yang diijjinkan oleh klien atau perwakilan resmi klien. Klien Sebagai Anggota Tim.E. BAGIAN F : EVALUASI. Konselor rehabilitasi akan menjamin bahwa ada pengertian timbal-balik yang fair dari rencana rehabilitasi oleh semua agensi yang bekerja sama dalam proses rehabilitasi klien dan berbagai encana rehabilitasi itu dikembangkan dengan pengertian timbal-balik tersebut. Konselor rehabilitasi akan menjamin bahwa klien dan atau pengakuan legal mereka akan diberi peluang kesempatan untk berpartisipasi secara penuh dalam treatment yang dimiliki tim. Bagaimana pun juga apakah. penilaian dan interpretasi telah selesai oleh konselor rehabilitasi. Data tersebut akan dirilis oleh orang yang diakui oleh konselor rehabilitasi yang berkompeten dalam interpretasi data. Konselor rehabilitasi akan memasukan interpretasi akurat yang baik dengan berbagai hasil tes yang lulus. F. DAN INTERPRETASI. dan akan mengambil langkah yang beralasan untuk mencegah penyalahgunaan yang sama oleh pihak lain. konselor rehabilitasi akan menjelaskan keaslian dan tujuan dari assesment dan kegunaan spesifik atas hasilnya dalam bahasa yang mudah dipahami klien (atau kepada wakil klien yang berwenang atas nama klien). Pelepasan Data Mentah. Konselor rehabilitasi tidak akan menyalahgunakan hasil assesment. Kesejahteraan klien. PELEPASAN INFORMASI KEPADA PROFESIONAL YANG MAHIR a. Penyalahgunaan Hasil. konselor rehabilitasi akan mengambil langkah logis untuk memastikan bahwa penjelasan yang layakk telah diberikan kepada klien.2.3. c. HUBUNGAN TIM DAN AGENSI a. Ketidaksepakatan. Konselor rehabilitasi akan mematuhi keputusan implementasi tim dalam memformulasikan rencana rehabilitasi dan prosedur. saat laporan itu menjadi sangat penting untuk perencanaan rehabilitasi dan atau pengiriman layanan. b. Laporan. ASSESMENT. oleh asisten. termasuk hasil tes dan interpretasi. Penjelasan Kepada Klien. F. b. oleh komputer atau layanan lain. catatan konseling atau wawancara. dan persetujuan sebelumnya akan penerima hasil tes. Knselor rehabilitasi akan berusaha untuk mengamankan laporan khusus yang layak dan evaluasi. . kecuali keputusan tersebut melanggar kode etik. Komunikasi. pengertian eksplisit. b.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful